• Tidak ada hasil yang ditemukan

Pengaruh Pemberian Cahaya dan Peranan Glandula Pinealis terhadap Alat dan Daya Reproduksi Itik Alabio (Anas platyrynchos borneo)

N/A
N/A
Protected

Academic year: 2017

Membagikan "Pengaruh Pemberian Cahaya dan Peranan Glandula Pinealis terhadap Alat dan Daya Reproduksi Itik Alabio (Anas platyrynchos borneo)"

Copied!
290
0
0

Teks penuh

(1)
(2)
(3)
(4)
(5)
(6)
(7)
(8)
(9)
(10)
(11)
(12)
(13)
(14)
(15)
(16)
(17)
(18)
(19)
(20)
(21)
(22)
(23)
(24)
(25)
(26)
(27)
(28)
(29)
(30)
(31)
(32)
(33)
(34)
(35)
(36)
(37)
(38)
(39)
(40)
(41)
(42)
(43)
(44)
(45)
(46)
(47)
(48)
(49)
(50)
(51)
(52)
(53)
(54)
(55)
(56)
(57)
(58)
(59)
(60)
(61)
(62)
(63)
(64)
(65)
(66)
(67)
(68)
(69)
(70)
(71)
(72)
(73)
(74)
(75)
(76)
(77)
(78)
(79)
(80)
(81)
(82)
(83)
(84)
(85)
(86)
(87)
(88)
(89)
(90)
(91)
(92)
(93)
(94)
(95)
(96)
(97)
(98)
(99)
(100)
(101)
(102)
(103)
(104)
(105)
(106)
(107)
(108)
(109)
(110)
(111)
(112)
(113)
(114)
(115)
(116)
(117)
(118)
(119)
(120)
(121)
(122)
(123)
(124)
(125)
(126)
(127)
(128)
(129)
(130)
(131)
(132)
(133)
(134)
(135)
(136)
(137)
(138)
(139)
(140)
(141)
(142)
(143)
(144)
(145)
(146)

Kebutuhan bahan makanan a s a l ternak masih merupakan masalah nasioanal bagi pemerintah Indonesia, D a l a m hu

-

bungan i n i ternak unggas d i Indonesia mempunyai p o t e n s i dm prospek yang baik untuk dikembanglcan a g a r kebutuhan &an bahan makanan a s a l ternak dapat terpenuhi. S a l a h

s a t u ternak unggas d i Indonesia yang berpotensi dan mem-

punyai prospek yang baik untuk penyediaan daging d m te- l u r adalah ternak i t i k (Anas platyrhynchos). D a l a m p e l i

-

t a 111, s a l a h s a t u program peningkatan bahan makanan a- s a l ternak adalah melalui i n t e n s i f i k a s i ternak i t i k ( 1 ~ 1 ) yang merupakan j a l a n k e l u a r bagi pengembangan peternakan

i t i k untuk tempat-tempat t e r t e n t u , a p a b i l a c a r a t r a d i s i o

-

rial t i d a k memunglcinkan.
(147)

karena sistem t e r s e b u t merupakan s u a t u c a r a pemeliharaan i t i k yang b e r s i f a t i n d u s t r i i n t e n s i f .

Berdasarkan d a t a d a r i Biro P u s a t S t a t i s t i k yang d i

-

k u t i p o l e h L a s m i n i (1985), d i n y a t a k a n bahwa d i I n d o n e s i a p o p u l a s i i t i k t e r t i n g g i t e r d a p a t d i p u l a u Jawa, y a i f u

7.705.730 e k o r dengan produksi t e l u r p e r t a h u n sebanyak 36.062,7 t o n , yang kedua d i p u l a u Sumatra dengan jumlah 3.829.261 e k o r dengan produksi t e l u r p e r t a h u n sebanyak 17,920,9 t o n , yang k e t i g a d i p u l a u Sulawesi dengan je l a h 1.309.474 e k o r dengan produksi t e l u r p e r t a h u n seba- nyak 6.128,4 t o n , yang keempat d i p u l a u Kalimantan deng-

an jumlah 1,050.545 e k o r dengan p r o d u k s i t e l u r p e r t a h u n sebanyak 4.916,5 ton. Data d i atas menunjukkan bahwa t e r n a k i t i k mempunyai p o t e n s i cukup t i n g g i untuk dikem

-

bangkan d i I n d o n e s i a didalam menyediakan komoditi pang-

an b e r g i z i t i n g g i s e p e r t i t e l u r , Pada saat p e n e l i t i a n dan k a r y a t u l i s t e n t a n g t e r n a k i t i k l o k a l masih s e d i k i t , sehingga p e n e l i t i a n dan i n f o r m a s i d a s a r dan terapannya s e c a r s i l m i a h s a n g a t d i p e r l u k a n untuk d i p a k a i dalam p e

-

ngembangan p e t e r n a k a n i t i k l o k a l t e r s e b u t .

Berdasarkan u r a i a n s i n g k a t d i atas yang a n t a r a l a i n m e l i p u t i prospek t e r n a k i t i k s e b a g a i p e n g h a s i l t e l u r , a- danya program i n t e n s i f i k a s i t e r n & i t i k dan masih d i p e r - lukan i n f ormasi i l m i a h t e n t a n g i t i k l o k a l

,

maka p e n e l i t i

-

(148)

sumbangan i n f o r m a s i yang berguna b a g i pengembangan t e r - nak i t i k l o k a l d i I n d o n e s i a .

Chavez dan Lasmini (1978) melaporkan bahwa i t i k A l g

b i o ( ~ n a s

-

p l a t y r h y n c h o s borneo)

,

a d a l a h s a l a h s a t u j e n i s i t i k l o k a l yang merupakan i t i k p e t e l u r yang berproduksi t i n g g i d i s e r t a i s i f a t penyesuaiannya terhadap lingkungan cukup b a i k . Menurut S a s t r a d i p r a d j a e t a l , (1984), bahwa

--

p r e s t a s i p r o d u k s i i t i k Alabio h a s i l pemeliharaan i n t e n

-

sif dalam kandang i n d i v i d u a l a d a l a h mempunyai kemampuan b e r p r o d u k s i s e t i a p h a r i dalam masa yang panjang, y a i t u

31 h a r i s e c a r a b e r u r u t a n ,

Cahaya merupakan salah s a t u f a k t o r lingkungan yang t e l a h lama d i k e n a l dan d i k e t a h u i bahwa mempunyai peranan terhadap perkembangan a l a t r e p r o d u k s i , F i s k e (1941) me- l a p o r k a n bahwa cahaya d a p a t mempengaruhi dewasa kelamin dan s i k l u s b i r a h i pada t i k u s . J u l l (1958) juga melapor- kan bahwa p e n y i n a r a n pada ayam akan mempercepat t e r c a

-

p a i n y a awal p r o d u k s i t e l u r , o l e h k a r e n a ifu dalam indus-

tri p e t e r n a k a n ayam, cahaya dipergunakan untuk memperce- p a t t e r c a p a i n y a p r o d u k s i t e l u r , F a r n e r dan F o l l e t t (1966) melaporkan bahwa cahaya d a p a t merangsang perkembangan a-

1st r e p r o d u k s i pada unggas. S e l a n j u t n y a d i je l a s k a n bah- w a cahaya s e b a g a i s a l a h s a t u f a k t o r lingkungan kehidupan yang d a p a t menjadikan a l a t r e p r o d u k s i berkembang dan

(149)

bahwa pemberian cahaya d a p a t mengakibatkan penurunan ka- d a r hormon m e l a t o n i n pada t i k u s .

Hormon m e l a t o n i n (5-metoksi-N-asetil t r i p t a m i n ) , a- d a l a h hormon yang hanya t e r d i r i d a r i s a t u asam amino ya- i t u asam amino t r i p t o f a n dan hormon i n i d i s i n t e s i s o l e h Glandula p i n e a l i s , y a i t u s u a t u k e l e n j a r endokrin Yaw

t e r l e t a k d i d o r s a l otak. Menurut Altman (1973), hormon m e l a t o n i n mempunyai b e r a t molekul = 222 Dalton, larut da

-

lam p e l a r u t o r g a n i k s e p e r t i metanol a t a u e t a n o l dan mem- b e r i k a n warna b i r u dengan P-dimetilaminobensaldehid.

