• Tidak ada hasil yang ditemukan

PENGARUH SIKAP DAN PERILAKU GURU TERHADAP MINAT SISWA MENURUT PERSEPSI SISWA DALAM MENGIKUTI MATA PELAJARAN PENDIDIKAN KEWARGANEGARAAN DI SMA BUDAYA BANDAR LAMPUNG TAHUN PELAJARAN 2011/2012

N/A
N/A
Protected

Academic year: 2017

Membagikan "PENGARUH SIKAP DAN PERILAKU GURU TERHADAP MINAT SISWA MENURUT PERSEPSI SISWA DALAM MENGIKUTI MATA PELAJARAN PENDIDIKAN KEWARGANEGARAAN DI SMA BUDAYA BANDAR LAMPUNG TAHUN PELAJARAN 2011/2012"

Copied!
104
0
0

Teks penuh

(1)

ABSTRAK

PENGARUH SIKAP DAN PERILAKU GURU TERHADAP MINAT SISWA MENURUT PERSEPSI SISWA DALAM MENGIKUTI MATA PELAJARAN PENDIDIKAN KEWARGANEGARAAN

DI SMA BUDAYA BANDAR LAMPUNG TAHUN PELAJARAN 2011/2012

Oleh Taufiqurrahman

(2)

ABSTRAK

PENGARUH SIKAP DAN PERILAKU GURU TERHADAP MINAT SISWA MENURUT PERSEPSI SISWA DALAM MENGIKUTI MATA PELAJARAN PENDIDIKAN KEWARGANEGARAAN

DI SMA BUDAYA BANDAR LAMPUNG TAHUN PELAJARAN 2011/2012

Oleh Taufiqurrahman

(3)

PENGARUH SIKAP DAN PERILAKU GURU TERHADAP

MINAT SISWA MENURUT PERSEPSI SISWA DALAM

MENGIKUTI MATA PELAJARAN PENDIDIKAN

KEWARGANEGARAAN DI SMA BUDAYA

BANDAR LAMPUNG TAHUN

PELAJARAN 2011/2012

Oleh

TAUFIQURRAHMAN

Skripsi

Sebagai Salah Satu Syarat Untuk Mencapai Gelar SARJANA PENDIDIKAN

Pada

Program Studi Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan Jurusan Pendidikan Ilmu Pengetahuan Sosial

FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN

UNIVERSITAS LAMPUNG

(4)

Judul Skripsi : PENGARUH SIKAP DAN PERILAKU GURU TERHADAP MINAT SISWA MENURUT PERSEPSI SISWA DALAM MENGIKUTI MATA PELAJARAN

PENDIDIKAN KEWARGANEGARAAN DI SMA BUDAYA BANDAR LAMPUNG TAHUN PELAJARAN 2011/2012 Nama Mahasiswa : Taufiqurrahman

Nomor Pokok Mahasiswa : 0743032043

Program Studi : Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan Jurusan : Pendidikan Ilmu Pengetahuan Sosial

Fakultas : Keguruan dan Ilmu Pendidikan

MENYETUJUI 1. Komisi Pembimbing

Pembimbing I Pembimbing II

Dr. Adelina Hasyim, M.Pd M. Mona Adha, S.Pd, M.Pd NIP 19531018 198112 2 001 NIP 19791117 200501 1 002 2. Mengetahui

Ketua Jurusan Pendidikan IPS Ketua Program Studi PPKn

Drs. H. Iskandar Syah, M.H Drs. Holilulloh, M.Si

(5)

MENGESAHKAN

1. Tim Penguji

Ketua : Dr. Adelina Hasyim, M.Pd ……….

Sekretaris : M. Mona Adha, S.Pd, M.Pd ………..

Penguji

Bukan Pembimbing : Drs. Holilulloh, M.Si. ………..

2. Dekan Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan

Dr. H. Bujang Rahman, M.Si NIP 19600315 198503 1 003

(6)

SURAT PERNYATAAN

Yang bertanda tangan dibawah ini, adalah Nama : Taufiqurrahman

NPM : 0743032043

Program Studi : Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan Jurusan/Fakultas : Pendidikan IPS/FKIP

Alamat/Telp : Jl. Bumi manti I, Gang Pandan No.49 Kampung Baru Bandar Lampung (085769774377)

Dengan ini menyatakan bahwa dalam skripsi ini tidak terdapat karya yang pernah diajukan untuk memperoleh gelar kesarjanaan disuatu perguruan tinggi, dan sepanjang pengetahuan saya juga tidak terdapat karya atau pendapat yang pernah ditulis atau diterbitkan oleh orang lain, kecuali yang secara tertulis diacu dalam naskah ini dan disebut dalam daftar pustaka.

Bandar Lampung, Februari 2012

(7)

RIWAYAT HIDUP

Penulis bernama Taufiqurrahman, dilahirkan di Baradatu, Waykanan pada tanggal 15 Januari 1990 yang merupakan putra pertama dari 2 bersaudara dari pasangan (Alm) Bapak Sukman dan Ibu Rumiana.

Pendidikan formal yang pernah ditempuh oleh penulis antara lain:

1. Sekolah Dasar Negeri 1 Baradatu yang diselesaikan pada tahun 2001. 2. SMP Negeri 1 Baradatu yang diselesaikan pada tahun 2004.

3. SMA Negeri 1 Baradatu yang diselesaikan pada tahun 2007.

(8)

PERSEMBAHAN

Puji syukur kekhadirat Allah SWT dengan ketulusan dan keikhlasan

kupersembahkan sebentuk karya sederhana ini sebagai bakti dan

sayangku kepada :

Kedua orangtuaku tercinta Ayahanda (Alm)Sukman dan Ibunda

Rumiana yang selama ini telah memberikan cinta, kasih sayang, dukungan

dan yang dengan selalu setia menanti keberhasilanku

adikku Sepika Ria Ningsih yang dengan cinta dan kasih sayangnya

selalu mendukung dan

mendoakan keberhasilanku

Dan seluruh keluarga besarku yang selalu memberikan semangat dan perhatian

kepadaku, serta untuk almamater tercintaku

(9)

Motto

“”

Waktu merupakan sebuah kesempatan yang harus mampu

w

y

w

mungkin berputar kembali kebelakang..Karena waktu adalah

p

p

(10)

SANWACANA

Bismillaahirrahmaanirrahim,

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT, karena berkat Rahmat dan Hidayahnya-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi yang berjudul

“Pengaruh sikap dan perilaku guru terhadap minat siswa menurut persepsi

siswa dalam mengikuti mata pelajaran pendidikan kewarganegaraan di SMA

Budaya Bandar Lampung tahun pelajaran 2011/2012”. Skripsi ini disusun

sebagai salah satu syarat untuk mendapatkan gelar Sarjana Pendidikan pada Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Lampung.

Penulisan skripsi ini tidak terlepas dari hambatan yang datang baik dari luar dan dari dalam diri penulis. Penulisan skripsi terselesaikan berkat dukungan dan bimbingan, bantuan serta petunjuk dari berbagai pihak, oleh karena itu penulis mengucapkan terimakasih kepada :

1. Bapak Dr. H. Bujang Rahman, M.Si, selaku Dekan Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Lampung.

2. Bapak Dr. M. Thoha B.S Jaya, M.S., selaku pembantu Dekan I Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Lampung.

(11)

4. Bapak Drs. H. Iskandar Syah, M.H. selaku pembantu Dekan III Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Lampung, dan sekaligus Ketua Jurusan Ilmu Pendidikan Sosial Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Lampung.

5. Bapak Drs. Holilulloh, M.Si. selaku Ketua Program Studi PPKn Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Lampung dan sekaligus sebagai Pembahas I, terima kasih atas masukan, saran, dan kritikannya kepada penulis.

6. Ibu Dr. Adelina Hasyim, M.Pd. selaku Pembimbing I, terima kasih atas pengarahan dan bimbingan kepada penulis.

7. Bapak M. Mona Adha, S.Pd., M.Pd. selaku Pembimbing II, terima kasih atas pengarahan dan bimbingan kepada penulis

8. Bapak Hermi Yanzi, S.Pd., M.Pd selaku pembahas II, terimakasih atas masukan, saran dan kritikannya kepada penulis.

9. Bapak dan Ibu Dosen Program Studi Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Lampung.

10.Bapak dan Ibu staf tata usaha dan karyawan Universitas Lampung.

11.Bapak Drs. Joharuddin selaku Kepala SMA Budaya Bandar Lampung yang telah memberi izin penelitian dan atas segala bantuan yang diberikan kepada penulis.

(12)

13.Teristimewa untuk kedua orang tuaku tercinta, (Alm) Bapak Sukman dan Ibu Rumiana terimakasih atas keikhlasan, cinta dan kasih sayang, doa, motivasi, dan dukungan moral yang telah diberikan.

14.Adikku tecinta, Sepika Ria Ningsih yang dengan cinta dan kasih sayangnya selalu mendukung dan mendoakan keberhasilanku.

15.Sahabat-sahabat terbaikku Yogi Erlangga, Riyaldi, Irvan, Ade, Andre, Masyuni, Heri Usmanto, Heri Anwar, Happy, Hastian, Febra, Selamet, Wagito, Bayu, Amri, Dwi, Shelly, Destri, Rani, Riri, Messi, Paulin, Santi, Puput, Dewi Yuliana, Intan, yang selalu memberikan semangat dan motivasi dalam kebersamaan kita.

16.Teman-teman PPKn angkatan 2007 reguler dan non reguler untuk kekompakan dalam suka maupun duka selama masa perkuliahan.

17.Teman-teman seperjuangan PPL SMA Budaya Bandar Lampung tahun 2011 (Ijal, Pupung, Yeni, Nina, Yuli, Fara, Tami, Dewi, Rina) yang telah memberikan dukungan atas terselesaikannya skripsi ini.

