Teks penuh

(1)

BISNIS KELUARGA

A. Pengertian

Bisnis Keluargaadalah sebuahperusahaanyangdimiliki, dikontrol dan dijalankan olehanggotasebuahataubeberapakeluarga.Meskipundemikian,bukan

berartibahwasemuapekerjadalamperusahaanharusmerupakananggota

keluarga.Banyakperusahaankeluarga,yang mempekerjakanoranglainuntukmenentukanposisi staf,sementaraposisitinggi (top manager) biasayadipegangdari anggota keluargapemilik perusahaan.

Bisniskeluargadisusunatasdasarkekeluargaandanbisnis. Meskipun sebenarnyakeluargadanbisnisadalahinstitusiyangterpisahbaik anggota,tujuandannilaimasing-masing.Merekamenjadisatudalam

perusahaan,didalamperusahaankeluarga.Bagikebanyakanorang,dua institusiyangsalingterkaitiniadalahbagianyangpalingpentingdalam hidupmereka.keluargadanbisnismunculdenganalasanmendasaryang berbeda.Fungsipokokkeluargaberhubungandenganperhatiandan

pendidikananggotakeluarga,sedangkanbisnisberkaitan dengan produksi danpendistribusianbarangdanjasa.Tujuankeluargaadalahpengembangan

penuhyangmungkindilakukantiapanggotakeluargayangberkaitandengan keterbatasankemampuanyangdimilikinya,sertapembagiankesempatandan

penghargaanyangsamauntuktiapanggota.Tujuanbisnisadalahkeuntungan dan ketahanan hidup. Tiappribadiyangterlibat,langsungatautidak,dalamperusahaan

(2)

B. Budaya Bisnis Keluarga

Sebuahbisniskeluargabanyakyangakhirnyagagalkarena manajemenyangtidakprofesionaldantidakmemilikilandasanbudaya perusahaanyangkuat.Sepertiorganisasilainnya,bisniskeluarga mengembangkancaratertentudalammenjalankanusahanyayang

memberikankeunikantersendiripadaperusahaan.Polaperilakuyangkhusus

danunikakanmembentukbudayaperusahaan. “Budayaperusahaanyaitupola perilakudankeyakinanyangmembentukkarakteristikperusahaan” (Longenecker,2001).

Contoh Budaya Bisnis Keluarga

Sukses berkat filosofi bambu

Kitasemuatahudanmelihatbahwasebagianbesarwargaketurunanetnis Tionghoapandaidalammenjalankanusahabisnisnya.Danbilamereka

berkecimpungdalamduniapendidikansebagianbesarmendapatprestasi yangbagus,sepertimenjadijuaradalamajanglombasainsinternasional. Bagaimanahalitubisaterjadi?capsuksesyangditujukankepadamereka memangcukupberalasan,walaupunhaltersebuttidakdapatdigeneralisasi. BilakitamengenalajaranbudayaleluhurmerekayaituajaranKonfusionis bahwa“orangyangterhormatadalahorangyangterpelajar”makabila

dikaitkandenganbisnisyangdijalankanmerekamempraktekkannyauntuk hidup berdisiplin. BisniskeluargaetnisTionghoayangsuksestidakterlepasdariprinsip

berdagangyangditerapkansejakmerekamasihkecil.Sejakanak-anak

merekaterbiasaterlibatdalamusahakeluarga,contohnyamembantuorang tua menjadi kasir di toko, sehingganaluri bisnis sudah terlihat sejak kecil.

KeluargaetnisTionghoajugamenerapkanfilosofibambu.Bambu adalahpohonyangmemilikidayatahanhiduptinggikarenamampubertahan dalam4musimberbedadanmudahtumbuhdimanasaja.Intidarifilosofiini diterapkandalambudayabisnismerekadengankedisiplinan,kemampuan

(3)

C. Ciri Khusus Bisnis Keluarga

Cirikhasbisnis inidibandingkanbisnislainnyaterutama terletak padakepemimpinandankontrolyangakandiwariskanpadagenerasi

keluargalebihsadarterhadapposisi mereka dalamkomunitas,yang mendorongmerekauntuk menjaga reputasi mereka.

Didalambanyakkasusperusahaandanproduknyasangat mempengaruhiidentitasanggotakeluarga.Sehinggajikadiasosiasikan denganprodukyanginferiorataucacat,seakan-akanmerefleksikandiri mereka.Jadisebuahkeluargakemungkinantidaktertarikuntukmemperoleh keuntunganfinansialjangkapendekyangdapatmenodaikedudukan

perusahaan.Jikasuatukeluargamemproduksianggur,untukbeberapa generasianggota keluargamempunyai kebanggaan terhadap produkmereka.

Darisisibudayaorganisasisemangatkeluargamenentukannilai,

(4)

keputusan lebih cepat dan lebih efektif.

