I. PENDAHULUAN. ataupun tidaknya suatu pendidikan pada bangsa tersebut. Oleh karena itu, saat ini

Teks penuh

(1)

I. PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah

Pendidikan merupakan hal yang amat penting dalam keberlangsungan masa depan hidup suatu bangsa, maju atau tidaknya suatu bangsa dapat ditandai dengan maju ataupun tidaknya suatu pendidikan pada bangsa tersebut. Oleh karena itu, saat ini pendidikan tidak bisa dipandang sebelah mata. Berbagai usaha pemerintah untuk memajukan pendidikan terus-menerus dikembangkan dan diperbaiki baik dari segi sistem, kurikulum, serta proses dalam pembelajaran itu sendiri.

Sesuai dengan Undang-Undang No.20 Tahun 2003 tentang sistem pendidikan nasional menyatakan bahwa pendidikan adalah usaha sadar dan terencana untuk mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran agar peserta didik secara aktif mengembangkan potensi dirinya untuk memiliki kekuatan spiritual kegamaan, pengendalian diri, kepribadian, kecerdasan, dan ahlak mulia serta ketrampilan yang diperlukan dirinya, masyarakat, bangsa, dan negara. Setiap manusia berhak atas pendidikan yang diperolehnya untuk mengembangkan potensi dan kemampuan serta kecerdasan yang dimilikinya sejak lahir, ketiga hal tersebut apabila telah dimiliki namun tidak dikembangkan tidak akan berarti dan berguna apa-apa bagi dirinya maupun masyarakat. Pendidikan Nasional berfungsi

(2)

mengembangkan kemampuan dan membentuk watak serta peradaban bangsa yang bermartabat dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa, bertujuan untuk berkembangnya potensi peserta didik agar menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri, dan menjadi warga Negara yang demokratis serta bertanggung jawab.

Sesuai dengan amanat Peraturan Pemerintah tentang Standar Nasional Pendidikan salah satu standar yang harus dikembangkan adalah standar proses. Standar proses adalah standar nasional pendidikan yang berkaitan dengan pelaksanaan pembelajaran pada satuan pendidikan untuk mencapai kompetensi lulusan. Salah satu prinsip tersebut adalah pendidikan diselenggarakan sebagai proses pembudayaan dan pemberdayaan peserta didik yang berlangsung sepanjang hayat. Dalam proses tersebut diperlukan guru yang memberikan keteladanan, membangun kemauan, dan mengembangkan potensi dan kreativitas peserta didik. Implementasi dari prinsip ini adalah pergeseran paradigma proses pendidikan, yaitu dari paradigma pengajaran ke paradigma pembelajaran

Dalam mewujudkan tujuan pembelajaran, berhasil atau tidaknya dapat dilihat dari hasil belajar siswa pada setiap mata pelajaran. Salah satu yang dapat dijadikan tolak ukur keberhasilan sekolah dalam mencetak lulusan yang berkualitas adalah tercermin dari hasil belajar yang diperoleh atau nilai yang didapatkan siswa pada setiap mata pelajaran yang ada pada sekolah tersebut, termasuk salah satu mata pelajaran yaitu mata pelajaran IPS Terpadu.

(3)

Pada jenjang satuan pendidikan Sekolah Menengah Pertama (SMP), Tujuan Mata Pelajaran IPS Terpadu adalah agar peserta didik memiliki kemampuan-kemampuan sebagai berikut:

1. mengenal konsep-konsep yang berkaitan dengan kehidupan masyarakat dan lingkungannya

2. memiliki kemampuan dasar untuk berpikir logis dan kritis, rasa ingin tahu, inkuiri, memecahkan masalah, dan keterampilan dalam kehidupan sosial

3. memiliki komitmen dan kesadaran terhadap nilai-nilai sosial dan kemanusiaan 4. memiliki kemampuan berkomunikasi, bekerjasama dan berkompetisi dalam

masyarakat yang majemuk, di tingkat lokal, nasional, dan global (Sumber: KTSP 2006).

