PETA LOKASI PEKERJAAN

37  Download (0)

Teks penuh

(1)

I PENDAHULUAN A. UMUM

1.

2. Latar belakang proyek :

3. Maksud dan Tujuan Proyek :

4. Lokasi Pekerjaan :

Lokasi Pekerjaan terletak di Kabupaten Karawang dan Kabupaten Bekasi, Propinsi Jawa Barat

METODE PELAKSANAAN

Penanggulangan banjir berupa normalisasi dan perbaikan prasarana pengendali banjir Sungai Citarum Hilir (Bendung Walahar -W718) di Kabupaten Karawang dan Bekasi.

Nama Pekerjaan : Rehabilitasi Prasarana Pengendali Banjir Sungai Citarum Hilir Walahar - Muara Gembong Paket III di Kab. Karawang dan Bekasi (Bendung Walahar - W 718)

Terjadinya banjir di beberapa daerah Sungai Citarum bagian hilir yang diakibatkan oleh degradasi prasarana pengendali banjir, sedimentasi, berkembangnya permukiman tanpa perencanaan yang baik, masalah konservasi di muara sungai, kurangnya prasarana pengendali banjir di daerah muara dan abrasi pantai di muara.

REHABILITASI PRASARANA PENGENDALI BANJIR SUNGAI CITARUM

HILIR WALAHAR - MUARA GEMBONG PAKET III

(2)

5. Lingkup Pekerjaan : I Pekerjaan Persiapan

- Mobilisasi dan Demobilisasi

- Pekerjaan Sementara dan Fasilitas Penyedia Jasa - Jalan Masuk dan Jalan Sementara

- Dokumentasi - Dewatering II Pekerjaan Konstruksi 1 PEKERJAAN TANAH - Pembersihan Lahan - Pemasangan Bowplank

- Galian Tanah Dengan Alat Berat

- Timbunan Tanah Hasil Galian Dipadatkan - Timbunan Tanah Didatangkan Dipadatkan - Perkerasan Jalan Inspeksi

- Gebalan Rumput 2 PEKERJAAN PASANGAN

- Pasangan Batu kali 1 pc : 4 psr - Plesteran 1 pc : 3 psr

- Siaran 1 pc : 2 psr

- Pengadaan Bronjong Kawat dia. 3 mm ( 2x 1 x 0.5) m - Pemasangan Bronjong

- Pemancangan Kayu Dolken (dia. 10cm, L = 2 m)

LAY OUT LOKASI PEKERJAAN

(3)

3 PEKERJAAN BETON

- Pengadaan Sheetpile Beton (32 x 50) cm - Pemancangan Sheetpile

- Pengadaan Mini Pile uk. 25 x 25 cm - Pemancangan Mini Pile

- Beton Cor K. 300 - Beton Cor K. 225 - Beton Cor K. 100

- Tulangan Besi Beton U-32 - Tulangan beton U 24 4 PEKERJAAN LAIN - LAIN

- Pipa GIP dia. 2 inch

- Pengadaan dan Pemasangan dan Pintu Sorong b = 2m; h = 1 m, 2 draag stang ulir

6. Pekerjaan Persiapan yang mendukung pekerjaan utama : a Papan Nama Proyek

b Fasilitas dan bangunan - bangunan tempat kerja kontraktor : - Kantor lapangan - Mess pegawai - Barak pekerja - Gudang - Workshop - Bengkel

- Kantor direksi sementara

- Penyediaan listrik, air minum, sanitasi, saluran air buangan dan peralatan kantor. c Fasilitas peralatan pegujian lapangan : tanah dan beton

d Gambar kerja (shop drawing) dan as built drawing e Penyediaan peralatan konstruksi yang diperlukan

f Pemeriksaan terhadap peralatan dan bahan oleh Direksi meliputi : - tempat produksi / pabrikasi

- penampungan material (pangkalan) - lokasi

g Program dan pemberitahuan mengenai transportasi

h Pengajuan spesifikasi , brosur dan data baik bahan maupun peralatan yang akan disediakan. i Pengukuran dan pemasangan patok trase saluran / kali

j Pengukuran dan pemasangan bouwplank. k Pekerjaan pendukung lainnya apabila diperlukan.

l Dokumentasi dan pelaporan B ASUMSI YANG DIGUNAKAN 1. Kondisi Cuaca :

2. Hari Kerja :

Musim hujan diperkirakan terjadi pada bulan November sampai dengan Maret dan musim kering terjadi pada bulan Mei sampai dengan September, dimana bulan April dan Oktober adalah masa transisi.

Berdasarkan kondisi cuaca di atas dan jumlah hari dalam setiap bulannya, maka hari kerja efektif dapat dihitung dengan total jangka waktu pelaksanaan yaitu 788 hari dikurangi dengan hari Libur Nasional dan faktor lainnya terutama pada musim hujan.

(4)

3. Jam Kerja per hari :

8 Jam Jam Jam

8,00

- 16,00 -

-1 Jam Jam Jam

11,00

- 12,00 -

-7 Jam Jam Jam

4. Sumber Daya : a Tenaga Kerja :

b Bahan / Bahan Pabrikasi :

- Material batu, pasir, kerikil dan sirtu dan split diadakan melalui supplier lokal - Material bekisting diadakan melalui toko bangunan setempat, supplier lokal - Material besi beton (polos/ulir) di supply oleh PT. Jakarta Steel

- Material Tiang Pancang Beton, Sheet Pile Beton di supply oleh PT. Saeti Concretindo (JHS) - Material Tiang Pancang Kotak 25x25 cm di supply oleh PT. WIKA BETON

- Material Kawat Bronjong di supply oleh PT. Jongka Indonesia - Material Pintu Air di pabrikasi oleh PT. Linico

c Peralatan :

-- Peralatan sewa di datangkan dari lokal Jakarta dan Bekasi 5. Manajemen dan Koordinasi

a Menyiapkan rencana kerja harian, mingguan dan bulanan

-b Rapat Bersama Untuk Membicarakan Kemajuan Pekerjaan. Uraian

Jam Kerja Waktu Istirahat Total Waktu Kerja

Shift I 19,00 20,00 11,00 12,00 7 7 16,00 24,00 24,00 8,00 1 1 8 8

Shift II Shift III

Maksud dari rapat adalah untuk membicarakan kemajuan pekerjaan yang sedang dilakukan, pekerjaan yang diusulkan untuk minggu selanjutnya dan bulan selanjutnya, dan juga membahas permasalahan yang timbul agar dapat segera diselesaikan secepatnya.

Tenaga kerja untuk pekerjaan harian, mandor borong dan pekerjaaan khusus lainnya menggunakan tenaga lokal yang sudah berpengalaman.

Peralatan milik sendiri di datangkan dari lokasi proyek terdekat yang sudah selesai / motor pool

Menyerahkan 2 (dua) rangkap Rencana Kerja Harian secara tertulis, semua kemajuan yang sudah disetujui oleh Direksi setiap hari maupun untuk hari - hari berikutnya.

Menyerahkan 2 (dua) rangkap Rencana Kerja Mingguan yang sudah disetujui oleh Direksi setiap akhir minggu dan untuk minggu berikutnya.

Menyediakan Rencana Kerja Bulanan dengan sistim barchart pada akhir bulan dan untuk bulan -bulan berikutnya.

Rapat tetap dengan Direksi diadakan seminggu sekali dan sebulan sekali pada waktu yang telah disetujui oleh kedua belah pihak.

Jam kerja di lapangan adalah mulai jam 07.00 WIB sampai dengan 16.00 WIB. Dalam hal pekerjaan khusus (secara teknis pelaksanaan pekerjaan yang tidak dapat ditunda pada esok hari, maka diadakan kerja lembur/malam dengan sepengetahuan dan ijin dari Direksi.

(5)

C RENCANA / JADUAL PELAKSANAAN PEKERJAAN

-- Jadual Pelaksanaan dikaitkan dengan penanggalan dengan data yang memberikan : * setiap kegiatan dan lama waktu yang diperlukan

* tanggal mulai yang paling cepat

* tanggal penyelesaian yang paling lambat * kelambatan waktu

* lintasan kritis

- Jadual Pelaksanaan dapat dimodifikasi / dirubah jika diperlukan dengan persetujuan Direksi.

