Analysis of Development Plan of Primary Center Gedebage in Bandung City Economic Development by Dynamic Systems Approach

207 

Teks penuh

(1)

ANALISIS RENCANA PEMBANGUNAN PUSAT PRIMER GEDEBAGE TERHADAP PEMBANGUNAN EKONOMI KOTA BANDUNG

MELALUI PENDEKATAN SISTEM DINAMIK

BUDI BUDIMAN

SEKOLAH PASCASARJANA INSTITUT PERTANIAN BOGOR

(2)

PERNYATAAN MENGENAI TESIS DAN SUMBER INFORMASI

Dengan ini saya menyatakan bahwa tesis Analisis Rencana Pembangunan Pusat Primer Gedebage Terhadap Pembangunan Ekonomi Kota Bandung Melalui Pendekatan Sistem Dinamik adalah karya saya dengan arahan dari komisi pembimbing dan belum diajukan dalam bentuk apa pun kepada perguruan tinggi mana pun. Sumber informasi yang berasal atau dikutip dari karya yang diterbitkan maupun tidak diterbitkan dari penulis lain telah disebutkan dalam teks dan dicantumkan dalam Daftar Pustaka di bagian akhir tesis ini.

Bogor, Agustus 2011

(3)

Abstract

BUDI BUDIMAN, H152070251. Analysis of Development Plan of Primary

Center Gedebage in Bandung City Economic Development by Dynamic Systems Approach. Supervised by SETIA HADI as the leader and SAID RUSLI as member of supervisory commission.

Gedebage region as an area to be developed has limitations because it includes areas that have many short comings such as lack of infrastructure and unstable soil conditions. Therefore, in the development of the Gedebage area, the system design is required in the form of engineering assessment of the performance indicators of regional development based on dynamic systems approach based on the principle of feedback between the subsystem, subsystem of the population, and economic subsystem. The purpose of this study was to analyze the Gedebage regional development plan especially Primary Center Gedebage in economic development of Bandung. This research use data analysis through modeling system that includes the land use in the region Gedebage, various economic activities and population dynamics. The research result suggests that the development of the Primary Center Gedebage as planned, will encourage the economic development of Bandung city in a positive direction.

(4)

RINGKASAN

BUDI BUDIMAN, H152070251. Analisis Rencana Pembangunan Pusat Primer

Gedebage Terhadap Pembangunan Ekonomi Kota Bandung Melalui Pendekatan Sistem Dinamik, dibimbing oleh SETIA HADI sebagai Ketua dan SAID RUSLI sebagai anggota komisi pembimbing.

Kawasan Gedebage sebagai kawasan yang akan dikembangkan memiliki keterbatasan karena termasuk wilayah yang memiliki banyak kekurangan seperti keterbatasan infrastruktur dan kondisi tanah yang labil. Oleh karena itu dalam pengembangan kawasan Gedebage diperlukan desain sistem dalam bentuk pengkajian rekayasa terhadap indikator kinerja pembangunan wilayah berdasarkan pendekatan sistem dinamik yang didasari oleh prinsip umpan balik antar subsitem wilayah, subsitem penduduk, dan subsitem ekonomi. Tujuan penelitian ini adalah untuk menganalisis rencana pengembangan kawasan Gedebage terutama Pusat Primer Gedebage terhadap pembangunan ekonomi Kota Bandung. Untuk menjawab permasalahan dilakukan analisis data melalui sistem pemodelan yang meliputi penggunaan lahan di kawasan Gedebage, berbagai kegiatan ekonomi, serta dinamika populasi penduduk. Dari simpulan utama menunjukkan bahwa pengembangan kawasan Pusat Primer Gedebage yang sesuai dengan yang direncanakan akan mendorong pembangunan ekonomi Kota Bandung kearah yang positif

Dari hasil pengaamatan di lapangan menunjukkan bahwa penggunaan lahan untuk pengembangan kawasan Pusat Primer Gedebage telah ditentukan oleh tim pemerintah kota dan swasta dengan memperhatikan berbagai aspek kelayakan maupun peruntukkannya yaitu lahan untuk transfortasi 32,58 Ha (4,6%), untuk kesehatan 16,55 Ha (2,30%), untuk olah raga dan rekreasi 45 Ha (6,3%), untuk industri 26,61 Ha (8,7 %), untuk peribadatan 5,32 Ha (0.7%), hunian 196,6 Ha (27,6%), hotel apartemen 11 Ha (1,5%), danau buatan 123 Ha (17,26%), akses jalan tol 55,57 Ha (7,8%) dan untuk daya dukung lingkungan 31 Ha (4,4%).

Berdasarkan simulasi model sistem dinamis tentang dampak pengembangan Pusat Primer Gedebage terhadap pembangunan ekonomi Kota Bandung dapat dilihat dari perkembangan beberapa aspek, yaitu perubahan penduduk, PDRB kota, penggunaa lahan kota, pendapatan perkapita dan Ruang Terbuka Hijau (RTH), dan berdasarkan simulasi model, maka adanya perubahan jumlah penduduk berupa kenaikan pada akhir tahun simulasi (2034) menjadi rata-rata 1,61 persen per tahun. Sedangkan dalam penggunaan lahan industri, perumahan dan jasa meningkat dari 69,73 persen menjadi 80,73 persen atau 13.506 Ha pada tahun 2034. Ini menunjukkan bahwa lahan kosong (bisa berbentuk sawah, tegalan ataupun ruang kosong yang tersedia di Kota Bandung pada tahun 2034 hanya 19,27 persen atau 3.223,87 Ha. Sedangkan simulasi mengenai subsistem ekonomi di Kota Bandung dengan melihat nilai PDRB Kota Bandung Atas Dasar Harga Konstan tahun 2000, maka dari hasil simulasi nilai PDRB terlihat adanya kenaikan PDRB kota yang pada saat ini Rp 26,979 Triliun maka pada akhir tahun simulasi (2034) berubah menjadi Rp. 86,25 Triliun.

(5)

Kota Bandung. Hal ini dapat terlihat tercapainya target pendapatan per kapita sesuai dengan target pembangunan jangka menengah Kota Bandung 2013 seperti pada tahun 2012 dalam data simulasi menunjukkan angka pendapatan per kapita sebesar Rp.16,84 juta per tahun melampaui target pemerintah Kota Bandung sebesar Rp. 15,1 juta per tahun. Demikian pula pada tahun 2013 sesuai dengan data simulasi menunjukkan angka pendapatan per kapita sebesar Rp. 17,2 juta per tahun melampaui target pemerintah Kota Bandung sebesar Rp. 16 juta per tahun. Sedangkan dalam aspek RTH pengembangan Pusat Primer Gedebage akan menekan luas RTH dari 8,7 persen saat ini menjadi 5,21 persen pada akhir tahun 2034. Kondisi RTH seperti ini sesungggunya tidak relevan dengan target Pemerintah Kota dalam pencapaian luas RTH dalam target jangka pendek (2013) yang sudah mentargetkan pencapaian luas RTH kota 16 persen, tetapi dalam simulasi pada tahun 2013 RTH kota hanya mencapai 8.14 persen.

Skenario model pengembangan Pusat Primer Gedebage yang direncanakan berdasarkan beberapa asumsi kondisi yang diharapkan dalam model, yaitu dengan memperhitungkan investasi yang masuk ke kawasan Pusat Primer Gedebage. Adapun skenario dalam model Pengembangan Pusat Primer Gedebage, yaitu skenario 1, dimana pengembangan Pusat Primer Gedebage berjalan sesuai dengan investasi saat ini berjalan sebesar Rp. 500,85 Milyar yang menghasilkan nilai PDRB Rp. 86,250 Triliun dan pendapatan per kapita Rp. 20,75 juta. Skenario 2, dimana pengembangan Pusat Primer Gedebage berjalan dengan investasi yang direncanakan sebesar Rp. 11,945 Triliun dengan hasil nilai PDRB Rp.146,875 Triliun dan pendapatan per kapita Rp. 34,10 juta per tahun

(6)

© Hak Cipta Milik IPB, Tahun 2011 Hak Cipta Dilindungi Undang-undang

1. Dilarang mengutip sebagian atau seluruh karya tulis ini tanpa mencantumkan atau menyebutkan sumber.

a. Pengutipan hanya untuk kepentingan pendidikan, penelitian, penulisan karya ilmiah, penulisan laporan, penulisan kritik atau tinjauan suatu masalah.

b. Pengutipan tidak merugikan kepentingan yang wajar IPB

(7)

ANALISIS RENCANA PEMBANGUNAN PUSAT PRIMER GEDEBAGE TERHADAP PEMBANGUNAN EKONOMI KOTA BANDUNG

MELALUI PENDEKATAN SISTEM DINAMIK

BUDI BUDIMAN

Tesis

Salah satu syarat untuk memperoleh gelar Magister Sains pada

Program Studi Ilmu-Ilmu Perencanaan Pembangunan Wilayah dan Perdesaan

SEKOLAH PASCASARJANA INSTITUT PERTANIAN BOGOR

(8)
(9)

Judul Tesis : Analisis Rencana Pembangunan Pusat Primer Gedebage Terhadap Pembangunan Ekonomi Kota Bandung

Melalui Pendekatan Sistem Dinamik Nama : Budi Budiman

NRP : H152070251

Disetujui Komisi Pembimbing

Dr. Ir. Setia Hadi, M.S. Ir. Said Rusli MA

Ketua Anggota

Diketahui

Tanggal Ujian: 10 Agustus 2011 Tanggal Lulus: Ketua Program Studi

Program Studi Ilmu-Ilmu Perencanaan Pembangunan Wilayah dan Perdesaan

Prof. Dr. Ir. Bambang Juanda, M.S.

Dekan Sekolah Pascasarjana

(10)

MOTTO DAN PERSEMBAHAN

terkadang pada awalnya orang akan bangga dengan pilihannya, tapi tidak semua orang akan setia pada pilihannnya, keserakahan dan hawa nafsulah yang membuat orang tidak setia pada pilihannya. Sejatinya yang tersulit dalam hidup

ini bukanlah memilih sesuatu tetapi bagaimana bertahan pada pilihan yang pernah kita pilih dengan ikhlas tanpa kepura-puraan, itulah istiqomah dan sabar

yang sesungguhnya di dunia yang terus berubah dengan cobaan dan ujian.

untuk orangtua dan para guruku yang telah mengajarkan

tentang kejujuran

Tesis ini saya persembahkan buat :

Orang Tuaku Istri dan anak-anaku

(11)

KATA PENGANTAR

Dengan mengucapkan syukur alhamdulillah, penulis panjatkan kepada Allah Yang Maha Besar atas karunia dan limpahan-Nya, sehingga Tesis yang berjudul: “Analisis Rencana Pembangunan Pusat Primer Gedebage Terhadap Pembangunan Ekonomi Kota Bandung Melalui Pendekatan Sistem

Dinamik” dapat terselesaikan tanpa hambatan yang berarti. Tesis ini disusun guna memenuhi salah satu persyaratan dalam menyelesaikan pendidikan Program Magister di Sekolah Pascasarjana, Institut Pertanian Bogor.

