BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Definisi

Teks penuh

(1)

BAB 2

TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Definisi

Malaria adalah infeksi yang disebabkan oleh protozoa Plasmodium sp. yang ditularkan melalui gigitan nyamuk Anopheles betina.4

2.2. Epidemiologi

Malaria menyebabkan sekitar 1-3 juta kematian per tahun. Populasi beresiko antara lain wanita hamil, traveler dengan imun rendah terhadap infeksi plasmodium, anak-anak usia 6 bulan hingga 3 tahun yang tinggal di daerah endemis.4

Prevalensi meningkat paa daerah tropis. Sebanyak 50% kasus dan 95% kematian akibat P. falciparum terutama ditemukan pada daerah tropis. P.vivax terdistribusi lebih luas, namun lebih sedikit menyebabkan angka kesakitan dan kematian. Meskipun begitu, P.vivax dan P.ovale memiliki fase hipnozoit sehingga menyebabkan infeksi latent.4

Perbandingan angka kejadian antara pria dan wanita sama. Namun, malaria lebih berbahaya pada masa kehamilan terhadap ibu maupun janin. P.falciparum merupakan penyebab utama meningkatnya angka kesakitan dan kematian pada kehamilan.4

2.3. Klasifikasi5

Terdapat lima jenis plasmodium yang menginfeksi manusia: 1. Plasmodium falciparum

(2)

2.4. Siklus Hidup Plasmodium sp.

Disaat bersama saat nyamuk menghisap darah, sporozoit yang terdapat pada saliva nyamuk akan masuk ke pembuluh darah dan memasuki hepatosit (liver phase) dalam hitungan menit dan kemudian menuju aliran darah setelah beberapa minggu merozoit dengan cepat masuk ke eritrosit, dimana merozoit akan berkembang menjadi trofozoit lalu schizont dlam beberapa hari (erytrosite phase). Eritrosit yang terinfeksi kemudian pecah melepaskan merozoit dan menyebabkan demam. Plasmodium sp. mendapatkan energi dari eritrosit yang terinfeksi dan memetabolisme glukosa 70 kali lebih cepat sehingga menyebabkan hipoglikemia dan asidosis metabolik. Selain itu juga dapat terjadi jaundice dan anemia yang diakibatkan oleh pecahnya eritosit. Merozoit akan menginfeksi eritrosit lain, proses ini terus berulang.6

P.vivax dan P.ovale memiliki bentuk dorman yang menetap di hati sehingga dapat kambuh kembali. Penatalaksanaan infeksi yang diberikan terhadap plasmodium tersebut harus dapat membunuh baik bentuk dorman maupun aktif. Bentuk dorman disebut hipnozoit yang dapat dieradikasi dengan primakuin.6

2.5. Malaria Falciparum kecil.sekuestrasi dapat menyebabkan perubahan kesadaran atau koma. Tingginya angka parasitemia dan sitokin menyebabkan end organ failure yang terjadi secara cepat terutama pad asistem saraf pusat , paru-paru, dan ginjal.4

(3)

2.6. Gejala Klinis

Pasien dnegan malaria biasanya menunjukkan gejala beberapa minggu setelah terinfeksi. Masa inkubasi dan gejala bisa bervariasi tergantung faktor dan spesies penyebab.

Gejala klinis malaria, antara lain:

 nyeri kepala

 menggigil

 nyeri sendi

 nyeri otot

 demam-menggigil-berkeringat (setiap 48 atau 72 jam tergantung spesies penyebab:

 Riwayat perjalanan ke daerah endemis malaria

 Imunitas, usia, serta kehamilan

 Tanda dan gejala seperti menggigil-demam-berkeringat, nyeri sendi dan nyeri otot, mual, muntah dan lain-lain.4,5,6

Pemeriksaan Fisik

 tidak terlalu spesifik

 splenomegali

 konjungtiva palpebra inferior pucat

 jaundice

 koma, kejang (pada malaria cerebral)

 oliguria (gagal ginjal akut)

 bila terjadi asidosis metabolik terjadi peningkatan laju napas dan penggunaan otot bantu napas.

(4)

 thick or thin blood smear

 darah rutin

 tes fungsi ginjal

 tes fungsi hati

 elektrolit

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...