PENGARUH PEMBERIAN KLOROFIL DARI TUMBUHAN ALFALFA (Medicago sativa L.) TERHADAP KADAR KOLESTEROL LDL TIKUS PUTIH (Rattus norvegicus)

52  21  Download (0)

Full text

(1)

commit to user

PENGARUH PEMBERIAN KLOROFIL DARI TUMBUHAN

ALFALFA

(Medicago sativa L.)

TERHADAP KADAR KOLESTEROL

LDL TIKUS PUTIH

(Rattus norvegicus)

SKRIPSI

Untuk Memenuhi Persyaratan

Memperoleh Gelar Sarjana Kedokteran

MEYNITA PUTRI RAMADHANY

G.0007212

FAKULTAS KEDOKTERAN

UNIVERSITAS SEBELAS MARET

(2)

commit to user

 

(3)

commit to user

iii 

PERSETUJUAN

Skripsi dengan judul : Pengaruh Pemberian Klorofil dari Tumbuhan Alfalfa

(Medicago sativa L.) terhadap Kadar Kolesterol LDL Tikus Putih (Rattus

norvegicus)

Meynita Putri Ramadhany, G.0007212, Tahun 2010

Telah disetujui untuk dipertahankan di hadapan Tim Ujian Skripsi Fakultas

Kedokteran Universitas Sebelas Maret Surakarta

Pada Hari ..., Tanggal... 2010

Pembimbing Utama Penguji Utama

Suhanantyo, drg., MSi. Med. Widardo, Drs., MSc.

NIP : 1951 0606 198601 1 001 NIP : 1963 1216 199003 1 002

Pembimbing Pendamping Anggota Penguji

Mujosemedi, Drs., MSc. Tri N. Susilawati, dr., M.Med

NIP : 1960 0530 1989 031 NIP : 1980 1130 200604 2 001

Tim Skripsi

Muthmainah, dr., MKes.

(4)

commit to user

   

iv 

PERNYATAAN

Dengan ini menyatakan bahwa dalam skripsi ini tidak terdapat karya yang pernah

diajukan untuk memperoleh gelar kesarjanaan di suatu perguruan tinggi, dan

sepanjang pengetahuan penulis juga tidak terdapat karya atau pendapat yang

pernah ditulis atau diterbitkan oleh orang lain, kecuali yang secara tertulis diacu

dalam naskah dan disebutkan dalam daftar pustaka.

Surakarta,...2010

Nama. Meynita Putri

Ramadhany

(5)

commit to user

ABSTRAK

Meynita Putri Ramadhany, G0007212, Tahun 2010. Pengaruh Pemberian

Klorofil dari Tumbuhan Alfalfa (Medicago sativa L.) terhadap Kadar Kolesterol

LDL Tikus Putih (Rattus norvegicus), Fakultas Kedokteran Universitas Sebelas

Maret, Surakarta.

Tujuan Penelitian : Peningkatan kadar kolesterol LDL mempunyai peranan

penting dalam pembentukan atherosklerosis. Salah satu pengobatan alternatif yang tidak menimbulkan efek samping adalah dengan memanfaatkan klorofil yang berasal dari tumbuhan Alfalfa. Penelitian ini bertujuan mengetahui

pengaruh klorofil dari tumbuhan Alfalfa (Medicago sativa L.) terhadap penurunan

kadar kolesterol LDL darah tikus putih (Rattus norvegicus).

Metode Penelitian : Penelitian ini bersifat eksperimental laboratorik dengan

pretest and posttest control group design. Subjek adalah tikus putih jantan (Rattus

norvegicus) strain Wistar, umur 3 bulan, berat badan ± 200 gram, sebanyak 32

ekor, dibagi menjadi empat kelompok. Semua kelompok diberi induksi pakan hiperkolesterolemik selama 7 hari, kemudian diperiksa kadar kolesterol LDL

darahnya sebagai data pretest. Kelompok I sebagai kontrol hanya diberi pakan

hiperkolesterolemik; sedangkan kelompok II, III dan IV sebagai kelompok perlakuan, selain diberi pakan hiperkolesterolemik secara berturut-turut juga diberi klorofil dosis 1,8 mg; 2,7 mg; dan 3,6 mg per 200 gr BB. Perlakuan ini diberikan selama 21 hari. Setelah masa perlakuan, semua kelompok diperiksa

kadar kolesterol LDL darahnya sebagai data posttest. Data kadar kolesterol LDL

darah tikus dianalisis menggunakan uji Kruskal-Wallis, dilanjutkan uji Mann-Whitney.

Hasil Penelitian : Hasil uji Kruskal-Wallis menunjukkan perbedaan bermakna dengan nilai p = 0,001. Hasil uji Mann-Whitney menunjukkan adanya perbedaan bermakna antara kelompok I (kontrol) dengan kelompok II, III dan IV serta kelompok II terhadap kelompok III dan IV dengan nilai p <0,05. Sebaliknya, tidak terdapat perbedaan yang bermakna pada kelompok III terhadap kelompok IV dengan nilai p = 0,916.

Simpulan Penelitian : Klorofil dari tumbuhan Alfalfa dapat menurunkan kadar

kolesterol LDL darah tikus putih jantan yang dibuat hiperkolesterolemik.

(6)

commit to user

   

vi 

ABSTRACT

Meynita Putri Ramadhany, G 0007212, Year 2010. The Effect of Chlorophyll

of Alfalfa Plants (Medicago sativa L.) on Serum LDL Cholesterol Level of White

Rats (Rattus norvegicus), Medical Faculty of Sebelas Maret University, Surakarta.

Objective : Increased a level of LDL cholesterol plays an important role in the formation of atherosklerosis which is a cause of coronary heart desease. One of the alternative therapy is utilized chlorophyll of Alfalfa plants. This experiment

was aimed to determine the effect of chlorophyll of Alfalfa plants (Medicago

sativa L.) on serum LDL cholesterol level of white rats (Rattus norvegicus).

Methods : This research was an experimental laboratoric research with pretest

and posttest control group design. Subject was 28 male white rats, Wistar strain, 3

months old, with 200 gr body weight each. Rats were divided into 4 groups. All groups were induced by hypercholesterolemic food within 7 days, then LDL

cholesterol level of all rats was measured for pretest. Treatment was conducted

within 21 days: Group I as control was only treated with hypercholesterolemic food; group II, III and IV as treated groups, in addition to be fed with hypercholesterolemic food, they were continued treated with chlorophyll 1,8 mg; 2,7 mg; and 3,6 mg/200 gr body weight. LDL cholesterol level of all rats was measured once more after treatment period. The data of LDL cholesterol level were analyzed with Kruskal-Wallis test, continued with Mann-Whitney test.

Result : The result of Kruskal-Wallis test showed that there were significance difference with p = 0,001. Mann-Whitney test showed significance difference between group I (control), II, III and IV; and between group II, III and IV p <0,05. While between group III and IV showed that no significance difference with p = 0,916.

Conclusion : Chlorophyll of Alfalfa plants there were decreseased the serum LDL cholesterol level of male white rats induced hiperkolesterolemic food.

(7)

commit to user

vii 

PRAKATA

Alhamdulillah, segala puji bagi Allah yang Maha Esa, yang telah

melimpahkan segenap karunia dan rahmat-Nya sehingga penulis dapat

menyelesaikan skripsi yang berjudul “Pengaruh Pemberian Klorofil Dari

Tumbuhan Alfalfa (Medicago sativa) Terhadap Kadar Kolesterol LDL Tikus

Putih (Rattus norvegicus)”.

Penyusunan skripsi ini dimaksudkan untuk memenuhi persyaratan dalam

memperoleh gelar Sarjana Kedokteran di Fakultas Kedokteran Universitas

Sebelas Maret, Surakarta. Dalam proses penyusunan skripsi ini, penulis mendapat

bantuan dan bimbingan dari berbagai pihak. Untuk itu, perkenankanlah penulis

menyampaikan rasa terimakasih kepada :

1. Prof. Dr. A. A. Subijanto, dr., MS. selaku Dekan Fakultas Kedokteran

Universitas Sebelas Maret Surakarta.