Keberadaan Komisi Pembimbing dan para pihak, sangat menentukan dalam penyelesaian penyusunan Tesis ini. Komisi Pembimbing selalu memberikan dorongan, arahan, dan saran penyelesaian selama proses penyusunan berlangsung. Demikian juga para pihak yang telah membantu meringankan beban penulis dalam perbaikan tesis. Dengan ketulusan hati, pada kesempatan ini penulis ingin menyampaikan penghargaan dan terima kasih kepada:

1. Dr. Ir. Setia Hadi, M.S. selaku Ketua Komisi Pembimbing yang dalam kesibukannya telah banyak memberikan bimbingan, arahan, serta saran perbaikan penulisan tesis ini.

2. Ir. Said Rusli, M.A. selaku Anggota Komisi Pembimbing yang sudah banyak memberi dorongan kepada penulis dalam melakukan analisa penelitian serta penyempurnaan dalam penyajian penulisan tesis ini.

3. Prof. Dr. Ir. Bambang Juanda, M.S sebagai Ketua Program Studi Ilmu Perencanaan Pembangunan Wilayah dan Perdesaan, Sekolah Pascasarjana IPB yang telah mengijinkan penulis untuk menyelesaikan tesis, serta telah banyak memberi ilmu ekonomi yang lebih mendasar selama penulis mengikuti kegiatan perkuliahan.

4. Dekan Sekolah Pascasarjana IPB yang telah memberikan kesempatan kepada penulis untuk memperoleh ilmu dan menyelesaikan studinya pada program S2 Sekolah Pascasarjana IPB.

5. Kepada Dekan Fakultas Dakwah dan Komunikasi Universitas Islam Negeri Sunan Gunung Djati Bandung yang telah memberikan kesempatan kepada penulis untuk

(12)

6. Kepada Rektor Universitas Islam Negeri Sunan Gunung Djati Bandung yang telah memberikan izin kepada penulis untuk menempuh pendidikan pada program S2 Sekolah Pascasarjana IPB.

7. Semua rekan Program Studi IE dan PWD IPB terutama angkatan 2007 dan 2008 yang telah memberikan dorongan, serta menyampaikan uluran kerjasama yang sangat baik serta akrab selama mengikuti pelajaran di kelas, serta selama proses penyusunan tesis ini. Pengalaman yang sangat berharga ini, sangatlah sulit untuk penulis lupakan.

Penulis ingin pula menyampaikan terima kasih kepada semua pihak yang tidak dapat disebutkan satu persatu serta telah banyak membantu dan memberi dorongan selama ini. Semoga amal kebaikan dari semua yang memberikan bantuan akan mendapatkan balasan dari Allah SWT Yang Maha Pemurah dan Penyayang.

Bogor, Agustus 2011 Penulis

(13)

RIWAYAT HIDUP

BUDI BUDIMAN, suami dari Meli Fauziah, dan ayah dari dua putri, satu

putra, yaitu Annisa Fathia Rahmah (Nisa), Jasmine Nurul Haniyah (Hani) dan

Muhammad Rizal Budiman (Rizal). Lahir di Kota Bandung 4 Maret 1973. Tamat

Madrasah Ibtidaiyah (MI) Al Islah Bandung (1986), SMP Negeri 3 Bandung (1989),

SMA Negeri 11 Bandung (1992), Jenjang pendidikan S1 pada Jurusan Manajemen

Dakwah IAIN Sunan Gunung Djati Bandung (1999),

Pada tahun 2002 lulus program S2 Program Studi Ekonomi Islam IAIN Sunan

Gunung Djati Bandung (2002). Sejak 2008 kuliah di program S2 Program Studi Ilmu

Perencanaan Pembangunan Wilayah dan Perdesaan (PWD), Sekolah Pascasarjana Institut

Pertanian Bogor (IPB).

Sejak tahun 1999 sampai saat ini penulis bekerja sebagai dosen di Fakultas

(14)

DAFTAR ISI

Halaman

I. PENDAHULUAN 1

1.1 Latar Belakang 1

1.2 Perumusan Masalah 5

1.3 Tujuan Penelitian 6

1.4 Manfaat Penelitian 6

1.5 Batasan dan Ruang Lingkup Penelitian 6

II. TINJAUAN PUSTAKA 8

2.1 Teori Sistem Dinamis 8

2.2 Konsep Perencanaan Pembangunan 10

2.3 Konsep Pertumbuhan Ekonomi 15

2.4 Penelitian Terdahulu 17

2.5 Kerangka Pemikiran 21

III. METODE PENELITIAN 25

3.1 Lokasi dan Waktu Penelitian 25

3.2 Jenis dan Sumber data 25

3.3 Metode Analisa Data 25

3.3.1 Analisis Model Pengembangan Kawasan 25

3.3.2 Skenario Model 27

IV. KEADAAN UMUM WILAYAH PENELITIAN 28

4.1 Kondisi Geografi dan Administrasi 28

4.2 Pemerintahan 30

4.3 Kependudukan 33

4.4 Kondisi Perekonomian Kota Bandung 37

4.5 Keadaan Ketenagakerjaan 38

V. HASIL DAN PEMBAHASAN 45

(15)

Pusat Primer Gedebage Kota Bandung 45 5.2 Model Pengembangan Pusat Primer Gedebage Kota Bandung 65 5.3 Simulasi Model Pengembangan Pusat Primer Gedebage

Kota Bandung 73

5.4 Dampak Pengembangan Pusat Primer Gedebage Kota Bandung Terhadap Pembangunan Ekonomi Kota Bandung. 80

5.5 Skenario Model Pengembangan Pusat Primer Gedebage 86

VI. KESIMPULAN DAN SARAN 88

6.1 Kesimpulan 88

6.2 Saran 89

(16)

DAFTAR TABEL

Halaman Tabel 1 Perkembangan Indikator Pembangunan Kota Bandung

2007-2008

4

Tabel 2 Jumlah Penduduk Kota Bandung Menurut Kecamatan dan Jumlah Kelurahan Serta rata-rata Per Kelurahan Tahun 2008

34

Tabel 3 Jumlah Penduduk Kota Bandung Menurut Kecamatan dan Luas Wilayah Serta Kepadatan Penduduk Per Km2 Tahun 2008

35

Tabel 4 Kontribusi Kegiatan Ekonomi Kota Bandung dan sekitarnya terhadap Ekonomi Jawa Barat Tahun 2008

37

Tabel 5 Perkembangan Indikator Makro Pembangunan Kota Bandung Tahun 2006-2008

38

Tabel 6 Perkembangan PDRB Kota Bandung 2003-2008 39 Tabel 7 Kontribusi Sektor Terhadap PDRB Kota Bandung 2008 41 Tabel 8 Penduduk Usia 10 Tahun ke Atas yang Bekerja Menurut

Lapangan Usaha di Kota Bandung Tahun 2008

43

Tabel 9 Jumlah Pengangguran dan Tingkat Penganguran Kota Bandung Kurun waktu 2005-2008

51

Tabel 10 Program Pemanfatan Ruang di Kawasan Gedebage 47 Tabel 11 Keterangan Pemanfaatan dan Luas Ruang dalam

Kawasan Pusat Primer Gedebage

58

Tabel 12 Kode Pemanfaatan dan Ketentuan Intensitas Ruang dalam Kawasan Pusat Primer Gedebage

59

Tabel 13 Hasil Perhitungan Pemanfaatan Lahan serta Luas Total Lantai yang Dapat dibangun dalam Kawasan Pusat Primer Gedebage

60

Tabel 14 Peluang atau prospek investasi (PPP) Kawasan Pusat Primer Gedebage

(17)

Tabel 15 Hasil Simulasi model pengembangan Pusat Primer Gedebage Subsistem Penduduk (2009-2034)

74

Tabel 16 Hasil Simulasi model pengembangan Pusat Primer Gedebage Subsistem Lahan (2009-2034)

77

Tabel 17 Hasil Simulasi Terhadap Perubahan PDRB Kota Bandung Dalam Subsistem Ekonomi model pengembangan Pusat Primer Gedebage (2009-2034)

80

Tabel 18 Hasil Simulasi Terhadap Kondisi Pendapatan Per Kapita KotaBandung dalam Model pengembangan Pusat Primer Gedebage (2009-2034)

81

Tabel 19 Hasil Simulasi Terhadap Kondisi Ruang Terbuka Hijau dalam Model pengembangan Pusat Primer Gedebage (2009-2034)

84

Tabel 20 Hasil Simulasi Perbandingan Subsistem Penduduk, Ekonomi dan Lingkungan dalam Model Pengembangan Pusat Primer Gedebage

85

Tabel 21 Hasil Simulasi Skenario 1 dan 2 dalam Model Pengembangan Pusat Primer Gedebage

(18)

DAFTAR GAMBAR

Halaman Gambar 1 Kerangka Pemikiran Pengembangan Kawasan Gedebage

Terhadap Pembangunan Ekonomi Kota Bandung Melalui Pendekatan Sistem Dinamik

24

Gambar 2 Alur Berpikir Dampak Pengembangan Pusat Primer Gedebage Terhadap Pembangunan Ekonomi Kota Bandung Melalui Pendekatan Sistem Dinamik

26

Gambar 3 Peta Rencana Tata Guna Lahan Kota Bandung 2004-2013 47 Gambar 4 Kode Ruang Peruntukan Pusat Primer Gedebage Bandung 56 Gambar 5 Keterangan Tentang Kode Ruang Peruntukan Pusat Primer

Gedebage Bandung

57

Gambar 6 Alur pengelolaan kawasan Pusat Primer Gedebage 63 Gambar 7 Diagram Alir Hubungan Antar Subsistem dalam

Pengembangan Kawasan Pusat Primer Gedebage Kota Bandung

67

Gambar 8 Struktur Model Subsistem Penduduk dalam pengembangan Pusat Primer Gedebage Kota Bandung

69

Gambar 9 Struktur Model Subsistem Lahan dalam pengembangan Pusat Primer Gedebage Kota Bandung

70

Gambar 10 Struktur Model Subsistem Ekonomi dalam Pengembangan Pusat Primer Gedebage Kota Bandung

72

Gambar 11 Grafik Hasil Simulasi Subsistem Penduduk 74 Gambar 12 Grafik Hasil Simulasi Tingkat Pemanfaatan lahan Kota

Bandung

76

Gambar 13 Grafik Hasil Simulasi Tingkat Perubahan PDRB Kota Bandung Atas Dasar Harga Konstan tahun 2000

79

Gambar 14 Grafik Hasil Simulasi Tingkat Perubahan Pendapatan Per Kapita Kota Bandung

81

(19)

RTH Kota Bandung

Gambar 16 Grafik Hasil Simulasi Perbandingan Subsistem Penduduk, Ekonomi dan Lingkungan dalam Model Pengembangan Pusat Primer Gedebage

(20)

I. PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Pembangunan sebagai suatu proses yang disusun secara sengaja dan terencana untuk mencapai situasi yang diingingkan dengan sendirinya terdapat proses perencanaan yang mengarahkan kepada terjadinya pemerataan (equity), pertumbuhan ekonomi (efficiency), dan keberlanjutan (sustainability). Salah satu indikator keberhasilan pembangunan diantaranya meningkatknya kesejahteraan masyarakat sebagai hasil dari pembangunan ekonomi yang berkeadilan. Berkeadilan artinya kesejahteraan masyarakat bukan hanya dinikmati oleh sebagian masyarakat saja. Wujud pemahaman ini diimplementasikan dalam kegiatan yang dilaksanakan oleh masyarakat dalam mengelola sumber daya dengan efektif dan efisien dalam bentuk kegiatan-kegiatan pembangunan ekonomi yang berdaya saing tinggi.

