Kerjasama Indonesia Cina di Bidang Ekono

26 

Teks penuh

(1)

MAKALAH

Kerjasama Indonesia dengan Cina dalam Bidang Ekonomi Sektor Pertanian Diajukan dalam rangka pemenuhan tugas makalah Hubungan Internasional

Disusun oleh: Kelompok I

Kelas E Iqsan Dinata

M.Anwar Adhitama Intan Permatasari Anifah Khoirun Nisa Nonik Dwi P.

ILMU ADMINISTRASI PUBLIK FAKULTAS ILMU ADMINISTRASI

UNIVERSITAS BRAWIJAYA MALANG

(2)

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kepada Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat dan hidayah-Nya, sehingga dapat menyelesaikan makalah yang berjudul “Kerjasama Indonesia Cina Bidang Ekonomi Pada Sektor Pertanian”. Makalah ini diajukan untuk memenuhi tugas yang diberikan dalam mata kuliah Hubungan Internasioanl. Penulis menyadari bahwa dalam penyusunan makalah ini tidak terlepas dari bantuan dan dukungan dari berbagai pihak oleh karena itu, penulis menyampaikan ucapan terimakasih kepada seluruh pihak yang telah membantu hingga terseelesaikannya makalah ini.

Dalam kesempurnaan makalah ini, saran dan kritik yang sifatnya membangun sangat penulis harapkan. Semoga makalah ini bermanfaat dan dapat memberikan sumbangan yang berarti bagi pihak yang membutuhkan.

Penulis

(3)

DAFTAR ISI

NO. HALAMAN... i

KATA PENGANTAR ... ii

DAFTAR ISI... iii

Bab I Pendahuluan...1

1.1 Latar Belakang ...1

1.2 Rumusan Masalah ...3

1.3 Tujuan Penulisan ...3

Bab II Kajian Pustaka ...4

2.1 Kebijakan Publik ...4

2.2 Kebijakan Luar Negeri ...4

2.2 Kerjasama Indonesia Cina...5

2.2 Kerjasama Bilateral Indonesia Cina ...7

Bab III Pembahasan ...10

3.1 Kerjasama Bilateral Indonesia Cina...10

3.2 Damapak Kejasama Indonesia CIna ...19

Bab III Penutup...20

4.1 Kesimpulan ...20

4.2 Saran ...20

DAFTAR PUSTAKA ...21

iii

(4)

B A

B I

PENDAHULUAN

Di era globalisasi seperti sekarang ini persaingan di dunia akan semakin ketat. Persaingan dari segi ekonomi ideologi dan keamanan makin gencar terjadi. Ukuran pertumbuhan/ perkembangan suatu negara akan berbeda dengan negara lain. Faktor yang sangat mempengaruhi adalah ketersediaan sumber daya manusia dan sumber daya alam. Untuk sumber daya alam merupakan sebuah kekayaan yang sudah ada, sedangkan untuk sumberdaya manusia perlu untuk membangun atau melakukan pembentukan untuk masing-masing negara yang berbeda.

Cina merupakan negara yang berada di Asia timur dan berbatasan dengan negara negara seperti Jepang, India, Pakistasn, Uzbekistan. Dengan julukan negara yang memiliki kepadatan penduduk tertinggi di dunia, dan wilayahnya yang sangat luas. Kegiatan penduduknya yang terpusat pada perdagangan, industri, dan berbagai pelayanan jasa, dikenal sebagai masyarakat yang gigih, ulet dan pantanag menyerah. Perkembangan dan pertumbuhan ekonomi Cina yang terus mengalami perkembangan ke arah yang lebih baik membuat negara ini menjadi salah satu tolak ukur ekonomi dunia.

Selanjutnya tentang Indonesia, negara yang memiliki posisi strategis dan kekayaan alam yang melimpah serta sejarahnya yang panjang. Bagian dari negara berkembang di kawasan ASEAN. Dengan jumlah penduduk yang besar dan bisa dikatakan rendah dalam sisi SDM. Kekayaan alam yang melimpah tidak semerta-merta bisa menjadikan Indonesia sebagai negara Maju, karena dalam sistem pengelolaannya masih lemah. Dalam artian bahwa Indonesia sampai saat ini baru bisa melakukan penggalian/eksploitasi tambang tanpa mengolahnya menjadi barang jadi.

