Tinjauan atas pengendalian persediaan bahan baku pada McDonald's KIngs Plaza II Bandung

44  220  Download (3)

Teks penuh

(1)
(2)
(3)

65

DAFTAR RIWAYAT HIDUP DATA PRIBADI

Nama Lengkap : Nesiani Emansari

Tempat Tanggal Lahir : Bandung, 22 April 1993

Agama : Islam

Jenis Kelamin : Perempuan

Kewarganegaraan : Indonesia

Alamat : Komplek Margahayu Kencana C3 Nomor 8 RT

10 RW 14 Desa Margahayu Selatan Kecamatan

Margahayu Kabupaten Bandung 40226

Email : nesiani211@gmail.com

DATA PENDIDIKAN

No. Tahun Jenjang Nama Sekolah Keterangan

1. 1999-2005 SD SDN ANGKASA XII Berijasah

2. 2005-2007 SMP SMPN 1 MARGAHAYU Berijasah

3. 2007-2010 SMA SMAN 1 MARGAHAYU Berijasah

4. 2010-sekarang PT

PRODI AKUNTANSI

FAKULTAS EKONOMI

UNIKOM

(4)

REVIEW OF RAW MATERIAL INVENTORY CONTROL AT MCDONALD’S KINGS PLAZA II BANDUNG

TUGAS AKHIR

Diajukan Untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Sidang Guna Memperoleh Gelar Ahli Madya

Program Studi Akuntansi

Disusun Oleh:

NESIANI EMANSARI 21310011

PROGRAM STUDI AKUNTANSI

FAKULTAS EKONOMI

UNIVERSITAS KOMPUTER INDONESIA

BANDUNG

(5)

ii

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT, yang telah

melimpahkan rahmat dan hidayah-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan

Laporan Tugas Akhir dengan judul “TINJAUAN

ATAS

PENGENDALIAN

PERSEDIAAN

BAHAN

BAKU

PADA

MCDONALD’S

KINGS PLAZA II BANDUNG

. Tidak lupa shalawat

dan salam kepada junjungan nabi besar kita Rasulullah, Nabi Muhammad SAW

serta para sahabat dan seluruh pengikutnya semoga rahmat dan hidayah selalu

dilimpahkan padanya.

Penyusunan Laporan Tugas Akhir ini dimaksudkan untuk menempuh

program studi Diploma III Jurusan Akuntansi, Univesitas Komputer Indonesia.

Dalam kesempatan ini, penulis berterimakasih kepada pihak-pihak yang

telah membantu proses penulisan laporan kerja praktek ini terlebih kepada Dr.

Dedi Sulistiyo S., MT selaku dosen pembimbing yang telah mengarahkan penulis

untuk menghasilkan laporan tugas akhir yang baik dan benar . Secara khusus

penulis sampaikan terimakasih juga kepada :

1. Dr. Ir. Eddy Soeryanto Soegoto, selaku Rektor Universitas Komputer

Indonesia.

2. Dr.Surtikanti,SE,M.Si selaku Ketua Program Studi Akuntansi Fakultas

Ekonomi Universitas Komputer Indonesia.

3. Wati Aris Astuti, S.E.,M.Si. selaku Sekretaris Progran Studi Akuntansi

(6)

iii

4. Nani Srimulyani dan Eman Suhatman selaku orang tua yang sangat

membantu dalam penyelesaian laporan tugas akhir ini.

5. Adi Rachmanto, S.Kom selaku DosenWali AK-6 Program Studi Akuntansi

Fakultas Ekonomi Universitas Komputer Indonesia.

6. Irsan, Cicilia, Pricilia, Ditha, Ira, Dina, Mirna, Erna, Enjang, Aria, Gunari,

Tubagus Afsal dan Denny selaku teman-teman yan sudah memberikan

dukungannya.

7. Semua pihak yang telah membantu sebelum dan selama pembuatan laporan

tugas akhir yang tidak bisa saya sebutkan satu persatu.

Penulis menyadari bahwa masih banyak kekurangan dari laporan kerja

praktek ini, baik dari materi dan teknik penyajiannya, mengingat kurangnya

pengetahuan dan pengalaman penulis. Oleh karena itu, kritik dan saran yang

membangun sangat penulis harapkan.

Bandung, Juli 2013

Penulis,

Nesiani Emansari

(7)

iv

LEMBAR PENGESAHAN

LEMBAR PERNYATAAN KEASLIAN... i

KATA PENGANTAR ... ii

DAFTAR ISI ... iv

DAFTAR GAMBAR ... vii

DAFTAR TABEL ... viii

DAFTAR LAMPIRAN ... ix

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penelitian ... 1

1.2 Identifikasi Masalah ... 5

1.3 Rumusan Masalah ... 5

1.4 Maksud dan Tujuan Penelitian ... 6

1.4.1 Maksud Penelitian ... 6

1.4.2 Tujuan Penelitian ... 6

1.5 Lokasi dan Waktu Penelitian ... 6

1.5.1 Lokasi Penelitian ... 6

1.5.2 Waktu Penelitian ... 7

BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Pengendalian ... 8

2.1.1 Pengertian Pengendalian ... 8

(8)

v

2.2.2 Pengertian Persediaan Bahan Baku ... 14

2.2.3 Fungsi Persediaan ... 15

2.2.4 Jenis-Jenis Persediaan ... 16

2.3 Pengendalian Persediaan Bahan Baku ... 17

2.4 Metode Pencatatan Persediaan... 18

BAB III OBJEK DAN METODE PENELITIAN 3.1 Objek Penelitian ... 19

3.2 Metode Penelitian ... 20

3.2.1 Tekhnik Pengumpulan Data ... 21

3.2.2 Sumber Data ... 22

BAB IV HASILPENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Hasil Penelitian ... 24

4.1.1 Gambaran Umum Perusahaan ... 24

4.1.1.1 Sejarah McDonald ... 24

4.1.1.2 Struktur Organisasi... 28

4.1.1.3 Uraian Tugas ... ... 29

4.1.1.4 Aktivitas Perusahaan ... 33

4.1.2 Analisis Deskriptif ... 36

(9)

vi

4.1.2.2 Analisis Dokumen-Dokumen Yang Digunakan Dalam

Pengendalian Persediaan Bahan Baku Pada McDonald’s

Kings Plaza II Bandung... 43

4.2 Pembahasan ... 45

4.2.1 Prosedur Pengendalian Persediaan Bahan Baku Pada McDonald’s Kings Plaza II Bandung... 45

4.2.2 Dokumen-Dokumen Yang Digunakan Dalam Pengendalian Persediaan Bahan Baku Pada McDonald’s Kings Plaza II Bandung ... 48

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN 5.1 Kesimpulan ... 50

5.2 Saran ... 51

DAFTAR PUSTAKA ... 53

LAMPIRAN-LAMPIRAN ... 54

(10)

53

Carter, W.K. (2009). Akuntansi Biaya “Cost Accounting”. Jakarta : Salemba Empat.

Eddy, Herjanto. (2007). Manajemen Operasi. Jakarta: Grasindo

Ely, S., & Sri, D.A. (2009). Akuntansi Keuangan. Yogyakarta : Graha Ilmu.

Farah, M. (2007). Teory dan Aplikasi Manajemen Keuangan. Jakarta: Grasindo.

Fredy, Rangkuti. ( 2007). Business Plan. Jakarta: Gramedia.

Hall, J.A. (2007). Accounting Information System. Jakarta : Salemba Empat

Husein, U. (2008). Metode Penelitian Untuk Skripsi Dan Tesis Bisnis . Jakarta : Rajawali Pers.

Mulyadi. (2009). Akuntansi Biaya. Yogyakarta: Aditia Media.

Nanang, Fatah. (2007). landasan manajemen pendidikan . Bandung : Remaja Rosdakarya.

Sugiyono (2008). Metode Penelitian Kuantitatif Kualitatif dan R&D. Jakarta : Alfabeta.

Suharsimi, A. (2010). Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktik. Jakarta : Rineka Cipta.

(11)

1

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Penelitian

Perusahaan merupakan salah satu sarana yang dapat menunjang program

pemerintah di berbagai sektor perekonomian. Seiring dengan perkembangan dunia

usaha yang semakin pesat ini akan membawa dampak persaingan perdagangan

yang ketat, terutama pada perusahaan sejenis. Dengan demikian perusahaan

dituntut bekerja lebih efisien supaya dapat tetap bertahan dalam bidangnya

masing-masing.