-D DOKUMENTASI & PELAPORAN 1 Dokumentasi

Tiap foto berukuran 3 R dan diberi catatan sebagai berikut : - Nama Pekerjaan

- Detail Kontrak

- Nama Bangunan atau Lokasi Sungai - Tanggal Pengambilan

- Tahap Pelaksanaan

Pada akhir pelaksanaan kontrak foto - foto akan diserahkan kepada Direksi dalam bentuk album. Penyerahan dilakukan sebanyak 2 (dua) ganda bersama 1 (satu) album berupa CD.

2 Pelaporan

Dalam laporan ini berisi hal - hal sebagai berikut :

-Prosentase dari tiap pekerjaan pokok yang diselesaikan maupun prosentase rencana yang diprogramkan harus sesuai dengan kemajuan yang dicapai pada bulan laporan.

Rencana kegiatan dalam waktu dua bulan berturut - turut dengan perkiraan tanggal permulaan dan Semua kegiatan di lapangan didokumentasikan dengan lengkap dan dibuat album foto berikut keterangan berupa tanggal pengambilan foto, lokasi dan penjelasan foto.

Pengajuan jadual pelaksanaan pekerjaan untuk seluruh jenis pekerjaan termasuk pekerjaan sementara / darurat dalam bentuk kurva S / CPM selambat - lambatnya 20 hari setelah menerima surat penunjukkan.

Sesuai dokumen ditetapkan jadual waktu pelaksanaan selama 789 (tujuh ratus delapan puluh sembilan) hari kalender, dan jadual pemeliharaan 365 (tiga ratus enam puluh lima) hari kalender.

Untuk setiap lokasi pekerjaan minimal dibuat 3 seri foto yaitu : sebelum pelaksanaan (0%) ; pada saat pelaksanaan (50%) dan setelah selesai pelaksanaan (100%) dengan arah pengambilan melalui satu titik yang sama.

Berita Acara Pembayaran dan Laporan Bulanan dilengkapi dengan suatu set pilihan foto - foto yang bersangkutan dengan periode tersebut.

Pada awal bulan sebelum tanggal 10 tiap bulan diserahkan 5 (lima) salinan laporan Kemajuan Bulanan sesuai dengan petunjuk Direksi yang menggambarkan secara detail kemajuan pekerjaan selama bulan sebelumnya.

Prosentase kemajuan pekerjaan berdasarkan kenyataan yang dicapai pada bulan laporan maupun prosentase rencana yang diprogramkan pada bulan berikutnya.

(6)

-- Jumlah volume pekerjaan merupakan bagian pekerjaan tetap yang akan didetailkan. - Uraian pokok pekerjaan sementara yang dilaksanakan selama masa laporan.

-II PEKERJAAN PERSIAPAN A

- Sosialisasi dan perijinan ke pemda setempat dan pihak terkait .

- Survey lokasi untuk fasilitas, kantor lapangan, base camp , gudang, workshop dan lain - lain - Inventarisasi pohon / bangunan dan fasilitas lainnya yang perlu dibongkar / dipindahkan. - Membuat / menyediakan fasilitas dan lainnya yang dibutuhkan selama pekerjaan

-- Mobilisasi personil dan peralatan yang dibutuhkan selama pelaksanaan B - Survey / uitzet

-- Kisdam dan Dewatering (Konstruksi Bronjong)

Daftar perlengkapan konstruksi, peralatan dan bahan di lapangan yang akan digunakan untuk pelaksanaan pekerjaan termasuk yang baru datang dan dipindahkan dari lapangan.

Hal - hal lain yang diminta sesuai kontrak, dan masalah - masalah yang timbul atau berhubungan dengan pelaksanaan pekerjaan selama bulan laporan.

Sambil menunggu pelaksanaan persiapan tersebut selesai, bisa dimulai pekerjaan pendahuluan, yaitu :

Survey pada tahap ini adalah survey untuk penentuan batas – batas bangunan sesuai dengan gambar rencana yang ada dan rencana jalan kerja serta jalan umum yang dilalui dalam pelaksanaan pekerjaan

Daftar besarnya pembayaran terakhir yang diterima dan kebutuhan pembayaran yang diperlukan untuk bulan berikutnya.

Peningkatan dan pemeliharaan jalan umum yang ada, pembuatan jalan kerja sesuai keperluan termasuk rencana pengaturan lalu lintas didalamnya.

Penyelidikan tanah yang meliputi penyelidikan tanah untuk pondasi (sondir) dan bahan timbunan (material didatangkan) sesuai dengan yang direncanakan dalam rencana mutu kontrak

Pembersihan, penebangan pohon dan pencabutan tunggul pada areal di dalam batas - batas bangunan yang ditunjukkan dalam gambar atau atas petunjuk Direksi.

Pembongkaran bangunan atau struktur yang ada di dalam areal pekerjaan dengan izin dan persetujuan pemilik dengan disaksikan oleh Direksi.

Penetapan lokasi pembuangan sementara (disposal sementara) dan pembuangan permanen (disposal permanen) sesuai dengan petunjuk Direksi.

Dilaksanakan pada bangunan yang memerlukan kisdam dan pengeringan dengan sebelumnya dilakukan perhitungan dimensi kisdam / struktur yang digunakan , peralatan pompa yang dibutuhkan serta design yang telah disetujui Direksi.

Pembuatan dan pemasangan papan nama proyek yang ukuran dan redaksionalnya sesuai dengan petunjuk Direksi.

Sebelum pelaksanaan fisik dimulai, terlebih dahulu dilakukan persiapan pekerjaan sebagai berikut :

(7)

C Metode Kerja

Metode Kerja Mobilisasi Alat :

- Mobilisasi dilaksanakan sesuai dengan ketentuan dalam kontrak

-Waktu pelaksanaan mobilisasi : 4 bulan Metode Kerja Pengukuran / Uitzet

-Metode Kerja Jalan Masuk dan Jalan Sementara Timbunan Batu Kapur

Ketentuan :

- Bahan timbunan batu kapur didatangkan dari luar yang disetujui Direksi

-Peralatan yang digunakan : - Excavator

- Stoom Walls batu kapur

Pengiriman unit - unit peralatan pekerjaan tanah, pancang, beton, jalan dan pengeringan (dewatering) sesuai dengan yang ditetapkan dalam Daftar Peralatan yang akan digunakan dalam pekerjaan ini termasuk peralatan bantu lainnya.

Pengukuran yang dilakukan adalah pengukuran arah memanjang (long section) dan arah melintang (cross section).

Pengukuran arah memanjang dilakukan sepanjang rencana rehabilitasi saluran yang akan dilaksanakan sebagai checking panjang saluran.

Pengukuran arah melintang dilakukan sepanjang rencana saluran yang akan dilaksanakan, dengan jarak sesuai gambar rencana atau atas persetujuan Direksi Lapangan yang nantinya dipakai juga sebagai dasar perhitungan Mutual Check 0%.

Pengukuran dilakukan untuk menentukan batas-batas atau patok-patok untuk tebas pembersihan, bouwplank atau ketinggian muka tanah sebagai pedoman untuk pelaksanaan pekerjaan agar sesuai dengan gambar. Pedoman dari penetapan elevasi ini diambil dari Bench Mark (BM) yang ada di lapangan yang telah disetujui Direksi

Pengukuran dilakukan dengan menggunakan alat ukur theodolit dan waterpass lengkap dengan peralatan penunjang lainnya (misal : bak ukur, meteran, jalon, dan lain-lain).

Timbunan dilaksanakan sesuai garis - garis dan profil - profil yang ditunjukkan dalam gambar atau diperintahkan oleh Direksi.

Permukaan yang akan ditimbun sudah distripping sampai kedalaman 20 cm, dibasahi atau dikeringkan sesuai kebutuhan dan dipadatkan secara merata sampai kepadatan yang ditetapkan.

Timbunan satu lapis dengan ketebalan lapisan + 30 cm dibuat dengan kemiringan penampang 3% membuang ke arah keluar untuk pembuangan genangan air.

