Lampiran 1. Gambar denah lokasi penelitian

Teks penuh

(1)
(2)

90 90

(3)

Lammpiran 1. GGambar dennah lokasi ppenelitian Lam Tabe mpiran 2. K el 32. Keran No. 1. W 2. B 3. W 4. W 5. H 6. W 7. So 8. W 9. W 10. R 11. W 12. W 13. A 14. W 15. M 16. W 17. R 18. R 19. C 20. Y Sum Kerangka sa ngka sampli Nam Warteg selera ubur ayam p Warnas penye Warung tongk Hanamas chik Warnas rahay oto mini Warnas kos pi Warteg 1 RM. Penyet Woroeng Qt-Q Warnas alvin j Ayam bebek b Warnas dio Midori Warnas selera RM. Sakura RM. Askil afe de cat Yu nani mber: http:/ Gambar 1 ampling ng berdasar ma Tempat D pangkalan et DP krongan ken u ink Qt jaya bakar cabang a //maps.goog 2. Peta Jala rkan nama t Dagang g Mak Atik gle.co.id/ma an Babakan tempat daga Le Baba Baba Baba Baba Baba Baba Baba Baba Baba Baba Baba Baba Baba Baba Baba Baba Baba Baba Baba Baba aps

ang dan leta etak Tempat akan Tengah akan Tengah akan Tengah akan Tengah akan Tengah akan Tengah akan Tengah akan Tengah akan Tengah akan Tengah akan Tengah akan Tengah akan Tengah akan Tengah akan Tengah akan Tengah akan Tengah akan Tengah akan Tengah akan Tengah ak tempat da t Dagang agang

(4)

92

21. Salon lidah nasi bakar Babakan Tengah 22. Kantin dahlia Babakan Tengah

23. AA chiken Babakan Tengah 24. Warnas berkah Babakan Raya 25. Warnas barokah Babakan Raya 26. Soto haji iyas Babakan Raya 27. Nasi padang bunga cempaka Babakan Raya 28. Kedai pasundan Babakan Raya 29. Bantolo mukti Babakan Raya 30. Warung kuliner Babakan Raya 31. RM. Murah meriah Babakan Raya 32. Warnas 064 Babakan Raya 33. Saung Pak Kumis Babakan Raya 34. RM. Raos Babakan Raya 35. Nasi uduk 1 Babakan Raya 36. Podo seneng Babakan Raya 37. Cianjur sop/soto Babakan Raya 38. Nasi kuning 2 Babakan Raya 39. Nasi pecel Babakan Raya 40. Ayam bakar cleg Babakan Raya 41. Nasi kuning dan uduk Ibu Narti Babakan Raya 42. Bubur ayam 1 Babakan Raya 43. Soto mie bogor Babakan Raya 44. Warteg dodo jaya Babakan Raya 45. Bubur dan soto ayam Babakan Raya

46. Ketoprak dan gado-gado Babakan Raya 47. Doclang Babakan Raya

48. Bubur ayam Bandung Babakan Raya 49. Ketupat sayur masakan Padang Babakan Raya 50. Nasi dan ayam bakar Babakan raya 51. Bubur ayam Madura Babakan Raya 52. Simpaties (warkop ujung Bara) Babakan Raya 53. Raos II Babakan Raya

54. HC Babakan Raya

55. Nasi goreng pangkalan Babakan Tengah 56. Soto mie (Pangkalan) Babakan Tengah 57. Nasi goreng 1 (Warpem) Babakan Tengah 58. Warung murah meriah Babakan Tengah 59. Nasi goreng 2 Babakan Tengah 60. Warnas Ibu Yati Babakan Tengah 61. Nasi uduk (1) Bu asih Babakan Tengah 62. Warung soto-pecel Babakan Tengah

63. Bubur ayam ortega Babakan Tengah 64. Sari Rasa II Babakan Tengah

65. Ketoprak bejo Babakan Tengah 66. Nasi goreng sabar khas cirebon Babakan Tengah 67. Mira sari Babakan raya 68. Sambal cowet Babakan raya 69. Putra berhias Babakan raya 70. Sate madura Babakan raya 71. Sulung sari Babakan raya

(5)

72. Pondok cak Andrie Babakan raya 73. Bebek mas Ikun Babakan raya 74. Nasi goreng pekalongan Babakan raya 75. Berkah sari Babakan raya 76. WR. Cianjur Babakan raya 77. Mega rasa Babakan raya 78. Mirasa 99 Babakan raya 79. Pondok sedap malam Babakan raya 80. Nasi goreng sabar Babakan raya 81. Sari rasa I Babakan raya 82. Nasi uduk podo seneng 98 Babakan raya 83. Bubur dan mie Babakan tengah 84. Marvel Babakan tengah 85. Mie ayam ceker Babakan raya 86. Warung baraya Babakan raya 87. Kasian ombak lontong padang Babakan raya 88. Putra bogor Babakan raya 89. Baso podomoro Babakan raya 90. Soto gerobak ujung bara Babakan raya

91. Warkop Bateng Babakan tengah 92. Baso keliling bateng Babakan tengah 93. Mie ayam keliling Babakan tengah

94. Baso gepeng Babakan raya 95. Mie ayam bangka Babakan raya 96. Seruni Babakan raya 97. Dilla Babakan raya 98. Warung 095 Babakan raya 99. Saung ummi Babakan tengah 100 Baso heran Babakan tengah 101. Baso si kabayan Babakan tengah 102. Bakwan Arema Jaya (Depan Alfamidi) Babakan Raya 103. Soto Mie Nasi (depan Al Amin) Babakan Raya 104. Nasi Uduk 69 Babakan Tengah 105. Baso Warna Warni Babakan Tengah 106. Nasi Timbel Bakar Ajib Babakan Raya 107. Nasi Uduk (Depan Berlin Minggu) Babakan Raya 108. Warkop Tanpomas Babakan Raya 109. Soto Ayam Suroboyo Babakan Raya 110. Putra Bahari Babakan Raya 111. Tenda Budak Babakan Raya 112. Baso keliling gerobak ijo Babakan Raya 113. Baso keliling Babakan raya 114. Ayam bakar Mak Atik Babakan raya

Sensus untuk menyusun kerangka sampling dilakukan pada tanggal 7 sampai 18 September 2012.

(6)

94

Lampiran 3. Data responden

Tabel 33. Matriks daftar nama responden dan tempat berdagang

No. Nama Tempat berdagang

1 Pak RA Babakan Raya 2 Pak AHM Babakan Raya 3 Mas UL Babakan Tengah 4 Pak AL Babakan Tengah 5 Ibu ERN Babakan Raya 6 Ibu HNY Babakan Tengah 7 Ibu NN Babakan Tengah 8 Mbak FTH Babakan Tengah 9 Ibu KTN Babakan Tengah 10 Ibu AN Babakan Tengah 11 Ibu RSL Babakan Tengah 12 Pak SHD Babakan Raya 13 Ibu NAR Babakan Raya 14 Pak DD Babakan Tengah 15 Pak STN Babakan Tengah 16 Ibu SKH Babakan Tengah 17 Pak IBR Babakan Tengah 18 Ibu YTI Babakan Tengah 19 Pak RZK Babakan Raya 20 Ibu HRM Babakan Raya 21 Ibu YAT Babakan Tengah 22 Ibu EP Babakan Raya 23 Pak NT Babakan Raya 24 Pak UDN Babakan Raya 25 Pak ALK Babakan Raya 26 Mbak MM Babakan Tengah 27 Pak AHS Babakan Raya 28 Ibu OY Babakan Raya 29 Pak RV Babakan Tengah 30 Ibu NEN Babakan Tengah 31 Ibu ASH Babakan Tengah 32 Ibu NA Babakan Raya 33 Ibu IMS Babakan Tengah 34 Pak CC Babakan Raya 35 Ibu SYH Babakan Raya

Pengacakan responden dilakukan pada tanggal 19 September 2012. Wawancara responden dan penyebaran kuisioner dilakukan dari tanggal 20 September sampai 28 November 2012.

(7)

Nomor Responden Lampiran 4. Kuisioner Nama Responden Nama Warung Tanggal Survei KUESIONER

STRUKTUR DAN STRATEGI NAFKAH PEDAGANG MAKANAN DI SEKTOR INFORMAL DAERAH SUBURBAN KABUPATEN BOGOR

Peneliti bernama Rizka Amalia, merupakan mahasiswi Departemen Sains Komunikasi dan Pengembangan Masyarakat, Fakultas Ekologi Manusia, Institut Pertanian Bogor. Saat ini sedang menyelesaikan skripsi sebagai syarat kelulusan studi. Peneliti berharap Bapak/Ibu menjawab kuesioner ini dengan lengkap dan jujur. Identitas dan jawaban dijamin kerahasiannya dan semata-mata hanya akan digunakan untuk kepentingan penulisan skripsi. Terima kasih atas bantuan dan partisipasi Bapak/Ibu untuk menjawab kuesioner ini.

I. Karakteristik Individu Tulislah titik-titik di bawah ini:

1. Nama Bapak/Ibu :... 2. Umur Bapak/Ibu :... 3. Jenis Kelamin :... 4. Jenis Usaha Dagang :... 5. Alamat tempat tinggal asal Desa…... RT: …... RW: …... No: …….. Kelurahan: ……….. Kecamatan: ………. Kabupaten:... Provinsi:... 6. Alamat tempat tinggal sekarang Desa…... RT: …... RW: …... No: …….. Kelurahan: ……….. Kecamatan: ………. Kab/Prov:...

(8)

96

Berikan tanda silang pada kode yang sesuai dengan Bapak/Ibu. 7. Status tempat

tinggal sekarang 1. Menumpang

2. Kontrak/kost 3. Bangunan sendiri 4. Lainnya: ……… 8. Pekerjaan utama dan penghasilan per bulan

1. Penjual nasi bakar Rp. 2. Penjual nasi goreng Rp. 3. Penjual nasi di warung Rp. 4. Penjual pecel lele/ayam Rp. 5. Penjual nasi padang Rp. 6. Penjual mie ayam Rp. 7. Penjual baso Rp. 8. Penjual sate Rp. 9. Penjual soto mie Rp. 10. Penjual rawon Rp. 11. lainnya... Rp. 12. lainnya... Rp. 13. lainnya... Rp. 14. lainnya... Rp. 9. Pekerjaan sampingan dan penghasilan per bulan 1. ... Rp. 2. ... Rp. 3. ... Rp.

(9)

II. Karakteristik Anggota Rumahtangga

(1) (2) (4) (5) (6) (7) Pekerjaan (8) Pendapatan per bulan

No .

