• Tidak ada hasil yang ditemukan

Indonesia-Swiss Bahas Energi Baru dan Terbarukan

N/A
N/A
Protected

Academic year: 2017

Membagikan "Indonesia-Swiss Bahas Energi Baru dan Terbarukan"

Copied!
1
0
0

Teks penuh

(1)

Siaran Pers

INDONESIA-SWISS BAHAS POTENSI ENERGI BARU DAN TERBARUKAN

JAKARTA

– Menteri PPN/Kepala Bappenas Sofyan Djalil menerima kunjungan Wakil Presiden Swiss sekaligus Menteri Lingkungan Hidup, Transportasi, Energi dan Komunikasi Swiss Douris Leuthard beserta delegasi di Kementerian PPN/Bappenas, Rabu (30/3). Pertemuan tersebut membahas sejumlah agenda kerja sama kedua negara, terutama mengenai energi terbarukan, lingkungan hidup, dan transportasi.

Saat ini, energi mix Indonesia terbagi atas 37 persen minyak, 22 persen gas, 29 persen batu bara, dan 12 persen energi baru dan terbarukan (EBT). Sejalan dengan pembangunan, permintaan energi primer sebanyak 2.034 juta barel setara minyak (bsm) pada 2015 akan meningkat menjadi 2.398 juta bsm pada 2019. Dengan konservasi energi, permintaan tersebut dapat ditekan hingga 2.086 bsm.

Terkait energi terbarukan, Indonesia kini tengah fokus untuk mengoptimalkan penggunaan EBT. Langkah konkret yang diambil, salah satunya dengan memangkas subsidi untuk bahan bakar minyak. Dana subsidi kemudian dialihkan untuk memberi manfaat langsung bagi masyarakat. “elain untuk bantuan langsung, dana subsidi sudah dialokasikan untuk mendanai energi terbarukan, papar Menteri “ofyan.

Untuk meningkatkan peran EBT dalam energi mix, Indonesia mengusung lima program prioritas, yakni: 1) pengembangan bioenergi; 2) pembangunan pembangkit geothermal; 3) pengembangan industri pendukung EBT; 4) penyesuaian feed-in tariff dan subsidi EBT; dan 5) pengembangan pembangkit tenaga solar, air, angin, pasang surut, dan nuklir. Koordinasi nasional untuk menyukseskan program-program tersebut akan dilakukan mulai dari penyusunan perencanaan hingga implementasi di lapangan.

Selain untuk mendukung kebutuhan energi nasional, EBT juga didorong untuk lebih berperan menyuplai pasokan listrik. Proporsi pembangkit listrik energi terbarukan diprediksi naik menjadi 33 persen pada 2025 dan 38 persen pada 2050. Dalam kurun waktu 2025-2050, penggunaan EBT untuk menyuplai pasokan listrik akan meningkat dari 45 gigawatt menjadi 169 gigawatt.

Meski demikian, batu bara masih memegang peran besar dalam penyediaan listrik tanah air. Maka, dukungan dari industri untuk menggunakan energi bersih dan terbarukan sangat krusial. Penggunaan energi terbarukan dibidik berdampak signifikan bagi Indonesia, terutama dalam mengurangi emisi karbon. Jika terwujud, peningkatan penggunaan EBT sebagai sumber energi diprediksi mampu mengurangi emisi karbon hingga 33 persen pada 2025, bahkan 58 persen pada 2050.

Jakarta, 30 Maret 2016 Untuk informasi lebih lanjut:

Kementerian PPN/Bappenas

Jl. Taman Suropati No. 2 Jakarta 10310

Thohir Afandi Telepon (021) 31936207, 3905650;

Kepala Biro Humas dan Tata Usaha Pimpinan Faksimile (021) 3145374

Referensi

Dokumen terkait

1) Laporan laba-rugi bentuk langsung ( single-step income statement ) Dalam format ini, hanya ada dua pengelompokkan yaitu: pendapatan dan beban. Pendapatan dikurangkan dengan beban

Adapun maksud dari penelitian pendahuluan ini adalah untuk mengetahui lokasi dan keadaan tempat penelitian, memperoleh data, serta memperoleh gambaran secara umum

Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui perhitungan dan perencanaan laba Hotel Sintesa Peninsula Manado secara keseluruhan dengan menggunakan analisis

Data gambar lengan, kerah dan gambar depan kaos dapat diganti atau diperbarui oleh admin, dengan kata lain aplikasi terkoneksi dengan database sehingga admin

Semakin tinggi cash ratio maka semakin besar kemampuan perusahaan untuk melunasi total hutang lancarnya tetapi keberadaan kas dalam jumlah besar dalam suatu perusahaan

Pembinaan terhadap Direktur Jenderal Pelaksanaan Kegiatan Energi Baru, Usaha Bidang Energi Terbarukan, dan Baru, Terbarukan, dan Konservasi Energi Konservasi Energi..

Sumber energi terbarukan didefinisikan sebagai sumber energi yang dihasilkan dari sumber daya energi yang berkelanjutan jika dikelola dengan baik, antara lain panas bumi,

• ALAT DAN BAHAN: SAMA DENGAN ALAT DAN BAHAN YANG DIGUNAKAN UNTUK MEMASANG PEMBALUT PADA LUKA HANYA DITAMBAH GUNTING ANGKAT JAHITAN... PROSEDUR KERJA: •