2. Muthmainah, dr., MKes. selaku Ketua Tim Skripsi Fakultas Kedokteran

Universitas Sebelas Maret Surakarta.

3. Suhanantyo, drg., M.Si,. Med. Selaku Pembimbing Utama yang telah

memberikan bimbingan dan motivasi dalam penyelesaian skripsi ini.

4. Mudjosemedi, drs., M.Sc. selaku Pembimbing Pendamping yang telah

memberikan bimbingan dan motivasi dalam penyelesaian skripsi ini.

5. Widardo, Drs., MSc. selaku Penguji Utama yang telah memberikan saran dan

melengkapi kekurangan dalam penyusunan skripsi ini.

6. Tri N. Susilawati, dr., M.Med. selaku Penguji Pendamping yang telah

memberikan saran dan melengkapi kekurangan dalam penyusunan skripsi ini.

7. Budiyanti Wiboworini, dr., MKes, SpGK. yang telah memberikan saran dan

melengkapi kekurangan dalam penyusunan skripsi ini.

8. Kepada kedua orangtuaku tercinta (Koes H. Santosa dan Muchrida),

kedua adikku (Bowo dan Enggar) serta segenap keluarga tercinta atas doa

serta motivasi yang telah diberikan oleh mereka;

9. Teman-teman tercinta (Indria, Yudo, Anggra, Rahma, Tofan, Nanda,

(8)

commit to user

   

viii 

tanpa dorongan serta motivasi dari kalian semua mungkin skripsi ini

belum tentu selesai.

10.Segenap pihak yang tidak dapat penulis sebutkan satu persatu

Penulis menyadari penulisan skripsi ini masih sangat jauh dari

kesempurnaan. Oleh karena itu, penulis sangat mengharapkan kritik serta saran

yang membangun demi kesempurnaan karya ini. Akhir kata, penulis berharap

semoga karya ini bermanfaat bagi banyak pihak terutama ilmu kedokteran pada

umumnya dan bagi pembaca pada khususnya.

Surakarta, 2010

(9)

commit to user

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah ... 1

B. Perumusan Masalah ... 3

C. Tujuan Penelitian ... 3

D. Manfaat Penelitian ... 3

BAB II LANDASAN TEORI A. Tinjauan Pustaka ... 4

B. Kerangka Pemikiran ... 18

C. Hipotesis ... 18

BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian ... 19

B. Lokasi Penelitian ... 19

C. Subyek Penelitian ... 19

D. Teknik Sampling ... 19

E. Identifikasi Variabel Penelitian ... 20

F. Definisi Operasional Variabel Penelitian ... 21

G. Rancangan Penelitian ... 26

H. Alat dan Bahan Penelitian ... 27

I. Cara Kerja ... 28

(10)

commit to user

   

BAB IV HASIL PENELITIAN ... 31

BAB V PEMBAHASAN ... 36

BAB VI SIMPULAN DAN SARAN

A. Simpulan ... 39

B. Saran ... 39

DAFTAR PUSTAKA ... 40

(11)

commit to user

xi 

DAFTAR GAMBAR

Halaman

Gambar 1. Tanaman Alfalfa ... 10

Gambar 2. Struktur Kimia Klorofil dan Hemoglobin ... 13

Gambar 3. Histogram Rerata Kadar Kolesterol LDL Darah Tikus

(12)

commit to user

   

xii 

DAFTAR TABEL

Halaman

Tabel 1. Jumlah Mineral dan Vitamin dalam Satu Tanaman Alfalfa ... 11

Tabel 2. Tabel Rerata Berat Badan Tikus Putih (Rattus norvegicus ... 31

Tabel 3. Tabel Rerata Kadar Kolesterol LDL Darah Tikus Putih (pretest

dan posttest ... 32

(13)

commit to user

xiii 

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran A. Tabel Konversi Dosis untuk Manusia dan Hewan

Lampiran B. Tabel Volume Maksimum Larutan Obat yang Dapat

Diberikan pada Berbagai Hewan

Lampiran C. Komposisi Pakan

Lampiran D. Surat Hasil Data Perhitungan Kadar Kolesterol LDL

Darah Tikus Putih (pretest dan posttest)

Lampiran E. Tabel Hasil Kadar Kolesterol LDL Darah Tikus Putih

(pretest, posttest, dan selisih)

Lampiran F. Uji Statistik Kadar Kolesterol LDL Darah Tikus Putih

Lampiran G. Dokumentasi Penelitian

Lampiran H. Surat Ijin Penelitian

Lampiran I. Surat Bukti Penelitian

(14)

commit to user

1

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah

Gaya hidup yang berubah dalam ritme yang semakin cepat,

menyebabkan kebanyakan orang cenderung mengkonsumsi makanan cepat

saji yang umumnya kaya lemak (Wajizah, 2004). Cara hidup yang modern

seperti makanan yang kurang serat, kurang melakukan olahraga, merokok dan

lain-lain membawa akibat timbulnya faktor-faktor risiko aterosklerosis, yang

manifestasinya terutama ialah Penyakit Jantung Koroner (PJK) dan penyakit

pembuluh darah otak (Pratanu, 1995).

Hasil Survei Kesehatan Nasional tahun 2001 menunjukkan tiga dari

1.000 penduduk Indonesia menderita Penyakit Jantung Koroner (PJK)

(Priyana, 2007). Atherosklerosis merupakan gangguan pembuluh darah

koroner akibat penimbunan plak lipid di dinding arteri (Tsalissavrina et al.,

2006). Pembentukan ini sangat dipengaruhi oleh tingginya kadar kolesterol

total, Low Density Lipoprotein (LDL) dan tekanan sistolik (Sargowo dan

Retty, 2002).

Penurunan kadar kolesterol total, kolesterol LDL, dan trigliserida

dapat dilakukan dengan diet, olahraga, maupun dengan obat-obatan

hipolipidemia. Mahalnya harga obat-obatan hipolipidemia membuat

(15)

commit to user

 

Obat-obatan dari alam ini selain murah dan mudah didapat, juga relatif aman

jika dibandingkan dengan obat-obatan kimiawi (Dachriyanus et al., 2007).

Berbagai penelitian masa kini sudah membuktikan bahwa mereka

yang lebih banyak mengkonsumsi makanan tinggi klorofil memiliki kualitas

kesehatan yang lebih baik (Elizabeth, 2005). Ketersediaannya yang tinggi di

alam serta khasiat biologis yang dimilikinya menjadikan klorofil berpeluang

besar untuk dikembangkan sebagai bahan suplemen makanan atau pangan

fungsional (Endang, 2007).

Daun Alfalfa merupakan salah satu sumber klorofil yang kadarnya

empat kali lebih tinggi daripada sayuran biasa (Elizabeth, 2005). Telah

dilaporkan bahwa ekstrak klorofil Alfalfa (Medicago sativa L.) digunakan

sebagai zat pembersih, pembentuk sel darah merah, membantu sistem

imunitas tubuh, memiliki aktivitas biologis sebagai antioksidan dan

antikanker (Endang, 2007; Limantara, 2009). Berkaitan dengan hal tersebut,

klorofil dalam beberapa studi dilaporkan memiliki kapasitas dapat

menurunkan kolesterol. Penelitian Alsuhendra et al. (2003) menunjukkan

bahwa konsumsi klorofil dari daun singkong secara nyata menurunkan kadar

total kolesterol dan LDL serum kelinci New Zealand White jantan setelah 4

minggu diintervensi.