Pemadatan dilaksanakan dengan peralatan yang sesuai dan mendapatkan persetujuan Direksi, dengan kepadatan yang diperoleh tidak kurang dari 75% kepadatan kering maksimum (

ϒ

d) atau sesuai petunjuk Direksi.

(8)

III PEKERJAAN TANAH 1. Pembersihan Lahan

-Pembersihan Lahan

Peralatan yang digunakan : - Excavator kap 0.8 m3 - Dump Truck 10 Ton

Volume Pekerjaan = m2

Waktu yang diperlukan = bln 2. Pemasangan Bouwplank

- Pengukuran dan pasang bouwplank

3. Galian Tanah dengan Alat Berat Ketentuan :

-Metode Kerja :

- Penggalian dengan boom Excavator Standar

-- Hasil penggalian di ratakan dan dirapikan di disposal area dengan Bulldozer

Pembersihan lahan dengan menggunakan alat bantu, hasil pembersihan dikumpulkan di satu sisi batas bangunan, kemudian diangkut dengan excavator dan dibuang dengan dump truck ke lokasi pembuangan yang telah ditentukan oleh Direksi.

436.650,00

18

Sebagian material yang tidak dipergunakan untuk timbunan kembali di bawa ke disposal area dengan menggunakan Dump Truck

Excavator disini sebagai alat pengumpul sekaligus memindahkan material di disposal sementara Sebelum dilaksanakan pekerjaan fisik, maka perlu dilakukan pengukuran dan pemasangan bouwplank dengan Shop Drawing sebagai acuan kerja, alat-alat yang digunakan; theodolit, waterpass dan bak ukur serta balok kayu dan cat .

Pelaksanaan kegiatan dengan alat berat dalam bentuk penggalian/ pengerukan tanah/lumpur hingga mencapai peil rencana maupun membentuk penampang galian/pengerukan sesuai gambar dan pengarahan Direksi.

Penggalian dilaksanakan dengan cara / metode kerja yang menjamin stabilitas kemiringan lereng samping dan tidak membahayakan.

Material hasil galian basah dibuang di tempat penampungan sementara untuk mengurangi kadar air dan pengotoran sebelum diangkut ke lokasi yang telah ditetapkan sesuai petunjuk Direksi.

Untuk galian saluran mengunakan excavator sebagai alat gali. Sebagai alat pemindah tanah sementara (stockpile sementara) digunakan excavator sebelum diangkut ke disposal yang telah tersedia (permanen).

(9)

Peralatan yang digunakan : - Excavator kap 0.8 m3 - Dump Truck 5 Ton - Bulldozer 15 Ton

Excavator

PELAKSANAAN PEKERJAAN GALIAN ALUR SUNGAI

Excavator

Galian

Tanah

Disposal Area

Pembuangan material galian di disposal area

Pemerataan material galian di disposal area

(10)

4. Timbunan Tanah Hasil Galian Dipadatkan Ketentuan :

- Bahan timbunan dari hasil galian dipilih yang baik yang disetujui Direksi -Metode Kerja :

-- Sebelum melaksanakan timbunan, apabila lokasi tersebut kering maka perlu dilakukan penyiraman terlebih dahulu untuk mendapatkan kontak antara tanah asli dan material timbunan

Pemadatan dilaksanakan dengan peralatan yang sesuai dan mendapatkan persetujuan Direksi, dengan kepadatan yang diperoleh tidak kurang dari 75% kepadatan kering maksimum (

ϒ

d) atau sesuai petunjuk Direksi.

Timbunan dilaksanakan sesuai garis - garis dan profil - profil yang ditunjukkan dalam gambar atau diperintahkan oleh Direksi.

Lokasi timbunan harus bersih dari kayu, tanaman dan material lainnya, harus disetujui dari Direksi Bilamana suatu tanggul yang sudah ada akan diperlebar atau dinaikkan, atau keduanya atau tanggul ditempatkan pada lereng/talud, permukaan lereng/talud dibuat bertangga (berm) seperti di tunjukkan dalam gambar atau diperintahkan oleh Direksi.

Mengadakan trial timbunan untuk menentukan berapa passing dengan alat vibro roller yang dipakai

Material timbunan tanah sebelum di pakai harus di setujui oleh Direksi bila menggunakan tanah hasil galian .

Permukaan yang akan ditimbun sudah distripping sampai kedalaman 20 cm, dibasahi atau dikeringkan sesuai kebutuhan dan dipadatkan secara merata sampai kepadatan yang ditetapkan.

Timbunan dibuat lapis per lapis dengan ketebalan tiap lapisan + 30 cm dibuat dengan kemiringan penampang 3% membuang ke arah keluar untuk pembuangan genangan air.

(11)

-Peralatan yang digunakan : - Excavator kap 0.8 m3 - Dump Truck kap 10 Ton - Bulldozer 15 Ton - Vibro Roller 8 - 10 Ton - Water Tanker kap 5000 ltr

Volume Pekerjaan = m3

Waktu yang diperlukan = 18 bln

Setelah selesai pelaksanaan timbunan sesuai dengan yang direncanakan maka dilakukan perapihan / triming

Material diangkut oleh dumptruck, untuk menghampar material mengunakan bulldoser untuk meratakan dengan ketebalan +30 cm per layer atau sesuai spesifikasi yang disyaratkan sebelum dipadatkan.

546.348,82

Proses pemadatan mengunakan vibro roller dan apabila diperlukan dapat dilakukan penyiraman sesuai kebutuhan, hal ini untuk memudahkan pemadatan ( pencapaian optimum water content ). Setelah selesai pemadatan dilanjutkan dengan tes kepadatan (75% kepadatan optimum) sebelum melanjutkan layer berikutnya.

(12)

5. 'Timbunan Tanah didatangkan dipadatkan Ketentuan :

- Bahan timbunan didatangkan dari luar dipilih yang baik yang disetujui Direksi -Metode Kerja :

-Lokasi timbunan harus bersih dari kayu, tanaman dan material lainnya, harus disetujui dari Direksi Sebelum melaksanakan timbunan, apabila lokasi tersebut kering maka perlu dilakukan penyiraman terlebih dahulu untuk mendapatkan kontak antara tanah asli dan material timbunan

Pemadatan dilaksanakan dengan peralatan yang sesuai dan mendapatkan persetujuan Direksi, dengan kepadatan yang diperoleh tidak kurang dari 75% kepadatan kering maksimum (

ϒ

d) atau sesuai petunjuk Direksi.

Permukaan yang akan ditimbun sudah distripping sampai kedalaman 20 cm, dibasahi atau dikeringkan sesuai kebutuhan dan dipadatkan secara merata sampai kepadatan yang ditetapkan.

Bilamana suatu tanggul yang sudah ada akan diperlebar atau dinaikkan, atau keduanya atau tanggul ditempatkan pada lereng/talud, permukaan lereng/talud dibuat bertangga (berm) seperti di tunjukkan dalam gambar atau diperintahkan oleh Direksi.

Timbunan dibuat lapis per lapis dengan ketebalan tiap lapisan + 30 cm dibuat dengan kemiringan penampang 3% membuang ke arah keluar untuk pembuangan genangan air.

Timbunan dilaksanakan sesuai garis - garis dan profil - profil yang ditunjukkan dalam gambar atau diperintahkan oleh Direksi.

Material timbunan tanah sebelum di pakai harus di setujui oleh Direksi bila menggunakan tanah yang didatangkan (borrow area) .

Mengadakan trial timbunan untuk menentukan berapa passing dengan alat vibro roller yang dipakai

(13)

-Peralatan yang digunakan : - Wheel Loader 1.5 m3 - Dump Truck kap 10 Ton - Bulldozer 15 Ton - Vibro Roller 8 - 10 Ton - Water Tanker kap 5000 ltr - Perahu

Volume Pekerjaan = m3

Waktu yang diperlukan = 18 bln

Material diangkut oleh dumptruck, untuk menghampar material mengunakan bulldoser untuk meratakan dengan ketebalan +30 cm per layer atau sesuai spesifikasi yang disyaratkan sebelum dipadatkan.

Proses pemadatan mengunakan vibro roller dan apabila diperlukan dapat dilakukan penyiraman sesuai kebutuhan, hal ini untuk memudahkan pemadatan ( pencapaian optimum water content ). Setelah selesai pemadatan dilanjutkan dengan tes kepadatan (75% kepadatan optimum) sebelum melanjutkan layer berikutnya.