Nama anggota rumahtangga (ART)

(Tulis siapa saja yang biasanya tinggal dan makan di

rumahtangga baik dewasa, anak-anak maupun bayi Jenis kelamin 1. Laki- laki (L) 2. Perem puan (P) Umur (tahun) Status Perka winan (kode) Tingkat pendidikan terakhir (kode) Utama Sampi -ngan Utama Sampingan 10. Rp. Rp. 11. Rp. Rp. 12. Rp. Rp. 13. Rp. Rp. 14. Rp. Rp. 15. Rp. Rp. KODE KOLOM 6 1. belum kawin 2. kawin 3. cerai hidup 4. cerai mati KODE KOLOM 7

1. Tidak tamat sekolah SD/sederajat 2. Tamat SD/sederajat

3. Tamat SMP/sederajat 4. Tamat SMA/sederajat

5. Tamat perguruan tinggi

KODE KOLOM 8 1. Petani 2. Pedagang 3.Karyawan swasta 4. PNS 5. Ibu Rumahtangga. 6. Lainnya... 97

(10)

98

III. Kepemilikan Sumber Nafkah 3.1. Modal sosial 16. Bapak/Ibu memiliki kumpulan

pertemanan berjumlah.

...orang 17. Posisi teman Bapak/Ibu adalah

sebagai 1. Teman bermain =...orang 2. Pekerja =...orang 3. Pelanggan =...orang 4. Pemasok bahan =...orang 5. Lainnya...=...orang 3.2. Modal sumberdaya manusia 18. Pendidikan terakhir yang

Bapak/ibu tempuh adalah

1. Tidak tamat sekolah SD/sederajat

2. Tamat SD/sederajat 3. Tamat SMP/sederajat 4. Tamat SMA/sederajat 5. Tamat perguruan tinggi 19. Bapak/Ibu memanfaatkan

orang lain untuk menjalankan usaha dagang.

1. Mempekerjakan diri sendiri 2. Mempekerjakan satu orang 3. Mempekerjakan lebih dari dua

orang

Lainnya... 3.3. Modal fisik 20. Tempat berdagang/berusaha

yang Bapak/Ibu tempati merupakan

1. Selalu berpindah tempat 2. Menetap pada suatu tempat,

tetapi tempat selalu dibongkar setelah dagangannya habis. 3. Mendirikan tempat tetap dan

permanen/tetap. Lainnya... 21. Jumlah tempat usaha

Bapak/Ibu miliki (cabang usaha)

... warung 3.4. Modal Alam

22. Bapak/Ibu memanfaatkan lahan untuk mendirikan tempat berdagang.

1. Lahan umum (pinggir jalan, trotoar)

2. Lahan sewa 3. Lahan sendiri Lainnya... 23. Luas lahan yang Bapak/Ibu

manfaatkan untuk

berdagang/berusaha adalah

...meter

3.5. Modal Finansial 24. Uang yang digunakan untuk

(11)

IV. Strategi Nafkah

Berikan tanda silang pada kode yang sesuai dengan keadaan Bapak/Ibu dan isilah titik dibawah ini. (diperbolehkan menyilang lebih dari satu kode)

4.1. Tingkat Alokasi Waktu 25. Cara Bapak/Ibu melakukan

pekerjaan pada setiap waktu berdagang (waktu produksi)

1. Pagi-Malam (jam 6.00-24.00) 2. Siang-Malam ( jam 12.00-24.00) 3. Pagi Saja (6.00-11.00)

4. Malam saja (17.00-24.00) 5. lainnya...

Alasan melakukan hal

tersebut…... ...

26. Cara Bapak/Ibu mengatur waktu tidur (waktu reproduksi)

1. Mengurangi waktu tidur. 2. Tidur pada pagi-siang hari dan

bekerja di malam hari

3. Tidur pada malam hari dan bekerja di pagi-sore hari

4. Lainnya... Alasan melakukan hal

tersebut…... 4.2. Tingkat Reguleritas Kerja

27. Cara Bapak/Ibu melakukan pekerjaan yaitu

1. Setiap hari

2. ...kali dalam seminggu 3. ...kali dalam sebulan 4. ...kali dalam setahun 5. Lainnya... Alasan melakukan hal

tersebut…... 4.3. Tingkat Spesialisasi Pekerjaan 28. Cara Bapak/Ibu membagi

tugas dalam melakukan produksi makanan yaitu:

1. Ada orang yang bertugas memasak

2. Ada orang yang bertugas membungkus makanan 3. Ada orang di bagian kasir 4. Satu orang melakukan semua

pekerjaan.

5. Lainnya... Alasan melakukan hal

tersebut…...

4.4. Tingkat Investasi 29. Cara Bapak/ibu

menginvestasikan atau menabung untung dengan cara:

1. Menabung berupa uang di rumah 2. Membeli alat elektronik

3. Membeli hewan 4. Membeli perhiasan

(12)

100

5. Membeli rumah 6. Membeli sawah

7. Lainnya... Alasan melakukan hal

tersebut…... 4.5. Tingkat Siklus Pekerjaan

30. Pergantian pekerja dilakukan

dengan cara: 1. Tidak ada pergantian (permanen). 2. Setiap hari 3. Setiap bulan

4. Setiap tahun

5. Lainnya... Alasan melakukan hal

tersebut…... 4.6. Tingkat Hutang

31. Ketika membutuhkan modal atau sedang memerlukan uang, maka Bapak/Ibu akan meminjam uang kepada:

1. Saudara 2. Bank keliling 3. Bank

4. Lainnya... Alasan melakukan hal

tersebut…... ... ...

4.7. Tingkat Jaminan Lahan 32. Bapak/Ibu dapat

menggunakan lahan ini untuk berdagang atas perlindungan dan ijin dari:

1. Penguasa lahan 2. Aparat desa 3. Pemilik lahan

4. Lainnya... Alasan melakukan hal

tersebut…... ...

4.8. Tingkat Luas Jaringan 33. Bapak/Ibu membuka usaha

dagang berlokasi di: 1. Antar RT 2. Antar desa 3. Antar kota

4. Lainnya... Alasan melakukan hal

tersebut…... ...

4.9. Tingkat Luas Mitra 34. Usaha dagang Bapak/Ibu

melayani hal sebagai berikut:

1. Hanya melayani orang lokal 2. Meneriman pesanan jika ada yang

pesan

3. Mensupplai/memasok langganan tetap.

4. Lainnya... Alasan melakukan hal pekerjaan

(13)

4.10. Tingkat Pendapatan 35. Bapak/Ibu memperoleh

pendapatan bersih per hari yaitu

Rp.

36. Bapak/Ibu memperoleh pendapatan bersih per minggu yaitu

Rp.

37. Bapak/Ibu memperoleh pendapatan bersih per bulan yaitu

Rp.

38. Bapak/Ibu memperoleh pendapatan bersih per tahun yaitu

Rp.

V. Alasan Bernafkah

Berikan tanda silang pada kode yang sesuai dengan keadaan Bapak/Ibu dan isilah titik dibawah ini. (diperbolehkan menyilang lebih dari satu kode)

39. Tujuan Bapak/Ibu berdagang

makanan adalah 1.

Mencari kesibukan saja. 2. Untuk menambah kekayaan. 3. Adanya tuntutan kebutuhan hidup

karena tidak ada pilihan lain. 4. Lainnya...

Alasan melakukan hal

tersebut…... ...

VI. Peningkatan keadaan kehidupan 40. Pengaruh bekerja di sektor

informal terhadap keadaan kehidupan

1. Bisa memenuhi kebutuhan konsumsi keluarga sehari-hari 2. Bisa membeli alat elektronik 3. Bisa membeli lahan/sawah 4. Lainnya... Alasan melakukan hal pekerjaan

tersebut…... ... VII. Taraf Hidup Rumahtangga

Berapa besar biaya yang dihabiskan rumah tangga Anda untuk keperluan 1 bulan terakhir.

41. Konsumsi

Pengeluaran Konsumsi/Bulan Diisi oleh Responden Pengeluaran/Bulan Rp.

(14)

102

1) Beras Rp.

2) Ikan Rp. 3) Daging Rp.

4) Telur dan susu Rp.

5) Sayur-sayuran Rp. 6) Buah-buahan Rp.

7) Minyak dan Lemak Rp.

8) Bumbu-bumbuan Rp.

9) Tembakau dan sirih Rp.

10) Makanan dan minuman jadi Rp.

11) Konsumsi Lainnya : ……...…. Rp.

42. Non Konsumsi

Berapa besar biaya yang dihabiskan rumah tangga Anda untuk keperluan 1 tahun terakhir berikut?

Pengeluaran Non-Konsumsi/Bulan Diisi oleh Responden Pengeluaran/tahun Rp.

1) Perumahan dan fasilitas rumah tangga

Rp.

2) Jasa Rp. 3) Pendidikan Rp.

4) Biaya Kesehatan Rp.

(15)

6) Barang tahan lama Rp.

7) Pajak/Asuransi Rp. 8) Keperluan Pesta Upacara atau

kegiatan sosial Rp.

9) Transportasi Rp.

10) Lainnya (rekreasi, urusan desa): ………..………….

Rp.

43. Pemilikan Rumah dan Barang

Berharga

Jenis Barang Jumlah Status Keadaan Perkiraan nilai (RP) 1. Rumah dan halaman

2. Kendaraan bermotor roda dua 3. Kendaraan bermotor roda empat 4. Alat rumahtangga (alat elektronik)

a. HP b. Kipas angin c. TV d. Magic jar e. Kulkas f. AC g. Lainnya... 5. Perhiasan a. Cincing b. Gelang c. Kalung d. Anting e. Lainnya... 6. Lainnya:...

(16)

104

Lampiran 5. Pedoman Wawancara

PEDOMAN WAWANCARA

STRUKTUR DAN STRATEGI NAFKAH PEDAGANG MAKANAN DI SEKTOR INFORMAL DAERAH SUBURBAN KABUPATEN BOGOR

1. Sejarah migrasi

a. Bagaimana Bapak/Ibu bisa tinggal di tempat sekarang?

a. Apa pekerjaaan Bapak/Ibu pada saat masih berada di tempat asal? b. Apakah Bapak/Ibu merasa nyaman di pekerjaan tersebut?

Mengapa?

c. Apakah Bapak/ibu mempunyai sawah di tempat asal?Berapa luasnya?

d. Siapa yang menggarap sawah Bapak/Ibu sekarang?

e. Berapa penghasilan dari sawah tiap kali panen?berapa kali Bapak/Ibu panen?

f. Jika Bapak/Ibu tidak mempunyai sawah sekarang?Mengapa? 2. Sejarah bekerja di sektor informal

a. Bagaimana Bapak/Ibu bisa mendirikan usaha/ berdagang di Dramaga?

b. Menurut Bapak/Ibu, siapa saja yang membantu dalam memperlancar usaha Bapak/Ibu?

c. Rintangan apa saja yang Bapak/Ibu hadapi dalam menjalankan usaha ini? Bagaimana Bapak/Ibu mengatasi masalah tersebut?

d. Mengapa Bapak/Ibu masih tetap bertahan untuk berusaha di Dramaga?

e. Sejauh mana pendapatan dari pekerjaan sekarang dapat membantu pekerjaan Bapak/Ibu?