Pembelajaran IPS Terpadu ini dirancang untuk mengembangkan pengetahuan, pemahaman, dan kemampuan analisis terhadap kondisi sosial masyarakat dalam memasuki kehidupan bermasyarakat. Karena di masa yang akan datang peserta didik akan menghadapi tantangan berat karena kehidupan masyarakat global selalu mengalami perubahan setiap saat. Oleh karena itu, mata pelajaran IPS dirancang untuk mengembangkan pengetahuan, pemahaman, dan kemampuan analisis terhadap kondisi sosial masyarakat dalam memasuki kehidupan bermasyarakat yang dinamis.

Mata pelajaran IPS Terpadu yang diberikan pada jenjang pendidikan SMP, hanya tekstual dan menggunakan metode yang kadang membosankan, dan membuat jenuh siswa yang mengikuti kegiatan pembelajaran. Sehingga untuk merubah anggapan bahwa pelajaran IPS dan dalam pembelajarannya membosankan maka perlunya inovasi agar pembelajaran dapat membawa siswa pada pengalaman belajar yang mengesankan. Pengalaman yang diperoleh siswa akan semakin berkesan apabila proses pembelajaran yang diperolehnya merupakan hasil dari pemahaman dan penemuannya sendiri. Keterlibatan guru dalam proses kegiatan belajar mengajar hanya sebagai moderator dalam proses pembelajaran.

(4)

Guru sebagai bagian dari sistem pendidikan memiliki peranan yang sangat penting dalam mengelola dan mengajar secara efektif agar tercapai tujuan yang telah ditetapkan. Pembelajaran saat ini menuntut siswa untuk bersikap aktif, kreatif, dan inovatif dalam menanggapi setiap pelajaran yang diajarkan. Sehingga guru dituntut tidak hanya sekedar menerangkan hal-hal yang terdapat dalam buku, namun mendorong, memberi inspirasi, membimbing, memberikan motivasi agar siswa lebih semangat dalam usaha mencapai tujuan yang ingin dicapai, serta memberikan contoh kepada peserta didik untuk dapat memecahkan masalah yang dihadapinya sendiri dalam kehidupan bermasayarakat kelak.

Hasil penelitian pendahuluan dan wawancara dengan guru bidang studi IPS Terpadu kegiatan pembelajaran yang dilakukan selama ini hanyalah berupa ceramah, guru menerangkan materi yang sudah dibuat pada RPP kemudian jika masih ada waktu tersisa guru memberikan tugas yang ada di buku paket atau LKS untuk dikerjakan, begitu seterusnya setiap hari dilakukan berulang-ulang. Dengan model pembelajaran yang monoton dan kurang bervariasi semacam ini membuat siswa merasa bosan. Hal ini mengakibatkan materi yang diberikan guru tidak dapat diterima dengan baik oleh siswa, maka diperoleh nilai rata-rata mata pelajaran IPS Terpadu yang dapat dilihat pada tabel berikut ini.

(5)

Tabel 1. Hasil MID Semester Genap Mata Pelajaran IPS Terpadu Siswa Kelas VII SMP Negeri 6 Metro Tahun Pelajaran 2013/2014

No Kelas Frekuensi < 72 % > 72 % 1. VII.1 32 22 68,72 10 31,25 2. VII.2 32 20 62,05 12 37,05 3. VII.3 32 20 62,05 12 37,05 4. VII.4 32 22 68,72 10 31,25 5. VII.5 32 19 60,08 13 40,16 6. VII.6 32 19 60,08 13 40,16 Jumlah 192 122 63,61 70 36,39

Sumber : Guru Mata Pelajaran IPS Terpadu SMP Negeri 6 Metro

Berdasarkan tabel 1 kriteria ketuntasan minimal (KKM) pada mata pelajaran IPS Terpadu yang ditetapkan di SMP Negeri 6 Metro adalah 72. Dari Hasil Mit semester pada mata pelajaran IPS Terpadu siswa kelas VII diperoleh rata-rata hasil belajar siswa pada mata pelajaran IPS Terpadu siswa kelas VII SMP Negeri 6 Metro yang mendapatkan nilai di bawah KKM (Kriteria Ketuntasan Minimum). Hal ini dapat dilihat dari 192 siswa kelas VII terdapat sebanyak 122 siswa yang masih mendapatkan nilai di bawah KKM, dan hanya 70 siswa yang sudah mencapai KKM. Artinya siswa belum mampu menguasai mata pelajar IPS Terpadu sehingga rata-rata hasil belajar yang diperoleh tidak dapat mencapai KKM, seperti yang dikatakan Djamarah dan Zain (2006: 128) bahwa “Siswa dinyatakan berhasil dalam belajarnya apabila siswa tersebut menguasai bahan pelajaran minimal 65%”. Hasil belajar siswa yang belum mencapai KKM ini disebabkan oleh beberapa hal, seperti minimnya pengetahuan guru akan metode-metode pembelajaran yang dikuasai, guru hanya menyampaikan materi dengan menggunakan metode ceramah, dan menyebabkan siswa dalam belajar merasa jenuh dan bosan.

