• Tidak ada hasil yang ditemukan

keadilan dalam prespektif pancasila dan

N/A
N/A
Protected

Academic year: 2018

Membagikan "keadilan dalam prespektif pancasila dan"

Copied!
21
0
0

Teks penuh

(1)

BAB I

PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG

Sistem keadilan dan damokrasi yang berlaku di Indonesia selalu mengacu dan berbasis pada Pancasila sebagai dasar dan didukung oleh UUD 1945. Pancasilapun menjadi sebuah landasan atau dasar dalam penentuan prinsip dan pandangan hidup. Namun dewasa ini nilai-nilai Keadilan yang ada di Indonesia belum sepenuhnya mengikuti nilai-nilai luhur yang tertera pada pancasila khususnya sila kedua dan kelima, banyak terjadi krisis moral, termasuk krisis keadilan. Keadilan ini sudah tidak begitu diperhatikan dalam sistem hukum di Indonesia masih banyak kasus korupsi yang tak terselesaikan, hakim dan jaksa yang bisa disuap dan memenangkan yang salah dan yang mempunyai harta. Manusia sekarang memang tidak peduli lagi dengan nilai-nilai luhur karena dampak moderinsasi dan globalisasi. Tetapi dengan kepribadian yang mempunyai prinsip harus kita yakini bahwa kita akan menjadi manusia yang beriman dan memiliki rasa keadilan antar sesama manusia. Agar hidup tenang dan bahagia.

B. RUMUSAN MASALAH 1. Apa pengertian keadilan ?

2. Bagaimana nilai keadilan dalam pancasila?

3. Nilai- nilai atau butir-butir apa yang terkandung dalam pancasila? 4. Kedudukan pancasila di Indonesia?

5. Bagaimana nilai keadilan dalam UUD 1945?

▸ Baca selengkapnya: bagaimana makna perdamaian dan keadilan dalam teks alkitab yesaya 57:21

(2)

C. TUJUAN

1. Agar pembaca mengetahui arti keadilan dan dapat meimplementasikan dalam kehidupan sehari-hari.

2. Agar pembaca mengetahui dan mengerti nilai keadilan dalam pancasila. 3. Agar pembaca mengetahui dan mengerti nilai keadilan dalam UUD

1945.

(3)

BAB II

PEMBAHASAN

A. PENGERTIAN KEADILAN

1. Aristoteles

Aristoteles adalah seorang filosof pertama kali yang merumuskan arti keadilan. Ia mengatakan bahwa keadilan adalah memberikan kepada setiap orang apa yang menjadi haknya, fiat jutitia bereat mundus. Selanjutnya dia membagi keadilan dibagi menjadi dua bentuk yaitu:[1] Pertama, keadilan distributif, adalah

keadilan yang ditentukan oleh pembuat undang-undang, distribusinya memuat jasa, hak, dan kebaikan bagi anggota-anggota masyarakat menurut prinsip kesamaan proporsional. Kedua, keadilan korektif, yaitu keadilan yang menjamin, mengawasi dan memelihara distribusi ini melawan serangan-serangan ilegal. Fungsi korektif keadilan pada prinsipnya diatur oleh hakim dan menstabilkan kembali status quo dengan cara mengembalikan milik korban yang bersangkutan atau dengan cara mengganti rugi atas miliknya yang hilang atau kata lainnya keadilan distributif adalah keadilan berdasarkan besarnya jasa yang diberikan, sedangkan keadilan korektif adalah keadilan berdasarkan persamaan hak tanpa melihat besarnya jasa yang diberikan

(4)

2. Plato

Plato, menurutnya keadilan hanya dapat ada di dalam hukum dan perundang-undangan yang dibuat oleh para ahli yang khusus memikirkan hal itu[2]. Untuk istilah keadilan ini Plato menggunakan kata yunani”Dikaiosune” yang

berarti lebih luas, yaitu mencakup moralitas individual dan sosial[3]. Penjelasan

tentang tema keadilan diberi ilustrasi dengan pengalaman saudagar kaya bernama Cephalus. Saudagar ini menekankan bahwa keuntungan besar akan didapat jika kita melakukan tindakan tidak berbohong dan curang. Adil menyangkut relasi manusia dengan yang lain[4].