3. Strategi nafkah

a. Apa saja pekerjaan sampingan Bapak/Ibu?

b. Bagaimana melakukan pekerjaan sampingan tersebut?

c. Bagaimana jika makanan tidak habis/sisa?apa yang Bapak/Ibu lakukan?

d. Apa yang Bapak/ibu lakukan ketika kekurangan modal? Bagaimana cara mengatasinya?

Responden

1. Proses pertumbuhan pedagang makanan di Jalan Babakan a. Bagaimana keadaan Jalan Babakan? Kapan awal mula banyak

pedagang makanan berjualan di Jalan Babakan? 2. Retribusi

a. Siapa yang bertanggung jawab dalam mengelola dan mengakomodir pedagang makanan di Jalan Babakan? b. Berapa besar uang retribusi yang diminta dari para pedagang

makanan di Jalan Babakan? Bagaimana cara pengelolaan uang retribusi tersebut? Untuk apa saja uang retribusi tersebut?

(17)

Lampiran 6. Catatan Harian

CATATAN HARIAN

PENGUMPULAN DATA SKRIPSI

STRUKTUR DAN STRATEGI NAFKAH PEDAGANG MAKANAN DI SEKTOR INFORMAL DAERAH SUBURBAN KABUPATEN BOGOR

Oleh: Rizka Amalia (I34090030)

A. Catatan bersama Informan

No. : 1

Waktu : 11.46-13.10 wib. Tanggal : 12 November 2012 Tempat : Warkop Babakan Raya

Informan : Pak SND(42 tahun), warga Desa Babakan Raya Topik : 1. Perubahan dan sejarah kawasan Babakan Raya 1. Perubahan dan sejarah kawasan Babakan Raya

Pak SND menyatakan bahwa “dulu Babakan Raya teh gak seramai ini, dulu teh masih hutan karet dan masih adem dan pada sekitar 1990-1997 warkop mah masih ramai oleh konsumen mahasiswa bahkan sampai antri karena sekitar 1994 pedagang makanan masih jarang ada. Babakan raya yang biasa disebut Bara ini mulai ramai oleh pedagang gerobak itu pada tahun 1998 kemudian pada tahun 2000 IPB membangun kios-kios yang berada di pinggir trotoar jalan”

No. : 2

Waktu : 09.00-10.00 wib. Tanggal : 14 November 2012

Tempat : Kantor Kepala Desa Babakan Raya

Informan : H. UK, mantan Kepala Desa Babakan Raya Topik : 1. Sejarah keberadaan IPB

2. Sejarah kios dan pedagang kaki lima di Babakan Raya 1. Sejarah keberadaan IPB

Berdasarkan wawancara Pak UK menyatakan bahwa: “memang sejak awal bahwa di daerah Babakan Raya ini memang sedikit jumlah sawahnya, yang banyak mah kebun karet Neng. Jadi memang warga sini yang punya sawah juga jarang. Dulu sebelum IPB di bangun, masyarakat sekitar Babakan Raya ini kebanyakan banyak yang menjadi buruh lepas kebun karet, tetapi ketika Pak Soekarno datang sekitar tahun 1962 barulah ada bangunan fakultas kehutanan. Setelah adanya pembangunan fakultas kehutanan yang menjadi awal berdirinya IPB ini, maka para buruh lepas perkebunan karet menjadi pegawai IPB dan ibu-ibu bisa menjadi buruh cuci pakaian.

(18)

106

2. Sejarah kios dan pedagang kaki lima di Babakan Raya

“Sebelum tahun 2000-an di Babakan raya ini pedagangnya masih menggunakan emperan di pinggir jalan dan trotoar tapi setelah tahun 2000-an mulai dibuat bangunan kios dan mulai banyak pedagang pendatang dari luar”.

No. : 3

Waktu : 10.00-11.05 wib. Tanggal : 14 November 2012

Tempat : Kantor Kepala Desa Babakan RAya Informan : Pak YYT, Kepala Desa Babakan Raya Topik : 1. Sejarah keberadaan IPB

2. Sejarah kios dan pedagang kaki lima di Babakan Raya

1. Sejarah keberadaan IPB

Pak YYT menyatakan bahwa “pada tahun 1962 berdiri fakultas kehutanan neng, mulai dari itulah IPB terbentuk, pada tahun 1980 aja di sini mah masih banyak hutan karet Neng”.

2. Sejarah kios dan pedagang kaki lima di Babakan Raya

“Awalnya yang berdagang di sekitar sini itu adalah penduduk asli sini, tapi lama kelamaan banyak pendatang. Sebelum tahun 1997 ketika kepala desanya masih Pak END, Dia memperbolehkan keberadaan pedagang kaki lima. Kemudian setelah tahun 1997, di mana pada saat itu saya sudah menjadi kepala desa maka saya meneruskan kebijakan yang Pak END buat, eh gara-gara hal itu pihak desa banyak memperoleh teguran dari IPB”

3. Pembagian uang retribusi

“Dulu MOU yang pernah disepakati antara pihak desa dan IPB ketika rektornya masih Pak MCK yaitu menyatakan 60% uang dari hasil retribusi merupakan milik IPB dan 40% dari hasil retribusi merupakan milik desa. Uang retribusi ini biasanya ditarik oleh aparat IPB, sehingga nanti setelah uangnya terkumpul desa dioberi jatah 40% itu jika diuangin sekitar Rp9.000.000,00”.

4. Perselisihan IPB dengan aparat Desa Babakan Raya

“Desa sangat bergantung pada pembagian uang retribusi, tapi malah selama empat bulan ini uang retribusi belum keluar sama sekali, ya...mau bagaimana uang operasional desa juga terbatas tetapi kita harus membayar uang sampah yang bersarnya sampai

Rp4.000.000,00 dan uang kebersihan Rp2.000.000,00 serta uang penggajian aparat desa Rp1.500.000,00. Selain untuk hal itu biasanya uang retribusi ini digunakan untuk menyambut tamu dan mensubsidi masyarakat. Begini Neng, IPB itu maunya para

pedagang dipindahkan segera tetapi pihak desa nah maunya ya IPB mau membuat MOU baru yangt bunyinya seperti MOU lama, karena tanpa MOU itu kita tidak bisa

mendapatkan uang retribusi. Perselisihan ini terjadi sudah hampir enam bulan Neng”.

No : 4

Waktu : 14.00-16.30 wib. Tanggal : 15 November 2012

Tempat : Ruang tamu rumah Pak AHS, Babakan Raya Informan : Pak AHS, Ketua paguyuban pedagang di kios Bara

(19)

Topik : 1 Informasi umum diri responden 2. Sejarah mejamurnya pedagang di Bara

3. Konflik IPB dengan pemerintah Desa Babakan 4. Upaya resolusi.

1. Informasi umum diri responden

Pak AHS (37 tahun) merupakan, warga asli Brebes yang sudah tinggal di Bara selama 18 tahun. Pak AHS merupakan pemilik usaha makanan “Podo Seneng” dan sekaligus menjabat sebagai ketua Paguyuban pedagang makanan di kios Bara. Ketika ditanya tentang jabatan dan fungsinya maka bliau berkata: “Saya menjabat sebagai ketua paguyuban ini sudah hampir dua tahun, Mbak. Kalau ditanya tentang fungsi saya sih seperti katalisator untuk perubahan pedagang agar lebih baik”.

2. Sejarah mejamurnya pedagang di Bara

Pak HS secara rinci menceritakan tentang asal muasal menjamurnya pedagang di Bara. Pak AHS berkata bahwa “Pada tahun 1990, ada beberapa pedagang yang berjualan di trotoar, kemudian pada tahun 1998 dari pihak IPB mulai banyak membahas tentang tata ruang. Dari pihak IPB yang menangani masalah itu kemudian menjembatani pedagang untuk membuat kios yang diperuntukkan bagi pedagang yang berjualan di trotoar. Sewaktu itu pada tahun 2000, IPB membangun kurang lebih 75 kios dan kios tersebut diberikan kepada pedagang secara cuma-cuma. Kios ini dibangun dengan syarat tidak akan ada lagi yang pedagang yang berjualan di trotoar ataupun di pinggir jalan. Tetapi setelah kios-kios itu berdiri selama 2 tahun, mulailah bermunculan lagi pedagang-pedagang kaki lima di trotoar. Hal itu dikarenakan ada oknum aparat desa yang menjembatani pedagang kaki lima tersebut”.

3. Konflik IPB dengan pemerintah Desa Babakan

Pak AHS menyatakan bahwa:“Penarikan uang retribusi dari para pedagang itu di bawahi oleh dua pihak yaitu pihak desa yang mengambil uang retribusi di auning (pedagang yang berjualan di trotoar dan pinggir jalan) dan pihak IPB yang mengambil uang hak guna usaha dari para pedagang berkios di Babakan Raya”. “Dulu sekitar dua tahunan ada oknum IPB yang juga memungut uang retribusi dari auning lo, kan akibatnya para pedagang merasa aman berdagang di auning itu”. “Pada tahun 2013 ada rencana dari IPB untuk mentata ulang pedagang yang ada di Babakan Raya. Ya... kalau saya sebagai ketua paguyuban pedagang sih mendukung kebijakan yang positif saja dan saya akan memperjuangkan agar tidak ada kapitalisme yang bermodal untuk menguasai kios-kios tersebut nantinya” “Menurut saya, pihak Bisnis dan Kemitraan IPB cenderung frontal dalam upaya pengusiran para pedagang kaki lima yang berada di trotoar. Karena pihak dari IPB ini mengambil kebijakan yang tidak terlebih dulu disosialisasikan kepada para pedagang. Ya... kalau para pedagang diusir nanti bagaimana keadaan keluarga pedagang. Ya...seharusnya itukan mendekati masyarakat itu menggunakan hati bukan otak”. “Pada tahun 2005, pernah ada selentingan isu pribumi dan nonpribumi, akibat dari itu maka pedagang juga was-was dan takut akan ada perpecahan dan pertumpahan darah”.

