PSIKOLOGI BELAJAR (Motivasi dan Aktivitas dalam Belajar)

17  12  Download (0)

Teks penuh

(1)

1 BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah

Seperti yang kita ketahuai akhir-akhir ini setiap pelajar banyak yang belum mengetahui dan mengerti apa itu motivasi, padahal motivasi itu memiliki peran yang sangat penting untuk mewujudkan cita-cita, wawasan, aspirasi, impian, keinginan, keperluan ataupun suatu hal yang ingin dicapai, suatu penggerak atau pengarah seseorang dalam mewujudkan cita-citanya dan dalam tindakan baik negative ataupun positif. Motivasi merupakan satu penggerak dalam hati seseorang untuk melakukan atau mencapai suatu tujuan. Motivasi juga bisa dikatakan sebagai rencana atau keinginan untuk menuju kesuksesan dan menghindari kegagalan hidup. Dengan kata lain motivasi adalah sebuah proses untuk tercapainya suatu tujuan. Oleh karena itu, motivasi sangat dibutuhkan dalam proses belajar mengajar. Mengapa demikian? Karena dengan adanya motivasi dapat memici siswa/anak didik semangat dalam melakukan aktivitas belajar.

(2)

2

B. Rumusan Masalah

1. Apa pengertian motivasi belajar? 2. Apa kebutuhan motivasi belajar? 3. Apa saja teori-teori motivasi?

4. Bagaimana Piramida Hirarki Maslow?

C. Tujuan Masalah

1. Untuk mengetahui pengertian motivasi belajar. 2. Untuk mengetahui kebutuhan motivasi belajar. 3. Untuk mengetahui teori-teori motivasi.

(3)

3

BAB II PEMBAHASAN

A. Pengertian Motivasi Belajar

Kata motif sebagai daya upaya yang mendorong seseorang untuk melakukan sesuatu. Motif dapat dikatakan sebagai daya penggerak dari dalam dan di dalam subyek untuk melakukan aktivitas tertentu demi mencapai suatu tujuan. Bahkan motif dapat diartikan sebagai kondisi intern (kesiap siagaan). Berawal dari kata “motif” itu, maka motivasi dapat diartikan sebagai daya penggerak untuk menjadi aktif. Motif menjadi aktif pada saat-saat tertentu, terutama bila kebutuhan untuk mencapai tujuan sangat mendesak/dirasakan.

1. Menurut Oemar Hamalik

Motivasi adalah suatu perubahan energi di dalam pribadi seseorang yang ditandai dengan timbulnya afektif (perasaan) dan reaksi untuk mencapai tujuan. Perubahan energi dalam diri seseorang itu berbentuk suatu aktivitas nyata berupa kegiatan fisik. Karena seseorang mempunyai tujuan tertentu dari aktifitasnya. 2. Huitt

Mengatakan motivasi adalah suatu kondisi atau status internal (kadang-kadang diartikan sebagai kebutuhan, keinginan, atau hasrat) yang mengarahkan perilaku seseorang untuk aktif bertindak dalam rangka mencapai suatu tujuan. Jadi ada tiga kata kunci tentang pengertian motivasi menurut Huitt yaitu:

a. Kondisi atau status internal itu mengaktifkan dan memberi arah pada perilaku seseorang.

b. Keinginan yang member tenaga dan mengarahkan perilaku seseorang untuk mencapai suatu tujuan

c. Tingkat kebutuhan dan keinginan akan berpengaruh terhadap intensitas perilaku seseorang.

(4)

4

Mengemukakan pengertian motivasi adalah suatu dorongan kehendak yang menyebabkan seseorang melakukan suatu perubahan untuk mencapai tujuan tertentu.1

4. Sudarwan Danim

Motivasi diartikan sebagai kekuatan, dorongan, kebutuhan, semangat, tekanan, atau mekanisme psikologis yang mendorong seseorang atau sekelompok orang untuk mencapai prestasi tertentu sesuai dengan apa yang dikehendakinya. Jadi motivasi adalah suatu dorongan atau kehendak yang menyebabkan seseorang untuk bergerak melakukan sesuatu guna mencapai suatu tujuan tertentu.