(6)

Guru dituntut untuk membuat suasana belajar yang melibatkan siswanya untuk berperan aktif dalam kegiatan belajar. Beberapa model pembelajaran kreatif dan inovatif yang dewasa ini banyak sekali berkembang adalah model pembelajaran kooperatif dimana dalam metode pembelajaran ini menuntut untuk siswa berperan aktif dalam kelas, sehingga dengan model pembelajaran yang kooperatif ini diharapkan akan meningkatkan minat belajar siswa dan siswa akan mudah menerima materi-materi pembelajaran yang disampaikan sehingga tujuan pembelajaran akan tercapai. Model pembelajaran kooperatif terdiri dari beberapa model, dua diantaranya adalah model pembelajaran tipe snowball throwing dan make a match. Snowball throwing atau melempar bola salju merupakan model pembelajaran dimana kertas yang berisi pertanyaan yang dibuat oleh siswa kemudian dilemparkan kepada temanya sendiri untuk dijawab. Begitu juga dengan model pembelajaran make a match yang tidak jauh berbeda proses pelaksanaannya dengan model pembelajaran snowball throwing, hanya dalam model pembelajaran ini guru yang membuat soal besarta jawabanya kemudian soal beserta jawabanya diberikan kepada siswa dan setelah soal beserta jawabanaya dibagikan kepada siswa, maka siswa akan mencocokkan soal beserta jawaban yang sesuai. Kedua model pembelajaran ini hampir memiliki kesamaan dalam proses pelaksanaan pembelajar koperatif. Dalam pelaksanaan kedua model pembelajaran ini peran guru di sini hanya sebagai pemberi arahan awal mengenai topik pembelajaran dan selanjutnya penertiban terhadap jalanya pembelajaran. Dengan diterapkannya model pembelajaran koperatif yang mengikutsertakan peserta didik dalam

(7)

kegiatan belajar mengajar semacam ini, diharapkan siswa tidak merasa bosan akan materi yang disampaikan dan siswa mampu untuk mengembangkan kemampuan berfikir, mengembangkan kecerdasan yang dimiliki dalam dirinya tentunya dengan keikutsertaan guru dalam mengarahkanya. Membuat siswa merasa nyaman, dan menyenangkan dalam proses pembelajaran kooperatif semacam ini akan menumbuhkan rasa senang mereka akan materi yang disampaikan, dan hambatan-hambatan dalam kegiatan belajar yang sering terjadi dapat dikurangi bahkan dihilangkan. Meningkatnya kemampuan siswa dalam belajar secara terus menerus akan meningkatkan kemampuan berpikir dan kecerdasan mereka dalam memecahkan masalah dalam belajar yang mereka hadapi.

Kemampuan yang dimiliki masing-masing orang berbeda-beda dan beragam tentunya, namun dalam dunia pendidikan kecerdasan merupakan kemampuan yang cukup banyak berpengaruh.

Menurut Stoltz (2000: 14) mengatakan Intellegence Quetient (IQ) merupakan kecerdasan yang terukur secara ilmiah dan dipengaruhi oleh faktor keturunan yang telah lama dianggap oleh paraorang tua, guru dan pengusaha sebagai peramal kesuksesan. Namun sudah banyak contoh orang yang memiliki IQ tinggi tidak mewujudkan potensinya.

Goleman dalam Stoltz (2000: 15) memperkenalkan sebuah gagasan baru tentang kecerdasan yaitu Emotional Intelligence yaitu mencerminkan kemampuan untuk

(8)

berempati dengan orang lain, menunda rasa gembira, mengendalikan dorongan-dorongan hati, sadar diri, bertahan dan bergaul secara efektif dengan orang lain.