4. Upaya resolusi

“Pada bulan haji kemarin ini (2012) ada pertemuan antara pihak IPB, camat, kepala polisi sektor, komandan rayon militer, pihak aparat desa yang diwakili oleh sekretaris desa dan pihak pedagang yaitu saya (ketua paguyuban kios), di sana saya menyuarakan

(20)

108

bahwa jika ada pembangunan dan penataan kembali pedagang yang berada di Babakan Raya maka para pedagang menginginkan pedagang-pedagang yang sudah berjualan di Babakan Raya harus diberi tempat dahulu”. “Ya...biar para pedagang tidak menjual atau mengalihtangankan kios mereka, sebaiknya IPB mendampingi para pedagang dan memberikan sertifikat yang bisa digunakan untuk mengakses modal di bank”.

B. Catatan bersama responden Topik: 1. Sejarah migrasi

2. Sejarah perjalanan bekerja di sektor informal 3. Strategi nafkah

1. Pada tanggal 02 Oktober 2012 di tempat tempat berdagang Pak IBR.

Berdasarkan wawancara Pak IBR menyatakan bahwa: (1) "Saya jualan sudah lama Neng, tapi dulu mah Saya jualan es, kemudian pada tahun 2000 Saya mulai jualan soto mie ini". (2) "Saya setiap hari berjualan soto mie Neng, tapi pada bulan puasa Saya beralih berjualan es campur". (3) "Saya tidak hanya berdagang Neng, tapi Saya juga menjadi tukang pijit panggilan untuk menambah penghasilan. Biasanya Saya mendapat panggilan untuk disuruh memijit itu rata-rata dua kali dalam sebulan. selain itu, istri Saya juga bekerja mencucikan baju anak-anak kos untuk membantu Saya dalam mencari uang". (4) "jika saya mengalami kekurangan modal untuk berjualan paling caranya mengurangi belanjaan dagangan, ya pokoknya mah diputer-puter biar cukup. Jika dagangan masih sisa biasanya bahan yang masih bisa digunakan maka besoknya akan dijual lagi" (5) "Dulu bisa mangkal di sini karena saya ijin sama aparat desa".

Berdasarkan observasi didapat data bahwa tempat mangkal dagangan soto mie ini berada tepat di pinggir jalan pertigaan di depan toko servis lap top. karena toko servis lap top nya tutup maka Pak Ibrohim bisa meletakkan satu kursi kayu yang panjangnya 1 meter di depan toko servis lap top tersebut. peralatan yang digunakan berjualan Pak IBR cukup sederhanya yaitu hanya menggunakan 1 gerobak kayu dorong, 1 panci untuk soto, 1 kursi untuk konsumen, mangkok, sendok, dan gelas. tempat mangkal dagangan ini tidak disertai terpal penutup.

2. Pada tanggal 02 Oktober 2012 di Warung Ibu YTI pukul 16.00-17.30.

Berdasarkan wawancara Ibu YTI menyatakan bahwa: (1) Saya berdagang ini untuk mencukupi kebutuhan sehari-hari saja neng sambil nyari kesibukan aja ketika Bapak kerja, kan anak saya udah pada ikut suami tinggal satu anak laki-laki saya dan dia juga bekerja jualan pulsa". (2) "Sekarang mah dagangan ibu sepi karena banyak yang pada jualan, makanya jika dagangan masih sisa biasanya ditaruh di kulkas biar besoknya bisa dijual lagi".

Berdasarkan observasi didapatkan data bahwa warung berada di depan rumah dengan bangunan yang menyatu dengan rumah, di dalam warung terdapat i meja yang ukurannya 3mx60cm, 5 kursi plastik, 1 kursi kayu, 2 etalase kaca, 1 blender, 2 ricecooker, 1 kompor, gelas, piring, sendok, garpu, dan teko.

3. Pada tanggal 03 November 2012 di berdagang Ibu EP pukul 12.15-14.00. Berdasarkan wawancara Ibu EP menyatakan bahwa: (1) "Saya sudah berjualan soto mie selama dua tahun, sebelum jualan soto mie dulu saya pernah ikut adik saya berjualan soto juga di Citereup sedangkan suami saya jualan sayur di pasar Ciampea tapi setelah adik saya bangkrut maka ilmunya saya pakai untuk jualan soto

(21)

mie ini bersama suami saya". (2) " Selain jualan Soto mie ini, saya juga memasok Baslok di dua warung dan jika ada acara hiburan di desa maka saya pun juga jualan baslok. saya dan suami saya saling bekerja sama saja misalnya jika seperti ini saya jaga soto mie maka suami saya di rumah sedang membuat baslok untuk saya jual nanti di acara hiburan desa. Saya yang menjualkan karena suami saya malu jika berjualan baslok. lalu ada juga satu karyawan yang kost di dekat rumah saya tapi ngekos makannya di saya, dua kali makan sehari dengan menu makanan yang sama seperti yang keluarga saya makan saja saya hanya menarifnya tiga ratus ribu rupiah per bulan" (2) "Berjualan itu ada saja resikonya neng, pernah tuh ya ada pembeli yang makan di sini tapi malah pas mau bayar dia pinjam dulu uang lima puluh ribu rupiah dulu kemudian dia berkata mau dikembalikan ketika nanti pas sekalian bayar soto mie, eh tapi malah dia pergi naek motor dan tidak kembali ke sini lagi. gak habis pikir neng, padahal yang melakukan itu cewek yang masih muda lagi". (3) "Berjualan seperti ini itu modalnya banyak neng, seperti mendapatkan lahan ini saja saya harus bayar Rp400.000,00 per bulan untuk orang yang dulu nempati lahan ini kemudian masih harus bayar lagi sewa gerobak Rp50.000,00 per bulan dan uang kebnersihan dan keamanan ke desa Rp3.500,00 per hari".

Berdasarkan observasi didapatkan data bahwa konsumen ada juga yang membeli soto mie setengah porsi. di tempat berdagang terdapat 1 gerobak kayu dorong yang diletakkan di pinggir jalan, 3 ember cucian, terdapat juga 6 kursi plastik, 6 meter persegi terpal yang sudah sobek, dan 1 meja kayu berukuran 60cmx2m yang diletakkan di trotoar".

4. Pada tanggal 03 Oktober 2012 di dapur warung Ibu SYH pukul 09.30-11.00. Berdasarkan wawancara Ibu SYH menyatakan bahwa (1) " Dahulu suami saya merupakan sopir angkot maka untuk mencukupi kebutuhan sehari-hari say pun bekerja sebagai buruh masak di suatu kosan kemudian karena tidak betah dengan tingkah laku mahasiswi yang kos akhirnya saya meminta ijin ke lurah untuk jualan gado-gado menggunakan tenda kemudian akhrinya dibuatkan kios oleh IPB". (2)"Untuk mensiasati penggunaan modal maka saya biasanya mencicil belanjaan yang sekiranya habis ya artinya mah bertahap neng gak langsung seketika belanja banyak begitu". (3) "Saya suka jengkel dengan mahasiswa yang makan sambil pacaran karena mereka berlama-lama ketika makan padahal makanannya sudah habis. Gara-gara mereka konsumen yang mau makan gak jadi beli di sini karena tempat duduknya tidak ada".

5. Pada tanggal 03 Oktober 2012 di Warung Ibu KTN, Pukul 11.00-11.40.

Ibu KTN menyatakan bahwa (1). "Saya berjualan di sini itu baru 2 tahun mbak, penghasilan dari sini hanya cukup untuk makan. Lha gimana gak toh mbak, kan warung ini modalnya dari dua orang makanya untung bersihnya saya bagi dua sama tante saya ini". (2) " Kalau setelah libur itu saya sering mengalami kekurangan modal, karena pas libur saya tidak bekerja". (3) " Dulu saya bisa berdagang di sini karena ada saudara yang memberitahu saya jika ada lahan untuk berjualan di sini". Berdasarkan observasi didapatkan data bahwa terdapat 1 kompor, 4 penggorengan, 1 rak piring, 2 meja kayu yang berukuran 2mx30cm, 1 gerobak etalase berukuran 2mx40cm, 1 panci masak, 1 kipas angin, 10 kursi plastik. Tata letak warung dan dapur bercampur jadi satu hanya saja ada pembatas triplek yang tingginya setengah badan manusia.

(22)

110

6. Pada tanggal 04 November 2012 di Depan Rumah Ibu ASH pukul 13.00-14.30. Berdasarkan wawancara Ibu ASH menyatakan bahwa: (1) "Jika jualan itu harus tekun, teliti dan sabar neng, makanya berkat hal itu ibu bisa menyekolahkan dua anak ibu sampai perguruan tinggi dan sekarang mereka bekerja sambil kuliah lagi neng". (2) "Usaha jualan nasi, buah, pulsa dan percetakan foto ini mempekerjakan keponakan dan kakak biar mereka juga dapat penghasilan". (3) " Penghasilan dari warung biasanya dibuat untuk kebutuhan sehari-hari dan keperluan sosial lainnya seperti hajatan, menyantuni anak yatim, dan sumbangan masjid. Sedangkan uang bulanan yang diberikan oleh anak saya belikan emas dan perhiasan lainnya." (3)" Selain dari pendapatan dari berdagang, suami saya juga masih sering dicarter untuk menjadi sopir sehingga pendapatan kami bertambah dan juga kami masih diberi anak kami uang bulanan masing-masing memberi uang sejumlah satu juta".

7. Pada tanggal 04 November 2012 di warung Ibu IMS pukul 11.00-11.30.

Berdasarkan wawancara Ibu IMS menyatakan bahwa: (1)"Saya berjualan bersama suami saya, tapi setiap dua bulan sekali kami pulang ke kampung maka waktu berjualan kami di sini hanya enam bulan. Ketika kami pulang ke kampung kami berjualan bensin dan pulsa sedangkan di sini dikelola oleh Bapak saya". (2)"Jika kami sedang kekurangan modal maka kami biasanya mengambil dahulu di toko langganan kami berbelanja dan biasanya kami mencicil pembayarannya". (3)" Sebenarnya warkop ini adalah usahaya orang tua saya, saya sudah ikut jualan sejak belum menikah, tapi ketika saya sudah menikah warkop ini dikelola oleg saya dan orang tua saya secara bergantian. Sedangkan untuk sewa lahan ini dibayar oleh bapak saya jadinya tidak bayar deh".

Berdasarkan observasi didapat bahwa selain berjualan mie rebus warkop ini menjual bubur kacang hijau, ketan hitam dan minuman seduh. Warung ini dilengkapi juga kamar tidur tyang disekat dengan kayu sehingga pedagang warkop tidak menyewa tempat tinggal lagi.

8. Pada Tanggal 05 Oktober 2012 di depan kosan Ibu AN, pukul 15.45-16.40 Wib. Berdasarkan wawancara Ibu Ana menyatakan bahwa: (1)"Saya dan suami saya telah berjualan selama 15 tahun, awalnyanya sih dulu jualan es kelapa kemudian jual baso ikut kakak".