Sedangkan pengertian belajar menurut Slameto ialah suatu proses usaha yang dilakukan seseorang untuk memperoleh suatu perubahan tingkah laku yang baru secara keseluruhan, sebagai hasil pengalamannya sendiri dalam interaksi dengan lingkungannya.

Robert M. Gagne mendefinisikan belajar adalah sesuatu yang terjadi di benak seseorang di dalam otaknya, jadi belajar merupakan suatu proses dimana guru sebagai pengajar dan siswa sebagai pelajar yang menginginkan adannnya perubahan tingkah laku. Jadi pengertian belajar adalah suatu proses perubahan tingkah laku yang dilakukan oleh seseorang sebagai hasil dari pengalamannya sendiri maupun dari interaksi dengan lingkungannya, baik secara formal, informal maupun non formal. Jadi yang dimaksud dengan motivasi belajar yaitu kesanggupan untuk melakukan kegiatan belajar karena didorong oleh keinginannya untuk memenuhi kebutuhan dari dalam dirinya ataupun yang datang dari luar.2

5. Mc. Donald

1Reni Novita Sari: Makalah Motivasi dan Aktivitas dalam Belajar dalam

http://airenelkhot.blogspot.com/2013/02/makalah-motivasi-dan-aktivitas-dalam.html, diakses pada Jumat 09 September pukul 17:17

(5)

5

Mengatakan bahwa motivation is a energy change within the person characterized by affective arousal and anticipatory goal reactions. Motivasi adalah perubahan energy dalam diri seseorang yang ditandai dengan munculnya “ feeling “ dan didahului dengan tanggapan adanya tujuan. Dari pengertian yang dikemukakan Mc. Donald ini mengandung tiga elemen penting.

a. Bahwa motivasi itu mengawali terjadinya perubahan energi pada diri setiap individu. Perkembangan motivasi akan membawa beberapa perubahan energI di dalam sistem yang ada pada organisme manusia. Karena menyangkut perubahan energi manusia (walaupun motivasi itu muncul dari dalam diri manusia), penampakannya akan menyangkut kegiatan fisik manusia.

b. Motivasi ditandai dengan munculnya, rasa/feeling afeksi seseorang. Dalam hal ini motivasi relevan dengan persoalan kejiwaan, afeksi dan emosi yang dapat menentukan tingkah laku manusia.

c. Motivasi akan dirangsang karena adanya tujuan. Jadi motivasi dalam hal ini sebenarnya merupakan respon dari suatu aksi yakni tujuan. Motivasi memang muncul dari dalam diri manusia, tetapi kemunculannya karena terangsang/terdorong oleh adanya unsur lain, dalam hal ini adalah tujuan.3

B. Kebutuhan Motivasi Belajar

Memberikan motivasi kepada siswa berarti menggerakkan siswa untuk melakukan sesuatu atau ingin melakukan sesuatu. Pada tahap awalnya menyebabkan si subyek belajar itu merasa ada kebutuhan dan ingin melakukan sesuatu kegiatan belajar. Melakukan aktivitas itu didorong adanya faktor-faktor kebutuhan biologis, insting, unsur-unsur kejiwaan yang lain serta adanya pengaruh perkembangan manusia. Motivasi juga

(6)

6

dapat selalu berkaitan dengan soal kebutuhan. Sebab seseorang terdorong melakukan sesuatu bila merasa ada sesuatu kebutuhan. Kebutuhan ini timbul karena adanya keadaan yang tidak seimbang, tidak serasi atau rasa ketegangan yang menuntut suatu kepuasan. Kalau sudah seimbang dan terpenuhi pemuasannya berarti tercapailah suatu kebutuhan yang diinginkan.

Keadaan tidak seimbang atau adanya rasa tidak puas itu, diperlukan motivasi yang tepat. Kalalu kebutuhan itu tidak terpenuhi maka akan timbul tuntutan kebutuhan yang baru. Hal ini menunjukkan kebutuhan manusia bersifat dinamis, berubah-ubah sesuai dengan sifat kehidupan manusia pada suatu saat tertentu yang menarik, diinginkan dan dibutuhkannya pada suatu saat tertentu, mungkin waktu lain tidak lagi menarik dan tidak dihiraukan lagi.

Menurut Moragan yang ditulis kembali oleh S. Nasution, dikatakan bahwa manusia hidup itu memiliki berbagai kebutuhan.