Dilihat dari segi globalisasi persaingan lebih tajam karena untuk masuk ke

dalam pasar global, banyak faktor-faktor yang harus ditingkatkan dan diperbaiki.

Faktor-faktor tersebut adalah kualitas, ketepatan waktu, dan tentu saja modal.

Persaingan global yang dihadapi perusahaan tersebut memaksa para manajemen

perusahaan untuk mengambil keputusan yang berkualitas berdasarkan fakta-fakta.

Setiap perusahaan atau organisasi memiliki keterbatasan dalam sumber

dayanya, baik keterbatasan dalam jumlah bahan baku, mesin dan peralatan, ruang,

tenaga kerja, jam kerja, maupun modal. Dengan keterbatasan ini, perusahaan perlu

merencanakan strategi yang dapat mengoptimalkan hasil yang ingin dicapai, baik

itu berupa keuntungan maksimal atau biaya minimal.(Eddy Herjanto,2008:43)

Pengendalian merupakan suatu kontrol untuk mencapai tujuan

perusahaan, pengendalian sangat dibutuhkan didalam aktifitas proses produksi

(12)

dimana persediaan bahan baku adalah komponen dari aktifitas proses produksi

yang dilakukan oleh suatu perusahaan khususnya dalam perusahaan industri.

Untuk mencapai tujuan dalam perusahaan industri diharuskan adanya suatu

pengawasan atau kontrol yang dilakukan oleh pihak perusahaan dalam

pengendalian persediaan bahan baku, dimana dengan adanya suatu pengawasan

terhadap persediaan bahan baku maka perusahaan akan terhindar dari suatu

masalah yaitu terjadinya kelebihan atau kekurangan persediaan bahan baku yang

terdapat diperusahaan tersebut, kelebihan persediaan bahan baku dapat

menimbulkan biaya persediaan yang besar dan kualitas bahan baku akan menurun

bila disimpan dalam waktu yang lama, sedangkan kekurangan persediaan dapat

mengakibatkan proses produksi akan terhenti sehingga tidak dapat menyelesaikan

barang tepat pada waktunya. (Eddy Herjanto,2007:238)

Untuk memastikan kegiatan proses produksi berjalan sesuai dengan yang

diinginkan oleh perusahaan maka diperlukan suatu persediaan. Persediaan

merupakan aktiva lancar yang ada dalam suatu perusahaan, sehingga persediaan

berperan sangat penting dalam kelangsungan proses produksi suatu perusahaan.

Setiap perusahaan memiliki persediaan masing-masing sesuai dengan jenis

perusahaannya, namun perusahaan jasa tidak memiliki persediaan karena

perusahaan jasa hanya menjual jasanya saja, tidak seperti perusahaan dagang dan

perusahaan industri. Perusahaan dagang hanya memiliki persediaan barang

dagangannya saja, sedangkan perusahaan industri memiliki tiga macam

persediaan yaitu persediaan bahan baku, persediaan barang dalam proses, dan

(13)

baku menjadi bahan utama untuk memulai suatu produksi yang akan mengikuti

serangkaian prosedur formal dimana bahan baku utama dikumpulkan, diproses

menjadi barang jadi dan didistribusikan ke para konsumen. Dalam hal ini

persediaan bahan baku yang baik memiliki peranan yang penting dalam menjaga

kualitas produk sebuah perusahaan. (Ely Suhayati, 2009:114)

McDonald’s adalah perusahaan yang bergerak pada industri fast food

restaurant terbesar di dunia. Produk yang ditawarkan berupa makanan dan

minuman siap saji, yang sebelumnya sudah diolah terlebih dahulu. Hidangan

utama di restaurant-restaurant McDonald’s adalah Hamburger, namun

McDonald’s juga menyajikan minuman ringan, kentang goreng, ayam dan

hidangan-hidangan lokal yang disesuaikan dengan tempat restaurant itu berada.

Perusahaan McDonald’s didirikan untuk hidup terus berkembang dan

seolah-olah tidak akan berhenti. Besar kecilnya persediaan bahan baku yang

dimiliki oleh perusahaan ditentukan oleh besarnya pembelian bahan baku setiap

kali pembelian untuk mendapatkan pembelian yang minimal. Pembelian bahan

baku yang akan digunakan untuk memproduksi barang sangat mempengaruhi laba

perusahaan McDonald’s.

Dalam Perusahaan McDonald’s, persediaan bahan baku merupakan salah

satu faktor yang perlu dan penting untuk dikelola dengan baik di samping faktor

lainnya. Persediaan bahan baku tidak dapat begitu saja dipesan, disimpan dan

digunakan, tetapi harus dikelola dan diperhatikan dengan cermat dan tepat. Selain

itu persediaan bahan baku dapat memunculkan masalah lain bagi perusahaan

(14)

dapat mengakibatkan biaya produksi yang harus dikeluarkan menjadi lebih besar,

sebaliknya jika kekurangan persediaan bahan baku akan mengganggu kelancaran

proses produksi.

Kelebihan atau kekurangan bahan baku pada akhirnya akan menyebabkan

hilangnya kesempatan McDonald’s untuk memperoleh keuntungan yang lebih

besar. Persoalan persediaan yang perlu dipecahkan adalah bagaimana perusahaan

McDonald’s mampu memprediksi dengan tepat kebutuhan akan persediaan bahan

baku, bagaimana perusahaan McDonald’s dapat menyediakan persediaan tepat

pada waktunya sesuai dengan jumlah yang diperlukan.

Adapun fenomena yang terjadi di perusahaan McDonlad’s Kings Plaza

menurut restaurant manager yaitu adanya komplain dari customer mengenai

kurang lengkapnya produk yang harusnya tersedia untuk dijual karena persediaan

bahan baku habis, sedangkan permintaan customer lebih banyak. Juga terkadang

terjadi kesalahan pencatatan saat melakukan pengecekan persediaan bahan baku

yang mungkin bisa menjadi penyebab terjadinya kekurangan bahan baku ini. Hal

itulah yang menjadi salah satu masalah yang harus dicermati mengingat

persaingan saat ini semakin kuat.

Berdasarkan fenomena dan penelitian sebelumnya di atas, maka penulis

tertarik meneliti tentang pengendalian persediaan bahan baku dalam tugas akhir

dengan judul “TINJAUAN ATAS PELAKSANAAN PENGENDALIAN

PERSEDIAAN BAHAN BAKU PADA PERUSAHAAN MCDONALD’S

(15)

1.2 Identifikasi Masalah

Sesuai dengan uraian yang dikemukakan dalam latar belakang,

permasalahan yang terjadi diantaranya:

1. Adanya kekurangan persediaan bahan baku.

2. Adanya kesalahan pencatatan saat melakukan pengecekan persediaan bahan

baku.

1.3 Rumusan masalah

Berdasarkan latar belakang dan identifikasi masalah yang telah

dikemukakan di atas, penulis merumuskan beberapa masalah yang akan diteliti

dan akan dibahas, yaitu sebagai berikut :

1. Bagaimana prosedur pengendalian bahan baku pada perusahaan McDonald’s

Kings Plaza II Bandung?

2. Dokumen apa saja yang digunakan dalam pengendalian persediaan bahan

baku pada perusahaan McDonald’s Kings Plaza II Bandung?

1.4 Maksud dan Tujuan Penelitian 1.4.1 Maksud Penelitian

Maksud dari penulis mengadakan penelitian ini adalah untuk memperoleh

dan mengumpulkan data atau keterangan serta informasi yang berhubungan

(16)

pengendalian persediaan bahan baku pada perusahaan McDonald’s Kings Plaza II

Bandung.

1.4.2 Tujuan Penelitian

Adapun tujuan penelitian ini adalah sebagai berikut :

1. Untuk mengetahui bagaimana prosedur pengendalian bahan baku pada

perusahaan McDonald’s Kings Plaza II Bandung.

2. Untuk mengetahui dokumen-dokumen yang digunakan dalam pengendalian

persediaan bahan baku pada perusahaan McDonald’s Kings Plaza II

Bandung.

1.5 Lokasi dan Waktu Penelitian 1.5.1 Lokasi Penelitian

Penelitian ini penulis lakukan pada perusahaan yang bergerak di bidang

restoran fastfood yaitu McDonald’s Kings Plaza II Bandung, yang berada di Jl.

Kepatihan No. 4-6 Bandung, telp. (022)4219792.

