Teks penuh

(1)

Masa itu Emas

Masa itu Emas..Bidalan seperti ini seringkali diperkatakan sejak dari kita kecil lagi. Ianya..Bidalan seperti ini seringkali diperkatakan sejak dari kita kecil lagi. Ianya membawa maksud masa itu anugerah yang teramat berharga kepada sesiapa sahaja.

membawa maksud masa itu anugerah yang teramat berharga kepada sesiapa sahaja.

Serlahkanlah penghargaan kita kepada masa yang dianugerahkan kepada semua makhluk di Serlahkanlah penghargaan kita kepada masa yang dianugerahkan kepada semua makhluk di muka bumi ini. Jika tiada penghargaan diberikan, maka sia-sialah kehidupan kita dengan muka bumi ini. Jika tiada penghargaan diberikan, maka sia-sialah kehidupan kita dengan aktiviti-aktiviti yang tidak berfaedah.

aktiviti-aktiviti yang tidak berfaedah.

Menjadi lumrah dalam diri kita untuk menghargai sesuatu yang amat tidak ternilai harganya. Menjadi lumrah dalam diri kita untuk menghargai sesuatu yang amat tidak ternilai harganya. Ianya disayangi dan dipelihara dengan sebaik-baiknya seperti 'menatang minyak yang penuh'. Ianya disayangi dan dipelihara dengan sebaik-baiknya seperti 'menatang minyak yang penuh'. Begitulah yang sepatutnya disifatkan kepada masa. Malah ia perlu diberikan perhatian yang Begitulah yang sepatutnya disifatkan kepada masa. Malah ia perlu diberikan perhatian yang serius dalam perjalanan hidup kita yang dipenuhi dengan pelbagai aktiviti, urusan dan serius dalam perjalanan hidup kita yang dipenuhi dengan pelbagai aktiviti, urusan dan lain-lain perkara yang berkenaan.

lain perkara yang berkenaan.

Islam sendiri amat menitikberatkan kepada pengurusan masa yang terbaik dan cemerlang. Islam sendiri amat menitikberatkan kepada pengurusan masa yang terbaik dan cemerlang. Dalam Al-Quran ALLAH berfirman yang membawa maksud;

Dalam Al-Quran ALLAH berfirman yang membawa maksud;

Demi masa. Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman Demi masa. Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh dan berpesan-pesan kepada kebenaran & kesabaran

dan beramal soleh dan berpesan-pesan kepada kebenaran & kesabaran

Surah Al-Asr  Surah Al-Asr  Pepatah Arab ada berkata, 'Masa itu ibarat mata pedang. Jika kita tidak memotongnya ia akan Pepatah Arab ada berkata, 'Masa itu ibarat mata pedang. Jika kita tidak memotongnya ia akan memotong kita'. Benarlah seperti apa yang dikatakan. Jika kita tidak berusaha untuk mengejar  memotong kita'. Benarlah seperti apa yang dikatakan. Jika kita tidak berusaha untuk mengejar  masa yang ditetapkan mencapai sesuatu contohnya seperti IMPIAN diri, maka segalanya tiada masa yang ditetapkan mencapai sesuatu contohnya seperti IMPIAN diri, maka segalanya tiada akan menjadi. Penangguhan dalam menetapkan atau menjalankan sesuatu pasti merugikan. akan menjadi. Penangguhan dalam menetapkan atau menjalankan sesuatu pasti merugikan. Kemungkinan segala peluang yang terhidang tiada akan tercapai atas kelewatan diri sendiri. Kemungkinan segala peluang yang terhidang tiada akan tercapai atas kelewatan diri sendiri. Masa perlu ditepati dengan sebaik-baiknya sebagaimana kita mahukan sesuatu dengan Masa perlu ditepati dengan sebaik-baiknya sebagaimana kita mahukan sesuatu dengan secepatnya. Salah satu perlaksanaan cemerlang semestinya dengan merancang dengan secepatnya. Salah satu perlaksanaan cemerlang semestinya dengan merancang dengan cemerlang dan teratur 