9. Pada tanggal 05 Oktober 2012 di warung RSL, Pukul 12.00-13.05.

Berdasarkan wawancara dengan Ibu RSL menyatakan bahwa: "Saya berwirausaha sudah sejak saya masih mahasiswa. Awalnya ketika saya dan teman saya masih menjadi mahasiswa di IPB membuka catring karena memang sudah punya niat dan adanya peluang konsumen. Dulu kami juga pernah berdagang juga di kantin fahutan dan alhurriyah. Setelah teman saya menikah maka saya menjalankan dagangan sendiri". (2) "Berdagang makanan seperti ini omsetnya tidak tentu. Tapi sejauh ini kantin dahlia hari Sabtu dan Minggu sering banyak pesenan untuk kegiatan mahasiswa", (3) "Modal berupa uang itu tergantung stok belanjaan yang masih ada serta belanjaan akan banyak jika pesanan banyak". (4) "Kantin ini sekalian menjadi tempat tidur keluarga saya karena rumah sedang dalam proses pembangunan".

(23)

10. Pada tanggal 05 September 2012 di warung Ibu NAR, pukul 09.30-11.30. Berdasarkan wawancara dengan Ibu NAR menyatakan bahwa (1) "Sehabis lebaran saya mengalami kekurangan modal karena selama satu bulan dagangan tutup, untuk berdagang lagi biasanya saya ambil dulu barang-barang keperluan saya di pedagang langganan saya". (2) "Suami saya juga berjualan nasi kuning di pinggir jalan yang dekat dengan Dealer Honda Cibanteng, Tapi penghasilan berdagang di sini itu lebih banyak dari pada di dekat dengan dealer honda". (3) "Katanya IPB mau menggusur pedagang-pedagang seperti saya mbak, ya saya harus bagaimana jika nanti itu benar-benar terjadi. Saya berfikir bagaimana keadaan saya nanti, kan saya nyari makan dari berdagang seperti ini Mbak. Malah akhir-akhir ini pegawai desa semakin menekan pedagang seperti saya dengan alasan katanya pedagang seperti saya itu bisa berjualan berkat pertolongan dari desa. Makanya Mbak pegawai desa mau menaikan uang retribusi dari Rp3500 per hari Rp10.000 per hari jika tidak membayar katanya saya disuruh tidak berjualan di sini" (4) "Saya semula merupakan ibu rumah tangga, tetapi untuk bantu-bantu suami maka saya berjualan nasi kuning ini, tetapi setelah suami saya di PHK akhirnya dia juga ikut berjualan nasi kuning juga yang bertempat di pinggir jalan dekat dealer honda Cibanteng" (5) "Setelah saya selesai berjualan saya biasanya masih harus mengerjakan pekerjaan sebagai ibu rumah tangga seperti mencuci baju, masak, dan bersih-bersih rumah" (6)"Saya sudah tujuh tahun tinggal di sini mbak, tapi saya masih merasa terancam karena ini bukan daerah saya asli. pernah saya ribut dengan tetangga atas kasus parkir motor yang semena-mena di jalan depan rumah saya sampai akhirnya saya didatangi orang tersebut sambil membawa golok". (6) "Berjualan seperti ini dengan beban menghidupi dua anak yang baru masuk SMK itu sangatlah sulit, makanya mbak saya menggadaikan surat rumah dan menjual perhiasan saya untuk biaya sekolah anak saya dan modal usaha berdagang. Sampai saat ini saya masih harus menyicil Rp600.000 per bulan pada penggadaian".

11. Pada tanggal 06 November 2012 di warung Pak RV pukul 11.30-12.15.

Berdasarkan wawncara Pak RV menyatakan bahwa: (1)"Dulu sebelum membuka outlet ini saya sempat bekerja menjadi karyawan Pt Astra, membuka outlet ini pun saya bekerja sama dengan saudara saya sehingga hasil dari sini saya bagi dua. ya niat saya sih membuka pekerjaan buat orang lain gitu". (2)"Dalam membuka usaha ini saya menyewa rumah produksi dengan 2 orang karyawan melakukan aktifitas produksi, 5 orang penjaga outlet, dan 2 orang yang bertugas belanja. Gaji mereka semua sama kecuali karyawan yang melakukan aktifitas produksi. Dalam sekali produksi maka digunakan untuk dua outlet yaitu Si Kabayan Babakan tengah dan Si Kabayan Malabar. Omset penjualan di Malabar lebih banyak dari pada yang di Babakan Tengah." (3) "Dalam mensiasati penggunaan modal, biasanya saya menghitung keberadaan uang nyata, uang yang berbentuk barang, dan sisa dagangan. sehingga dalam berbelanja akan disesuaikan atas hitungan itu dan omset yang didapatkan".

Berdasarkan observasi didapat data bahwa selain menjual baso di Sikabayan ini menjual mie ayam dan jus. Si kabayan juga memasang menu harga yang dinamai dengan nama yang unik.

(24)

112

12. Pada tanggal 10 Oktober 2012 di Pak SHD, pukul 17.30-18.15.

Berdasarkan wawancara Pak SHD menyatakan bahwa (1) "Dulu pasa awal saya mendirikan warung di sini itu bayar untuk dapat lahan seharga Rp 12.000.000 ke orang yang awalnya berjualan di sini, sedangkan sekarang saya masih ditarik uang kebersihan dan keamanan sebesar Rp 6000,00 per hari pada aparat desa". (2) "Saya berdagang bersama istri tetapi istri melayani cabang MIrasa yang diberi nama Lungguh sari. Lungguh Sari terletak di seberang jalan mbak bahkan sudah punya bangunan tetap walaupun menyewa. Kalau Mirasa 99 ini ya masih beginilah selalu dibongkar jika jualannya sudah habis, tetapi penghasilan kotor dari Mirasa 99 lebih banyak daripada lungguh sari mbak". (3) "Saya dan istri berjualan ini dimodali sama kakak saya makanya keuntungannya itu dibagi sama kakak saya". (4) " Keluarga saya masih punya sawah mbak walaupun sawah ini merupakan sawah warisan, ya yang namanya warisan maka belum dipecah-pecah sehingga dalam mengelolanya keempat saya sepakat jika 4 bulan sekali masing-masing dari kita bisa menggarap sawah tersebut. jika saya mendapat giliran menggarap sawah maka sawah tersebut saya garapkan ke orang lalu jika panen maka saya mendapat setengah dari hasil gabah yang diperoleh. gabah ini tidak saya jual tetapi saya bagi-bagikan ke saudara dan untuk makan mbak. Hal ini saya lakukan karena sudah menjadi amanat dari orang tua saya". (5) " Dulu sebelum menjadi pedagang di sini, saya sempat tujuh tahun bekerja di kantin IPB, kemudian selama empat tahun menjadi penjaga komik di Babakan Raya tetapi karena pelanggan yang baca komik menurun jumlahnya maka tempat komiknya ditutup. Setelah itu, saya diajak oleh teman untuk berdagang, saya berdagang pun juga atas dukungan kakak saya". 13. Pada tanggal 11 Oktober 2012 di Pak RZK pukul 17.00-17.45.

Berdasarkan hasil wawancara Pak RZK menyatakan bahwa: (1)"Warung nasi bakar ini ada dua neng, yang di sini saya yang jaga dan yang di Babakan tengah yang jaga istri saya. modal yang di pakai untuk menjalankan usaha ini adalah empat ratus ribu itupun sudah mencakup dua warung neng". Berdasarkan pengamatan berperan serta bahwa warung yang di Babakan Tengah buka dari jam 7.00-17.00 sedangkan warung yang berada di trotoar bara buka pada jam 14.00-22.00 wib. tempat berdagang kedua warung nasi bakar ini selalu dibongkar jika jam dagangan sudah habis karena pada warung yang di Babakan Tengah ada pedagang lain yang menggunakan tempat tersebut untuk menjual nasi Goreng.

14. Pada tanggal 12 November 2012 di pinggir jalan Bara pukul 16.00-17.00 wib. Berdasarkan wawancara Pak ALK penjual baso keliling menyatakan bahwa: (1) "Saya bisa berjualan baso seperti ini karena dulu saya ikut saudara saya yang juga berjualan baso keliling, tapi sudah selama 20 tahun saya jualan baso sendiri". (2) "Dulu saya jualannya di dalam kampus IPB tetapi sejak dua bulan yang lalu saya berjalan kaki mengelilingkan baso ini dari kontrakan Saya yang di Cibanteng karena saya tidak boleh masuk lagi di IPB". (3) "Pendapatan selama dua bulan ini berkurang mbak, ya.. maksudnya tidak lagi seperti pendapatan saya ketika berjualan di IPB. Oleh karena itu saya sekarang mengurangi belanjaan saya biar uangnya bisa cukup untuk berjualan. (3)"Saya mempunyai tiga anak, yang pertama sudah kawin dan dua orang lagi sekarang bekerja menjadi karyawan garmen di Jawa sedangkan istri saya menjual jamu gendong keliling. Biasanya dua anak saya

(25)

selalu memberi uang pada setiap bulan kepada saya dan pendapatan istri untuk keperluan sehari-hari".

15. Pada tanggal 12 November 2012 di warung Pak CC pukul 11.45-13.10 Wib. Berdasarkan wawancara Pak CC menyatakan bahwa: (1) "Penghasilan dari sini itu saya gunakan bersama anak saya, ya pokoknya mah bersama-sama gak ada pembagian gitu neng"

16. Pada tanggal 12 November 2012 pukul 15.00-16.00 wib di pinggir “Greenco”. Berdasarkan wawancara Pak NT penjual baso keliling gerobak ijo menyatakan bahwa: (1)"Saya sudah berjualan baso keliling sejak tahun 1981, awalnya saya berjualan dengan berkeliling di sepanjang jalan tetapi karena faktor usia makanya sekarang saya hanya mangkal di dua tempat yaitu di depan Alfamidi dan di Greenco". (2)"Mahasiswa sekarang itu tidak sam dengan mahasiswa jaman dulu. Mahasiswa sekarang lebih tidak mengenal orang-orang di luar kampus padahal mahasiswa jaman dulu itu ramah-ramah dan mau mengenal warga lo mbak".

