BAB I PENDAHULUAN. PT. INTI berdiri pada tanggal 30 Desember 1974, beralamat di jalan Moh. Toha

Teks penuh

(1)

BAB I 

PENDAHULUAN 

 

1.1 Sejarah Perusahaan 

PT. INTI berdiri pada tanggal 30 Desember 1974, beralamat di jalan Moh. Toha  no.  77  Bandung,  sebagai  salah  satu  Badan  Usaha  Milik  Negara yang  bergerak  dalam industri telekomunikasi.  

Awalnya,  PT.  INTI  merupakan  hasil  dari  kerja  sama  antara  Perum  Telekomunikasi  dengan  Siemens  AG  (  Jerman  )  sejak  tahun  1966  dalam  pembuatan  perangkat‐perangkat  telekomunikasi  nasional  yang  pertama.  Tindak  lanjut  dari  kerja  sama  tersebut,  pada  tahun  1968,  dibentuklah  bagian  pabrik  telepon  di  lingkungan  LPP  Postel.  Kemudian  pada  tahun  yang  sama  dilakukan pula perubahan pada bagian pabrik telepon dengan menjadikannya  sebagai  Proyek  Industri  Telekomunikasi,  sedangkan  LPP  Postel  diubah  namanya menjadi LPPI Postel. 

Pada  tanggal  28  Desember  1974,  Proyek  Industri  Telekomunikasi  dilebur  dan  dijadikan  sebuah  badan  hukum  yang  diberi  nama  PT  INTI  (Persero).  Perusahaan  ini  bergerak  dalam  bidang  manufaktur  perangkat  telekomunikasi  dan  elektronika  profesional.  Pendirian  ini  didasarkan  pada  peraturan  pemerintah  republik  indonesia  No  34  tahun  1974,  dengan  surat  keputusan  Menteri  Keuangan  Republik  Indonesia  No:  Kep  1771/MK/12/74  tanggal  28  Desember 1974 serta akte notaris Abdul Latif di Jakarta No: 322 tahun 1974.  Sampai  dengan  tahun  1989,  PT  INTI  berada  di  bawah  pembinaan  Direktorat  Jendral  Pos  dan  Telekomunikasi.  Berdasarkan  peraturan  pemerintah  No:  59  tahun  1989  mengenai  pembentukan  Dewan  Pembina  dan  Pengelola  Industri‐ industri  Strategis  dan  Industri  HANKAM  melalui  keputusan  Presiden  No:  44 

(2)

atau  BPIS,  PT  INTI  ditetapkan  sebagai  salah  satu  Badan  Usaha  Milik  Negara  (BUMN)  dalam  industri  yang  bersifat  strategis  bersama  dengan  9  (sembilan)  BUMN lainnya.  Pada tanggal 17 Januari 1998, pemerintah mengeluarkan Peraturan Pemerintah  Republik Indonesia No: 12 tahun 1998 yang menghilangkan peran departemen  teknis dalam mengelola BUMN. Pembinaan BUMN selanjutnya ditangani oleh  Menteri Negara Pendayagunaan BUMN. Disamping itu pada tahun 1998 BPIS  juga diubah menjadi sebuah Holding Company dengan seluruh BUMN, dan PT  INTI  menjadi  salah  satu  anak  perusahaannya.  Selanjutnya  melalui  PP  no:  52  tahun 2002, pemerintah akhirnya melikuidasi BPIS sehingga pembinaan BUMN  kembali berada di bawah kementrian BUMN. 

1.2 Lingkup Bidang Usaha 

PT.  INTI  bergerak  dalam  bidang  telekomunikasi  sebagai  pemasok  pembangunan jaringan telepon nasional yang diselenggarakan oleh PT. Telkom  dan  Indosat.  Seiring  dengan  perkembangan  zaman  dan  kecenderungan  perkembangan  teknologi  telekomunikasi  dan  informatika,  PT.  INTI  telah  melakukan perubahan lingkup bidang usahanya yang berasal dari manufaktur  menjadi  penyedia  jasa  engineering  solution,  khususnya  sistem  infokom  dan  integrasi teknologi.  

Sedangkan  untuk  periode  2006‐2010,  lingkup  bidang  usaha  PT.  INTI  difokuskan  pada  bidang  jasa  pelayanan  infokom  dengan  penekanan  pada  pengembangan  Infocom  System  &  Technology  Integration  (ISTI),  yang  menyasar  pada  sifat  bisnis  “B  to  B”.  Dengan  demikian  target  utama  pembeli  atau  pengguna  produk/jasa  INTI  adalah  operator‐operator  jasa  layanan  telekomunikasi,  badan‐badan  pemerintah,  khususnya  bidang  pertahanan  dan  keamanan, dan perusahaan‐perusahaan baik swasta maupun BUMN. 