Dollah (1982) melaporkan bahwa s i n t e s i s hormon melatonin d i k o n t r o l o l e h nor-epinephrine dan a d r e n a l i n m e l a l u i se- r a b u t s y a r a f s i m p a t i s . Hormon melatonin mempunyai pera-

nan s e b a g a i a n t i g o n a d a l f a k t o r , y a i t u menghambat s i n t e

-

si s dan pengeluaran hormon r e p r o d u k s i y a i t u l u t e i n i z i n g - hormone (LH) ( N o r i s , 1980). Penurunan k a d a r hormon mela

-

t o n i n a k i b a t pemberian cahaya, d a p a t mempengaruhi a k t i v i

-

tas hormon r e p r o d u k s i sehingga perkembangan alat r e p r o

-

d u k s i juga dipengaruhi.

P e n e l i t i a n yang d i l a k u k a n untuk d i s e r t a s i i n i mem

-

pergunakan i t i k Alabio s e b a g a i hewan percobaan yang d i b e

-

ri p e r l a k u a n penyinaran b u a t a n , dengan lama penyinaran sebanyak empat t a r a f dan i n t e n s i t a s cahayanya sebanyak empat taraf p u l a . Kombinasi a n t a r perlakuan t e r s e b u t a-

(150)

Tujuan d a r i p e n e l i t i a n ini a d a l a h untuk mengusahakan a g a r i t i k Alabio mampu b e r p r o d u k s i l e b i h a w a l j i k a diban- dingkan dengan yang b i a s a t e r j a d i s e c a r a alami. Untuk t u

-

Juan t e r s e b u t , maka d i p e l a j a r i apakah p e r p m j a n g a n cahaya berpengaruh t e r h a d a p morfologi dan f u n g s i Glandula pinea-

l i s dan apakah a k i b a t yang d i timbulkan o l e h rangsangan c_a

-

haya terhadap Glandula p i n e a l i s berpengaruh f e r h a d a ~ a-

l a t r e p r o d u k s i .

Untuk mencapai t u j u a n d i atas, maka h i p o t e s i s disu-

sun s e b a g a i b e r i k u t :

1. Cahaya d a p a t mempengaruhi perkembangan a l a t reproduk- s i dan Glandula p i n e a l i s i t i k Alabio.

2. Perkembangan a l a t r e p r o d u k s i a k i b a t cahaya m e l i p u t i perubahan b e r a t , panjang dan t e b a l l a p i s a n d a r i s a l u r

-

an a l a t r e p r o d u k s i , sehingga rnempengaruhi b e r a t t e l u r dan a w a l p r o d u k s i l e b i h c e p a t t e r c a p a i .

3 . Perubahan yang t e r j a d i pada s e l p i n e a l o s i t yang t e r d a

-

p a t didalam Glandula p i n e a l i s , a k i b a t p e r l a k u a n penyi

-

n a r a n merupakan perubahan d a r i s i t o p l a s m a dan o r g a n e l

-

l a s e p e r t i mitokhondria dan r e t i k u l u m endoplasmik, se

-

(151)

TINJAUAN PUSTAKA

A. I t i k Alabio (Anas

-

p l a t y r h y n c h o s borneo)

K l a s i f i k a s i menurut P e t t i n g i l l (1970) a d a l a h seper- t i b e r i k u t :

K l a s : Aves

Sub-klas : Neornithes Super-order : Neognathae Order : Anseriformes

Sub-order : Anseres Family : Anatidae Sub-family : Anatinae

Genus dan : Anas p l a t y r h y n c h o s borneo s p e s i e s

I t i k Alabio d i s e b u t s e s u a i dengan nama k o t a Alabio d i p r o p i n s i Kalimantan S e l a t a n , t e r l e t a k d i daerah rawa

k i r a - k i r a 1 2 km d i s e b e l a h s e l a t a n k o t a Amuntai, a t a u k i - r a - k i r a 130 km. d i s e b e l a h u t a r a k o t a Banjarmasin, A s a l

-

u s u l yang t e p a t d a r i i t i k Alabio i n i belum d i k e t a h u i se- c a r a p a s t i .

Chavez dan Lasmini (1978) melaporkan t e n t a n g s u a t u t e o r i sementara y a i t u diduga bahwa i t i k Alabio dibawa k e

-

Kalimantan bersamaan dengan entok ( i t i k Muscovy) d a r i da

-

(152)

Robinson

- -

e t a1. (1977), kemudian Chavez dan Lasmini (1978) menjelaskan bahwa c i r i - c i r i i t i k Alabio b e t i n a berwarna t o t o $ c o k l a t , warna spekulum biru-kehijauan d i -

s e r t a i puncak k e p a l a benvarna c o k l a t kelam dan bagian a- tas d a r i b o l a mata berwarna s a n g a t c e r a h dengan g a r i s ke

-

l a m yang menyerupai a l i s mata. Paruhnya berwarna jingga kusam dengan b i n t i k h i t a m d i ujungnya dan kakinya berwar

-

n a j i n g g a p u l a .

I t i k Alabio j a n t a n , puncak kepalanya berwarna cok

-

l a t kelam mengkilap, d i s e r t a i p u t i h s e p e r t i kalung diba- g i a n depan l e h e r , d i b a g i a n d a d s berwarna c o k l a t keunguan dengan b u l u badan berwarna k e l a b u p u c a t dan c o k l a t muda, d i s e r t a i b i r u k e h i j a u a n yang mengkilap, kemudian b u l u e- kornya berwarna hitam, Paruh dan kakinya berwarna seru- p a dengan i t i k Alabio b e t i n a . Sikap badan i t i k Alabio

t i d a k s e t e g a k i t i k Tegal, akan t e t a p i tubuhnya l e b i h ge- muk dan pada umur dewasa kelamin s e k i t a r enam b u l a n , i

-

t i k Alabio b e t i n a mempunyai b e r a t badan a n t a r a 1.500 sam

-

p a i 1.600 gram.

D i d a e r a h a s a l n y a y a i t u Kalimantan S e l a t a n , i t i k A-

l a b i o d i p e l i h a r a s e c a r a t r a d i s i o n a l e k s t e n s i f o l e h p e t e r

-

nak d i d a e r a h pedalaman tanah rawa, sedangkan d i daerah t e p i rawa pemeliharaan b e r s i f a t i n d u s t r i i n t e n s i f .

Kingston

- -

e t a1. (1979) melaporkan bahwa i t i k Alabio yang d i p e l i h a r a i n t e n s i f , b e r t e l u r untulc masa yang l e b i h
(153)

Gambar 1. Gambar i t i k Alabio j a n t a n dan b e t i n a dewasa (sumber : B a l i t n a k , C i a w i ) .

A. I t i k Alabio j a n t a n dewasa warna kelam d i daerah puncak k e p a l a d&

s e r t a i warna p u t i h melingkar l e - h e r dan warna bulu ekor yang ke- hitaman den melengkung k e a t a s , merupakan o i r i - o i r i i t i k J a n t a n yang mulai t e r l i h a t s e t e l a h ber- umur empat minggu.

B. I t i k Alabio b e t i n a dengan p o s i s i b e r d i r i t i d a k t e r l a l u tegak dan warna paruh same dengan warna kc k i s e r t a bulu b e r b i n t i k o o k l a t

(154)
(155)

Samosir dan Simanjuntak (1984) melaporkan adanya ke

-

untungan pemeliharaan itik secara intensif jika diban-

dingkan dengan pemeliharaan secara ekstensif dan semi-in

-

tensif, yaitu antara lain :

1. Produksi telur lebih tinggi, karena cara pemelihara-

annya dan makanannya yang disediakan lebih baik.

2. Pencegahan penyakit lebih mudah dikontrol, sehingga

angka kematiannya relatif rendah.

3. Pemeliharaan cukup dalam kandang

,

tanpa memerlukan kawasan untuk tempat pelepasan dan penggiringan.

4. Kehilangan itik dan telur relatif tidak terjadi, ka-

rena itik tersebut' tidak dilepaskan keluar kandang.