Untuk mencapai tujuan yang kompleks itu, suatu proses pembangunan membutuhkan perencanaan yang cermat. Perencanaan pembangunan ini merupakan langkah strategis yang diambil untuk menghindari meningkatnya kesenjangan pembangunan yang terjadi antar wilayah yang akan mendorong atau menambah ketidakmerataan pembangunan. Perkembangan yang tidak merata ini pada akhirnya menimbulkan back wash effect sebagai kerugian yang diderita oleh wilayah-wilayah yang kurang berkembang akibat adanya ekspansi ekonomi dari wilayah-wilayah yang maju. Seharusnya proses pembangunan dari suatu wilayah yang berkembang bisa memberikan keuntungan bagi wilayah-wilayah disekitarnya. Dengan kata lain ekspansi pembangunan ekonomi wilayah tersebut harus bisa memberikan spread effects bagi wilayah-wilayah lain. Oleh karena itu perencanaan pembangunan wilayah itu disusun semata-mata bukan hanya untuk kepentingan wilayah yang bersangkutan, melainkan yang lebih luas lagi untuk kepentingan pembangunan nasional secara menyeluruh.

(21)

secara maksimal serta berdampak secara positif terhadap masyarakat adalah dalam suatu ruang (space) yang terpusat (angglomerasi). Oleh karena itu langkah memilih lokasi sama maknanya ketika pelaku ekonomi memilih faktor-faktor produksi dan teknologi. Dampak terbentuknya agglomerasi ekonomi ini akan terjadi penurunan biaya yang terjadi karena kegiatan ekonomi yang dilakukan di satu tempat dapat meminimalisir biaya-biaya lain yang disebabkan tersebarnya kegiatan ekonomi pendukung. Dalam hal ini Isard (1975) menekankan pentingnya dukungan pemerintah dalam menciptakan fasilitas-fasilitas yang dapat mendorong terbentuknya ekonomi agglomerasi pada satu wilayah dengan rekayasa dalam bentuk pengembangan suatu kawasan. Pada bagian lain Rustiadi (2007) memaknai pengembangan kawasan (wilayah) sebagai intervensi positif yang dilakukan oleh para pengambil kebijakan dalam berbagai aspek dengan tujuan untuk mempercepat pembangunan suatu wilayah. Pengembangan kawasan dilakukan bukan saja terhadap wilayah yang sedang berkembang tetapi pengembangan kawasan baru menjadi sangat penting dilakukan bukan saja sebagai langkah percepatan pembangunan tetapi juga tingkat efektifitas dan efesiensi proses pengembangan kawasan itu dapat terjaga. Pemahaman ini diterapkan oleh Pemerintah Kota Bandung yang sejak tahun 2004 yang memiliki rencana pengembangan Pusat Primer Gedebage di wilayah timur Kota Bandung sebagai salah satu implementasi pengembangan kawasan Gedebage.

Kawasan Gedebage sejak tahun 1987 melalui Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 16 Tahun 1987 menjadi bagian wilayah Kota Bandung yang sebelumnya dikelola oleh Pemerintah Kabupaten Bandung. Bersama dengan Wilayah Ujungberung, pembangunan kawasan Gedebage tertinggal dari empat wilayah lainnya, yakni Bojonegara, Tegallega, Cibeunying, dan Karees. Sesuai dengan Peraturan Daerah Kota Bandung Nomor 02 Tahun 2004 yang dirubah dengan Peraturan Daerah Kota Bandung Nomor 03 Tahun 2006 Tentang Rencana Tata Ruang dan Wilayah (RTRW) Kota Bandung, pada kawasan tersebut akan dipusatkan berbagai kegiatan ekonomi dan pelayanan masyarakat sebagai bagian dari program pembangunan Kota Bandung tahun 2004-2013.

(22)

di Kota Bandung yang berada di kawasan Bandung Tengah. Adapun bentuk pembangunan yang akan dilakukan di kawasan Pusat Primer Gedebage dan sekitanya di antaranya pembangunan pusat pelayanan masyarakat dan, pembangunan danau buatan, pengembangan kegiatan perdagangan skala nasional dan regional, pengembangan kegiatan jasa komersial skala internasional, nasional, wilayah dan kota, pembangunan stadion olahraga skala internasional, pengembangan ruang terbuka hijau, pengembangan pusat kegiatan wisata dan rekreasi, terminal bus terpadu yang terdiri dari terminal penumpang dan terminal barang, pengembangan pergudangan dan terminal peti kemas, pengembangan kegiatan industri kecil dan menengah berwawasan lingkungan.

(23)

Milyar, meningkat dari Rp. 23.043.104 Milyar (2006) dan Rp. 21.370.696 Milyar (2005).

Dengan memperhatikan berbagai fakta dan kondisi makro ekonomi Kota Bandung, maka pengembangan kawasan Pusat Primer Gedebage ini perlu dilakukan secara terintegrasi agar tujuan pengembangan kawasan ini dapat meningkatkan volume kegiatan ekonomi Kota Bandung dan dapat memperbaiki beberapa aspek pembangunan Kota Bandung yang pada saat ini mengalami perkembangan negatif seperti tingkat kepadatan penduduk Kota Bandung yang merupakan kota terpadat di dunia dengan rata-rata kepadatan penduduk 13.345 jiwa per kilometer persegi (BKKBN Jabar dan RKPD Kota Bandung 2009), jumlah keluarga miskin terbanyak se-Jawa Barat (BPS Jabar 2008), tujuh dari sepuluh warga kota Bandung menderita kekurangan air bersih (Basis Data LH

Tabel 1 Perkembangan Indikator Pembangunan Kota Bandung 2007-2008

No Indikator Satuan 2007 2008

1 Jumlah Penduduk Jiwa 2.329.928 2.374.198

2 Laju Pertumbuhan Penduduk persen 1,44 1,90 3 Laju Pertumbuhan Ekonomi persen 8,24 8,29

4 PDRB (ADHK2000) Milyar 24.941 26.978

6 IPM 74,5 78,25

7 Rata-rata Lama Sekolah Tahun 10,52 10,65 8 Standar Hidup Layak/Kapita Rp 577.130 577.385

9 Inflasi persen 5,21 10,23

10 Jumlah Investasi Milyar 5.405 4.006

11 Indeks Daya Beli 64,04 64,27

12 Jumlah Rumah Tangga Miskin RTM 83.500 82.432 13 Jumlah Pengangguran Jiwa 174.067 173.074 14 Tingkat Pengangguran Terbuka persen 15,73 15,48 15 Luas Ruang Terbuka Hijau Ha 1.466 1.484

16 Proporsi RTH persen 8,76 8,87

(24)

Bandung 2006), Kota dengan jumlah wanita rawan sosial-ekonomi terbanyak di Jawa Barat (30.000 wanita) (Dinsos Jabar 2007), jumlah timbunan sampah di kota Bandung mencapai 8000 m3, dengan 3000 m3 diantaranya masih tertinggal di TPS (Kementrian Lingkungan Hidup, 2008), enam dari sepuluh murid SD di kota Bandung beresiko menurun kecerdasannya, akibat kadar polusi di atas rata-rata (Dept. TL ITB, BPLHD Jabar 2007), dan jumlah pengangguran terbanyak di Jawa Barat, mencapai lebih 174 ribu orang (BPS Jabar 2007).

Agar tujuan pengembangan Pusat Primer Gedebage sesuai dengan tujuannya itu, maka diperlukan suatu konsep desain sistem perencanaan serta pengelolaan yang tepat guna. Desain sistem dalam pengembangan kawasan Pusat Primer Gedebage Kota Bandung ini merupakan suatu pengkajian rekayasa terhadap indikator kinerja pembangunan wilayah berdasarkan pendekatan sistem dinamik. Pendekatan ini didasari oleh prinsip umpan balik (causal loops) antar subsitem wilayah, subsitem penduduk, dan subsitem ekonomi. Salah satu karakteristik dari proses rekayasa indikator kinerja pembangunan wilayah tersebut adalah adanya bentuk pemodelan yang bersifat dinamis dan kuantitatif guna menghasilkan keputusan yang rasional, terukur dan transparan dalam realisasi pengembangan kawasan Pusat Primer Gedebage ini.

1.2 Perumusan Masalah

Pengembangan kawasan Pusat Primer Gedebage Kota Bandung tidak terlepas dari pemahaman bahwa angglomerasi ekonomi mempengaruhi kinerja suatu sistem ekonomi. Oleh karena itu pengembangan kawasan Pusat Primer Gedebage Kota Bandung memungkinkan semakin mudahnya kegiatan ekonomi berjalan sehingga dapat memunculkan peluang bagi masyarakat di sekitar kawasan dan Kota Bandung untuk lebih berperan dalam berbagai kegiatan ekonomi yang dapat meningkatkan pembangunan ekonomi Kota Bandung.

(25)

a. Bagaimana perkembangan penggunaan lahan di kawasan Pusat Primer Gedebage Kota Bandung.

b. Bagaimana dampak pengembangan kawasan Pusat Primer Gedebage terhadap pembangunan ekonomi Kota Bandung.

1.3 Tujuan Penelitian

Tujuan penelitian ini adalah :

a. Mengkaji dan menganalisis perkembangan penggunaan lahan di kawasan Pusat Primer Gedebage Kota Bandung.

b. Mengkaji dan menganalisis dampak pengembangan kawasan Pusat Primer Gedebage terhadap pembangunan ekonomi Kota Bandung.

1.4 Manfaat Penelitian

Manfaat penelitian ini diharapkan dapat dijadikan bahan pertimbangan oleh masyarakat dan Pemerintah Kota Bandung dalam mengimplementasikan dan pengelolaan dari pengembangan kawasan Pusat Primer Gedebage sehingga tujuan dari pengembangan kawasan ini dapat tercapai dengan menekan berbagai dampak negatif yang mungkin ditimbulkannya.