Berdasarkan hal tersebut di atas, penulis ingin meneliti lebih lanjut

adakah pengaruh pemberian klorofil dari tumbuhan Alfalfa (Medicago sativa

L.) dalam penurunan kadar kolesterol Low Density Lipoprotein (LDL) pada

(16)

commit to user

3  

 

B. Perumusan Masalah

Apakah pemberian klorofil dari tumbuhan Alfalfa (Medicago sativa

L.) berpengaruh terhadap penurunan kadar kolesterol LDL pada tikus putih

(Rattus norvegicus) ?

C. Tujuan Penelitian

Untuk mengetahui pengaruh pemberian klorofil dari tumbuhan Alfalfa

(Medicago sativa L.) terhadap penurunan kadar kolesterol LDL pada tikus

putih (Rattus norvegicus).

D. Manfaat Penelitian

1. Manfaat teoritis

Penelitian ini diharapkan dapat memberikan informasi ilmiah mengenai

pengaruh pemberian klorofil dari tumbuhan Alfalfa (Medicago sativa L.)

terhadap kadar kolesterol LDL pada tikus putih (Rattus norvegicus).

2. Manfaat Praktis

Penelitian ini diharapkan dapat dijadikan dasar bagi tahap penelitian

lebih lanjut sebagai upaya memanfaatkan klorofil tumbuhan Alfalfa

(17)

commit to user

4

BAB II

LANDASAN TEORI

A. Tinjauan Pustaka

1. Kolesterol LDL (Low Density Lipoprotein)

a.Definisi

Lipid adalah senyawa yang mengandung karbon dan hidrogen

yang umumnya hidrofobik: tidak larut dalam air, tetapi larut dalam

pelarut organik (Sacher dan McPherson, 2004). Agar lemak dapat larut

dalam cairan darah, maka perlu bergabung dengan suatu fraksi protein.

Gabungan lemak dan protein yang disebut lipoprotein berfungsi sebagai

pengangkut lemak dan kolesterol dalam darah (Soeharto, 2002). Ada

empat jenis lipoprotein yaitu : (1) Very Low Density Lipoprotein

(VLDL) yang kaya akan trigliserida, (2) Low Density Lipoprotein

(LDL) yang mengandung kolesterol paling banyak (60-70%), (3) High

Density Lipoprotein (HDL) kaya akan protein dan sangat sedikit

mengandung kolesterol, dan (4) Kilomikron (Adam, 2007; Soeharto,

2002).

Low Density Lipoprotein (LDL) merupakan derivat dari VLDL.

Perubahan VLDL menjadi LDL terjadi dengan adanya enzim-enzim

tertentu. VLDL akan mengalami hidrolisis oleh lipoprotein lipase

segera setelah keluar dari hepar dan masuk ke dalam sirkulasi, sehingga

(18)

commit to user

5  

 

Density Lipoprotein (IDL). IDL akan mengalami hidrolisis lagi dan

terbentuklah LDL. LDL kemudian akan diambil oleh reseptor LDL

dalam hepar dan jaringan ekstrahepatik. Pengambilan LDL dari

sirkulasi terutama melalui reseptor LDL di permukaan sel. Hampir

semua jaringan tubuh mampu mensintesis reseptor LDL dan hepar

merupakan organ dengan tingkat aktivitas reseptor paling tinggi

(Mayes, 2003a).

LDL diambil oleh jaringan, terutama oleh sel-sel hati, melalui

dua proses : (1) reseptor dependent yaitu melibatkan interaksi Apo

B100 – reseptor LDL spesifik di permukaan sel dan (2) reseptor

independent yaitu non saturable dan tidak diregulasi, uptake melalui

proses ini menjadi lebih besar bila kadar LDL plasma meningkat

(Mayes, 2003a; Soeharto, 2002; Suthardio, 2006).

Kolesterol LDL bersifat aterogenik. Setiap partikel pada

permukaannya mempunyai satu molekul Apoprotein 100 (Apo

B-100), yang mana dapat berinteraksi dengan reseptor LDL yang ada di

hati dan mengangkut kolesterol yang jumlahnya bervariasi (Suthardio,

2006).

Reseptor LDL (Apo B-100, E) terdapat pada permukaan sel di

dalam lekukan yang terkait pada sisi sitosol membrane sel dengan

sebuah protein yang dinamakan klatrin. Reseptor tersebut merupakan

glikoprotein yang berpengaruh terhadap membran sel, dan daerah

(19)

commit to user

 

Setelah berikatan dengan reseptor, LDL diambil dalam keadaan utuh

melalui endositosis. Kemudian LDL dipecah oleh lisosom di dalam sel,

yang melibatkan hidrolisis apoprotein dan ester kolesteril yang diikuti

oleh translokasi kolesterol ke dalam sel. Reseptor tersebut tidak

dihancurkan tetapi kembali ke permukaan sel. Aliran masuk kolesterol

ini menghambat kerja HMG-KoA reduktase dengan cara terkoordinasi,

dan demikian menghambat sintesis kolesterol serta menstimulasi

aktivitas ACAT (asil-KoA: kolesterol asiltransferase) yaitu enzim yang

mengkatalisis esterifikasi kolesterol dan mengurangi sintesis reseptor

LDL. Jadi, aktivitas reseptor LDL akan diatur turun oleh kadar

kolesterol sel yang tinggi dan peningkatkan aktivitas reseptor LDL,

terjadi apabila adanya deplesi kolesterol (Mayes, 2003b).

Low Density Lipoprotein (LDL) telah diprediksikan sebagai

penyebab PJK (Penyakit Jantung Koroner) dalam berbagai penelitian.

Penurunan kadar LDL darah dengan terapi statin mengurangi risiko

PJK hingga 50%. Small dense LDL adalah partikel LDL berukuran

kecil yang dicerminkan dengan peningkatan Apo B. Small dense LDL

diperkirakan lebih berisiko menimbulkan PJK dibandingkan dengan

LDL berukuran besar. Small dense LDL meningkatkan risiko PJK

karena lebih mudah menembus endotel dinding arteri dan menimbulkan

plak serta lebih mudah dioksidasi (Cedust de Jakarta, 1995; Murphy,

(20)

commit to user

7  

 

b. Distribusi

Distribusi lipoprotein di dalam darah dapat melalui jalur

endogen dan jalur eksogen. Pada jalur eksogen, mula-mula trigliserida

dan kolesterol makanan di epitel usus diubah menjadi kilomikron.

Melalui saluran limfe, kilomikron masuk ke dalam sirkulasi darah

hingga kapiler jaringan adiposa dan otot rangka, kemudian trigliserida

pada inti kilomikron akan dihidrolisis oleh enzim Lipoprotein Lipase

(LPL) menjadi asam lemak yang akan masuk ke dalam

jaringan-jaringan, serta kilomikron remnant yang nantinya akan diambil oleh

hati melalui reseptor yang terdapat di hati (Suthardio, 2006).

Pada jalur endogen, trigliserida disintesis di dalam hati

kemudian diekskresikan ke dalam darah dalam bentuk Very Low

Density Lipoprotein (VLDL). VLDL kemudian akan dimetabolisme

oleh enzim lipoprotein lipase menjadi Intermediate Density Lipoprotein

(IDL). Kemudian, melalui serangkaian proses, IDL akan diubah

menjadi Low Density Lipoprotein (LDL) yang kaya akan kolesterol.

LDL ini berfungsi mengangkut kolesterol dari hati ke jaringan-jaringan

dalam tubuh (Mayes, 2003a; Suthardio, 2006).

c. Interaksi Lipoprotein dalam Dinding Arteri

Miller (1987) mengemukakan tentang proses interaksi

lipoprotein dalam dinding arteri. Semua lipoprotein dari plasma

memasuki dinding arteri, melalui lapisan sel endotel. LDL mangalami

(21)

commit to user

 

atau oleh makrofag melalui reseptor scavenger. Otot polos dalam

intima juga akan menangkap LDL melalui proses yang tidak

diperantarai oleh reseptor. Mekanisme utama untuk membersihkan

kolesterol dalam makrofag dan sel otot polos adalah melalui

pemindahan kolesterol bebas ke High Density Lipoprotein (HDL). HDL

yang kaya akan kolesterol akan berdifusi keluar dari dinding arteri

menuju kelenjar limfe atau plasma melalui pinositosis balik oleh sel-sel

endotel. Foam cell akan terbentuk jika kolesterol yang masuk ke dalam

makrofag melebihi kolesterol yang keluar dari makrofag.