Chavez dan Lasmini (1978) melaporkan bahwa produksi

telur yang dicapai oleh itik Alabio melalui pemeliharaan

secara intensif, sebanyak 226,OO

-

+

3,20 butir selama 11

bulan dengan berat telur rata-rata adalah 60.50

-

+

0,60

gram. Oleh Kingston

- -

et a1.(1979), dilaporkan bahwa pro-

duksi telur itik Alabio adalah rata-rata sebanyak 245

butir dalam waktu 360 hari. Hasil pemeliharaan secara

ekstensif yang dilaporkan oleh Robinson &.(1977) ter

-

hadap itik Alabio yang dipelihara di daerah tanah raw8

Kalimantan Selatan, produksi telurnya mencapai sebanyak

600 butir dalam waktu tiga tahun.

Sampai saat kini, distribusi itik Alabio telah men-

(156)

sedangkan Balai Penelltian Ternak dl Ciawi telah memeli-

hara itik Alabio secara intensif dan mengembang-biakkan

melalui Inseminasi Buatan. Hasil keturunannya disebar

-

luaskan dl aekitar Java Barat dan juga dipakai sebagai

hewan peroobaan dalam bidang biologi, peternakan dan ke-

dokteran hewan. Jika dibandingkan dengan ltik lokal la-

innya, maka itik Alabio lebih tepat dipakai sebagai he-

w a n percobaan karena bentuknya lebih eeragam dan angka

kematlannya juga relatif lebih keoil aerta cenderung le-

bih balk dipelihara secara intensif seperti yang dilapor

-

kan oleh Chavez dan Lasmini (1978).

Haail laporan feasibility study dalam rsngka inten-

sifikasi peternakan itik (Direktorat Jendral Peternakan,

1979) menunjukkan bahrra jangkauan pemasaran am& itik A-

labio dari Kabupaten Hulu Sungai Utara, Kalimantan Sela-

tan, telah mencapai kota Magelang, Cirebon dan kota lain

-

nya dl Jawa Barat. Angka kematian yang dilaporkan pads

itik Alabio betina muda oukup keoil, yaitu mencapai

0,99 5 dan pada itik betina dewasa adalah 6.90 % dengan dengan sistem pemeliharaan seoara tradisional, sedangkan

angka kematian yang diperoleh melalui pemeliharaan seca-

ra intensif adalah lebih kecil atau mencapai 1

5.

Pro

-

sentase dari angka kematian tersebut mempengaruhi pros

-

pek dari potensi peternakan itik Alabio didalam penyesu-
(157)

B. Struktur dan fungsi alat reproduksi betina

..

Sturkie dan Mueller (1976) melaporkan bahwa struk

-

tur dan fungsi alat reproduksi betina pada itik, menyeru

-

pai struktur dan fungsi alat reproduksi betina pada ayam

(Gallus domesticus). Dijelaskan juga bahwa alat repro

-

duksi sebelsh kiri saja yang dapat berkembang dan ber-

fungsi, sedangkan di bagian kanan rudimenter.

Ovarium kiri terletak didekat caput renalis einis-

ter dan terikat pada dinding tubuh oleh ligamentum meso-

-

varii dan mendapatkan aliran darah dari

A.

ovarica dan

cabang dari

A.

renolumbalis sinister (Nalbandov dan

James, 1949 dan NAA, yang dikutip oleh Baumel

et

a.1979).

Saluran alat reproduksi terdiri dari infundibulum,

magnum, isthmus, uterus dan vagina. Menurut N U , yang dikutip oleh Baumel

- -

et al. (1979) dikatakan bahwa infun-

dibulum mendapatkan aliran darah dari A.

-

oviduc talis cranialis, magnum ,dari

A.

oviductalis cranialis acesso-

ria,

isthmus dari A.

-

oviductalis media, uterus dari

A.

uterina lateralis

ef

medialis dan vagina mendapatkan ali

-

ran darah dari &. vaninalis.

Aitken (1971) melaporkan bahwa saluran alat repro

-

duksi pada unggas yang aktif berproduksi bisa mencapai

panjang 80 cm, sedangkan pada saluran alat reproduksi

yang tidak aktif hanya mempunyai ukuran panjang sekitar

(158)

Kemudian dijelaskan bahwa saluran alat reproduksi terss

but, walaupun terbagi atas bagian-bagian yang mempunyai

fungal tersendiri dalam proses pembentukan telur, akan

tetapi secara keseluruhan merupakan suatu kesatuan yang

sallng mempengaruhi. Percobaan dengan memasukkan benda

asing kedalam salah satu baglan dari saluran tersebut,

ternyata mempengaruhi fungsi bagian yang lain.

Peranan dari masing-masing bagian pada salwan a-

lat reproduksi didalam proses pembentukan lapisan pada

telur dijelaskan oleh Koch, yang disunting oleh DeVries

(1973), juga oleh Aitken (1971) dan Sturkie dan Mueller

(1976). adalah sebagai berikut :

1. Infundibulum

Merupakan bagian ujung kranial dari saluran alat

reproduksi betina pada unggas yang berbentuk seperti co

-

rong dan mempunyai fungsi antara lain sebagai tempat pe

-

nnmpungan eel telur pada proses ovulasi, tempat terjadi

-

nya fertillsasi dan pembentukan sebaglan dari chalaza

telur. Pada alat reproduksi yang aktif, maka bagian 1-

ni mempunyai ukuran panjang hingga sembilan cm. Waktu

yang dibutuhkan telur untuk meliwati bagian in1 adalah

sekitar 18 menit.

2. Magnum

merupakan bagian dari saluran alat reproduksi yang

(159)

sedang a k t i f . Magnum b e r f u n g s i member1 l a p i s a n albumin pa9a t e l u r . Mukosa magnum amat t e b a l dan banyak mengan- dung k e l e n j a r . Waktu yang dibutuhkan t e l u r untuk meliwa

-

t i bagian i n i a d a l a h s e k i t a r dua hingga t i g a j a m .

3. Isthmus

Berukuran panjang s e k i t a r 10 om pada a l a t reproduk- s i yang a k t i f . Pada bagian i n i t e r j a d i pembentukan s e l a

-

p u t dalam kerabang k u l i t t e l u r dan s e d i k i t albumin t e l u r . Waktu yang dibutuhkan t e l u r untuk meliwati bagian i n 1 a- d a l a h s a t u Jam 14 menit.

4, Uterus

Disebut juga sebagai k e l e n j a r k u l i t t e l u r karena pa

-

da bagian i n i t e r j a d i p r o s e s pembentukan kerabang dan k u l i t t e l u r . Uterus yang panjangnya s e k i t a r 11 om meru- palcan bagian yang menyerupai kantong yang l e b a r dan mem- punyai l a p i s a n o t o t s e r t a mukosa yang cukup t e b a l . Pada

a l a t reproduksi y&ng sedang a k t i f , t e r l i h a t l a p i s a n muko

-

sa u t e r u s yang t e b a l dan b e r l i p a t - l i p a t s e r t a banyak me- ngandung k e l e n j a r . Waktu yang dibutuhkan t e l u r untuk me

-

nempati bagian i n 1 a d a l a h 20 j a m 46 menit.

5. Vagina

Merupakan bagian ujung kaudal saluran alat reproduk

-

(160)

sebagai b a k t e r i s i d , y a i t u mencegah dan membunuh kuman yeng masuk melalui k u l i t t e l u r t e r s e b u t .

Waktu yang dibutuhkan mulai d a r i p r o s e s o v u l a s i Sam o

p a i p r o s e s o v i p o s i s i pada unggas b e r k i s a r a n t a r a 20 jam hingga 24 j a m . Akan t e t a p i ada beberapa k e j a d i a n , m i s a l

-

nya pada i t i k Alabio mempunyai kemampuan b e r t e l u r due ks

li dalam waktu 24 j a m , s e p e r t i yang dilaporkan oleh Cha- vez dan Lasmini (1978).

C. S t r u k t u r dan fungsi Glandula P i n e a l i s

Glandula p i n e a l i s (NU, 1979) adalah s u a t u k e l e n j a r endokrin yang t e r d a p a t d i daerah d o r s a l otak. B r e a z i l e

(1979) melaporkan bahwa Glandula p i n e a l i s merupakan bagi o

an dari e p i thalamus, sedangkan e p i thalamus merupakan ba- g i a n d a r i diencephalon.