cemerlang dan teratur 'step by step approach'.'step by step approach'. Tiada alasan untuk membuat perancanganTiada alasan untuk membuat perancangan sempurna sebelum melaksanakan sesuatu. Namun, harus diyakini yang mana segala-gala sempurna sebelum melaksanakan sesuatu. Namun, harus diyakini yang mana segala-gala  perancangan yang terbaik adalah terletak kepada ALLAH tersendiri. Kejayaan yang direncana  perancangan yang terbaik adalah terletak kepada ALLAH tersendiri. Kejayaan yang direncana  pasti akan tiba. Cepat atau lambat bukan soalan yang khusus. Terimalah masa yang ditetapkan  pasti akan tiba. Cepat atau lambat bukan soalan yang khusus. Terimalah masa yang ditetapkan

dengan rasa sabar dan ikhlas sebaik-baiknya. dengan rasa sabar dan ikhlas sebaik-baiknya.

Elemen malas adalah satu perkara yang tidak sepatutnya berlaku. Menangguh-nangguh Elemen malas adalah satu perkara yang tidak sepatutnya berlaku. Menangguh-nangguh merupakan salah satu penyebab kepada 'malas'. Kerana itulah ianya perlu dielakkan dengan merupakan salah satu penyebab kepada 'malas'. Kerana itulah ianya perlu dielakkan dengan segera. Tidak dinafikan kadangkala kita merasakan masa yang ada masih panjang, tetapi segera. Tidak dinafikan kadangkala kita merasakan masa yang ada masih panjang, tetapi seperti yang dikata 'masa tidak akan menunggu kita'. Hanya kita yang perlu mengejar masa seperti yang dikata 'masa tidak akan menunggu kita'. Hanya kita yang perlu mengejar masa demi matlamat yang tercipta.

demi matlamat yang tercipta.

Di sini disertakan langkah-langkah untuk masa terutama dalam menggapai impian: Di sini disertakan langkah-langkah untuk masa terutama dalam menggapai impian: 1) Memerhatikan pembinaan niat terutama

1) Memerhatikan pembinaan niat terutama

2) Meneliti, mengamati dan memperbaiki kesilapan lalu 2) Meneliti, mengamati dan memperbaiki kesilapan lalu 3) Terapkan diri pencarian ilmu berterusan

3) Terapkan diri pencarian ilmu berterusan 4) Fokus kepada matlamat IMPIAN

4) Fokus kepada matlamat IMPIAN 5) Perlaksanaan berterusan

5) Perlaksanaan berterusan

Peringatilah diri kita untuk menghargai masa yang dianugerahkan kepada sekalian Peringatilah diri kita untuk menghargai masa yang dianugerahkan kepada sekalian ciptaan- Nya.

(2)

 Seperti biasa, berusaha, berusaha dan berusahalah dengan berterusan. Nescaya kejayaan  pasti menjadi realiti. Amati masa yang ada dengan menghadapi realiti 

NILAI MASA

Setiap insan dikurniakan 24 jam sehari di dalam hidupnya. Bergantung pada dirinya  bagaimana untuk menguruskannya. Ada yang merasakan 24 jam sehari tidak mencukupi  baginya dan ada juga yang merasakan terlalu sukar untuk menghabiskannya.

Orang yang berjaya dalam hidupnya amat menghargai masa. Pepatah ada mengatakan, "Masa itu emas". Apabila masa terbuang bermaksa kita telah menghabiskan harta kita dengan sia-sia. Orang yang berjaya telah merancang masa mereka sebaik mungkin supaya kegiatannya

 berjalan lancar dan tiada gangguan.