3. Hans kelsen

Menurutnya keadilan tentu saja juga digunakan dalam hukum, dari segi kecocokan dengan hukum positif-terutama kecocokan dengan undang-undang. Ia menggangap sesuatu yang adil hanya mengungkapkan nilai kecocokan relative dengan sebuah norma “adil” hanya kata lain dari “benar”[5].

2. Dominikus Rato, Filsafat Hukum, Mencari, Menemukan, Dan Memahami Hukum, Surabaya: LaksBang Yustisia, 2010, hal. 63.

3. Munir Fuady, Dinamika Teori Hukum, Ciawi-Bogor: Ghalia Indonesia, 2010,

hal 92.

4. James Garvey, 20 Kaya Filsafat Terbesar , Yogyakarta: Penerbit Komisi US,

2010, hal 5.

5.Hans Kelsen, Pengantar Teori Hukum, Bandung: Penerbit Nusamedia,2010, hal

48.

4. Jhon Rawls

(5)

merdeka dan rasional yang berkehendak untuk mengembangkan kepentingan-kepentingannya hendaknya memperoleh suatu kedudukan yang sama pada saat akan memulainya dan itu merupakan syarat yang fundamental bagi mereka untuk memasuki perhimpuan yang mereka hendaki[6].

B. NILAI KEADILAN DALAM PANCASILA

Menilai atau menimbang adalah kegiatan manusia yang menghubungkan sesuatu dengan sesuatu yang lainnya untuk selanjutnya diambil keputusan seperti, baik atau tidak baik, berguna atau tidak berguna, benar atau tidak benar.

Sebagai dasar filsafat Negara, Pancasila tidak hanya merupakan sumber dari peraturan PerUndang-Undangan, melainkan juga merupakan sumber moralitas terutama dalam pelaksanaan dan penyelenggaraan Negara. Sila ke-2 yang berbunyi “Kemanusiaan yang adil dan beradab” merupakan sumber nilai moral bagi kehidupan kebangsaan dan kenegaraan.Nilai- nilai pancasila juga bersifat obyektif karena sesuai dengan kenyataan dan bersifat umum. Sedangkan sifat subyektif karena hasil pemikiran bangsa Indonesia.

Nilai pancasila secara obyektif antara lain : bahwa inti sila-sila pancasila akan trtap ada sepanjang masa dalam kehidupan manusia baik dalam adapt kebiasaan, kebudayaan, maupun kehidupan keagamaan.

6. E,Fernando M. Manuliang, Menggapai Hukum berkeadilan (Jakarta: Buku

Kompas ,2007), hal 20

(6)

C. NILAI NILAI YANG TERKANDUNG DALAM PANCASILA

Dalam pidato 1 juni 1945 ditegaskan , bahwa maksud pancasila adalah sebagai philosopgische grondslag daripada Indonesia Merdeka, dan philosophische grondslag itulah fundamental falsafah, pikiran yang sedalam-dalamnya untuk diatasnya didirikan gedung “Indonesia Merdeka yang kekal dan abadi”[7].

1.Sila Ketuhanan Yang Maha Esa

Dalam sila Ketuhanan Yang Maha Esa terkandung nilai bahwa negara yang didirikan adalah sebagai pengejawantaha tujuan manusia sebagai makhluk Tuhan Yang Maha Esa. Oleh karena itu segala hal yang berkaitan dengan pelaksanaan dan penyelenggaraan negara bahwa moral negara, moral penyelenggara negara, politik negara, pemerinthan negara, hukum dan peraturan perundang - undangan negara, kebebasan dan hak asasi warga negara haru dijiwai nili-nilai Ketuhanan Yang Maha Esa. Dengan sendirinya sila pertama tersebut mendasari dan menjiwai keempat sila lainnya.

7.C.S.T. Kansil, Pancasila dan UUD 1945 Dasar Falsafah Negara, Yogyakarta:

Pradnya Pertama, hal 55.