   

(3)

1.3 Visi dan Misi Perusahaan 

Dalam menetapkan visi, PT INTI menggunakan pendekatan yang tidak terbatas  pada  kegiatan  bisnis  yang  sedang  digeluti,  akan  tetapi  merangsang  kreatifitas  untuk  pengembangan  di  hari  depan.  Dengan  situasi  ekonomi  dan  bisnis  nasional  yang  selalu  berubah,  berakibat  pada  visi  PT  INTI  yang  lebih  memusatkan perhatian perusahaan dalam upaya menggali peluang bisnis atau  pasar baru. Berikut ini adalah rumusan visi PT INTI. 

INTI bertujuan menjadi pilihan pertama bagi pelanggan dalam  mentransformasikan ʺMIMPI” menjadi “REALITA”. 

Dalam  hal  ini,  ʺMIMPIʺ  diartikan  sebagai  keinginan  atau  cita‐cita  bersama  antara INTI dan pelanggannya, bahkan seluruh stakeholder perusahaan. 

Sedangkan misi PT. INTI adalah: 

a. Fokus  bisnis  tertuju  pada  kegiatan  jasa  engineering  yang  sesuai  dengan  spesifikasi dan permintaan konsumen. 

b. Memaksimalkan  value  (nilai)  perusahaan  serta  mengupayakan  growth  (pertumbuhan) yang berkesinambungan. 

c. Berperan  sebagai  prime  mover  (penggerak  utama)  bangkitnya  industri  dalam negeri. 

Sementara  itu  tujuan  PT  INTI  untuk    kurun  waktu  2006  –  2010  dirangkum  dalam butir‐butir sebagai berikut : 

1. Menjadi  perusahaan  yang  memiliki  kinerja  yang  baik,  ditinjau  dari  perspektif  keuangan,  pelanggan,  proses  internal,  maupun  organisasi  dan  SDM. 

2. Menjadi perusahaan yang memberikan kesejahteraan kepada karyawan.  3. Memberikan nilai yang tinggi untuk produk dan jasa kepada pelanggan.  4. Memberikan nilai kembali yang memadai atas saham 

(4)

dan  khususnya  di  bidang  industri  telekomunikasi,  elektronika  dan  informatika  dengan  memperhatikan  prinsip‐prinsip  yang  berlaku  bagi  perseroan terbatas. 

6. Turut  melaksanakan  dan  menunjang  kebijaksanaan    dan  program  pemerintah di bidang ekonomi dan pembangunan nasional pada umumnya  dan  khususnya  di  bidang  industri  telekomunikasi,  elektronika  dan  informatika  dengan  memperhatikan  prinsip‐prinsip  yang  berlaku  bagi  perseroan terbatas. 

1.4 Struktur Organisasi 

PT.  INTI  selalu  melakukan  penyesuaian‐penyesuaian  pada  organisasi  seiring  dengan adanya perubahan pada bisnis perusahaan. Pada tahun 2005, PT. INTI  hanya mempunyai 3 divisi bisnis saja, yaitu: 

1. Divisi  JTT  (Jaringan  Telekomunikasi  Tetap);  adalah  divisi  bisnis  yang  memasarkan  produk  atau  jasa  yang  menjadi  kebutuhan  dari  operator  telekomunikasi tetap (Telco). 

2. Divisi  JTS  (Jaringan  Telekomunikasi  Selular);  adalah  divisi  bisnis  yang  memasarkan  produk  atau  jasa  yang  menjadi  kebutuhan  dari  operator  selular (Celco). 

3. Divisi JIT (Jasa Integrasi Teknologi); adalah divisi bisnis yang memasarkan  produk  atau  jasa  repair  dan  maintenance,  pengembangan  dan  penerapan  VAS  baik  untuk  Telco  maupun  Celco,  software,  aplikasi  MIS  atau  solusi  infokom dari pelanggan enterprise dan OTDA. 

Dan  pada  awal  tahun  2006,    berkembang  menjadi  4  divisi  yaitu  dengan  menambahkan  divisi  Divisi  JTP  (Jaringan  Telekomunikasi  Privat),  yaitu  divisi  bisnis yang memasarkan produk dan jasa untuk memenuhi kebutuhan pasar di  area  bisnis  publik,  IT/multi  media  operator  ,  private  /  enterprise  communication.   

(5)

Pada  awal  tahun  2007,  dibentuk  pula  satu  divisi  baru  yang  bergerak  dalam  bidang  pelayanan  pekerjaan  galian  kabel  fiber  optic  dan  bisnis  pendukung  lainnya.  Divisi  ini  merupakan  pengembangan  dari  divisi  JTT.  Divisi  baru  ini  diberi nama OSP (Out site plant).  