Orison Swett memberikan pendapatnya, "Setiap hari masa mengunjungi kita seperti sahabat yang sedia membawa hadiah-hadiah yang bergarga. Apabila hadiah itu kita tidak terima, maka ia akan pergi dan tidak akan kembali lagi. Tiap-tiap pagi dia datang dengan membawa hadiah-hadiah baru. Tetapi jika kelmarin dan kelmarin dulu hadiah-hadiah itu tidak kita terima, lama-lama kita tidak dapat menikmati lazatnya hadiah pemberian masa itu, sebab kita tidak pandai menghargainya. Peribahasa mengatakan bahawa kekayaan yang hilang dapat dicari semula jika rajin, kesihatan yang terganggu akan sembuh jika berubat, tetapi masa yang hilang terbuang tidak dapat dicari selama-lamanya.

Micheal Faraday ada berkata, "Satu-satunya yang saya hargai dalam hidup ini adalah masa. Jika masa itu boleh dibeli, setiap hari saya akan membelinya".

Cuba kita perhatikan masyarakat Jepun. Mereka amat mematuhi dan menepati masa kerja. Hasilnya, Jepun telah berjaya menjadi sebuah negara industri yang menguasai dunia. Kita  juga boleh berjaya dalam hidup kita sekiranya kita juga ada disiplin diri dan amat menghargai

masa kita.

Orang yang berjaya tidak akan membiarkan masa berlalu. Setiap detik digunakan untuk  memanfaatkan sesuatu. Oleh itu, gunakanlah masa sebaik mungkin. Renungkanlah satu  pengalaman menarik dari Benjamin Franklin, seorang yang berjaya dalam semua bidang.

Franklin mempunyai sebuah kedai buku yang dijaga oleh seorang pekerja. Seorang pelanggan ingin membeli buku yang berharga seringgit. Dia minta dikurangkan. Apabila tidak berjaya, dia ingiin menemui tuan punya kedai. Apabila Franklin mendengar kata pemuda itu ia terus  berkata "Mengapa saudara ingin menemui saya?"

Pemuda itu lau bertanya tentang harga buku tersebut. Franklin memberitahu harganya $1.50 iaitu lebih 50 sen. Pemuda itu terkejut lalu bertanya.

(3)

"Tidak, kau telah memanggil aku dan masa terbuang untuk melayan kamu. Jadi kamu harus membayar kerugian masa saya," kata Franklin. Dari cerita di atas, kesimpulannya masa itu sangat penting dan berharga.

Ingatlah, kalau kita pandai menggunakan masa, ia akan memberi hadiah kepada kita, iaitu kajayaan. Jika kita mensia-siakan masa, kita akan kecewa.

MASA ITU NYAWA! 30 Mac 2009 oleh gentarasa

Antara bekalan yang diberikan oleh Allah kepada manusia ialah nyawa. Dengan nyawa kita hidup dan dengan hidup itu kita diberi  peluang untuk melaksanakan misi hidup kita. Justeru, kita perlu bersyukur jika masih diberi

kesempatan untuk terus hidup. Nyawa (hidup) ini sangat berharga. Nyawa ini adalah “modal” untuk meraih keuntungan di dunia dan di akhirat.

Oleh sebab itu nyawa termasuk dalam 4 perkara yang diletakkan dalam kategori dharuriyat  bersama-sama dengan agama, keturunan dan harta. Selepas kita bangun daripada tidur, kita

disunatkan berdoa dengan doa ini:

“Segala puji bagi Allah yang menghidupkan kami selepas mematikan kami dan kepada- Nyalah kami akan dikembalikan.”

Doa ini secara langsung mengingatkan kita tentang nikmat hidup. Tanpa nikmat hidup, kita tidak berpeluang untuk membuat kebaikan, meraih pahala dan seterusnya mendapat syurga. Prof Dr. Yusuf Al Qardhawi pernah menulis:

“Setiap inci tanah di muka bumi ini adalah tempat yang paling subur untuk menanam benih syurga.”

