SEGALA SESUATU UNTUK KEBAIKAN KITA

Teks penuh

(1)

S

E G A L A

S

E S U A T U U N T U K

K

E B A I K A N

K

I T A

.

 

THOMAS WATSON 

Penerbit Momentum  2004 

(2)

Segala Sesuatu untuk Kebaikan Kita (All Things for Good)

Oleh: Thomas Watson

Penerjemah: Yvonne Potalangi Editor: Trivina Ambarsari

Pengoreksi: Irwan Tjulianto dan Jessy Siswanto Tata Letak: Djeffry dan Yulianto

Desain Sampul: Darman dan Minerva Editor Umum: Solomon Yo

Originally published in English under the title,

All Things for Good

by Banner of Truth

Translated and printed by permission of The Banner of Truth Trust

3, Murrayfield Road, Edinburgh EH12 6EL P.O. Box 621, Carlisle, Pennsylvania 17013, USA.

Hak cipta terbitan bahasa Indonesia pada

Penerbit Momentum (Momentum Christian Literature) Andhika Plaza C/5-7, Jl. Simpang Dukuh 38-40, Surabaya 60275, Indonesia.

Copyright © 2004

Telp.: +62-31-5472422; Faks.: +62-31-5459275 e-mail: momentum-cl@indo.net.id

Perpustakaan Nasional: Katalog dalam Terbitan (KDT)

Watson, Thomas,

Segala sesuatu untuk kebaikan kita/Thomas Watson, terj. Yvonne Potalangi – cet. 1 – Surabaya: Momentum, 2004.

xvii + 167 hlm.; 14 cm. ISBN 979-8131-60-6

1. Kehidupan Kristen – Praktis 2. Anugerah – Kekristenan

2004 248.4 (dc20)

Cetakan pertama: November 2004

Hak cipta dilindungi oleh Undang-Undang. Dilarang mengutip, menerbitkan kembali, atau memperbanyak sebagian atau seluruh isi buku ini dalam bentuk apa pun dan dengan cara apa pun untuk tujuan komersial tanpa izin tertulis dari penerbit, kecuali kutipan untuk keperluan akademis, resensi, publikasi, atau kebutuh-an nonkomersial dengkebutuh-an jumlah tidak sampai satu bab.

(3)

D

AFTAR

I

SI

.

 

Prakata Penerbit       ix  Kutipan dari Prakata        xi  Kata Pengantar        xiii  BAB 1   Hal‐hal yang Terbaik Turut Bekerja untuk      Mendatangkan Kebaikan bagi Orang‐orang Saleh         1  1. Atribut‐atribut Allah        1  2. Janji‐janji Allah       4  3. Belas kasih Allah       7  4. Anugerah‐anugerah dari Roh        11  5. Para malaikat Allah        12  6. Persekutuan orang‐orang kudus  14  7. Perantaraan Kristus  15  8. Doa para orang kudus  16  BAB 2    Hal‐hal yang Terburuk Turut Bekerja untuk  Mendatangkan Kebaikan bagi Orang‐orang Saleh  19  1. Penderitaan  20   2. Jahatnya pencobaan  29  3. Keadaan ditinggalkan  39  4. Jahatnya dosa  46 

(4)

ŠSEGALA SESUATU UNTUK KEBAIKAN KITA Š BAB 3    Mengapa Segala Sesuatu Turut Bekerja untuk        Mendatangkan Kebaikan  57  1. Alasan terbesar mengapa segala sesuatu turut bekerja        untuk mendatangkan kebaikan  57  2. Kesimpulan‐kesimpulan dari pernyataan bahwa segala  sesuatu bekerja untuk kebaikan orang‐orang kudus   62   BAB 4    Kasih kepada Allah  77  1. Natur dari kasih kepada Allah  78  2. Dasar dari kasih kepada Allah  78  3. Jenis kasih  79  4. Kualitas kasih  79  5. Derajat kasih  84  Teguran tajam bagi mereka yang tidak mengasihi Allah  86  BAB 5    Ujian Kasih kepada Allah  89  1.   Terfokusnya pikiran kita pada Allah  89  2.   Kerinduan akan persekutuan  90  3.   Dukacita  92  4.   Keberanian  93  5.   Kepekaan  94  6.   Kebencian terhadap dosa  95  7.   Penyaliban   95  8.   Takut  97  9.   Mengasihi apa yang Allah kasihi  98  10. Memiliki pemikiran yang baik tentang Allah  102  11. Ketaatan   103  12. Membuat Dia tampak mulia di mata orang lain  107  13. Menanti kedatangan‐Nya  107  14. Rendah hati mengerjakan tugas yang paling hina  108  [ vi ]