2. Sila Kemanusiaan Yang Adil Dan Beradab

(7)

individu dan mahluk sosial, kedudukan kodrat mahluk pribadi berdiri sendiri dans sebagai mahluk Tuhan Yang Maha Esa[8]. Manusia memiliki hakikat pribadi yang

mono – pluralis terdiri atas susunan huudan mahkluk Tuhan yang Maha Esa. Sila Kemanusiaan Yang Adil Dan Beradab secara sistematis didasari dan dijiwai oleh sila pertama serta mendasari dan menjiwai ketiga sila berikutnya.

3. Persatuan Indonesia

Berupa pengakuan terhadap hakikat satu tanah air, satu bangsa dan satu negara Indonesia, tidak dapat dibagi sehingga seluruhnya merupakan satu kesatuan dan keutuhan. Sila persatuan indonesia di dasari dan di jiwai oleh ketuhanan yang maha esa dan kemanusian yang adil dan beradab serta mendasari sila kerakyatan yang di pimpin oleh hikmat kebijak sanaan dalam permusyawaratan/perwakilan dan keadilan sosial bagi seluruh indonesia.

4. Kerakyatan yang Dipimpin Oleh Hikmat Kebijaksanaan dalam Permusyawaratan/Perwakilan

Menjunjung dan mengakui adanya rakyat yang meliputi keseluruhan jumlah semua orang warga dalam lingkungan daerah, atau negara tertentu yang segala

sesuatunya berasal dari rakyat, dilaksanakan oleh rakyat, diperuntukan untuk rakyat. Nilai yang terkandung dalam sila ke - 4 ini didasari oleh sila ketuhanan yang Maha Esa, Kemanusiaan yang Adil dan Beradab serta Persatuan Indonesia, dan mendasari serta menjiwai Keadilan Sosial bagi seluruh Rakyat Indonesia

8. Kaelan, Pendidikan Pancasila. Yogyakarta: Paradigma, hal 80

5. Keadilan Bagi Seluruh Rakyat Indonesia

(8)

Indonesia, serta Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan/perwakilan.

D.KEDUDUKAN PANCASILA DI INDONESIA

Dalam pembahasan tentang pancasila sebenarnya terdapat beberapa pengertian fungsi dan kedudukan pancasila. Sebagai titik sentral pemahaman kita tentang fungsi dan kedudukan pancasila, adalah kedudukan Pancasila sebagai dasar Negara Republik Indonesia, namun hendaknya dipahami bahwa asal mula Pancasila sebagai dasar Negara Republik Indonesia adalah digali darai unsur unsur pandangan hidup Bangsa Indonesia. Pancasila merupakan identitas bangsa Indonesia, dan unsur unsur sila-sila pancasila adalah unsur-unsur identitas bangsa indonesia atau unsur-unsur kepribadian indonesia. Sebenrnya pancasila memiliki dua pengertian yang pokok yaitu Pancasila sebagai dasar Negara Republik Indonesia dan Pancasila sebagai pandangan hidup bangsa.

Namun demikian bilamana kita rinci beberapa kedudukan dan fungsi Pancasila adalah sebagai berikut:

1. Pancasila sebagai jiwa dan kepribadian Bangsa Indonesia

Pancasila dalam penertian ini adalah seperti yang dijelaskan dalam teori Von Savigny, bahwa setiap Bangsa mempunyai jiwanya masing-masing yang disebut “Volkgeist” (Jiwa rakyat/Jiwa bangsa)[9]. Nilai-nilai pancasila telah ada pada

bangsa indonesia sejak zaman dahulu kala yang berupa adat-istiada, nilai-nilai kebudayan dan nilai religius. Jiwa Bangsa Indonesia mempunyai arti statis(tetap, tidak berubah) ,dan mempunyai arti dinamis (bergerak). Jiwa ini keluar diwujudkan dalam sikap mental dan tingkah laku serta amal-perbuatan. Sikap mental tingkah laku dan amal-perbuatan Bangsa Indonesia mempunyai ciri-ciri khas, artinya dapat dibedakan dengan bangsa lain. Ciri-ciri khas inilah yang kita maksud dengan Kepribadaian Bangsa Indonesia adalah Pancasila.