18.Kakak tingkat serta adik tingkat PPKn 2004-2010 baik reguler maupun mandiri, Genap maupun Ganjil terima kasih atas motivasi dan segala bantuan serta canda tawanya sehingga membuat hari-hari menjadi indah. 19.Seseorang yang telah memberikan dukungan, motivasi, dan perhatiannya

kepada penulis.

(13)

Semoga amal baik yang telah Bapak/Ibu/Saudara/I serta teman-teman berikan akan selalu mendapatkan pahala dan balasan dari Allah SWT. Penulis menyadari bahwa skripsi ini masih jauh dari kesempurnaan dan masih banyak kekurangan baik dari penyampaian maupun kelengkapannya. Segala kritik dan saran yang bersifat membangun sangat penulis harapkan sebagai tolak ukur penulis dimasa yang akan datang. Penulis juga berharap semoga karya sederhana ini dapat berguna dan bermanfaat bagi kita semua. Amin.

Bandar Lampung, Februari 2012 Penulis,

(14)

DAFTAR ISI

Halaman

ABSTRAK ... i

HALAMAN JUDUL ... ii

HALAMAN PERSETUJUAN ... iii

HALAMAN PENGESAHAN ... iv

SURAT PERNYATAAN ... v

RIWAYAT HIDUP ... vi

PERSEMBAHAN ... vii

MOTTO ... viii

SANWACANA ... ix

DAFTAR ISI ... xiii

DAFTAR TABEL ... xvi

DAFTAR LAMPIRAN ... xvii

I. PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang ... 1

1.2 Identifikasi Masalah ... 8

1.3 Pembatasan Masalah ... 8

1.4 Rumusan Masalah ... 9

1.5 Tujuan dan Kegunaan Penelitian ... 9

1.5.1 Tujuan Penelitian ... 9

1.5.2 Kegunaan Penelitian ... 9

1.5.2.1 Kegunaan Secara Teoritis ... 9

1.5.2.2 Kegunaan Secara Praktis ... 10

1.6 Ruang Lingkup Penelitian ... 10

1.6.1 Ruang Lingkup Ilmu ... 10

1.6.2 Ruang Lingkup Subjek Penelitian ... 10

1.6.3 Ruang Lingkup Objek Penelitian ... 10

1.6.4 Ruang Lingkup Tempat Penelitian ... 11

1.6.5 Ruang Lingkup Waktu Penelitian ... 11

II. TINJUAN PUSTAKA 2.1 Deskripsi Teori ... 12

2.1.1 Pengertian Sikap... 12

2.1.2 Ciri-ciri Sikap ... 14

2.1.3 Perubahan Sikap ... 15

(15)

2.1.5 Pengukuran Sikap ... 18

. 2.1.6 Pengertian Perilaku ... 21

2.1.7 Domain Perilaku ... 23

2.1.8 Keterkaitan Sikap dan Perilaku ... 28

2.1.9 Pengertian Minat ... 29

2.1.10 Fungsi Minat ... 31

2.1.11 Usaha-usaha dalam meningkatkan minat ... 37

2.1.12 Pengertian Belajar dan Pembelajaran... 40

2.1.13 Keterampilan dasar mengelola kelas dan mengajar ... 42

2.1.14 Pengertian pendidikan kewarganegaraan ... 47

2.2 Kerangka Pikir ... 54

III. METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Metode Penelitian ... 55

3.2 Populasi dan Sampel ... 55

3.2.1. Populasi ... 55

3.2.2. Sampel ... 56

3.3 Variabel Penelitian dan definisi Operasional Variabel ... 57

3.3.1. Variabel Penelitian ... 57

3.3.2 Definisi Operasional Variabel ... 57

3.3.2.1 Pengertian Sikap dan Perilaku Guru ... 57

3.3.2.2 Minat Belajar ... 58

3.4 Rencana Pengukuran Variabel ... 58

3.5.Metode Pengumpulan Data ... 59

3.5.1. Teknik Pokok ... 59

3.5.2 Teknik Penunjang... 60

3.5.3 Uji Validitas dan Reliabilitas ... 60

3.6. Teknik Analisis Data ... 62

IV. HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1. Langkah-langkah Penelitian ... 65

1. Persiapan Pengajuan Judul ... 65

2. Penelitian Pendahuluan ... 65

3. Pengajuan Rencana Penelitian ... 66

4.2. Pelaksanaan Penelitian ... 67

1. Uji Coba Angket ... 67

4.3. Gambaran Umum Lokasi Penelitian ... 71

1. Sejarah Singkat SMA Budaya Bandar Lampung ... 71

2. Situasi dan Kondisi Sekolah ... 74

3. Data Guru dan Staf TU ... 73

4. Situasi dan Kondisi Sekolah ... 74

4.4. Deskripsi Data ... 75

1. Pengumpulan Data ... 75

2. Penyajian Data ... 76

4.5. Pengujian dan Pembahasan ... 102

1. Pengujian Pengaruh ... 102

2. Pengujian Tingkat Keeratan Pengaruh ... 105

(16)

V. KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan ... 118 B. Saran ... 120 DAFTAR PUSTAKA

(17)

DAFTAR TABEL

Halaman

Tabel 1. Perilaku siswa dalam kegiatan pembelajaran ... 5

Tabel 2. Sikap dan perilaku guru dalam pembelajaran ... 5

Tabel 3. Jumlah siswa siswi SMA Budaya Bandar Lampung tahun pelajaran 2011/2012 ... 53

Tabel 4. Jumlah dan sebaran sampel siswa kelas X samapai kelas XII SMA Budaya Bandar Lampung tahun pelajaran 2011/2012 ... 54

Tabel 5. Hasil Uji Coba Angket Kepada Sepuluh Orang Responden diluar Sampel Untuk Item Genap (X) ... 68

Tabel 6. Hasil Uji Coba Angket Kepada Sepuluh Orang Responden diluar Sampel Untuk Item Genap (Y) ... 68

Tabel 7. Distribusi Antara Item ganjil (X) dengan Item Genap (Y) Mengenai Pengaruh sikap dan perilaku guru terhadap minat menurut persepsi siswa terhadap mengikuti pelajaran PKn di SMA Budaya Bandar Lampung Tahun pelajaran 2011/21269 Tabel 8. Keadaan Guru dan Karyawan SMA Budaya Bandar Lampung tahun pelajaran 2011/2012 ... 73

Tabel 9. Distribusi Frekuensi Indikator Pemahaman ... 79

Tabel 11. Distribusi Frekuensi Indikator Perasaan ... 80

Tabel 13. Distribusi Frekuensi Indikator Kesiapan ... 83

Tabel 15. Distribusi Frekuensi Indikator Sesuai Standar Perilaku ... 86

Tabel 17. Distribusi Skor Angket Indikator Tidak Sesuai Standar Perilaku ... 89

Tabel 18. Distribusi skor pengaruh sikap dan perilaku guru menurut persepsi Siswa ... 91

Tabel 20. Distribusi Frekuensi Indikator kecenderungan melakukan kegiatan Yang disukai ... 93

Tabel 22. Distribusi frekuensi Angket Indikator Perhatian dalam Belajar ... 96

Tabel 24. Distribusi frekuensi Angket Indikator Bahan Pelajaran dan Sikap Guru yang Menarik ... 99

Tabel 25. Distribusi Frekuensi Minat Belajar ... 101

Tabel 26. Daftar Tingkat Perbandingan Jumlah Responden Mengenai Pengaruh Sikap dan perilaku guru Menurut Persepsi Siswa Terhadap Minat Belajar Pkn Siswa di SMA Budaya Bandar Lampung Tahun 2011/2012 ... 102

(18)

DAFTAR LAMPIRAN

1. Surat izin penelitian pendahuluan. 2. Surat izin penelitian.

3. Surat keterangan Dekan FKIP.

4. Surat keterangan telah melakukan penelitian. 5. Angket penelitian.

6. Distribusi skor hasil angket untuk pengaruh sikap dan perilaku guru di SMA Budaya bandar lampung tahun pelajaran 2011/2012.

7. Distribusi skor hasil angket untuk minat belajar PKn siswa di SMA Budaya Bandar Lampung tahun pelajaran 2011/2012.

8. Distribusi skor angket pengaruh sikap dan perilaku guru terhadap minat siswa menurut persepsi siswa dalam mengikuti mata pelajaran pendidikan

kewarganegaraan di SMA Budaya Bandar Lampung tahun pelajaran 2011/2012.

9. Data sebaran angket indikator pemahaman. 10. Data sebaran angket indikator perasaan. 11. Data sebaran angket indikator kesiapan.

12. Data sebaran angket indikator sesuai standar perilaku. 13. Data sebaran angket indikator tidak sesuai standar perilaku.