(5)

Š Daftar isi Š BAB 6    Nasihat untuk Mengasihi Allah  111  1. Suatu nasihat  111  2. Nasihat untuk memelihara kasih Anda kepada Allah  126  3. Nasihat untuk memperbesar kasih Anda kepada Allah  130  BAB 7    Panggilan Efektual  133  1. Perbedaan panggilan  134  2. Keadaan kita yang tercela sebelum kita dipanggil  l34  3. Sarana‐sarana panggilan efektual kita  135  4. Metode yang Allah gunakan dalam memanggil       orang berdosa  136  5. Sifat‐sifat panggilan efektual  138  6. Tujuan dari panggilan kita yang efektual adalah  memuliakan Allah  144  Nasihat supaya menjadikan panggilan Anda makin teguh  146  BAB 8    Nasihat bagi Mereka yang Terpanggil  155  1. Kagumi dan pujilah anugerah Allah yang       cuma‐cuma  di dalam memanggil Anda  155  2. Mengasihani mereka yang belum terpanggil  156  3. Anda yang terpanggil secara efektual, hormatilah        panggilan sorgawi Anda  157  BAB 9   Tentang Rencana Allah  163  1. Rencana Allah merupakan penyebab keselamatan  163  2. Rencana Allah merupakan dasar jaminan  167  [ vii ] 

(6)

K

ATA

P

ENGANTAR

.

KATA-KATA PENGHIBURAN SORGAWI

  Kita tahu sekarang, bahwa segala sesuatu    turut bekerja untuk mendatangkan kebaikan bagi mereka        yang mengasihi Allah, yaitu bagi mereka yang terpanggil        sesuai dengan rencana‐Nya.  ‐ Roma 8:28 (KJV) ‐  IKA KESELURUHAN ALKITAB MENJADI JAMUAN BAGI JIWA

seperti  yang  dikatakan  oleh  Ambrose,1  berarti  Roma  8 

bisa menjadi hidangan kesukaan dalam jamuan tersebut, dan  cita rasanya yang manis bisa begitu menyegarkan dan meng‐ hidupkan  hati  umat  Allah.  Di  dalam  ayat‐ayat  sebelumnya,  Rasul  Paulus  telah  melangkah  melalui  doktrin  pembenaran  dan adopsi, misteri‐misteri yang begitu sulit dan dalam, yang  jika bukan karena bantuan dan pimpinan Roh Kudus mung‐ kin  Paulus  akan  melangkah  ke  kedalaman  yang  menengge‐ lamkan dirinya sendiri. Di dalam ayat ini, Rasul Paulus me‐ nyentuh  untaian  penghiburan  yang  membahagiakan  terse‐ but,  “KITA  TAHU  SEKARANG,  BAHWA  SEGALA  SESUATU  TURUT  BEKERJA  UNTUK  MENDATANGKAN  KEBAIKAN  BAGI  MEREKA  YANG MENGASIHI ALLAH, YAITU BAGI MEREKA YANG TERPANG‐

GIL SESUAI DENGAN RENCANANYA.” Perkataan ini sangat pen‐

J

 

(7)

Š SEGALA SESUATU UNTUK KEBAIKAN KITA Š

ting;  karenanya,  saya  akan  mengumpulkan  setiap  serpihan  dari perkataan emas ini, sehingga tak ada yang hilang. 

Di dalam teks tersebut ada tiga cabang umum: 

Pertama, hak istimewa yang sangat mulia. Segala sesuatu  turut bekerja untuk mendatangkan kebaikan. 