Gambar I.1 Struktur Organisasi PT. INTI 

Selain  ke  empat  divisi  tersebut  di  atas,  terdapat  divisi  lain    yang  berfungsi  sebagai  divisi  pendukung.  Fungsi  dari  divisi  pendukung  ini  adalah  untuk  memberikan  dukungan  kepada  divisi  bisnis  terkait  kepada  masalah  kinerja  umum  dan  prosedur  operasional  perusahaan  yang  telah  ditetapkan  oleh  pemegang saham. Adapun yang termasuk dalam divisi pendukung ini adalah:  1. PUSBISPRO (Pusat pengembangan bisnis dan Produk)   2. Divisi Internal Audit  3. Divisi Sekretariat Perusahaan & SDM  4. Divisi Keuangan  Sebagai bentuk tanggung jawab sosial kepada lingkungan dan masyarakat, ada  dua  divisi  lain  yang  bertanggung  jawab  dalam  kegiatan  tersebut,  yaitu  unit  RICE (Regional information technology center of excellent) dan PKBL (Program  kemitraan dan bina lingkungan).  DIREKTUR UTAMA DIREKTUR PEMASARAN DIREKTUR OPERASI & TEKNIK DIREKTUR ADM & KEUANGAN DEWAN DIREKSI

DIV. JTS DIV. JIT

DIV. JTT DIV. JTP

INTERNAL AUDIT

DIV. SEKPER & SDM

DIV. KEUANGAN

UNIT RICE

UNIT PKBL PUSBISPRO

(6)

0% 5% 10% 15% 20% 25% 30% 35% 40% Series1 2% 33% 38% 24% 3% <30 Thn 30-40 Thn 40-45 Thn 45-50 Thn 50-55 Thn 0% 5% 10% 15% 20% 25% 30% 35% 40% 45% Series1 43% 6% 7% 7% 1% 4% 3% 11% 9% 2% 1% 3% 1% 2% Enginee ring Marketin g PM Logistik Legal Keuang an Akuntan si Ad. Umum Produks i QC Properti SDM PR Audit 1.5 Sumber Daya  Pada awal tahun 2005 jumlah staf dan karyawan PT. INTI berjumlah 739 orang.  Gambaran  komposisi  SDM  berdasarkan  usia  pada  akhir  tahun  2005  adalah  sebagai berikut : 

Gambar I.2 Komposisi Karyawan berdasarkan usia. 

Pengembangan kompetensi sumber daya manusia juga dilakukan oleh PT INTI  untuk  mengantisipasi  perubahan  teknologi  yang  berdampak  pada  perubahan  bisnis.  Kompetensi  sumber  daya  manusia  saat  ini  masih  didominasi  oleh  bidang  engineering.  Pengembangan  kompetensi  kedepan  masih  akan  difokuskan  pada  bidang  engineering  yang  bersasis  pada  teknologi  informasi.  Di lain pihak lebih dari 46% dari seluruh karyawan PT INTI mempunyai masa  kerja diatas 15 tahun.  

(7)

Di  bidang  keuangan,  sales  &  profit  margin  PT  INTI  sejak  tahun  2003  sampai  tahun 2006 adalah terlihat seperti pada gambar I.4. 

  Gambar I.4 : Sales dan Profit PT INTI 

Nilai  Aktiva  PT.  INTI  yang  terdiri  dari  aktiva  lancar,  penyertaan,  aktiva tetap  dan aktiva lain‐lain tahun 2001 – 2005 ditunjukkan pada tabel I.1. 

Tabel I.1 Nilai Aktiva PT. INTI tahun 2001 ‐ 2005 

(Milyar Rupiah)

RJP Lama Realisasi RJP Lama Realisasi RJP Lama Realisasi RJP Lama Realisasi RJP Lama Realisasi Aktiva Lancar 628.3 487.8 679.8 400.7 733.4 538.3 783.9 718.8 829.7 658.97 Penyertaan 11.2 29.5 16.2 30.8 18.7 18.1 23.7 23.9 28.7 17.2 Aktiva Tetap 57.9 46.7 63.5 44.3 76.6 39.9 88.4 38.1 103.2 37.74 Aktiva lain‐lain 201.2 217.9 136.2 210.2 103 114.9 86.1 28.4 65.3 25.04 Jumlah aktiva 898.6 781.9 895.7 686 931.7 711.2 982.1 809.2 1026.9 738.95 * Unaudited (Sumber RJP PT. INTI 2006‐2010) Nilai Aktiva PT. INTI (2001‐2005) Uraian 2001 2002 2003 2004 2005*   0 500  1000  Milyar Rp  2001  2002 2003 2004 2005* 2006** Tahun laba sebelum pajak Penjualan

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...

Related subjects :