1. Kebutuhan untuk berbuat sesuatu untuk sesuatu aktivitas.

Hal ini bagi anak sangat penting, karena perbuatan sendiri itu mengandung suatu kegembiraan baginya. Sesuai dengan konsep ini, maka bagi orang tua yang memaksa anak untuk diam di rumah saja adalah bertentangan dengan hakikat anak. Hal ini dapat dihubungkan bahwa suatu kegiatan akan berhasil bila suatu pekerjaan atau belajar jika disertai rasa gembira.

2. Kebutuhan untuk menyenangkan orang lain.

Banyak orang yang dalam kehidupannya memiliki motivasi untuk banyak berbuat sesuatu demi kesenangan orang lain. Konsep ini dapat diterapkan pada berbagai kegiatan, misalnya anak-anak apabila diberikan motivasi untuk melakukan sesuatu pekerjaan/belajar untuk orang yang disukainya.4

3. Kebutuhan untuk mencapai hasil.

(7)

7

Dalam kegiatan belajar mengajar perlu dikembangkan unsur reinforcement. Pujian atau reinforcement itu harus selalu dikaitkan dengan prestasi yang baik. Anak-anak harus diberi kesempatan seluas-luasnya untuk melakukan sesuatu dengan hasil yang optimal. Apabila hasil pekerjaan atau usaha belajar itu tidak dihiraukan orang lain/guru/orang tua misalnya, boleh jadi kegiatan anak menjadi berkurang.

4. Kebutuhan untuk mengatasi kesulitan.

Sikap anak terhadap kesulitan atau hambatan itu sebenarnya banyak bergantung pada keadaan dan sikap lingkungan. Sehubungan dengan ini maka peranan motivasi sangat penting dalam upaya menciptakan kondisi-kondisi tertentu yang lebih kondusif bagi mereka untuk berusaha agar memperoleh keunggulan.

Mc Clelland mengungkapkan bahwa manusia mempunyai tiga kebutuhan yang akan memotivasinya dalam melakukan sesuatu. Ketiga kebutuhan itu adalah Needs of Achievement ACH), Needs of Power (N-POW), dan Needs of Affiliation (N-AFF). Masing-masing individu membutuhkan tiga motivasi ini, hanya saja kadar keutamaan yang dibutuhkan berbeda-beda. Tak terkecuali pelajar SMA, di usia mereka yang belum dewasa, di masa-masa perkembangan kemandirian dan identitas mereka, pelajar memiliki emosi yang sangat labil. Apalagi para pelajar yang hanya mengandalkan pendidikan formal bangku sekolah. 5

C. Teori-Teori Motivasi

1. Teori Belajar Behavioral

Konsep motivasi erat berhubungan dengan suatu prinsip bahwa perilaku yang diperkat di masa lalu adalah lebih mungkin diulangi lagi dibandingkan dengan perilaku yang tidak diperkuat atau di hukum. Para pakar behaviorisme menyatakan bahwa tidak perlu memisahkan

(8)

8

teori belajar dengan motivasi, karena motivasi merupakan produk dari sejarah penguatan. Peserta didik diperkuat untuk belajar akan termotivasi untuk belajar, namun bagi peserta didik yang tidak mendapatkan penguatan dalam belajar maka anak itu tidak termotivasi untuk belajar.

2. Teori Kebutuhan Manusia

Abraham Maslow merupakan pakar teori kebutuhan manusia yang menjelaskan konsep motivasi untuk memenuhi kebutuhan. Banyak kebutuhan dasar yang semuanya harus dipenuhi, seperti makan, rasa aman, cinta dan perawatan harga diri yang positif. Setiap anak berbeda kepentingannya di dalam memenuhi kebutuhannya. Beberapa anak ada yang lebih membutuhkan rasa perhatian, sementara yang lain memiliki kebutuhan psikologis dan keamanan. Banyak anak yang mempunyai kebutuhan yang berbeda pada waktu yang berbeda pula.