17. Pada tanggal 12 Oktober 2012 di warung Ibu SKS pukul 17.00-17.35.

Berdasarkan wawancara Ibu SKS menyatakan bahwa (1)"Dulu sebelum berjualan di sini saya dan suami saya bekerja sebagai kontraktor, kemudian kami berfikir untuk berjualan karena atas usulan kakak saya yang terlebih dahulu berjualan di sini pada tahun 2006-2008, kakak saya juga berjualan karena saya yang modalin jadi dia itu dapat dikatan sebagai penjaga warung saja. sampai pada akhirnya pada tahun 2008 kami berjualan di sini, ketika saya yang berjualan warungnya menjadi ramai daripada ketika kakak saya yang berjualan". (2) "Di sini makannya selalu habis mbak, kalaupun ada sisa paling sedikit. sisanya itu biasanya saya bawa pulang untuk di makan. Hal ini bisa terjadi karena saya memperhitungkan takaran masaknya, ya saya mah gak kayak di warung-warung lain yang mereka biasanya sekalinya masak itu langsung banyak gitu mbak. Kalau saya sih masaknya seperti di rumah saja jika abis ya langsung masak lagi begitu saja. ketika masak saya biasanya memakai minyak kemasan, saya lebih memilih minyak kemasan dari pada minyak curah karena minyak kemasan lebih bagus dan lebih sehat. Toh juga minyak kemasan dan minyak curah itu kalau dihitung-hitung sama saja harganya, ya paling selisih mah sedikit ".

Berdasarkan observasi didapat data bahwa warung De Cat selalu ramai di kunjungi konsumen karena lebih bersih dan enak, warung de cat ini terkenal dengan tempe mendoannya. tempe mendoan ini dibuat oleh Ibu Sukarsih dan karyawannya sendiri setelah warung tutup. di dalam warung de cat terdapat 1 etalase kaca, 3 meja berukuran 1.5mx60cm, 1 meja berukuran 2mx0,5m, 3 kursi kayu yang berukuran 1mx20cm, 12 kursi plastik, piring, gelas, teko, sendok, garpu, kompor, ricecooker, cobek, panci, penggorengan, rak piring.

18. Pada tanggal 13 November 2012 di tempat berdagang Pak UDN pukul 12.00-13.30.

Berdasarkan wawancara Pak UDN menyatakan bahwa: (1) "Dulu sebelum saya berjualan soto mie ini, saya di Jakarta jualan ikan hias kemudian pada tahun 1989 saya berjualan buah dingin di kampus selama lima tahun lalu setelah di larang jualan di kampus saya jualan mie ayam selama dua tahun. Baru setelah itu saya

(26)

114

berjualan soto mie ini". (2) "Selain saya iuran uang untuk kebersihan dan keamanan pada aparat desa, saya juga membayar uang untuk ijin berdagang sejumlah Rp150.000 per tahun ke pada aparat desa". (3) "Jika dagangan masih sisa maka disimpan di kulkas untuk di jual besok". Berdasarkan wawancara dengan anak Pak Udin (Darwin 22 th) yang biasanya membantu Pak Udin dalam menjalankan usahany, Darwin berkata bahwa: (1) "Dulu itu pas saya masih kelas 3 SD di sini sudah ada pedagang tapi mereka tidak mendirikan bangunan yang tetap seperti sekarang, bahkan alfamidi atau al amin dan alfa mart juga belum ada. Kemudian padsa saat saya SMP kelas satu sudah mulai ada bangunan tetap yang digunakan untuk berdagang". Berdasarkan observasi didapat data bahwa warung ini didirikan dengan menggunakan tenda sederhana dengan penyangga dari bambu, di warung tersebut dilengkapi dengan 3 kursi plastik, 2 kursi kayu yang berukuran 1mx20cm dan 1 meja kayu yang berukuran 1mx0.5m.

19. Pada tanggal 13 November 2012 di warung Ibu MM pukul 13.00-14.30 Wib. Berdasarkan wawancara Ibu MM menyatakan bahwa: (1) "Pendapatan dari sini saya kirimkan untuk dua adik saya yang sedang kuliah dan sekolah SMA". (2) "Selain berjualan di sini, sudah satu bulan saya juga mencoba membuka warung di ujung Bara dan ternyata kalau dihitung-hitung penghasilan di ujung Bara lebih banyak dari pada di sini. Saya tinggal di sini karena biar gak jauh sama warung, makanya saya mencicil biaya sewa ini agar bisa memodali dua warung saya". (2) "Karyawan di sini ada tiga orang dan mereka biasanya makan di warung dan saya juga makan di warung". (3) "Saya membeli barang-barang elektroik ini dari berjualan dek ya itung-itung untuk investasi, pulsa dan beli Blackberry juga dari warung ini".

Berdasarkan observasi didapat data bahwa di warung terdapat lima meja bambu dan warung didesain lesehan.

20. Pada tanggal 13 November 2012 di warung Ibu NA unit ujung Bara pukul 13.00-14.00.

Berdasarkan wawancara Ibu NA menyatakan bahwa: (1)"Warung Mak Atik ini mempunyai tiga cabang yaitu pertama yang berada di kantin Sapta IPB, kedua yang berada di kantin Stevia IPB dan ketiga yang berada di sini (ujung Bara). Omset yang paling tinggi berada di unit kantin sapta, kemudian di sini barulah yang terakhir di unit kantin Stevia. saya agak pusing karena unit Stevia penjualannya menurun drastis". (2)"Selain usaha makanan ini saya juga membuka salon dan menyewakan kamar kosan. Saya mempunyai karyawan di masing-masing unit usaha tersebut, karyawan yang saya pekerjakan adalah saudara-saudara dekat saya. Saya lebih memilih saudara saya untukmenjadi karyawan karena attitude mereka yang lebih bisa saya percaya". (3) "Pendapatan saya dan suami itu dipisahkan jika saya kekurangan modal lalu saya menggunakan uang suami maka jatohnya dihitung hutang".

21. Pada tanggal 13 Oktobet 2012 di warung Pak STN Pukul 17.00-18.30.

Berdasarkan wawancara Pak STN menyatakan bahwa: (1) "Sebelum berdagang soto mini ini saya dulu adalah karyawan sebuah perusahaan Jepang selama lima tahun tetapi karena cara main perusahaan Jepang ini kurang cocok dengan idealisme saya maka saya mengundurkan diri dari perusahaan tersebut. Setelah saya

(27)

mendengar cerita sukses dari beberapa tetangga saya di bidang wirausaha maka saya mencoba berdagang Soto mini ini. Ya usaha pertama saya ini merupakan wahana untuk belajar. Belum tentu toh mbak usaha pertama merupakan jalan sukses di masa depan, siapa tahu akan sukses di bidang lain gitu lo maksudnya. Tapi Alhamdulillah saya sudah ekspansi Soto Mini ini ke Cikarang, Soto mini yang di Cikarang dikelola oleh adik saya. Soto mini yang di Cikarang baru berdiri seminggu jadi belum tahu omset penjualannya mbak. saya memilik mengekspansi soto mini ini ke Cikarang karena karakteristik masyarakatnya cukup berpenghasilan tinggi karena di sana banyak industri. jadi di Cikarang saya melihat segmen konsumennya adalah pekerja yang sudah berpenghasilan sehingga saya kira mereka akan loyal dalam mengeluarkan uang. Saya juga ingin sekali mendirikan petshop Mbak, karena istri saya seorang calon dokter hewan lulusan IPB". (2) "Saya mensiasati biar nasi tidak sisa yaitu dengan memasak nasi berkali-kali yaitu jika nasi terlihat akan habis maka masak lagi". Berdasarkan observasi didapat data bahwa gerobak diletakkan di pinggir jalan sehingga terlihat oleh calon konsumen sedangkan kursi dan meja di letakkan di dalam tempat yang sudah di sewa. terdapat 3 meja yang berukuran 1,5m x 1 m, 1 kipas angin, 1 dispenser, 1 kulkas, 1 ricecooker, 1kompor, dan 1 panci masak besar.

22. Pada tanggal 15 November 2012 di Rumah mertua Ibu NEN jam 09.00-11.00 Wib.

Berdasarkan wawancara Ibu NEN menyatakan bahwa: (1) "Ketika saya duduk di bangku SMA, saya ikut bekerja tante di Saung Pak Kumis yang ada di Bara. Setelah itu saya bekerja di Raos yang terletah di Bara warung makan milik anak dari tante saya selama dua tahun. Baru setelah menikah saya mendirikan warung ini bersama kakak yang mempunyai warung juga di Bara yang bernama Mega Rasa. Setelah saya melahirkan dan anak saya berumur 2.5 tahun barulah saya mengelola warung ini sendiri". (2)" Dulu pas saya masih kerja di warung-warung milik keluarga saya, saya sering melihat preman dan anak buahnya yang makan tanpa membayar. kemudian untuk mendapatkan tempat jualan di trotoar maka harus membeli pada orang yang sebelumnya menempati lahan dan harus tetap bayar ke desa serta orang yang berkuasa di situ mbak, ya bisa disebut preman sana lah. Belum lagi jika ada isu penggusuran dan relokasi maka pedagang-pedagang yang ada di sana iuran untuk menyogok seseorang entah itu dari pihak IPB atau desa biar tidak di bongkar".

Berdasarkan observasi tanggal 13 November 2012 di warung Ibu NEN pukul 07.00-07.30 Wib didapatkan data bahwa selain menjual nasi goreng warung ini juga menjual jus, kwetiaw, fu yung hai, ayam rica-rica, mie telor, dan cap cay. 23. Pada tanggal 15 November 2012 di Rumah Pak AHS pukul 14.00-16.30 Wib.

Berdasarkan wawancara Pak AHS menyatakan bahwa: (1) Biaya konsumsi sehari-hari anggota rumah tangga saya itu ikut belanjaan warung, ya misalnya pengen ayam atau sayur tinggal ambil". (2) "Podo Seneng punya empat tempata yang berbeda pertama di ujung Babakan Raya (auning/trotoar), kedua di Babakan Raya yang berupa kios HGU dari IPB, ketiga di Babakan Lebak yang tempatnya itu menyewa".

(28)

116

24. Pada tanggal 15 November 2012 di warung Ibu OYpukul 11.00-12.30 Wib. Berdasarkan wawancara Ibu OY menyatakan bahwa: (1) "Saya bekerja di sini sama suami dan anak saya yang kedua. Warkop ini buka 24 jam neng, kami bergantian menjaga warkop ini. Saya bagian jaga pagi sampai sore sedangkan suami dan anak saya bagian jaga malam sampai dini hari. Selain itu saya juga menggarap sawah di kampung neng, jadi ketika saya dan suami saya pulang ketika musim tanam dan panen maka anak saya yang pertama di sini membantu menjaga warkop ini. Ketika anak pertama saya yang menjaga warkop ini maka penghasilannya dari sini menjadi miliknya". (2) "Berjualan itu hasilnya tidak tentu neng tapi yang jelas penghasilan malam hari itu lebih banyak dari pada siang hari seperti ini". (3)"Jika kami kekurangan modal, maka kami mengambil barang-barang dari toko baru besonya kami membayar barang belanjaan tersebut, kadang-kadang kami juga mencicil belanjaan tersebut neng". (4)" Sawah ibu itu ada dua macam neng, ada yang tadah hujan dan irigasi. jika sawah tadah hujan itu bisa ditanami dua kali, sedangkan sawah irigasi bisa ditanami tiga kali. Biasanya sekali tanam menghabiskan 15kg bibit padi neng belum lagi pupuknya, buruh cangkul dan cabut rumputnya makanya jadi petani mah gak ngejamin ada untungnya, ya kadang untung dan bahkan rugi. Kadang untuk beli pupuk saja saya menggunakan uang dari Warkop ini". Berdasarkan pengamatan berperan serta didapatkan data bahwa di warkop ini menyediakan juga roti bakar dan berbagai minuman seduh.