4.658,77

Setelah selesai pelaksanaan timbunan sesuai dengan yang direncanakan maka dilakukan perapihan / triming

(14)

IV PEKERJAAN PASANGAN 1. Pasangan Batu Kali 1 Pc : 4 Psr

-- Komposisi adukan mortar : 1 Pc : 4 Psr dengan asal batu dari supplier Ketentuan :

- Mortar campuran 1 Pc : 4 Psr

- Pencampuran mortar menggunakan concrete mixer - Batu dibasahi sebelum dipasang

- Ketinggian pemasangan batu maksimum 1,5 m Metode Kerja :

- Pekerjaan dilaksanakan secara mekanis (menggunakan concrete mixer) - Bahan dasar (batu, semen, pasir) diterima seluruhnya di lokasi pekerjaan

-- Batu dibasahi dan dibersihkan permukaanya sebelum dipasang

-- Penyelesaian dan perapian setelah pemasangan. - Ketinggian pemasangan batu maksimum 1,50 m Peralatan yang digunakan :

- Concrete Mixer 350 ltr - Alat Bantu

Volume Pekerjaan = m3

Waktu yang diperlukan = 10 bln

Pemasangan bouwplank dilakukan sebelum memulai pekerjaan pasangan untuk mengetahui dimensi, letak dan ketinggian bangunan sesuai gambar kerja.

Untuk pondasi bisa dilaksanakan setelah galian mencapai kedalaman yang ditentukan dalam gambar dan telah mendapat persetujuan Direksi.

826,86

Komposisi campuran bahan dilakukan dengan kotak takaran yang telah disetujui oleh Direksi. Semen, pasir dan air dicampur dan diaduk menjadi mortar dengan menggunakan concrete mixer kap. 300 liter

Pasangan batu muka bentuk seragam dan dipasang bersamaan dengan batu yang dipasang di bagian dalam agar mengikat dan bersatu dengan baik.

Pemberian adukan antara batu yang terpasang antara 10 mm - 50 mm di sela selanya. Dilaksanakan untuk bangunan pengaman jalan (tembok penahan tanah).

Pekerjaan pas batu dilaksanakan sesuai ukuran, dimensi dan ketinggian yang tercantum dalam gambar kerja yang telah disetujui oleh Direksi.

(15)

2. Plesteran 1 PC : 3 Psr

Pekerjaan plasteran merupakan pekerjaan finishing dari pasangan batu Ketentuan :

- Permukaan pasangan dibasahi sebelum diplester

- Plesteran di laksanakan di atas top pasangan dengan plin 10 cm depan dan belakang pasangan. - Pencampuran mortar plesteran dengan alat bantu

Metode Kerja :

-Peralatan yang digunakan : - Alat Bantu

Volume Pekerjaan = m2

Waktu yang diperlukan = 10 bln 3. Siaran 1 PC : 2 Psr

- Permukaan plesteran yang sudah rata di aci dengan campuran air + semen. Metode Kerja :

- mortar untuk siaran dengan komposisi perbandingan 1 pc : 2 psr Peralatan yang digunakan :

- Alat Bantu

Volume Pekerjaan = m2

Waktu yang diperlukan = 10 bln 4. Pasangan Bronjong

Dilaksanakan pada pekerjaan Revetment sesuai gambar rencana

- Penyiapan bronjong kawat anyaman mesin di lokasi uk 3,0 x 1,5 x 0,5 m - Penyiapan tempat kedudukan bronjong (galian / timbunan)

- Pengisian batu ke dalam anyaman bronjong

- Setelah pengisian / penyusunan batu penuh kawat bronjong diikat dengan tali kawat

-- Demikian seterusnya untuk lapisan berikutnya

Volume Pekerjaan = unit

Kawat Bronjong anyaman mesin berasal dari supllier , langsir material batu untuk pengisian dibantu dengan Excavator 0,9 m3 setelah penggalian telah memenuhi syarat dan pemancangan sebagian telah selesai.

Bagian luar bronjong pada sisi tegak yang berhubungan dengan tanah (tebing) diberi lapisan ijuk 975,00

dilaksanakan pada permukaan top pasangan batu dengan lapisan plaster setebal 1,5 - 2 cm dengan permukaan lurus, rata dan dihaluskan (licin)

39,00

57.540,00

(16)

V PEKERJAAN BETON

1. Pengadaan Sheetpile Beton (32 x 50) cm Ketentuan :

- Mutu Beton K-500 - Berat per m = 400 Kg

- Strand Grade : G-270 Uncoated Seven Wire Strands - Sistim sambungan : Male - Female Joint

-Material Sheet Pile : - Type FPC320 C500

- Diproduksi dengan sistim pabrikasi oleh pensuplai material. -Metode Kerja :

-Beton mempunyai kuat karateristik yang sudah memenuhi untuk melawan tegangan tekan tapi lemah terhadap tegangan tarik dan tegangan lentur. Tiang pancang dari beton mempunyai sifat mudah patah bila mendapat beban yang lebih kuat dari pada beban rencana.

Test dengan Hammer Test sesuai dengan kekuatan beton rencana bersama Direksi sebelum dilakukan pengiriman ke lokasi proyek.

Sebelum diangkut ke lokasi pekerjaan dilakukan pengujian kekuatan beton bersama Direksi dengan menggunakan Hammer Test.

Untuk memudahkan transport material ke lokasi maka jalan kerja perlu di bentuk dan dibuat disisi rencana turap beton yang berupa timbunan batu kapur tebal 30 cm yang dipadatkan.

Sheet Pile Beton adalah produk fabrikasi dengan spesifikasi sesuai standard spesifikasi yang ditentukan yang pengangkutan dari pabrik ke site dengan menggunakan truck trailler dan penurunan dan penumpukan di lokasi sesuai kebutuhan dan space yang ada dengan menggunakan Crawler Crane 15 Ton (Service Crane).

Dalam pekerjaan pengadaan Sheet Pile hal-hal yang harus diperhatikan adalah handling method.

Cara mengangkat Sheet Pile, pengangkatan dibuat dengan 2 atau 4 titik angkat. Dalam hal dua titik angkat, kedudukan seling baja harus berada pada 2/10 dari total panjang dari kedua ujung tiang.

TIANG PANCANG LIFTING JACK LIFTING JACK TIANG PANCANG "SICKLE" TRUCK TRAILER SERVICE CRANE PENULANGAN

AGITATOR TRUCK CONCRETE PUMP 1. PENGECORAN PILE CAP

BETON READYMIX K-225

2. PEMADATAN DENGAN CONCRETE VIBRATOR PEMASANGAN BEKISTING TIANG PANCANG LIFTING JACK LIFTING JACK TIANG PANCANG "SICKLE" TRUCK TRAILER SERVICE CRANE

TIANG PANCANG DILANGSIR KE DEKAT TITIK PANCANG

SERVICE CRANE

TIANG PANCANG DILANGSIR KE DEKAT TITIK PANCANG

SERVICE CRANE

TIANG PANCANG DILANGSIR KE DEKAT TITIK PANCANG

(17)

Peralatan yang digunakan : - Service Crane

Volume Pekerjaan = m

Waktu yang diperlukan = 2 bln

Cicin baja model "C" atau Sickle harus digunakan pada ujung seling untuk memegang tiang seperti pada gambar diatas. Selain itu Alat Pengaman Diri (APD) para pekerja juga harus diperhatikan mengingat resiko yang ditimbulkan apabila terjadi kecelakaan sangat berbahaya.