Melihat gambaran umum antara Cina dan Indonesia, dalam melakukan kegiatan ekonomi pada suatu negara dua unsur yakni SDA dan SDM sangat diperlukan. Ada negara dengan SDA yang melimpah tetapi tidak bisa mengolahnya karena tingkat SDM yang rendah, dan ada yang sebaliknya

(5)

2

negara dengan tingkat SDM tetapi tidak memiliki SDA yang melimpah. Hubungan kerjasama antarnegara antara yang membutuhkan SDM dan yang membutuhkan SDA telah lama terjalin. Fenomena diatas identik SDM tinggi berada pada negara maju sedangkan SDA yang melimpah berada di negara berkembang. Tidak ada negara yang mampu memenuhi kebutuhan negaranya tanpa ada bantuan dari negara lain. Seperti yang telah diketahui, tiap negara mempunyai kelebihan dan kekurangan masing-masing.

Timbul adanya rasa saling membutuhkan antara keduanya, oleh sebab itu rasa saling membutuhkan tersebut dapat dijangkau dengan adanya hubungan/kerjasama bilateral/multirateral negara-negara. Kita ambil contoh hubungan kerjasama yang dilakukan antara Cina dan Indonesia. Bntuk-bentuk kerjasama yang dilakukan baik dari segi ekonomi, sosial dan budaya serta keamanan menjadi isu penting. Dari sisi ekonomi hubungan Indonesia Cina adalah saling ketergantungan, Cina membutuhkan bahan mentah sebagai alat produksi yang tentunya didapat dari ekspor yang dilakukan Indonesia. Sedangkan Indonesia dengan jumlah penduduk yang besar dan kebutuhan penduduknya yang besar pula belum bisa memenuhi kebutuhan secara mandiri.

(6)

3

yang paling banyak dibicarakan, dan umumnya kerjasama dilakukan berawal dari sisi ekonomi untuk kemudian berlanjut pada bidang-bidang yang lain. Dengan mengambil judul “

1.2 Rumusan Masalah

1. Bagaimana kerjasama bilateral Indonesia dengan Cina di bidang ekonomi dan perdagangan pada sektor pertanian?

2. Apa dampak dari kerjasama Indonesia dengan China (Tiongkok) di bidang ekonomi pada sektor pertanian

1.3 Tujuan

1. Untuk mengetahui sejauh mana kerjasama kedua negara di bidang ekonomi dan perdagangan pada sektor pertanian

(7)

BAB II KAJIAN PUSTAKA

2.1 Kebijakan Publik

Kebijakan publik dapat diartikan sebagai sesuatu yang dibuat oleh pemerintah yang berupa tindakan-tindakan pemerintah. Kebijakan publik baik untuk melakukan atau tidak meiakukan sesuatu itu mempunyai tujuan tertentu.Kebijakan publik adalah kebijakan yang ditujukan untuk kepentingan masyarakat.

1. Jenis-jenis Kebijakan Publik.

James E. Anderson (1970) dalam Riant Nugroho (2008: 197) pengelompokkan jenis-jenis kebijakan publik sebagai berikut:

Substantive and Procedural Policies

a. Distributive, Redistributive, and Regulatory Policies b. Material PolicyPublic Goods and Private Goods Policies 2. Tingkat-tingkat Kebijakan Publik

Mengenai tingkat-tingkat kebijakan publik ini, Lembaga Administrasi Negara (1997), mengemukakan sebagai berikut:

(8)

5

internasional. Dalam perkembangannya sendiri kebijakan luar negeri tidak hanya berbicara tentang masalah perang. Ketika awal studi ini ada memang dilaterbelakangi oleh peristiwa Perang Dunia Kedua. Namun seiring perkembangan zaman perang kemudian tidak lagi menjadi perhatian utama dalam kebijakan luar negeri. Banyak faktor kemudian mempengaruhi seperti ekonomi, budaya, feminisme, dan faktor-faktor lain. Selain itu kemunculan berbagai aktor baru membuat kebijakan luar negeri yang dirancang dan diputuskan akan semakin kompleks. Sebagai contoh adalah munculnya jaringan teroris Al-Qaeda. Fenomena ini membuat negara mau tidak mau harus menaruh organisasi ini sebagai pertimbangan dalam kebijakan luar negerinya. Negara kemudian tidak hanya menjadi aktor tunggal dalam kancah politik internasional, NGO dan MNC terus berkembanng dan mempengaruhi perilaku negara.