14. Data sebaran angket indikator kecenderungan melakukan kegiatan yang disukai.

15. Data sebaran angket indikator pemahaman dalam belajar.

(19)

PENGARUH SIKAP DAN PERILAKU GURU TERHADAP

MINAT SISWA MENURUT PERSEPSI SISWA DALAM

MENGIKUTI MATA PELAJARAN PENDIDIKAN

KEWARGANEGARAAN DI SMA BUDAYA

BANDAR LAMPUNG TAHUN

PELAJARAN 2011/2012

Oleh

TAUFIQURRAHMAN

Skripsi

Sebagai Salah Satu Syarat Untuk Mencapai Gelar SARJANA PENDIDIKAN

Pada

Program Studi Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan Jurusan Pendidikan Ilmu Pengetahuan Sosial

FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN

UNIVERSITAS LAMPUNG

(20)

DAFTAR ISI

Halaman

ABSTRAK ... i

HALAMAN JUDUL ... ii

HALAMAN PERSETUJUAN ... iii

HALAMAN PENGESAHAN ... iv

SURAT PERNYATAAN ... v

RIWAYAT HIDUP ... vi

PERSEMBAHAN ... vii

MOTTO ... viii

SANWACANA ... ix

DAFTAR ISI ... xiii

DAFTAR TABEL ... xvi

DAFTAR LAMPIRAN ... xvii

I. PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang ... 1

1.2 Identifikasi Masalah ... 8

1.3 Pembatasan Masalah ... 8

1.4 Rumusan Masalah ... 9

1.5 Tujuan dan Kegunaan Penelitian ... 9

1.5.1 Tujuan Penelitian ... 9

1.5.2 Kegunaan Penelitian ... 9

1.5.2.1 Kegunaan Secara Teoritis ... 9

1.5.2.2 Kegunaan Secara Praktis ... 10

1.6 Ruang Lingkup Penelitian ... 10

1.6.1 Ruang Lingkup Ilmu ... 10

1.6.2 Ruang Lingkup Subjek Penelitian ... 10

1.6.3 Ruang Lingkup Objek Penelitian ... 10

1.6.4 Ruang Lingkup Tempat Penelitian ... 11

1.6.5 Ruang Lingkup Waktu Penelitian ... 11

II. TINJUAN PUSTAKA 2.1 Deskripsi Teori ... 12

2.1.1 Pengertian Sikap... 12

2.1.2 Ciri-ciri Sikap ... 14

2.1.3 Perubahan Sikap ... 15

2.1.4 Komponen Sikap ... 17

2.1.5 Pengukuran Sikap ... 18

. 2.1.6 Pengertian Perilaku ... 21

(21)

2.1.8 Keterkaitan Sikap dan Perilaku ... 28

2.1.9 Pengertian Minat ... 29

2.1.10 Fungsi Minat ... 31

2.1.11 Usaha-usaha dalam meningkatkan minat ... 37

2.1.12 Pengertian Belajar dan Pembelajaran... 40

2.1.13 Keterampilan dasar mengelola kelas dan mengajar ... 42

2.1.14 Pengertian pendidikan kewarganegaraan ... 47

2.2 Kerangka Pikir ... 54

III. METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Metode Penelitian ... 55

3.2 Populasi dan Sampel ... 55

3.2.1. Populasi ... 55

3.2.2. Sampel ... 56

3.3 Variabel Penelitian dan definisi Operasional Variabel ... 57

3.3.1. Variabel Penelitian ... 57

3.3.2 Definisi Operasional Variabel ... 57

3.3.2.1 Pengertian Sikap dan Perilaku Guru ... 57

3.3.2.2 Minat Belajar ... 58

3.4 Rencana Pengukuran Variabel ... 58

3.5.Metode Pengumpulan Data ... 59

3.5.1. Teknik Pokok ... 59

3.5.2 Teknik Penunjang... 60

3.5.3 Uji Validitas dan Reliabilitas ... 60

3.6. Teknik Analisis Data ... 62

IV. HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1. Langkah-langkah Penelitian ... 65

1. Persiapan Pengajuan Judul ... 65

2. Penelitian Pendahuluan ... 65

3. Pengajuan Rencana Penelitian ... 66

4.2. Pelaksanaan Penelitian ... 67

1. Uji Coba Angket ... 67

4.3. Gambaran Umum Lokasi Penelitian ... 71

1. Sejarah Singkat SMA Budaya Bandar Lampung ... 71

2. Situasi dan Kondisi Sekolah ... 74

3. Data Guru dan Staf TU ... 73

4. Situasi dan Kondisi Sekolah ... 74

4.4. Deskripsi Data ... 75

1. Pengumpulan Data ... 75

2. Penyajian Data ... 76

4.5. Pengujian dan Pembahasan ... 102

1. Pengujian Pengaruh ... 102

2. Pengujian Tingkat Keeratan Pengaruh ... 105

4.6. Pembahasan ... 107

V. KESIMPULAN DAN SARAN A. Kesimpulan ... 118

(22)
(23)

DAFTAR TABEL

Halaman Tabel 1. Perilaku siswa dalam kegiatan pembelajaran ... 5 Tabel 2. Sikap dan perilaku guru dalam pembelajaran ... 5 Tabel 3. Jumlah siswa siswi SMA Budaya Bandar Lampung tahun pelajaran

2011/2012 ... 53 Tabel 4. Jumlah dan sebaran sampel siswa kelas X samapai kelas XII SMA

Budaya Bandar Lampung tahun pelajaran 2011/2012 ... 54 Tabel 5. Hasil Uji Coba Angket Kepada Sepuluh Orang Responden diluar

Sampel Untuk Item Genap (X) ... 68 Tabel 6. Hasil Uji Coba Angket Kepada Sepuluh Orang Responden diluar

Sampel Untuk Item Genap (Y) ... 68 Tabel 7. Distribusi Antara Item ganjil (X) dengan Item Genap (Y) Mengenai

Pengaruh sikap dan perilaku guru terhadap minat menurut persepsi siswa terhadap mengikuti pelajaran PKn di SMA Budaya Bandar

Lampung Tahun pelajaran 2011/21269

Tabel 8. Keadaan Guru dan Karyawan SMA Budaya Bandar

Lampung tahun pelajaran 2011/2012 ... 73 Tabel 9. Distribusi Frekuensi Indikator Pemahaman ... 79 Tabel 11. Distribusi Frekuensi Indikator Perasaan ... 80 Tabel 13. Distribusi Frekuensi Indikator Kesiapan ... 83 Tabel 15. Distribusi Frekuensi Indikator Sesuai Standar Perilaku ... 86 Tabel 17. Distribusi Skor Angket Indikator Tidak Sesuai Standar Perilaku ... 89 Tabel 18. Distribusi skor pengaruh sikap dan perilaku guru menurut persepsi

Siswa ... 91 Tabel 20. Distribusi Frekuensi Indikator kecenderungan melakukan kegiatan

Yang disukai ... 93 Tabel 22. Distribusi frekuensi Angket Indikator Perhatian dalam Belajar ... 96 Tabel 24. Distribusi frekuensi Angket Indikator Bahan Pelajaran dan Sikap Guru yang Menarik ... 99 Tabel 25. Distribusi Frekuensi Minat Belajar ... 101 Tabel 26. Daftar Tingkat Perbandingan Jumlah Responden Mengenai Pengaruh Sikap dan perilaku guru Menurut Persepsi Siswa Terhadap Minat Belajar Pkn Siswa di SMA Budaya Bandar Lampung Tahun

2011/2012 ... 102 Tabel 27. Daftar Kontingensi Perolehan Data Pengaruh Keterampilan Guru

(24)

Motto

“”

Waktu merupakan sebuah kesempatan yang harus mampu

w

y

w

mungkin berputar kembali kebelakang..Karena waktu adalah

kesempatan untuk sebuah p

(25)

MENGESAHKAN

1. Tim Penguji

Ketua : Dr. Adelina Hasyim, M.Pd ……….

Sekretaris : M. Mona Adha, S.Pd, M.Pd ………..

Penguji

Bukan Pembimbing : Drs. Holilulloh, M.Si. ………..

2. Dekan Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan

Dr. H. Bujang Rahman, M.Si NIP 19600315 198503 1 003

(26)

PERSEMBAHAN

Puji syukur kekhadirat Allah SWT dengan ketulusan dan keikhlasan

kupersembahkan sebentuk karya sederhana ini sebagai bakti dan

sayangku kepada :

Kedua orangtuaku tercinta Ayahanda (Alm)Sukman dan Ibunda

Rumiana yang selama ini telah memberikan cinta, kasih sayang, dukungan

dan yang dengan selalu setia menanti keberhasilanku

adikku Sepika Ria Ningsih yang dengan cinta dan kasih sayangnya

selalu mendukung dan

mendoakan keberhasilanku

Dan seluruh keluarga besarku yang selalu memberikan semangat dan perhatian

kepadaku, serta untuk almamater tercintaku

(27)

Judul Skripsi : PENGARUH SIKAP DAN PERILAKU GURU TERHADAP MINAT SISWA MENURUT PERSEPSI SISWA DALAM MENGIKUTI MATA PELAJARAN

PENDIDIKAN KEWARGANEGARAAN DI SMA BUDAYA BANDAR LAMPUNG TAHUN PELAJARAN 2011/2012 Nama Mahasiswa : Taufiqurrahman

Nomor Pokok Mahasiswa : 0743032043

Program Studi : Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan Jurusan : Pendidikan Ilmu Pengetahuan Sosial

Fakultas : Keguruan dan Ilmu Pendidikan

MENYETUJUI 1. Komisi Pembimbing

Pembimbing I Pembimbing II

Dr. Adelina Hasyim, M.Pd M. Mona Adha, S.Pd, M.Pd NIP 19531018 198112 2 001 NIP 19791117 200501 1 002 2. Mengetahui

Ketua Jurusan Pendidikan IPS Ketua Program Studi PPKn

Drs. H. Iskandar Syah, M.H Drs. Holilulloh, M.Si

(28)

RIWAYAT HIDUP

Penulis bernama Taufiqurrahman, dilahirkan di Baradatu, Waykanan pada tanggal 15 Januari 1990 yang merupakan putra pertama dari 2 bersaudara dari pasangan (Alm) Bapak Sukman dan Ibu Rumiana.

Pendidikan formal yang pernah ditempuh oleh penulis antara lain:

1. Sekolah Dasar Negeri 1 Baradatu yang diselesaikan pada tahun 2001. 2. SMP Negeri 1 Baradatu yang diselesaikan pada tahun 2004.

3. SMA Negeri 1 Baradatu yang diselesaikan pada tahun 2007.

(29)

SANWACANA

Bismillaahirrahmaanirrahim,

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT, karena berkat Rahmat dan Hidayahnya-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi yang berjudul

“Pengaruh sikap dan perilaku guru terhadap minat siswa menurut persepsi

siswa dalam mengikuti mata pelajaran pendidikan kewarganegaraan di SMA

Budaya Bandar Lampung tahun pelajaran 2011/2012”. Skripsi ini disusun

sebagai salah satu syarat untuk mendapatkan gelar Sarjana Pendidikan pada Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Lampung.