(9)

Pancasila sebagai norma fundamental, berfungsi sebagai suatu cita-cita atau ide yang harus diwujudkan menjadi suatu kenyataan , adapun wujud Pancasila secara kongkrit merupakan perwujudan Pancasila dalam setiap tindak perbuatan, tingkah laku dan sikap hidup sehari-hari. Hal tersebut selain tersebut selain terlalu banyak ragamnya, juga meliputi seluruh aspek kehidupan. Karena itu yang mungkin dapat dikemukakan ialah: bahwa Pancasila sebagai pegangan hidup yang merupakan pandangan hidup bangsa, penjelmaan falsafah hidup bangsa, dalm pelaksanaan hidup sehari-hari tidak boleh bertentangan dengan norma-norma agama, norna-norma kesusilaan, norna-norma-norna-norma sopan santun, dan tidak bertentangan dengan norma-norma hukum yang berlaku. Dilihat dari fungsinya Pancasila mempunyai fungsi utama sebagai dasar negara republik indonesia. Demikianlah dapat dikatakan bahwa pancasila itu di buat dari materi atau bahan “dalam negeri” bahan asli murni, dan merupakan kebanggaan bagi suatu bangsa yang berpatrotik.

9. Kaelan, Pancasila Yuridis Kenegaraan, Yogyakarta: Bagian Penjualan Buku

Fakultas Filsafat UGM, hal 69.

3. Pancasila sebagai Perjanjian Luhur Bangsa Indonesia

(10)

ditetapkan pada tanggal 18 Agustus 1945. Istilah Pancasila sebagai perjanjian luhur bangsa Indonesia muncul dalam pidato kenegaraan Presiden Soekarno di depan sidang Dewan Perwakilan Rakyat Gotong-Royong (DPR-GR) pada tanggal 16 Agustus 1967, yang merupakan kesepakatan bulat para wakil-wakil bangsa Indonesia (PPKI) menjelang dan sesudah Proklamasi Kemerdekaan RI 17 Agustus 1945. Pancasila sebagai perjanjian luhur seluruh rakyat Indonesia, artinya bahwa Pancasila harus kita bela untuk selama-Iamanya. Perjanjian luhur ini telah dilakukan pada tanggal 18 agustus 1945, yaitu pada saat PPKI (sebagai wakil seluruh rakyat Indonesia) telah menerima Pancasila dan menetapkan dasar negara secara konstitusional dalam pembukaan UUD 1945.

4. Pancasila sebagai Cita-cita dan Tujuan Bangsa Indonesia

Pancasila sebagai cita-cita dan tujuan bangsa Indonesia berarti bahwa Pancasila dijadikan sebagai cita-cita dan tujuan yang hendak dicapai bangsa Indonesia yaitu suatu masyarakat yang Pancasilais. Dasar negara Pancasila yang dirumuskan dan terkandung dalam pembukaan UUD 1945, memuat cita-cita dan tujuan nasional. Cita-cita bangsa (Pembukaan UUD 1945 alenia II), tujuan bangsa (Pembukaan UUD 1945 alenia IV). Tujuan bangsa dan negara Indonesia dalam alinea keempat Pembukaan UUD 1945, yaitu sebagai berikut.

 Melindungi segenap bangsa Indonesia dan seluruh tumpah darah

5. Pancasila sebagai Dasar Negara Republik Indonesia

(11)

Dasar 1945, secara formil sebagi norma hukum dasar positif, objektif, dan subjektif, adalah mutlak tidak dapat dirubah dengan jalan hukum[10]. Pancasila

sebagai dasar negara Republik Indonesia berarti bahwa Pancasila digunakan sebagai dasar dalam mengatur pemerintahan negara dan penyelenggaraan negara. Kedudukan Pancasila sebagai dasar negara, merupakan sumber tertib hukum tertinggi yang mengatur kehidupan Negara dan masyarakat. Hal ini berarti bahwa Pancasila sebagai kaidah dasar negara bersifat mengikat dan memaksa, artinya, Pancasila mengikat dan memaksa segala sesuatu yang berada dalam wilayah kekuasaan hukum negara RI agar setia melaksanakan, mewariskan, mengembangan dan melestarikan nilai-nilai Pancasila. Sehingga semua warga Negara, penyelenggara negara tanpa kecuali dan segala macam peraturan perundang-undangan yang ada harus bersumber dan sesuai dengan nilai-nilai Pancasila. Pancasila sebagai dasar negara berarti bahwa segala sesuatu yang berhubungan dengan kehidupan ketatanegaraan negara RI harus berdasarkan Pancasila.

