• Tidak ada hasil yang ditemukan

SDPLN v1 SDPLN v1

N/A
N/A
Protected

Academic year: 2017

Membagikan "SDPLN v1 SDPLN v1"

Copied!
19
0
0

Teks penuh

(1)

Rancang Bangun Sistem Informasi Pelelangan di Dinas

Perindustrian, Perdagangan, dan Pasar Kabupaten

Jombang

Software Development Plan

Version <1.0>

(2)

Revision History

Date Version Description Author

(3)

Table of Contents

1. Introduction 5

1.1 Purpose 5

1.2 Scope 5

1.3 Definitions, Acronyms and Abbreviations 6

1.4 References 6

1.5 Overview 8

2. Project Overview 8

2.1 Project purpose, scope and objectives 8

2.2 Assumptions and constraints 9

2.3 Project deliverables 9

2.4 Evolution of the Software Development Plan 9

3. Project Organization 9

3.1 Organizational Structure 9

3.2 Roles and Responsibilities 10

4. Management Process 11

4.1 Project Estimates 11

4.2 Project Plan 12

4.2.1 Phase Plan 12

4.2.2 Iteration Objectives 12

4.2.3 Releases 12

4.2.4 Project Schedule 12

4.2.5 Project Resourcing 13

4.2.6 Budget 15

4.3 Iteration Plans 15

4.4 Project Monitoring and control 16

4.4.1 Requirements management plan 16

4.4.2 Schedule control plan 16

4.4.3 Budget control plan 16

4.4.4 Quality control plan 16

4.4.5 Reporting Plan 16

4.4.6 Measurement Plan 17

4.5 Risk Management plan 17

4.6 Close-out plan 17

5. Technical process plans 17

5.1 Development Case 17

5.2 Methods, tools and techniques 17

5.3 Infrastructure plan 18

5.4 Product acceptance plan 18

6. Supporting process plans 18

6.1 Configuration management plan 18

(4)

6.4 Quality assurance plan Error! Bookmark not defined.

6.5 Problem resolution plan Error! Bookmark not defined.

6.6 Subcontractor management plan Error! Bookmark not defined.

6.7 Process improvement plan Error! Bookmark not defined.

7. Additional plans Error! Bookmark not defined.

8. Annexes Error! Bookmark not defined.

(5)

Software Development Plan

1. Introduction

Software Development Plan (SDP) ini adalah dokumen yang menjelaskan tentang semua proses perencanaan dari proyek rekayasa perangkat lunak dengan judul Rancang Bangun Sistem Informasi Pelelangan di Dinas Perindustrian, Perdagangan, dan Pasar Kabupaten Jombang. Dokumen ini diantaranya berisi project overview yaitu penjelasan mengenai proyek yang dibuat, project organization yaitu mengenai struktur organisasi beserta peran dan tugas masing-masing individu dalam organisasi yang sedang dikembangkan sistemnya, management process yang merupakan penjelasan mengenai estimasi pelaksanaan proyek, rencana tahapan-tahapan proses pelaksanaan beserta jadwal pelaksanaan dan kapan proyek akan dirilis, technical process plans yaitu menjelaskan tentang metode, peralatan, dan teknis perencanaan proyek, dan supporting process plans.

1.1 Purpose

Tujuan Software Development Plan ini adalah untuk memberi gambaran pada klien tujuan dari pembangunan proyek ini. Sehingga dengan membaca dokumen ini, klien mendapat gambaran yang jelas kemana arah dan tujuan dibangunnya proyek ini beserta manfaat dan kelebihannya. Software Development Plan ini dapat dijadikan acuan agar proyek dapat berjalan dengan lancar selama pengerjaannya.

1.2 Scope

Scope dari software development plan ini adalah: 1. Project Overview

(6)

1.3 Definitions, Acronyms and Abbreviations

Bagian ini berisi penjelasan mengenai istilah-istilah yang akan muncul pada dokumen software development plan ini, diantaranya:

1. Work Breakdown Structured

WBS adalah suatu metode pengorganisaian proyek menjadi struktur pelaporan hierarakis. WBS digunakan untuk melakukan Breakdown atau memecahkan tiap proses pekerjaan menjadi lebih detail.hal ini dimaksudkan agar proses perencanaan proyek memiliki tingkat yang lebih baik. WBS disusun bedasarkan dasar pembelajaran seluruh dokumen proyek yang meliputi kontrak, gambar-gambar, dan spesifikasi. Proyek kemudian diuraikan menjadi bagian-bagian dengan mengikuti pola struktur dan hirarki tertentu menjadi item-item pekerjaan yang cukup terperinci.