Penulisan skripsi ini tidak terlepas dari hambatan yang datang baik dari luar dan dari dalam diri penulis. Penulisan skripsi terselesaikan berkat dukungan dan bimbingan, bantuan serta petunjuk dari berbagai pihak, oleh karena itu penulis mengucapkan terimakasih kepada :

1. Bapak Dr. H. Bujang Rahman, M.Si, selaku Dekan Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Lampung.

2. Bapak Dr. M. Thoha B.S Jaya, M.S., selaku pembantu Dekan I Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Lampung.

(30)

4. Bapak Drs. H. Iskandar Syah, M.H. selaku pembantu Dekan III Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Lampung, dan sekaligus Ketua Jurusan Ilmu Pendidikan Sosial Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Lampung.

5. Bapak Drs. Holilulloh, M.Si. selaku Ketua Program Studi PPKn Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Lampung dan sekaligus sebagai Pembahas I, terima kasih atas masukan, saran, dan kritikannya kepada penulis.

6. Ibu Dr. Adelina Hasyim, M.Pd. selaku Pembimbing I, terima kasih atas pengarahan dan bimbingan kepada penulis.

7. Bapak M. Mona Adha, S.Pd., M.Pd. selaku Pembimbing II, terima kasih atas pengarahan dan bimbingan kepada penulis

8. Bapak Hermi Yanzi, S.Pd., M.Pd selaku pembahas II, terimakasih atas masukan, saran dan kritikannya kepada penulis.

9. Bapak dan Ibu Dosen Program Studi Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Lampung.

10.Bapak dan Ibu staf tata usaha dan karyawan Universitas Lampung.

11.Bapak Drs. Joharuddin selaku Kepala SMA Budaya Bandar Lampung yang telah memberi izin penelitian dan atas segala bantuan yang diberikan kepada penulis.

(31)

13.Teristimewa untuk kedua orang tuaku tercinta, (Alm) Bapak Sukman dan Ibu Rumiana terimakasih atas keikhlasan, cinta dan kasih sayang, doa, motivasi, dan dukungan moral yang telah diberikan.

14.Adikku tecinta, Sepika Ria Ningsih yang dengan cinta dan kasih sayangnya selalu mendukung dan mendoakan keberhasilanku.

15.Sahabat-sahabat terbaikku Yogi Erlangga, Riyaldi, Irvan, Ade, Andre, Masyuni, Heri Usmanto, Heri Anwar, Happy, Hastian, Febra, Selamet, Wagito, Bayu, Amri, Dwi, Shelly, Destri, Rani, Riri, Messi, Paulin, Santi, Puput, Dewi Yuliana, Intan, yang selalu memberikan semangat dan motivasi dalam kebersamaan kita.

16.Teman-teman PPKn angkatan 2007 reguler dan non reguler untuk kekompakan dalam suka maupun duka selama masa perkuliahan.

17.Teman-teman seperjuangan PPL SMA Budaya Bandar Lampung tahun 2011 (Ijal, Pupung, Yeni, Nina, Yuli, Fara, Tami, Dewi, Rina) yang telah memberikan dukungan atas terselesaikannya skripsi ini.

18.Kakak tingkat serta adik tingkat PPKn 2004-2010 baik reguler maupun mandiri, Genap maupun Ganjil terima kasih atas motivasi dan segala bantuan serta canda tawanya sehingga membuat hari-hari menjadi indah. 19.Seseorang yang telah memberikan dukungan, motivasi, dan perhatiannya

kepada penulis.

(32)

Semoga amal baik yang telah Bapak/Ibu/Saudara/I serta teman-teman berikan akan selalu mendapatkan pahala dan balasan dari Allah SWT. Penulis menyadari bahwa skripsi ini masih jauh dari kesempurnaan dan masih banyak kekurangan baik dari penyampaian maupun kelengkapannya. Segala kritik dan saran yang bersifat membangun sangat penulis harapkan sebagai tolak ukur penulis dimasa yang akan datang. Penulis juga berharap semoga karya sederhana ini dapat berguna dan bermanfaat bagi kita semua. Amin.

Bandar Lampung, Februari 2012 Penulis,

(33)

SURAT PERNYATAAN

Yang bertanda tangan dibawah ini, adalah Nama : Taufiqurrahman

NPM : 0743032043

Program Studi : Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan Jurusan/Fakultas : Pendidikan IPS/FKIP

Alamat/Telp : Jl. Bumi manti I, Gang Pandan No.49 Kampung Baru Bandar Lampung (085769774377)

Dengan ini menyatakan bahwa dalam skripsi ini tidak terdapat karya yang pernah diajukan untuk memperoleh gelar kesarjanaan disuatu perguruan tinggi, dan sepanjang pengetahuan saya juga tidak terdapat karya atau pendapat yang pernah ditulis atau diterbitkan oleh orang lain, kecuali yang secara tertulis diacu dalam naskah ini dan disebut dalam daftar pustaka.

Bandar Lampung, Februari 2012

(34)

I PENDAHULUAN

1.1Latar Belakang

Pendidikan merupakan usaha sadar bertujuan untuk mengembangkan kualitas manusia. Sebagai suatu kegiatan yang sadar akan tujuan, maka dalam pelaksanaan berada dalam suatu proses yang berkesinambungan dalam setiap jenis dan jenjang pendidikan. Semuanya berkaitan dalam suatu sistem pendidikan yang integral.

Pendidikan sebagai suatu sistem, tidak lain dari suatu totalitas fungsional yang terarah pada suatu tujuan. Setiap subsistem tersusun dan tidak dapat dipisahkan dari rangkaian unsur-unsur atau komponen-komponen yang berhubungan secara dinamis dalam suatu kesatuan. Menurut UU Sisdiknas Nomor 20 Tahun 2003

Pendidikan adalah usaha sadar dan terencana untuk mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran agar peserta didik secara aktif mengembangkan potensi dirinya untuk memiliki kekuatan spiritual keagamaan, pengendalian diri, kepribadian, kecerdasan, akhlak mulia, serta keterampilan yang diperlukan dirinya, masyarakat, bangsa dan negara.

(35)

2

sehingga berguna bagi bangsa dan negara. Kegiatan untuk mengembangkan potensi tersebut harus dilakukan secara berencana, terarah, dan sistematis agar dapat mencapai suatu tujuan dan menghasilkan perubahan-perubahan positif dalam diri anak didik. Oleh karena itu, pelaksanaannya haruslah dapat berjalan dengan baik dan lancar agar tujuan pendidikan dapat tercapai dengan maksimal. Guru sebagai unsur manusiawi dalam pendidikan dan sebagai orang yang memberikan ilmu pengetahuan kepada anak didik harus betul-betul memahami kebijakan-kebijakan pendidikan tersebut. Tanpa didukung oleh mutu guru yang baik upaya peningkatan mutu pendidikan akan menjadi hampa, sekalipun di dukung oleh komponen lainnya yang memadai. Karena itu sangatlah beralasan apabila pemerintah saat ini lebih memfokuskan peningkatan mutu guru sebagai salah satu upaya untuk meningkatkan mutu pendidikan. Apalagi kondisi saat ini sangat menuntut perlunya keseriusan untuk meningkatkan mutu guru.

(36)

3

Berdasarkan uraian di atas, minat belajar siswa terhadap suatu mata pelajaran dapat disebabkan oleh beberapa faktor, baik yang bersifat internal maupun eksternal. Penyebab utama kurangnya minat belajar siswa yang berasal dari faktor internal, yaitu perhatian, untuk mencapai hasil belajar yang baik, siswa harus mempunyai perhatian terhadap materi yang dipelajarinya. Hal tersebut akan menimbulkan minat dalam diri peserta didik dan memiliki semangat dalam belajar sehingga mencapai prestasi yang bagus, sedangkan yang berasal dari faktor eksternal yaitu lingkungan. Guru yang kurang memberikan perhatian kepada siswa bahkan kurang terbuka terhadap siswa akan membuat siswa merasa takut bahkan acuh terhadap guru dan mata pelajaran yang diajarkannya, sehingga minat belajar siswa tersebut kurang. Pada guru, sikap dan perilaku guru juga mempengaruhi minat belajar siswa. Minat, bakat, kemampuan, dan potensi peserta didik tidak akan berkembang secara optimal tanpa bantuan guru. Dalam kaitan ini guru perlu memperhatikan peserta didik secara individual. Tugas guru tidak hanya mengajar, namun juga mendidik, mengasuh, membimbing, dan membentuk kepribadian siswa guna menyiapkan dan mengembangkan sumber daya manusia (SDM).

(37)

4

seperti ceramah. Keterampilan guru dalam melakukan variasi juga sangat mempengaruhi minat belajar siswa seperti halnya bervariasi dalam gaya mengajar, jika seorang guru tidak menggunakan variasi tersebut, siswa akan cepat bosan dan jenuh terhadap materi pelajaran. Pengelolaan kelas dan keterampilan guru dalam mengajar tersebut mampu membentuk sikap dan perilaku guru yang professional, dengan sikap dan perilaku guru yang menyenangkan dan menggairahkan minat belajar siswa. Sikap dan perilaku guru tersebut haruslah profesional. Konsep dasar sikap dan perilaku yang bersumber dari pendapat Thursthoen dalam Walgito (2003:108) mendefinisikan “sikap adalah gambaran kepribadian seseorang yang terlahir melalui gerakan fisik dan tanggapan pikiran terhadap suatu keadaan atau suatu

objek”. Juga kutipan dari pendapat Berkowitz, dalam Azwar (2000:5)

“ sikap seseorang pada suatu objek adalah perasaan atau emosi, dan faktor

kedua adalah reaksi/respon atau kecenderungan untuk bereaksi. Sebagai reaksi maka sikap selalu berhubungan dengan dua alternatif, yaitu senang (like) atau tidak senang (dislike), menurut dan melaksanakan atau menjauhi/menghindari.sesuatu.”