10. Notonagoro, Beberapa Hal Mengenai Pancasila, Jakarta, hal 34.

(12)

hukum, sehingga semua peraturan hukum / ketatanegaraan yang bertentangan dengan Pancasila harus disebut Perwujudan nilai-nilai Pancasila sebagai dasar negara, dalam bentuk peraturan perundang-undangan bersifat impératif ( mengikat) bagi berikut ini:

 Penyelenggara negara.

 Lembaga kenegaraan.

 Lembaga kemasyarakatan.

 Warga negara Indonesia dimanapun berada, dan penduduk di seluruh

wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia.

6. Pancasila sebagai Ideologi Bangsa dan Negara Indonesia

Pancasila merupakan sarana yang ampuh sekali untuk mempersatukan bangsa Indonesia. Hal ini sudah semestinya karena pancasila adalah falsafah hidup dan kepribadian bangsa indonesia, yang mengandung nilai-nilai dan norma-norma yang oleh bangsa Indonesia diyakini paling benar, paling adil, paling bijaksana, paling baik, dan paling sesuai/tepat bagi bangsa Indonesia sehingga dapat mempersatukan bangsa Indonesia.

Ideologi berasal dari kata “Idea” yang berarti gagasan, konsep, pengertian dasar, cita – cita dan logos yang berarti ilmu jadi Ideologi dapat diartikan adalah Ilmu pengeertian – pengertian dasar.Dengan demikian Pancasila sebagai Ideologi Bangsa dimana pada hakekatnya merupakan suatu hasil perenungan atau pemikiran Bangsa Indonesia. Pancasila di angkat atau di ambil dari nilai-nilai adat-istiadat yang terdapat dalam pandangan hidup masyarakat Indonesia, dengan kata lain pancasila merupakan bahan yang di angkat dari pandangan hidup masyarakat Indonesia.

(13)

L.J Van Apeldoorn telah membedakan secara jelas antara costitution dan

grondwet (UUD) adalah bagian tertulis dari suatu konstitusi, sedangkan

costitution (konstitusi) memuat baik peraturan tertulis maupun tidak tertulis.

(H. Dahlan Thaib, et. el. 2011: 8). Oleh karena Indonesia adalah negara yang berdasarkan atas hukum sebagaiamana dijelaskan dalam ketentuan Pasal (1) ayat (3) UUD 1945. Maka UUD adalah naska yuridis normatif yang memaparkan rangkaian dan tugas pokok (fundamental) dari badan-badan pemerintahan negara. Oleh karena itu, konstitusi UUD 1945 sebagai rujukan dasar dalam kehidupan berbangsa dan bernegara yang tidak terlepas dari spirit demokrasi konstitusi sesuai Pasal (1) ayat (2) UUD 1945 yang menyatakan bahwa “Kedaulatan berada di tangan rakyat dan dilaksanakan menurut Undang-Undang Dasar”.

Kata keadilan itu sendiri digunakan berulang-ulang dalam konteks dan makna yang berbeda-beda dalam UUD 1945. Seperti dikemukakan di atas, keadilan sosial dirumuskan sebagai sila kelima dalam Pancasila. Tetapi kandungan maknanya menjadi lebih terasa apabila kita langsung membacanya dari rumusan Alinea IV (Preambule) Pembukaan UUD 1945. Dalam Alinea IV Pembukaan UUD 1945 itu, sila pertama, kedua, ketiga, dan keempat dirumuskan secara statIs sebagai objek dasar negara. Tetapi keadilan sosial dirumuskan dengan kalimat aktif. Pada Alinea IV Pembukaan UUD 1945 itu tertulis, “…. susunan Negara Republik Indonesia yang berkedaulatan rakyat dengan berdasar kepada Ketuhanan Yang Maha Esa, Kemanusiaan yang Adil dan Beradab, Persatuan Indonesia, Kerakyatan yang Dipimpin oleh Hikmat Kebijaksanaan dalam Permusywaratan/Perwakilan, serta dengan mewujudkan suatu keadilan sosial

bagi seluruh rakyat Indonesia”.Dari rumusan ini kita dapat mengetahui,

(14)