Sedangkancirinegatifnyaadalahkurangnyaformalitas,pemisahan yangkaburnyaurusanpersonaldanbisnis,sertakepimimpinanganda.Selain itu,hubunganinterpersonalyangemosionaltampakmenonjol.Family businessinisecaraorganisasionaljugaseringmembingungkan.Dominasi olehkeluargamengakibatkanalasankeluargaberadadiatasperhitungan bisnis,sehinggamelemahkanprofesionalisme.Alasaninipulayang

menyebabkantoleransikepadaanggotakeluargayangtidakkompeten,yang

dapatmelemahkansendi-sendikompetensiperusahaan.Sistemrewardyang tidak berimbang, juga mempersulit merekrut manajemenyangprofesional.

D. Keuntungan dari bisnis keluarga

Jika Anda memulai atau bergabung dengan bisnis keluarga Anda mungkin memperoleh manfaat dari berbagai keuntungan yang Anda sering tidak menemukan dalam perusahaan lain. Ini termasuk:

 Nilai-nilai bersama – Anda dan keluarga Anda cenderung untuk berbagi etos yang sama dan keyakinan tentang bagaimana sesuatu harus dilakukan. Ini akan memberi Anda rasa tambahan tujuan dan kebanggaan – dan keunggulan kompetitif untuk bisnis Anda.

 Komitmen yang kuat – membangun sebuah perusahaan keluarga yang langgeng berarti Anda lebih mungkin untuk dimasukkan ke dalam jam-jam ekstra dan upaya yang diperlukan untuk membuatnya sukses. Keluarga Anda lebih mungkin untuk memahami bahwa Anda perlu mengambil pendekatan yang lebih fleksibel untuk jam kerja Anda.  Loyalitas – ikatan pribadi yang kuat berarti Anda dan anggota keluarga cenderung tetap

bersama-sama dalam masa-masa sulit dan menunjukkan tekad yang dibutuhkan untuk sukses bisnis.

 Stabilitas – mengetahui Anda sedang membangun untuk generasi mendatang mendorong pemikiran jangka panjang yang dibutuhkan untuk pertumbuhan dan keberhasilan – meskipun juga dapat menghasilkan ketidakmampuan berpotensi merusak bereaksi terhadap perubahan.

(5)

krisis arus kas. Anda juga dapat menemukan Anda tidak membutuhkan asuransi kewajiban pengusaha jika Anda hanya mempekerjakan anggota keluarga dekat

E. SuksesidalamBisnis Keluarga

Banyakpakarekonomiberpendapatbahwa perusahaankeluargatidak akanbisabertahanlamasampaigenerasiketiga.Adapulapameoyang

berkembangdalammasyarakatbahwa“generasipertamamembangunbisnis, generasi keduamenikmati, dan generasi ketigamenghancurkan”.

NamunhalitudibantaholehSyukurPujiadi,pendiriGrupJayakarta, sebuahkelompokperusahaanyangbergerakdalambidangproperti.Iatelah

menekunibisnispropertiselamakuranglebih40 tahun,danmerupakan salah satupengusahayangmampubertahandarikrisismoneter(krismon)Tahun 1998 lalu.

Banyakbisniskeluargayangakhirnyagoyahkarenaparapenerusnya tidakakur,namunGrupJayakartayangkinidikelolaolehkelimaanaknya justrumakinberkibar.MenurutsalahsatumenantuPujiadi,wibawaorang tuadanrasahormatparaiparkepadaorangtuanyamenciptakaniklimyang sejukdilingkunganmerekadansetiapperbedaanselaludiselesaikandengan mencarijalankeluaryangterbaikbagisemuanya.Dikalanganpara

pengusaha,Pujiadidikenalsebagaisalahseorangpengusahayangmampu mencetak kader. Bisniskeluargayanggagaluntuktumbuhdisebabkanolehtidak

adanyaperencanaanjangkapendek(shortterm)maupunperencanaanjangka panjang(longterm).Tidaksedikitperusahaanyanghancurkarena“gagal dalamprosessuksesi”.Berdasarkanpenelitiansangatjarangparapengusaha tersebutmempersiapkangenerasipengganti,sehinggabilatiba-tibapemilik (owner)tidakdapatmenjalankanaktivitasnyamakaakanterjadi“perebutan”

perusahaan.Untukitulahdiperlukanperencanaansecaramatang dan menyiapkan berbagai alternatif solusi

1. Manajemen Estafet

Suksesimerupakanhalyangsangatkrusialdalammempertahankan

kelanggenganperusahaankeluarga.PaulKarofskymenemukanbahwarata- rataumurperusahaan keluargahanya24tahun.Suksesiseringdiartikan

(6)

2. Pola Suksesi ManajemenPuncak a) Planned Succesion

Perencanaansuksesiyangterfokuspadacalonyangtelahdipersiapkan untuk menduduki posisikunci.

b) Informal Planned Succession

Perencanaansuksesiyanglebihmengarahpadapemberianpengalaman dengancaramemberikanposisidibawah“orangnomorsatu”dansecara langsungmenerimaperintah dan petunjuk dari orangtersebut. c) Unplanned Succesion

Peralihanpimpinanpuncakkepadapenerusnyaberdasarkankeputusan pemilik dengan mengutamakan pertimbangan-pertimbangan pribadi.