1.5.2 Waktu Penelitian

Adapun waktu pelaksanaan Tugas Akhir dilaksanakan pada bulan Maret

(17)

Tabel 1.1

Tabel Waktu Penelitian

Tahap Prosedur

Bulan

Maret April Mei Juni Juli I Tahap Persiapan

1. Membuat outline dan proposal TA

2. Mengambil formulir penyusunan TA

3. Menentukan tempat penelitian

II Tahap Pelaksanaan :

1. Mengajukan outline dan proposal TA

2. Bimbingan proposal

3. Penelitian dan Pengumpulan data

4. Penyusunan Tugas Akhir

III Tahap Pelaporan :

1. Menyiapkan draft Tugas Akhir

2. Sidang akhir Tugas Akhir

3. Penyempurnaan laporan Tugas Akhir

(18)

8

2.1 Pengendalian

2.1.1 Pengertian Pengendalian

Pengertian pengendalian menurut Nanang Fattah yang mengutip dari

Harold Koonts and cyrill O’denell(2007:175) pengendalian adalah :

“Pengendalian adalah berhubungan dengan pembandingan kejadian-kejadian dengan rencana-rencana dan melakukan tindakan-tindakan koreksi yang perlu terhadap kejadian-kejadian yang menyimpang dari rencana-rencana.”

Sedangkan menurut William K. Carter (2009:6) yang dialih bahasakan oleh Krista pengendalian adalah :

“Pengendalian adalah usaha sistematis manajemen untuk mencapai

tujuan”

Dari pengertian diatas maka dapat disimpulkan bahwa pengendalian

adalah suatu usaha sistematis untuk mencapai tujuan dalam suatu perusahaan

dengan rencana dan tindakan yang sesuai dengan rencana yang telah ditetapkan.

2.1.2 Fungsi dan Tujuan Pengendalian

Fungsi dan tujuan pengendalian terdiri atas berbagai kebijakan, praktik,

dan prosedur yang diterapkan oleh perusahaan untuk mencapai empat tujuan

(19)

1. Menjaga aktiva perusahaan.

2. Memastikan akurasi dan keandalan catatan serta informasi akuntansi.

3. Mendorong efesiensi dalam operasional perusahaan.

4. Mengukur kesesuaian dengan kebijakan serta prosedur yang ditetapkan oleh pihak manajemen.

Menurut fungsi dan tujuan pengendalian diatas dapat diuraikan sebagai berikut:

1. Menjaga aktiva perusahaan

Aktiva (kekayaan) perusahaan dapat berupa aktiva yang berwujud

maupun aktiva yang tidak berwujud. Kekayaan sangat diperlukan untuk

menjalankan kegiatan perusahaan. Jika aktiva itu hilang maka perusahaan akan

mengalami kerugian besar sebab harta adalah bagian penting selain modal yang

membuat perusahaan tetap eksis dan berdiri.

2. Memastikan akurasi dan keandalan catatan serta informasi akuntansi

Informasi menjadi dasar pembuatan keputusan, apabila informasi salah

maka keputusan yang diambil, baik oleh manajemen maupun pihak lain akan

menjadi salah juga. Perusahaan harus mengawasi atau mengontrol serta

memastikan pembuat catatan-catatan mengenai transaksi-transaksi yang terjadi,

dimana catatan tersebut harus benar, tepat dan andal sebab dari

catatan-catatan tersebut akan menjadi informasi akuntansi yang akan disampaikan

kepada pihak menejemen.

3. Mendorong efesiensi dalam operasional perusahaan

Adalah perusahaan harus mengendalikan jalannya operasional

perusahaan untuk mendorong efisiensinya kegiatan operasional perusahaan agar

(20)

merupakan suatu perbandingan antara besarnya pengorbanan dan hasil yang

diperoleh.

4. Mengukur kesesuaian dengan kebijakan serta prosedur yang ditetapkan oleh

pihak manajemen

Secara berkala manajemen telah menetapkan tujuan yang akan dicapai

oleh perusahaan dan tujuan tersebut hanya dapat dicapai apabila semua pihak

dalam perusahaan bekerja sama dengan baik dengan cara mematuhi

kebijakan-kebijakan serta prosedur yang sudah ditetapkan oleh pihak manajemen

Dari uraian yang dijelaskan di atas dapat diambil kesimpulan bahwa

didalam pengendalian intern ada berbagai macam konsep agar pengendalian

intern berjalan dengan baik yaitu dengan menjaga aktiva perusahaan,

memastikan akurasi dan keandalan catatan serta informasi akuntansi, mendorong

efisiensi dalam operasional perusahaan dan mengukur kesesuaian dengan

kebijakan serta prosedur yang ditetapkan oleh pihak manajemen.

2.1.3 Unsur-Unsur Pengendalian

Pengendalian memiliki 5 unsur-unsur pengendalian yang menunjang

jalannya pengendalian dengan baik, adapun unsur-unsur pengendalian menurut

James A. Hall (2007:195) yang dialih bahasakan oleh Dewi fitriasari dan Deny Arnos Kwary adalah sebagai berikut :

1. Lingkungan pengendalian 2. Penilaian resiko

3. Informasi dan komunikasi 4. Pengawasan

(21)

Dari unsur-unsur pengendalian diatas dapat diuraikan sebagai berikut :

1. Lingkungan pengendalian

Adalah dasar dari empat komponen pengendalian lainnya. Lingkungan

pengendalian membentuk arah perusahaan dan mempengaruhi kesadaran

pengendalian pihak manajemen dan karyawan, berbagai elemen penting dari

lingkungan pengendalian adalah intergritas dan nilai etika manajemen, struktur

organisasi, keterlibatan dewan komisaris dan komite audit (jika ada), filosofi

manajemen dan siklus operasionalnya, prosedur untuk mendelegasikan tanggung

jawab dan otoritas, metode manajemen untuk menilai kinerja, pengaruh eksternal

seperti pemeriksaan oleh badan pemerintah, kebijakan dan praktik perusahaan

dalam mengelola sumber daya manusianya. Adapun penjelasan dari

elemen-elemen penting dari lingkungan pengendalian adalah sebagai berikut :

a. Integritas dan nilai etika manajemen

Efektifitas pengendalian tidak dapat meningkat melampaui integritas dan

nilai etika orang yang menciptakan, mengurus, dan memantaunya. Integritas

dan nilai etika merupakan unsur pokok lingkungan pengendalian, yang

mempengaruhi pendesainan pengurusunan, dan pemantauan komponen yang

lain. Integritas dan perilaku etika merupakan produk dari standar etika dan

prilaku entitas, bagaimana hal itu dikomunikasikan, dan ditegakkan dalam

praktik.

b. Struktur organisasi

Struktur organisasi suatu entitas memberikan kerangka kerja menyeluruh

(22)

organisasi meliputi pertimbangan bentuk dan unit-unit organisasi entitas,

termasuk organisasi pengolahan data serta hubungan fungsi manajemen yang

berkaitan dengan pelaporan.

c. Keterlibatan dewan komisaris dan komite audit

Kesadaran pengendalian entitas sangat dipengaruhi oleh dewan komisaris

dan komite audit. Atribut yang berkaitan dengan dewan komisaris atau komite

audit ini mencangkup independensi dewan komisaris atau komite audit dari

manajemen, pengalaman dan tingginya pengetahuan anggotanya, luasnya

keterlibatan dan kegiatan pengawasan, memadainya tindakan, tingkat sulitnya

pertanyaan-pertanyaan yang diajukan oleh dewan atau komite tersebut kepada

manajemen, dan interaksi dewan atau komite tersebut dengan auditor intern

dan ekstern.

d. Filosofimanajemen dan siklus operasionalnya

Falsafah dan siklus organisasi menjangkau tentang karakteristik yang luas.

Karakteristik ini dapat meliputi pendekatan manajemen dalam mengambil dan

memantau resiko usaha, sikap dan tindakan manajemen terhadap pelaporan

keuangan dan upaya manajemen terhadap pelaporan keungan dan upaya

manajemen untuk mencapa anggaran, laba serta tujuan bidang keuangan dan

sasaran operasi.

e. Prosedur untuk mendelegasikan tanggung jawab dan otoritas

Metode ini mempengaruhi pemahaman terhadap hubungan pelaporan dan

(23)

kebijakan entitas mengenai masakah seperti praktik usaha yang dapat diterima,

konflik kepetingan dan aturan prilaku.

f. Kebijakan dan praktik perusahaan dalam mengelola sumber daya manusianya

Praktik dan kebijakan karyawan berkaitan dengan pemekerja, orientasi,

pelayihan, evaluasi, bimbingan, promosi, dan pemberian kompensasi, dan

tindakan perbaikan.