Ingatlah, hidup di dunia ini sangat penting kerana adanya hari Akhirat. Kebaikan di akhirat tidak akan dapat diraih tanpa kehidupan di dunia. Justeru, di dalam Islam kita dilarang “meminta’ mati apatah lagi membunuh diri. Rasulullah SAW bersabda:

“janganlah seseorang kamu mengharapkan kematian. Kalau dia seorang berbuat kebaikan, mudah-mudahan bertambah kebaikannya, dan kalau dia orang berbuat salah, mudah-mudahan dia bertaubat.” (Riwayat Bukhari).

MENGHARGAI MASA

Apakah tanda kita menghargai nyawa? Jawabnya mudah, kita mesti menghargai masa! Masa hakikatnya adalah nyawa kita. Membazirkan masa atau menggunakan masa tidak selaras

(4)

mengikut tujuan ia dikurniakan hakikatnya “membuang” nyawa sendiri. Lihat betapa Allah sangat mengutamakan masa walaupun Allah sendiri tidak terikat dengan masa. Masa itu ciptaan Allah dan sekali-kali ia tidak memberi kesan ke atas-Nya.

Walau bagaimanapun dalam mendidik manusia, Allah sangat mengutamakan masa. Buktinya, Allah telah berkali-kali bersumpah dengan masa (Surah Al Asr) dan juga kejadian-kejadian yang ada kaitannya dengan masa seperti bulan, matahari, siang, malam, waktu subuh dan sebagainya. Ini menunjukkan betapa Allah sangat pentingkan masa.

Begitu juga diterangkan Allah suka para hamba-Nya mendirikan solat pada waktu 2/3 malam (dinihari). Ini menunjukkan bahawa di sisi Allah ada waktu-waktu yang tertentu yang lebih disukai-Nya. Ada juga diberitakan dari hadis-hadis bahawa ada masa-masa tertentu yang mana doa lebih dimakbulkan oleh Allah berbanding masa-masa yang lain. Semua ini menunjukkan betapa Allah sangat “prihatin” dengan masa.

ISLAM DAN MASA

Al hasil, dalam ajaran Islam, ibadat-ibadat kerap dikaitkan dengan masa. Umpamanya, sembahyang ada lima waktu, puasa wajib hanya setelah muncul anak bulan Ramadhan.

Begitu juga dengan Hari Raya, ibadat haji dan sebagainya – semuanya ada waktu-waktu yang telah ditentukan. Untuk menentukan waktu-waktu ini, secara tidak langsung Allah

memerintahkan kita sentiasa perjalanan bulan dan matahari sekali gus agar umat Islam akan sentiasa peka dan mementingkan masa.

Selain itu dengan selalu melihat perjalanan masa (bulan, matahari, siang, malam) akan tersingkaplah rahsia kebesaran Allah sebagai Pengkarya yang paling agung dan sempurna. Bertitik-tolak sikap inilah berkembangnya pelbagai disiplin ilmu berasaskan pengamatan terhadap masa. Antaranya, ilmu sains dan matematik. Jadi tidak hairanlah jika umat Islam menjadi “imam” dalam ilmu sains dan teknologi satu ketika dulu. Ironinya, kini kita

ketinggalan. Ya, mungkin akibat tidak “mementingkan” perjalanan masa seperti umat terdahulu!

BAGAIMANA MENGHARGAI MASA = NYAWA?

Ramai orang mengalami masalah bagaimana mendisiplinkan masa. Tetapi hakikatnya jika kita mengamalkan ajaran Islam secara total, maka masa seseorang akan terurus secara automatik. Misalnya, waktu sembahyang. Jika dijaga dengan baik, hidup akan terdisiplin dengan sendirinya. Begitu juga dengan pengurusan masa. Bayangkan, jika seseorang

 bersembahyang lima kali dalam sehari, maka dengan sendirinya dia akan sentiasa mengawasi masa. Mana mungkin orang yang benar-benar menjaga solat 5 waktu, terlalai dalam

hidupnya?