Dalam Pembukaan UUD 1945, amanah keadilan sosial ini jelas tergambar pula dalam banyak rumusan lain. Dalam Alinea I dinyatakan adanya prinsip

perikemanusiaan dan perikeadilanyang dijadikan alasan mengapa penjajahan

di atas dunia harus dihapuskan. Pada Alinea II digambarkan bahwa bangsa kita telah berhasil mencapai pintu gerbang Negara Indonesia yang merdeka,

bersatu, berdaulat, adil, dan makmur”. Pada Pasal (28H) ayat (2) UUD 1945,

diatur pula bahwa Setiap orang berhak mendapatkan kemudahan dan perlakuan khusus untuk memperoleh kesempatan dan manfaat yang sama

guna mencapai persamaan dan keadilan”. Tidak sebatas itu idealitas keadilan

sosial dalam konstitusi. idialitas tersebut juga ditegaskan dalam Bab XIVPEREKONOMIAN NASIONAL DANKESEJAHTERAAN SOSIAL, Pasal (33) sebanyak 5 (lima) ayat, yang itu dijelaskan dalam ayat (3) mengisyaratkan bahwa Bumi dan air dan kekayaan alam yang terkandung di dalamnya dikuasai oleh negara dan dipergunakan untuk sebesar-besar kemakmuran rakyat”.

F. HUBUNGAN PANCASILA DENGAN UUD 1945 DALAM KEADILAN

Cita-cita untuk menjadi bangsa atau masyarakat yang penuh kebahagian bukan hal yang baru bagi masyarakat dan bangsa indonesia. Ide tentang adanya masyarakat yang penuh bahagia tersebut kadang- kadang masih berupa utopia dengan bentuk seperti rathu adil, thatha thenthrem gemah ripah kartha raharja. Namun demikian tidaklah berarti bahwa keadilan sosial belum terdapat dalam keadilan sehari-hari[11].

11. Sunoto, Mengenal Filsafat Pancasila, Yogyakarta : Bagian Penerbitan Fakultas

Ekonomi UII, 1981, hal 68

(15)

harkat dan martabatnya, yang sama derajatnya, yang sama hak dan kewajibannya, tanpa membedakan suku, keturunan, dan agamanya. Pancasila yang benar itu kita amalkan sesuai fungsinya, dan kemudian pancasila yang benar itu kita amalkan agar jiwa dan semangatnya, perumusan dan sistematiknya yang sudah tepat benar itu tidak diubah-ubah apalagi dihapuskan atau diganti dengan isme yang lain[12].

Hakikat keadilan dalam Pancasila, UUD 1945, kata adil terdapat pada: 1. Pancasila yaitu terdapat pada sila kedua dan kelima

2. Pembukaan UUD 1945 yaitu alenea II dan IV

G. PENEGAKAN KEADILAN DI INDONESIA

Dari pembukaan dan penjelasan UUD 1945, dapat dikatkan bahwa Indonesia merupakan suatu Negara hukum yang bertujuan untuk mewujudkan kesejahteraan umum, membentuk suatu masyarakat yang adil dan makmur. Dalam masalah keadilan, Indonesia masih perlu dipertanyakan. Hal ini karena masih kurangnya moral bangsa . Masalah keadilan sangat berkaitan erat dengan hukum. Para penegak hukum yang ada di Indonesia pun masih perlu dipertanyakan kebenarannya.

12. Darji Darmodiharjo, Santiaji Pancasila , Surabaya: Usaha Nasional, hal 13.

(16)

Indonesia, sebab tanpa perjuangan keadaan tersebut tidak akan berobah dengan sendirinya. Tanpa adanya perjuangan, si pelaku ketidak adilan akan terus leha-leha dan senyum simpul meneruskan tindakannya. Makna keadilan sosial disini mengcakup pula pengertian adil dan makmur. Kehidupan manusia meliputi kehidupan jasmani dan rohani, maka keadilan pun meliputi keadilan di dalam pemenuhan tuntutan-tuntutan hakiki bagi kehidupan jasmani dan rohani atau materiil dan spiritual manusia, yaitu bagi seluruh rakyat indonesia secara merata, berdasarkan asas kekeluargaan. Kehidupan adil dan makmur yang ingin di wujudkan ialah suatu kehidupan bangsa indonesia yang adil dalam kemakmuran, dan makmur dalam keadilan[13].