Breuning (2004) juga mengutarakan analisisnya terhadap masa depan kebijakan luar negeri. Yang pertama adalah bidang ini akan membalikkan perhatian kepada ranah yang lebih luas dari subyek yang sebelumnya berfokus sempit dari pembuatan keputusan. Kemudian, yang kedua ia meganggap analisis kebijakan luar negeri akan menguntungkan bagi usaha pada pemahaman hubungan antara berbagai macam hambatan pada penelitian. Kemudian yang ketiga analisis kebijakan luar negeri akan menguntungkan jika peneliti melakukan berbagai macam strategi penelitian, seperti studi kasus, metode statistik, model matematis, dan studi pengalaman. Disini Breuning menekankan peran penting para ilmuwan untuk terus mengembangkan pemikirannya agar analisis kebijakan luar negeri tetap relevan dalam era kekinian.Yang terakhir adalah analis kebijakan luar negeri harus dapat membantu mencapai bahasa dan lingkungan dari para ahli yang akan memfasilitasi penilaian dari ranah kasus yang lebih besar.

2.3 China

RRC merupakan Negara dengan jumlah penduduk nomor satu di bumi, karena luas wilayahnya yang sangat luas. RRC merupakan Republik Komunis yang beribukota di Beijing.

1) Luas Wilayah : 9.600.000 KM2. ht

(9)

2) Letak

a) Letak Astronomis : 180 LU – 540 dan 750 – 1350 BT. b) Letak Geografis :

 Sebelah utara berbatasan dengan Mongolia dan Rusia.

 Sebelah timur berbatasan dengan Kore dan Jepang.

 Sebelah Selatan berbatasan dengan Myanmar, Los dan Vietnam.

 Sebelah barat berbatasan barat berbasan dengan Paristan dan India. Penduduk

3) Kuantitas Penduduk

a) Jumlah Penduduk : 1,349,585,838 jiwa b) Rasio : 19% dari Jumlah Penduduk Dunia

c) Pertumbuhan penduduk negara ini adalah 0,8% setiap tahun. d) Sebagaian besar penduduk tinggal di wilayah pedesaan. e) Komposisi penduduknya termasuk dalam kategori stasioner 4) Kualitas Penduduk

a) Pendidikan penduduknya sebagian besar sudah tamat SLTA. b) Angka harapan hidup penduduknya adalah 71 tahun

c) Penduduknya mempunyai pendapatan perkapita US$ 3. 950. 5) Perekonomian

Mata pencaharian penduduknya sebagian besar pada sektor industry : a) Pertanian

 Sektor pertanian sudah dikerjakan dengan menggunakan teknologi tinggi.

 Daerah pertaniannya meliputi: Padi di selatan Peg. Qinling, Guangdong, Guangxi dan Yunnan. Gandum di sekitar S. Huang dan Cekungan Tarim.

 Hasil pertaniannya terdiri dari: Padi, gandum, kapas, jagung, murbei, bit gula dan tebu.

b) Peternakan

(10)

 Daerah pertambangan meliputi: Biji besi terbesar terdapat di Anshan, Daye Bautou, dan Lungyan. Batubara berada di utara S. Yangtse. Minyak bumi terdapat di jungaria dan lembah Tsaidam. Industri.

 daerah industrinya meliputi: Shanghai, Beijing dan Tianjin. Hasil industrinya terdiri dari :Sepeda, radio, mesin jahit dan jam. c) Perdagangaan

 Ekspor: tekstil, teh dan buah-buahan dan sayur-sayuran. Impor: mesin, barang-barang logam, kapas, biji-bijian dan pupuk. 2.4 Kerjasama Bilateral antara Indonesia dengan China

2.4.1 Pengertian Kerjasama Bilateral

Kerjasama antarnegara dapat pula diartikan sebagai terjalinnya hubungan antara satu negara dengan negara lainnya melalui kesepakatan untuk mencapai tujuan. Kerjasama antarnegara bentuknya bermacam-macam, mulai kerjasama ekonomi, perdagangan, industri, maritim dan masih banyak bentuk kerjasama yang lain.