3. Pendiri dan Regenerasi

Mayoritaspendiriperusahaankeluargaadalahpemilikusaha sekaligusmotorpenggeraknya.Pendirimenyamakanidentitasbisnis perusahaandenganidentitaspribadi.Regenerasiinimembutuhkanwaktu.

Danmembutuhkanadanyafigur“perintiskemerdekaan”akanmembantu mempercepat regenerasi.

4. Perencanaan Suksesi

Perencanaansuksesimerupakansesuatuyang pelikdanmembuat pendiriengganuntuk melakukannya.Keenggananpendiri,disebabkan karena:

 Kekhawatiran akan matinyaperusahaan

 Ketakutan akan hilangnyaidentitas diri

 Perasaancemburuatau rivalryterhadap penerusnya

 Pendirimerasagenerasimudatidaktertarikuntukberpartisipasidi perusahaan

 Sulitmenentukananakmanayangberkompetensiuntukmeneruskan bisnisnya.

5. Rencana suksesi Anda harus mencakup:

(7)

 Jadwaltahapantransisi,darimengidentifikasipenggantidipentaskan dan kemudian

mentransfer penuh tanggungjawab

 Rencana kontingensi dalam kasus tak terduga terjadi, seperti pengganti

Andadimaksudkan menurun peran

6. Pertanyaan Anda harusbertanya pada diri sendiri meliputi:

 Apakah pengganti saya dimaksudkan memiliki keterampilan yang tepat dan

kemampuan?

 Apakah pengganti sayadituju benar-benar ingin mengambil alih?

 Apakah rencanasayaadil untuk semua anggotakeluarga?

 Apakah meminimalkan potensi konflik?

 Apakahsuksesikeluargaakanpajakefisien?Gunakanalatinteraktif

kamiuntukmenyelidikimasalahpajakdanhukumsaatmenjualatau menutup bisnis Anda.  Apakahsuksesikeluargapilihanterbaikatauakanstrategikeluar alternatif–

sepertipenjualanperdaganganataumanajemenbuy-out– menjadi pilihanyanglebih baik?

7. Mengapa ini penting?

o Karenakontinuitas pentingsekali disiapkan agar tidak terjadiPrince Charles Syndrome

o Jika generasi pertamapensiun atau telah tiada, perusahaan diharapkan tetap bagus dan berjalan lancar

o Untuk menjagaharmonikeluarga

8. EnamLangkah dalam Proses Suksesi a) Mengevaluasi strukturkepemilikan

b) Mengembangkangambaran strukturyangdiharapkan setelah suksesi c) Mengevaluasi keinginankeluargadan contingencyplan

d) Mengembangkan prosespemilihan, melatih, dan mentoringmasa depan e) Menciptakan dewan direksiyang efektif

f) Memasukkan penerus padasaat terbaik.

9. Tahap-tahap dalam Proses Suksesi

(8)

1. Tahap prabisnis, dalam tahap pertama ini, orangtua memperkenalkan anaknya atau seorangpengganti padabisnis keluarga.Langkah ini dilakukan untuk membentuk fondasi bagi tahap selanjutnya.

2. Tahap pengenalan, tahapduaini orangtua mengenalkan anaknya padaorang-orangtertentuyangberkaitan secaralangsungmaupun tidak langsungdengan perusahaan dan aspek bisnis lainnya, misalnya pihak bank sebagai pemberi modal.

3. Tahap pengenalanfungsi, padatahap ini anak-anak dapat mengembangkan pengalamannyadengan orang-orangyangbekerjadi perusahaan, seperti dari organisasi lainnya.

4. Tahap pelaksanaan fungsi, dimulai ketika seorangpengganti potensial telah menjadi karyawan tetap.

5. Tahap pengembanganfungsi, posisi padatahap ini melibatkan pengarahan kerjaoranglain, tetapi tidak mengelolakeseluruhan perusahaan dan bertugassebagai pengamat.

6. Tahap pergantian awal, dalam tahap ini penggantiorangtua disebut presiden ataugeneral manager bisnis. Di dalam perusahaan iabertindak sebagai kepalabisnis, namun orangtuamasih berperan di belakanglayar.

7. Tahap kedewasaan pengganti, tahap ini dicapai ketikaproses transisi dilengkapi. Pengganti memimpin perusahaansesuai dengan jabatanyangada padanya. Padaumumnyatahap ini dimulai dua atau tigatahun setelah pengganti tersebut mendapat jabatan.

Daftar Rujukan

http://www.ut.ac.id/html/suplemen/ekma4111/ekma4111a/budaya_bisnis_keluarga.htm(diaks es 14 Oktober 2014)

http://gooshop.wordpress.com/menjalankan-bisnis-keluarga/ (diakses 14 Oktober 2014) Longenecker, Justin G & dkk. 2001. Kewirausahaan Manajemen Usaha Kecil Buku I. Jakarta: Salemba Empat]

http://swa.co.id/business-strategy/selaraskan-harmoni-keluarga-dengan-kesuksesan-bisnis (diakses 14 Oktober 2014)

(9)

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...

Unduh sekarang (9 Halaman)
Related subjects : bisnis keluarga