Ketidakseimbangan influks dan efluks kolesterol pada sel otot polos pun

akan menyebabkan terbentuknya foam cell otot polos. Beberapa sel otot

polos menimbun kolesterol dalam jumlah kecil, tetapi lebih banyak

mensekresi komponen matrik jaringan ikat kolagen dan proteoglikan.

Peningkatan sekresi komponen-komponen jaringan ikat tersebut dapat

memperberat lesi atherosklerosis yang terjadi.

2. Tumbuhan Alfalfa (Medicago sativa)

a. Klasifikasi Alfalfa (Medicago sativa)

Kingdom : Plantae (Tumbuhan)

Subkingdom : Tracheobionta (Tumbuhan berpembuluh)

Super Divisi : Spermatophyta (Menghasilkan biji)

Divisi : Magnoliophyta (Tumbuhan berbunga)

(22)

commit to user

Famili : Fabaceae (suku polong-polongan)

Genus : Medicago

Spesies : Medicago sativa L.

Nama umum : Alfalfa, buffalo herb, lucerne, purple medic, jatt,

kaba yonca, mielga, mu su, sai pi li ka, dan yonja.

(Plantamor, 2008; Rahmayanti dan Sitanggang, 2008)

Alfalfa merupakan tanaman kacang-kacangan yang tumbuh di

berbagai kondisi iklim dengan kemampuan adaptasi cukup baik,

sehingga tersebar di berbagai belahan dunia. Tanaman Alfalfa dapat

hidup tiga hingga 12 tahun, tergantung varietas dan iklim di mana

tanaman itu hidup. Tingginya bisa mencapai satu meter, memiliki akar

yang sangat panjang hingga mencapai 4,5 meter (Astawan, 2008).

Alfalfa (Medicago sativa L.) termasuk golongan famili fabaceae

yang ditandai dengan adanya bintil-bintil akar akibat asosiasi dengan

bakteri Rhizobium sp sehingga mampu memfiksasi nitrogen atmosfer

secara efektif. Hasil penelitian di luar negeri telah berhasil

membuktikan berbagai zat yang terkandung di dalam tanaman Alfalfa

tersebut. Kandungan protein tanaman Alfalfa yang tinggi dan klorofil

tinggi, sampai empat kali lipat dibandingkan dengan tanaman sayuran

yang lain, sehingga sangat bermanfaat untuk meningkatkan kesehatan

(23)

commit to user

 

Gambar 1. Tanaman Alfalfa (Rahmayanti dan Sitanggang, 2008)

b. Kandungan Alfalfa

Alfalfa dikenal sebagai salah satu tumbuhan dengan kandungan

gizi sangat tinggi. Kandungan kalsium, klorofil, karoten, dan vitamin K

yang cukup tinggi, menjadikan alfalfa sebagai salah satu suplemen yang

sering dikonsumsi manusia. Seluruh bagian tanaman ini mengandung

komponen yang bersifat fungsional bagi tubuh, seperti saponin, sterol,

flavonoid, kumarin, alkaloid, vitamin, asam amino, gula, protein,

mineral, dan komponen gizi lainnya. Selain itu juga mengandung serat

(dietary fiber) dalam jumlah cukup banyak dan dapat berfungsi sebagai

antikolesterol (Astawan, 2008). Salah satu komponen paling dominan

adalah saponin yang banyak ditemukan pada bagian daun Alfalfa

(Parman dan Harnina, 2008). Komponen saponin pada Alfalfa

mencapai 2-3 persen. Penelitian pada hewan percobaan terdahulu

menunjukkan bahwa saponin bisa membantu menurunkan kadar

(24)

commit to user

11  

 

Keunggulan lain dari daun Alfalfa yaitu memiliki kandungan

vitamin dan mineral cukup lengkap. Vitamin yang terkandung dalam

Alfalfa adalah vitamin A, thiamin (vitamin B1), riboflavin (vitamin

B2), niasin (vitamin B3), vitamin B5, vitamin B6, vitamin C, vitamin

K, dan asam folat. Dan mineral unggulan, yakni kalsium, besi,

magnesium, fosfor, tembaga, dan seng. Kandungan gizi tersebut dapat

dilihat pada tabel 1.

Tabel 1. Kandungan Gizi dalam Satu Tanaman Alfalfa (Astawan, 2008)

Zat Gizi Kadar

Klorofil berasal dari bahasa Yunani, chloros (hijau kekuningan)

dan phyllon (daun). Klorofil pertama kali didokumentasikan oleh Palletier

dan Caventow dan diisolasi oleh Sorby pada tahun 1873 (Vargas dan

Lopez, 2003). Secara struktural, klorofil merupakan porfirin yang

mengandung cincin dasar tetrahidrol, di mana keempat cincin berikatan

(25)

commit to user

 

dekat dengan cincin pirol ketiga. Pada cincin keempat, subtituen asam

propionat diesterifikasi oleh gugus fitol, suatu diterpen alkohol

(C20H39OH), yang bersifat hidrofobik. Jika gugus ini dihilangkan dari

struktur intinya maka klorofil berubah menjadi turunannya yang bersifat

hidrofilik (Gross, 1991).

Klorofil adalah pigmen utama berwarna hijau pada semua

makhluk hidup yang mampu melakukan fotosintesis. Klorofil terletak

dalam badan-badan plastid yang disebut kloroplas (Clydesdale dan

Francis, 1976). Klorofil dibagi menjadi 2 jenis, yaitu klorofil a dan klorofil

b. Kedua bentuk ini identik, kecuali klorofil a mempunyai suatu gugus

metil pada C-3 dari cincin II dan klorofil b mempunyai suatu gugus formil

pada posisi itu (Amstrong, 1995). Struktur utama dari klorofil adalah

cincin porfirin yang menyerupai heme pada hemoglobin (gambar 2), hanya

saja atom sentral pada klorofil adalah magnesium, sedangkan pada heme

adalah besi (Jane, 2005).

Klorofil alami bersifat lipofilik (larut lemak) karena keberadaan

gugus fitolnya. Hidrolisis dengan asam atau klorofilase terhadap gugus

tersebut akan mengubah klorofil menjadi turunannya yang larut air

(hidrofilik) antara lain klorofilid dan klorofilin. Klorofil alami, seperti

klorofil-a dan klorofil-b, bersifat lipolifik karena keberadaan gugus

fitolnya (C20H39OH). Hidrolisis terhadap gugus tersebut akan mengubah

(26)
(27)

commit to user

 

4. Peranan Tumbuhan Alfalfa (Medicago sativa) dalam Proses

Penurunan Kadar Kolesterol LDL

Berikut beberapa senyawa-senyawa fitokimia yang terkandung

dalam tumbuhan Alfalfa yang dapat menurunkan kadar kolesterol LDL:

a. Saponin

Menurut Oleszek (2000) saponin pada tumbuhan Alfalfa memiliki

kemampuan mengikat kolesterol diet dan membatasi penyerapannya,

selain itu saponin Alfalfa meningkatkan ekskresi asam empedu dan

meningkatkan konversi kolesterol menjadi asam empedu.

b. Klorofil

Klorofil mampu menstimulasi fungsi hati untuk menurunkan kadar

kolesterol darah dengan cara meningkatkan jumlah dan aktivitas reseptor

LDL di hati dan sel, serta meningkatkan ekskresi asam empedu,

menurunkan kadar renin dan melebarkan pembuluh darah sehingga tidak

terjadi penyumbatan pembuluh darah oleh lemak (Limantara, 2009;

Mayes, 2003a). Klorofil terbukti mempunyai aktivitas biologis sebagai

antioksidan yang dapat melindungi kolesterol LDL agar tidak mudah

teroksidasi (Limantara, 2009; Endang, 2007).