(38)
[image:38.595.131.513.110.357.2]

5

Tabel 1.Perilaku siswa dalam kegiatan Pembelajaran No. ASPEK KETERAMPILAN PERILAKU SISWA

1. Menyimak a. Tidak Fokus terhadap Pelajaran b. Tidak pernah berkomentar

terhadap apa yang didengarnya 2. Berbicara a. Merasa sungkan bila disuruh

bertanya.

b. Ketika proses KBM, lebih cenderung berbicara dengan teman-teman yang lain.

c. Tidak berani berperan aktif dalam diskusi.

3. Menulis a. Kurang bertanggung jawab

terhadap penyelesaian tugas menulis

b. Tidak antusias dalam tugas menulis (makalah/paper/resume). Sumber : Hasil Survei Peneliti

(39)

6

Berdasarkan hasil pra survey yang dilakukan di lapangan, beberapa siswa dari kelas X, XI, dan kelas XII mengungkapkan hal yang hampir sama seperti yang diungkapkan oleh siswa A pada kelas X.3. Ketika guru dalam pembelajaran, selalu menggunakan metode, sikap dan perilaku yang sama terhadap semua siswa, yang cenderung membuat siswa jenuh terhadap materi pelajaran. Sehingga, hasil yang didapatkan juga tidak memuaskan bahkan mungkin gagal dalam studinya.

(40)
[image:40.595.132.511.109.545.2]

7

Tabel 2. Sikap dan Perilaku Guru dalam Kegiatan Pembelajaran

No. ASPEK KETERAMPILAN SIKAP DAN PERILAKU

GURU

1. Komunikasi a. Kurang memberikan

kesempatan bertanya kepada siswa.

b. Memberikan pertanyaan yang belum siswa kuasai sebelumnya.

2. Penguasaan Bahan a. Kurang menguasai

metode-metode dalam penyampaian materi pelajaran,sehingga cenderung monoton. b. Dalam menyampaikan

materi lebih sering pada satu titik saja.

c. Kurangnya kemampuan guru dalam

menyambungkan bahan pelajaran yang akan diajarkan dengan kebutuhan siswa. 3. Pengaruh Lingkungan a. Kurang memiliki

pemahaman tentang anak didiknya. b. Kurang ketegasan

terhadap siswa yang melanggar.

c. Kurangnya perhatian terhadap siswa yang nakal.

Sumber : Hasil Survei Peneliti

(41)

8

mendidik memiliki pengaruh terhadap perkembangan jiwa anak didik sehingga guru dituntut memiliki sikap dan perilaku yang tepat sesuai dengan tuntutan tugas profesionalnya sebagai seorang pendidik yang bertanggung jawab. Karena seringkali anak didik akan mencontoh apa-apa yang dilakukan oleh pendidiknya.

Minat bukanlah sesuatu yang dimiliki oleh seorang begitu saja melainkan merupakan kesatuan yang dapat dikembangkan. Banyak upaya yang dapat dilakukan oleh guru di sekolah untuk menumbuhkan minat siswa dalam belajar. Selain adanya variasi mengajar dengan media dan metode yang dipakai sikap dan perilaku guru terhadap siswa baik di dalam ruang kelas maupun di luar kelas juga turut andil dalam hal menumbuhkan minat belajar siswa.

Berdasarkan latar belakang tersebut, maka peneliti beranggapan perlu mengetahui bagaimanakah pengaruh sikap dan perilaku guru terhadap minat belajar siswa mengikuti mata pelajaran PKn di SMA Budaya Bandar Lampung tahun pelajaran 2011/2012.

1.2Identifikasi Masalah

Berdasarkan latar belakang masalah, maka masalah yang dapat diidentifikasi adalah sebagai berikut:

1. Faktor-faktor yang mempengaruhi minat belajar siswa pada mata pelajaran Pkn;

(42)

9

3. Peranan guru dalam meningkatkan minat belajar siswa.

1.3Pembatasan Masalah

Berdasarkan identifikasi masalah di atas, agar penelitian ini tidak terlalu luas jangkauannya, mengingat keterbatasan kemampuan, waktu dan dana yang ada, maka peneliti membatasi masalah yang diteliti, yaitu : Pengaruh sikap dan perilaku guru terhadap minat belajar siswa mengikuti mata pelajaran PKn di SMA Budaya Bandar Lampung tahun pelajaran 2011/2012, dikarenakan rendahnya minat belajar siswa pada mata pelajaran PKn dibandingkan dengan pelajaran lainnya.

1.4Rumusan Masalah

Berdasarkan pembatasan masalah di atas, maka rumusan masalahnya adalah bagaimanakah pengaruh sikap dan perilaku guru terhadap minat belajar siswa mengikuti mata pelajaran PKn di SMA Budaya Bandar Lampung tahun pelajaran 2011/2012.

1.5Tujuan dan Kegunaan Penelitian 1.5.1 Tujuan Penelitian

(43)

10

1.5.2 Kegunaan Penelitian 1.5.2.1 Kegunaan Teoretis

Secara teoretis kegunaan penelitian tentang pengaruh sikap dan perilaku guru terhadap minat belajar siswa mengikuti pelajaran pendidikan kewarganegaraan di SMA Budaya Bandar Lampung adalah untuk mengembangkan konsep-konsep ilmu pendidikan yang termasuk kedalam ruang lingkup pendidikan kewarganegaraan yang mengkaji tentang upaya pembentukan diri warganegara agar memiliki pengetahuan, keterampilan, dan sikap, dan nilai, serta perilaku nyata dalam masyarakat baik di sekolah maupun keluarga dan pematangan pada unsur-unsur pedagogik guru dalam perbaikan pembelajaran.

1.5.2.2Kegunaan Praktis

Secara praktis, kegunaan penelitian ini adalah sebagai berikut:

1. Sebagai motivasi bagi peneliti pada khususnya dan bagi guru untuk meningkatkan potensi/kemampuannya dalam dunia pendidikan. 2. Mengetahui sikap dan perilaku guru seperti apa yang profesional

yang mampu menumbuhkan minat belajar siswa pada mata pelajaran pendidikan kewarganegaraan.

(44)

11

1.6 Ruang Lingkup Penelitian 1.6.1 Ruang Lingkup Ilmu

Ruang lingkup ilmu ini adalah ilmu pendidikan khususnya pendidikan kewarganegaraan, dengan tujuan membentuk warga negara yang memiliki pengetahuan, keterampilan, sikap dan kehidupan bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara.

1.6.2 Ruang lingkup Objek

Ruang lingkup objek dalam penelitian ini adalah pengaruh sikap dan perilaku terhadap minat belajar siswa mengikuti pelajaran PKn di SMA Budaya Bandar Lampung tahun pelajaran 2011/2012.

1.6.3 Ruang lingkup Subjek

Ruang lingkup subjek penelitian ini adalah siswa SMA Budaya Bandar Lampung tahun pelajaran 2011/2012.

1.6.4 Ruang Lingkup Wilayah

Ruang lingkup wilayah dalam penelitian ini adalah SMA Budaya Bandar Lampung.

1.6.5 Ruang Lingkup waktu

(45)

II KAJIAN PUSTAKA

2.1 Deskripsi Teoretis

2.1.1. Pengertian Sikap

Sikap dinyatakan dengan istilah "attitude" yang berasal dari kata latin "aptus"

yang berarti keadaan sikap secara mental yang bersifat subjektif untuk melakukan

kegiatan. Sikap seseorang terbentuk karena ada objek tertentu yang memberikan

(46)

13

Sedangkan menurut Berkowitz, dalam Azwar (2000:5) menerangkan sikap seseorang pada suatu objek adalah perasaan atau emosi, dan faktor kedua adalah reaksi/respon atau kecenderungan untuk bereaksi. Sebagai reaksi maka sikap selalu berhubungan dengan dua alternatif, yaitu senang (like) atau tidak senang (dislike), menurut dan melaksanakan atau menjauhi/menghindari sesuatu.

Pendapat lain dikatakan oleh Fishben (2009:141) bahwa sikap adalah predisposisi emosional yang dipelajari untuk merespon secara konsisten terhadap suatu objek. Sementara itu, Chaplin (2009:141) menyamakan sikap sama dengan pendirian. Lebih lanjut dia mendefinisikan sikap sebagai predisposisi bertingkah laku atau bereaksi dengan cara tertentu terhadap orang lain, objek, lembaga atau persoalan tertentu.

Kemudian Thurstone dalam Bimo Walgito (2003:109) “sikap adalah suatu

tingkatan afeksi baik yang bersifat positif maupun negatif dalam hubungannya dengan objek-objek psikologis. Afeksi yang positif ialah afeksi

senang, sedangkan afeksi negatif adalah afeksi yang tidak menyenangkan.”

(47)

14

tersebut, sehingga prestasi belajar yang dicapai siswa akan kurang memuaskan.

Berdasarkan pendapat di atas, dapat ditarik kesimpulan bahwa sikap merupakan kecenderungan seorang individu terhadap suatu objek tertentu, situasi atau orang lain yang kemudian dideskripsikan dalam bentuk sebuah respon kognitif, afektif, dan perilaku individu. Serta kesiapan seseorang bertindak, berpersepsi, berfikir, dan merasa dalam menghadapi objek, ide, situasi, atau nilai untuk menentukan apakah orang harus pro atau kontra terhadap sesuatu.

2.1.2 Ciri-ciri Sikap

Sikap merupakan suatu faktor yang ada di dalam diri manusia yang mendorongnya untuk melakukan perilaku tertentu. Dan sikap yang ditimbulkan dapat berupa sikap yang positif bisa juga sikap yang bersifat negatif, sesuai dengan pendorong-pendorong lain yang ada di dalam diri manusia tersebut.