Nartwig (1980) menjelaskan bahwa bentuk Glandula n e a l i s pada unggas s e p e r t i tangkai dengan ujung termi-

n a l yang b u l a t dan menonjol dan t e r l e t a k d i daerah Velum transversum d i a n t a r a o t a k k e c i l dengan kedua hemispheri um c e r e b r i . Ham (1957) menjelaskan bahwa bagian ujung

-

terminal yang b u l a t d i s e b u t sebagai badan p i n e a l , s e

-

dangkan bagian yang memaajang d i s e b u t sebagai tangkai pi n e a l . Pada badan p i n e a l t e r d a p a t dua macam s e l , y a i t u

-

yang pertama adalah s e l neuro-ektodermal t e r d a p a t d i ba

-

(161)

Yang kedua a d a l a h s e l mesenkhim yang t e r d a p a t d i daerah k g p s u l a dan membentuk j a r i n g a n i k a t yang menutupi bagian parenkhim. Pengamatan dengan memakai mikroakop cahaya t e r h a d a p s e l n e u r o g l i a ayam yang masih muda, dijumpai a- danya dua macam s e l , y a i t u yang pertama d i s e b u t sebagai s e l ependimosit dengan bentuk yang panjang den i n t i n y a t e r l e t a k pada daerah b a s a l . Yang kedua a d a l a h s e l h i p e n

-

d i m o s i t yang berbentuk l e b i h b u l a t dan pendek. Sedang- kan pada ayam yang sudah dewasa, kedua macam s e l d i atas

t i d a k d a p a t dibedakan l a g i dan d i s e b u t s e b a g a i s e l pine- a l o s i t (Wight, 1971).

Quay dan R e n z i n i , yang d i k u t i p o l e h Wight (1971) me

-

l a p o r k a n bahwa pada t angkai p i n e a l t e r d a p a t s e r a b u t sya- r a f dan k a p i l e r d a r a h yang b e r f u n g s i s e b a g a i s l a t pemba- w a rangsangan menuju badan p i n e a l dan pembawa hormon ha- s i l s i d t e s i s d a r i s e l - s e l k e l e n j a r yang t e r d a p a t d i d a

-

l a m badan p i n e a l menuju k e p e r i f e r . Oleh Hartwig (1980), Shepherd (1983) d i l a p o r k a n bahwa pada tsngkai pineal d i - jumpai i n e r v a s i s e r a b u t s y a r a f s i m p a t i s yang b e r a s a l da-

r i Ganglion c e r v i c a l l s s u p e r i o r . Ganglion i n i meneri-

m a s e r a b u t s y a r a f s i m p a t i s d a r i medulla a p i n a l i s d i b a g i

-

a n c e r v i c a l .
(162)

t i g a h a r i yang dimulai dengan penebalan bagian a t a p dari dienoephalon k e a r a h d o r s a l dan p o s t e r i o r menu j u Velum transversum

.

Perkembangan s e l a n j u t n y a , t e r j a d i bentuk v e s i k u l e r dan g l a n d u l e r d a r i l a p i s a n t e r s e b u t .

Pengametan u l t r a s t r u k t u r terhadap s e l pinea1osi.t pads i t i k , memberikan gambaran bahwa badan s e l t e r s e b u t

t e r d i r i atas; basal, l e h e r dan puncak s e l . D i daerah ba

-

sal s e l p i n e a l o s i t dijumpai i n t i s e l dengan nukleolus yang cukup b e s a r dan j e l a s , kemudian sejumlah mitokondrA

-

a s e r t a r e t i k u l u m endoplasmik h a l u s dan kasar, s e l a i n i- t u dijumpai alat g o l g i dan b u t i r - b u t i r ribosom bebas, D i daerah puncak s e l p i n e a l o s i t dijumpai mitokondria da- lam jumlah yang banyak dan ukuran yang b e s a r , dan r e t i k u

-

lum endoplasmik k a s a r dalam jumlah yang banyak, juga d i - jumpai b u t i r - b u t i r ribosom bebas dalam sitoplasmanya. Jumlah dan ukuran mitokondria merupakan i n d i k a t o r untuk menduga dan menenfukan a k t i v i t a s metabolisme d a r i sel p i

-

n e a l o s i t ( W i g h t , 1971).

B e a t t i e dan G l e m y , yang d i k u t i p o l e h W i g h t (1971), melaporkan bahwa Glandula p i n e a l i s kaya akan k a p i l e r da

-

rah yang membentuk s u a t u anyaman dan merupakan r a n t i n g

-

r a n t i n g d a r i A.

-

meningea p o s t e r i o r , sebagai oabang d a r i

A.

c a r o t i s i n t e r n a . Pembuluh darah k a p i l e r t e r s e b u t , ma

-

suk m e l a l u i t a n g k a i p i n e a l dan membentuk anyaman yang a-
(163)

Glandula pinealis sebagai kelenjar endokrin mensin- tqsis hormon melatonin yang berfungsi mengatur aktivitas

biologi reproduksi (~ltman dan Dittmer, 1973 ; Reiter

dan Hester, 1966 ; Binkley, 1980). Wight (1971) mela-

porkan bahwa Glandula pinealis mengambil asam amino

triptofan dari aliran darah untuk dipakai sebagai bahan

dasar pembuatan hormon melatonin. Lovenberg

--

et a1.(1967)

menjelaskan bahwa tahap awal biosintesis melatonin dimu-

lai dengan oksidasi triptofan menjadi 5-hidrokai-tripto-

fan, yang dikatalisa oleh ensim triptofan hidroksilase.

Snyder dan Axelrod (1964) melaporkan bahwa tahap kedua

dari biosntesis melatonin adalah proses dekarboksilasi

dari 5-hidroksi triptofan menjadi 5-hidroksi triptamin a 0

tau serotonin, yang dlkataliea oleh ensim L-amino dekar-

boksilase. Weissbach

--

et a1.(1960) menjelaskan bahwa pro 0 ses dari biosintesis selanjufnya adalah asetilaai seroto

-

nin menjadi N-asetil serotonin, yang dikatalisa oleh en-

sim N-asetil transferase (NAT). Kemudian oleh Axelrod

dan Weissbach (1961), dilaporkan bahwa tahap akhir dari

biosintesis tersebut adalah proses metilasi terhadap N-

asetil serotoxiin menjadi 5-hidroksi N-asetil triptamin 0 a

tau melatonin, yang dikatalisa oleh ensim hidroksi-indol

0-metil transferase (HIOMT).

Proses biosintesis melatonin di atas,disajikan da-

(164)

D. Hubungan a n t a r a cahaya dengan f u n g s i Glandula pinea- l i s

-

Menurut Huygen, yang d i k u t i p o l e h S e a r s dan Zemansky

(1962) menyatakan bahwa cahaya sebagai s u a t u gerakan ge- lombang yang mempunyai panjang gelombang t e r t e n t u , dapat d i p a n t u l k a n , d i b i a s k a n dan difokuskan o l e h l e n s a s e r t a d i p o l a r i s a s i k a n , Sumber cahaya b i s a b e r a s a l d a r i s i n a r m a t a h a r i , s i n a r lampu dan n y a l a a p i yang mempunyai b e s a r

-

a n I n t e n s i t a s cahaya dinyatakan dalam s a t u a n ukuran lu- men p e r s t e r a d i a n a t a u l i l i n .

Cahaya merupakan unsur yang amat mendukung kehidup-

an s u a t u mahluk, karena s e l a i n menghasilkan e n e r g i juga memberikan penerangan yang amat dibutuhkan bagi k e g i a t a n mahluk hidup t e r s e b u t . Adanya i n t e r a k s i a n t a r a cahaya dengan kehidupan s u a t u mahluk, disebabkan k a r e n a ' mahluk hidup t e r s e b u t mempunyai r e s e p t o r yang peka t erhadap ca- haya. Salah s a t u r e s e p t o r yang peka terhadap pengaruh cahaya, a d a l a h .mata.

King dsn McLelland (1975) menerangkan bahwa mata me

-

rupakan r e s e p t o r oahaya yang menerima s i n a r d a r i luar

dan menyampaikan kedalam o t a k m e l a l u i aistem syaraf. Su

-

a t u percobaan dilakukan dengan membuat buta kedua b e l a h
(165)

fotosensor yang amat peka terhadap rangsangan cahaya dari l u a r yang d i t e r i m a o l e h r e t i n a m a t s .