2. Penilaian Resiko

Perusahaan harus melakukan penilaian risiko untuk mengidentifikasi,

menganalisis, dan mengelola berbagai resiko yang berkaitan dengan laporan

keuangan.

3. Informasi dan Komunikasi

Sistem Informasi Akuntansi terdiri atas berbagai record dan metode yang

digunakan untuk melakukan, mengidentifikasi, menganalisis, mengklasifikasi

dan mencatat berbagai transaksi perusahaan serta untuk menghitung berbagai

aktiva dan kewajiban yang terkait didalamnya.

4. Pengawasan

Pengawasan adalah proses yang memungkinkan kualitas desain

pengendalian intern serta operasinya berjalan. Pengawasan yang pada aktivitas

yang berjalan dapat diwujudkan melalui integritasi berbagai modul komputer

yang terpisah kedalam sistem informasi yang menangkap berbagai data penting

dan/atau memungkinkan pengujian pengendalian dilakukan sebagai bagian dari

operasional rutin. Jadi, modul melekat memungkinkan pihak menejemen dan

(24)

5. Aktivitas Pengendalian

Aktivitas pengendalian adalah berbagai kebijakan dan prosedur yang

digunakan untuk memastikan bahwa tindakan yang tepat telah diambil untuk

mengatasi resiko perusahaan yang telah diidentifikasi.

2.2 Persediaan Bahan Baku 2.2.1 Pengertian Bahan Baku

Bahan baku merupakan bahan-bahan yang secara langsung digunakan

dalam produksi untuk mewujudkan suatu macam produk jadi yang siap untuk

dipasarkan, atau siap untuk diserahkan kepada pemesan.

Pengertian bahan baku menurut Mulyadi (2005:275) dalam bukunya

“Akuntansi Biaya” mengemukakan pengertian bahan baku sebagai berikut :

“Bahan baku adalah bahan yang membentuk bagian menyeluruh dari produk jadi”.

Dari pengertian bahan baku di atas dapat disimpulkan bahwa pengertian

bahan baku adalah bahan utama dari suatu produk dan membentuk bagian

menyeluruh dari produk jadi.

2.2.2 Pengertian Persediaan Bahan Baku

Adapun pengertian persediaan bahan baku menurut Farah Margaret (2007:147) adalah:

“Persediaan Bahan Baku merupakan bahan baku atau bahan

tambahaan yang dimiliki oleh perusahaan untuk digunakan dalam aktivitas proses produksi persediaan material menjadi komponen

(25)

Dan menurut Fredy Rangkuti (2007:425) persediaan bahan baku adalah:

“Persediaan bahan baku mempunyai kedudukan yang penting

dalam perusahaan karena persediaan bahan baku sangat besar

pengaruhnya terhadap kelancaran proses produksi.”

Dari pengertian diatas maka dapat disimpulkan bahwa persediaan bahan

baku adalah bahan baku yang digunakan untuk aktifitas proses produksi, karena

persediaan bahan baku sangat besar pengaruhnya terhadap kelancaran proses

produsi.

2.2.3 Fungsi Persediaan

Persediaan memiliki berbagai fungsi yang berguna untuk

mempertahankan kualitas perusahaan dan mempertahankan kepercayaan dari

konsumen. Menurut Eddy Herjanto (2007:238) fungsi persediaan adalah sebagai berikut:

1. Menghilangkan resiko keterlambatan pengiriman bahan baku atau barang yang dibutuhkan perusahaan

2. Menghilangkan resiko jika material yang dipesan tidak baik sehingga harus dikembalikan

3. Menaikan risiko terhadap kenaikan harga barang atau inflasi 4. Untuk menyimpan bahan baku yang dihasilkan secara musiman

sehingga perusahaan tidak akan kesulitan jika bahan baku itu tidak tersedia di pasaran

5. Mendapatkan keuntungan dari pembelian berdasarkan diskon kuantitas

(26)

Maka dari fungsi persediaan diatas dapat diambil kesimpulan bahwa

fungsi persediaan untuk menghilangkan resiko keterlambatan bahan baku, resiko

kenaikan harga bahan baku dan untuk menyimpan bahan baku yang

sewaktu-waktu dibutuhkan oleh perusahaan untuk proses produksi.

2.2.4 Jenis-jenis Persediaan

Jenis – jenis persediaan yang dikemukakan menurut Farah Margaret (2007:147) adalah :

1. Persediaan material

2. Persediaan barang setengah jadi 3. Persediaan barang jadi

4. Persediaan barang dagangan 5. Persediaan suku cadang 6. Persediaan bahan bakar

7. Persediaan barang cetakan dan alat tulis

Menurut jenis-jenis persediaan diatas dapat diuraikan sebagai berikut :

1. Persediaan material atau persediaan bahan baku merupakan bahan baku atau

bahan tambahaan yang dimiliki oleh perusahaan untuk digunakan dalam

aktivitas proses produksi persediaan material menjadi komponen utama dari

suatu produk.

2. Persediaan barang setengah jadi atau barang dalam proses adalah barang-

barang yang sedang dikerjakan (diproses) tetapi pada tanggal neraca barang-

barang tersebut belum selesai dikerjakan, untuk dapat dijual masih

(27)

3. Persediaan barang jadi atau produk selesai yaitu barang-barang yang telah

selesai diproses atau diolah dalam pabrik dan siap untuk dijual kepada

pelanggan atau perusahaan lain.

4. Persediaan barang dagangan merupakan persediaan yang dipergunakan oleh

suatu perusahaan dagang.

5. Persediaan suku cadang merupakan persediaan barang yang akan digunakan

untuk memperbaiki atau mengganti bagian yang rusak dari peralatan maupun

mesin.

6. Persediaan bahan bakar merupakan persediaan yang harus ada dalam

perusahaan terutama bagi perusahaan industri yang menggunakan mesin disel

sebagai pembangkit listrik.

7. Persediaan barang cetakan dan alat tulis merupakan persediaan untuk

kebutuhan kantor untuk memperlancar kegiatan tata usaha.

2.3 Pengendalian Persediaan Bahan Baku

Pengendalian menentukan dan menjamin tersedianya persediaan yang

tepat agar tidak ada kelebihan maupun kekurangan bahan baku dan dalam

kuantitas dan waktu yang tepat.

Adapun pengertian Pengendalian Persediaan Bahan Baku menurut

Wiliam K. Carter yang dialih bahasakan oleh Krista (2007:322) adalah

“Pengendalian persediaan bahan baku harus memenuhi dua

kebutuhan yang saling berlawanan yaitu menjaga persediaan dalam jumlah dan variasi yang memadai guna beroprasi secara efisien dan

(28)

Maka dari definisi diatas pengendalian persediaan bahan baku adalah

suatu sistem persediaan dengan serangkaian kebijakan pengendalian untuk

menentukan tingkat persediaan sehingga tidak terjadi kelebihan atau kekurangan

persediaan bahan baku.

Menurut William K. Carter (2009:322) pengendalian persediaan yang efektif sebaiknya:

1. Menyediakan pasokan bahan baku yang diperlukan untuk operasi yang efisien dan bebas gangguan.

2. Menyediakan cukup persediaan dalam periode dimana pasokan kecil (musiman, siklus, atau pemogokan kerja) dan mengantisipasi perubahan harga.

3. Menyimpan bahan baku dengan waktu pengananan dan biaya minimum serta melindungi bahan baku tersebut dari kehilangan akibat kebakaran, pencurian, cuaca, dan kerusakan dalam pengananan.

4. Meminimalkan item-item yang tidak aktif, berlebih, atau usang dengan cara melaporkan perubahan produk yang mepengaruhi persediaan bahan baku

5. Memastikan persediaan yang cukup untuk pengiriman segera kepelanggan

6. Menjaga agar jumlah modal yang diinfestasikan dalam persediaan berada ditingkat yang konsisten dengan kebutuhan operasi dan rencana menejemen.

2.3 Metode Pencatatan Persediaan

Menurut Mulyadi (2007:556) ada dua macam metode pencatatan persediaan yaitu sebagai berikut :

“ metode mutasi persediaan (perpetual inventory method) dan metode persediaan fisik (physical inventory method). Dalam metode mutasi persediaan, setiap mutasi persediaan dicatat dalam kartu persediaan. Dalam metode persediaan fisik, hanya tambahan persediaan dari pembeli saja yang dicatat, sedangkan mutasi berkurangnya persediaan karena pemakaian

(29)

19

OBJEK DAN METODE PENELITIAN

3.1 Objek Penelitian

Objek penelitian merupakan sesuatu yang bersifat inti dari problematika

penelitian. Sesuatu hal yang menjadi intisari dari permasalahan dalam sebuah

penelitian. Setiap peneliti harus mempelajari objek yang akan diteliti dan

menentukan langkah-langkah penelitian agar penelitian yang dilakukan sesuai

dengan yang diharapkan agar mendapatkan hasil yang sesuai dengan penulis

lakukan.