3. Teori Disonansi

Teori Disonansi menyatakan bahwa kebutuhan untuk mempertahankan citra diri yang positif merupakan motivator yang sangat kuat. Kebanyakan perilaku anak diarahkan pada upaya pemenuhan standar personalnya. Misalnya anak memiliki keyakinan bahwa dirinya adalah seorang anak yang baik dan jujur walaupun tidak ada anak lain yang melihatnya. Fenomena ini merupakan kondisi dimana anak selalu berkeinginan untuk mempertahankan citra diri yang positif. Demikian pula apabila anak itu memiliki keyakinan bahwa dia adalah anak yang mampu dan cerdas, maka anak itu akan memenuhi dengan cara berperilaku yang intelegen.6

4. Teori Kepribadian

Istilah motivasi umumnya digunakan untuk menggambarkan suatu dorongan kebutuhan atau keinginan untuk melakukan sesuatu. Anak akan termotivasi makan manakala dia tidak makan dalam waktu

(9)

9

tertentu. Penggunaan konsep motivasi itu ditujukan untuk menggambarkan kecenderungan umum yang mendorong kearah tujuan tertentu. Dalam pengertian ini, motivasi sering kali dipandang sebagai karakteristik kepribadian yang relatife stabil. Banyak anak yang termotivasi untuk berprestasi dan banyak pula yang termotivasi untuk bersosialisasi dengan anak lain. Demikian pula anak mengekspresikan motivasinya dengan berbagai cara. Motivasi sebagai karakteristik kepribadian yang stabil merupakan konsep yang berbeda dengan motivasi untuk melakukan sesuatu dalam situasi tertentu pula.

5. Teori Atribusi

Teori atribusi pada dasarnya menjelaskan empat hal tentang keberhasilan dan kegagalan dalam situasi berprestasi, yaitu: kemampuan, usaha, kesulitan tugas, dan keberuntungan. Atribusi kemampuan dan usaha berasal dari dalam individu, atribusi kesulitan tugas dan keberuntungan berasal dari luar individu. Kemampuan bersifat relative stabil, tidak berubah, dan usaha dapat berubah. Secara sama, kesulitan tugas bersifat stabil, sementara itu keberuntungan bersifat tidak stabil dan tidak dapat diprediksi.

6. Teori Harapan

Aspek penting dalam teori harapan adalah bahwa situasi dan kondisi tertentu, probabilitas keberhasilan yang sangat tinggi akan dapat menjadi penggaggu motivasi. Teori harapan ini implikasinnya penting bagi pendidikan, yaitu tugas-tugas yang diberikan kepada peserta didik hendaknya tidak terlalu mudah ataupun terlalu sukar. Demikian pula tidak memberikan saran bahwa pertanyaan yang disajikan dalam ujian memiliki tingkat kesulitan rendah atau hanya dapat dijawab oleh separuh peserta didik. Ini karena soal-soal ujian itu biasanya tidak memerlukan usaha keras, namun memerlukan pengetahuan yang telah diperoleh sebelumnya

(10)

10

Salah satu teori motivasi yang penting dalam psikologi adalah motivasi berprestasi karena kecenderungan untuk mencapai keberhasilan atau tujuan dan melakukan kegiatan yang mengarah pada kesuksesan atau kegagalan. Peserta didik yang mempunyai motivasi berprestasi, mereka cenderung memilih patner belajar yang cakap dalam mengerjakan tugas sebaliknya, peserta didik yang mempunyai motivasi berafiliasi merupakan kebutuhan yang diekspresikan untuk mencintai dan menerima lebih menyukai memilih patner kerja berdasarkan pada persahabata. Motivasi berprestasi merupakan kkeinginan untuk memperoleh keberhasilan dan berpartisipasi aktif dalam suatu kegiatan. Keberhasilan yang dicapai dipandang sebagai buah dari usaha dan kemampuan personal yang dicurahkan dalam mengerjakan tugas. 7

D. Piramida Hirarki Maslow

Piramida maslow atau lebih dikenal Piramida kebutuhanManusia. Teori ini disampaikan oleh salah satu psikolog hebat Amerika bernama Abraham Harold Maslow. Teori ini dapat membantu kita memahami kebutuhan hidup kita. Banyak manusia yang merasa dirinya kosong, ada yang merasa ada sesuatu yang kurang dalam hidupnya. Ada bagian yang belum terpenuhi tetapi dia tidak tahu apa itu. Pada dasar itulah Abraham Maslow berusaha memetakan kebutuhan dasar manusia hingga kebutuhan

(11)

11

tertingginya. Manusia memiliki keinginan yang berbeda, misalnya masyarakat ekonomi kelas bawah mengharapkan sembako murah, sekolah gratis, biaya kesehatan gratis. Berbeda dengan masyarakat kelas menengah yang menginginkan lingkungan yang sehat dan nyaman, fasilitas umum yang memadai serta tempat hiburan, sementara masyarakat kelas atas biasanya menginginkan kecilnya pajak, subsidi bahan bakar, kemudahan dalam membangun property.