Cahaya d a r i l u a r yang d i t e r i m a o l e h r e t i n a , akan men

-

j a d i s u a t u rangsangan cahaya menuju t r a k t u s retino-hipo

-

thalamus, s e l a n j u t n y a rangsangan cahaya t e r a e b u t d i t e r u s - kan menuju badan-badan syaraf yang banyak berkelompok d i - daerah d o r s a l chiasma optikum yang disebut nukleua supra- kiasmatik. Rangsangan cahaya d i t e r u s k a n o l e h serabub sya

-

r a f yang t e r d a p a t d i daerah otak depan sebelah medial, me

-

nuju ke kornua l a t e r a l i s dari medulla s p i n a l i s dan d i t e - ruskan menuju Ganglion c e r v i c a l i s s u p e r i o r , kemudian me- l a l u i sis- serabut syaraf simpatis dilanJutkan menuju Glandula p i n e a l i s (Dollah, 1982 dan Shepherd, 1983). Ske

-

m a j a l u r p e r j a l a n a n rangsangan cahaya, pada Lampiran 1.
(166)

Oleh karena a k t i v i t a s s i n t e s i s Glandula p i n e a l i s dipenga

-

r u h i oleh cahaya, maka dengan demikian b e r a r t i cahaya da

-

p a t mempengaruhi jwnlah dan a k t i v i t a s hormon melatonin yang d i s i n t e s i s o l e h k e l e n j a r t e r s e b u t .

Binkley (1975), melaporkan bahwa cahaya dapat menu- runkan a k t i v i t a s ensim N-asetil t r a n s f e r a s e , sedangkan penurunan a k t i v i t a s ensim t e r s e b u t dapat menurunkan a k t i .

-

v i t a s s i n t e s i s hormon melatonin sehingga jumlah hormon yang diproduksi menjadi l e b i h k e c i l , Swenson (1977) ju- ga t e l a h menjelaskan bahwa cahaya d a p a t menurunkan ju- lah hormon melatonin dalam darah dan memacu kegiatan bio

-

l o g i reproduksi pada hewan ternak. Oleh karena cahaya dapat menghambat produksi hormon melatonin, kemudian o- l e h Ralph (1980) dan Bacon

- -

e t a1.(1981) dilaporkan bahwa hormon melatonin dapat menghambat a k t i v i t a s k e l e n j a r hi- p o f i s i s a n t e r i o r , s e r t a oleh White

e

g.

(1978), Martin

e t a1. (1980) dilaporkan bahwa hormon melatonin dapat me-

- -

nimbulkan hambatan bagi pengeluaran l u t e i n i z i n g hormone r e l e a s i n g hormone (LHRH) pada hipothalamus, malra b e r a r t i bahwa penurunan jumlah hormon melatonin t e r s e b u t j u s t r u memacu hormon-hormon reproduksi menjadi a k t i f , dan seba- g a i akibatnya adalah perkembangan a l a t reproduksi l e b i h cepat t e r j a d i ,

Beberapa h a s i l p e n e l i t i a n yang mendukung pendapat d i

-

atas a n t a r a l a i n o l e h Lecyk (1963), dilaporkan bahwa pe-
(167)

nya dewasa kelamin. A l l e v a

- -

e t a 1 . ( 1 9 6 8 ) , s e r t a S r i d a

-

r a n dan McCormack (1979) melaporkan bahwa penyinaran da

-

p a t dipergunakan untuk mengatur k e j a d i a n o v u l a s i pada t i

-

kus b e t i n a . J o h n s t o n dan Zucker (1980), juga melaporkan bahwa cahaya d a p a t mengatur perkembangan s l a t reproduk-

s i t i k u s , m e l a l u i pengaturan pada p r o s e s o v u l a s i .

Pengaruh cahaya terhadap perkembangan a l a t reproduk

-

s i hewan j a n t a n juga t e l a h d i t e l i t i dan d i l a p o r k a n o l e h Almeida dan L i n c o l n (1982), menjelaskan bahwa pemberian cahaya pada domba j a n t a n d a p a t mengatur k e g i a t a n r e p r o

-

duksinya, dengan mengetahui perubahan s e c a r a t e r a t u r da- r i s e k r e s i hormon melatonin dan p r o l a k t i n . Whit s e t t

ef

a1. (1983) melaporkan bahwa penyinaran d a p a t merangsang

-

t e r c a p a i n y a dewasa kelamin pada t i k u s j a n t a n .

Berdasarkan h a s i l p e n e l i t i a n dan pendapat d i atas maka d a p a t d i k a t a k a n bahwa cahaya d a p a t mempengaruhi ak-

t i v i t a s dan f u n g s i Glandula p i n e a l i s . Laporan d a r i bebe

-

r a p a h a s i l p e n e l i t i a n d i bawah i n i juga memberikan i n f o r

-

masi bahwa cahaya d a p a t mempengaruhi s t r u k t u r morfologi d a r i Glandula p i n e a l i s .

Wurtman

- -

e t a1. (1964), melaporkan b a h w a pemberian c_a

haya pada t i k u s d a p a t menyebabkan perubahan b e r a t d a r i Glandula p i n e a l i s . Wight (1971), melaporkan bahva penyi

-

n a r a n d a p a t menyebabkan peningkatan jumlah b u t i r a n lemalc yang t e r d a p a t pada s i t o p l a s m a terutama d i b a g i a n apek
(168)

BABAN DAN METODA

Hewan parcobaan yang digunakan untulc mengetahui pe

-

ngaruh pemberian cahaya terhadap Glapdula pinealis dan

alat reproduksi, adalah b e m p a apak itik Alabio Betiha

berumur antara 2 sampai 3 hari, sebanyak 72 ekor, yang

telah diseleksi dan diperoleh dari Balai Penelitian Ter o

nak, Lembaga Peneltian dan Pengembangan Pertanian, De

-

partemen Pertanian, dl Ciawi Bogor.

Itik tersebut dipelihara dl dalam kandang batere

masing-masing satu ekor dan diberi perlakuan yaifu mem-

perpanjang waktu penerimaan cahaya yang biasa di t erima

seoara alamiah, dengan pemberian cahaya buatan selepas

senja (pukul 17°0wib). Penyinaran dilakukb dengan mem o

perhatikan dua faktor yaitu lama penyinaran dan intensi o

tas cahaya. Berdasarkan patokan itu hewan percobaan tersebut disinari setiap hari dengan lama penyinaran dan

intensitas tertentu selama lima bulan, mulai.dtu-i umur 3

hari hingga sebagian besar itik-itik tersdbutrm.lllai ber-

t elur. Setelah. itu, idPbiCik dipotaag untuk dlteliti.

Pengaruh perlakuan cahaya &an dike tahui dengan j 8-

lan mengamat& parameter t ertentu, yait u perubahan makro

-

s kopis dan mikroskopis slat reproduksi, ultrastruktur da-

ri Glandula pinealis dan kadar hormon melatonin.

Metoda yang dikembangkan untuk menoapai tujuan ee-

(169)

sebagai b e r i k u t :

1, Untuk menge t a h u i pengaruh perlakuan penyinaran caha-

ySi diausun rancangan f a k t o r i a l dengan memperhatikan dua f a k t o r , y a i t u f a k t o r pertama adelah lama penyinaran ( L )

yang t e r d i r i d a r i empat t i n g k a t (Li, L2, L3 dan L4) ma- sing-maeing s a t u , dua, t i g a dan enpat j a m . Faktor kedua adalah i n t e n s i t a s cahaya ( I ) yang t e r d i r i deri empat t i n g k a t I I,, I3 dan 14) masing-masing s a t u , dua, ti- ga dan empat l i l i n . Sumber cahaya yang digunakan adalah lampu cooldaylight masing-masing 10, 20, 30 dan 40 W a t t berkekuatan 110 Volts, buatan P h i l l i p s yang dilengkapi perangkat pengukur cahaya dan pengatur waktu. , Dengan de

mikian rancangan percobaan menjadi 4 X 4 yang melambang- kan 16 kombinasi a n t a r t i n g k a t f a k t o r , s e p e r t i t e r l i h a t pada matriks dalam Lampiran 3.