Kedua, orang‐orang yang berada di dalam hak istimewa  ini.  Mereka  adalah  orang‐orang  yang  memiliki  spesifikasi  ganda:  mereka  adalah  kekasih‐kekasih  Allah  dan  mereka  juga adalah orang‐orang yang dipanggil. 

Ketiga, asal mula dan sumber dari panggilan efektual ini,  tercatat dalam kata‐kata “sesuai dengan rencana [Allah].” 

Mari  kita  perhatikan  dahulu  cabang  istimewa  yang  per‐ tama,  hak  istimewa  yang  sangat  mulia.  Di  sini  ada  dua  hal  untuk dipikirkan. 1. Kepastian hak istimewa tersebut – “Kita 

tahu.”  2.  Kemuliaan  hak  istimewa  tersebut  –  “Segala  sesuatu  turut bekerja untuk mendatangkan kebaikan.” 

1. Kepastian akan hak istimewa 

“Kita  tahu.”  Ini  bukan  masalah  mendua  hati  atau  keragu‐

raguan.  Rasul  Paulus  bukan  berkata,  “Kita  berharap,”  atau  “beranggapan,”  melainkan  berkata  seperti  sebuah  bagian  di  dalam pengakuan iman kita, “Kita TAHU bahwa segala sesuatu  turut  bekerja  untuk  mendatangkan  kebaikan.”  Karenanya,  lihat‐

lah  bahwa  kebenaran‐kebenaran  Injil  begitu  jelas  dan  tidak  keliru. 

Orang  Kristen  bukan  hanya  tiba  pada  pengertian  yang  samar‐samar  tapi  pada  suatu  kepastian  mengenai  apa  yang  dipegangnya.  Sebagaimana  aksioma  dan  aforisme  begitu  pasti bagi rasio, demikian pula kebenaran agama begitu pasti  bagi iman. “Kita tahu,” kata Rasul Paulus. Meski orang Kris‐ ten tidak memiliki pengetahuan yang sempurna tentang mis‐

(8)

Š Kata Pengantar Š

[ xv ]

teri‐misteri Injil, namun ia memiliki pengetahuan yang pasti. 

“Kita  melihat  dalam  cermin  suatu  gambaran  yang  samar‐samar” 

(1Kor. 13:12), oleh karena itu, kita tidak memiliki pengetahu‐ an yang sempurna; tetapi “kita semua mencerminkan kemuliaan 

Tuhan  dengan  muka  yang  tidak  berselubung”  (2Kor.  3:18),  oleh 

karena  itu, kita  memiliki  kepastian.  Roh  Allah  mengukirkan  kebenaran  sorgawi  pada  hati  kita  seperti  mengukir  dengan  pisau  bermata  berlian.  Seorang  Kristen  dapat  mengetahui  tanpa  kesalahan  bahwa  ada  kejahatan  di  dalam  dosa,  dan  ada  keindahan  di  dalam  kekudusan.  Ia  dapat  mengetahui  bahwa ia berada di dalam anugerah. “Kita tahu, bahwa kita su‐

dah berpindah dari dalam maut ke dalam hidup” (1Yoh. 3:14). 

Ia dapat tahu bahwa ia akan masuk ke sorga. “Karena ka‐

mi  tahu,  bahwa  jika  kemah  tempat  kediaman  kita  di  bumi  ini  di‐ bongkar, Allah telah menyediakan suatu tempat kediaman di sorga  bagi kita, suatu tempat kediaman yang kekal, yang tidak dibuat oleh  tangan  manusia”  (2Kor.  5:1).  Tuhan  tidak  membiarkan  umat‐

Nya  di  dalam  ketidakpastian  berkenaan  dengan  hal  kesela‐ matan.  Rasul  Paulus  berkata,  “Kita  tahu.”  Kita  telah  sampai  pada suatu keyakinan yang kudus. Kita memiliki Roh Allah  dan  pengalaman  kita  sendiri  yang  memeteraikan  keyakinan  ini. 

