Hubungan Pola Diet dengan Kejadian Anemia pada Mahasiswa Kebidanan D IV STIKES 'Aisyiyah Yogyakarta - DIGILIB UNISAYOGYA

11 

Teks penuh

(1)

HUBUNGAN POLA DIET DENGAN KEJADIAN ANEMIA PADA

STIKES ‘AISYIYAH YOGYAKARTA

PROGRAM STUDI

SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN

1

HUBUNGAN POLA DIET DENGAN KEJADIAN ANEMIA PADA MAHASISWA KEBIDANAN D IV

STIKES ‘AISYIYAH YOGYAKARTA

NASKAH PUBLIKASI

Disusun Oleh : Rizki Nuraeni 201410104185

PROGRAM STUDI BIDAN PENDIDIK JENJANG SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN

‘AISYIYAH YOGYAKARTA TAHUN 2015

HUBUNGAN POLA DIET DENGAN KEJADIAN ANEMIA

(2)

2

HALAMAN PERSETUJUAN

HUBUNGAN POLA DIET DENGAN KEJADIAN ANEMIA PADA MAHASISWA KEBIDANAN D IV

STIKES ‘AISYIYAH YOGYAKARTA

NASKAH PUBLIKASI

Disusun Oleh : RIZKI NURAENI

201410104185

Telah Memenuhi Persyaratan Dan Disetujui Untuk Mengikuti Ujian Skripsi Pada Program Studi Bidan Pendidik Jenjang

Diploma IV STIKES ‘Aisyiyah Yogyakarta

Oleh:

Pembimbing : Fitria Siswi Utami, S.SiT., MNS Tanggal :

(3)

3

THE CORRELATION BETWEEN DIET PATTERN AND ANEMIA INCIDENTS ON D IV MIDWIFERY STUDENTS OF ‘AISYIYAH

HEALTH SCIENCES COLLEGE OF YOGYAKARTA1 Rizki Nuraeni2, Fitria Siswi Utami3

ABSTRACT

Research Background: The prevalence of anemia incidents in female teenagers in Indonesia is 28%. This is caused by the teenagers’ higher need on nutrition for growth but the high activities will influence the eating style. The poor students’ diet pattern triggers the zinc deficiency anemia.

Research Objective: The research objective was to investigate the correlation between diet pattern and anemia incidents on D IV midwifery students of ‘Aisyiyah Health Sciences College of Yogyakarta.

Research Method: The research was descriptive correlative research with

Cross Sectional time approach. The respondents of the research were the 3rd

semester students of D IV midwifery of ‘Aisyiyah Health Sciences College of Yogyakarta. The samples were taken using Simple Random Technique with 30 respondents. The statistical analysis used Chi Square test.

Research Finding: The analysis result between diet pattern and anemia incidents showed that there is significant correlation (p value = 0,001 < 0,005) with high correlation closeness (CC 0,678%).

Conclusion: There is correlation between diet pattern and anemia incidents on D IV midwifery students of ‘Aisyiyah Health Sciences College of Yogyakarta.

Suggestion: It is expected that the students pay more attention on their food kind and eat regularly so that they can prevent anemia.

Keywords : Diet Pattern, Anemia Incidents, DIV Midwifery Students Pages : xiii, 92 pages, 11 tables, 3 figures

Bibliography : 54 books, 7 journals, 6 internet websites, 2 researches, 2 theses, Al-Qur’an

1Thesis title

2School of Midwifery Student of ‘Aisyiyah Health Sciences College of

Yogyakarta

(4)

4 PENDAHULUAN

Masa remaja (15-21 tahun) merupakan suatu masa peralihan dari anak anak menjadi dewasa. Para remaja baik laki-laki maupun wanita keduanya tentu akan melalui fase pubertas (Kartono, 2009). Salah satu masalah gizi wanita Indonesia yang berkaitan dengan Angka Kematian Ibu (AKI) adalah anemia defisiensi besi terutama pada remaja. Anemia defisiensi besi merupakan masalah gizi yang paling lazim di dunia dan menjangkiti lebih dari 600 juta manusia.