Banyak yang berfikir bahwa kebutuhan itu dipengaruhi oleh tingkat ekonomi seseorang, lalu bagaimana dengan kasus seperti ini. Ada yang bercita-cita menjadi dokter sementara yang lainnya membaca. Ada yang ingin menjadi pemilik perusahaan besar, artis papan atas atau penyanyi terkenal, sementara ada yang sudah puas dengan memiliki wirausaha kecil-kecilan atau pekerja kantoran. Maslow berusaha menjelaskan dan memetakan motivasi kebutuhan manusia yang dikenal sebagai Piramida Kebutuhan Maslow. 8

Maslow menjelaskan bahwa kebutuhan manusia bertingkat, mulai dari kebutuhan mendasar yang harus dipenuhi pada bagian bawah piramida, dan kebutuhan manusia meningkat terus keatas apabila jenis kebutuhan yang dasar sudah teroenuhi. Mulai dari kebutuhan yang paling dasar adalah kebutuhan fisiologis, kemudian berlanjut ke kebutuhan safety, kebutuhan love/belonging, kebutuhan Esteem, dan kebutuhan puncak yaitu self-actualization. Memang diakui bahwa pada prakteknya, manusia cenderung tidak urut dari bawah ke atas. Terkadang ada orang yang ingin dicintai walaupun dalam kondisi tidak sehat dan tidak aman. Ada orang yang mengorbankan ketiga kebutuhan pertama hanya untuk mendapatkan perhatian dan penghargaan atas dirinya. Piramida Maslow dapat dijelaskan dengan singkat sebagai berikut:

1. Kebutuhan Fisiologis

8Piramida Maslow: Tingkat Kebuhan Manusia diakses dari

(12)

12

Pada dasarnya, manusia harus memenuhi kebutuhan fisiologisnya untuk dapat bertahan hidup. Pada hirarki yang paling bawah ini, manusia harus memenuhi kebutuhan makanan, tidur, minum, dan hal-hal lainnya yang berhubungan dengan fisik badan. Bila kebutuhan dasar ini belum terpenuhi, maka manusia akan mengalami kesulitan untuk berfungsi secara normal. Misalnya, seseorang mengalami kesulitan untuk mendapatkan makanan, sehingga ia menderita kelaparan, maka ia tidak akan mungkin mampu untuk memikirkan kebutuhan akan keamanannya ataupun kebutuhan aktualisasi diri. Menurut Abraham Maslow kebutuhan fisiologis sangat mendasar, paling kuat dan paling jelas diantara sekian kebutuhan adalah untuk mempertahankan hidupnya secara fisik yaitu kebutuhan makan, minum, tempat tinggal, tidur dan oksigen.

2. Kebutuhan Keamanan

Pada hirarki tingkat kedua, manusia membutuhkan rasa keamanan dalam dirinya. Baik keamanan secara harfiah (keamanan dari perampok, orang jahat, dan lain-lalin), maupun keamanan secara finansial. Dengan memenuhi kebutuhan aman tersebut, dapat dipastikan bahwa kebutuhan manusia dapat berlanjut ke tahap berikutnya, yaitu kebutuhan kasih sayang dan sosial. Contoh: Seseorang membangun rumah untuk melindungi diri dari hujan dan panas untuk memenuhi kepuasan untuk dirinya. Ada empat hal yang harus dipenuhi untuk mencapai kebahagiaan yaitu makanan saat lapar, pakaian untuk menutupi tubuh, rumah untuk berlindung, dan obat ketika sakit.