Pengertian objek penelitian menurut Husein Umar (2008:303)

menyatakan bahwa objek penelitian adalah:

“Objek penelitian menjelaskan tentang apa atau siapa yang menjadi

objek penelitian juga dimana dan kapan penelitian dilakukan. Bisa juga ditambahkan hal-hal lain jika dianggap perlu”

Sedangkan menurut Supriati (2012:38)adalah sebagai berikut :

“Objek penelitian adalah variabel yang diteliti oleh peneliti ditempat penelitian dilakukan .”

Dari pengertian diatas maka dapat disimpulkan bahwa objek penelitian

merupakan sasaran ilmiah untuk mendapatkan data dan mengetahui apa, siapa,

kapan dan dimana penelitian tersebut dilakukan. Berdasarkan penjelasan diatas

dalam penelitian ini yang menjadi objek penelitian adalah pengendalian

(30)

3.2 Metode Penelitian

Metode penelitian merupakan cara atau jalan pengaturan atau

pemeriksaan suatu secara benar, maka dalam riset pun perlu adanya

metode-metode bagaimana untuk dapat memahami suatu objek penelitian. Metode

penelitian ini akan memandu penelitian tentang urutan bagaimana penelitian

dilakukan. Metode penelitian menurut Sugiyono (2009:2) menyatakan bahwa :

“Metode penelitian merupakan cara ilmiah untuk mendapatkan data yang valid dengan tujuan dapat ditemukan, dibuktikan dan dikembangkan suatu pengetahuan sehingga pada gilirannya dapat digunakan untuk memahami, memecahkan dan mengantisifikasi masalah. ”

Dari definisi diatas dapat disimpulkan bahwa metode penelitian adalah

suatu cara atau prosedur untuk mencari, memperoleh, mengumpulkan dan

mencatat data yang diperoleh dari perusahaan untuk digunakan dalam menyusun

laporan penelitian.

Dalam melaksanakan penelitian, untuk memperoleh data dan fakta yang

diperlukan berkaitan dengan tujuan dan judul yang diambil dalam tugas akhir ini,

penulis menggunakan metode deskriptif, yaitu suatu cara penelitian dengan

menggambarkan atau menguraikan secara jelas mengenai objek yang diteliti.

Menurut Sugiyono (2008:147) menyatakan bahwa:

“Metode Analisis Deskriptif adalah statistik yang digunakan untuk menganalisis data dengan cara mendeskripsikan atau menggambarkan data yang telah terkumpul sebagaimana adanya tanpa bermaksud membuat kesimpulan yang berlaku untuk umum atau generalisasi”.

Dan menurut Travers dalam buku Husien Umar(2010:22) menyatakan bahwa

(31)

memeriksa sebab-sebab dari suatu gejala tertentu.”

Dari pengertian diatas dapat disimpulkan bahwa metode deskriptif

merupakan metode yang menggambarkan situasi atau kejadian yang tengah

berlangsung pada saat penelitian dilakukan dan memeriksa sebab-sebab

terjadinya dengan cara mengumpulkan data-data. Penulis mengumpulkan data

dengan cara melihat secara langsung pada objek penelitian yang penulis ambil

dalam hal ini pada Mc Donlad Kings Plaza II Bandung mengenai pengendalian

persediaan bahan baku yang ada diperusahaan tersebut yang hasilnya ditarik

kesimpulan oleh penulis kemudian dipaparkan dalam bentuk laporan penelitian

secara lugas dan seperti apa adanya.

3.2.1 Teknik Pengumpulan Data

Adapun teknik atau cara pengumpulan data yang dilakukan penulis

adalah sebagai berikut :

1. Penelitian kepustakaan (Library Research)

Penelitian ini dilakukan dengan mengumpulkan data-data dari berbagai bahan

pustaka yang relevan, sumber-sumber yang berhubungan dengan masalah,

membaca, dan mempelajari buku-buku untuk memperoleh data-data yang

berkaitan.

2. Penelitian lapangan (Field Research)

Yaitu penulis melakukan pengamatan secara langsung ke perusahaan yang

dituju yaitu di McDonald’s Kings Plaza II Bandung. Adapun cara yang

(32)

a. Observasi (pengamatan)

Penulis mengamati langsung di McDonald’s Kings Plaza II Bandung untuk

mengetahui kegiatan yang ada di perusahaan.

b. Interview (wawancara)

Penulis melakukan wawancara dengan store manager/ restaurant manager

mengenai kegiatan tentang pengendalian persediaan bahan baku di

McDonald’s Kings Plaza II Bandung.

c. Dokumentasi (mengumpulkan data)

Yaitu mengumpulkan data-data yang diperoleh di McDonald’s Kings Plaza

II Bandung yang dapat mendukung pembahasan penelitian.

3.2.2 Sumber Data

Pengertian sumber data menurut Suharsimi Arikunto adalah sebagai

berikut :

“ Sumber data yang dimaksud dalam penelitian adalah subjek dari

mana data dapat diperoleh.”

(2010:172)

Sumber data dapat berasal dari data primer dan data sekunder, Sumber

data yang diperoleh peneliti pada penelitian mengenai pengendalian persediaan

bahan baku adalah data primer dan data sekunder.

1. Data Primer

Merupakan data yang langsung didapat dan disajikan sebagai sumber dari

(33)

penulis melakukan penelitian. Data primer dalam penelitian ini adalah hasil

observasi dan wawancara dengan pihak yang langsung dengan penelitian yang

dilakukan.

2. Data Sekunder

Merupakan data yang diperoleh secara tidak langsung atau melalui sumber lain

yang dikategorikan sebagai data sekunder misalkan melalui catatan atau arsip

perusahaan dengan cara membaca, mempelajari dan memahami melalui media

(34)

1 REVIEW OF RAW MATERIAL INVENTORY CONTROL AT MCDONALD’S KINGS PLAZA II

BANDUNG

Abstrak

Penulis menemukan fenomena pada perusahaan McDonald’s Kings Plaza II Bandung

yaitu adanya komplain dari customer mengenai kurang lengkapnya produk yang harusnya tersedia untuk dijual karena persediaan bahan baku habis, sedangkan permintaan customer

lebih banyak. Juga terkadang terjadi kesalahan pencatatan saat melakukan pengecekan persediaan bahan baku yang mungkin bisa menjadi penyebab terjadinya kekurangan bahan baku ini. Hal itulah yang menjadi salah satu masalah yang harus dicermati mengingat persaingan saat ini semakin kuat.Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui prosedur pengendalian persediaan bahan baku dan dokumen-dokumen yang digunakan pada pengendalian persediaan bahan baku di McDonald. Metode yang digunakan adalah metode analisis deskriptif. Dalam hasilnya terdapat prosedur pengendalian yang tidak dijalankan dengan baik yaitu dalam prosedur penyimpanan dan penggunaan bahan baku juga ditemukan kesalahan-kesalahan pencatatan pada dokumen yang dapat menunjang proses pengendalian. Hasil penelitian ini dapat menjadi acuan untuk perbaikan management inventory control yang terdapat di perusahaan McDonald agar masalah serupa tidak terjadi dan untuk membuktikan kesinambungan dari teori yang sudah ada dengan yang terjadi di lapangan.

Kata Kunci : Pengendalian persediaan bahan baku, persediaan bahan baku

Abstract

The authors found a phenomenon on the company McDonald's Kings Plaza II Bandung is the complaints from customers regarding the products of incomplete should be available for sale as raw material inventory runs out, while the customer demand for more. Recording errors also occur when checking inventory of raw materials that might be the cause of the shortage of raw materials. That's the one issue that must be addressed when considering the competition is getting stronger. The purpose of this study was to determine the raw materials inventory control procedures and documents used in inventory control of raw materials in McDonald. The method used is descriptive analysis method. In the result there is a control procedure that does not run well, namely the storage procedures and the use of raw materials are also found errors in the recording of documents that can support the process control. The results of this study can be a reference for inventory control management improvements contained in the company so that similar problems are not McDonald occur and to prove the continuity of existing theories to what happens on the field.