Siswono (2008) memperkirakan anemia defisiensi besi diderita oleh lebih dari 30% penduduk dunia. Anemia defisiensi besi merupakan penyebab anemia terbesar di Indonesia dan negara sedang berkembang lainnya. Lebih dari 50% penderita adalah anemia defisiensi besi (WHO, 2008). Anemia menduduki urutan keempat dalam sepuluh besar penyakit di Indonesia. Adapun dalam dua puluh lima besar penyakit yang banyak diderita perempuan, anemia juga berada dalam urutan ke-4 (Depkes, 2010).

Di Indonesia sendiri menurut data Depkes RI (2006), prevalensi anemia defisiensi besi pada remaja putri yaitu 28% (Hayati, 2010), dan dari Survey Kesehatan Rumah Tangga (SKRT) tahun 2004, menyatakan bahwa prevalensi anemia defisiensi besi pada balita 40,5%, ibu hamil 50,5%, ibu nifas 45,1%, remaja putri 10-21 tahun 57,1%, dan usia 22-45 tahun 39,5%. Dari semua kelompok umur tersebut, wanita memiliki resiko paling tinggi untuk menderita anemia terutama remaja putri (Sihotang, 2012).

(5)

5

(Pusat Informasi dan Konseling) untuk menjauhkan dari tiga resiko yang dihadapi oleh remaja meliputi seksualitas, HIV/AIDS, dan NAPZA.

Masalah gizi berkaitan dengan anemia defisiensi besi pada remaja akan berdampak negatif pada tingkat kesehatan masyarakat, misalnya penurunan konsentrasi belajar, berkurangnya oksigen dalam sel tubuh yang mengakibatkan tidak optimalnya fungsi jaringan atau organ tubuh, termasuk otak, risiko melahirkan bayi dengan berat badan lahir rendah (BBLR) maupun penurunan kesegaran jasmani. Kekurangan Energi Kronis (KEK) dijumpai pada WUS usia 15-49 sebesar 24,9% pada tahun 1999 dan menurun menjadi 16,7% pada tahun 2003. Pada umumnya proporsi wanita usia subur (WUS) dengan risiko KEK cukup tinggi pada usia muda (15-21 tahun), dan menurun pada kelompok umur lebih tua, kondisi ini memprihatinkan mengingat WUS dengan risiko KEK cenderung melahirkan bayi BBLR yang akhirnya akan menghambat pertumbuhan pada usia balita (Wuryani, 2007).

Remaja memiliki kesibukan yang tinggi baik dalam aktivitas perkuliahan maupun organisasi yang nantinya akan mempengaruhi pola makan ataupun asupan nutrisi ke tubuh sehingga menjadi tidak teratur. Walau di lingkungan saat ini telah tersebar tempat-tempat makan yang menyediakan nutrisi berupa makanan dan minuman, namun penting bagi mahasiswa untuk dapat memilih apakah sumber makanan ini perlu dikonsumsi ataukah tidak. Selain itu seringnya kebiasaan mahasiswa dalam mengkonsumsi minuman yang dapat menghambat absorpsi zat besi seperti kopi, teh dan susu, sehingga akan berdampak pada menurunya kadar Hemoglobin (Sihotang, 2011).

(6)

6

jarang sarapan dan lebih memilih makan makanan ringan memiliki kadar Hb 13,4 g/dl, 12,4 g/dl dan 10,2 g/dl, serta tujuh mahasiswa mengatakan lebih memilih untuk membawa bekal memiliki kadar Hb 14,4g/dl, 15,0 g/dl, 11,8 g/dl, 12,2 g/dl, 12,0 gr/dl, 14,2 g/dl, 10,8 g/dl. Dari 10 mahasiswa tersebut terdapat 3 mahasiswa mengalami Anemia dan 7 lainnya normal.

Hasil pengukuran pada Mahasiswa DIV sebanyak 4 mahasiswa mengatakan jarang sarapan dan lebih memilih makan makanan ringan, 4 mahasiswa mengatakan memilih untuk sarapan roti dan susu kotak, dan 2 mahasiswa mengatakan lebih memilih untuk membawa bekal. Dan hasil pengukuran Hb pada 10 mahasiswa, empat mahasiswa yang mengatakan jarang sarapan dan lebih memilih makan makanan ringan memiliki kadar Hb 11,0 g/dl, 10,2 g/dl, 14,4 g/dl, 11,2 g/dl, empat mahasiswa yang mengatakan memilih untuk sarapan roti dan susu kotak memiliki kadar Hb 13,8 g/dl, 11,8 g/dl, 12,2 g/dl, 15,0 gr/dl dan dua mahasiswa mengatakan lebih memilih untuk membawa bekal memiliki kadar Hb 14,4 g/dl, 11,2 g/dl. Dari 10 mahasiswa tersebut terdapat 5 mahasiswa mengalami Anemia dan 5 lainnya normal. Dari beberapa pola diet diatas maka dapat diambil kesimpulan bahwa kadar Hb mahasiswa relatif sama.