Saat ini di Indonesia terdapat lebih dari cukup norma-norma hukum, Antara lain :

1. PANCASILA 2. UUD 1945

3. Peraturan Per Undang-Undangan 4. Keputusan Presiden

5. Ketetapan MPR 6. Dll.

13. Subandi Al Marsudi, Pancasila dan UUD 1945 dalam Paradigma Reformasi ,

hal 61.

Selain itu juga dengan membentuk Lembaga penegak hukum, yakni :

(17)

3. Mahkamah Konstitusi 4. Pengadilan

Tapi ironisnya sulit sekali mencari keadilan. Sebab di mana saja masih bertengger orang-orang yang jiwanya hitam kelam yang tidak bisa ditembus sinar terang. Bahkan Kejaksaan Agung dan Mahkamah Agung yang seharusnya aktif menegakkan keadilan, ternyata seperti yang dikatakan Hendardi (PBHI), hanya berfungsi sebagai mesin binatu: "Masuk barang kotor, keluar 'bersih''. Kasus Akbar Tanjung tersebut di atas merupakan contoh yang tepat dan aktual.

Tampak masih berlanjutnya praktek di jaman Suharto dulu, di mana ketika menteri-menterinya kedapatan melakukan korupsi, langsung kasusnya diselesaikan sendiri olehnya (Suharto) dengan pernyataan: kesalahan prosedur administrasi. Hanya bedanya dengan praktek di era ‘’reformasi’’sekarang ini ialah Suharto dulu tanpa menggunakan ''mesin binatu'', tapi dengan ‘’mesin sulap’’: barang kotor ditutup dengan selembar kain, dibuka jadi bersih. Suharto memang punya keahlian menyulap seperti ilusionis David Coppervield. Indonesia yang kaya raya oleh Suharto bisa disulap menjadi negara miskin dan banyak hutangnya, apalagi masalah korupsi dari menteri-menterinya dan para kroninya.

Keadaan langka keadilan di atas terus berjalan di Indonesia sampai dewasa ini, seiring dengan reformasi di bidang hukum dan keadilan yang tidak berjalan seperti yang diharapkan.

(18)

Di samping itu perlu disadari, bahwa usaha menegakkan keadilan harus dilancarkan ke segala arah dan penjuru, ke semua lembaga negara dan masyarakat. Kalau usaha tersebut hanya diarahkan ke Lembaga Eksekutif saja, niscaya akan menemukan hasil yang tidak memuaskan.

(19)

A. Kesimpulan

Pancasila merupakan rumusan dan pedoman kehidupan berbangsa dan bernegara bagi seluruh rakyat Indonesia, dimana ke lima silanya berasal dan digali dari budi luhur bangsa Indonesia. Dilihat dari pendapat para ahli mengenai pengertian keadilan dapat disimpulkan bahawa pengertian keadilan secara umum adalah Dan disetiap silanya mempunyai makna tersendiri. Pancasila dalam kaitannya dalam keadilan sosial bagi seluruh rakyat indonesia kebahagian lahir maupun batin, jiwa maupun raga, jasmaniah maupun rokhaniah, bidang material maupun spiritual termasuk bidang keagamaan. Nilai-nilai tersebut diwujudkan sebagai pengalaman dalam kehidupan masyarakat. Seiring dengan arus globalisasi penerapan nilai-nilai pancasila kian memudar di tengah-tengah masyarakat,sehingga pancasila tidak mampu lagi menjadi pandangan bagi masyarakat indonesia. Hal ini juga meliputi para generasi muda Indonesia. Generasi muda sebagai generasi penerus bangsa diharapkan membawa perubahan yang lebih baik bagi bangsa ini dengan berpedoman pada pancasila.

Dalam hal penerapan nilai kerakyatan masyarakat menilai organisasi ini juga masih kurang ikut berpartisipasi dalam kehidupan bermasyarakat seperti gotong-royong, musyawarah, dan pemilu,sedangkan penerapan nilai keadilan juga dinilai masih kurang dalam hal menghargai hak dan kewajiban orang lain secara adil.