2. Gantt Chart

Gantt Charts adalah salah satu grafik paling sederhana yang digunakan dalam merencanakan proses suatu proyek/kegiatan. Gantt chart secara luas dikenal sebagai alat fundamental dan mudah diterapkan oleh para manajer proyek untuk memungkinkan seseorang melihat dengan mudah waktu dimulai dan selesainya tugas-tugas dan sub - sub tugas-tugas dari proyek. Gantt chart membantu menjawab pertanyaan-pertanyaan “what if” saat melihat kesempatan-kesempatan untuk membuat perubahan terlebih dahulu terhadap kebutuhan.

3. Diagram PERT

PERT dapat mengidentifikasi sebuah tugas atau sekumpulan tugas yang menggambarkan suatu aliran penting yang ditetapkan bagi keberhasilan proyek. Bentuk dari bagan ini disebut Precedence Network (jaringan yang diutamakan). Setiap kotak menujukkan sebuah kegiatan. Pada setiap kotak ditulis nama kegiatan dan waktu yang diperlukan.

1.4 References

(7)

• Iteration Plans

• Requirements Management Plan • Measurement Plan

• Risk Management Plan • Development Case

• Business Modeling Guidelines • User Interfaces Guidelines • Use Case Modeling Guidelines • Design Guidelines

• Programming Guidelines • Test Guidelines

• Manual Style Guide • Infrastructure Plan • Product Acceptance Plan

• Configuration Management Plan • Evaluation Plan

• Documentation Plan • Quality Assurance Plan • Problem Resolution Plan

(8)

1.5 Overview

Proyek Rancang Bangun Sistem Informasi Pelelangan di Dinas Perindustrian, Perdagangan, dan Pasar Kabupaten Jombang ini adalah proyek pembuatan perangkat lunak sistem pelelangan tanpa memperhitungkan pembayaran dari proses lelang yang terjadi, menyimpan data penjual, pembeli, barang, dan transaksi, yang akan digunakan oleh Dinas Perindustrian, Perdagangan, dan Pasar Kabupaten Jombang.

Proyek Rancang Bangun Sistem Informasi Pelelangan ini akan dibangun dengan tujuan untuk membantu manajemen Dinas Perindustrian, Perdagangan, dan Pasar Kabupaten Jombang dalam mempermudah proses pelelangan yang akan diselenggarakan. Petugas akan lebih mudah dalam memasukkan data-data yang ada pada proses pelelangan diantaranya, data barang, data penjual dan pembeli, dan data transaksi lelang. Petugas dapat melihat data transaksi yang disimpan dalam sistem pelelangan ini. Adanya sebuah sistem informasi yang bisa menangani proses pelelangan dengan tingkat ketelitian tinggi, memiliki tampilan antarmuka yang baik dan mendukung sinkronisasi data akan sangat membantu perusahaan.

2. Project Overview

2.1 Project purpose, scope and objectives

Proyek ini bertujuan untuk membangun sebuah sistem informasi pelelangan. Sedangkan scope dari proyek Rancang Bangun Sistem Informasi Pelelangan di Dinas Perindustrian, Perdagangan, dan Pasar Kabupaten Jombang adalah:

1. Proses Pelelangan.

Pada proses pelelangan, apabila sudah mencapai kesepakatan harga, sistem pelelangan tidak melayani pembayaran barang yang telah dilelang tersebut. Tetapi sistem pelelangan mencatat data transaksi.

2. Personal Information.

(9)

2.2 Assumptions and constraints

Beberapa hal yang diasumsikan telah tersedia dan mendukung penerapan proyek Rancang Bangun Sistem Informasi Pelelangan di Dinas Perindustrian, Perdagangan, dan Pasar Kabupaten Jombang ini adalah:

• Telah tersedia daya listrik yang memadai. • Sudah tersedia barang dari penjual.