Penurunan kadar LDL berhubungan dengan penurunan kadar total

kolesterol. Hal ini karena sekitar 65% total kolesterol adalah LDL.

Mekanisme penurunan LDL diduga karena adanya hambatan terhadap

(28)

commit to user

15  

 

katabolisme LDL untuk pembentukan asam empedu, sehingga kadar

LDL menjadi rendah (Muchtadi et al., 1993).

c. Flavonoid

Sebagai antioksidan flavonoid akan melindungi LDL kolesterol

hingga tidak teroksidasi oleh radikal bebas (Buhler dan Cristobal, 2000).

Selain sebagai antioksidan flavonoid juga dapat menurunkan kadar

kolesterol darah dengan cara meningkatkan ekskresi asam empedu

(Carvajall-Zarrabal et al., 2005).

d. Fitosterol

Berbagai penelitian menunjukkan asupan fitosterol berbanding

terbalik dengan jumlah kolesterol dalam darah. Peningkatan asupan

fitosterol akan meningkatkan penggunaan betakaroten untuk membentuk

protein yang diperlukan pada proses metabolisme tubuh serta

menurunkan kadar kolesterol LDL. Mekanismenya yaitu dengan

menurunkan kelarutan kolesterol dalam fase minyak dan menekan

reabsorpsi asam empedu (Ikeda dan Sugano, 1998).

e. Serat

Serat mempunyai mekanisme penurunan kolesterol darah sebagai

berikut: 1) peningkatan asam empedu di dalam usus halus yang

menyebabkan meningkatnya ekskresi asam empedu fekal; 2) penurunan

absorpsi lemak dan kolesterol; 3) penurunan laju insulin serum sehingga

(29)

commit to user

 

5. Tikus Putih (Rattus novergicus)

Tikus putih jantan dapat digunakan sebagai hewan percobaan

karena tikus putih jantan dapat memberikan hasil penelitian yang lebih

stabil. Tikus putih jantan tidak dipengaruhi oleh adanya siklus menstruasi

dan kehamilan (hormonal) seperti pada tikus putih betina. Tikus putih

jantan juga mempunyai kecepatan metabolisme yang lebih cepat dan

kondisi biologi yang lebih stabil dibanding dengan tikus putih betina

(Sugiyanto, 1995).

Tikus putih sebagai hewan percobaan relatif resisten terhadap

infeksi dan sangat cerdas. Tikus putih tidak begitu bersifat fotofobik

seperti halnya mencit (Mus musculus) dan kecenderungan untuk

berkumpul dengan sesamanya tidak begitu besar. Aktivitasnya tidak

terganggu oleh adanya manusia di sekitarnya. Tikus Laboratorium jantan

jarang berkelahi seperti mencit jantan. Tikus dapat tinggal sendirian dalam

kandang dan hewan ini lebih besar dibanding dengan mencit. Sehingga,

untuk percobaan laboratorium tikus putih lebih menguntungkan daripada

mencit (Mangkoewidjojo, 1988).

6. PTU (Propiltiourasil)

Tikus relatif resisten terhadap perubahan profil lipid karena tikus

cenderung hipertiroid. Hormon tiroid akan mengaktifkan hormon sensitif

lipase sehingga proses katabolisme lipid dalam tubuh tikus tinggi.

(30)

commit to user

17  

 

hiperkolesterolemik dipermudah dengan menurunkan aktivitas hormon

tiroid tikus putih. Pemberian Propiltiourasil (PTU) yang dicampur air

minum tikus secara ad libitum dapat menurunkan produksi hormon tiroid

sehingga kondisi hiperkolesterolemia mudah tercapai (Midian, 1993).

Propiltiourasil (PTU) adalah zat kimia yang dapat menekan

aktivitas kelenjar tiroid, berupa tablet yang dihaluskan dan dilarutkan

dalam air. Propiltiourasil diberikan pada tikus melalui air minumnya. Air

minum dicampur dengan PTU sehingga didapatkan konsentrasi PTU

adalah 0,01%, artinya dalam satu liter air terlarut 100 mg PTU. Air minum

tersebut disediakan dalam tempat air minum tikus dan diberikan ad libitum

(31)

commit to user

 

B. Kerangka Pemikiran

 

C. Hipotesis

Klorofil tumbuhan Alfalfa (Medicago sativa L.) memiliki efek

menurunkan kadar kolesterol LDL tikus putih (Rattus norvegicus).

Meningkatkan ekskresi as.empedu Menghambat

reabsorpsi as.empedu 

Meningkatkan jumlah dan aktivitas reseptor LDL di hati dan sel

Meningkatkan Katabolisme LDL

Penurunan Kadar kolesterol LDL

Alfalfa

(32)

commit to user

19

BAB III

METODE PENELITIAN

A. Jenis Penelitian

Penelitian ini bersifat eksperimental laboratorik dengan desain

penelitian Pretest and PosttestControl Group Design (Pratikya, 2008).

B. Lokasi Penelitian

Penelitian dilakukan pada tanggal 31 Mei sampai dengan tanggal 28

Juni 2010 di Laboratorium Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta.

C. Subyek Penelitian

Subyek penelitian ini adalah tikus putih (Rattus norvegicus), jantan,

strain Wistar, usia kurang lebih 3 bulan dengan berat badan ± 200 gram.

D. Teknik Sampling

Pemilihan sampel dipilih secara random sederhana (simple random

sampling) dengan pengundian dan besar sampel sebanyak 24 ekor, yang

dibagi dalam empat kelompok (satu kelompok kontrol dan tiga kelompok

perlakuan). Adapun cara perhitungan besar sampel yang dibutuhkan dengan

rumus Federer, sebagai berikut (Arkerman, 2006) :

(33)

commit to user

  Ket : n = jumlah tikus per kelompok

t = jumlah kelompok

(n-1) (t-1) > 15 Æ (t = 4)

(n-1) (4-1) > 15

(n-1) (3) > 15

3n-3 > 15 Æ 3n > 18 Æ n = 6 ekor

Dengan dasar ini, didapatkan jumlah tikus putih per kelompok adalah

6 ekor. Namun, untuk mengantisipasi jika terdapat tikus yang mati di tengah

percobaan berlangsung, maka peneliti menyediakan 32 ekor tikus dengan 8

ekor tikus sebagai cadangan.

E. Identifikasi Variabel Penelitian

1. Variabel Bebas : Dosis klorofil Alfalfa (Medicago sativa L.)

2. Variabel Terikat : Kadar LDL pada tikus putih (Rattus norvegicus)

3. Variabel Perancu

a.Terkendali

1) Makanan dan minuman

2) Karakteristik tikus putih (Rattus norvegicus) : galur/strain, umur,

jenis kelamin, dan berat badan

b.Tidak Terkendali

1) Kondisi psikologis tikus (dipengaruhi lingkungan sekitar)

(34)

commit to user

21  

 

F. Definisi Operasional Variabel

1. Variabel Bebas

Dosis Klorofil

Klorofil yang digunakan dalam penelitian berbentuk serbuk

Klorofil dari tumbuhan Alfalfa (Medicago sativa L.), diperoleh dari High

Valley Manufacturing Sdn. Bhd., Selangor, Malaysia. Klorofil diberikan

pada subyek penelitian dengan mencampurkan serbuk klorofil dengan air

dan diberikan per oral secara sonde lambung.

Dosis klorofil untuk terapi adalah 100 mg/kg BB/hari (Limantara,

2009). Faktor konversi manusia dengan berat badan 70 kg ke tikus putih

dengan berat badan 200 gr adalah 0,018 (Suhardjono, 1995; lihat

Lampiran A), sehingga dosis satu kali pemberian klorofil pada tikus

adalah 0,018 x 100 = 1,8 mg/200 gr BB tikus.