Keywords: Inventory control of raw materials, raw materials inventory

I.Pendahuluan 1.1 Latar Belakang

Perusahaan merupakan salah satu sarana yang dapat menunjang program pemerintah di berbagai sektor perekonomian. Seiring dengan perkembangan dunia usaha yang semakin pesat ini akan membawa dampak persaingan perdagangan yang ketat, terutama pada perusahaan sejenis. Dengan

demikian perusahaan dituntut bekerja lebih efisien supaya dapat tetap bertahan dalam bidangnya masing-masing.

Pengendalian merupakan suatu

(35)

2

proses produksi yang dilakukan oleh suatu perusahaan khususnya dalam perusahaan industri. Untuk mencapai tujuan dalam perusahaan industri diharuskan adanya suatu pengawasan atau kontrol yang dilakukan oleh pihak perusahaan dalam pengendalian persediaan bahan baku, dimana dengan

adanya suatu pengawasan terhadap

persediaan bahan baku maka perusahaan akan terhindar dari suatu masalah yaitu terjadinya kelebihan atau kekurangan persediaan bahan baku yang terdapat diperusahaan tersebut, kelebihan persediaan bahan baku dapat menimbulkan biaya persediaan yang besar dan kualitas bahan baku akan menurun bila disimpan dalam waktu yang lama, sedangkan kekurangan persediaan dapat mengakibatkan proses produksi akan terhenti sehingga tidak dapat menyelesaikan barang tepat pada waktunya.

Adapun fenomena yang terjadi di

perusahaan McDonlad’s Kings Plaza menurut restaurant manager yaitu adanya komplain dari customer mengenai kurang lengkapnya produk yang harusnya tersedia untuk dijual karena persediaan bahan baku habis,

sedangkan permintaan customer lebih

banyak. Juga terkadang terjadi kesalahan pencatatan saat melakukan pengecekan persediaan bahan baku yang mungkin bisa menjadi penyebab terjadinya kekurangan bahan baku ini. Hal itulah yang menjadi salah satu masalah yang harus dicermati mengingat persaingan saat ini semakin kuat.

1.1 Identifikasi Masalah

Sesuai dengan uraian yang

dikemukakan dalam latar belakang,

permasalahan yang terjadi diantaranya: 1. Adanya kekurangan persediaan bahan

baku.

2. Adanya kesalahan pencatatan saat melakukan pengecekan persediaan bahan baku.

1.2 Rumusan masalah

Berdasarkan latar belakang dan identifikasi masalah yang telah dikemukakan di atas, penulis merumuskan beberapa masalah yang akan diteliti dan akan dibahas, yaitu sebagai berikut :

bahan baku pada perusahaan

McDonald’s Kings Plaza II Bandung? 2. Dokumen apa saja yang digunakan

dalam pengendalian persediaan bahan baku pada perusahaan McDonald’s Kings Plaza II Bandung?

1.3 Maksud dan Tujuan Penelitian 1.3.1 Maksud Penelitian

Maksud dari penulis mengadakan penelitian ini adalah untuk memperoleh dan mengumpulkan data atau keterangan serta

informasi yang berhubungan dengan

permasalahan yang akan dibahas oleh penulis yaitu untuk mengetahui pengendalian persediaan bahan baku pada perusahaan

McDonald’s Kings Plaza II Bandung.

1.3.2 Tujuan Penelitian

Adapun tujuan penelitian ini adalah sebagai berikut :

1. Untuk mengetahui bagaimana prosedur

pengendalian bahan baku pada

perusahaan McDonald’s Kings Plaza II Bandung.

2. Untuk mengetahui dokumen-dokumen yang digunakan dalam pengendalian

persediaan bahan baku pada

perusahaan McDonald’s Kings Plaza II Bandung.

1.4 Lokasi dan Waktu Penelitian 1.4.1 Lokasi Penelitian

Penelitian ini penulis lakukan pada perusahaan yang bergerak di bidang restoran

fastfood yaitu McDonald’s Kings Plaza II Bandung, yang berada di Jl. Kepatihan No. 4-6 Bandung, telp. (022)4219792.

1.4.2 Waktu Penelitian

Adapun waktu pelaksanaan Tugas Akhir dilaksanakan pada bulan Maret sampai dengan bulan Juni 2013.

II.Tinjauan Pustaka 2.1 Pengendalian

Pengertian pengendalian menurut Nanang Fattah yang mengutip dari Harold

Koonts and cyrill O’denell (2007:175) pengendalian adalah :

“Pengendalian adalah berhubungan

(36)

3 “Pengendalian adalah usaha sistematis

manajemen untuk mencapai tujuan”

Dari pengertian diatas maka dapat disimpulkan bahwa pengendalian adalah suatu usaha sistematis untuk mencapai tujuan dalam suatu perusahaan dengan rencana dan tindakan yang sesuai dengan rencana yang telah ditetapkan.

2.2 Bahan Baku

Bahan baku merupakan bahan-bahan yang secara langsung digunakan dalam produksi untuk mewujudkan suatu macam produk jadi yang siap untuk dipasarkan, atau siap untuk diserahkan kepada pemesan.

Pengertian bahan baku menurut

Mulyadi (2005:275) dalam bukunya

“Akuntansi Biaya” mengemukakan pengertian

bahan baku sebagai berikut :

“Bahan baku adalah bahan yang

membentuk bagian menyeluruh dari produk

jadi”.

Dari pengertian bahan baku di atas dapat disimpulkan bahwa pengertian bahan baku adalah bahan utama dari suatu produk dan membentuk bagian menyeluruh dari produk jadi.

2.3 Persediaan Bahan Baku

Adapun pengertian persediaan bahan baku menurut Farah Margaret (2007:147) adalah:

“Persediaan Bahan Baku merupakan

bahan baku atau bahan tambahaan yang dimiliki oleh perusahaan untuk digunakan dalam aktivitas proses produksi persediaan material menjadi komponen utama dari suatu

produk.”

Dan menurut Fredy Rangkuti

(2007:425) persediaan bahan baku adalah:

“Persediaan bahan baku mempunyai

kedudukan yang penting dalam perusahaan karena persediaan bahan baku sangat besar pengaruhnya terhadap kelancaran proses

produksi.”

Dari pengertian diatas maka dapat disimpulkan bahwa persediaan bahan baku adalah bahan baku yang digunakan untuk

Objek penelitian merupakan sesuatu yang bersifat inti dari problematika penelitian. Sesuatu hal yang menjadi intisari dari permasalahan dalam sebuah penelitian. Setiap peneliti harus mempelajari objek yang akan diteliti dan menentukan langkah-langkah penelitian agar penelitian yang dilakukan sesuai dengan yang diharapkan agar mendapatkan hasil yang sesuai dengan penulis lakukan.

Pengertian objek penelitian menurut Husein Umar (2008:303) menyatakan bahwa objek penelitian adalah:

“Objek penelitian menjelaskan tentang apa

atau siapa yang menjadi objek penelitian juga dimana dan kapan penelitian dilakukan. Bisa juga ditambahkan hal-hal lain jika dianggap

perlu”

Sedangkan menurut Supriati (2012:38)adalah sebagai berikut :

“Objek penelitian adalah variabel yang diteliti oleh peneliti ditempat penelitian dilakukan .”

Dari pengertian diatas maka dapat

disimpulkan bahwa objek penelitian

merupakan sasaran ilmiah untuk

mendapatkan data dan mengetahui apa, siapa, kapan dan dimana penelitian tersebut dilakukan. Berdasarkan penjelasan diatas dalam penelitian ini yang menjadi objek penelitian adalah pengendalian persediaan bahan baku.

3.2 Metode Penelitian

Dalam melaksanakan penelitian, untuk memperoleh data dan fakta yang diperlukan berkaitan dengan tujuan dan judul yang diambil dalam tugas akhir ini, penulis menggunakan metode deskriptif.

(37)

4 IV.Hasil Penelitian Dan Pembahasan

4.1 Hasil Penelitian

4.1.1 Prosedur Pengendalian Persediaan

Bahan Baku McDonald’s Kings Plaza II

Bandung

Perusahaan Mcdonald’s memiliki

perusahan supplier bahan baku tersendiri yang bergerak dalam bidang distribusi yang

menjamin kesinambungan ketersediaan

produk-produk salah satunya pada

perusahaan McDonald’s. Supplier produk

mentah McDonald’s Indonesia adalah dari

departemen lokal yang berada di Jakarta. Perusahaan supplier ini bekerjasama dengan perusahan-perusahan lainnya yang tentu saja memiliki sertifikat halal seperti perusahaan supplier sayuran, ayam, daging, kemasan-kemasan produk dan lain lain.