18.000 TIANG PANCANG LIFTING JACK LIFTING JACK TIANG PANCANG "SICKLE" TRUCK TRAILER SERVICE CRANE PENULANGAN

AGITATOR TRUCK CONCRETE PUMP 1. PENGECORAN PILE CAP

BETON READYMIX K-225 PEMASANGAN BEKISTING TIANG PANCANG LIFTING JACK LIFTING JACK TIANG PANCANG "SICKLE" TRUCK TRAILER SERVICE CRANE C

TIANG PANCANG DILANGSIR KE DEKAT TITIK PANCANG

SERVICE CRANE C

TIANG PANCANG

DILANGSIR KE

DEKAT TITIK

PANCANG

SERVICE CRANE

TIANG PANCANG DILANGSIR KE DEKAT TITIK PANCANG

SERVICE CRANE

TIANG PANCANG DILANGSIR KE DEKAT TITIK PANCANG

(18)

2. Pemancangan Sheetpile Ketentuan :

- Pemancangan dengan menggunakan Pile Driver Hammer

-- Crawler Crane 25 Ton

- Pile Driver Hammer 20HP kap. 2.5 Ton

- Pengarah yang diletakkan di garis pemancangan berfungsi untuk meluruskan garis pemancangan.

-Tiang harus diangkat dan diturunkan secara bertahap sedemikian hingga tidak memberikan goncangan pada tiang.

Posisi titik angkat pada saat erection (Pemancangan) Titik angkat pada saat erection, ditentukan 3/10 total panjang tiang dari bagian atas dan titik angkat ini harus ditandai pada tiang.

Saat erection Tiang pancang, berada di ujung atas Rig .

Setelah erection tiang pancang telah berhasil bisa dimulai pekerjaan pemancangan.

Pemancangan dilaksanakan sesuai dengan ukuran atau kedalaman sesuai yang ditunjukkan dalam gambar dan disetujui oleh Direksi.

Peralatan yang haru di checklist sebelum pemancangan adalah :

Catatan untuk pekerjaan pengangkatan :

Wire rope (Sling) baja harus lebih dahulu diperiksa secara hati-hati dan harus layak pakai.

Ketika mengangkat dan menurunkan 2 titik penyangga harus sama tinggi dan cara 1 titik angkat sama sekali dilarang

TIANG PANCANG LIFTING JACK LIFTING JACK TIANG PANCANG "SICKLE" TRUCK TRAILER SERVICE CRANE PENULANGAN

AGITATOR TRUCK CONCRETE PUMP 1. PENGECORAN PILE CAP

BETON READYMIX K-225

2. PEMADATAN DENGAN CONCRETE VIBRATOR

7/10 L 3/10 L 0.3 L 0.7 L Crane Leadder Diesel Hammer PC Sheet Pile PEMASANGAN BEKISTING TIANG PANCANG LIFTING JACK LIFTING JACK TIANG PANCANG "SICKLE" TRUCK TRAILER SERVICE CRANE

TIANG PANCANG DILANGSIR KE DEKAT TITIK PANCANG

SERVICE CRANE

TIANG PANCANG DILANGSIR KE DEKAT TITIK PANCANG

SERVICE CRANE

TIANG PANCANG DILANGSIR KE DEKAT TITIK PANCANG

(19)

TIANG PANCANG LIFTING JACK LIFTING JACK TIANG PANCANG "SICKLE" TRUCK TRAILER SERVICE CRANE PENULANGAN

AGITATOR TRUCK CONCRETE PUMP 1. PENGECORAN PILE CAP

BETON READYMIX K-225

untuk pemancangan PC Pile

Crane Leadder Diesel Hammer PC Sheet Pile Stock PC Sheet Pile Crane Leadder Diesel Hammer PC Sheet Pile Stock PC Sheet Pile PEMASANGAN BEKISTING TIANG PANCANG LIFTING JACK LIFTING JACK TIANG PANCANG "SICKLE" TRUCK TRAILER SERVICE CRANE

TIANG PANCANG DILANGSIR KE DEKAT TITIK PANCANG

SERVICE CRANE

TIANG PANCANG DILANGSIR KE DEKAT TITIK PANCANG

SERVICE CRANE

TIANG PANCANG DILANGSIR KE DEKAT TITIK PANCANG

(20)

Metode Kerja :

- Persiapan Akses masuk

- Crane diletakkan pada posisi titik pemancangan yang direncanakan

-- Ukuran, type, panjang (yang dipasang dan dipancang) - Type dan seri hammer

- Elevasi tanah dasar Peralatan yang digunakan :

- Pile Driver Hammer 20HP kap. 2.5 Ton - Crawler Crane 25 Ton

Volume Pekerjaan = m

Waktu yang diperlukan = 11 bln

18.000,00

Penggetaran pada pemancangan pertama harus dilakukan dengan softblow driving untuk memastikan bahwa arah pemancangan sudah benar atau sesuai.

Mulainya pemancangan untuk setiap Tiang Pancang adalah penggetaran berlangsung kontinyu sampai Tiang Pancang mencapai kedalaman tanah yang diharapkan.

Setiap pemancangan harus dicatat dan dilaporkan, data-data pemancangan meliputi :

Pada lokasi pemancangan bekas dasar sungai biasanya kondisi tanahnya jelek sehingga untuk alas crane lewat perlu dipasang plat baja agar crane dapat memancang dengan leluasa.

Concrete Pile ditarik / diangkat sesuai dengan syarat penarikan / pengangkatan yang diizinkan untuk ditempatkan pada posisi yang lurus terhadap sumbu Vibro Hammer.

Pemancangan Tiang Pancang akan dimulai setelah konfirmasi posisi lurus terpenuhi, dengan bantuan alat Theodolith.

Eksentrisitas sumbu tersebut tidak boleh lebih dari 20 mm.

TIANG PANCANG LIFTING JACK LIFTING JACK TIANG PANCANG "SICKLE" TRUCK TRAILER SERVICE CRANE PENULANGAN

AGITATOR TRUCK CONCRETE PUMP 1. PENGECORAN PILE CAP

BETON READYMIX K-225

2. PEMADATAN DENGAN CONCRETE VIBRATOR PEMASANGAN BEKISTING TIANG PANCANG LIFTING JACK LIFTING JACK TIANG PANCANG "SICKLE" TRUCK TRAILER SERVICE CRANE

TIANG PANCANG DILANGSIR KE DEKAT TITIK PANCANG

SERVICE CRANE

TIANG PANCANG DILANGSIR KE DEKAT TITIK PANCANG

SERVICE CRANE

TIANG PANCANG DILANGSIR KE DEKAT TITIK PANCANG

(21)

3. Pengadaan Mini Pile uk. 25 x 25 cm Ketentuan : - Mutu Beton K-450 - Ukuran 25 x 25 cm - Strand 4, dia. 3/8 " -Material Pancang

- Mini Pile ukuran 25 x 25 cm

- Diproduksi dengan sistim pabrikasi oleh pensuplai material. -Metode Kerja :

-Test dengan Hammer -Test sesuai dengan kekuatan beton rencana bersama Direksi sebelum dilakukan pengiriman ke lokasi proyek.

Sebelum diangkut ke lokasi pekerjaan dilakukan pengujian kekuatan beton bersama Direksi dengan menggunakan Hammer Test.

Untuk memudahkan transport material ke lokasi maka jalan kerja perlu di bentuk dan dibuat disisi rencana turap beton yang berupa timbunan batu kapur tebal 30 cm yang dipadatkan.

Tiang Pancang Mini Pile adalah produk fabrikasi dengan spesifikasi sesuai standard spesifikasi yang ditentukan yang pengangkutan dari pabrik ke site dengan menggunakan truck trailler dan penurunan dan penumpukan di lokasi sesuai kebutuhan dan space yang ada dengan menggunakan Crawler Crane 15 Ton (Service Crane).

Beton mempunyai kuat karateristik yang sudah memenuhi untuk melawan tegangan tekan tapi lemah terhadap tegangan tarik dan tegangan lentur. Tiang pancang dari beton mempunyai sifat mudah patah bila mendapat beban yang lebih kuat dari pada beban rencana.