Oleh karena itu, ada beberapa ciri atau sifat dari sikap tersebut. Ciri-ciri sikap menurut pendapat Mar'at (1981:76) yang menjelaskan tentang ciri-ciri

sikap sebagai berikut :

1. Sikap tidaklah merupakan sistem fisiologis ataupun diturunkan.

(48)

15

3. Sikap diperoleh dalam berinteraksi dengan orang lain, baik di rumah, sekolah, tempat ibadah, atau tempat lainnya melalui nasehat teladan atau percakapan.

4. Sikap merupakan kesiapan bertindak dengan cara-cara tertentu terhadap objek.

5. Perasaan dan afeksi merupakan bagian dari sikap akan tampak pada pilihan yang bersangkutan apakah positif atau ragu.

6. Tingkat intensitas sikap terhadap objek tertentu kuat atau juga lemah.

7. Sikap mungkin hanya cocok pada situasi yang sedang berlangsung, akan tetapi, belum tentu sesuai pada lainnya.

8. Sikap dapat bersifat relatif menetap dalam sejarah hidup manusia.

9. Sikap merupakan bagian dan konteks persepsi ataupun kognisi individu.

10.Sikap merupakan penilaian terhadap sesuatu yang mungkin mempunyai konsekuensi tertentu bagi yang bersangkutan.

11.Sikap merupakan penafsiran dan tingkah laku yang mungkin menjadi indikator yang sempurna, atau bahkan yang tidak memadai.

2.1.3 Perubahan Sikap

(49)

16

dengan lingkungannya. Lingkungan yang sangat berpengaruh terhadap perkembangan psikis seseorang adalah lingkungan keluarga, terutama orang tua. Hubungan sikap individu terhadap lingkungan antara lain dapat berupa:

1. Individu menolak lingkungan

Apabila individu tidak memiliki kesesuaian terhadap lingkungan, maka individu akan memberikan bentuk pada lingkungan sesuai dengan yang diharapkan oleh individu yang bersangkutan.

2. Individu menerima lingkungan

Ialah apabila lingkungan sesuai atau cocok dengan keadaan individu akan menerima keadaan lingkungan tersebut.

3. Individual bersikap netral

Apabila individu tidak cocok dengan keadaan suatu lingkungan dan ia tidak mengambil langkah sebagaimana mestinya, maka individu akan bersikap diam terhadap lingkungan tersebut.

Menurut Bimo Walgito (2003:121) “Berkaitan dengan pembentukan atau

pengubahan sikap, terdapat beberapa faktor yang mengubah sikap, antara lain: 1. Faktor kekuatan atau Force.

Kekuatan atau force dapat memberikan situasi yang mampu mengubah sikap. Kekuatan ini dapat bermacam-macam bentuknya, misalnya kekuatan fisik, ekonomi dan yang berujud peraturan sejenisnya.

2. Berubahnya norma kelompok

Norma yang ada dalam kelompok menjadi norma dari orang yang bersangkutan yang tergabung dalam kelompok tersebut, sehingga akan membentuk sikap tertentu, setiap langkah yang dapat diambil untuk membentuk atau mengubah sikap dapat dengan cara mengubah norma kelompok.

3. Berubahnya membership group

(50)

17

4. Berubahnya reference group

Berubahnya reference group atau kelompok acuan dapat mengubah sikap seseorang, karena mereka mempunyai peranan penting dalam kehidupan individu.

5. Membentuk kelompok baru

Terbentuknya kelompok baru berarti membentuk norma yang baru pula, sehingga memungkinkan terbentuknya sikap. Dengan adanya norma-norma baru, masing-masing individu perlu mengadakan penyesuaian yang baik, agar tidak menimbulkan persoalan-persoalan dalam kehidupan.

2.1.4 Komponen Sikap

Mengenai komponen sikap, ada tiga macam komponen yaitu kognisi, afeksi dan konasi, ketiga ranah tersebut dijabarkan sebagai berikut :

1. Komponen kognisi berhubungan dengan keyakinan (beliefs), ide dan konsep.

2. Komponen afeksi yang menyangkut emosional seseorang

3. Komponen konasi yang merupakan kecenderungan bertingkah laku

(51)

18

Antara komponen kognitif, afektif, dan kecenderungan bertindak itu tidak dapat dipisahkan karena merupakan suatu kesatuan yang selaras, saling berhubungan dan berpadu satu sama lainnya menyebabkan dinamika yang cukup kompleks dan dapat mempengaruhi kecenderungan perilaku individu.

2.1.5 Pengukuran Sikap

Salah satu problem metodologi dasar dalam psikologi sosial adalah bagaimana mengukur sikap seseorang. Beberapa teknik pengukuran sikap: antara lain: Skala Thrustone, Likert, Unobstrusive Measures, Analisis Skalogram dan Skala Kumulatif, dan Multidimensional Scaling.

a. Skala Thurstone (Method of Equel-Appearing Intervals)

Metode ini mencoba menempatkan sikap seseorang pada rentangan kontinum dari yang sangat unfavorabel hingga sangat favorabel terhadap suatu objek sikap. Caranya dengan memberikan orang tersebut sejumlah item sikap yang telah ditentukan derajad favorabilitasnya. Tahap yang paling kritis dalam menyusun alat ini seleksi awal terhadap pernyataan sikap dan penghitungan ukuran yang mencerminkan derajad favorabilitas dari masing-masing pernyataan. Derajat (ukuran) favorabilitas ini disebut nilai skala.

(52)

19

5 6 7 8 9 10 11 sangat setuju tugas penilai ini bukan untuk menyampaikan setuju tidaknya mereka terhadap pernyataan itu. Median atau rerata perbedaan penilaian antar penilai terhadap item ini kemudian dijadikan sebagai nilai skala masing-masing item. Pembuat skala kemudian menyusun item mulai dari item yang memiliki nilai skala terendah hingga tertinggi. Dari item-item tersebut, pembuat skala kemudian memilih item untuk kuesioner skala sikap yang sesungguhnya. Dalam penelitian, skala yang telah dibuat ini kemudian diberikan pada responden. Responden diminta untuk menunjukkan seberapa besar kesetujuan atau ketidaksetujuannya pada masing-masing item sikap tersebut.

Teknik ini disusun oleh Thrustone didasarkan pada asumsi-asumsi: ukuran sikap seseorang itu dapat digambarkan dengan interval skala sama. Perbedaan yang sama pada suatu skala mencerminkan perbedaan yang sama pula dalam sikapnya. Asumsi kedua adalah nilai skala yang berasal dari rating para penilai tidak dipengaruhi oleh sikap penilai terhadap isu. Penilai melakukan rating terhadap item dalam tataran yang sama terhadap isu tersebut.

b. Skala Likert (Method of Summateds Ratings)

(53)

20

disagreemenn-nya untuk masing-masing item dalam skala yang terdiri dari 5 poin ( sangat setuju, setuju, ragu-ragu, tidak setuju, sangat tidak setuju). Semua item yang favorabel kemudian diubah nilainya dalam angka, yaitu untuk sangat setuju nilainya 5 sedangkan untuk yang sangat tidak setuju nilainya 1. Sebaliknya, untuk item yang unfavorable nilai skala sangat setuju adalah 1 sedangkan untuk yang sangat tidak setuju nilainya 5. Seperti halnya skala Thurstone, skala Likert disusun dan diberi skor sesuai dengan skala interval sama (equal-interval scale).

c. Unobstrusive Measures.

Metode ini berakar dari suatu situasi dimana seseorang dapat mencatat aspek-aspek perilakunya sendiri atau yang berhubungan sikapnya dalam pertanyaan.

d. Multidimensional Scaling.

Teknik ini memberikan deskripsi seseorang lebih kaya bila dibandingkan dengan pengukuran sikap yang bersifat unidimensional. Namun demikian, pengukuran ini kadangkala menyebabkan asumsi-asumsi mengenai stabilitas struktur dimensinal kurang valid terutama apabila diterapkan pada lain orang, lain isu, dan lain skala item.

(54)

21

2.1.6 Pengertian Perilaku

Perilaku manusia merupakan sekumpulan perilaku yang dimiliki oleh manusia dan dipengaruhi oleh adat, sikap, emosi, nilai, etika, kekuasaan, persuasi,

dan/atau genetika. Perilaku seseorang dikelompokkan ke dalam perilaku

wajar, perilaku dapat diterima, perilaku aneh, dan perilaku menyimpang. Dalam sosiologi, perilaku dianggap sebagai sesuatu yang tidak ditujukan kepada orang lain dan oleh karenanya merupakan suatu tindakan sosial manusia yang sangat mendasar.

Menurut Notoatmodjo (2003:15) “Perilaku adalah semua kegiatan atau aktifitas manusia, baik yang dapat diamati langsung, maupun yang tidak dapat

diamati pihak luar.”

Sedangkan Menurut Skinner, seperti yang dikutip oleh Notoatmodjo (2003:15), merumuskan bahwa “perilaku merupakan respon atau reaksi seseorang terhadap stimulus atau rangsangan dari luar. Oleh karena perilaku ini terjadi melalui proses adanya stimulus terhadap organisme, dan kemudian organisme tersebut merespon, maka teori Skinner ini disebut teori “S-O-R” atau Stimulus – Organisme – Respon.’’

(55)

22

Sementara perilaku menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia adalah

“tanggapan atau.reaksi.individu yang terwujud di gerakan (sikap) tidak saja badan atau ucapan."

Berdasarkan pendapat di atas dapat disimpulkan bahwa perilaku ialah tindakan atau aktivitas dari manusia itu sendiri yang mempunyai bentangan yang sangat luas antara lain : berjalan, berbicara, menangis, tertawa, bekerja, kuliah, menulis, membaca, dan sebagainya,sebagai suatu stimulus terhadap organism.