Sistem persediaan yang diterapkan di McDonald terdiri dari daily inventory, weekly inventory, mid month inventory dan end of month inventory. Untuk sistem daily inventory

diterapkan pada produk-produk penting saja. Sistem weekly inventory diterapkan pada produk food, misal beef patties dan ayam. Sedangkan untuk sistem mid month dan end of month diterapkan pada semua produk. Sistem pemesanan yang diterapkan pada

McDonald’s antara lain untuk produk kering dan beku adalah dengan sistem weekly

dimana pemesanannya adalah 3 kali dalam seminggu. Untuk daily product, yaitu fresh milk dan ayam sistem pemesanannya adalah 2 hari sekali, sedangkan untuk sayur-sayuran sistem pemesanannya adalah 2 kali dalam satu minggu.

Pemesanan dilakukan oleh store manager dan dibantu oleh assistant manager

dan dilakukan ketika dianggap stock bahan baku di tempat penyimpanan atau gudang sudah tidak mencukupi untuk kebutuhan berlangsungnya semua kegiatan restoran.

Berdasarkan sistemasi yang telah ditetapkan oleh Perusahaan McDonald mengenai pengendalian persediaan bahan baku adalah sebagai berikut :

1. Pemesanan bahan baku kepada

perusahaan supplier

Dibawah ini merupakan langkah-langkah dalam pemesanan bahan baku pada perusahaan McDonald:

a. Setiap restaurant manager

melakukan perhitungan terlebih

(pemesanan). Perhitungan tersebut menjadi salah satu prosedur tetap dalam pemesanan bahan baku. Perhitungan dilakukan dengan tujuan tidak terjadi kekurangan ataupun kelebihan bahan baku. Untuk itu setiap restaurant manager

dibekali ilmu tentang perhitungan ini, hanya saja keberhasilan terpenuhinya kebutuhan bahan baku tidak sepenuhnya berasal dari perhitungan, seorang restaurant manager juga harus memiliki perkiraan-perkiraan tersendiri akan apa yang akan terjadi di selanjutnya agar kebutuhan bahan baku dapat terpenuhi sepenuhnya. Dibawah ini merupakan salah satu rumus utama

menentukan berapa banyak

pesanan:

b. Restaurant manager selanjutnya mengisi ordering report . Sistem pemesanan pada perusahaan ini bersifat online , jadi setelah pengisian ordering report selesai data tersebut akan langsung

dikirim kepada perusahaan

supplier secara online. Ordering report berisi tentang tabel pemesanan semua bahan baku disertai dengan jumlah dan perhitungannya. Setalah itu dilakukan print out order diary form. Sehingga tidak terdapat

transaksi manual dalam

pemesanan pada perusahaan ini. c. Assistant manager menjadwalkan

karyawan untuk menerima

delivery.

2. Penerimaan Bahan Baku

Pada saat menerima kedatangan persediaa bahan baku restaurant manager tidak begitu saja menerima semua bahan baku yang datang. Terdapat prosedur dalam mengontrol tingkat kemanan food safety saat terima delivery.

(38)

5

jika terdapat bahan baku yang sudah kadarluarsa maka produk ditolak untuk diterima.

d. Menghitung jumlah semua bahan baku yang dapat diterima dan lulus dari pengujian food safety dan hitung jumlah kekurangan pengiriman.

e. Laporan perhitungan jumlah bahan baku yang diterima dan ditolak diterima dilaporkan ke

perusahaan supplier untuk

diproses kembali bahan baku yang rusak dengan mencatat setiap produk, jumlah yang ditolak beserta penjelasan penolakan. f. Bahan baku yang telah diterima

dimasukkan pada setiap ruang penyimpanan.

3. Pengaturan dan Penyimpanan

Memasukan bahan baku pada tempat penyimpanan yang sesuai dengan jenis

bahan baku tersebut dan diatur

peletakannya agar bahan baku dapat berputar dengan lancar saat penyimpanan dan pengambilannya dan metode FIFO (First In First Out) dapat berjalan dengan baik juga mengurangi resiko persediaan rusak dan mudah dicuri.

Terdapat beberapa ruang tempat penyimpanan persediaan bahan baku

pada perusahaan McDonald ini,

diantaranya: a. Freezer

Tempat ini mempunyai suhu dibawah 0o Celcius. Bahan baku yang disimpan dalam freezer seperti ayam,

beef patty, hash brown, margarine,

chicken burger patty, chicken

nuggets, filet o fish, chicken sausage

dan lain-lain. b. Chiller

Tempat penyimpanan ini

mempunyai suhu 0o - 4.4o Celcius. Bahan baku yang , cheese slice, cheese chedar, chicken wrap saus

dan lain-lain. c. Dry Storage

dikategorikan kedalam Dry Food ini seperti beras, mineral water, cake cones, ketchup sachet, berbagai macam topping ice cream, salt, black paper dan lain-lain. Sedangkan bahan baku yang dikategorikan sebahan Dry Paper ini seperti berbagai bentuk dan ukuran kemasan minuman (gelas dan tutupnya), sendok, garpu, berbagai ukuran kemasan kentang, berbagai macam traymate dan lain-lain. 4. Penggunaan Bahan Baku

a. Menggunakan metode FIFO

(First In First Out). Setiap barang yang datang terlebih dahulu untuk digunakan terlebih dahulu juga karena produk memiliki tanggal kadaluarsanya.

b. Menggunakan bahan baku

sesuai aturan pemakaian. Tidak diperbolehkan mengurangi atau melebihkan penggunaan bahan baku dalam pembuatan sebuah produk penjualan.

c. Setiap seminggu sekali dilakukan pengecekkan terhadap jumlah bahan baku yang tersisa, dan jika

terjadi kekurangan stock

dilakukan pelaporan.

4.1.2 Dokumen - Dokumen Dalam Pengendalian Persediaan Bahan Baku

McDonald’s Kings Plaza II Bandung

Dalam pelaksanaan pengendalian persediaan bahan baku pada perusahaan McDonald ini, terdapat beberapa dokumen yang diperlukan, diantaranya:

1. Ordering report

Ordering report merupakan laporan pemesanan yang dibutuhkan pada saat prosedur pemesanan bahan baku pada perusahaan supplier. Ordering report ini berisi tabel berbagai keterangan bahan baku lengkap dengan jumlah yang dibutuhkan dan perhitungannya.

2. Order diary form

(39)

6

baku apa saja yang akan dipesan beserta jumlah keseluruhannya juga tanggal permintaan pengirimannya.

3. Quality Assurance report

Quality Assurance report merupakan laporan tentang pengujian bahan baku yang baru diterima dari pihak store.

Setelah dilakukan pengujian

jumlah,kualitas dan suhu bahan baku

yang datang dilanjutkan dengan

pembuatan quality assurance report ini. 4. Ecosima Review Questionnare

Ecosima Review Questionnare adalah formulir pertanyaan tentang status bahan baku di tempat penyimpanan. Restaurant manager memberikan ecosima review questionner ini kepada staf yang

biasanya membantu melakukan

pengecekkan persediaan bahan baku dalam gudang. Questionner ini berisikan tentang informasi kelebihan baku atau kekurangan bahan baku dalam gudang, kondisi bahan baku selama penyimpanan dan lain-lain yang berkaitan dengan penyimpanan bahan baku.

4.2 Pembahasan

4.2.1 Prosedur Pengendalian Persediaan

Bahan Baku McDonald’s Kings Plaza II

Bandung

Prosedur pengendalian persediaan

bahan baku pada McDonlad’s Kings Plaza ini

sebagian sudah sesuai dengan teori yang ada yaitu teori yang dinyatakan oleh William K. Carter (2009:322) tentang pengendalian persediaan yang efektif yang bisa dilihat pada bab II. Hanya saja dalam penyimpanan dan penggunaan bahan baku belum terlaksana dengan baik.

Pada saat prosedur penyimpanan bahan baku yang baru terima di gudang kadang kala terjadi kesalahan penyimpanan atau penyimpanan bahan baku tidak rapi yang menyebabkan bahan baku cepat rusak dan sistem FIFO (First In First Out) terkadang tidak terlaksanakan dengan baik. Bahan baku yang sudah lama berada dalam gudang tergeser dengan bahan baku yang baru datang sehingga dalam penggunaan bahan baku, para crew mengambil bahan yang baru datang sedangkan bahan baku yang sudah lama menjadi tidak terpakai dan melalui masa

masa expired akan langsung dibuang dan dicatat untuk kembali dipesan kepada pihak

supplier.