(11)

dengan pemerintah suatu negara atau pemerintah suatu negara dengan pemerintah negara lain. (Maharaindra, Raka Bintang. 2014).

Dalam kajian pustaka ini, membahas tentang Kerjasama Bilateral yang terjadi antara dua negara. Kerjasama Bilateral merupakan suatu hubungan diplomatik yang bersifat idealis dan kompetitif dan banyak hal yang menguntungkan dari kerjasama ini, karena dapat menciptakan suatu hubungan bilateral yang dinamis, baik kerjasama melaui persaingan produk antara kedua negara maupun antar pendapatan dari kedua negara yang terikat dalam bentuk kerjasama itu.

(12)

Secara general hubungan bilateral mengandung arti sebagai konsep interaksi hubungan kerjasama antar dua negara yang saling menguntungkan. Berdasarkan letak geografis yang saling berjauhan, tidak lagi menjadi hambatan bagi kedua negara. Karena semakin tinggi tingkat ketergantungan kedua negara, maka semakin kecilnya hambatan kedua negara untuk melakukan hubungan termasuk letak geografis. Hubungan bilateral akan terjalin sesuai dengan tujuan spesifik serta bidang bidang khusus yang menjadi tolak ukur bagi suatu negara dengan negara lain. Di dalam hubungan tersebut sangat ditentukan oleh hasil interaksi kedua negara dalam berbagai bidang.

Dalam ilmu hubungan internasional, pola interaksi timbal balik antara dua negara didefinisikan sebagai hubungan bilateral. Kemudian hubungan bilateral menjadi sebuah konsep yang memiliki makna yang lebih kompleks serta mengandung pengertian yang berkaitan dengan dinamika hubungan internasional itu sendiri. Beberapa bidang yang meliputi hubungan bilateral secara umum terdiri dari bidang politik, ekonomi, sosial, budaya, pendidikan, perdagangan hingga pertahanan keamanan. Kerjasama akan menghasilkan kesepakatan yang merupakan kebijakan yang akan menguntungkan kedua belah pihak sesuai tujuan masing-masing. Kesepakatan berupa ketentuan yang harus dipatuhi bersama demi tercipta harmonisasi

3. Macam-Macam Kerjasama antara Indonesia dengan China

(13)

terjalin saat kepemimpinan presiden Soekarno dan terus berkembang sampai kepemimpinan presiden Susilo Bambang Yudhoyono. Macam-Macam Kerjama tersebut adalah Bidang Ekonomi, Bidang Politik, Bidang Sosial Budaya dan Pariwisata, Bidang Pertahanan dan Keamanan serta Bidang Ilmu Pengetahuan dan Teknologi. Dimana disetiap bidang memiliki bentuk kerjasama yang lebih rinci dan mendasar lagi.

4. Kerjasama Bilateral antara Indonesia dengan China di Bidang Ekonomi Perdagangan

Kekayaan alam Indonesia memang sangat luar biasa dan sangat menggoda negara-negara industri yang sedang maju saat ini seperti China untuk menguasainya, secara langsung ataupun tidak langsung. Disamping itu, dengan jumlah penduduk lebih dari 243 juta jiwa, Indonesia adalah pasar potensial bagi produk-produk negara-negara industri. Sedangkan China sendiri adalah dulunya merupakan negara berkembang yang dimana pemerintahnya masih menerapkan sistem tertutup dan belum terbuka dengan negara lainnya, akan tetapi kini sudah berubah menjadi negara maju yang perekonomiannya terus berkembang pesat bahkan sudah mengalahkan perkembangan negara-negara diu kawasan Eropa, dan China sekarang adalah negara yang sangat terbuka dengan investasi asing semenjak liberalisasi ekonomi yang dibawa pada tahun 1979 oleh Den Xioping.

(14)

China agar bisa cepat terealisasikan sehingga bisa dioptimalkan dengan baik oleh pemerintah Indonesia. Sebaliknya, dunia usaha China yang ingin berinvestasi di Indonesia juga memerlukan jaminan dari pemerintah RI untuk menghadapi risiko perubahan kebijakan pemerintah daerah.