Untuk keperluan i t u , hewan percobaan yang akan d i

-

b e r i perlakuan ditempatkan dalam kandang b a t e r e masing- masing s a t u ekor dengan empat kali perlakuan, sehingga jumlah i t i k yang digunakan adalah 4 X 4 X 4 = 64 ekor, ditambah delapen ekor berperan sebagai hewan kontrol. Kandang peroobaan dapat d i l i h a t pada gambar dalam Lampir

-

Melalui rancangan i n i , pengaruh utama ( L dan I ) s e r .I

t a pengaruh i n t e r a k s i a n t a r t i n g k a t perlakuan (LIxI, L ~ I ~

(170)

25

2. Untuk mengamati perubahan yang t e r j a d i pada alat r e

-

produksi, Glandula p i n e a l i s dan kadar hormon melatonin d i

-

1'eluka.n sebagai b e r i k u t :

Alat reproduksi. Pengamatan terhadap alat reproduk-

s i temg%auk dida- .psmeriksssn makroskopis dsn pemerik

saan mikroskopis. Pemeriksaan makroskopis meliputi b e r a t

badan, a w a l produksi, b e r a t t e l u r , b e r a t aaluran a l a f re- produksi, panjang s a l u r a n s l a t reproduksi dan b e r e t o v a r i

-

um. Pemeriksaan mikroskopis m e l i p u t i t e b a l l a p i s a n muko-

a s u t e r u s , t e b a l l a p i s a n o t o t u t e r u s dan t e b a l l a p i s a n s e

-

r o s a u t e r u s .

Pemeriksaan makroskopi s

a. Berat badan. Berat badan ditentukan dengan j a l a n me- nimbang i t i k . Penimbangan perfama dilakukan pada i t i k

berumur tiga h a r i , kemudian penimbangan b e r i k u t dilakukan s e f u k a l i a e t i a p bulan selama perlakuan penyinaran. Set1

-

ap e a t u ekor i t i k ditimbang t i g a k a l i dan ditentukan n i

-

l a i rat-ratanya; Timbangsn yang dipakai adaleh timbang-

an gantung oap matahari buatan dalam negeri,

b* A w a l produksi, Yang dimaksud dengan awal produksi d i

-

s i n i s d a l a h umur i t i k pada waktu mulai b e r t e l u r . C a r s

mendapatkan d a t a a w a l produksi dengan

jalan

mencatat umur masing-masing i t i k pada waktu mulai b e r t e l u r .

c , Telur. . Berat t e l u r ditentukan dengan j a l a n me- nimbang t i g a b u t i r t e l u r h a s i l produksi h a r i pert-, ke-

(171)

26

Romanof (1963), menjelaskan bahwa rats-rata beret

$2

lur selama berprodukei sangat tergantung pada beret telur pertama.

d. Saluran alat reproduksi.

.

Saluran slat reproduk

-

si itik yang terdiri dari infundibulum, magnum, isthmus,

uterus dan vagina diambil dari dalam tubuhnya dengan pi

-

sau bedah dan gunting, kemudian dibersihkan dari jaringan

ikat dan lemaknya dan ditimbang beratnya.

e. Panjang saluran alat reproduksi. Ditentukan deagan

jalan mengukur saluran slat reproduksi itik. Pengukuran

dilakukan dengan menggunakan benang bol yang direntangkan

sesuai dengan panjang saluran alat reproduksi tersebut,

kemudian diukurkan pada ukuran skala

f. Ovarium. Dilakukan dengan jalan mengambil

-

ova- r i m dari dalam tubuh itik, dibersihkan jaringan ikat dan

-

lenmknya kemudian ditimbang beratnya.

Pemeriksaan mikroskogis

Untuk keperluan in1 dibuat sediaan histologis untuk

memeriksa perubahan yang terjadi pada lapisan uterus, 8%-

perti lapisan mukosa, lapisan otot dan lapisan seroaa.

Sediaan histologis dibuat menurut metoda Humason (1967),

yang dikembangkan oleh Soenarjo

a

&(1973), di Laborato-
(172)

27

Tata oara kerja pembuatan sediaan histologis, dijelaskan

pada Lampiran 5.

Untuk keperluap pemeriksaan sel pinealoait dibuat

sediaan ultrastruktur dari sel tersebut, dengan maksud

untuk mengamati keadaan mitoohondria dan retikulum endo-

plasmiknya.

Sediaan ultraatruktur dibuat menurut Wischnitger (1981),

yang dikembangkan sesuai dengan kondiai Laboratorium Mi-

kroskop Elekfron Universifas Airlangga, Surabaya.

Sayatan dibuat setebal 0,15 mikron dan diwarnai dengan

pewarneen uranyl acetate. Alat pengamat yangtidiperguna-

kan adalah mikroskop elektron transmlsi (Tem Jeol-EM 100

S), buatan Jepang.

Tata care kerja pembuatan eediaan ulf rastruktur, dijelas

kan pada Lampiran 6.

Pemeriksaan kadar hormon melatonin

Untuk keperluan pemeriksasn kadar hormon melatonin

diperl-an sampel darah itik dan dilakukan metoda radio- immunoassay, menurut Dolah (1982). yang telah dikernbang-

kan sesuai dengan kondisi Laboratorium Radio,-Isot op . MAR

-

DI (Malaysian Agriculture Research and De~elopment Insti.

-

tutl, Serdang, Selangor, Malaysia

.

Cara pengambilan sampel darah itik dilaksanakan melalqi . Vena braohlalie dl daerah humerus tertera pada Oambar 2 ~ .

(173)

Gambar 2. Gambar pengambilan satupel darah dan Glan- d u l a p i n e a l i s pada i t i k Alabio.

-

A. Gambar pengambilan sampel d a r a h mela-

V. b r a o h i a l i s d i d a e r a h sayap.

Sebelum darah d i s m b i l , k u l i t dan b u l u bagian medial pangkal sayap d i b a s a h i dengan a l k o h o l s e l a i n untuk d ~ s i n f e k - s i

,

pembasahan i n i memudahkan p e n c a r i a n V. b r a c h i a l i s . Darah diambil dengz a n s p u i t p l a s f i k , untuk g n a l i s a h o r

-

mon melatonin d b ~ e r l u l r a n s a p e l darah

s i a n g (pukul 10 w i g & dan sampel da

-

rah malam (pukul 2 3 wib) masing-ma

-

s i n g sebanyak dua m l .

B. Gambar pengambilan Glandula p i n e a l i s . Pertama k a l i d i l a k u k a n pernotongan tu- lang-tulang f r o n t a l i s , p a r i e t a l i s dan o r b i t a l i s , kemudian dikuakkan k e s r a h dorso-caudal. S e c a r a h a t i - h a t i dura- mater d i r o b e k dan d i daerah Velun

transversum a n t a r a o talc b e s a r

(~Jde-

ngan o t a k k e c i l ( E ) t e r l i h a t badan

berbentuk k e c i l memanjang kearah E-

fro-caudal a d a l a h Glandula p i n e a l i s

(174)
(175)

atas pembuatan melatonin analog, pembuatan l a r u t a n gel

untuk f i l t r a s i , r a d i o i o d i n a s i , t i t r a s i a n t i b o d i , menentu- &an kurva s t a n d a r , menentukan kemampuan e k s t r a k s i dan a-

n a l i s a hormon melatonin.

T a t a c a r a k e r j a d a r i pelaksanaan radioirnmunoassay hormon melatonin d i j e l a s k a n pada Lampiran 7 .

3. Untuk mengetahui suhu dan kelembaban, kandang perco- baan d i l e n g k a p i dengan termometer ruangan, termometer bo-

l a basah dan b o l a k e r i n g , N i l a i rata-rata d a r i suhu kan- dang percobaan adalah 26,25'~, dengan k i s a r a n n i l a i maksi

-

mum 2 9 ' ~ dan n i l a i minimum 23,50°c. N i l a i rata-rata ke- lembaban kandang percobaan adalah 91,50 %, dengan k i s a r a n n i l a i maksimun 97 dan n i l a i minimum 86 %.