B. SARAN

(20)

1. Kepada anggota pemuda pancasila di saranka untuk lebih meningkatkan kesadaran akan menetapkan nilai-nilai pancasila agar sikap yang dilakukan para anggota pemuda pancasila dapat sesuai dengan visi dan misi dari organisasi pemuda pancasila tersebut, yaitu menciptakan manusia yang berjiwa pancasila dan senantiasa menjadi pemuda-pemuda yang berguna bagi bangsa dan Negara Indonesia.

2. Kepada masyarakat disarankan untuk memperhatikan lingkungan sekitar akan organisasi-organisasi kepemudaan yang membawa dampak baik atau dampak buruk bagi kehidupan masyarakat karena organisasi tersebut dapat berpengaruh bagi para pemuda sebagai generasi penerus bangsa yang menjadi harapan yang aka datang.

(21)

Abdul Ghofur Anshori, Filsafat Hukum Sejarah, Aliran dan Pemaknaan, ______Yogyakarta: Gajah Mada University Press, 2006.

Drs. C.S.T. Kansil S.H , Pancasila dan UUD 1945 Dasar Falsafah Negara,

Yogyakarta: Pradnya Pertama,

Prof. Darji Darmodiharjo S.H , Santiaji Pancasila , Surabaya: Usaha Nasional, ______1981.

Dominikus Rato, Filsafat Hukum, Mencari, Menemukan, Dan Memahami Hukum, ______Surabaya: LaksBang Yustisia, 2010.

E,Fernando M. Manuliang, Menggapai Hukum berkeadilan Jakarta: Buku ______Kompas ,2007.

Hans Kelsen, Pengantar Teori Hukum, Bandung: Penerbit Nusamedia,2010.

Prof. DR. Kaelan M.S , Pancasila Yuridis Kenegaraan, Yogyakarta: Bagian ______Penjualan Buku Fakultas Filsafat UGM

Prof. DR. Kaelan M.S , Pendidikan Pancasila. Yogyakarta: Paradigma, 2010.

Munir Fuady, Dinamika Teori Hukum, Ciawi-Bogor: Ghalia Indonesia, 2010.

James Garvey, 20 Kaya Filsafat Terbesar , Yogyakarta: Penerbit Komisi US, ______2010.

Prof. Dr. Drs. Notonagoro S.H , Beberapa Hal Mengenai Pancasila, Jakarta Al Marsudi, Subandi S.H, M.H , Pancasila dan UUD 1945 dalam Paradigma ______Reformasi , Jakarta: Rajawali Pers, 2008.

Referensi

Dokumen terkait

Upaya Yang Dilakukan Oleh Penyidik Polres Kediri Kota Untuk Mengatasi Kendala Pemberian Perlindungan Hukum Terhadap Perempuan Sebagai Pelaku Tindak Pidana Perjudian Adapun upaya

Persamaan kecepatan reaksi ini dapat digunakan sebagai tambahan informasi untuk meningkatkan kualitas atau memperbaiki metode analisis boron dan kadmium dalam U30g dengan

Intrumen penelitian yang digunakan adalah lembar analisis Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) dan lembar analisis pelaksanaan pembelajaran. Teknik analisis data yang digunakan

Berdasarkan hasil pengamatan hasil KBM pada siklus I, diketahui bahwa : (1) motivasi siswa mengikuti pembelajaran ; (2) keberanian siswa dalam mengungkapkan

Berdasarkan perhitungan yang akan dilakukan melalui rasio efektivitas, dapat diketahui bahwa tingkat efektivitas program pendayagunaan dana zakat terhadap pengembangan program

peningkatan cakupan dan kualitas pelayanan air limbah melalui penyediaan sarana prasarana yang memadai dan berkualitas serta didukung adanya regulasi dan

seleksi gelombang II pada tanggal 4 Maret 2016 , Pukul 10.00 Wita di Kampus PPs Undiksha Denpasar atau Singaraja.. Demikian disampaikan, atas perhatian dan kerjasamanya kami

P 1) Apakah menurut anda identitas (nama, logo, tulisan, gambar dsb) itu penting bagi sebuah usaha ? J - Perlu, sebagai sumber informasi yang mudah tersampaikan