Selanjutnya untuk mengetahui dosis yang efektif dalam penurunan

kadar kolesterol darah, tikus putih dikelompokkan ke dalam empat

kelompok perlakuan, sebagai berikut :

Kelompok I : Dosis 0 mg (kelmpok kontrol)

Kelompok II : Dosis 1,8 mg/200 gr BB/hari (Dosis 1x)

Kelompok III : Dosis 2,7 mg/200 gr BB/hari (Dosis 1,5x)

Kelompok IV : Dosis 3,6 mg/200 gr BB/hari (Dosis 2x)

(35)

commit to user

 

2. Variabel Terikat

Kadar Low Density Lipoprotein (LDL)

Kadar LDL darah hewan uji diukur dengan alat spectrophotometer,

dilakukan 2 kali yaitu sebelum dan sesudah pemberian perlakuan setelah

subyek dipuasakan selama 12 jam dengan satuan mg/dl. Pengukuran

dilakukan dengan mengambil darah tikus melalui sinus orbitalis dengan

pipa mikrohematokrit lalu ditampung dalam tabung sentrifuge. Darah

dipusingkan selama 10-15 menit dengan kecepatan 3000 rpm sehingga

didapatkan serum darah untuk diperiksa kadar LDL darahnya. Sampel

serum 10 µL ditambah reagen R1 1000 µL sebagai larutan standar,

diinkubasi selama 10 menit pada suhu 370 Celcius. Kemudian

dibandingkan dengan larutan blanko (kit-Reagen 1000 µL dicampur

dengan 10 µL aquades). Warna hasil antara sampel dan reagen diperiksa

absorbansinya dengan spectrophotometer stardust pada panjang

gelombang 546 nm, kemudian dibandingkan dengan warna reagent

blanko. Lalu hasil absorbansinya dibaca pada panjang gelombang 546 nm

dalam waktu kurang dari 60 menit. Proses pengukuran kadar kolesterol

LDL darah dilakukan di Laboratorium Farmasi Universitas Setia Budi

Surakarta.

(36)

commit to user

23  

 

3. Variabel Terkendali

a. Pakan

Pakan yang digunakan ada dua macam :

1) Pakan Hiperkolesterolemia

Pakan yang terbuat dari campuran 5 ml kuning telur itik, 10

ml minyak babi, 1 ml minyak kelapa, dan 0,1 gram serbuk

kolesterol (Phyto Medica, 1993). Pakan hiperkolesterolemik

diberikan sebanyak 2,5 ml. Hal ini memenuhi syarat dari volume

oral maksimum tikus putih yaitu sebesar 5 ml (Lampiran B). Pakan

hiperkolesterolemik diberikan setelah masa adaptasi selama 7 hari

dan juga pada masa perlakuan dengan klorofil selama 21 hari.

Pemberian pakan hiperkolesterolemik sebanyak dua kali sehari

secara oral menggunakan sonde lambung.

2) Pakan Biasa/Standar

Pakan yang digunakan adalah pakan buatan yang berupa

pelet BR-2 yang diproduksi oleh PT. Sentral Proteinaprima,

Surabaya.

b. Minuman

Minuman yang diberikan diperoleh dari air PDAM. Air minum

tersebut dicampur dengan PTU sehingga didapatkan konsentrasi PTU

(37)

commit to user

 

c. Faktor Genetik

Faktor genetik/galur yang dimaksud di sini adalah faktor genetik

Rattus norvegicus. Hal ini diatasi dengan pemilihan subyek penelitian

yang berasal dari galur yang sama (galur Wistar) dan menggunakan

sistem randomisasi sehingga diharapkan distribusi dari faktor genetik

ini merata pada tiap kelompok penelitian.

d. Umur, Jenis Kelamin dan Berat Badan

Umur merupakan variabel perancu yang dapat dikendalikan

dengan cara digunakan tikus putih (Rattus norvegicus) berumur 3

bulan untuk membuat sampel homogen dan menghindari peningkatan

kolesterol LDL darah karena faktor umur.

Penelitian ini menggunakan tikus putih (Rattus norvegicus) jantan

supaya sampel bersifat homogen serta menghindari adanya pengaruh

hormon esterogen. Hormon esterogen pada tikus betina dapat

berpengaruh terhadap penurunan kadar kolesterol total darah.

Berat badan akan mempengaruhi dosis klorofil yang digunakan.

Berat badan dapat dikendalikan dengan cara menggunakan tikus putih

(Rattus norvegicus) yang beratnya berkisar antara 189-210 gram (tabel

2).

4. Variabel Tidak Terkendali

a. Kondisi Psikologis Tikus

Kondisi psikologis tikus dapat dipengaruhi oleh pemberian klorofil

(38)

commit to user

25  

 

dapat dikurangi dengan adanya waktu adaptasi sebelum percobaan dan

pemisahan subyek penelitian dalam kandang yang terpisah, di mana

satu kelompok perlakuan diberi satu kandang.

b. Hormon dan Penyakit Hati

Penyakit hati dapat menimbulkan kelainan pada kadar kolesterol.

Penyakit hati dan faktor hormonal pada tikus merupakan variabel yang

tidak sepenuhnya dapat dikendalikan karena sulitnya pendeteksian dini

dan membutuhkan pemeriksaan yang membutuhkan biaya besar.

Namun, untuk mengurangi pengaruh faktor penyakit hati dapat dipilih

(39)

commit to user

 

G. Rancangan Penelitian

Tikus putih dikelompokkan secara random

Klpk. I (Kontrol) 

8 ekor 

Diinduksi pakan 

hiperkolesterolemik 

7  hari 

Kelompok III 

8 ekor 

Diinduksi pakan 

hiperkolesterolemik 

7 hari 

Kelompok IV 

8 ekor 

Diinduksi pakan 

hiperkolesterolemik 

7 hari 

Kelompok II 

8 ekor 

Diinduksi pakan 

hiperkolesterolemik 

Klorofil dosis 

 1,8 mg/200 gr BB

Perlakuan 21 hari

Hiperkolesterolemia  

+  Klorofil dosis  

2,7 mg/200 gr BB

Perlakuan 21 hari 

Hiperkolesterolemia 

+  Klorofil dosis  

3,6 mg/200 gr BB 

Dipuasakan 12 

jam 

Dipuasakan 12 

jam

Dipuasakan 12 

jam

Dipuasakan 12 

jam

Analisis Statistik 

Dipuasakan 12 

jam

Dipuasakan 12 

jam 

Dipuasakan 12 

jam 

Dipuasakan 12 

(40)

commit to user

27  

 

H.Alat dan Bahan Penelitian

Alat yang digunakan :

1. Kandang hewan uji

2. Timbangan (Neraca Analitis Elektrik)

3. Tabung sentrifugasi

4. Pipa mikrohematokrit

5. Spuit injeksi/canul

6. Alat pencekok oral/sonde lambung

7. Pipet ukur

8. Gelas ukur

9. Pengaduk

10.Rak tabung reaksi

11.Sentrifuge

12.Spectrophotometer Stardust

Bahan yang digunakan :

1. Pakan buatan pelet BR-2

2. Pakan hiperkolesterolemia (serbuk kolesterol, kuning telur itik,

minyak babi, minyak kelapa)

3. Air minum ditambah PTU (Propiltiourasil) 0,01%

(41)

commit to user

 

I. Cara Kerja

Langkah 1 : Tikus putih sebanyak 32 ekor diadaptasikan selama 1

minggu. Dengan diberi pakan berupa pelet standar BR-2. Subyek

penelitian dikelompokkan secara random.

Langkah 2 : Subyek penelitian dibagi dalam 4 kelompok

masing-masing 8 ekor. Kelompok kontrol (I), kelompok II, III dan IV

berturut-turut sebagai kelompok perlakuan 1, 2 dan 3.