Dilihat dari bentuk respon terhadap stimulus ini, maka perilaku dapat dibedakan menjadi dua (Notoatmodjo, 2003 :16) :

1. Perilaku tertutup

Perilaku tertutup adalah respon seseorang terhadap stimulus dalam bentuk terselubung atau tertutup (convert). Respon atau reaksi terhadap stimulus ini masih terbatas pada perhatian, persepsi, pengetahuan, kesadaran, dan sikap yang terjadi pada orang yang menerima stimulus tersebut, dan belum dapat diamati secara jelas oleh orang lain.

2. Perilaku terbuka

(56)

23

2.1.7 Domain Perilaku

Bloom dalam Notoatmodjo (2003:15), membagi perilaku itu didalam 3 domain (ranah/kawasan), meskipun kawasan-kawasan tersebut tidak mempunyai batasan yang jelas dan tegas. Pembagian kawasan ini dilakukan untuk kepentingan tujuan pendidikan, yaitu mengembangkan atau meningkatkan ketiga domain perilaku tersebut, yang terdiri dari ranah kognitif (kognitif domain), ranah affektif (affectife domain), dan ranah psikomotor (pshychomotor domain).

Dalam perkembangan selanjutnya oleh para ahli pendidikan dan untuk kepentingan pengukuran hasil, ketiga domain itu diukur dari :

1. Pengetahuan (knowlegde)

Pengetahuan adalah hasil dari tahu, dan ini terjadi setelah seseorang melakukan penginderaan terhadap suatu objek tertentu. Tanpa pengetahuan seseorang tidak mempunyai dasar untuk mengambil keputusan dan menentukan tindakan terhadap masalah yang dihadapi.

Faktor-faktor yang mempengaruhi pengetahuan seseorang :

1) Faktor Internal : faktor dari dalam diri sendiri, misalnya intelegensia, minat, kondisi fisik.

(57)

24

3) Faktor pendekatan belajar : faktor upaya belajar, misalnya strategi dan metode dalam pembelajaran.

Ada enam tingkatan domain pengetahuan yaitu :

1) Tahu (Know)

Tahu diartikan sebagai mengingat kembali (recall) terhadap suatu materi yang telah dipelajari sebelumnya.

2) Memahami (Comprehension)

Suatu kemampuan untuk menjelaskan secara benar tentang objek yang diketahui dan dapat menginterpretasikan materi tersebut secara benar.

3) Aplikasi

Diartikan sebagai kemampuan untuk menggunakan materi yang telah dipelajari pada situasi dan kondisi yang sebenarnya.

4) Analisis

Adalah suatu kemampuan untuk menjabarkan materi atau suatu objek kedalam komponen-komponen tetapi masih dalam suatu struktur organisasi dan ada kaitannya dengan yang lain.

5) Sintesa

(58)

25

6) Evaluasi

Evaluasi ini berkaitan dengan kemampuan untuk melaksanakan justifikasi atau penilaian terhadap suatu materi / objek.

2. Domain Kognitif

Bloom membagi domain kognisi menjadi 6 tingkatan. Domain ini terdiri dari dua bagian: bagian pertama berupa adalah pengetahuan (kategori 1) dan bagian dua berupa kemampuan dan keterampilan intelektual (kategori 2-6). a. Pengetahuan ( Knowledge)

Berisikan kemampuan untuk mengenali dan mengingat peristilahan, definisi, fakta-fakta, gagasan, pola, urutan, metodologi, prinsip dasar, dan sebagainya. Sebagai contoh, ketika diminta menjelaskan manejemen kualitas, orang yang berada dilevel ini bisa menguraikan dengan baik definisi dari kualitas, karakteristik produk yang berkualitas, standar kualitas minimum untuk produk dan sebagainya.

b. Aplikasi ( Application)

(59)

26

c. Analisis (Analysis)

Ditingkat analisis, seseorang akan mampu menganalisa informasi yang masuk dan membagi-bagi atau menstrukturkan informasi ke dalam bagian yang lebih kecil untuk mengenali pola atau hubungannya, dan mampu mengenali serta membedakan faktor penyebab dan akibat dari sebuah skenario yang rumit. Sebagai contoh, di level ini seseorang akan mampu memilah-milah penyebab meningkatnya reject, membanding-bandingkan tingkat keparahan dari setiap penyebab, dan menggolongkan setiap penyebab ke dalam tingkat keparahan yang ditimbulkan.

d. Sintesis (Synthesis)

Satu tingkat di atas analisa, seseorang di tingkat sintesa akan mampu menjelaskan struktur atau pola dari sebuah scenario yang sebelumnya tidak terlihat, dan mampu mengenali data atau informasi yang harus didapat untuk menghasilkan solusi yang dibutuhkan. Sebagai contoh, di tingkat ini seorang manajer kualitas mampu memberikan solusi untuk menurunkan tingkat reject di produksi berdasarkan pengamatannya terhadap semua penyebab turunnya kualitas produk.

e. Evaluasi (Evaluation)

(60)

27

3. Domain Psikomotor

Rincian dalam domain ini tidak dibuat oleh Bloom, tapi oleh ahli lain berdasarkan domain yang dibuat Bloom.

a. Persepsi (Perception)

Penggunaan alat indera untuk menjadi pegangan dalam membantu gerakan.

b. Kesiapan (Set)

Kesiapan fisik, mental, dan emosional untuk melakukan gerakan. c. Gided Response (Respon Terpimpin)

Tahap awal dalam mempelajari keterampilan yang kompleks, termasuk di dalamnya imitasi dan gerakan coba-coba.

d. Mekanisme ( Mechanism)

Membiasakan gerakan-gerakan yang telah dipelajari sehingga tampil dengan meyakinkan dan cakap.

e. Respon tampak yang kompleks (Complex Overt Response)

Gerakan motoris yang terampil yang di dalamnya terdiri dari pola-pola gerakan yang kompleks.

f. Penyesuaian (Adaptation)

Keterampilan yang sudah berkembang sehingga dapat disesuaikan dalam berbagai situasi.

g. Penciptaan (Origination)

(61)

28

Faktor perilaku ditentukan atau dibentuk oleh :

1) Faktor predisposisi (predisposing factor), yang terwujud dalam pengetahuan, sikap, kepercayaan, keyakinan, nilai-nilai dan sebagainya.

2) Faktor pendukung (enabling factor), yang terwujud dalam lingkungan fisik, tersedia atau tidak tersedianya fasilitas-fasilitas atau sarana-sarana kesehatan, misalnya puskesmas, obat-obatan, alat-alat steril dan sebagainya.

3) Faktor pendorong (reinforcing factor) yang terwujud dalam sikap dan perilaku petugas kesehatan atau petugas lain, yang merupakan kelompok referensi dari perilaku masyarakat.

2.1.11 Keterkaitan Sikap dan Perilaku

Sikap dikatakan sebagai suatu respon evaluatif. Respon hanya akan timbul, apabila individu dihadapkan pada suatu stimulus yang dikehendaki adanya reaksi individual. Respon evaluatif berarti bahwa bentuk reaksi yang dinyatakan sebagai sikap itu timbul di dasari oleh proses evaluasi dalam diri individu yang memberi kesimpulan terhadap stimulus dalam bentuk nilai baik buruk, positif negatif, menyenangkan-tidak menyenangkan, yang kemudian mengkristal sebagai potensi reaksi terhadap objek sikap (Azwar, 2000:15).

(62)

29

bagaimana individu bertindak, akan tetapi sikap dan tindakan nyata seringkali jauh berbeda. Hal ini dikarenakan tindakan nyata tidak hanya ditentukan oleh sikap semata namun juga ditentukan faktor eksternal lainnya. Banyak penelitian menunjukkan bahwa antara sikap dan perilaku itu tidak berkorelasi, ataupun bila berkorelasi maka tidak menunjukkan arah yang hubungan kausalitas. Sebagai penyebabnya karena sikap itu memiliki tiga komponen. Menurut pandangan ini, (Rosenberg & Hovland, 1960) sikap itu merupakan predisposisi untuk merespon sejumlah stimulus dengan sejumlah tertentu. Ketiga respon tersebut antara lain afektif (perasaan evaluatif dan preferensi) kognitif (opini dan belief), dan behavioral atau konasi (over action dan pernyataan tentang kecenderungan).

2.1.8 Minat

Apabila seseorang menaruh perhatian terhadap sesuatu, maka minat akan menjadi motif yang kuat untuk berhubungan secara lebih aktif dengan sesuatu yang menarik minatnya. Minat akan semakin bertambah jika disalurkan dalam suatu kegiatan. Keterikatan dengan kegiatan tersebut akan semakin menumbuh kembangkan minat. Minat merupakan suatu sifat yang relatif menetap pada diri seseorang. Minat ini besar sekali pengaruhnya terhadap belajar, sebab dengan minat seseorang akan melakukan sesuatu yang diminatinya.

Pendapat Slameto dalam Tomi Darmawan (2007:15) yang menyatakan

“bahwa minat adalah rasa suka dan rasa ketertarikan pada suatu hal atau

(63)

30

hubungan antara diri sendiri dengan sesuatu di luar dirinya, semakin kuat atau semakin dekat hubungan tersebut maka semakin besar minatnya”.

Sedangkan menurut Utami dan Fauzan dalam Tomi Darmawan (2007:15) memandang minat sebagai kecenderungan yang relatif menetap sebagai bagian diri seseorang, untuk tertarik dan menekuni bidang-bidang tertentu. Dan menurut J P Chaplin (2006:255) bahwa minat adalah kecenderungan hati, suatu perasaan yang menyatakan bahwa satu aktivitas, pekerjaan atau objek yang berharga atau berarti bagi individu.

Secara bahasa minat berarti “kecenderungan hati yang tinggi terhadap

sesuatu.” Minat merupakan sifat yang relatif menetap pada diri seseorang.

Minat besar sekali pengaruhnya terhadap kegiatan seseorang sebab dengan minat ia akan melakukan sesuatu yang diminatinya. Sebaliknya tanpa minat seseorang tidak mungkin melakukan sesuatu.