TUJUAN PENELITIAN

Untuk mengetahui hubungan pola diet dengan kejadian anemia pada mahasiswa Kebidanan D IV di STIKES ‘Aisyiyah Yogyakarta tahun 2015.

METODE PENELITIAN

(7)

7

Metode pengambilan data berdasarkan pendekatan waktu saat ini yaitu

cross sectional. Cara pengambilan sampel dengan mengguanakan teknik Simple

Random Sampling dengan mengendalikan sampel yaitu responden yang tidak

sedang melakukan program penurunan atau peningkatan berat badan.

HASIL PENELITIAN

1. Karakteristik Responden

Tabel 7. Distribusi Frekuensi Karakteristik Responden Berdasarkan Suku No Suku Kebidanan DIV

f %

1 Jawa 11 36,6

2 Luar Jawa 19 63,3

Jumlah 30 100

Tabel 8. Distribusi Frekuensi Karakteristik Responden Berdasarkan Umur No Umur Kebidanan DIV

Tabel 9. Distribusi Frekuensi Pola Diet Mahasiswa DIV Kebidanan di STIKES ‘Aisyiyah Yogyakarta tahun 2015

No Pola Diet Frekuensi (f) Persentase (%)

1 Baik 21 70,0

2 Tidak baik 9 30,0

Jumlah 30 100

3. Kejadian Anemia pada Mahasiswa

Tabel 10 Distribusi Frekuensi Kejadian Anemia pada Mahasiswa DIV Kebidanan di STIKES ‘Aisyiyah Yogyakarta tahun 2015

No Kadar Hemoglobin Mahasiswa Frekuensi (f) Persentase (%)

1 Anemia 8 26,7

2 Tidak Anemia 22 73,3

(8)

8

4. Hubungan Pola Diet Dengan Kejadian Anemia Pada Mahasiswa Kebidanan DIV di STIKES ‘Aisyiyah Yogyakarta

Tabel 11 Tabulasi Silang Hubungan Pola Diet Dengan Kejadian Anemia Pada Mahasiswa Kebidanan D IV di STIKES ‘Aisyiyah Yogyakarta mahasiswa, data karakteristik usia responden menunjukkan bahwa sebagian besar responden berumur 20 tahun sebanyak 13 responden (43,3%) sedangkan data karakteristik suku menunjukan bahwa sebagian besar responden berasal dari luar jawa yaitu sebanyak 19 responden (63,3%). Responden terbanyak yaitu pada umur 20 tahun ini termasuk dalam kategori remaja akhir, pada remaja akhir ini cenderung menciptakan pola makan bukan bertujuan untuk memenuhi asupan gizi tetapi hanya untuk sekedar sosialisasi agar tidak kehilangan status ada pula yang hanya sekedar menghemat uang saku tanpa memikirkan gizi dan dampaknya bagi tubuh mereka ( Tummy, 2014 ).

2. Pola Diet Mahasiswa

(9)

9

Pola diet pada mahasiswa usia remaja yang paling banyak ditemukan adalah pola diet yang tidak mementingkan nilai gizi dan hanya tertarik atau menghindari makanan tertentu (Muniroh, 2009). Menurut Mansjoer (2007), efek buruk dari pola makan yang tidak teratur akan sangat jelas terlihat pada perubahan fisik tubuh mahasiswa. Penyakit yang biasanya akan muncul secara langsung akibat pola makan yang tidak teratur adalah penyakit yang berhubungan dengan lambung (organ pencernaan).

3. Kejadian Anemia pada Mahasiswa

Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa mayoritas responden tidak sedang mengalami anemia dengan rentang kadar Hb 12 sampai 15,4 gr/dl sebanyak 73,3% (22 responden) dan responden yang mengalami anemia dengan rentang kadar Hb 10 sampai 11,4 gr/dl sebanyak 26,7% (8 responden). Anemia pada remaja adalah kondisi remaja dengan kadar hemoglobin kurang dari 12 gr/dl.