Langkah 3 : Kemudian tikus yang telah dikelompokkan diinduksi

pakan hiperkolesterolemik selama 7 hari. Pakan hiperkolesterolemik

diberikan secara oral menggunakan sonde lambung dua kali sehari pada

pukul 07.00 dan pada pukul 16.00, masing-masing sebanyak 2,5 ml.

Langkah 4 : Pada hari ke-8 semua subyek diambil darahnya untuk

pemeriksaan kadar LDL darah pretest. Semua tikus dipuasakan selama 12

jam sebelum diambil darahnya, dengan air minum tetap diberikan. Hal ini

dilakukan untuk memudahkan pengambilan darah guna pengukuran kadar

LDL.

Langkah 5 : serbuk klorofil dicampur dengan air dan diberikan secara

oral menggunakan sonde lambung dua kali sehari pada pukul 08.00 dan

pukul 17.00. Dosis klorofil yang diberikan terbagi menjadi 3 dosis

berturut-turut yaitu : 1,8 mg; 2,7 mg; 3,6 mg/200 gr BB untuk kelompok

II, III dan IV.

(42)

commit to user

29  

 

Kelompok I (Kontrol) : diinduksi pakan hiperkolesterolemik 2,5 ml dua

kali sehari selama tiga minggu.

Kelompok II, III dan IV: ketiganya diinduksi pakan hiperkolesterolemik

2,5 ml dua kali sehari dan berturut-turut diberi

klorofil 1,8 mg, 2,7 mg dan 3,6 mg dua kali

sehari secara oral dengan menggunakan sonde

lambung selama tiga minggu. Antara pemberian

pakan hiperkolesterolemik dengan pemberian

klorofil diberi jeda 1 jam.

Langkah 7 : Setelah 3 minggu, semua subyek penelitian diambil darahnya

untuk pemeriksaan kadar LDL darah posttest. Sebelumnya subyek

dipuasakan dulu selama 12 jam, dengan air minum tetap diberikan. Hal ini

dilakukan untuk memudahkan pengambilan darah guna pengukuran kadar

LDL.

Langkah 8 : Kadar LDL diukur dengan metode langsung

menggunakan alat spectrophotometer stardust.

Langkah 9 : Kadar LDL darah tiap kelompok ditabulasi dan dianalisis.

J. Teknik Analisis Data

Data yang diperoleh dari penelitian dianalisis secara statistik dengan

uji ANOVA (Analysis of Varians) dilanjutkan uji komparatif LSD Post Hoc

Test dengan derajat kemaknaan α = 0,05. Jika data tidak memenuhi syarat

(43)

commit to user

 

sama meskipun telah ditransformasi, digunakan uji alternatifnya yaitu uji

Kruskal-Wallis untuk membandingkan perbedaan mean lebih dari dua

kelompok. Analisis, dilanjutkan dengan uji Mann-Whitney, untuk

membandingkan perbedaan mean antarkelompok menggunakan program

(44)

commit to user

31

BAB IV

HASIL PENELITIAN

A. Hasil Penelitian

Penelitian ini menggunakan 32 ekor tikus putih (Rattus norvegicus)

strain Wistar, jantan, berumur ± 3 bulan dengan berat badan ± 200 gram.

Berat badan tikus putih yang digunakan sebagai sampel adalah berkisar antara

189 sampai dengan 210 gram. Adapun rerata berat badan tikus dapat dilihat

dalam tabel berikut :

Tabel 2. Tabel Rerata Berat Badan Tikus Putih Sebelum Diberi Perlakuan

Kelompok N Rerata Berat Badan (g) + SD

I 8 196 + 4,56

II 8 197,5 + 4,95

III 8 198 + 3,54

IV 8 199,5 + 1,06

Hasil uji statistik ANOVA untuk berat badan tikus putih sebelum diberi

perlakuan menunjukkan nilai p = 0,355, oleh karena p >0,05 maka dapat

disimpulkan bahwa perbedaan berat badan antara keempat kelompok tidak

bermakna.

Pengukuran kadar kolesterol LDL dilakukan sebanyak dua kali, yaitu

sebelum diberi perlakuan (pretest) dan setelah diberi perlakuan (posttest).

Hasil pengukuran kedua kadar kolesterol LDL darah tikus putih (Rattus

(45)
(46)

commit to user

33  

 

efektivitas pemberian klorofil dari tumbuhan Alfalfa dalam menurunkan

kadar kolesterol LDL darah dan diharapkan dapat diketahui dosis mana yang

paling efektif dalam menurunkan kadar kolesterol LDL darah. Untuk hasil

lebih lengkapnya terdapat pada lampiran F.

B. Analisis Data

Analisis data hasil penelitian yang telah diperoleh tersebut diuji statistik

dengan bantuan programSPSS for Windows Versi 17.0.

1. Uji Normalitas

Dari data tersebut dilakukan uji normalitas (test of normality)

untuk mengetahui sebaran data dari penelitian ini menggunakan uji

nonparametrik Shapiro-Wilk pada program SPSS for Windows Versi 17.0

dengan nilai signifikasi (p) >0,05. Uji Shapiro-Wilk ini digunakan karena

jumlah sampelnya yang kurang dari 50 (Dahlan, 2008).

Hasil uji normalitas pretest dan posttest menunjukkan nilai

signifikansi (p) pada kelompok I (kontrol) sebesar 0,028 dan 0,022;

kelompok II sebesar 0,216 dan 0,940; kelompok III sebesar 0,178 dan

0,985; serta kelompok IV sebesar 0,000 dan 0,085. Dari data tersebut

terlihat terdapat perbedaan pada keempat kelompok untuk tiap

pengukuran. Hasil uji normalitas pada kelompok II, III dan IV

menunjukkan nilai p >0,05 sehingga dapat disimpulkan bahwa populasi

berdistribusi normal, namun pada kelompok I (kontrol) menunjukkan nilai

(47)

commit to user

 

2. Uji Homogenitas

Hasil uji homogenitas varians menunjukkan nilai signifikansi (p)

data pretest dan posttest sebesar 0,241 dan 0,000, nilai p data selisih

(penurunan) kadar kolesterol LDL sebesar 0,011. Hasil nilai signifikansi

(p) untuk pretest saja yang memenuhi syarat p >0,05, sedangkan untuk

posttest dan selisih kadar kolesterol LDL tidak memenuhi syarat yaitu p

<0,05. Dapat disimpulkan bahwa variansi data tidak sama.

Karena tidak memenuhi syarat uji ANOVA dalam distribusi dan

homogenitas variansnya, sehingga data yang diperoleh dianalisis secara

statistik menggunakan uji alternatifnya yaitu Kruskall-Wallis.

3. Uji Kruskall-Wallis

Uji Kruskall-Wallis ini merupakan uji nonparametrik untuk

membandingkan perbedaan mean lebih dari dua kelompok dengan

distribusi data yang tidak normal (Dahlan, 2008).

Hasil uji Kruskall-Wallis diperoleh nilai signifikansi (p) sebesar

0,001. Nilai p= 0,001 (p <0,05), maka dapat disimpulkan bahwa terdapat

perbedaan bermakna dari kadar kolesterol LDL darah di antara keempat

kelompok dalam penelitian ini. Hasil uji statistik selengkapnya dapat

dilihat pada lampiran F.

4. Uji Mann-Whitney

Untuk mengetahui perbedaan mean antarkelompok tersebut

dilakukan uji Post Hoc dengan batas signifikansi (p) <0,05. Pada

(48)

commit to user

35  

 

kelompok menunjukkan variansi yang tidak sama pada uji homogenitas

varians (Dahlan, 2008). Hasil uji Post Hoc bermakna menunjukkan adanya

perbedaan mean penurunan kadar kolesterol LDL yang signifikan serta

adanya perbedaan pengaruh antarkelompok yang dibandingkan tersebut.