Cara mengangkat mini pile, pengangkatan dibuat dengan 2 atau 4 titik angkat. Dalam hal dua titik angkat, kedudukan seling baja harus berada pada 2/10 dari total panjang dari kedua ujung tiang. Dalam pekerjaan pengadaan Tiang Pancang Mini Pile hal-hal yang harus diperhatikan adalah handling method. TIANG PANCANG LIFTING JACK LIFTING JACK TIANG PANCANG "SICKLE" TRUCK TRAILER SERVICE CRANE PENULANGAN

AGITATOR TRUCK CONCRETE PUMP 1. PENGECORAN PILE CAP

BETON READYMIX K-225 PEMASANGAN BEKISTING TIANG PANCANG LIFTING JACK LIFTING JACK TIANG PANCANG "SICKLE" TRUCK TRAILER SERVICE CRANE

TIANG PANCANG DILANGSIR KE DEKAT TITIK PANCANG

SERVICE CRANE

TIANG PANCANG DILANGSIR KE DEKAT TITIK PANCANG

SERVICE CRANE

TIANG PANCANG DILANGSIR KE DEKAT TITIK PANCANG

(22)

Peralatan yang digunakan : - Service Crane

Volume Pekerjaan = m

Waktu yang diperlukan = 2 bln

Cicin baja model "C" atau Sickle harus digunakan pada ujung seling untuk memegang tiang seperti pada gambar diatas. Selain itu Alat Pengaman Diri (APD) para pekerja juga harus diperhatikan mengingat resiko yang ditimbulkan apabila terjadi kecelakaan sangat berbahaya.

12.003 TIANG PANCANG LIFTING JACK LIFTING JACK TIANG PANCANG "SICKLE" TRUCK TRAILER SERVICE CRANE PENULANGAN

AGITATOR TRUCK CONCRETE PUMP 1. PENGECORAN PILE CAP

BETON READYMIX K-225

2. PEMADATAN DENGAN CONCRETE VIBRATOR PEMASANGAN BEKISTING TIANG PANCANG LIFTING JACK LIFTING JACK TIANG PANCANG "SICKLE" TRUCK TRAILER SERVICE CRANE

TIANG PANCANG DILANGSIR KE DEKAT TITIK PANCANG

SERVICE CRANE

C

TIANG PANCANG DILANGSIR KE DEKAT TITIK PANCANG

SERVICE CRANE C

TIANG PANCANG

DILANGSIR KE

DEKAT TITIK

PANCANG

SERVICE CRANE

C C

TIANG PANCANG DILANGSIR KE DEKAT TITIK PANCANG

(23)

4. Pemancangan Mini Pile Ketentuan :

- Pemancangan dengan menggunakan Pile Driver Hammer

-- Crawler Crane 25 Ton

- Pile Driver Hammer 20HP kap. 2.5 Ton

- Pengarah yang diletakkan di garis pemancangan berfungsi untuk meluruskan garis pemancangan.

-Pemancangan dilaksanakan sesuai dengan ukuran atau kedalaman sesuai yang ditunjukkan dalam gambar dan disetujui oleh Direksi.

Peralatan yang haru di checklist sebelum pemancangan adalah :

Catatan untuk pekerjaan pengangkatan :

Wire rope (Sling) baja harus lebih dahulu diperiksa secara hati-hati dan harus layak pakai.

Ketika mengangkat dan menurunkan 2 titik penyangga harus sama tinggi dan cara 1 titik angkat sama sekali dilarang

Tiang harus diangkat dan diturunkan secara bertahap sedemikian hingga tidak memberikan goncangan pada tiang.

Posisi titik angkat pada saat erection (Pemancangan) Titik angkat pada saat erection, ditentukan 3/10 total panjang tiang dari bagian atas dan titik angkat ini harus ditandai pada tiang.

Saat erection Tiang pancang, berada di ujung atas Rig .

Setelah erection tiang pancang telah berhasil bisa dimulai pekerjaan pemancangan.

TIANG PANCANG LIFTING JACK LIFTING JACK TIANG PANCANG "SICKLE" TRUCK TRAILER SERVICE CRANE PENULANGAN

AGITATOR TRUCK CONCRETE PUMP 1. PENGECORAN PILE CAP

BETON READYMIX K-225 PEMASANGAN BEKISTING TIANG PANCANG LIFTING JACK LIFTING JACK TIANG PANCANG "SICKLE" TRUCK TRAILER SERVICE CRANE 7/10 L 3/10 L 0.3 L 0.7 L Crane Leadder Diesel Hammer Mini Pile

TIANG PANCANG DILANGSIR KE DEKAT TITIK PANCANG

SERVICE CRANE

TIANG PANCANG DILANGSIR KE DEKAT TITIK PANCANG

SERVICE CRANE

TIANG PANCANG DILANGSIR KE DEKAT TITIK PANCANG

(24)

TIANG PANCANG LIFTING JACK LIFTING JACK TIANG PANCANG "SICKLE" TRUCK TRAILER SERVICE CRANE PENULANGAN

AGITATOR TRUCK CONCRETE PUMP 1. PENGECORAN PILE CAP

BETON READYMIX K-225

2. PEMADATAN DENGAN CONCRETE VIBRATOR PEMASANGAN BEKISTING TIANG PANCANG LIFTING JACK LIFTING JACK TIANG PANCANG "SICKLE" TRUCK TRAILER SERVICE CRANE

untuk pemancangan PC Pile

Crane

Leadder Diesel Hammer

Mini

Pile Stock Mini

PIle Crane Leadder Diesel Hammer Mini Stock Mini PIle

TIANG PANCANG DILANGSIR KE DEKAT TITIK PANCANG

SERVICE CRANE

TIANG PANCANG DILANGSIR KE DEKAT TITIK PANCANG

SERVICE CRANE

TIANG PANCANG DILANGSIR KE DEKAT TITIK PANCANG

(25)

Metode Kerja :

- Persiapan Akses masuk

- Crane diletakkan pada posisi titik pemancangan yang direncanakan

-- Ukuran, type, panjang (yang dipasang dan dipancang) - Type dan seri hammer

- Elevasi tanah dasar Peralatan yang digunakan :

- Pile Driver Hammer 20HP kap. 2.5 Ton - Crawler Crane 25 Ton

Volume Pekerjaan = m

Waktu yang diperlukan = 10 bln

Pada lokasi pemancangan bekas dasar sungai biasanya kondisi tanahnya jelek sehingga untuk alas crane lewat perlu dipasang plat baja agar crane dapat memancang dengan leluasa.

Concrete Pile ditarik / diangkat sesuai dengan syarat penarikan / pengangkatan yang diizinkan untuk ditempatkan pada posisi yang lurus terhadap sumbu Vibro Hammer.

12.003,00

Pemancangan Tiang Pancang akan dimulai setelah konfirmasi posisi lurus terpenuhi, dengan bantuan alat Theodolith.

Eksentrisitas sumbu tersebut tidak boleh lebih dari 20 mm.

Penggetaran pada pemancangan pertama harus dilakukan dengan softblow driving untuk memastikan bahwa arah pemancangan sudah benar atau sesuai.

Mulainya pemancangan untuk setiap Tiang Pancang adalah penggetaran berlangsung kontinyu sampai Tiang Pancang mencapai kedalaman tanah yang diharapkan.

Setiap pemancangan harus dicatat dan dilaporkan, data-data pemancangan meliputi :

TIANG PANCANG LIFTING JACK LIFTING JACK TIANG PANCANG "SICKLE" TRUCK TRAILER SERVICE CRANE PENULANGAN

AGITATOR TRUCK CONCRETE PUMP 1. PENGECORAN PILE CAP

BETON READYMIX K-225 PEMASANGAN BEKISTING TIANG PANCANG LIFTING JACK LIFTING JACK TIANG PANCANG "SICKLE" TRUCK TRAILER SERVICE CRANE

TIANG PANCANG DILANGSIR KE DEKAT TITIK PANCANG

SERVICE CRANE

TIANG PANCANG DILANGSIR KE DEKAT TITIK PANCANG

SERVICE CRANE

TIANG PANCANG DILANGSIR KE DEKAT TITIK PANCANG

(26)

5. Pekerjaan Beton

1. Pekerjaan Bekisting dengan Papan Uk. 3/20 cm

Ketentuan :

- Cetakan dibuat dari kayu bekisting

- Cetakan digunakan untuk cetakan samping dari dinding, kolom dan balok. - Permukaan cetakan akan menghasilkan permukaan beton yang halus dan rata.

-- Cetakan dibuat cukup rapat untuk mencegah kebocoran adukan.

- Pada permukaan beton yang selalu kelihatan sudut - sudut cetakan diberi champer strip. - Cetakan bisa dibongkar setelah umur beton 3 hari.