1.5 Batasan dan Ruang Lingkup Penelitian

Penelitian seperti yang diungkapkan oleh Bambang Juanda (2009) merupakan suatu proses belajar (usaha) untuk menemukan, mengembangkan dan menguji kebenaran suatu pengetahuan atau untuk memperoleh jawaban masalah penelitian. Oleh karena itu setiap penelitian memerlukan batasan topik penelitian agar tujuan penelitian dapat tercapai dengan memperhatikan beberapa aspek yang perlu diperhatikan dalam pemilihan topik seperti (1) sebaiknya berada dalam jangkauan (manageble topic), (2) tersedianya data untuk membahas topik (obtainable data), (3) menarik untuk diteliti (interesting topic), dan (4) cukup penting (significance of topic).

(26)
(27)

II. TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Teori Sistem Dinamis

Dalam pandangan Menetsch dan Park seperti yang dikutip oleh Eriyatno (1999) setiap orang dapat menyampaikan terminologi sistem atas dasar pandangan pribadi maupun kegunaan untuk kelompoknya, yang penting harus ada visi

tentang sesuatu yang “utuh” dan keutuhan. Oleh karenanya sistem dapat diartikan

sebagai himpunan atau kombinasi dari bagian-bagian yang membentuk sebuah kesatuan yang komplek dan memiliki kesatuan (unity), hubungan fungsional dan tujuan yang berguna. Sehingga secara definitif sistem adalah suatu gugus dari elemen yang saling berhubungan dan terorganisasi untuk mencapai tujuan atau suatu gugus dari tujuan-tujuan tertentu.

Sistem didefinisikan sebagai suatu kesatuan dari berbagai komponen atau bagian yang saling berinteraksi membentuk suatu fungsi atau tujuan tertentu. Teori sistem berkembang lebih jauh lagi menjadi dua bidang ilmu manajemen utama, berpikir sistemik (system thinking) dan sistem dinamis (system dynamics). Berpikir sistemik merupakan cara pandang baru terhadap suatu kejadian yang menekankan keseluruhan rangkaian bagian secara terpadu. Hal ini terjadi karena adanya kompleksitas permasalahan yang ditandai dengan keragaman yang perlu dikaji atau dikendalikan oleh satu metode saja. Oleh karena itu perlu dicari pemecahan melalui keterpaduan antar bagian melalui pemahaman yang utuh, yang memerlukan suatu kerangka pikir baru yang dikenal dengan pendekatan sistem.

(28)

pandang yang utuh terhadap keutuhan sistem, dan (3) efektif (effectiveness), yaitu prinsip yang lebih mementingkan hasil guna yang operasional serta dapat dilaksanakan dari pada pendalaman teoritis untuk mencapai efesiensi keputusan (Eriyatno, 1999). Oleh karena itu telaah tentang permasalahan dengan pendekatan sistem ditandai oleh ciri-ciri : (1) mencari semua faktor penting yang terkait dalam mendapatkan solusi yang baik untuk menyelesaikan masalah, dan (2) adanya model kuantitatif untuk membantu keputusan secara rasional.

Untuk optimalnya pengambilan keputusan dalam permasalahan melalui pendekatan sistem memerlukan apa yang disebut dengan Sistem Penunjang Keputusan (SPK). Keen dan Morton (1986) seperti yang dikutip oleh Eriyatno (1999) mendefinisikan SPK sebagai suatu sistem berbasis komputer yang mendukung manajemen pengambilan keputusan yang berhubungan dengan permasalahan yang bersifat semi terstruktur. Sedangkan Millet dalam Eriyatno (1999) mendefinisikan SPK sebagai suatu sistem yang menggunakan model yang berhubungan antara keputusan dan jalan keluar untuk menunjang pemecahan masalah yang dititikberatkan pada masalah keputusan spesifik ataupun kumpulan masalah-masalah yang berhubungan. Minch dan Burns (1983) seperti yang diacu oleh Eriyatno (1999) mengemukakan bahwa konsepsi model SPK adalah menggambarkan secara abstrak tiga komponen utama penunjang keputusan yaitu pengambilan keputusan, data dan model. SPK terdiri dari tiga elemen pembentuk utama, yaitu basis data, basis model dan manajemen dialog yang terakumalasi dalam suatu sistem yang dinamis.

Sistem dinamis sangat erat hubungannya dengan berpikir sistemik. Sistem dinamis dibentuk untuk memberi para manajer suatu alat bantu dalam memahami sistem kompleks yang mereka hadapi. Metodologinya adalah menggunakan simulasi komputer untuk menghubungkan struktur sistem dengan perilaku sistem terhadap waktu. Dengan cara ini, sistem dinamis mampu menterjemahkan pemahaman yang diperoleh dari berpikir sistemik ke dalam model simulasi komputer. Sistem dinamis mampu menciptakan suatu learning environment – suatu laboratorium yang berperan seperti miniatur dari sistem.

(29)

lengkap dan komprehensif pasti menggunakan ketiga prinsip tersebut untuk menghasilkan perilaku sistem yang mendekati dunia nyata. Rancangan causal-loop diagram (CLD) biasanya digunakan dalam system thinking (berpikir sistemik) untuk mengilustrasikan hubungan cause-effect (sebab-akibat). Hubungan feedback (umpan-balik) bisa menghasilkan perilaku yang bervariasi dalam sistem nyata dan dalam simulasi sistem nyata.

Tidak semua hubungan sebab-akibat timbul secara instan. Sering terjadi hubungan sebab-akibat tersebut dipisahkan oleh waktu, bisa berupa detik, menit, jam, minggu, bulan, atau tahun. Delay terjadi dimanapun di dunia nyata. Adanya delay menghasilkan sesuatu hal yang menarik pada perilaku kompleks sistem, ketika sistem tersebut tidak memiliki feedback dan kompleksitas cause-effect yang terbatas. Variabel feedback yang penting adalah level dan flow. Level menunjukkan akumulasi, sedangkan flow menunjukkan perubahan pada yang terjadi pada variabel level.

2.2 Konsep Perencanaan Pembangunan

(30)

Hirschman (1958) menegaskan bahwa jika terjadi perbedaan yang sangat jauh antara perkembangan ekonomi di daerah kaya dengan daerah miskin, akan terjadi proses pengkutuban (polarization effects), sebaliknya jika perbedaan diantara kedua daerah tersebut menyempit, berarti telah terjadi imbas yang baik karena ada proses penetesan ke bawah (trickle down effects). Dari pandangan ini, dapat dikatakan bahwa perlunya perencanaan pembangunan itu semata-mata bukan hanya untuk kepentingan wilayah yang bersangkutan, melainkan yang lebih luas lagi seperti untuk kepentingan pembangunan nasional secara menyeluruh.

Ada beberapa pendekatan yang dapat diterapkan untuk menyusun perencanaan pembangunan suatu wilayah, yaitu : (1) pendekatan atas-bawah (top-down), (2) pendekatan bawah-atas (bottom-up), (3) pendekatan obyek, sektoral atau bidang, (4) pendekatan gabungan atau campuran, (5) pendekatan komprehensif, (6) pendekatan terpadu, (7) pendekatan pengkerutan (reduced), (8) pendekatan parsial, (9) pendekatan proyek demi proyek (Mangiri, 2000).

Perencanaan pembangunan yang disusun dengan pendekatan top-down merupakan perencanaan pembangunan yang sudah diatur pada tingkat atas pemerintah pusat atau daerah yang tidak melibatkan masyarakat, yang kemudian diturunkan ke tingkat lebih bawah dari suatu pemerintah (pusat atau daerah) untuk dilaksanakan sesuai dengan petunjuknya. Pendekatan ini menitikberatkan pada visi terlebih dahulu, kemudian misi, strategi, program dan proyek. Manfaat yang dapat diberikan dengan pendekatan ini adalah program pembangunan yang direncanakan akan lebih cepat terlaksana, karena yang menetapkan hanya beberapa orang pada tingkat pimpinan yang mempunyai persepsi dan wawasan pembangunan yang sama. Akan tetapi, sering juga pendekatan semacam ini menimbulkan permasalahan di lapangan. Karena perencanaannya diturunkan dari atas, bisa saja terjadi program-program pembangunan yang diajukan tidak sesuai dengan potensi atau permasalahan pada wilayah setempat. Akibatnya apa yang menjadi tujuan dari perencanaan tersebut tidak tercapai, bahkan bisa saja hasil yang didapat bertolak belakang dengan tujuan yang diinginkan.

(31)

demikian, pendekatan ini bisa menyebabkan terjadinya benturan-benturan antara masalah wilayah yang diangkat dengan tujuan makro, dan di samping itu menimbulkan sikap ego lokal yang lebih mementingkan wilayahnya sendiri. Perencanaan yang disusun dari bawah, menyebabkan pula masing-masing wilayah atau sekelompok masyarakat ingin lebih dipentingkan dari wilayah atau kelompok masyarakat yang lain. Akibatnya muncul konflik yang bersifat horizontal, yang akhirnya mengganggu proses pembangunan ekonomi yang dijalankan.

Pendekatan perencanaan dapat juga dilakukan dengan lebih menitikberatkan terhadap pembangunan sektor-sektor atau bidang-bidang tertentu. Di sini tujuan perencanaan dapat diarahkan kepada pemecahan masalah pada sektor-sektor yang menjadi bottleneck dalam pembangunan, ataupun untuk mengembangkan sektor-sektor yang merupakan leader dalam perekonomian daerah. Pola perencanaan yang lebih mengedepankan pembangunan sektoral umumnya berpijak pada konsep pertumbuhan tidak berimbang yang dinilai oleh beberapa ahli ekonomi mempunyai keterbatasan-keterbatasan, di antaranya: (1) kurang perhatian terhadap komposisi, arah dan saat petumbuhan tidak berimbang, (2) mengabaikan pihak-pihak yang beroposisi terhadap pembangunan, (3) memunculkan tekanan inflasi, (4) sulit diterapkan untuk daerah-daerah yang kurang maju dimana fasilitas dasar dan mobilitas faktor menjadi kendala dalam pembangunan (Jhingan, 1993).

(32)

Pendekatan perencanaan pembangunan yang komprehensif diartikan sebagai suatu pendekatan perencanaan yang terkoordinir dan terpadu dalam suatu wilayah pembangunan, dan salah satu bentuk lain dari pendekatan komprehensif adalah pendekatan terpadu. Pendekatan ini berusaha mengintegrasikan semua komponen-komponen ekonomi, dan sosial ke dalam suatu perencanaan pembangunan wilayah. Perencanaan terpadu ini mempunyai empat aspek, yaitu (1) keterkaitan, (2) kuantitas, (3) optimasi, dan (4) risiko (Mangiri, 2000). Sedangkan pernyusunan perencanaan dengan pendekatan parsial lebih bersifat pemecahan persoalan (problem-solving) dalam proses pembangunan, sehingga dengan sendirinya dalam pendekatan ini terdapat berbagai bentuk pendekatan perencanaan. Dengan kata lain pendekatan parsial ini mirip dengan pendekatan gabungan atau campuran. Pendekatan terakhir yang dapat diterapkan dalam penyusunan perencanaan pembangunan wilayah adalah pendekatan proyek demi proyek.