Dengan melihat hasil analisis tersebut peneliti dapat melihat terdapatnya

perbedaan penurunan kadar kolesterol LDL darah.

Berdasarkan perhitungan uji Mann-Whitney diperoleh perbedaan

mean atau rerata penurunan kadar kolesterol LDL darah yang bermakna

pada kelompok I (kontrol) terhadap kelompok II, kelompok III dan

kelompok IV; serta untuk kelompok II terhadap kelompok III dan

kelompok IV. Sedangkan kelompok III terhadap kelompok IV tidak

terdapat perbedaan bermakna. Data hasil perhitungan uji Mann-Whitney

antarkelompok dapat dilihat pada tabel 4.

Tabel 4.Hasil Uji Mann-Whitney Antarkelompok

Kelompok p (α = 0,05) Kemaknaan

I dan II 0,001 Bermakna

I dan III 0,006 Bermakna

I dan IV 0,006 Bermakna

II dan III 0,014 Bermakna

II dan IV 0,002 Bermakna

(49)

commit to user

36

BAB V

PEMBAHASAN

Hasil uji Kruskall-Wallis data pengukuran kadar kolesterol LDL darah

setelah pemberian perlakuan (posstest) didapatkan nilai p = 0,001 , sehingga dapat

disimpulkan terdapat perbedaan rerata kadar kolesterol LDL darah yang signifikan

secara statistik di antara keempat kelompok hewan coba. Sedangkan hasil uji

Mann-Whitney menunjukkan terdapat perbedaan yang bermakna antara kelompok

I dengan kelompok II, III dan IV serta kelompok II dengan kelompok III dan IV

setelah pemberian perlakuan (posttest), namun antara kelompok III dengan IV

tidak terdapat perbedaan yang bermakna (tabel 4).

Hasil pengukuran kadar kolesterol LDL darah tikus putih yang tercantum

pada tabel 3 maupun yang digambarkan pada gambar 3, menunjukkan adanya

penurunan kadar kolesterol LDL darah pada kelompok yang diberikan perlakuan

klorofil dari tumbuhan Alfalfa (kelompok II, III dan IV), dapat dikatakan

pemberian klorofil dari tumbuhan Alfalfa dapat mempengaruhi kadar LDL darah

tikus putih. Adapun hasil perhitungan penurunan yang bermakna terjadi pada

kelompok II (klorofil dosis 1,8 mg/200 gr BB) dengan rerata penurunan sebesar

112,67 mg/dl. Sedangkan untuk kelompok III (klorofil dosis 2,7 mg/200 gr BB)

dan IV (klorofil dosis 3,6 mg/200 gr BB) masing-masing rerata penurunannya

sebesar 103,85 mg/dl dan 105,97 mg/dl. Hasil analisis tersebut menunjukkan

(50)

commit to user

37  

 

kadar kolesterol LDL darah tikus putih, sehingga penambahan/peningkatan dosis

tidak berpengaruh secara bermakna terhadap kolesterol LDL darah tikus putih.

Adapun efek penurunan kadar kolesterol LDL pada tumbuhan Alfalfa

tersebut didasarkan pada kandungan klorofilnya empat kali lebih banyak

dibanding tumbuhan lain (Parman dan Hernina, 2008). Efek penurunan kadar

kolesterol LDL ini sesuai dengan hasil penelitian sebelumnya yang dilakukan oleh

Alsuhendra et al. (2003) yang menunjukkan konsumsi klorofil yang berasal dari

daun singkong secara nyata menurunkan total kolesterol dan LDL serum pada

kelinci New Zealand White jantan setelah 4 minggu diintervensi. Penelitian ini

juga didukung oleh Crayhon (2009) yang mengatakan bahwa klorofil pada

Chlorella (sejenis tumbuhan alga) telah terbukti dapat menurunkan kadar

kolesterol pada manusia. Dalam penelitian ini mekanisme penurunan kadar LDL

diduga karena adanya penghambatan terhadap reabsorpsi asam empedu oleh

klorofil yang mengakibatkan peningkatan katabolisme LDL untuk pembentukan

asam empedu (Muchtadi et al., 1993). Ferruzzi et al. (2002) mengatakan bahwa

klorofil termasuk senyawa porfirin yang di mana mempunyai kemampuan dalam

mengikat asam empedu.

Dalam penelitian ini hubungan LDL dengan total kolesterol akan bersifat

searah karena 65% kolesterol berada dalam bentuk LDL, artinya jika kolesterol

turun LDL juga turun. Hal ini terjadi karena terhambatnya atau terganggunya

proses penyerapan kolesterol di usus dan ekskresi asam empedu lebih besar. Oleh

karena asam empedu terbuat dari kolesterol, maka rangsangan untuk ekskresi

(51)

commit to user

 

menurunkan total kolesterol dan kadar LDL plasma. Kemungkinan lain penurunan

kadar LDL terjadi karena penurunan sintesis LDL itu sendiri dan penginduksian

reseptor hepatik dalam hal ini reseptor LDL, akibatnya banyak LDL yang

ditangkap reseptor hepatik sehingga konsentrasinya dalam darah menurun

(Muchtadi et al., 1993; Mayes, 2003b; Guyton dan John, 2008).

Terdapat hubungan kausal antara klorofil dari tumbuhan Alfalfa dengan

kadar kolesterol LDL darah yang menunjukkan bahwa klorofil dari tumbuhan

Alfalfa mempunyai potensi sebagai alternatif terapi yang dapat mencegah

(52)

commit to user

 

BAB VI

SIMPULAN DAN SARAN

A. SIMPULAN

Hasil penelitian ini menunjukkan pemberian klorofil dari tumbuhan

Alfalfa (Medicago sativa L.) mampu menurunkan kadar kolesterol LDL darah

secara bermakna pada tikus putih (Rattus norvegicus) strain Wistar model

hiperkolesterolemia. Pemberian klorofil dari tumbuhan Alfalfa dengan dosis

1,8 mg; 2,7 mg dan 3,6 mg per 200 gr BB mampu menurunkan kadar

kolesterol LDL darah (112,67 mg; 103,85 mg dan 105,97 mg per dl).

B. SARAN

1. Perlu dilakukannya penelitian lebih lanjut pada manusia agar dapat

diketahui pengaruh klorofil dari tumbuhan Alfalfa terhadap kadar LDL

darahnya.

2. Perlu dipertimbangkan budidaya tumbuhan Alfalfa di Indonesia, agar

tumbuhan ini lebih dikenal dan mudah didapat oleh masyarakat sebagai

alternatif terapi pencegahan atherosklerosis dan menurunkan kolesterol,

Figure

Gambar 1. Tanaman Alfalfa .................................................................

Gambar 1.

Tanaman Alfalfa ................................................................. p.11
Tabel  1. Jumlah Mineral dan Vitamin dalam Satu  Tanaman Alfalfa ...

Tabel 1.

Jumlah Mineral dan Vitamin dalam Satu Tanaman Alfalfa ... p.12
Gambar 1. Tanaman Alfalfa (Rahmayanti dan Sitanggang, 2008)

Gambar 1.

Tanaman Alfalfa (Rahmayanti dan Sitanggang, 2008) p.23
Tabel 1. Kandungan Gizi dalam Satu Tanaman Alfalfa (Astawan, 2008)

Tabel 1.

Kandungan Gizi dalam Satu Tanaman Alfalfa (Astawan, 2008) p.24
Tabel 2. Tabel Rerata Berat Badan Tikus Putih Sebelum Diberi Perlakuan

Tabel 2.

Tabel Rerata Berat Badan Tikus Putih Sebelum Diberi Perlakuan p.44
Tabel  4. Hasil Uji Mann-Whitney Antarkelompok

Tabel 4.

Hasil Uji Mann-Whitney Antarkelompok p.48

References

Scan QR code by 1PDF app
for download now

Install 1PDF app in