Metode Kerja :

-- Permukaan beton yang sudut - sudutnya kelihatan diberi kamper strip

- Pembongkaran cetakan untuk dinding bisa dilakukan setelah umur beton 3 hari Peralatan yang digunakan :

- Alat Bantu

Begisting untuk pekerjaan ini dibuat dari kayu dan multiplek. Dan pembuatan begisting harus sesuai dengan rencana baik bentuk dan ukuran maupun ketinggian elevasinya, oleh karena itu pengukurannya sebaiknya digunakan alat bantu waterpass.

Tahap awal pekerjaan beton adalah pembuatan begisting, tetapi sebelum dilaksanakannya terlebih dahulu dilakukan pengukuran dan pemasangan bowplang. Kemudian dilanjutkan dengan pekerjaan pembesian beton.

Cetakan diminyaki dengan minyak yang biasa diperdagangkan untuk mencegah melekatnya beton pada cetakan dan tidak akan mengotori beton.

Bekisting menggunakan Multiplek 9mm yang dirancang sesuai bentuk dan dimensi beton, baik ukuran kayu maupun jarak antara sesuai dengan ketinggian pengecoran dan kecepatan pengecoran

Pemasangan bekisting dilakukan dengan menyiapkan dalam bentuk panel - panel dan dilanjutkan dengan pemasangan stut - stutnya termasuk penguat - penguat horisontalnya agar kuat menghadapi tekanan dari pekerja diatasnya dan pemadatan oleh vibrator

Bagian dalam bekisting yang bersentuhan dengan beton di minyaki dengan minyak bekisting untuk mencegah melekatnya beton pada cetakan.

Cetakan dibuat kuat dan kaku dalam tempat dan bentuk selama pembebanan dan pemadatan beton.

TIANG PANCANG LIFTING JACK LIFTING JACK TIANG PANCANG "SICKLE" TRUCK TRAILER SERVICE CRANE PENULANGAN

AGITATOR TRUCK CONCRETE PUMP 1. PENGECORAN PILE CAP

BETON READYMIX K-225

2. PEMADATAN DENGAN CONCRETE VIBRATOR PEMASANGAN BEKISTING TIANG PANCANG LIFTING JACK LIFTING JACK TIANG PANCANG "SICKLE" TRUCK TRAILER SERVICE CRANE

TIANG PANCANG DILANGSIR KE DEKAT TITIK PANCANG

SERVICE CRANE

TIANG PANCANG DILANGSIR KE DEKAT TITIK PANCANG

SERVICE CRANE

TIANG PANCANG DILANGSIR KE DEKAT TITIK PANCANG

(27)

2. Tulangan Besi Beton

Ketentuan :

- Potong bengkok besi tulangan dengan mesin

- Tulangan di dalam plat atau balok ditopang dengan beton dekking (diatas tanah) atau logam. - Penyambungan tulangan sesuai petunjuk dalam gambar atau ditentukan oleh Direksi.

Metode Kerja :

-- Bagian bawah dan samping tulangan ditopang dengan beton dekking

Volume Pekerjaan = kg

Waktu yang diperlukan = 9 bln

Besi tulangan yang telah siap dibawa dari workshop dengan flat bed truck dan disetting di lokasi Pile Cap yang telah di siapkan, jarak penulangan dan jumlahnya harus sesuai dengan desain serta diikat dengan bendrat (kawat besi) hingga kokoh.

191.737,30

Di workshop besi tulangan dipotong dengan bar cutter sesuai dengan kebutuhan masing-masing type, kemudian dibengkokan dengan bar bender dengan sesuai gambar desain.

TIANG PANCANG LIFTING JACK LIFTING JACK TIANG PANCANG "SICKLE" TRUCK TRAILER SERVICE CRANE PENULANGAN

AGITATOR TRUCK CONCRETE PUMP 1. PENGECORAN PILE CAP

BETON READYMIX K-225 PEMASANGAN BEKISTING TIANG PANCANG LIFTING JACK LIFTING JACK TIANG PANCANG "SICKLE" TRUCK TRAILER SERVICE CRANE

TIANG PANCANG DILANGSIR KE DEKAT TITIK PANCANG

SERVICE CRANE

TIANG PANCANG DILANGSIR KE DEKAT TITIK PANCANG

SERVICE CRANE

TIANG PANCANG DILANGSIR KE DEKAT TITIK PANCANG

(28)

3. Pekerjaan Beton K. 300 dan K.225

Setelah pekerjaan pembesian slab selesai dilanjutkan dengan pengecoran beton Ketentuan :

- Mutu Beton sesuai dengan NI.2-PBI 1971

- Pengujian dilakukan sesuai dengan NI.2-PBI 1971

-Alat yang digunakan dalam pengecoran, antara lain : a. Concrete Mixer

b. Concrete vibrator d. 2 " c. Talang cor

d. Sekop, sendok mortar dan alat bantu lainnya.

Metode Kerja :

a. Prosedur pencampuran material beton dan kontrol kualitas di lapangan

-- Kontrol kualitas campuran beton di lapangan dilakukan dengan : * Slump test untuk mengontrol workability beton di lapangan

* Test kandungan udara untuk mengetahui kadar udara dalam caampuran

* Test kuat tekan beton dengan kubus atau silinder, pengujian test di lakukan di lab PU.

b. Jalan akses ke lokasi dan metode pengecoran

- Menggunakan jalan kerja yang sudah dibuat pada saat pemancangan sheet pile.

-c. Curing / Perawatan Beton

-Peralatan yang digunakan : - Concrete Vibrator - Alat bantu

Volume Pekerjaan = m3

Waktu yang diperlukan = 9 bln

Perawatan beton di laksanakan dengan penyiraman dan penutupan dengan karung basah bidang permukaan beton yang terbuka selama 7 hari untuk mencegah retak susut akibat panas sinar matahari.

Mix design beton diajukan ke Direksi untuk mendapatkan persetujuan, persetujuan ini yang di sebut dengan Job Mix Formula (JMF).

Agregat dan semen yang digunakan untuk campuran beton sesuai dengan spesifikasi yang telah ditentukan

Pengecoran beton dilakukan dengan mengunakan a.l : chute dengan ketentuan tinggi jatuh pengecoran tidak lebih dari 1,50 m

Pengecoran di lakukan sesuai dengan lahan yang siap tiap 12 m, kemudian di pasang elastic asphalt filler tebal 2 cm sesuai dengan bentuk caping sebagai sekat antara (sambungan konstruksi).

Pemadatan beton di laksanakan tiap layer 30 cm dengan menggunakan engine concrete vibrator merata sepanjang konstruksi secara bertahap.

Dan yang harus diperhatikan juga adalah benda uji kubus atau silinder beton yang harus dibuat sesuai persetujuan Direksi.

Sebelum pengecoran seluruh permukaan dan lokasi pengecoran harus dibersihkan dahulu, pengecoran akan dimulai setelah mendapat persetujuan dari Direksi.

1.599,43

Campuran beton yang akan dipakai harus mendapat persetujuan Direksi, yaitu sesuai dengan mix design beton yang diajukan dan telah dievaluasi dan disetujui Direksi Lapangan.

TIANG PANCANG LIFTING JACK LIFTING JACK TIANG PANCANG "SICKLE" TRUCK TRAILER SERVICE CRANE PENULANGAN

AGITATOR TRUCK CONCRETE PUMP 1. PENGECORAN PILE CAP

BETON READYMIX K-225

2. PEMADATAN DENGAN CONCRETE VIBRATOR PEMASANGAN BEKISTING TIANG PANCANG LIFTING JACK LIFTING JACK TIANG PANCANG "SICKLE" TRUCK TRAILER SERVICE CRANE

TIANG PANCANG DILANGSIR KE DEKAT TITIK PANCANG

SERVICE CRANE

TIANG PANCANG DILANGSIR KE DEKAT TITIK PANCANG

SERVICE CRANE

TIANG PANCANG DILANGSIR KE DEKAT TITIK PANCANG

(29)

VI PEKERJAAN LAIN LAIN

Pengadaan dan Pemasangan dan Pintu Sorong

a Ketentuan : Ukuran b = 2m; h = 1 m, 2 draag stang ulir - Pintu Sorong Plat Baja satu stang

- Frame Profil Baja

- Spesifikasi material pintu sesuai gambar rencana - Pintu di buat di pabrik yang direkomendasikan

Metode Kerja : a Pekerjaan Pabrikasi

- Pekerjaan Persiapan

- Pembacaan gambar dan pengertiannya.