Sama seperti halnya intelegency quotient (IQ) tidak semua orang memanfaatkan emotional quotient (EQ) dan potensi mereka sepenuhnya, meskipun meskipun kecakapan-kecakapan yang berharaga itu mereka miliki. Karena emotional quotient (EQ) tidak mempunyai tolak ukur yang sah dan metode yang jelas untuk mempelajarinya (Stoltz, 2000: 16).

Emotional quotient (EQ) dan intelegency quotient (IQ) bukanlah penentu kesuksesan seseorang, maka Paul G Stotz memperkenalkan gagasan kecerdasan baru yaitu kecerdasan adversitas (Adversity Quotient), dimana setiap kesulitan merupakan tantangan, setiap tantangan merupakan suatu peluang, dan peluang harus disambut (Stoltz, 2000: 7). Maka dapat ditarik kesimpulan bahwa kecerdasan adversitas adalah kemampuan seseorang dalam menghadapi kesulitan dan merubah kesulitan menjadi tantangan untuk meraih kesuksesan.

Berdasarkan riset yang dilakukan oleh Stolz (2000: 9) menyatakan bahwa.

- AQ memberi tahu seberapa jauh seseorang mampu bertahan menghadapi kesulitan dan kemampuan untuk mengatasinya.

- AQ meramalkan siapa yang mampu mengatasi kesulitan dan siapa yang hancur. - AQ meramalkan siapa yang melampaui harapan atas kinerja dan potensi mereka

serta siapa yang akan gagal.

- AQ meramalkan siapa yang akan menyerah dan siapa yang akan bertahan. Adversitas adalah kemampuan siswa dalam menghadapi masalah, hambatan, dalam belajar. Dalam kegiatan pembelajaran pasti ada siswa yang mengalami kegagalan dalam belajar namun ada pula yang sukses dalam belajar. Namun dalam

(9)

proses kegiatan pembelajaran, keduanya ini sama-sama mengalami hambatan, masalah, dalam belajar, namun yang menjadi perbedaan diatara keduanya ini terletak pada kecerdasan adversitas masing-masing dari kedua golongan siswa tadi, gagal adalah siswa yang memiliki kecerdasan adversitas rendah, dan sukses adalah mereka yang memilki kecerdasan adversitas tinggi yang mampu membuat halangan, hambatan, kesulitan dalam belajar dijadikan sebagai peluang untuk meraih sukses, artinya disini siswa yang sukses dalam belajarnya lebih cerdas dari pada siswa yang gagal dalam belajarnya.

Berdasarkan latar belakang tersebut penelitian ini mengambil judul: ”Studi Perbandingan Hasil Belajar IPS Terpadu Antara Penggunaan Model Pembelajaran Snowball Throwing dan Make a Match dengan memperhatikan Kecerdasan Adversitas pada Siswa Kelas VII SMP Negeri 6 Metro Tahun Pelajaran 2013/2014”.

B. Indentifikasi Masalah

Berdasarkan latar belakang masalah maka diperoleh identifikasi masalah sebagai berikut.

1. Hasil belajar IPS Terpadu masih tergolong rendah, hal ini terlihat dari tidak tercapainya kriteria ketuntasan belajar minimum.

2. Proses pembelajaran masih berpusat pada guru, dalam proses pembelajaran peran guru sangat dominan.

3. Proses pembelajaran yang monoton sehingga siswa mengalami kejenuhan belajar di kelas.

(10)

4. Guru hanya menggunakan model pembelajaran ceramah dalam mengajar dalam kelas.

5. Metode pembelajaran yang digunakan guru membuat siswa merasa jenuh dan bosan sehingga hasil yang diperoleh sangat kurang baik.

6. Siswa dalam kegiatan pembelajarn di kelas hanya mendengarkan saja materi yang disampaikan guru.

7. Intelegency quotient (IQ) dan emotional quotient (EQ) tidak dapat menjamin hasil belajar yang diperoleh siswa akan mencapai KKM.

C. Pembatasan Masalah

Berdasarkan latar belakang dan rumusan masalah di atas, maka pembatasan masalah penelitian ini adalah studi perbandingan hasil belajar IPS siswa yang diajar menggunakan model pembelajaran Snowball throwing dengan yang diajarkan menggunakan model pembelajaran Make a match pada siswa kelas VII SMP Negeri 6 Metro Tahun Pelajaran 2013/2014. Dengan memperhatikan pengaruh variabel moderator yaitu kecerdasan adversitas.