Tampilnya Cina sebagai kekuatan besar di dunia, dianggap bisa membantu Indonesia mengimbangi pengaruh Amerika Serikat, Uni Eropa dan Jepang di kawasan Asia Pasifik. Bagi Indonesia yang menginginkan kondisi stabil di kawasan, bermitra dengan China menjadi sesuatu yang tak terelakan sekaligus langkah strategis bagi kepentingan nasional.

(15)

BAB III PEMBAHASAN

3.1 Kerjasama Bilateral Indonesia dengan China (Tiongkok) di Bidang Ekonomi dan Perdagangan pada Sektor Pertanian

3.1.1 Hubungan Kerjasama Bilateral Indonesia dan China (Tiongkok) Berdasar pendapat yang dikemukakan oleh Plano dan Olton Hubungan Bilateral merupakan : “Hubungan kerjasama yang terjadi antara dua negara di dunia ini pada dasarnya tidak terlepas dari kepentingan nasional masing-masing negara. Kepentingan nasional merupakan unsur yang sangat vital mencakup kelangsungan hidup bangsa dan negara, kemerdekaan, keutuhan wilayah, keamanan, militer dan kesejahteraan ekonomi”. (Plane, 1990, 7 dalam jurnal Nahdia, 2014:5)

Kerjasama bilateral yang dilakukan Indonesia dengan negara lain, salah satunya ialah dengan negara China (Thiongkok). Kerjasama kedua negara ini dimulai pada 13 April 1950, dibekukan pada 30 Oktober 1967, kemudian dilanjutkan kembali dengan ditandatanganinya MOU on the Resumption of Diplomatic Relations RI-RRC di Jakarta, pada tanggal 8 Agustus 1990 hingga saat ini. Hubungan bilateral Indonesia dengan Republik Rakyat China mengalami peningkatan dalam beberapa periode terakhir ini. Dengan peningkatan hubungan bilateral kedua negara telah terbentuk : Konsultasi Bilateral Tingkat Pejabat Tinggi, Komisi Bersama Ekonomi dan Perdagangan, Dialog Bilateral Mengenai Keamanan Regional, Konsultasi Masalah Imigrasi dan Konsuler.

Kerjasama Indonesia dan China dalam memenuhi kebutuhan negara salah satunya berupa kerjasama di bidang pertanian. Kerjasama yang termasuk dalam bidang pertanian antara lain: perkebunan, perikanan, kehutanan, tanaman pangan, dan hortikultura. Dalam bidang pertanian, antara Indonesia dan China telah terbrntuk forum kerjasama bilateral di bidang pertanian yang diharpkan mampu menjembatani kebutuhan kedua negara seperti dalam hal pertukaran teknologi, kerjasama dalam pengembangan riset dan penelitian bidang pertanian ataupun kepentingan pengembangan agrobisnis seperti peningkatan ekspor-impor

(16)

13

produk pertanian kedua negara. Ada beberapa dasar kerjasama Indonesia dan China di bidang pertanian antara lain (Sumber : Kementrian Luar Negeri (ht t p: / / t rea t y.kem l u.go.id/ )):

1. Memorandum Saling Pengertian Kerja Sama Perikanan antara Kementerian Kelautan dan Perikanan Republik Indonesia dan Kementerian Pertanian Republik Rakyat Tiongkok. Jakarta, 02 Oktober 2013

2. Memorandum Saling Pengertian antara Departemen Pertanian Republik Indonesia dan Administrasi Umum Pengawasan Mutu, Inspeksi dan Karantina Republik Rakyat Cina mengenai Kerja Sama dan Konsultasi bidang Sanitari dan Fitosanitari. Beijing, 11 Desember 2008

3. Pengaturan Bilateral antara Departemen Kelautan dan Perikanan Republik Indonesia dan Kementerian Pertanian Republik Rakyat China mengenai Pemanfaatan sebagian dari Jumlah Tangkapan yang diperbolehkan di Zona Ekonomi Eksklusif Indonesia. Beijing, 19 Desember 2001

4. Memorandum Saling Pengertian antara Departemen Pertanian Republik Indonesia dan Departemen Pertanian Republik Rakyat China tentang Kerjasama di bidang Pertanian. Jakarta, 07 November 2001

3.1.2 Ekspor Komoditas Pertanian Indonesia ke China

(17)

Sementara, ekspor komoditas sub sektor lainnya relatif lebih kecil dibandingkan dengan ekspor komoditas perkebunan.