Setelah ditetapkan pendekatan mana yang akan diterapkan, langkah berikutnya adalah menyusun perencanaan pembangunan yang dilakukan melalui beberapa tahapan, : (1) pengumpulan data dan analisis, (2) pemilihan strategi pembangunan wilayah, (3) pemilihan proyek-proyek pembangunan, (4) pembuatan rencana tindakan, (5) penentuan rincian proyek, dan (6) persiapan perencanaan secara keseluruhan dan implementasi (Blakely seperti yang dikutip oleh Arsyad, 1999). Selain itu perencanaan pembangunan tidak bisa terlepas dari pengetahuan tentang obyek perencanaan, apakah obyek itu berupa nasional, daerah, sektor, ataupun bidang pembangunan. Dengan mengetahui berbagai kecenderungan dari faktor-faktor atau variabel-variabel yang mempengaruhinya, perencana dapat menetapkan strategi pembangunan suatu wilayah dengan lebih tepat agar diperoleh hasil seoptimal mungkin. Untuk semua ini, diperlukan suatu analisis yang teliti dan kompleks yang menyangkut berbagai aspek tentang obyek perencanaan pembangunan. Analisis adalah penyelidikan sesuatu peristiwa untuk mengetahui penyebabnya, dan bagaimana duduk perkaranya. Sedangkan menganalisis ialah menyelidiki dengan menguraikan masing-masing bagiannya.

(33)

rencana yang tertulis, (2) memberikan kerangka bagi penentuan sasaran yang sebenarnya, (3) memberikan kerangka bagi penilaian proyek, dan (4) memberikan pengertian yang mendalam mengenai struktur perekonomian, serta dinamikanya guna menunjang keputusan keputusan kebijaksanaan yang lebih baik. Oleh karena itu Jhingan (1993) membagi model-model perencanaan dalam tiga bentuk pula, yaitu (1) model agregat, (2) model desentralisasi, dan (3) model multisektor. Model agregat mengikuti garis optimal pertumbuhan agregat-agregat ekonomi seperti pendapatan, tabungan, konsumsi, investasi, dan sebagainya. Model Keynes, model Harrod-Domar, dan model two-gap adalah termasuk jenis ini. Model yang didesentralisasi mengandung variabel sektor atau variabel tingkat proyek yang dipakai untuk mempersiapkan model masing-masing sektor atau proyek. Model multisektor dibangun untuk menghubungkan agregat-agregat ekonomi makro dengan sektor-sektor yang merupakan materi operasional perencanaan.

Pilihan model-model perencanaan pembangunan sangat tergantung kepada kemampuan tenaga perencanaan untuk mempergunakan model tersebut, tersedianya waktu, data dan berbagai fasilitas penunjang lainnya (aspek infrastruktur), dan bentuk pendekatan yang akan dipergunakan di dalam menyusun perencanaan pembangunan. Walaupun ketiga faktor tersebut sepertinya membatasi suatu wilayah di dalam memilih model perencanaan pembangunannya, bukan berarti setiap kali menyusun perencanaan pembangunan jangka pendek selalu menggunakan model-model yang sama dan sangat terbatas. Perekonomian itu berjalan dinamis, karena pola konsumsi dan produksi dalam masyarakat selalu berubah. Akibatnya orientasi pembangunan tidak mungkin terus sama setiap tahun.

(34)

perenanaan dalam pembangunan ini, maka dapat dilihat perencanaan pembangunan yang baik, yaitu yang memiliki ciri-ciri sebagai berikut:

a. Punya target yang jelas. Satu daerah dengan daerah lain mempunyai target yang berbeda yang tercantum dalam renstra daerah masing-masing. Perencanaan yang baik apabila dari target yang dimiliki mempunyai langkah-langkah yang jelas untuk melaksanakannya.

b. Konsisten dan Realistis. Yang sering terjadi adalah berbeda antara apa yang direncanakan dengan apa yang dikerjakan sehingga pekerjaan tidak sesuai lagi denga perencanaan yang dibuat dan disetujui bersama. Perencanaan juga harus mengukur sumberdaya yang dimiliki, sehingga perencanaan yang dibuat bukanlah yang tidak mungkin dilaksanakan.

c. Mempunyai Pengawasan yang Berkesinambungan. Dengan membentuk alur dan sistim yang jelas sehingga perencaan akan menjadi alat kontrol yang kontinyu.

d. Jelas Target Fisik dan Pembiayaannya. Perencanaan harus mempunyai target pencapaian apa yang dikerjakan termasuk kualitas dan persyaratan secara fisik lainnya. Di samping itu perencanaan juga jelas target anggarannya.

e. Terukur. Sehingga dalam pelaksanaanya perencanaan akan memudahkan dalam menentukan indikator keberhasilannya.

f. Ada batas waktu yang jelas dari setiap pekerjaan, Arsyad (1999).

2.3 Konsep Pertumbuhan Ekonomi

Keberhasilan suatu pembangunan salah satu indikatornya dilihat dari peningkatan pertumbuhan ekonomi. Pertumbuhan ekonomi pada suatu wilayah pada dasarnya menggunakan konsep-konsep pertumbuhan ekonomi secara agregat. Hanya saja titik tekanan analisis pertumbuhan regional lebih diletakkan pada akumulasi faktor produksi. Akumulasi faktor produksi tenaga kerja dan modal dalam suatu wilayah dari satu tahun ke tahun berikutnya, membuka peluang bagi perbedaan tingkat pertumbuhan di suatu wilayah.

(35)

yang dimiliki investasi, yaitu: (1) investasi menciptakan pendapatan, dan (2) investasi memperbesar kapasitas produksi perekonomian dengan cara meningkatkan stok modal. Yang pertama dapat disebut sebagai dampak permintaan, dan kedua dampak penawaran investasi.

Arsyad (1999) mengatakan bahwa yang dimaksud dengan pertumbuhan ekonomi suatu wilayah adalah pertambahan pendapatan masyarakat yang terjadi di wilayah tersebut, yaitu kenaikan seluruh nilai tambah (added value) yang terjadi di wilayah tersebut. Pertambahan pendapatan tersebut diukur dalam nilai riil atau dinyatakan dalam harga konstan. Pertumbuhan ekonomi pada dasarnya terkait dengan proses peningkatan produksi barang dan jasa dalam suatu daerah perekonomian. Pertumbuhan menyangkut perkembangan berdimensi tunggal dan diukur dengan meningkatnya hasil produksi (output) dan pendapatan.

Sukirno (1985) menyatakan bahwa ada beberapa faktor yang mempengaruhi pertumbuhan ekonomi suatu wilayah, yaitu: (1) tanah dan kekayaan alam, (2) jumlah dan kualitas penduduk dan tenaga kerjanya, (3) barang modal dan tingkat teknologi, (4) sistem sosial dan sikap masyarakat, dan (5) luas pasar sebagai sumber pertumbuhan. Sedangkan menurut Todaro (2004) komponen-komponen pertumbuhan ekonomi yang penting dalam masyarakat, yaitu: (1) akumulasi modal termasuk semua investasi baru dalam bentuk tanah, peralatan fisik dan sumberdaya alam, (2) perkembangan pendududuk, khususnya yang menyangkut pertumbuhan angkatan kerja, dan (3) kemajuan teknologi.

(36)

dapat menggunakan harga konstan atau pendapatan riil, dapat pula menggunakan harga yang berlaku saat itu atau pendapatan nominal.

Setiap upaya meningkatkan pertumbuhan melalui pembangunan suatu wilayah yang dilakukan oleh pemerintah berserta masyarakatnya memiliki tujuan utama, yaitu untuk meningkatkan jumlah dan jenis peluang kerja bagi masyarakat. Dalam upaya untuk mencapai tujuan tersebut, pemerintah dan masyarakatnya harus secara bersama-sama mengambil inisiatif pembangunan. Oleh karena itu, dengan adanya kebijakan desentralisasi fiskal maka pemerintah hendaknya selalu melibatkan partisipasi masyarakatnya dalam memanfaatkan sumberdaya yang ada, serta harus mampu memperhitungkan potensi sumberdaya-sumberdaya yang diperlukan untuk meraancang dan membangun perekonomian.

2.4 Penelitian Terdahulu

Penelitian dengan menggunakan sistem dinamik sudah banyak dilakukan di Indonesia di antaranya Tofik Hidayat, Subagyo dan Anna Maria Sri Asih (2008) membuat Model Penerimaan Pendapatan Asli Daerah (PAD) dengan pendekatan Sistem Dinamik. Metode yang digunakan adalah Metode Net Present Value dan Benefit Cost Ratio yang dipakai dalam penyelesaian investasi karena metode ini mempertimbangkan faktor uang selama dan kegunaan selama proses investasi dengan pendekatan sistem dinamik diharapkan akan terbentuk struktur industri yang memberikan feedback, sehingga akan memberikan hasil yang optimal. Dari hasil simulasi dan pengujian model dengan behavior reproduction test dengan t-spaired test diketahui bahwa tidak ada selisih yang signifikan antara output model dengan data histories. Hasil penelitian ini menyatakan bahwa investasi yang ditanam mampu menekan kerugian perusahaan sebesar Rp. 67,854,605.10 dengan nilai NPV > 0 dan B-C ratio >1, maka investasi dinyatakan feasible secara teknis. Adapun kontribusi pada penerimaan PAD sebesar Rp. 222,136,546.93. Dari uji validitas model pada tiga perusahaan di tiga kabupaten/kota yang berbeda menunjukan bahwa model dapat bekerja dan diterima dengan baik.

(37)

software stella, penelitian ini menunjukkan bahwa dinamika Pesisir Kabupaten Bantul, baik wisatawan maupun petani akan mengalami perubahan yang dipengaruhi tiga subsistem, yaitu (1) subsistem lahan, (2) subsitem penduduk, dan (3) subsitem kegiatan ekonomi pesisir. Perubahan tersebut ditandai dengan adanya pertambahan penduduk dan pertambahan jumlah wisatawan pesisir pantai. Selain itu pula terjadi perubahan terhadap tingkap produksi petani terutama komoditas padi, cabe merah, ketela rambat dan kacang tanah.

Penelitian yang berkaitan dengan sistem dinamis dilakukan pula oleh Hadi (2006) dengan kajian model dinamik penataan ruang kehutanan yang dilakukan di Kawasan Hutan di enam provinsi yang mewakili empat klaster wilayah berdasarkan fungsi kawasan yang berbeda yaitu: (1) klaster 1, dicirikan oleh luas areal hutan produksi yang tinggi, diwakili Provinsi Jawa Timur dan Kalimantan Timur, (2) klaster 2, dicirikan oleh luas areal hutan konversi yang tinggi, diwakili Provinsi Sumatera Utara, (3) klaster 3, dicirikan oleh luas areal yang didominasi oleh hutan produksi terbatas, konservasi, dan lindung, diwakili Provinsi Jambi dan Sulawesi Tengah, dan (4) klaster 4, dicirikan oleh luas areal penggunaan lain yang tinggi, diwakili Provinsi Bali.