25. Pada tanggal 18 November 2012 di Rumah Pak DD pukul 17.20-18.30.

Berdasaran wawancara Pak DD menyatakan bahwa (1)"Sebelum saya berjualan, saya dua tahun menjadi penjaga parkiran di Subang". (2)" Awalnya yang jual bubur adalah mertua tetapi setelah say tinggal di sini saya yang meneruskan jualnya. Mertua say masih membentu saya dalam memasak dan mencucikan mangkok di tempat dagangan. Hasil dari berdagang saya yang pegang sedangkan keperluan rumah saya yang bayar karena saya masih tinggal bersama mertua saya".

Berdasarkan observasi pada tanggal 22 September 2012 di tempat mangkal bubur ayam pangkalan pukul 08.51-09.30 didapatkan data bahwa bubur ayam pangkalan ini menempatkan gerobak pada pinggir jalan di pertigaan sedangkan meja dan kursi untuk makan konsumen diletakkan pada lahan sewaan seluas 6 meter persegi. 26. Pada tanggal 20 September 2012 di tempat berdagang Mas UL, pukul

17.15-22.00 Wib.

Berdasarkan wawancara secara informal Mas UL menyatakan (1) "Awalnya Saya ke sini diajak oleh kakak ipar saya, saya dulu membantu jualan nasi goreng kaka ipar saya karena warung jualan nasi gorengnya ada empat tempat. Tetapi sekarang warung jualan nasi gorengnya sudah berkurang dua, mungkin saja karena banyak saingan". (2) "Sebelum ke sini, saya sempat merantau ke Jakarta Selatan, di sana saya berjualan ayam bakar selama 2 tahun. Kemudian saya pindah ke Jakarta Utara untuk berjualan ikan selama 2,5 tahun". (3) "Dulu sebelum lebaran ada penyuluhan dari IPB tetapi saya rasa waktunya kurang tepat sehingga saya tidak hadir". (4) "Setelah saya berjualan nasi goreng ini, saya bisa meringankan beban orang tua, contohnya saja saya bisa membantu mereka melunasi hutang (nyaur utang), membeli sandang, nyangoni ponakan (memberi uang jajan ponakan), dan uang untuk kondangan (hajatan)". (5) "Sebenarnya yang paling laris dari jualan saya

(29)

adalah nasi goreng, untuk menu lainnya sebagai pelengkap saja. Ya, mau bagaimana lagi lha wong cocoknya kalau malam itu cocoknya yang anget-anget". Berdasarkan observasi didapat data bahwa terdapat 1 meja (2x0,5 m), 8 kursi plastik, 2 teko air minum, 11 gelas, 1 gerobak kayu (2x0,5 m), 2 penggorengan, i toples besar untuk kerupuk, dan 1 termos nasi.

27. Pada tanggal 21 September 2012 di warung Pak AL, pukul 12.30-14.30.

Berdasarkan wawancara Pak AL menyatakan bahwa (1) " Dulu daerah sini mah tidak ada sawah, ada juga kebun milik pemerintah ". (2) "Bapak dulu kerjanya di departemen perdagangan, itu mah saya jadi PNS neng, kemudian ketika umur 55 tahun bapak pensiun. setelah pensiun Bapak ikut-ikut saja pada kontraktor, ya...itung-itung belajar gitu. Bapak ikut kontraktor itu selama 5 tahun, setelah itu pada tahun 1987 sampai 2000 Bapak menjadi kontraktor sendiri. Bapak berhenti menjadi kontraktor gara-gara dulu ada yang bekerja pada Bapak tapi orangnya nakal yaitu pas ada proyek tapi pekerja Bapak ketahuan menggunakan kayu yang kurang berkualitas. ya setelah itu kemudian di backlist dan akhirnya saya berhenti menjadi kontraktor. Pada tahun 1992-2009 warung ini dulu Bapak gunakan sebagai usaha dagangan makanan juga seperti Warteg gitu yang menjual bermacam-macam makanan. Tapi setelah banyak saingan pada tahun 2009-sekarang Bapak buka soto yang dilengkapi ayam crispi ini neng".

28. Pada tanggal 21 September 2012 di warung Ibu ERN, pukul 18.45-20.00 wib. Berdasarkan wawancara Ibu ERN menyatakan bahwa (1) " Dulu sebelum ke sini Ibu mah jualan di terminal Baranan siang, kemudian ibu dapat informasi dari teman untuk jualan di sini. Tapi jualan di sini mah liar, dulu saja Ibu jualan di ujung Bara yang sekarang jadi Pos Polisi. Baru kemudian yang jualan liar di pinggir jalan di kelola oleh IPB".

Berdasarkan observasi didapat data bahwa terdapat 1 gerobak untuk mie ayam dan baso, 1 gerobak untuk soto, 3 gerobak untuk sop buah, 5 kulkas, 1 kipas angin, 1 dispenser, 1 TV, 1 CD, 2 magic com, 4 meja kayu, 16 kursi plastik, 5 pancii untuk masak, dan 2 penggorengan.

29. Pada tanggal 22 September 2012 di warung Ibu HNY, pukul 13.00-15.30. Berdasarkan wawancara Ibu HNY menyatakan bahwa: (1) "Dulu sebelum berjualan nasi saya buka warung sembako terapi karena banyak saingan seperti alfamart maka warung sembakonya saya akhiri saja. Setelah saya menutup warung sembako saya, saya sempat ikut suami ke Jakarta tetapi akhirnya saya disuruh ibu saya untuk tinggal di Dramaga yang kemudian saya berjualan nasi". (2) "Ketika kekurangan modal saya pinjam di PNPM di desa sebesar Rp1000000 dengan bungan 20%, sampai saat ini hutang saya belum lunas dan tiap bulan saya mengangsur Rp120000".

Berdasarkan observasi didapat data bahwa terdapat 1 kipas angin, 1 dispenser, 1 gerobak etalase, 1 magic com, 2 meja kayu, 7 kursi plastik, 1 rak piring, 2 panci masak, 5 penggorengan.

30. pada tanggal 22 September 2012 di warung Ibu NN, pukul 09.15-10.31.

Berdasarkan observasi didapat data bahwa tata letak dapur dan tempat berdagang bercampur menjadi satu, sekat antara dapur dan tempat berjualan adalah meja yang

(30)

118

digunakan sebagai tempat untuk makan para konsumen. Di warnas Dio terdapat 1 gerobak etalase besar, 1 meja kayu, 2 kursi plastik, 5 kursi makan dari bahan kayu, 1 kulkas, 2 rak piring, 5 panci masak kecil, 3 panci masak besar, 3 penggorengan, 1 magiccom, dan 2 blander.

31. Pada tanggal 23 september 2012 di warung Mbak FTH, pukul 14.30-17.00. Berdasarkan wawancara Mbak FTH menyatakan bahwa: (1) "Bapak saya itu buruh tani mbak makanya saya gak sekolah sampai tinggi, lha kalau saya sih gak seperti kaka saya yang obsesinya tinggi sehingga dia bisa kuliah sampai sarjana". (2) "Saya bisa berjualan ini karena ajakan kaka, kan ini warung dulunya punya kakak". (3) "Dulu sebelum berdagang saya sempat kerja di pabrik garmen selama hampir 1 tahun tetapi ketika bekerja di garmen saya merasa tertekan makanya saya berhenti. kemudian awalnya saya membantu kakak di warung ini, eh malah warung ini dikasihkan ke saya". (3) "Yang makan di sini itu ya paling kakak, anaknya, satu karyawannya. mereka makannya pun hanya sekali, karena kalau malam mereka suka beli makan di luar". (4) "Saya ini belum bisa bantu orang tua saya mbak, karena pendapatan dari warung ini paling cukup buat benerin warung sama beli-beli eletronik seperti TV, kulkas dan mesin cuci". (5) " Saya tinggal numpang kontrakannya kakak".

Berdasarkan observasi didapat data bahwa terdapat 1 blander, 2 panci masak, 3 penggorengan, 1 magiccom, 2 kipas angin kecil, 1 ak piring, 2 meja panjang untuk konsumen, 1 TV, 1 kulkas, 1 dispenser, dan 1 gerobak.

32. Pada tanggal 28 September 2012 di tempat berdagang Pak AHM, pukul 09.45-10.36 wib.

Berdasarkan wawancara Pak AHM mengatakan (1) "Jika bubur masih sisa ya dibuang neng". (2) "Saya punya sawah di Madura, tapi sawah di sana digarap oleh paman saya secara cuma-cuma". (3) "Dulu Saya ke sini di ajak oleh kakak dan Saya sudah tinggal di Bogor selama 19 tahun, awalnya selama 4 tahun saya jualan kripik, tetapi setelah itu saya jualan bubur ayam".

Berdasarkan observasi didapat data bahwa terdapat 1 meja (4mx40cm), 11 kursi plastik, 1 gerobak kayu (2mx0,5m), 2 panci besar untuk bubur, 2 loyang alumunium untuk tempat gelas, 14 botol plastik untuk kuah bubur, 5 loyang plastik untuk tempat sate, 4 ember untuk cuci mangkok dan gelas, terdapat juga 40 mangkok dan 20 gelas serta terdapat 4 toples untuk tempat kacang, bawang dan seledri.