Terdapatnya responden yang termasuk dalam kategori anemia ini dikarenakan pada masa remaja ini cenderung mengalami penurunan kadar Hb yang disebabkan oleh malabsorpsi besi, menoraghia, dan yang paling utama karena kekurangan gizi seperti Zat besi (Fe), Vitamin B12 serta melakukan diet yang tidak baik (Muttaqin, 2009).

(10)

10

4. Hubungan Pola Diet dengan Kejadian Anemia pada Mahasiswa Kebidanan DIV di STIKES ‘Aisyiyah Yogyakarta

Dari hasil penelitian diketahui bahwa responden yang mengalami Anemia terjadi pada mahasiswa yang memiliki pola diet yang tidak baik yaitu sebanyak 26,7 % (8 responden). Berdasarkan hasil uji menggunakan Analisis Uji Chi-Square, didapatkan nilai ρ value adalah 0,001, yang artinya ρ value < α (0,001 < 0,05) yang menunjukan ada hubungan yang signifikan antara Pola Diet dengan Kejadian Anemia pada Mahasiswa DIV Kebidanan di STIKES ‘Aisyiyah Yogyakarta. Hasil uji kontingensi korelasi diperoleh nilai koefisien sebesar 0.678 sehingga dinyatakan kedalam kategori Kuat (Arikunto,2006).

SIMPULAN

Berdasarkan hasil penelitian dan pembahasan, maka dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut :

1. Sebagian besar mahasiswa memiliki pola diet baik yaitu sebanyak 21 responden (70,0%).

2. Sebagian besar mahasiswa tidak sedang menderita Anemia yaitu sebesar 22 responden (73,3%).

3. Ada hubungan yang signifikan antara pola diet dengan kejadian anemia pada Mahasiswa D IV Kebidanan di STIKES ‘Aisyiyah Yogyakarta dengan nilai ρ-value = 0,001 yang artinya ρ value < α (0,001 < 0,05) dan diperoleh nilai koefisien kontingensi sebesar 0.678 sehingga dapat dinyatakan dengan kategori kuat.

SARAN

(11)

11 DAFTAR PUSTAKA

Arikunto, S. 2006. Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktik. Jakarta: Rineka Cipta.

Kartono. 2009 . Psikologi Sosial 2; Remaja. Jakarta: Rajawali Pers.

Muttaqin,A. 2009. Asuhan Keperawatan Klien dengan Gangguan Sistem

Kardiovaskuler dan Hematologi. Jakarta: Salemba Medika.

Sayogo. 2006. Sehat Cara Al-qur’an dan Hadist. Jakarta: Mizan Publika.

Muniroh. 2009 . Hubungan pola konsumsi protein dengan kejadian Anemia pada

siswi kelas X SMA Negeri Tempel, Sleman, Yogyakarta. KTI STIKES

Jend Ach. Yani Yogyakarta.

Mansjoer, A. 2007. Kapita Selekta Kedokteran, edisi 3, Jakarta: Media

Aesculapius. FKUI.

Tummy. 2014. Kesehatan Remaja , Jakarta : FKUI.

Notoatmodjo, S. 2010 . Metodologi Penelitian Kesehatan. Jakarta : Rineka Cipta.

Siswono. 2008. Kampanye Indonesia Bebas Anemia 2006-2008. Jakarta : Salemba

Medika.

WHO. 2008. Iron Deficiency Anemia. Assesment, Prevention and Control, Genewa

Depkes RI. 2010. Prevalensi Anemia Pada Kesehatan reproduksi, Jakarta. . 2006. AnemiaGizi Pada WUS. Jakarta: FKM UI.

Hayati. 2010. Description Of Habit Comsuming Instant Noodles In Children

Age 7-12 Years Old. Journal Of Nutrition College, 1, 537-549.

SKRT. 2011. Prevalensi Anemia pada remaja di Indonesia, Jakarta.

Sihotang, S.D. 2012. Pengetahuan dan Sikap Remaja Putri Tentang Anemia

Defisiensi Besi di SMA Negeri 15 Medan Studi Kasus di Kota Medan.

Figur

Tabel 7. Distribusi Frekuensi Karakteristik Responden Berdasarkan Suku
Tabel 7 Distribusi Frekuensi Karakteristik Responden Berdasarkan Suku . View in document p.7

Referensi

Memperbarui...