(38)

Hasil penelitian yang berkaitan dengan Kota Bandung di antaranya yang dilakukan oleh Dewi Kurniasih (2005) dengan penelitian tentang model skala prioritas pembangunan Kota Bandung berbasis Good Governance. Dalam penelitian ini mengungkapkan bahwa berbicara mengenai otonomi daerah, tidak terlepas dari isu kapasitas keuangan dari masing-masing daerah. Hal ini dikarenakan otonomi dan desentralisasi selalu dikaitkan dengan besaran uang yang dapat dimiliki daerah. Tentu saja hal tersebut akan berkaitan langsung dengan besaran Pendapatan Asli Daerah (PAD) dan prosentase terhadap Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD). Penelitian ini bertujuan untuk: (1) menyediakan suatu program dasar perencanaan pembangunan secara menyeluruh dan terpadu dalam kerangka Otonomi Daerah berdasarkan Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 Tentang Pemerintahan Daerah, (2) mengoptimalkan perencanaan pembangunan di Kota Bandung melalui penjaringan kebutuhan masyarakat, dan (3) menyusun skala prioritas kegiatan pembangunan di Kota Bandung tahun 2006. Metode penelitian yang digunakan adalah deskriptif eksploratif dengan teknik kuantitatif melalui penggunaan software sebagai salah satu bentuk aplikasi e-government. Berdasarkan hasil penelitian menyimpulkaan beberapa hal :

a. Pelibatan masyarakat sejak awal kegiatan musrenbang harus dipertahankan. Sejak saat itulah konsep skala prioritas kegiatan dapat mulai diajukan.

b. Kelengkapan dan keseragaman data merupakan aspek yang sangat penting dalam menentukan skala prioritas. Hal ini akan mempengaruhi scoring dan ranking penilaian Daftar Skala Prioritas (DSP).

c. Apabila telah disepakati metodologi penilaian DSP yang akan digunakan, seyogyanya dilakukan pelatihan guna memperoleh kesepemahaman mengenai komponen-komponen yang harus dinilai dalam menentukan skala prioritas.

(39)

penelitian yang digunakan adalah metode deskriftif. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa perkembangan luas area perumahan di wilayah Gedebage Kota Bandung dipengaruhi oleh meningkatnya perkembangan faktor sosial ekonomi akibat pemekaran kota. Perkembangan luas area perumahan di wilayah Gedebage dipengaruhi oleh pemekaran kota sebesar 89,29 persen. Kecepatan perkembangan luas area perumahan di wilayah Gedebage lebih tinggi terjadi setelah pemekaran kota. Rata-rata perkembangannya setelah pemekaran kota sebesar 212.003,7 m2/tahun dan sebelum pemekaran kota 17.369 m2/tahun. Selain itu pola perkembangan luas area perumahan di wilayah Gedebage menunjukkan pola yang tidak jelas.

Selain itu penelitian di kawasan Gedebage LPM-UNPAD (2002) tentang kajian sosial pengembangan wilayah Gedebage dengan menggunakan dua pendekatan Policy Research dan Action Research. Policy Research (penelitian kebijakan) merupakan sebuah proses penelitian atau analisis yang dilakukan terhadap masalah-masalah sosial mendasar, sehingga temuan-temuan dalam analisanya dapat direkomendasikan kepada pembuat keputusan untuk bertindak secara praktis dalam menyelesaikan masalah. Pendekatan ini sangat relevan dengan program pengembangan kawasan Gedebage yang masih dalam tahap perencanaan, pada pendekatan penelitian kebijakan ini mencoba mengidentifikasi kira-kira gejolak sosial apa yang akan terjadi pada masyarakat Gedebage, terutama di dalam program pembangunan terminal terpadu yang biasanya akan menimbulkan ketidakamanan dan ketidaknyamanan bagi penduduk sekitar. Di samping itu suatu permasalahan yang sangat mendasar yang harus diselesaikan secara serius adalah bagaimana alih profesi bagi masyarakat petani. Maka untuk menjaring informasi dan aspirasi masyarakat yang sesungguhnya dapat dilakukan pendekatan partisipatory atau focus group disscusion melalui beberapa kelurahan di kawasan inti dan penyangga yang dilakukan pada komunitas yang dianggap homogen, seperti masyarakat petani, masyarakat ojek, masyarakat pegawai formal, masyarakat pedagang dan lain sebagainya. Adapun kesimpulan dari penelitian ini menunjukkan beberapa hal yang perlu dicermati, di antaranya : a. Masalah proporsi peruntukan lahan yang belum seimbang di beberapa wilayah

(40)

b. Masalah struktur kependudukan dan angkatan kerja c. Masalah struktur kepemilikan tanah

d. Masalah kerajinan dan industri

e. Masalah kesehatan dan keluarga berencana f. Masalah pendidikan dan kebudayaan

Selanjutnya, hasil penelitian ini juga telah memberikan catatan terhadap isu-isu strategi yang dimunculkan, diantaranya :

a. Delapan kelurahan yang menjadi objek kajian, menunjukkan adanya kebutuhan terhadap upaya-upaya alih profesi dan profesi baru bagi anggota masyarakat yang kehilangan pekerjaan dan belum bekerja.

b. Harapan-harapan dalam pengembangan Gedebage, tidak hanya menjadi perhatian masyarakat, melainkan juga oleh aparat pemerintah. Masyarakat menginginkan adanya perbaikan-perbaikan dalam berbagai sektor yang selama ini tidak atau belum tersentuh oleh kebijakan pemerintah, seperti masalah perumahan, akses jalan tol, banjir, kesehatan masyarakat dan lingkungan, sarana dan prasarana yang diperlukan, dan lain-lain.

c. Kelembagaan-kelembagaan yang ada tampaknya tidak mampu menampung keinginan banyak pihak, karenanya harapan-harapan yang muncul adalah pengembangan kelompok-kelompok potensial menjadi kelompok aktual.

2.5 Kerangka Pemikiran

Aktivitas ekonomi muncul, tumbuh, dan terbangun dalam suatu ruang. Perusahaan, dan pelaku ekonomi secara umum akan memilih lokasi sebagaimana mereka memilih faktor produksi dan teknologi. Sumberdaya produksi terdistribusi secara tidak merata dalam suatu ruang: sumberdaya sering terkonsentrasi dalam suatu area tertentu sehingga terjadi ketidakseimbangan.

(41)

mereka memilih faktor produksi dan teknologi yang akan mempengaruhi kapasitas produksi dan posisi perusahaan di pasar, lokasi secara krusial akan menentukan kapasitas produksi perusahaan (secara agregat) dari area geografis di mana perusahaan itu berlokasi.

Namun demikian pemilihan lokasi bukan satu-satunya yang dapat menjadikan suatu wilayah dapat berkembang secara maksimal. Perkembangan suatu wilayah yang baik dapat ditunjukkan oleh adanya keterkaitan antar sektor ekonomi wilayah tersebut, dalam hal ini terjadi transfer input output barang dan jasa antar sektor secara dinamis. Demikian juga pengembangan Pusat Primer Gedebage Kota Bandung akan menciptakan peningkatan kegiatan sektor-sektor ekonomi di sekitar kawasan tersebut maupun Kota Bandung pada umumnya sebagai indikator keberhasilan pembangunan di wilayah tersebut. Di sisi lain pelaksanaan Pusat Primer Gedebage Kota Bandung akan gagal apabila laju pertumbuhan meningkat tetapi pendapatan masyarakat rendah. Hal ini mengidentifikasikan bahwa pembangunan tersebut belum mampu menciptakan spread effect kepada masyarakat.

Relevansi pemahaman ini dengan wilayah yang diteliti merupakan suatu landasan pemikiran mengenai komponen pengembangan Pusat Primer Gedebage Kota Bandung yang meliputi penggunaan ruang di kawasan Gedebage, berbagai kegiatan ekonomi, serta dinamika populasi penduduk. Ketiga variabel tersebut merupakan variabel state (pendukung) dalam membangun model konseptual. Kemudian ditentukan variabel non-state (variabel lainnya) yang meliputi variabel penggerak (driving), variabel pembantu (auxiliary), dan variabel tetap (constant) yang melengkapi suatu model yang dapat menciptakan kesempatan kerja dan pertumbuhan ekonomi di Kota Bandung.

(42)

dapat dibangun hubungan umpan balik (causal loop) untuk semua variabel dalam pengembangan Pusat Primer Gedebage Kota Bandung dalam rantai tertutup.

Seperti yang digambarkan dalam kerangka pemikiran bahwa pengembangan Pusat Primer Gedebage Kota Bandung menunjukkan ada beberapa faktor yang akan mempenguhi optimalisasi pembangunan kawasan ini. Faktor wilayah, penduduk dan ekonomi merupakan faktor yang dapat menimbulkan pengaruh positif dan negatif. Pengaruh positif antara lain terhadap faktor ekonomi seperti adanya perubahan pendapatan asli daerah, pendapatan masyarakat serta PDRB. Pengaruh negatif dapat terjadi apabila perencanaan pengembangan Pusat Primer Gedebage Kota Bandung kurang baik dalam. Selain itu juga masalah laju pertumbuhan penduduk yang tidak terkontrol dapat berpengaruh negatif terhadap keseimbangan penduduk di kawasan Pusat Primer Gedebage Kota Bandung karena pusat kegiatan ekonomi pada akhirnya menjadi tujuan bagi penduduk untuk melakukan perpindahan ke wilayah tersebut. Sedangkan faktor pendukung yang dapat membuka peluang berhasilnya sistem pengembangan kawasan Gedebage antara lain adalah ketersediaan ruang kawasan Gedebage. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat dari Gambar 1 tentang Kerangka

Pemikiran Pengembangan Kawasan Gedebage Terhadap Pembangunan Ekonomi Kota Bandung Melalui Pendekatan Sistem Dinamik.