Kehidupan terlalu singkat untuk dosa dan perkara sia-sia. Seperti yang ditegaskan sebelumnya  bahawa Allah ciptakan manusia untuk beribadah. Hidup yang sementara dan singkat ini

hanyalah satu persediaan untuk satu kehidupan yang abadi. Jika dinisbahkan tempoh hidup di dunia (katalah 63 tahun) berbanding hidup di akhirat (yang infiniti)… nisbah 1: 1,000 000  pun belum memadai. Kalau diibaratkan berniaga, modalnya cuma seringgit tetapi potensi

mendapat untungnya berlipat ganda hingga sejuta ringgit apakah kita akan abaikan atau sia-siakan yang seringgit itu? Pasti tidak, kita akan gunakan sebaik-baiknya.

BAGAIMANA MENILAI MASA?

(5)

melarang kita melakukan perkara-perkara dosa, malah perkara yang sia-sia. Bahkan, jika seluruh masa dalam hidup ini dihabiskan dalam ketaatan pun, manusia masih tidak mampu membalas seluruh kebaikan Tuhan. Apatah lagi, kalau banyak masa yang buang sia-sia. Mereka yang mensia-siakan masa adalah orang yang “bankrap “dalam “perniagaannya” dengan Tuhan. Benarlah kata Sayidina Ali:

“Masa itu umpama pedang. Jika kamu tidak memancungnya, ia yang akan memancung kamu.”

Anehnya, masa tidak diukur melalui kuantitinya tetapi kualitinya. Bukan lama atau singkat,  panjang atau pendeknya tetapi bergantung pada bagaimana ia diurus dan untuk apa ia

digunakan. Imam Nawawi RH misalnya, ulama yang tidak panjang usianya tetapi begitu besar   jasanya. Malah, hingga kini kitab-kitab yang ditulisnya dinilai “sangat luar biasa” bukan

sahaja dari segi kerelevanan dan ke signifikannya tetapi juga tempoh masa untuk  menghasilkannya berbanding usianya yang relatif singkat!

Lihat juga masa pemerintahan Umar Ibn aziz RA yang begitu pendek (hanya sekitar dua

tahun) berbanding masa pemerintahan khalifah Bani Umayyah yang lain tetapi terus dikenang sebagai pemerintahan yang sangat mirip dengan Khulafaur Rasyidin. Bukan kerana kuantiti masa pemerintahannya tetapi kerana kualiti kepimpinannya – Umar Ibn Aziz mengatasi kredibiliti khalifah-khalifah yang lain.

Lihat pula bagaimana Rasulullah SAW mendidik para sahabat yang begitu “mencemburui” tempoh masa berjihad dan beribadat oleh seorang mujahid silam Bani Israel bernama Samun Al Ghazi menerusi turunnya surah Al Qadar yang menunjukkan betapa kualiti ibadah malam itu (oleh umat nabi Muhammad SAW) melebih 1000 malam.

Kuantiti masa tidak boleh “dipanjangkan” tetapi kualitinya boleh dipertingkatkan. Justeru dalam Islam banyak hadis yang menjelaskan tentang fadilat sesuatu amalan yang digandakan melebihi tempoh masa dan tenaga yang digunakan. Misalnya, Rasulullah SAW pernah

menegaskan bahawa sesiapa yang bersolat jemaah Isyak dan Subuh, maka dia seolah-olah telah beribadah sepanjang malam. Juga bagi orang yang berfikir sesaat hingga terasa kebesaran Allah lebih baik daripada beribadah selama setahun!

ANCAMAN MASA

 Namun, ganjaran selalu datang beriringan dengan ancaman. Bagi mereka yang bertangguh-tangguh, ada hadis “mengancam”. Antaranya, Rasulullah SAW bersabda:

” Barang siapa yang telah mencapai umur 40 tahun tetapi kejahatannya masih mengatasi kebaikannya maka bersiap-siaplah masuk ke neraka.”