D. Rumusan Masalah

Berdasarakan latar belakang masalah, identifikasi, dan pembatasan masalah, maka permasalahan dalam penelitian ini dirumuskan sebagai berikut.

1. Apakah ada perbedaan rata-rata hasil belajar IPS Terpadu pada siswa yang pembelajaranya menggunakan model pembelajaran snowball throwing dengan siswa yang menggunakan model make a match?

(11)

2. Apakah rata-rata hasil belajar IPS Terpadu siswa yang pembelajaranya menggunakan model pembelajaran snowball throwing lebih rendah dibandingkan dengan siswa yang pembelajaranya menggunakan model pembelajaran make a match bagi siswa yang memiliki kecerdasan adversitas tinggi?

3. Apakah rata-rata hasil belajar IPS Terpadu siswa yang pembelajaranya menggunakan model pembelajaran snowball throwing lebih tinggi dibandingkan dengan siswa yang pembelajaranya menggunakan model pembelajaran make a match bagi siswa yang memiliki kecerdasan adversitas rendah?

4. Apakah ada interaksi antara model pembelajaran dengan kecerdasan adversitas pada mata pembelajaran IPS Terpadu?

E. Tujuan Penelitian

Tujuan diadakannya penelitian ini adalah sebagai berikut.

1. Untuk mengetahui perbedaan rata-rata hasil belajar IPS Terpadu siswa yang pembelajaranya menggunakan model pembelajaran snowball throwing dengan siswa yang menggunakan model make a match.

2. Untuk mengetahui keefektifan model pembelajaran snowball throwing dibandingkan model pembelajaran make a match dalam pencapain hasil belajar IPS Terpadupada siswa yang memiliki kecerdasan adversitas tinggi.

(12)

3. Untuk mengetahui keefektifan model pembelajaran snowball throwing dibandingkan model pembelajaran make a match dalam pencapaian hasil belajar IPS Terpadu pada siswa yang memiliki kecerdasan adversitas rendah.

4. Untuk mengetahui interaksi antara model pembelajaran dengan kecerdasan adversitas siswa terhadap mata pembelajaran IPS Terpadu.

F. Kegunaan Penelitian

1. Secara teori penelitian ini bermanfaat untuk memperkaya ilmu pengetahuan dan model pembelajaran yang terkait dengan kemajuan ilmu pengetahuan.

2. Secara praktis

a. Bagi sekolah, hasil penelitian ini dapat menjadi salah satu bahan rujukan yang bermanfaat bagi perbaikan mutu pembelajaran.

b. Bagi guru, sebagai bahan masukan dan sumbangan pemikiran tentang alternatif model pembelajaran yang dapat meningkatkan hasil belajar IPS Terpadu.

c. Bagi siswa, sebagai tambahan wawasan untuk meningkatkan hasil belajar melalui model pembelajaran yang melibatkan siswa secara lebih optimal.

d. Bagi peneliti sebagai bentuk praktik dan pengabdian terhadap ilmu yang telah di peroleh serta sebagai syarat menyelesaikan studi di Universitas Lampung.

(13)

G. Ruang Lingkup Penelitian

Ruang lingkup dalam penelitian ini adalah sebagai berikut. 1. Objek Penelitian

Ruang lingkup objek dalam penelitian ini adalah Hasil belajar IPS (Y), dengan menggunakan model pembelajaran Snowball throwing (X1) dan Make a match

(X2) dengan memperhatikan kecerdasan adversitas (sebagai variabel

moderator). 2. Subjek penelitian

Subjek penelitian disini adalah Siswa kelas VII. 3. Tempat penelitian

Tempat penelitian ini adalah SMP Negeri 6 Metro. 4. Waktu penelitian

Figur

Tabel  1.  Hasil  MID  Semester  Genap  Mata  Pelajaran  IPS  Terpadu  Siswa  Kelas VII SMP Negeri 6 Metro Tahun Pelajaran 2013/2014

Tabel 1.

Hasil MID Semester Genap Mata Pelajaran IPS Terpadu Siswa Kelas VII SMP Negeri 6 Metro Tahun Pelajaran 2013/2014 p.5

Referensi

Memperbarui...

Related subjects :