Bahan pakan dan minum d i b e r i k a n s e c a r a ad

-

l i b i t u m ; bahan pakan t e r s e b u t didapatkan d a r i p a b r i k makanan t e r - nak komersiel yang t e r d i r i a t a s t i g a macam, y a i t u untuk an& i t i k umur s a t u h a r i sampai l i m a minggu mendapatkan j e n i s duck s t a r t e r dengan kandungan p r o t e i n kasar 20 %,

Untuk i t i k berumur d i a t a s l i m a minggu sampai mulai masa b e r t e l u r mendapatkan j e n i s

-

duck developer dengan kandung- an p r o t e i n kasar 16 % dan untuk i t i k selama p e r i o d e ber- t e l u r mendapatkan j e n i s

-

duck l a y e r dengan kandungan p r o t e

-

i n k a s a r 1 7 %.

4. Pelaksanaan p e n e l i t i a n d i k e r j a k a n pada beberapa tem-

(176)

Xandang percobaan Departemen F i s i o l o g i dan Farmako- l o g i F a k u l t a s Kedokteran Hewan I n s t i t u t P e r t a n i a n Bogor, eengan k e g i a t a n yang d i l a k u k a n a d a l a h p e r l a k u a n p e n y i n a r

-

an, pengamatan makro s k o p i s dan p engambilan s m p e l darah. Laboratorium H i s t o l o g i Fskul tas Kedokteran Iiewan I n

-

s t i t u t P e r t a n i a n Bogor, k e g i a t a n p e n e l i t i a n yang d i l a k u - kan a d a l a h pembuatan s e d i a a n h i s t o l o g i s d a r i s a l u r a n a

-

l a t r e p r o d u k s i i t i k A l a b i o ,

Laboratorium Mikroskop E l e k t r o n U n i v e r s i t a s A i r l a n g ga Surabaya, k e g i a t a n p e n e l i t i a n yang d i l a k u k a n a d a l a h pembuatan s e d i a a n u l t r a s t r u k t u r Glandula p i n e a l i s .

Laboratorium R a d i o a k t i f I n s t i t u t P e n y e l i d i k a n dan

Kemajuan P e r t a n i a n Malaysia (MARDI), k e g i a t a n p e n e l i t i a n yang d i l a k u k a n adalah a n a l i s a hormon m e l a t o n i n m e l a l u i radioimmunoassay.

5. Tolok ukur. Tolok ukur yang d i a m a t i a d a l a h : Tolok ukur makroskopis, t e r d i r i d a r i b e r a t badan, awal p r o d u k s i , b e r a t t e l u r , b e r a t s a l u r a n a l a t reproduk- e i , panjang saluran a l a t r e p r o d u k s i dan b e r a t ovarium.

Tolok ukur mikroskopis, t e r d i r i dari t e b a l l a p l s a n mukosa, l a p i s a n o t o t dan l a p i s a n s e r o s a d a r i u t e r u s .

Tolok ukur u l t r a s t r u k t u r , adalah s t r u k t u r dan keada

-

an m i t o k o n d r i a d m r e t i k u l u m endoplasmik.

Tolok ukur l a i n n y e a d a l a h kadar hormon m e l a t o n i n d i

-

(177)

Semua t o l o k ukur diamati dan d i u k u r , kemudian s e t i - ap d a t a h a s i l pengamatan d a r i masing-masing t o l o k ukur dilakukan analisa a t a t i s t i k a menurut SuJana (1980), da

-

lam analisa Variance . d i s a i n , eksperimen f a k t o r i a l axb, d l

-

s a i n acak sempurna dengan empat pengamatan t i a p e e l . Contoh d a r i a n a l i s a s t a t i s t i k a terhadap data h a s i l peng- amatan t o l o k ukur b e r a t badan untuk mengetahui dan membe

-

(178)

BABAN DAN METODA

Hewan parcobaan yang digunakan untulc mengetahui pe

-

ngaruh pemberian cahaya terhadap Glapdula pinealis dan

alat reproduksi, adalah b e m p a apak itik Alabio Betiha

berumur antara 2 sampai 3 hari, sebanyak 72 ekor, yang

telah diseleksi dan diperoleh dari Balai Penelitian Ter o

nak, Lembaga Peneltian dan Pengembangan Pertanian, De

-

partemen Pertanian, dl Ciawi Bogor.

Itik tersebut dipelihara dl dalam kandang batere

masing-masing satu ekor dan diberi perlakuan yaifu mem-

perpanjang waktu penerimaan cahaya yang biasa di t erima

seoara alamiah, dengan pemberian cahaya buatan selepas

senja (pukul 17°0wib). Penyinaran dilakukb dengan mem o

perhatikan dua faktor yaitu lama penyinaran dan intensi o

tas cahaya. Berdasarkan patokan itu hewan percobaan tersebut disinari setiap hari dengan lama penyinaran dan

intensitas tertentu selama lima bulan, mulai.dtu-i umur 3

hari hingga sebagian besar itik-itik tersdbutrm.lllai ber-

t elur. Setelah. itu, idPbiCik dipotaag untuk dlteliti.

Pengaruh perlakuan cahaya &an dike tahui dengan j 8-

lan mengamat& parameter t ertentu, yait u perubahan makro

-

s kopis dan mikroskopis slat reproduksi, ultrastruktur da-

ri Glandula pinealis dan kadar hormon melatonin.

Metoda yang dikembangkan untuk menoapai tujuan ee-

(179)

sebagai b e r i k u t :

1, Untuk menge t a h u i pengaruh perlakuan penyinaran caha-

ySi diausun rancangan f a k t o r i a l dengan memperhatikan dua f a k t o r , y a i t u f a k t o r pertama adelah lama penyinaran ( L )

yang t e r d i r i d a r i empat t i n g k a t (Li, L2, L3 dan L4) ma- sing-maeing s a t u , dua, t i g a dan enpat j a m . Faktor kedua adalah i n t e n s i t a s cahaya ( I ) yang t e r d i r i deri empat t i n g k a t I I,, I3 dan 14) masing-masing s a t u , dua, ti- ga dan empat l i l i n . Sumber cahaya yang digunakan adalah lampu cooldaylight masing-masing 10, 20, 30 dan 40 W a t t berkekuatan 110 Volts, buatan P h i l l i p s yang dilengkapi perangkat pengukur cahaya dan pengatur waktu. , Dengan de

mikian rancangan percobaan menjadi 4 X 4 yang melambang- kan 16 kombinasi a n t a r t i n g k a t f a k t o r , s e p e r t i t e r l i h a t pada matriks dalam Lampiran 3.

Untuk keperluan i t u , hewan percobaan yang akan d i

-

b e r i perlakuan ditempatkan dalam kandang b a t e r e masing- masing s a t u ekor dengan empat kali perlakuan, sehingga jumlah i t i k yang digunakan adalah 4 X 4 X 4 = 64 ekor, ditambah delapen ekor berperan sebagai hewan kontrol. Kandang peroobaan dapat d i l i h a t pada gambar dalam Lampir

-

Melalui rancangan i n i , pengaruh utama ( L dan I ) s e r .I

t a pengaruh i n t e r a k s i a n t a r t i n g k a t perlakuan (LIxI, L ~ I ~

(180)

25

2. Untuk mengamati perubahan yang t e r j a d i pada alat r e

-

produksi, Glandula p i n e a l i s dan kadar hormon melatonin d i

-

1'eluka.n sebagai b e r i k u t :

Alat reproduksi. Pengamatan terhadap alat reproduk-

s i temg%auk dida- .psmeriksssn makroskopis dsn pemerik

saan mikroskopis. Pemeriksaan makroskopis meliputi b e r a t

badan, a w a l produksi, b e r a t t e l u r , b e r a t aaluran a l a f re- produksi, panjang s a l u r a n s l a t reproduksi dan b e r e t o v a r i

-

um. Pemeriksaan mikroskopis m e l i p u t i t e b a l l a p i s a n muko-

a s u t e r u s , t e b a l l a p i s a n o t o t u t e r u s dan t e b a l l a p i s a n s e

-

r o s a u t e r u s .