Pengikutsertaan berbagai pihak dalam pengendalian persediaan bahan baku ini sudah cukup baik seperti koordinasi

restaurant manger dengan para assistent manager juga shift manager dengan para crew karena dalam mengendalikan suatu sistem diperlukan kontribusi beberapa pihak yang melakukan tugas sesuai dengan koridor nya.

Dalam langkah melakukan

perhitungan pemesanan bahan baku,

restaurant manager harus benar-benar teliti dan mempunyai perkiraan yang tepat akan bahan baku yang akan dipesan untuk memenuhi kebutuhan restoran di waktu kedepan. Perkiraan yang tidak tepat ini lah yang dapat menjadi salah satu kendala atau penyebab terjadinya kekurangan atau pun kelebihan bahan baku yang dipesan yang mengakibatkan terjadinya kekurangan produk yang dapat dijual perusahaan karena secara tidak langsung ini akan berpengaruh pada laba restoran.

Karena perusahaan ini berkaitan dengan proses produksi produk makanan sehingga

terdapat prosedur-prosedur dalam

pembuatannya termasuk takaran dalam penggunaan bahan baku untuk menghasilkan suatu produk makanan. Kelebihan dalam penggunaan bahan baku saat memproduksi

sebuah produk makanan juga dapat

mengakibatkan cepat berkurangnya

persediaan bahan baku yang terdapat di gudang . Keadaan ini lah yang mengakibatkan terjadinya kekurangan bahan baku.

4.2.2 Dokumen - Dokumen Dalam Pengendalian Persediaan Bahan Baku

McDonald’s Kings Plaza II Bandung

(40)

7

Setelah dokumen ordering report

dikirimkan kepada perusahaan supplier

secara online maka secara tidak langsung semua permintaan pengiriman persediaan bahan baku sudah dinyatakan berhasil.

Sebagian besar cabang McDonald melakukan penerimaan kedatangan pasokan bahan baku di hari Selasa dan Jumat. Pada saat kedatangan pasokan bahan baku diperlukan lah sebuah dokumen Quality Assurance Report untuk menguji kualitas dari setiap bahan baku yang datang. Dari pihak

supplier pun akan memberikan lembar

keterangan yang berisi informasi tingkat suhu

storage mereka.

Jika terdapat bahan baku yang ditolak maka dibutuhkan juga pengisian lembar terakhir pada Quality Assurance Report yang berisi tentang keterangan nama produk yang ditolak, tangga kadaluarsanya, batch number

(No.Produk), jumlah yang ditolak dan penjelasan penolakkan produk. Informasi ini akan dikirmkan kepada pihak supplier untuk diproses pemesanan kembali.

Setelah penerimaan kedatangan

pasokan bahan baku, restaurant manager

mengkoordinasikan para crew nya untuk memasukkan seluruh persediaan kedalam

ruang tempat penyimpanannya

masing-masing sesuai dengan jenis dan kriteria bahan baku tersebut.

Setiap seminggu atau beberapa waktu sekali restaurant manager akan memberikan

ecosima review questionner kepada manager

yang biasa ditugaskan untuk membantu dalam pengorderan persediaan barang. Dalam ecosima report ini akan terlihat oleh seorang restaurant manager bagaimana

pengendalian persediaan bahan baku

khususnya dalam tahap penyimpanan terlihat baik atau tidaknya. Terkadang sering terjadi kesalahan pencatatan yang mengakibatkan

terjadinya perbedaan antara jumlah

persediaan bahan baku yang terdapat digudang dengan laporannya. Hasil dari

ecosima report yang tidak baik ini yang tentu saja menjadi salah satu faktor terbesar terjadinya kekurangan atau kelebihan

1. Prosedur pengendalian persediaan bahan

baku pada perusahaan McDonald’s Kings

Plaza II Bandung dilakukan berdasarkan

Inventory Management System Map yang telah ditentukan pada seluruh cabang McDonald di Indonesia. Terdiri 4 tahapan dalam prosedur pengendalian persediaan bahan baku yaitu tahap pemesanan bahan baku kepada supplier, tahap penerimaan bahan baku, tahap pengaturan dan penyimpanan dan tahap penggunaan bahan baku. Dalam tahap pemesanan bahan baku kepada supplier, seorang manager melakukan perhitungan dan perkiraan terlebih dahulu kebutuhan persediaan bahan baku perusahaan di waktu yang akan mendatang. Perkiraan yang tidak tepat ini lah yang dapat menjadi salah satu kendala atau penyebab terjadinya kekurangan bahan baku yang dipesan yang mengakibatkan terjadinya kekurangan produk yang dapat dijual perusahaan. Selain itu, perusahaan menggunakan sistem FIFO (First In First Out) dalam pengendalian persediaan bahan baku. Tetapi terkadang sistem tersebut tidak berjalan semestinya karena ditemukan pengambilan bahan baku yang tidak teratur sehingga pasokan persediaan lama melewati masa expired dan hal ini

juga yang menyebabkan terjadinya

kekurangan persediaan bahan baku. 2. Dokumen-dokumen yang digunakan dalam

pengendalian persediaan bahan baku

pada McDonald’s Kings Plaza II Bandung

diantaranya adalah ordering report, order diary form, Quality Assurance report dan

Ecosima Review Questionnare. Kesalahan

pencatatan dalam dokumen-dokumen

tersebut yang terkadang terjadi pada perusahaan McDonald dan hal ini lah yang dapat menjadi salah satu faktor kurangnya persediaan bahan baku pada perusahaan.

5.2 Saran

. 1. Perusahaan perlu meningkatkan Inventory

Management System yang ada pada

(41)

8

lebih baik terlebih dalam prosedur penyimpanan dan penggunaan bahan baku. Diharapkan perusahaan membuat peta penempatan barang dan lebih mengatur penyimpanan barang sesuai tanggal pengiriman agar tidak terjadi kesalahan pengambilan bahan baku dan sistem FIFO daapt berjalan dengan baik juga dalam memperkirakan persediaan bahan baku yang dibutuhkan di waktu yang akan datang, restaurant manager

benar-benar dapat memperhitungkan

dengan baik dan benar terlebih dalam menghitung keadaan-keadaan yang tidak terduga seperti terjadinya big order yang bisa datang sewaktu-waktu.

2. Dalam tahap pembuatan ordering report, order diary form, Quality Assurance report

lebih diperhatikan, diperlukan melibatkan beberapa pihak dalam pengecekan untuk mengurangi resiko kesalahan pencatatan

atau perhitungan dan diharapkan

(42)

9

Mulai

Menentukan stok dan produk yg diperlukan

Order produk kepada supplier

Ordering Report

Menjadwalkan karyawan untuk menerima order

Mengkonfirmasi jadwal delivery Ordering Report

Selesai

Gambar 4.3

Flowchart Pemesanan Bahan Baku Pada Perusahaan McDonald

1

(43)

10

(44)

11

Eddy, Herjanto. (2007). Manajemen Operasi. Jakarta: Grasindo

Ely, S., & Sri, D.A. (2009). Akuntansi Keuangan. Yogyakarta : Graha Ilmu.

Farah, M. (2007). Teory dan Aplikasi Manajemen Keuangan. Jakarta: Grasindo. Fredy, Rangkuti. ( 2007). Business Plan. Jakarta: Gramedia.

Hall, J.A. (2007). Accounting Information System. Jakarta : Salemba Empat

Husein, U. (2008). Metode Penelitian Untuk Skripsi Dan Tesis Bisnis . Jakarta : Rajawali Pers.

Sugiyono (2008). Metode Penelitian Kuantitatif Kualitatif dan R&D. Jakarta : Alfabeta.

Suharsimi, A. (2010). Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktik. Jakarta : Rineka Cipta.

Figur

Tabel 1.1 Tabel Waktu Penelitian

Tabel 1.1

Tabel Waktu Penelitian p.17
Gambar 4.3 Flowchart Pemesanan Bahan Baku Pada Perusahaan McDonald

Gambar 4.3

Flowchart Pemesanan Bahan Baku Pada Perusahaan McDonald p.42
Gambar 4.4 Flowchart Penerimaan Bahan Baku Pada Perusahaan Mcdonald

Gambar 4.4

Flowchart Penerimaan Bahan Baku Pada Perusahaan Mcdonald p.43

Referensi

Outline : Sumber Data

Pindai kode QR dengan aplikasi 1PDF
untuk diunduh sekarang

Instal aplikasi 1PDF di