Dari beberapa definisi yang dikemukakan oleh para ahli seperti yang dikutip di atas dapat disimpulkan bahwa, minat adalah kecenderungan seseorang terhadap obyek atau sesuatu kegiatan yang digemari yang disertai dengan perasaan senang, adanya perhatian, dan keaktifan berbuat. Minat merupakan dorongan kuat pada seseorang untuk melakukan sesuatu.

Menurut Nursalam dalam Tomi Hidayat (2010:34) ada beberapa kriteria minat diantaranya:

(64)

31

2. Sedang, jika seseorang menginginkan objek minat akan tetapi tidak dalam waktu segera.

3. Tinggi, jika seseorang sangat menginginkan objek minat dalam waktu segera.

Dan berikut ini, beberapa kondisi yang mempengaruhi minat, diantaranya: a) Status ekonomi apabila status ekonomi membaik, orang cenderung

memperluas minat untuk mencakup hal yang semula belum mampu dilaksanakan. Sebaliknya kalau status ekonomi mengalami kemunduran karena tanggung jawab keluarga atau usaha yang kurang maju, maka orang cenderung untuk mempersempit minat mereka.

b) Pendidikan semakin tinggi dan semakin formal tingkat pendidikan yang dimiliki seseorang maka semakin besar pula kegiatan yang bersifat intelek yang dilakukan.

c) Tempat tinggal di mana seseorang tinggal, banyak dipengaruhi oleh keinginan yang biasa mereka penuhi pada kehidupan sebelumnya masih dapat dilakukan atau tidak.

2.1.9 Fungsi Minat

Berikut ini adalah beberapa fungsi minat, yaitu :

a. Minat sebagai alat pembangkit motivasi dalam belajar.

(65)

32

menyatakan bahwa “Belajar dengan minat akan mendorong anak belajar dengan baik”. (Omar Hamalik, 1983:66).

b. Minat sebagai pusat perhatian

Adanya minat, seseorang memungkinkan lebih berkonsentarsi penuh terhadap suatu objek yang diminati. Misalnya seseorang tertarik akan sesuatu benda yang mengandung arti baginya. Dalam situasi yang demikian minat untuk meneliti benda tersebut sehingga perhatian terhadap benda akan lebih terpusatkan selama penyelidikan berlangsung.

c. Minat sebagai sumber hasrat belajar

Salah satu fungsi belajar menurut Sofyan Ahmad yaitu “ mempertinggi derajat hidup dengan meninggalkan kebodohan dan meningkatkan kemauan

dan kemampuan”. Kelancaran kegiatan belajar sangat tergantung kepada

minat yang ada yang menjadi sumber hasrat belajar. (Sofyan ahmad, 1982:91)

d. Minat untuk mengenal kepribadian

Minat salah satu aspek kewajiban yang tidak tampak dari luar untuk

mengenal kepribadian seseorang dapat diketahui “arah minat dan pandangan

mengenai nilai-nilai”. (Sarwono, 1982:91).

(66)

33

Sebagai uraian di atas penulis akan mengutip pendapat para ahli yang sudah mengkaji apa itu makna belajar, sekarang banyak sekali batasan-batasan yang berkaitan dengan belajar, namun menurut hemat penulis perbedaan pendapat itu hanya terletak pada segi sudut pandang, dari makna istilah belajar itu ditinjau, sedangkan makna belajar pada dasarnya terdapat persamaan yaitu berkisar pada masalah aktivitas tersebut.

Belajar pada hakikatnya merupakan bentuk tingkah laku individu dalam usahanya memenuhi kebutuhan pencapaian tujuan. Adanya kebutuhan merupakan pendorong individu untuk belajar. Menurut pengertian psikologi, belajar merupakan tingkah laku sebagai hasil interaksi dengan lingkungannya dalam memenuhi kebutuhan hidupnya. Perubahan-perubahan tersebut akan dinyatakan dalam seluruh tingkah laku.

Seperti pendapat yang dikemukakan oleh Slameto “Belajar ialah suatu proses

usaha yang dilakukan seseorang untuk memperoleh suatu perubahan tingkah laku yang baru secara keseluruhan, sebagai hasil pengalamannya sendiri

dalam interaksi dengan lingkungannya”. Akan tetapi tidak semua perubahan

dalam diri seseorang merupakan perubahan dalam arti belajar. (Slameto, 2003:2)

Adapun ciri-ciri perubahan tingkah laku dalam pengertian belajar dapat dijelaskan sebagai berikut:

 Perubahan terjadi secara sadar, ini berarti bahwa seseorang yang belajar akan menyadari terjadinya perubahan itu atau sekurang-kurangnya ia merasakan telah terjadi adanya suatu perubahan dalam dirinya.

(67)

34

 Perubahan dalam belajar bersifat positif dan aktif, dalam perbuatan belajar perubahan itu senantiasa bertambah dan tertuju untuk memperoleh sesuatu yang lebih baik dari sebelumnya.

 Perubahan dalam belajar bukan bersifat sementara, ini berarti bahwa tingkah laku yang terjadi setelah belajar akan bersifat menetap.

 Perubahan dalam belajar bertujuan dan terarah, ini berarti bahwa perubahan tingkah laku itu terjadi karena ada tujuan yang akan dicapai.

 Perubahan mencakup seluruh aspek tingkah laku, perubahan yang diperoleh melalui suatu proses belajar meliputi perubahan keseluruhan tingkah laku. (Slameto, 2003:3)

Sejalan dengan pendapat di atas Abu Ahmadi juga mendefinisikan pengertain

belajar sebagai berikut : “Belajar merupakan suatu proses usaha yang

dilakukan individu untuk memperoleh suatu perubahan tingkah laku yang baru secara keseluruhan individu itu sendiri dalam interaksi dengan

lingkungan”. (Abu Ahmadi, 1991:121)

Belajar itu bukan sekedar pengalaman. Belajar adalah suatu proses dan bukan suatu hasil. Oleh karena itu belajar berlangsung secara aktif dan integratif dengan menggunakan berbagai bentuk perbuatan untuk mencapai suatu tujuan yaitu untuk memperoleh pengetahuan, pemahaman, penguasaan nilai-nilai atau sikap dan keterampilan melalui pengalaman-pengalamannya.

(68)

35

Kelima macam hasil belajar tersebut adalah :

a. Keterampilan intelektual (yang merupakan hasil belajar terpenting dari sistem lingkungan skolastik).

b. Strategi kognitif, mengatur cara belajar dan berfikir seseorang di dalam arti seluasnya-luasnya, termasuk kemampuan memecahkan masalah.

c. Informasi verbal, pengetahuan dalam arti informasi dan fakta kemampuan ini umumnya dikenali dan tidak jarang.

d. Keterampilan motorik yang diperoleh di sekolah, antara lain keterampilan menulis, mengetik, menggunakan jangka dan sebagainya.

e. Sikap dan menilai, berhubungan dengan arah serta intensitas emosional yang dimiliki seseorang, sebagaimana dapat disimpulkan dari kecenderungannya bertingkah laku terhadap orang, barang atau kejadian.

Menurut EP Hutabarat (2002:11) menggolongkan hasil belajar sebagai berikut :

a. Pengetahuan, yaitu : dalam bentuk informasi, fakta, gagasan, keyakinan, prosedur hukum, kaidah dan konsep lainnya.

b. Kemampuan, yaitu : dalam bentuk kemampuan untuk menganalisa, memproduksi, mencipta, mengatur, merangkum, membuat generalisasi, berfikiran rasional, dan menyesuaikan diri.

c. Sikap, yaitu : bentuk, apresiasi, minat, pertimbangan, selera.

d. Kebiasaan, yaitu : kebiasaan dan keterampilan dalam menggunakan segala kemampuan.

Melalui penggolongan hasil belajar diatas dapat kita lihat bahwa hasil belajar akan bisa terlihat melalui pengetahuan, sikap, dan kebiasaan seseorang yang melakukan belajar tersebut.

(69)

36

belajar dan yang berasal dari luar dirinya. Adapun faktor-faktor yang mempengaruhi belajar adalah sebagai berikut :

Gambar

Tabel 1.Perilaku siswa dalam kegiatan Pembelajaran
Tabel 2. Sikap dan Perilaku Guru dalam Kegiatan Pembelajaran
Tabel 3: Jumlah siswa siswi SMA Budaya Bandar Lampung tahun pelajaran                 2011/2012
Tabel 4: Jumlah dan sebaran Sampel Siswa kelas X sampai dengan

Referensi

Dokumen terkait

Berdasarkan analisa perhitungandalam penelitian ini, maka dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut; 1) Besarnya pendapatan nasabah untuk bulan Agustus sebesar Rp. Rata-Rata

Apel Pagi Apel pagi dilaksanakan pada pukul 07.30, dihadiri oleh dihadiri oleh Kabid Kota Yogyakarta, karena Kepala Dinas tidak dapat hadir karena sedang persiapan pelaksanaan

Bungkus berlapis aluminium foil merupakan kemasan produk yang sering.. ditemui

Manakah yang mempunyai kontribusi paling dominan antara manajerial kepala sekolah, media pembelajaran, dan pendidikan guru terhadap prestasi sekolah SD Negeri

Tidak berbeda dengan perusahaan perusahaan lainnya PT Bank Muamalat Indonesia juga memiliki stok persediaan alat-alat untuk keperluan kantor, bahkan dengan

Berdasarkan ketentuan yang berlaku kepada BUMN dan BUMD dapat diberikan Hak Guna Bangunan selama maksimum 30 tahun atau bagi BUMN/BUMD tertentu dimungkinkan

Secara umum sika`p mahasiswa FPEB terhadap aspek pendidikan perkoperasian berada pada kategori positif, yang diartikan sebagai sikap positif.. Hal ini menunjukan

Adanya faktor-faktor atau dapat disebut variabel yang terdapat pada masalah di atas akan dianalisis menggunakan analisis faktor untuk menyelidiki faktor-faktor