- Pembuatan gambar kerja untuk pekerja baik Konstruksi maupun Machining - Pekerjaan Pengadaan Material

-- Pekerjaan Konstruksi

- Pengukuran material sesuai dimensi pintu air - Pemotongan material sesuai dimensi pintu air

-- Pekerjaan Machining

- Pengukuran material sesuai dimensi pintu air - Pemotongan material sesuai dimensi pintu air -- Pekerjaan Pembersihan -- Pekerjaan Penyetelan

-- Unit Pintu Air yang sudah terakit dicoba operasinya. - Unit Pintu Air dibongkar kembali.

- Pekerjaan Pengecatan

-Pembuatan bagian - bagian pintu air dengan jalan dibubut, skrap, frais, sloter dan box, yang sesuai dengan dimensi yang diminta dengan batas - batas toleransi yang diijinkan.

Semua bagian - bagian dibersihkan / dihaluskan dari bekas las - lasan maupun dari kotoran lainnya.

Semua bagian - bagian pintu air di stel atau dirakit sehingga sudah menjadi unit

Semua bagian - bagian pintu air di sandblast sampai berwarna ke abu - abuan

Pintu Air di laksanakan dengan menggunakan Sub Kontraktor PT. Linico Bandung mulai dari pembuatan, pengangkutan dan pemasangan dilokasi sampai test pengujian hingga memenuhi persyaratan sesuai spesifikasi yang dikehendaki.

Pengadaan / pembelian material yang akan digunakan sesuai dengan spesifikasi tehnik, baik tegangan tarik kekerasan maupun ukurannya.

Diukur kembali bagian - bagian pintu air sesuai dengan toleransi yang diijinkan.

Penyetelan bagian - bagian pintu air dengan las titik, setelah sesuai dengan dimensi yang diminta baru pengelasan total.

Diukur kembali bagian - bagian pintu air sesuai dengan toleransi yang diijinkan.

(30)

b Pekerjaan Pengiriman

c Pekerjaan Pemasangan

- Semua bagian - bagian pintu air dipasang pada tempatnya - Semua bagian - bagian pintu air distel

- Unit Pintu Air ditimbang level serta kemiringannya - Unit Pintu Air baru di cor

d Pekerjaan Finishing dan Test

- Semua bagian - bagian pintu air dibersihkan

-Volume Pekerjaan

b = 2m; h = 1 m, 2 draag stang ulir = 12 unit Waktu yang diperlukan

b = 2m; h = 1 m, 2 draag stang ulir = 3 bln

Semua bagian - bagian pintu air dinaikkan ke atas truck dengan hati - hati dengan yang berat ditaruh paling bawah.

Semua bagian - bagian pintu air di cat finish dengan menggunakan Cat Finish merk Hempel setebal 0.100 mm

(31)

KISTDAM & DEWATERING (PERKUATAN TEBING)

Kistdam dan Dewatering (Penahan Tebing)

PEKERJAAN PASANGAN - Pasangan Batu kali 1 pc : 4 psr - Plesteran 1 pc : 3 psr

- Siaran 1 pc : 2 psr

- Pengadaan Bronjong Kawat dia. 3 mm ( 2x 1 x 0.5) m - Pemasangan Bronjong

- Pemancangan Kayu Dolken (dia. 10cm, L = 2 m) PEKERJAAN BETON

- Pengadaan Sheetpile Beton (32 x 50) cm - Pemancangan Sheetpile

- Pengadaan Mini Pile uk. 25 x 25 cm - Pemancangan Mini Pile

- Beton Cor K. 300 - Beton Cor K. 225 - Beton Cor K. 100

- Tulangan Besi Beton U-32 - Tulangan beton U 24

Sketsa / Gambar

Bambu dan anyaman bambu

Dinding Penahan Tanah

15 M

4,00 m m 4,00 m

Peralatan yang digunakan : - Pompa Air

- Gergaji

Pekerjaan Kistdam dan Dewatering adalah pekerjaan sesuai dengan konstruksi yang dilindungi dari rembesan air sungai :

100,00

Untuk mengamankan pekerjaan pondasi perkuatan tebing yang berupa Pekerjaan Pasangan dan Pekerjaan Beton yang terdiri dari :

SUMPIT LOKASI PEKERJAAN SUMPIT 100 m Sungai SUMPIT

(32)

PEMBERSIHAN PENGUKURAN

JALAN KERJA Pasang Bouplank

PEMELIHARAAN JALAN KERJA MULAI SOSIALISASI Mobilisasi Alat Galian Tanah dengan Alat Berat

PEKERJAAN TANAH

Tanah hasil galian ditiriskan di stockpile

sementara

Timbunan Tanah Hasil Galian Dipadatkan Survey Lokasi sesuai kondisi 0% SELESAI Perataan Tanah Dengan Bulldozer Penyiraman dengan Watertank Pemadatan dengan Vibrator Roller hingga

Elevasi rencana

Timbunan Tanah Didatangkan

dipadatkan

Joint Survey dengan pihak pemilik utilitas di sepanjang

alur sungai Perataan Tanah Dengan Bulldozer Penyiraman dengan Watertank Pemadatan dengan Vibrator Roller hingga

Elevasi rencana Muat hasil galian ke

dump truck

Pengangkutan hasil galian dengan dump

truck

Bongkar tanah buangan di Lokasi

Disposal Area

Muat hasil galian ke dump truck

Pengangkutan hasil galian dengan dump

truck

Bongkar tanah buangan di Lokasi

Disposal Area

Gebalan Rumput Gebalan Rumput

(33)

PEKERJAAN BETON Pengadaan SP Type FPC320 C500 PEMBERSIHAN PENGUKURAN JALAN KERJA Bongkar -muat SP Type FPC320 C500 di Site Pasang Bouplank Pemancangan SP Type FPC320 C500 PEMELIHARAAN JALAN KERJA MULAI SOSIALISASI Pengadaan Tiang Pancang Beton 25 x 25 cm Bongkar -muat Tiang Pancang Beton 25 x 25

cmdi site

Pemancangan Tiang Pancang Beton 25 x

25cm

Pekerjaan Pile Cap

Pengadaan Bekisting Ekspos Pengadaan Besi Tulangan Beton Pemotongan dan Pembengkokan Besi Tulangan Pembuatan Acuan Bekisting Setting tulangan di Bekisting / acuan Pengecoran Beton

Fiinshing dan Curing Beton MOBILISASI ALAT

(34)

PEMANCANGAN

tidak

Ok..!! Posisi dan Dudukan Alat

Ok..!! tidak ya Penempatan Ok..!! tidak ya Kondisi & Kelengkapan Alat

Pancang + Operator

ya Galian saluran termasuk

tidak ya Pengangkatan Tegak ? ya

Pemancangan

tidak ya Tanah keras? tidak ya Elevasi Sesuai ? MULAI tidak SELESAI

(35)

Stage berikutnya

PEKERJAAN BETON COR

Pekerjaan Pemasangan Begisting dan Support Pemasangan Pembesian Pembersihan Lokasi Concrete Persiapan Concrete termasuk Laboratorium Pengecoran Perawatan Concrete Pembongkaran Begisting

MULAI

(36)

Tidak

Ya

BEGISTING

MULAI

SELESAI

Persiapan Pemasangan Bekisting Perkuatan Bekisting

Cek

Pelapisan Oil Bekisting

(37)

Tidak

ya

Tidak

Ya

Tidak

Tidak

Ya

PENULANGAN BAJA

MULAI

Buat Bar List Persiapan :

- Lokasi - Bahan - Peralatan

Cek

Cek

Potong dan Bengkok Merakit dan Pasang Besi

Cek

Pembersihan Lokasi

Figur

Memperbarui...

Referensi

Pindai kode QR dengan aplikasi 1PDF
untuk diunduh sekarang

Instal aplikasi 1PDF di