Tabel 1. Negara Utama Tujuan Ekspor Komoditas Pertanian Indonesia, Januari – Juni 2013

(18)

Tabel 2. Ekspor komoditas pertanian Indonesia ke China, Januari-Juni 2013

3.1.3 Impor Komoditas Pertanian China Ke Indonesia

China merupakan salah satu negara yang mengekspor komoditas pertaniannya ke Indonesia. Negara “Tirai Bambu” ini menduduki urutan ke empat dari negara asal impor komoditas pertanian Indonesia,. Seperti pada tabel 3 di bawah ini.

(19)

Dapat kita ketahui bahwa Indonesia memang anyak melakukan impor produk hortikultura (pertanian) dari China. Terutama kebutuhan rumah tangga didominasi oleh produk-produk hortikultura (pertanian), oleh karena itu impor ini dilakukan untuk memenuhi kebutuhan rumah tangga masyarakat Indonesia yang kurang terpeuhi oleh produk dalam negeri.

3.1.4 Analisis SWOT Mengenai Perdagangan Internasional Indonesia dan China

(20)

1. Ketersediaan sumber daya yang beragam, baik mentah maupun bahan jadi untuk diekspor mempunyai peluang yang besar.

2. Prosedur dan perijinan yang terus dipermudah demi menjamin kelancaran perdagangan Indonesia-China.

3. Dapat terjadi alih teknologi dari China ke Indonesia maupun sebaliknya.

4. Pasar yang luas di kedua negara dengan jumlah penduduk melimpah, mebuat peluang keuntungan kedua negara meningkat.

5. Harga barang-barang impor China yang lebih murah dari negara produsen lainnya.

6. Peningkatan jumlah devisa negara dari hasil ekspor.

Sedangkan berdasarkan kajian analisis SWOT, faktor kelemahan dari usaha perdagangan bahan bangunan antara lain: Mengancam pasar dalam negeri; Kesiapan mental dan sumber daya manusia sangat menentukan keberhasilan perdagangan, jika tidak terpenuhi ancamannya stabilitas ekonomi nasional; Perbandingan kurs Rupiah-Yuan juga menjadi sorotan; Perijinan yang terlalu longgar sangat merugikan produsen lokal.

Faktor peluang yang terdapat pada usaha perdagangan internasional adalah keadaan di mana masih tingginya permintaan terhadap produk China dalam pasar di Indonesia berkaitan dengan harga yang lebih terjangkau. Sedangkan faktor ancaman dari usaha perdagangan internasional adalah berkaitan dengan sangat rentannya negara mengalami kerugian, dalam artian negara lebih banyak mengimpor produk jadi dari China dengan harga yang lebih mahal daripada Indonesia yang mayoritas mengekspor bahan mentah ke negara tirai bambu tersebut. Untuk lebih jelasnya, analisis SWOT diuraikan pada tabel berikut.

Tabel 4. Analisa SWOT Perdagangan Internasional Indonesia-China Kriteria dari SWOT dianalisis

per bagian

Aspek SWOT per bagian untuk

perdagangan internasional

(21)

18

Kekuatan(Strength)

(22)

Peluang(Opportunities)

Ancaman(Threat)

3.2 Dampak dari Kerjasama Indonesia dengan China (Tiongkok) di Bidang Ekonomi pada Sektor Pertanian

Dampak positif kerjasama dari sisi konsumen atau masyarakat, kesepakatan ini membuat pasar dibanjiri oleh produk-produk dengan harga lebih murah dan banyak pilihan. Dengan demikian akan berdampak pada meningkatnya daya beli masyarakat sehingga diharapkan kesejahteraan pun dapat ditingkatkan. Namun, kesepakatan tersebut juga memberikan dampak negatif yang justru membuat industri petanian lokal gelisah. Hal ini dikarenakan industri petanian lokal dinilai belum cukup siap menghadapi serbuan produk-produk China yang berharga murah. Produk-produk dalam negeri masih memiliki biaya Produk-produksi yang cukup tinggi sehingga harga pasaran pun masih sulit ditekan. Keadaan ini dikhawatirkan akan memicu pemutusan hubungan kerja (PHK) dikarenakan ditutupnya perusahaan dalam negeri akibat kalah bersaing.