Sebagai upaya realisasi dari Visi dan Misi Pembangunan Kota Bandung yang ditafsirkan dalam bentuk perumusan sasaran pembangunan dan dilandasi oleh hukum formal berupa Perda RTRW Kota Bandung Nomor 02 Tahun 2004 dan Nomor 03 Tahun 2006 serta sesuai dengan target makro pembangunan Kota Bandung, baik rencana yang bersifat jangka menengah maupun jangka panjang, maka Pengembangan Kawasan Gedebage dengan proyek utamanya pembangunan Pusat Primer Gedebage akan menjadi prioritas pembangunan Kota Bandung yang akan berpengaruh baik terhadap kegiatan pemerintahan maupun masyarakat, serta kegiatan ekonomi Kota Bandung

(43)

Model dinamik dampak pengembangan kawasan Gedebage Kota Bandung

Optimalisasi kawasan Gedebage Stakeholders

Analisis kebutuhan

Formulasi permasalahan

Identifikasi sistem

Pemodelan sistem

Visi dan Misi Pembangunan Kota Bandung

Implementasi

Subsistem wilayah Subsistem penduduk Subsistem ekonomi Perda RTRW Kota Bandung Nomor 02 Tahun

2004 dan Nomor 03 Tahun 2006

Pengembangan Kawasan Gedebage

Perumusan sasaran pembangunan sesuai dengan target makro pembangunan Kota Bandung

Analisis Dampak Terhadap Pembangunan Ekonomi Kota

Bandung

(44)

III. METODE PENELITIAN

3.1. Lokasi dan Waktu Penelitian

Lokasi penelitian adalah Kawasan Gedebage di timur Kota Bandung yang terletak di antara 1070 36’ Bujur Timur dan 60055’ Lintang Selatan. Lokasi Kota Bandung cukup strategis, dilihat dari segi komunikasi, dan perekonomian. Hal tersebut dikarenakan Kota Bandung terletak pada pertemuan poros jalan yaitu dari sebelah Barat - Timur yang memudahkan hubungan dengan Ibukota Negara dan dari sebelah Utara - Selatan yang memudahkan lalu lintas ke daerah perkebunan (Subang dan Pangalengan). Adapun waktu penelitian dilakukan pada rentang waktu bulan Juli-Oktober 209.

3.2. Jenis dan Sumber data

Data yang digunakan dalam penelitian ini adalah data sekunder seperti pendapatan daerah berupa pertumbuhan ekonomi daerah, produk domestik regional bruto (PDRB), kependudukan dan ketenagakerjaan., kondisi geografis, demografis yang dikumpulkan dari instansi terkait, yaitu BPS Kota Bandung, Pemerintah Kota Bandung, Badan Perencanaan dan Pembangunan Daerah (BAPEDA), dan Dinas Tenaga Kerja.

3.3. Metode Analisis Data

3.3.1 Analisis Model Pengembangan Kawasan

Desain sistem pengembangan Pusat Primer Gedebage merupakan alam bentuk interaksi antar sub model ketersediaan ruang kawasan Gedebage (lingkungan) berupa model pemanfatan lahan dan model kondisi RTH Kota Bandung, sub model dinamika penduduk, dan sub model ekonomi dalam bentuk penghitungan PDRB Kota Bandung. Adapun formulasi model untuk analisis model pengembangan Kawasan Pusat Primer Gedebage terdiri dari :

a. Luas_Pemanfatan_Lahan_Kota(t) = Luas_Pemanfatan_Lahan_Kota(t - dt) +

(45)

b. RTH_Kota(t) = RTH_Kota(t - dt) + (Penambahan_RTH_Kota - Pengurangan_RTH_Kota) * dtINIT RTH_Kota

c. Penduduk (t) = Penduduk(t - dt) + (Penambahan_Pddk - Pengurangan_Pddk) * dtINIT Penduduk

d. PDRB_KOTA(t) = PDRB_KOTA(t - dt) + (Penambahan_PDRB) * dtINIT PDRB_KOTA

Setelah dilakukan identifikasi terhadap variabel-variabel yang terlibat dalam formulasi model (1) Luas Pemanfatan Lahan Kota, (2) Luas RTH, (3) Dinamika Penduduk, dan (4) PDRB Kota, kemudian ditentukan hubungan yang logis antar variabel tersebut. Dari hubungan variabel-variabel yang terlibat itu dapat ditentukan apakah hubungannya bersifat positif atau negatif. Dengan demikian dapat dibangun hubungan dalam bentuk alur berpikir seperti yang terlihat dari Gambar 2 dan. Dari alur berpikir yang ada, maka dibuat suatu causal loop untuk selanjutnya dilakukan analisis dengan melakukan simulasi dengan menggunakan alat bantu software Stella versi 9.0.2 Program Stella merupakan perangkat lunak yang berbasis flow chart yang handal dalam membuat pemodelan sistem dinamik baik dalam prosesnya maupun dalam melakukan simulasi.

PENGEMBANGAN KAWASAN PUSAT PRIMEG GEDEBAGE

KESEMPATAN KERJ A

PERTUMBUHAN EKONOMI

PEMBAGIAN

LAHAN PPG PENGANGGURAN INVESTASI

PENDPATAN PER KAPITA PENDUDUK

PERUBAHAN PENDUDUK

(46)

Dari Gambar 2 dapat dilihat bahwa dalam sistem pengembangan kawasan Pusat Primer Gedebage ada pengaruh positif dan negatif. Pengaruh positif antara lain terhadap pendapatan per kapita serta PDRB. Pengaruh negatif dapat terjadi apabila perencanaan pengembangan Pusat Primer Gedebage kurang baik dalam pengelolaannya terutama masalah laju pertumbuhan penduduk yang tidak terkontrol dapat berpengaruh negatif terhadap keseimbangan penduduk di kawasan Gedebage. Selain itu pula dapat dilihat akan adanya faktor pendukung berhasilnya sistem pengembangan kawasan Pusat Primer Gedebage antara lain adalah ketersediaan ruang di kawasan Gedebage. Oleh karena itu dari Gambar 2 menunjukkan bahwa sistem pengembangan kawasan Pusat Primer Gedebage memiliki hubungan sebab akibat (causal loop) yang luas dan beragam yang ditunjukkan dalam bentuk perubahan yang terjadi dalam subsistem yang tergambar dalam setiap model akan dipengaruhi oleh beberapa faktor.

Selanjutnya dilakukan pemodelan yang merupakan abstraksi dari sebuah objek atau situasi aktual (Eriyatno, 1999). Salah satu dasar utama untuk mengembangkan model adalah menghubungkan peubah-peubah apa yang penting dan tepat. Penemuan peubah tersebut sangat erat hubungannya dengan pengkajian hubungan-hubungan yang terdapat diantara peubah-peubah. Teknik kuantitatif dan simulasi digunakan untuk mengkaji keterkaitan antar peubah dalam sebuah model.

3.3.2 Skenario Model

Dengan keterbatasan data yang mungkin didapat, maka model yang direncanakan berdasarkan beberapa asumsi kondisi yang diharapkan dalam model. Adapun asumsi yang dimaksud menyangkut realisasi dan harapan yang terjadi dalam aspek investasi dan Ruang Terbuka Hijau yang ada di dalam pengembangan Pusat Primer Gedebage dan pembangunan ekonomi Kota Bandung yang diimplementasikan ke dalam model skenario sebagai berikut, yaitu :

a. Skenario konservatif (Skenario 1), dimana pengembangan Pusat Primer Gedebage berjalan sesuai dengan investasi.

(47)

IV. KEADAAN UMUM WILAYAH PENELITIAN

4.1 Kondisi Geografi dan Administrasi

Kota Bandung merupakan wilayah yang terletak pada 107º bujur timur, 6º-55º lintang selatan dan berada di ketinggian 791 m di atas permukaan laut, titik terendahnya berada pada posisi 675 meter di sebelah selatan dan titik tertinggi terletak pada posisi 1.050 meter yang berada di sebelah utara. Dengan luas wilayah 16.730 Ha (Bandung Dalam Angka, 2009), secara geografik sebelah utara Kota Bandung merupakan daerah perbukitan atau dataran tinggi dan sebelah selatan relatif datar atau dataran rendah. Sebelah selatan pada umumnya tanah bebatuan, sebelah utara dan timur terdiri dari tanah endapan berupa tanah lempung atau tanah liat, sebelah barat dan tengah tersebar tanah bebatuan.

Keadaan geologis di Kota Bandung dan sekitarnya terdiri atas lapisan alluvial hasil letusan Funung Tangkuban Perahu. Jenis material di wilayah bagian utara umumnya jenis tanah andosol, sedangkan di bagian Selatan serta Timur terdiri atas jenis alluvial kelabu dengan bahan endapan liat. Di bagian Tengah dan Barat tersebat jenis tanah andosol. Iklim asli kota Bandung dipengaruhi oleh iklim pegunungan di sekitarnya, namun pada dasarnya beberapa tahun belakangan mengalami peningkatan suhu, hal ini disebabkan polusi dan meningkatnya suhu global. Kota Bandung tergolong daerah yang cukup sejuk, dengan temperature udara rata-rata 23º C (1995-2008). Temperatur ini dipengaruhi oleh ketinggian sekitar lingkungan pegunungan atau cekungan dan berbagai danau besar yang terletak disekitarnya, serta perubahan iklim global. temperatur rata-rat di Kota Bandung pada Tahun 2008 terdapat temperatur maksimum yang mencapai 30.7ºC pada bulan September 2008. hal ini mengindekasikan bahwa sebenarnya terdapat kenaikan temperatur di Kota Bandung. Sementaraitu bila dianalisis dalam kurun waktu yang lebih panjang, yaitu temperatur udara rata-rata maksimum dalam 20 tahun terakhir, temperatur di Kota Bandung naik sekitar 2ºC, dan kenaikan tersebut dinilai signifikan dalam dunia meteorologi.

(48)

kecamatan dan kelurahan di lingkungan Pemerintah Kota Bandung dibagi menjadi 30 Kecamatan, 151 Kelurahan, 1.500 RW dan 9.277 RT (pasca pemekaran 4 kecamatan) yang dibatasi oleh :

a. Bagian Utara berbatasan dengan Kecamatan Lembang dan Cisarua Kabupaten Bandung Barat.

b. Bagian Barat berbatasan dengan Kota Cimahi yaitu Kecamatan Cimahi Utara, Cimahi Tengah dan Marga Asih.

c. Bagian Timur berbatasan dengan Kecamatan Cicalengka dan Cileunyi Kabupaten Bandung dan Kabupaten Sumedang.

d. Bagian Selatan berbatasan dengan Kecamatan Dayeuh Kolot dan Cirangrang Kabupaten Bandung.

Kota Bandung sebagai kota metropolitan, sekarang ini telah berkembang dengan pesat, baik secara fisik maupun non fisik. Faktor utama yang memberikan keuntungan bagi pembangunan di Kota Bandung adalah selain sebagai ibukota provinsi, juga letak geografis Kota Bandung sangat strategis yang menjadikan persimpangan dan sentra pertemuan yang berada tepat di tengah provinsi, yang menjadikan titik temu seluruh daerah yang berada di wilayah selatan dan utara provinsi Jawa Barat sebelum ditransfer ke Jakarta sebagai pusat perekonomian nasional.

(49)

42

4.2 Pemerintahan

Sejak dibentuknya Kota Bandung menjadi suatu daerah Otonom pada tanggal 1 April 1906, Kota Bandung telah beberapa kali mengalami perluasan permukaan wilayah daerahnya, yaitu pada masa rentang Tahun 1906 – 1917, yaitu pada hari pembentukan Kota Bandung menjadi daerah otonom tanggal 1 April 1906 mempunyai luas 1.922 Ha dan pada rentang waktu Tahun 1917-1942 daerah Kota Bandung telah diperluas menjadi 2.871 Ha.