Hadis tersebut bukan bererti “menutup pintu taubat sebelum masanya”, tetapi hanyalah ancaman buat mereka yang tidak menghargai nyawa (masa).

Seseorang ‘Asi (pendosa) yang telah melangkaui usia 40 tahun, dikira sudah liat dan keras untuk membuat “pusingan U” dalam hidupnya. Nafsunya telah begitu buas untuk dijinakkan walaupun mungkin sudah kehilangan tenaga untuk melakukan kejahatan. Jadi, berhati-hati sebaik mencapai usia akil baligh (sekitar 15 tahun bagi lelaki dan lebih awal daripada itu bagi seorang wanita), wisel “perlumbaan” menuju Tuhan telah pun ditiup. Larian menuju Allah telah pun dimulakan.

Pukul rata umat nabi Muhammad SAW ialah sekitar 63 tahun (mengikut satu hadis). Justeru,  bolehlah dikatakan umur 40 tahun ialah tempoh seorang mencapai tahap “kelelahan” dalam

(6)

 perlumbaan itu. Sedangkan menurut psikologi Barat, ‘hidup bermula pada umur 40 tahun –  Life begin at forty.”

Jadi kita di mana? Apakah kita rasa umur 40 tahun itu telah “di hujung” atau masih baru  bermula? Ramai juga yang terpengaruh dengan fahaman Barat hingga tergamak mengatakan,

masa muda tidak mengapa “terbuat” jahat, nanti tua baru bertaubat? Pada hal menurut Imam Ghazali, kejahatan itu tumbuh dalam diri manusia umpama akar sepohon kayu,yang semakin lama dibiarkan semakin kukuh ia mencengkam. Kalau hendak “mencabut” kejahatan daripada seseorang, cabutlah pada usia mudanya kerana bila sudah tua akar kejahatan itu sudah

mencengkam dan sukar untuk diungkai!

Di padang Mahsyar nanti, antara satu soalan daripada empat soalan yang Allah akan tanya ialah, “ke mana umur muda mu dihabiskan?”. Tuhan tidak bertanyakan umur tua. Ini

menunjukkan betapa bernilainya masa muda berbanding tua. Sehubungan dengan itu Nabi Muhammad SAW juga telah mengingatkan dalam sebuah hadisnya:

“Pergunakanlah lima perkara sebelum datang lima perkara. Masa sihat, sebelum sakit. Masa muda sebelum tua. Masa lapang sebelum sibuk. Masa kaya sebelum miskin. Masa hidup sebelum mati. “

Jika kita benar-benar sedar hakikat ini, seharusnya, tidak timbul soal bertangguh, membuang masa dan membazir waktu dalam kehidupan.

TUJUAN HIDUP ASAS PENGURUSAN MASA

Menguruskan masa dengan baik, bermula dengan penetapan tujuan hidup. Apa tujuan hidup kita? Ini adalah persoalan asas yang mesti diselesaikan sebelum menguruskan masa. Ya, seperti yang ditegaskan pada awal-awal lagi, tujuan hidup kita adalah untuk menjadi hamba Allah dan khalifah. Untuk mencapai tujuan ini seluruh aktiviti kita hendaklah sentiasa tertakluk kepada hukum Allah.

Tegasnya, kita akan buat perkara yang wajib, halal, harus dan sunat. Manakala yang haram dan makruh kita akan tinggalkan. Begitu juga dengan perkara yang sia-sia atau “lagha”, juga kita tinggalkan. Oleh itu, jika hidup diatur mengikut syariat, maka secara automatik masa kita akan dihabiskan untuk membuat perkara yang baik, benar dan betul yakni yang halal, harus dan sunat.

Malah kita juga dituntut untuk memilih antara dua perkara yang boleh dilakukan mana yang lebih utama? Misalnya, bila bertembung antara mengerjakan umrah dengan membantu orang yang susah, maka lebih utama kita dahulukan membantu orang yang susah.