3. Kebutuhan kasih sayang/sosial

(13)

13

Kebutuhan cinta seorang anak oleh ibunya, itu sangat berpengaruh terhadap tumbuh kembang anak misal anak tercukupi kebutuhan akan kasih sayang maka perkembangan anak akan optimal berupa fisik maupun psikologinya karena perhatian ibu.9

4. Kebutuhan percaya diri

Semua orang pasti ingin dihormati dan ingin merasa berguna bagi orang lain. Kebutuhan semacam ini tertuang pada hirarki pada tahapan ke empat dalam piramida Abraham Maslow. Kebutuhan untuk percaya diri ini biasanya muncul setelah ketiga kebutuhan yang lebih mendasar sudah terpenuhi, meskipun tidak menutup kemungkinan bahwa semacam ini dapat muncul tanpa harus memenuhi ketiga kebutuhan yang lebih mendasar. Maslow menemukan bahwa setiap orang memiliki dua kategori kebutuhan akan penghargaan yakni:

a. Harga diri adalah penilaian terhadap hasil yang dicapai dengan analisis, sejauh mana memenuhi ideal diri. Harga diri diperoleh dari diri sendiri dan orang lain. Kebutuhan harga diri meliputi: menghargai diri sendiri, menghargai orang lain, dihargai orang lain, kebebasan yang mandiri, prestasi, dikenal dan diakui, penghargaan.

b. Penghargaan dari orang lain

Meliputi pengakuan, penerimaan, perhatian, kedudukan, nama baik serta penghargaan. Kebutuhan penghargaan meliputi, kekuatan, pencapaian, rasa cukup, kompetisi, rasa percaya diri, kemerdekaan. 5. Kebutuhan aktualisasi diri

Umumnya, kebutuhan ini akan muncul bila seseorang merasa seluruh kebutuhan mendasarnya sudah terpenuhi. Pada hirarki ini, biasanya seseorang akan berhadapan dengan ambisi untuk menjadi seseorang memiliki kemampuan lebih. Aktualisasi diri adalah kebutuhan naluriah pada manusia untuk melakukan yang terbaik dari yang dia bisa. Manusia yang teraktualisasi dirinya :

a. Mempunyai kepribadian multi dimensi yang matang.

(14)

14

b. Sering mampu mengasumsi dan menyelesaikan tugas yang banyak. c. Mencapai pemenuhan kepuasan dari pekerjaan yang dikerjakan dengan

baik.10

(15)

15 BAB III KESIMPULAN

1. Motivasi belajar yaitu kesanggupan untuk melakukan kegiatan belajar karena didorong oleh keinginannya untuk memenuhi kebutuhan dari dalamdirinya ataupun yang datang dari luar. 2. Menurut Morgan yang ditulis kembali oleh S. Nasution,

dikatakan bahwa manusia hidup itu memiliki berbagai kebutuhan:

a. Kebutuhan untuk berbuat sesuatu untuk sesuatu aktivitas b. Kebutuhan untuk menyenangkan orang lain

c. Kebutuhan untuk mencapai hasil d. Kebutuhan unuk mengatasi jesulitan 3. Teori-teori motivasi diantaranya:

a. Teori belajar behavioral: pakar behaviorisme menyatakan bahwa tidak perlu memisahkan teori belajar dengan motivasi, karena motivasi merupakan produk dari sejarah penguatan.

b. Teori kebutuan manusia: menjelaskan konsep motivasi untuk memenuhi kebutuhan.

c. Teori disonansi: menyatakan bahwa kebutuhan untuk mempertahankan citra diri yang positif merupakan motivator yang sangat kuat

d. Teori Kepribadian: digunakan untuk menggambarkan suatu dorongan kebutuhan atau keinginan untukmelakukan sesuatu.

(16)

16

f. Teori harapan: bahwa situasi dan kondisi tertentu, probabilitas keberhasilan yang sangat tinggi akan dapat menjadi pengganggu motivasi.

g. Teori motivasi berprestasi: merupakan keinginan untuk memperoleh keberhasilan dan berpartisipasi aktif di dalam suatu kegiatan.

(17)

17

DAFTAR PUSTAKA

Hamalik, Oemar. 2001. Proses Belajar Mengajar. Jakarta: Bumi Aksara

Sardiman. 1992. Interaksi dan motivasi Belajar Mengajar. Jakarta: Raja Wali Press.

Sari, Reni Novita. Makalah Motivasi dan Aktivitas dalam Belajar dalam

http://airenelkhot.blogspot.com/2013/02/makalah-motivasi-dan-aktivitas-dalam.html. diakses pada jum’at, 09 September 2016

Piramida Maslow. Tingkat Kebutuhan Manusia dalam

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...