2.3 Project deliverables

Rancang Bangun Sistem Informasi Pelelangan di Dinas Perindustrian, Perdagangan, dan Pasar Kabupaten Jombang ini dapat terselesaikan dengan baik dalam waktu 4 bulan dan dapat diserahkan paling lambat tanggal 17 Desember 2011.

2.4 Evolution of the Software Development Plan

Perubahan yang terjadi dalam proyek terdapat dapat di tabel :

version Phase Target date

1.0 29/Sept/2011

3. Project Organization

Setiap perusahaan pasti memiliki struktur organisasi untuk menunjang kelangsungan organisasi. Struktur organisasi terdiri dari beberapa jabatan atau departemen. Pada masing-masing jabatan atau departemen mempunyai tanggung jawab atas pekerjaan yang berbeda-beda. Demikian juga yang terdapat di Dinas Perindustrian, Perdagangan, dan Pasar Kabupaten Jombang.

3.1 Organizational Structure

(10)

3.2 Roles and Responsibilities

Peran dan tugas dari masing-masing jabatan di Dinas Perindustrian, Perdagangan, dan Pasar Kabupaten Jombang, sebagai berikut:

1. Kepala dinas

Pengawasan terhadap bidang organisasi, pemantauan terhadap kegiatan-kegiatan dan pengambil kebijakan.

2. Sekretaris

(11)

Bidang Perindustrian mempunyai tugas melakukan penyiapan bahan pembimbingan teknis, penyuluhan, pemanfaatan fasilitas berusaha, penggunaan bahan baku dan bahan penolong, pengendalian pencemaran serta pemrosesan rekomendasi dibidang industri.

4. Bidang perdagangan

Bidang Perdagangan mempunyai tugas memberikan bimbingan usaha dan promosi, pengadaan dan penyaluran sembilan bahan pokok serta barang strategis lainnya, perdagangan berjangka komoditi, alternatif pembiayaan sistem resi gudang dan pasar lelang, pemberian ijin usaha perdagangan, pembinaan dan pengawasan pelaksanaa ijin/pendaftaran jasa perdagangan dan jasa distribusi.

5. Bidang perlindungan konsumen

Bidang Perlindungan Konsumen mempunyai tugas memberikan pembinaan perlindungan konsumen, pelayanan dan penanganan sengketa konsumen, pengawasan barang beredar dan jasa, sosialisasi perdagangan dan kemetrologian.

6. UPTD

UPTD adalah unsur pelaksana teknis yang mempunyai tugas melaksanakan sebagian tugas Dinas Perindustrian dan Perdagangan. UPTD dipimpin oleh seorang Kepala UPTD yang ditunjuk oleh Bupati dan bertanggungjawab kepada Kepala Dinas. Jumlah UPTD ditetapkan berdasarkan kebutuhan dan beban kerja.

4. Management Process

4.1 Project Estimates

(12)

4.2 Project Plan

WBS diatas menjelaskan tentang perkerjaan yang akan dilakukan dalam proyek sistem informasi management ini. Kegiatan dijelaskan secara detail sehingga anggota team dapat bekerja dengan jelas sesuai dengan WBS diatas.

4.2.2 Iteration Objectives -

4.2.3 Releases

Aplikasi Sistem Informasi Pelelangan ini akan terselesaikan pada akhir Desember 2011, dimana untuk versi Beta dapat di-implementasikan sekitar awal Januari 2012 yang nantinya digunakan untuk evaluasi meninjau apakah aplikasi telah sesuai dengan permintaan perusahaan,selain itu juga versi beta digunakan untuk acuan penyelesaian versi final release yang akan diberikan pada pertengahan Januari 2011.

4.2.4 Project Schedule

(13)

Jombang.

Analisa Desain Program Testing Dokumentasi

Andhi

Bedasarkan kebutuhan sumber daya manusia dalam pembuatan aplikasi kali ini maka dibutuhkan team sebagai berikut:

No. Resource Jumlah Kualifikasi

1 Project Manager 1

Mengatur keseluruhan kegiatan dalam proyek. Project. Manager bertugas menyusun jadwal proyek untuk setiap milestone (tahapan), perencanaan, pengembangan software, perencanaan dan status perkembangan proyek.

