Kenalan Dengan Oiran yang Berbeda dengan

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Teks penuh

(1)

Kenalan Dengan Oiran yang Berbeda dengan Geisha

Jepang, tidak ada yang tidak kenal dengan negara berjulukan matahari terbit, letak negeri ini berada di Asia Timur dan tentunya negara yang dulunya pernah menjajah negara ini(Indonesia,red) dalam sejarahnya Jepang selalu mengadapatasikan budaya dengan teknologi yang maju, Jepang merupakan negara eksotis di Timur Asia untuk melihat keindahannya pasti tidak jauh dari wanita, ya siapa tidak kenal dengan wanita Jepang yang 11-12 dengan wanita China dan Korea, penulis mengambil beberapa sampel dari berbagai sumber dan buku bahkan keturunan Jepang saat ini campuran loh dan ada dari Indonesia1.

Geisha pasti semua orang kenal dengan sebutan itu bahkan di Indonesia ada grup band yang mengambil dari nama tersebut, Geisha merupakan sekelompok bahkan individu yang memiliki profesi sebagai seorang artis ataupun seniman untuk melayani para tamu, tapi tahukah Anda bahwa tidak semua orang mengenal sebutan Oiran karena mereka telah tergusur oleh perkembangan zaman dimana mereka dikalahkan oleh kepopuleran geisha. Banyak pula yang seiring menganggap mereka adalah sama padahal tidak bahkan beda makna dan konotasinya. Oiran adalah teman wanita berasal dari negara sakura dengan kemampuan lebih dan dengan kelas berbeda dalam tatanan masyarakat. Walau oiran memang menjual keahlian dalam bidang seni musik layaknya geisha tetapi Oiran lebih menggairahkan dibanding geisha, lho mengingat profesi mereka yang ahli dalam melayani tamu bahkan gairah !

Keahlian oiran tidak terbatas hanya pada seni musik dan seni tari. Mereka memiliki kecantikan plus, mereka paham literatur, rangkai bunga, upacara teh dan mereka ahli dalam ‘bersosialisasi’ dengan pelanggan dari berbagai latar belakang. Cara berpakaian mereka pun spesial dengan gaya yang flamboyan. Apa saja sih yang membuat seorang Oiran, teman wanita ini begitu menggiurkan bagi para pria di Jepang di zaman Edo?

1 Coba lihat tragedi sungkup di Kalimantan timur, bahwa ada beberapa gadis Kalimantan pada saat Penjajahan

(2)

Sumber – pininterest1

(3)

Sumber – laoderendrian

Di Jepang, memakai kaos kaki adalah hal yang lumrah dan termasuk dalam sopan santun dalam berpakaian. Tetapi bagi Oiran, kaki mereka adalah aset. Ketika seorang Tayuu (Oiran nomor satu) melakukan parade yang dipanggil Oiran Dochuu, dia akan berjalan perlahan dengan menyeret kakinya sehingga membentuk huruf 8 di tanah agar para lelaki dapat melihat sekilas dari pada kakinya yang mulus. Pada zaman itu, kaki merupakan objek seksual bagi para pria. Kaki yang terawat dan kulit yang putih bersih membuat mereka rela membayar uang hasil kerja sebulan untuk mendapatkan pelayanan dari teman wanita berkelas tinggi ini!

(4)

Pernah dengar kan istilah play hard to get? Itu adalah taktik perempuan untuk mendapatkan perhatian lelaki dari zaman dahulu kala. Tetapi itulah yang dilakukan para pemilik dari Ageya (tempat Oiran bekerja). Untuk mendapat pelayanan dari Oiran dalam kamar yang telah disediakan, tidak semudah membayar uang jasa. Ada tiga tahap yang harus dilalui oleh pelanggan pertama. Tahap pertama adalah bertemu tetapi Oiran yang dipilih tidak akan mempedulikan. Tahap kedua adalah bertemu dan oiran pun akan duduk bersebelahan. Apabila Oiran tidak menyukai sikap dan sopan santun pelanggan, dia berhak untuk menolak, lho! Jika Oiran tersebut tidak masalah dengan pelanggan ini, maka di pertemuan ketiga yaitu tahap ketiga, dia akan melayani. Setelah semua tahap telah dilewati, barulah pelanggan diizinkan untuk berduaan dengan si cantik di kamarnya dan menikmati full service.

Oiran memang sangat flamboyan jika dibandingkan dengan Geisha yang cenderung berpakaian dengan lebih simpel. Pakaian Oiran cenderung berwarna merah menyala. Rambut mereka pun didandani dengan banyak konde. Beda dengan Geisha yang gaya rambutnya lebih umum, oiran bergaya Date-Hyogo yang diikat tinggi dan besar. Kurang mencolok? Obi atau ikat pinggang mereka diikat di depan berbeda dengan geisha yang mengikat obi di belakang seperti tata berpakaian pada umumnya. Hal ini disebabkan karena pertemuan Oiran dengan pelanggan memiliki batas waktu. Untuk mempercepat, obi Oiran sengaja diikat di depan dan diikat secara khusus agar dengan sekali tarikan, maka semuanya akan jatuh bersamaan. Sudah kenal dengan oiran, kan? Tergiur kan untuk mencari mereka ke Kyoto sekarang? Tetapi sayang sekali service mereka telah dilarang oleh pemerintah berapa abad yang lalu. Tertarik kah untuk time travel dan mencoba service-nya sekali?

Sumber Referensi :

1. lintas.co.id Oct 25, 2017 9:41 PM 2. Pinterest

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...