MENYUSUN HIDUP

Sebenarnya jika kita melaksanakan hukum-hakam Islam, maka secara automatik masa akan terurus dengan baik. Ini kerana kebanyakan hukum-hakam Islam sangat mementingkan ketepatan dan pengamatan terhadap masa. Contohnya, solat lima waktu. Ia punya waktu-waktunya tersendiri. Jika kita hendak solat Subuh misalnya, maka kita akan bangun awal dari tidur. Kita tidak akan tidur berlebihan hingga bangun lewat. Untuk bangun tidur awal tentulah kita tidak akan berjaga hingga larut malam.

Begitu juga dengan zakat, puasa dan haji semuanya mempunyai had masa bagi

 pelaksanaannya. Tegasnya, apabila seseorang itu menjaga solat, puasa, zakat dan hajinya maka seluruh persoalan hidupnya akan terurus dengan baik. Atau dengan kata-kata yang lain, dia telah menguruskan nyawanya dengan cekap dan berkesan!

(7)

PENGURUSAN MASA

Ana tertarik dengan pengisian di dalam bacaan khutbah oleh Khatib di Masjid Sunway pada tarikh 24hb Disember 2010 minggu lepas semasa menunaikan solat Jumaat. Antara lain isi yang di sampaikan dengan penuh semangat yang masih ana teringat-ingat adalah:

Bismillahirrahmaanirrahim Demi masa!

Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian

Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh, dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan kesabaran. -Surah Al-Asr.

1. Berapa banyakkah kita mengingati Allah pada setiap minit, jam, hari, minggu, bulan, tahun dalam hidup kita?

-berapa banyakkah kita sebutkan subhaanallah, alhamdulillah, allahu akhbar dan lain-lain zikir dalam kehidupan seharian kita? Kita ini sombong terhadap diri sendiri dan sering menganggap kita ini islam kita telah pasti masuk syurga tanpa beramal soleh yang dituntut kepada kita? Kita berseronok gelak ketawa berdekah-dekah di majlis-majlis (kenduri, parti dan lain-lain) seolah-olah kita hidup tidak akan mati dan amal perbuatan kita tidak akan di tanya nanti!

2. Berapa banyak kitab atau buku agamakah yang telah kita pelajari, baca dan dalami setiap hari, bulan atau tahun?

-kita sering mengaku kita anggap tahu banyak perihal ugama. Agaknya kita ini hebat sangat sehinggakan kita sebagai umat islam sendiri memboikot dan memulaukan (tidak mahu menghadiri) majlis-majlis ilmu, ceramah-ceramah atau kuliah-kuliah ugama yang ada

sedangkan banyak tempat menganjurkan majlis-majlis ilmu. Adakah kita ini lebih pandai dari ustaz-ustaz sampaikan kita tidak perlu hadir kepada majlis ilmu dan berjumpa ustaz dan

ulama untuk mendengarkan persoalan dan belajar ugama? Betapa sombongnya diri kita ini, Sedangkan menuntut ilmu adalah fardhu ain kepada kita sebagai muslim!

3. Kita selalu banyak membuang masa sibuk dengan perihal dunia sehingga mengabaikan akhirat kita.

-kita sibuk membuang umur yang di anugerahkan Allah kepada kita kepada perkara-perkara sia-sia dan lagha dan maksiat, sedangkan tujuan utama kita di jadikan adalah untuk meng-Esa-kan Nya dan beramal soleh.

4. Pengurusan masa kepada akhiratlah yang sebenarnya di maksudkan di dalam ayat satu pada surah Al-Asr.

-Berapa banyak masa pun yang kita habiskan untuk dunia akhirnya kita akan menuju negeri akhirat setelah mati. Maka persiapkanlah bekal yang akan di bawa ke sana selagi kita masih  bernyawa.

BerTaqwalah kamu kepada Allah dengan sebenar-benar Taqwa!

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...

Related subjects :