(23)

20

Ini membuktikan, produk unggulan ekspor kita dalam sektor pertanian hanya minyak sawit dan produk unggulan impor kita dari Cina adalah buah-buahan yang bisa dilihat baik pasar modern maupun tradisional, lebih banyak buah yang diimpor daripada buah lokal. Hal ini memberikan dampak yang tidak baik bagi perkembangan sektor pertanian di Indonesia, karena dengan membanjirnya impor dari Cina, hal ini sangat merugikan petani Indonesia yang mempunyai pekerjaan di sektor pertanian. Dan hasilnya, lahan untuk pertanian dibuka menjadi lahan perkebunan kelapa sawit karena permintaan ekspor yang semakin meningkat.

(24)

4.1

Kesimpulan

BAB IV PENUTUP

Kerjasama yang dilakukan negara-negara terdiri dari beberapa macam seperti multirateral, bilateral dan regional. Aspek yang menjadi pola kerjasama yakni ekonomi, sosial serta budaya. Suasana/ iklim dunia dapat memperngaruhi pola kerjasama yang dilakukan. Adanya faktor saling membutuhkan dan saling bergantung menjadikan suatu negara harus melakukan kerjasama dengan negara lain. Negara kaya atau tentram sekaligus masih membutuhkan negara berkembang untuk mereka jadikan sebagai pasar.

4.2 Saran

(25)
(26)

DAFTAR PUSTAKA

Anonim. 2012. Wilayah Negara Cina. (Online) Diambil melalui ht t p: / /kulpu l a n

-materi.blogspot.co m . Pada tanggal 09 November 2014

Anonim. 2011. Politik Luar Negeri. (Online) Diambil melalui http : / / ri z kaperdan a -fisip11.web.unair.ac.id/Anonim. 1990. Konsep Hubungan Bilateral”. (Online) Diakses melalui w ww.portal h i.net/ i nde x .php/ t eor i -teor i-realisme/72-konsephubungan-bilateral. Pada tanggal 09 November 2014 Anonim. 1992. Konsep Hubungan Bilateral. (Online) Diakses melalui

id.shvoong.com/social-sciences/politicalscience/

Anonim. 2012. Kerjasama Bilateral Indonesia dan China. (Online) diambil melalui t p:ht / /demakblogger.bl o gspot.com / 2 0 12/02 / ker j asama-bi l at e ra l -indonesia-da n - china.htm l . Pada tanggal 08 November 2014

Anonim. 2014. Macam-Macam Kerjasama antar Negara, Keuntungan dan

Kerugiannya. (Online) Diambil melaui

ht

t p: / /asagen e rasiku.bl o gspot.com / 2012/03 / maca m -macam- k erjasam a -an t a

r-negara.ht ml . Pada Tanggal 09 November 2014

Maharaindra, Raka Bintang. 2014. Peta Asia Tenggara & Bentuk Kerjasama.

(Online) Diambil melalui

Rachmayanti, Nahdia. 2013. Dinamika Hubungan Bilateral Indonesia-China (Tiongkok) pada Era Pemerintahan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono

(2004-2013.

Tonny, Effendi. 2008. Hubungan Bilateral Indonesia – Republik Rakyat China.

(Online) diambil melalui

ht

t p: / / t on n ye f fendi.wor d press.com/2008 / 08/11 / hubunga n -bi l ate r a l

-indonesia-republik -r ak yat -china/. Pada tanggal 08 November 2014

Figur

Tabel 1. Negara Utama Tujuan Ekspor Komoditas Pertanian Indonesia,
Tabel 1 Negara Utama Tujuan Ekspor Komoditas Pertanian Indonesia . View in document p.17
Tabel 2.  Ekspor komoditas  pertanian  Indonesia  ke China, Januari-Juni2013
Tabel 2 Ekspor komoditas pertanian Indonesia ke China Januari Juni2013. View in document p.18
Tabel 3. Impor Produk Holtikultura Indonesia dari China 2008-2013
Tabel 3 Impor Produk Holtikultura Indonesia dari China 2008 2013. View in document p.18

Referensi

Memperbarui...