Pada tahun 1930 telah direncanakan perluasan daerah Kota Bandung dalam jangka waktu 25 tahun berikutnya. Perlunya perluasan tersebut dari 2.871 Ha menjadi 12.758 Ha berdasarkan pertimbangan bahwa penduduk Kota Bandung dengan pertambahan normal pada akhir 1955 diperkirakan akan menjadi 750.000

jiwa, rencana ini dikenal dengan sebutan “Plan Karsten”. Namun pada masa Pendudukan Pemerintahan Belanda, rencana Karsten ini belum seluruhnya

Gambar 3 Peta Kota Bandung dan Batas-batas Wilayahnya

(50)

dilaksanakan. Pada masa pendudukan Jepang (1942-1945) beberapa kali diadakan perubahan luas daerah berupa pergeseran batas kota dengan cara memasukan desa-desa dari Kabupaten Bandung dimana pada akhir masa pendudukan Jepang luas daerah Kota Bandung berubah menjadi 5.413 Ha. Sedangkan pada masa Negara Pasundan Tahun 1949 secara resmi Kota Bandung mengalami perluasan menjadi 8.098 Ha. Selanjutnya pada Tahun 1987 Berdasarkan Peraturan Pemerintahan Republik Indonesia Nomor 16 Tahun 1987 wilayah Administrasi Kota Bandung diperluas menjadi 16.730 Ha hingga saat ini.

Dari segi pelaksanaan pemerintahan Pemerintah Kota Bandung telah mendorong upaya reformasi birokrasi yang akan dilakukan menurut tahapan-tahapan tertentu. Saat ini telah dilakukan reorganisasi pemerintah yang diharapkan dapat meningkatkan kinerja aparatur Pemerintah Kota Bandung. Secara umum, implementasi SOTK baru berdasarkan PP Nomor 41 Tahun 2007, tentang Organisasi Perangkat Daerah maka struktur organisasi Pemerintah Kota Bandung saat ini terdiri dari sejumlah SKPD, yaitu 14 Dinas, 9 lembaga teknis daerah, Satuan Polisi Pamong Praja, 4 perusahaan daerah, 3 rumah sakit daerah, 30 kecamatan serta sekretariat daerah. Dengan perangkat organisasi tersebut diharapkan struktur organisasi menjadi lebih ramping, bergerak taktis dan strategis, serta dapat mengurangi jabatan struktural yang ada guna meningkatkan efisiensi kerja dan penyelenggaraan pemerintahan. Oleh karena itu, Organisasi yang ada saat ini didukung oleh Esselon. II.A 1 orang, Esselon. II.B 32 orang, Esselon. III.A 76 orang, Esselon. III.B 131 orang,Esselon. IV.A. 895 orang, Esselon. IV.B 708 orang dengan jumlah pegawai, 24.341 pegawai negeri sipil dan 1.501 tenaga kontrak.

Figur

Gambar 1 Kerangka Pemikiran Pengembangan Pusat Primer Gedebage
Gambar 1 Kerangka Pemikiran Pengembangan Pusat Primer Gedebage . View in document p.43
Gambar 2 Alur Berpikir  Dampak  Pengembangan Pusat Primer Gedebage                   Terhadap Pembangunan Ekonomi  Kota Bandung Melalui                   Pendekatan Sistem Dinamik
Gambar 2 Alur Berpikir Dampak Pengembangan Pusat Primer Gedebage Terhadap Pembangunan Ekonomi Kota Bandung Melalui Pendekatan Sistem Dinamik . View in document p.45
Tabel 3 Jumlah Penduduk Kota Bandung Menurut Kecamatan dan Luas
Tabel 3 Jumlah Penduduk Kota Bandung Menurut Kecamatan dan Luas . View in document p.54
Gambar 3 Peta Rencana Tata Guna Lahan Kota Bandung 2004-2013
Gambar 3 Peta Rencana Tata Guna Lahan Kota Bandung 2004 2013 . View in document p.66
Tabel 10 Program Pemanfatan Ruang di Kawasan Gedebage
Tabel 10 Program Pemanfatan Ruang di Kawasan Gedebage . View in document p.71
Gambar 4 Kode Ruang Peruntukan Pusat Primer Gedebage Bandung   Sumber: development brief Pusat Primer Gedebage BAPEDA Kota Bandung 2006
Gambar 4 Kode Ruang Peruntukan Pusat Primer Gedebage Bandung Sumber development brief Pusat Primer Gedebage BAPEDA Kota Bandung 2006 . View in document p.75
Tabel 11 Keterangan Pemanfaatan dan Luas Ruang dalam
Tabel 11 Keterangan Pemanfaatan dan Luas Ruang dalam . View in document p.77
Tabel 12  Kode Pemanfaatan dan Ketentuan Intensitas Ruang dalam
Tabel 12 Kode Pemanfaatan dan Ketentuan Intensitas Ruang dalam . View in document p.78
Tabel 13  Hasil Perhitungan Pemanfaatan Lahan serta Luas Total Lantai yang
Tabel 13 Hasil Perhitungan Pemanfaatan Lahan serta Luas Total Lantai yang . View in document p.79
Gambar 6 Alur pengelolaan kawasan Pusat Primer Gedebage
Gambar 6 Alur pengelolaan kawasan Pusat Primer Gedebage . View in document p.82
gambar 7.
gambar 7. . View in document p.86
GRAFIK LUAS PEMANFATAN LAHAN KOTA
GRAFIK LUAS PEMANFATAN LAHAN KOTA . View in document p.95
Tabel 16 Hasil Simulasi model pengembangan Pusat Primer Gedebage
Tabel 16 Hasil Simulasi model pengembangan Pusat Primer Gedebage . View in document p.96
GRAFIK PDRB KOTA BANDUNG
GRAFIK PDRB KOTA BANDUNG . View in document p.98
Tabel. 17 Hasil Simulasi Terhadap Perubahan PDRB Kota Bandung
Tabel 17 Hasil Simulasi Terhadap Perubahan PDRB Kota Bandung . View in document p.99
Tabel 19  Hasil Simulasi Terhadap Kondisi Ruang Terbuka Hijau dalam                  Model pengembangan Pusat Primer Gedebage (2009-2034)
Tabel 19 Hasil Simulasi Terhadap Kondisi Ruang Terbuka Hijau dalam Model pengembangan Pusat Primer Gedebage 2009 2034 . View in document p.103
GRAFIK LUAS PEMANFATAN LAHAN KOTA
GRAFIK LUAS PEMANFATAN LAHAN KOTA . View in document p.104
Tabel  21 Hasil Simulasi Skenario 1 dan 2 dalam Model Pengembangan
Tabel 21 Hasil Simulasi Skenario 1 dan 2 dalam Model Pengembangan . View in document p.105
Tabel 1 Perkembangan Indikator Pembangunan Kota Bandung 2007-2008
Tabel 1 Perkembangan Indikator Pembangunan Kota Bandung 2007 2008 . View in document p.117
Gambar 1 Kerangka Pemikiran Pengembangan Pusat Primer Gedebage
Gambar 1 Kerangka Pemikiran Pengembangan Pusat Primer Gedebage . View in document p.137
Gambar 2 Alur Berpikir  Dampak  Pengembangan Pusat Primer Gedebage                   Terhadap Pembangunan Ekonomi  Kota Bandung Melalui                   Pendekatan Sistem Dinamik
Gambar 2 Alur Berpikir Dampak Pengembangan Pusat Primer Gedebage Terhadap Pembangunan Ekonomi Kota Bandung Melalui Pendekatan Sistem Dinamik . View in document p.139
Gambar 3 Peta Rencana Tata Guna Lahan Kota Bandung 2004-2013
Gambar 3 Peta Rencana Tata Guna Lahan Kota Bandung 2004 2013 . View in document p.143
Tabel 10 Program Pemanfatan Ruang di Kawasan Gedebage
Tabel 10 Program Pemanfatan Ruang di Kawasan Gedebage . View in document p.148
Tabel 11 Keterangan Pemanfaatan dan Luas Ruang dalam
Tabel 11 Keterangan Pemanfaatan dan Luas Ruang dalam . View in document p.154
Tabel 12  Kode Pemanfaatan dan Ketentuan Intensitas Ruang dalam
Tabel 12 Kode Pemanfaatan dan Ketentuan Intensitas Ruang dalam . View in document p.155
Tabel 13  Hasil Perhitungan Pemanfaatan Lahan serta Luas Total Lantai yang
Tabel 13 Hasil Perhitungan Pemanfaatan Lahan serta Luas Total Lantai yang . View in document p.156
Gambar 6 Alur pengelolaan kawasan Pusat Primer Gedebage
Gambar 6 Alur pengelolaan kawasan Pusat Primer Gedebage . View in document p.159
gambar 7.
gambar 7. . View in document p.163
Gambar 8  Struktur Model Subsistem Penduduk  dalam pengembangan
Gambar 8 Struktur Model Subsistem Penduduk dalam pengembangan . View in document p.165
Gambar 11. Grafik Hasil Simulasi Subsistem Penduduk
Gambar 11 Grafik Hasil Simulasi Subsistem Penduduk . View in document p.170

Referensi

Memperbarui...

Lainnya : Analysis of Development Plan of Primary Center Gedebage in Bandung City Economic Development by Dynamic Systems Approach Kerangka Pemikiran 21 Analysis of Development Plan of Primary Center Gedebage in Bandung City Economic Development by Dynamic Systems Approach Latar Belakang Analysis of Development Plan of Primary Center Gedebage in Bandung City Economic Development by Dynamic Systems Approach Perumusan Masalah Tujuan Penelitian Manfaat Penelitian Batasan dan Ruang Lingkup Penelitian Teori Sistem Dinamis Analysis of Development Plan of Primary Center Gedebage in Bandung City Economic Development by Dynamic Systems Approach Konsep Perencanaan Pembangunan Analysis of Development Plan of Primary Center Gedebage in Bandung City Economic Development by Dynamic Systems Approach Konsep Pertumbuhan Ekonomi Analysis of Development Plan of Primary Center Gedebage in Bandung City Economic Development by Dynamic Systems Approach Penelitian Terdahulu Analysis of Development Plan of Primary Center Gedebage in Bandung City Economic Development by Dynamic Systems Approach Jenis dan Sumber data Metode Analisis Data 1 Analisis Model Pengembangan Kawasan Kondisi Geografi dan Administrasi Kependudukan Analysis of Development Plan of Primary Center Gedebage in Bandung City Economic Development by Dynamic Systems Approach Kondisi Perekonomian Kota Bandung Keadaan Ketenagakerjaan Analysis of Development Plan of Primary Center Gedebage in Bandung City Economic Development by Dynamic Systems Approach Simulasi Model Pengembangan Pusat Primer Gedebage Kota Bandung Skenario Model Pengembangan Pusat Primer Gedebage Kesimpulan Analysis of Development Plan of Primary Center Gedebage in Bandung City Economic Development by Dynamic Systems Approach Saran Analysis of Development Plan of Primary Center Gedebage in Bandung City Economic Development by Dynamic Systems Approach