Janganlah  kita  bertahan  hanya  di  dalam  sikap  skeptis  atau ragu‐ragu, melainkan berusahalah untuk tiba pada sua‐ tu  kepastian  di  dalam  perkara‐perkara  agama.  Seperti  yang  dikatakan  oleh  seorang  martir  wanita,  “Saya  tidak  bisa  ber‐ debat demi Kristus, tapi saya dapat membara demi Kristus.”  Allah mengetahui apakah kita bisa dipanggil untuk menjadi  saksi kebenaran‐Nya; karenanya, penting bagi kita untuk me‐ miliki  dasar  yang  baik  dan  teguh  di  dalam  kebenaran  itu.  Jika  kita  adalah  orang‐orang  Kristen  yang  ragu‐ragu,  kita 

(9)

Š SEGALA SESUATU UNTUK KEBAIKAN KITA Š

akan  menjadi  Kristen  yang  mendua  hati.  Dari  mana  kemur‐ tadan  berasal  jika  bukan  dari  ketidakpercayaan?  Manusia  pertama‐tama mempertanyakan kebenaran, kemudian ia sen‐ diri  jatuh  dari  kebenaran.  Karenanya,  mintalah  Roh  Allah  agar  jangan  hanya  mengurapi  Anda,  tetapi  juga  memeterai‐ kan Anda (2Kor. 1:22). 

2. Kemuliaan hak istimewa 

“Segala sesuatu turut bekerja untuk mendatangkan kebaikan.” Ini 

seperti tongkat Yakub yang digenggam dengan tangan iman,  yang  dengannya  kita  bisa  berjalan  dengan  sukacita  menuju  gunung Allah. Apa lagi yang akan memuaskan atau membu‐ at kita merasa cukup dengan apa yang kita miliki, kalau bu‐ kan  kebenaran  ini?  Segala  sesuatu  turut  bekerja  untuk  men‐ datangkan  kebaikan.  Ungkapan  “turut  bekerja”  ini  mengacu  kepada obat. Sejumlah bahan‐bahan beracun dicampur men‐ jadi  satu,  diramu  dengan  keahlian  farmasi,  menjadi  obat  yang  sangat  mujarab,  dan  semuanya  turut  bekerja  demi  ke‐ baikan si pasien. Demikianlah providensi Allah, yang diramu  dan  dikuduskan  secara  ilahi,  semuanya  turut  bekerja  untuk  menghasilkan  yang  terbaik  bagi  orang‐orang  kudus‐Nya.  Orang  yang  mengasihi  Allah  dan  dipanggil  sesuai  dengan  rencana Allah dapat memiliki keyakinan yang memberi kele‐ gaan  bahwa  segala  sesuatu  di  dalam  dunia  adalah  demi  ke‐ baikannya.  Ini  adalah  kebenaran  sorgawi  yang  menghibur  bagi orang Kristen, seperti minuman segar yang memberinya  semangat – membuatnya seperti Yonatan yang ketika ia me‐ ngecap madu pada ujung tongkatnya “matanya menjadi terang 

lagi”  (1Sam.  14:27).  Mengapa  seorang  Kristen  harus  meng‐

hancurkan  dirinya  sendiri?  Mengapa  ia  harus  membunuh  dirinya  sendiri  dengan  kesusahan,  ketika  segala  sesuatu  de‐

(10)

Š Kata Pengantar Š

[ xvii ]

ngan manisnya saling terjalin dan bekerja bersama demi ke‐ baikannya?  Kesimpulan  dari  ayat  tersebut  adalah: SEGALA  RAGAM  BENTUK  PERLAKUAN  ALLAH  TERHADAP  ANAK‐ANAK‐

NYA  DENGAN  PROVIDENSINYA  YANG  KHUSUS  AKAN  MENJADI  KEBAIKAN BAGI MEREKA. “Segala jalan TUHAN adalah kasih setia  dan kebenaran bagi orang yang berpegang pada perjanjian‐Nya dan  peringatan‐peringatan‐Nya”  (Mzm.  25:10).  Jika  pada  setiap  ja‐

lan  terdapat  kasih  setia,  maka  jalan  itu  turut  bekerja  untuk  mendatangkan kebaikan."  

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...

Related subjects :