Pemeriksaan makroskopi s

a. Berat badan. Berat badan ditentukan dengan j a l a n me- nimbang i t i k . Penimbangan perfama dilakukan pada i t i k

berumur tiga h a r i , kemudian penimbangan b e r i k u t dilakukan s e f u k a l i a e t i a p bulan selama perlakuan penyinaran. Set1

-

ap e a t u ekor i t i k ditimbang t i g a k a l i dan ditentukan n i

-

l a i rat-ratanya; Timbangsn yang dipakai adaleh timbang-

an gantung oap matahari buatan dalam negeri,

b* A w a l produksi, Yang dimaksud dengan awal produksi d i

-

s i n i s d a l a h umur i t i k pada waktu mulai b e r t e l u r . C a r s

mendapatkan d a t a a w a l produksi dengan

jalan

mencatat umur masing-masing i t i k pada waktu mulai b e r t e l u r .

c , Telur. . Berat t e l u r ditentukan dengan j a l a n me- nimbang t i g a b u t i r t e l u r h a s i l produksi h a r i pert-, ke-

(181)

26

Romanof (1963), menjelaskan bahwa rats-rata beret

$2

lur selama berprodukei sangat tergantung pada beret telur pertama.

d. Saluran alat reproduksi.

.

Saluran slat reproduk

-

si itik yang terdiri dari infundibulum, magnum, isthmus,

uterus dan vagina diambil dari dalam tubuhnya dengan pi

-

sau bedah dan gunting, kemudian dibersihkan dari jaringan

ikat dan lemaknya dan ditimbang beratnya.

e. Panjang saluran alat reproduksi. Ditentukan deagan

jalan mengukur saluran slat reproduksi itik. Pengukuran

dilakukan dengan menggunakan benang bol yang direntangkan

sesuai dengan panjang saluran alat reproduksi tersebut,

kemudian diukurkan pada ukuran skala

f. Ovarium. Dilakukan dengan jalan mengambil

-

ova- r i m dari dalam tubuh itik, dibersihkan jaringan ikat dan

-

lenmknya kemudian ditimbang beratnya.

Pemeriksaan mikroskogis

Untuk keperluan in1 dibuat sediaan histologis untuk

memeriksa perubahan yang terjadi pada lapisan uterus, 8%-

perti lapisan mukosa, lapisan otot dan lapisan seroaa.

Sediaan histologis dibuat menurut metoda Humason (1967),

yang dikembangkan oleh Soenarjo

a

&(1973), di Laborato-
(182)

27

Tata oara kerja pembuatan sediaan histologis, dijelaskan

pada Lampiran 5.

Untuk keperluap pemeriksaan sel pinealoait dibuat

sediaan ultrastruktur dari sel tersebut, dengan maksud

untuk mengamati keadaan mitoohondria dan retikulum endo-

plasmiknya.

Sediaan ultraatruktur dibuat menurut Wischnitger (1981),

yang dikembangkan sesuai dengan kondiai Laboratorium Mi-

kroskop Elekfron Universifas Airlangga, Surabaya.

Sayatan dibuat setebal 0,15 mikron dan diwarnai dengan

pewarneen uranyl acetate. Alat pengamat yangtidiperguna-

kan adalah mikroskop elektron transmlsi (Tem Jeol-EM 100

S), buatan Jepang.

Tata care kerja pembuatan eediaan ulf rastruktur, dijelas

kan pada Lampiran 6.

Pemeriksaan kadar hormon melatonin

Untuk keperluan pemeriksasn kadar hormon melatonin

diperl-an sampel darah itik dan dilakukan metoda radio- immunoassay, menurut Dolah (1982). yang telah dikernbang-

kan sesuai dengan kondisi Laboratorium Radio,-Isot op . MAR

-

DI (Malaysian Agriculture Research and De~elopment Insti.

-

tutl, Serdang, Selangor, Malaysia

.

Cara pengambilan sampel darah itik dilaksanakan melalqi . Vena braohlalie dl daerah humerus tertera pada Oambar 2 ~ .

(183)

Gambar 2. Gambar pengambilan satupel darah dan Glan- d u l a p i n e a l i s pada i t i k Alabio.

-

A. Gambar pengambilan sampel d a r a h mela-

V. b r a o h i a l i s d i d a e r a h sayap.

Sebelum darah d i s m b i l , k u l i t dan b u l u bagian medial pangkal sayap d i b a s a h i dengan a l k o h o l s e l a i n untuk d ~ s i n f e k - s i

,

pembasahan i n i memudahkan p e n c a r i a n V. b r a c h i a l i s . Darah diambil dengz a n s p u i t p l a s f i k , untuk g n a l i s a h o r

-

mon melatonin d b ~ e r l u l r a n s a p e l darah

s i a n g (pukul 10 w i g & dan sampel da

-

rah malam (pukul 2 3 wib) masing-ma

-

s i n g sebanyak dua m l .

B. Gambar pengambilan Glandula p i n e a l i s . Pertama k a l i d i l a k u k a n pernotongan tu- lang-tulang f r o n t a l i s , p a r i e t a l i s dan o r b i t a l i s , kemudian dikuakkan k e s r a h dorso-caudal. S e c a r a h a t i - h a t i dura- mater d i r o b e k dan d i daerah Velun

transversum a n t a r a o talc b e s a r

(~Jde-

ngan o t a k k e c i l ( E ) t e r l i h a t badan

berbentuk k e c i l memanjang kearah E-

fro-caudal a d a l a h Glandula p i n e a l i s

(184)
(185)

atas pembuatan melatonin analog, pembuatan l a r u t a n gel

untuk f i l t r a s i , r a d i o i o d i n a s i , t i t r a s i a n t i b o d i , menentu- &an kurva s t a n d a r , menentukan kemampuan e k s t r a k s i dan a-

n a l i s a hormon melatonin.

T a t a c a r a k e r j a d a r i pelaksanaan radioirnmunoassay hormon melatonin d i j e l a s k a n pada Lampiran 7 .

3. Untuk mengetahui suhu dan kelembaban, kandang perco- baan d i l e n g k a p i dengan termometer ruangan, termometer bo-

l a basah dan b o l a k e r i n g , N i l a i rata-rata d a r i suhu kan- dang percobaan adalah 26,25'~, dengan k i s a r a n n i l a i maksi

-

mum 2 9 ' ~ dan n i l a i minimum 23,50°c. N i l a i rata-rata ke- lembaban kandang percobaan adalah 91,50 %, dengan k i s a r a n n i l a i maksimun 97 dan n i l a i minimum 86 %.

Bahan pakan dan minum d i b e r i k a n s e c a r a ad

-

l i b i t u m ; bahan pakan t e r s e b u t didapatkan d a r i p a b r i k makanan t e r - nak komersiel yang t e r d i r i a t a

Gambar

Gambar  2.  Gambar  pengambilan  satupel  darah  dan  Glan-  d u l a  p i n e a l i s   pada  i t i k  Alabio
Gambar  2.  Gambar  pengambilan  satupel  darah  dan  Glan-  d u l a  p i n e a l i s   pada  i t i k  Alabio
Tabel 1.  Nilai rata-rats berat badan  (kg)  dan koefiaien  keragaman  ( 5 )   itik Alabio  umur  lima  minggu,
Tabel  2.  N i l a i   rats-rata  berat  badan  (kg)  dan  koefisien  k e r a g m   ($6)  i t i k  Alabio  umur  '  9  minggu,  aete
+4

Referensi

Dokumen terkait

Bank yang melanggar kewajiban pemenuhan GWM dalam Rupiah dikenakan sanksi kewajiban membayar sebesar 125% (seratus dua puluh lima persen) dari rata-rata suku

Keterbatasan lain yang muncul dalam sistem informasi keuangan klasik adalah memungkinkan user untuk melakukan manipulasi dan kecurangan pada saat melakukan pengolahan laporan

Dasar hukum pemberlakukan ketentuan ini adalah Pasal II Aturan Peralihan Undang-Undang Dasar Republik Indonesia yang menyatakan bahwa “Segala badan negara dan

Hal ini sejalan dan sesuai dengan penelitian terdahulu yang dilakukan oleh Nurwani (2016) yang menyatakan bahwa secara empiris variabel suku bunga memiliki pengaruh negatif

ehhh also ehm das war die Zeit der kommunikativen Methode und irgendwie haben wir Diktate nicht als Lernziel gehabt, irgendwie haben wir mehr gesprochen oder

yang harus dilakukan untuk membuat Windows 7 sebagai sistem yang lebih aman. Jika

Berkaitan dengan hal tersebut diatas, maka dalam penelitian ini dilakukan pengkajian kondisi Pemerintah Kabupaten Bengkalis yang terkait dengan komponen-komponen tata kelola