33. Pada tanggal 28 September 2012 di tempat berdagang Ibu HRM pukul 10.57-12.30.

Berdasarkan wawancara Ibu HRM menyatakan bahwa: (1)"Dagangan ini saya kelola bersama kaka saya, biasanya kakak saya yang bertugas untuk memasak dan ke pasar sedangkan saya bertugas menjualnya. Hasil dari sini nantinya kami bagi dua"

34. Pada tanggal 4 November 2012 di Tempat tinggal Ibu YAT pukul 14.00-15.30. Berdasarkan wawancara Ibu YAT menyatakan bahwa: (1) "Saya berdagang mie ayam sudah hampir 13 tahun, sebelumnya saya magang di tempat jualan mienya kakak saya". (2) "Saya biasanya pergi ke pasar dua hari sekali, kemudian ketika

(31)

selesai ke pasar saya langsung masak untuk dagangan mie ayam. Setelah selesai masak biasanya gerobak sudah saya taroh (mangkal) di pinggir jalan depan gang ini, biasanya nanti abis dhuhur suami saya mengelilingkan gerobak mie ayam sampai malam. dengan cara berjualan seperti ini, saya tidak perlu membayar uang sewa lahan dan kebersihan"

35. Pada tanggal 28 November 2012 di warung Pak RA, pukul 15.15-17.00. Berdasarkan wawancara Pak RA menyatakan bahwa (1)"Dulu sebelum mendirikan usaha ini, selama tujuh tahun saya merupakan karyawan even organiser sebuah perusahaan dan juga kontraktor. Setelah saya menikah, saya mengundurkan diri dan kemudian saya mendirikan usaha ini". (2)"Saya tergabung dalam anggota paguyuban kkios Babakan Raya, tetapi selama ini jika ada perkumpulan itu kebanyakan membahas jika uang retribusi akan dinaikkan, sehingga saya kurang suka dengan paguyuban ini".

Keterangan Penggolongan Tingkat Pendapatan Rumah Tangga Pedagang Makanan di Jalan Babakan:

Rendah yaitu ≤ X – ( 1/2 Sd) ≤ 87.867.771,43– 46.466.380,9 ≤ 41.401.390,53 Sedang yaitu X – ( 1/ 2 Sd) < Y < X + ( 1/2 Sd) 41.401.390,53< Y < 134.334.152,3 Tinggi yaitu ≥ X + ( 1/2 Sd) ≥ 87.867.771,43+ 46.466.380,9 ≥ 134.334.152,3 Tinggi = 6 pedagang Sedang = 18 pedagang Rendah = 11 pedagang Jumlah = 35 pedagang

(32)

Lampiran 7. Rekap data

Tabel 34. Rekap data pengkategorian pendapatan rumah tangga

no nama responden pendapatan berdagang per tahun

pendapatan sampingan pendapatan jasa dari anggota keluarga Total

pendapatan rumah tangga

per tahun

Kategori

per hari minggu per bulan per per tahun per hari minggu per bulan per per tahun

1 Pak RA 83580000 50000 350000 1500000 17650000 0 0 2000000 24000000 125.230.000 Sedang

2 Pak AHM 14920000 0 0 0 0 0 0 0 0 14.920.000 Rendah

3 Mas UL 29516000 0 0 0 0 0 0 0 0 29.516.000 Rendah

4 Pak AL 87420000 0 0 0 37000000 0 0 0 0 124.420.000 Sedang

5 Ibu ERN 70800000 200000 1400000 6000000 70600000 0 0 0 0 141.400.000 Tinggi

6 Ibu HNY 49560000 21500 150500 645000 7439000 0 0 500000 6000000 62.999.000 Sedang

7 Ibu NN 79560000 0 0 0 7500000 0 0 4500000 54000000 141.060.000 Tinggi 8 Mbak FTH 32880000 0 0 150000 1800000 0 0 0 0 34.680.000 Rendah 9 Ibu KTN 15690000 0 0 0 0 0 0 1000000 12000000 27.690.000 Rendah 10 Ibu AN 48480000 50000 350000 1500000 17500000 0 0 0 0 65.980.000 Sedang 11 Ibu RSL 109520000 0 0 0 0 0 0 3000000 36000000 145.520.000 Tinggi 12 Pak SHD 87933000 0 0 0 0 0 0 0 0 87.933.000 Sedang

13 Ibu NAR 41545000 0 0 0 0 0 0 0 0 41.545.000 Sedang

14 Pak DD 62600000 35000 245000 1050000 12600000 0 0 0 0 75.200.000 Sedang

15 Pak STN 69897000 0 0 0 0 0 0 0 0 69.897.000 Sedang

16 Ibu SKH 73320000 0 0 0 0 0 0 0 0 73.320.000 Sedang

17 Pak IBR 16500000 100000 700000 3100000 4200000 0 0 250000 3000000 23.700.000 Rendah

(33)

18 Ibu YTI 26160000 0 0 0 0 0 0 2500000 30000000 56.160.000 Sedang

19 Pak RZK 66654000 0 0 0 0 0 0 0 0 66.654.000 Sedang

20 Ibu HRM 6603000 0 0 0 0 30000 210000 900000 10800000 17.403.000 Rendah

21 Ibu YAT 30500000 0 0 0 0 0 0 0 0 30.500.000 Rendah

22 Ibu EP 14342500 25000 175000 1050000 13000000 0 0 0 0 27.342.500 Rendah

23 Pak NT 35300000 0 0 0 0 0 0 0 0 35.300.000 Rendah

24 Pak UDN 59782500 0 0 0 0 0 0 100000 1200000 60.982.500 Sedang

25 Pak ALK 32800000 0 0 0 0 0 0 700000 8400000 41.200.000 Rendah

26 Mbak MM 48660000 20000 140000 600000 7040000 0 0 0 0 55.700.000 Sedang

27 Pak AHS 205040000 100000 700000 3000000 35000000 0 0 0 0 240.040.000 Tinggi

28 Ibu OY 47636000 0 0 0 14000000 0 0 0 0 61.636.000 Sedang

29 Pak RV 373484000 100000 700000 3000000 36000000 0 0 0 0 409.484.000 Tinggi

30 Ibu NEN 16300000 0 0 0 0 0 0 2030000 29160000 45.460.000 Sedang

31 Ibu ASH -7260000 65500 458500 1965000 43650000 0 500000 4000000 48000000 84.390.000 Sedang

32 Ibu NA -75840000 1000000 7000000 30000000 486000000 0 0 0 0 410.160.000 Tinggi

33 Ibu IMS 17910000 20000 140000 600000 3600000 0 0 0 0 21.510.000 Rendah

34 Pak CC 62520000 0 0 0 0 0 0 0 0 62.520.000 Sedang

35 Ibu SYH 51520000 0 0 0 10000000 0 0 200000 2400000 63.920.000 Sedang

Total 1985833000 824579000 264960000 3.075.372.000 rata-rata (X) 56738085,71 23559400 7570285,714 87.867.771,43 standar deviasi (Sd) 70242421,22 82066260,68 14572216,41 92.932.761,8 121

(34)

122

Tabel 35. Rekap data pengeluaran rumah tangga

No Responden

konsumsi makanan rumah tangga per tahun

biaya konsumsi non pangan per tahun

biaya sewa tempat tinggal per tahun

total pengeluaran rumah tangga per tahun 1 Pak RA 54000000 18030000 0 72.030.000 2 Pak AHM 10800000 19824000 0 30.624.000 3 Mas UL 5040000 2478000 2000000 9.518.000 4 Pak AL 34560000 30907200 0 65.467.200 5 Ibu ERN 52920000 12492000 0 65.412.000 6 Ibu HNY 45600000 15684000 0 61.284.000 7 Ibu NN 32400000 27216000 0 59.616.000 8 Mbak FTH 13248000 1632000 0 14.880.000 9 Ibu KTN 17280000 5364000 0 22.644.000 10 Ibu AN 25920000 19314000 3000000 48.234.000 11 Ibu RSL 57960000 9169200 20000000 87.129.200 12 Pak SHD 27000000 2088000 0 29.088.000 13 Ibu NAR 12600000 28239000 0 40.839.000 14 Pak DD 17640000 16704000 0 34.344.000 15 Pak STN 27840000 11088000 7000000 45.928.000 16 Ibu SKH 35640000 14592000 0 50.232.000 17 Pak IBR 13500000 10866000 0 24.366.000 18 Ibu YTI 18240000 7634400 0 25.874.400 19 Pak RZK 20700000 8460000 3000000 32.160.000 20 Ibu HRM 12600000 9138000 0 21.738.000 21 Ibu YAT 8280000 7116000 0 15.396.000 22 Ibu EP 12240000 15396000 0 27.636.000 23 Pak NT 8640000 6432000 2000000 17.072.000 24 Pak UDN 10800000 2886000 0 13.686.000 25 Pak ALK 7200000 4056000 3000000 14.256.000 26 Mbak MM 20160000 30564000 3000000 53.724.000 122

(35)

27 Pak AHS 69120000 36408000 0 105.528.000 28 Ibu OY 12600000 2064000 1500000 16.164.000 29 Pak RV 10800000 11004000 7000000 28.804.000 30 Ibu NEN 31680000 8664000 0 40.344.000 31 Ibu ASH 17640000 3660000 0 21.300.000 32 Ibu NA 138960000 217200000 0 356.160.000 33 Ibu IMS 12960000 3672000 0 1.663.2000 34 Pak CC 8640000 4690800 3000000 16.330.800 35 Ibu SYH 36720000 30588000 0 67.308.000 Total 1.651.748.600 Rata-rata 47.192.817,14 Standart deviasi 58.583.755,63

Tabel 36. Rekap data saving capacity rumah tangga

No Respon-den total pendapatan berdagang per tahun Pendapatan sampingan per tahun pendapatan anggota keluarga per tahun Total pendapatan jasa tenaga kerja rumah tangga Total pendapatan rumah tangga total pengeluaran rumah tangga per tahun total saving capacity rumah tangga per tahun Tingkat saving capacity 1 Pak RA 83580000 17650000 24000000 41650000 125230000 72030000 53.200.000 Sedang

2 Pak AHM 14920000 0 0 0 14920000 30624000 -15.704.000 Rendah

3 Mas UL 29516000 0 0 0 29516000 9518000 19.998.000 Sedang

4 Pak AL 87420000 37000000 0 37000000 124420000 65467200 58.952.800 Sedang

5 Ibu ERN 70800000 70600000 0 70600000 141400000 65412000 75.988.000 Tinggi

6 Ibu HNY 49560000 7439000 6000000 13439000 62999000 61284000 1.715.000 Rendah

7 Ibu NN 79560000 7500000 54000000 61500000 141060000 59616000 81.444.000 Tinggi

8 Mbak 32880000 1800000 0 1800000 34680000 14880000 19.800.000 Sedang

Figur

Tabel 33. Matriks daftar nama responden dan tempat berdagang

Tabel 33.

Matriks daftar nama responden dan tempat berdagang p.6
Tabel 34. Rekap data pengkategorian pendapatan rumah tangga

Tabel 34.

Rekap data pengkategorian pendapatan rumah tangga p.32
Tabel 35. Rekap data pengeluaran rumah tangga  No Responden

Tabel 35.

Rekap data pengeluaran rumah tangga No Responden p.34
Tabel 36. Rekap data saving capacity rumah tangga

Tabel 36.

Rekap data saving capacity rumah tangga p.35

Referensi

  1. http:/
Related subjects :