2 Sistem Analis 1

(14)

kebutuhan user.

4. Programmer 1 - Mahir/Mengerti visual basic dan MySql

5. Testing 1

Melakukan uji coba terhadap software yang telah dikembangkan dan menyusun laporan hasil pengujian tersebut. Tester terdiri atas semua yang terlibat dalam proyek ini agar dapat mengetahui bug-bug serta kekurangan dengan variasi pemakaian pengguna.

6. Dokumentasi 1

Dokumentasi bertugas mencatat setiap kegiatan yang dilakukan saat project berlangsung mulai dari tahap awal sampai selesai.

4.2.5.2 Resource Acquisition Plan

Untuk memenuhi kebutuhan sumber daya sesuai dengan Staffing Plan di atas, maka jumlah resource yang saat ini telah ada akan diberdayakan sesuai kapasitas dan tanggung jawabnya. Jika resource yang ada saat ini belum mampu memenuhi jumlah kebutuhan sesuai Staffing Plan, maka akan ditambah dari eksternal resource baik dari outsource maupun penambahan part time resource. Berikut ini pembagian resource yang

telah ditetapkan:

No. Resource Anggota Uraian

1 Project

Manager Andi Yunindra

Mengatur keseluruhan kegiatan dalam proyek. Project Manager bertugas menyusun jadwal proyek untuk setiap milestone (tahapan), perencanaan, pengembangan software, perencanaan dan status perkembangan proyek.

(15)

Analysis model business use-case, menentukan business actor dan use-case dan interaksi di antara keduanya.

3 Design System Rokhmad Fadhlul

Wafi

Mendesign sistem baru sesuai dengan kebutuhan user.

4 Programmer Arie rozzy Mungkin dibutuhan part time resource untuk membantu mendevelop modul-modul tertentu.

5 Documentation Edo P

Dokumentasi bertugas mencatat setiap kegiatan yang dilakukan saat project berlangsung mulai dari tahap awal sampai selesai

6 Testing

Yudana Malik Ibrahim, Eko Putro Andi CP

Melakukan uji coba terhadap software yang telah dikembangkan dan menyusun laporan hasil pengujian tersebut.

4.2.5.3 Training Plan

Training progam akan dilakukan setelah proses instalasi selesai oleh progammer dan bagian dokumentasi menyerahkan manual book untuk diperlajari oleh user.

4.2.6 Budget

Rincian biaya sebagai berikut :

Sumber Daya Manusia Jumlah Biaya

Project Manager 1 Orang

8.000.000 Analis System 1 Orang

5.000.000 Design System 1 Orang

5.000.000

Progammer 1 Orang

3.000.000

Testing 1 Orang

2.500.000

Dokumentasi 1 Orang

1.500.000

Total Biaya

Rp. 25.000.000,-

(16)

4.4 Project Monitoring and control

4.4.1 Requirements management plan

Requirements management plan menjelaskan bagaimana kebutuhan ditata dan dicatat

dalam pembuatan proyek ini. Dokumen ini menjelaskan proses pengelolaan perubahan

kebutuhan-kebutuhan yang ada.

Requirement management plan ini akan terhubung dengan WBS yang telah ada

sebelumnya, Requirement management plan project ini terdiri dari project management,

pengelolaan hardware dan software, testing dan dokumentasi.

4.4.2 Schedule control plan

Setelah selesai melakukan tugasnya sesuai dengan WBS dan Gant Chart, para anggota team wajib meminta tanda tangan ke pada project manager sebagai tanda bahwa pekerjaannya sudah terlaksana dengan baik.

4.4.3 Budget control plan

Setiap pengeluaran yang dilakukan didalam project ini akan dijelaskan secara terperinci dan dapat dipertanggung jawabkan kepada pihak hukum yang berwajib. Pengeluaran yang dilakukan sesuai dengan persetujuan antara project manager dengan client sesuai dengan yang ada dalam kontrak kerja.

4.4.4 Quality control plan

Laporan kinerja setiap anggota team diserahkan kepada project manager sesuai dengan tanggal yang sudah ditentukan. Jika ada keterlambatan dalam pembuatan laporan maka sanksi akan berlaku yaitu pemotongan gaji individu atau pun dikeluarkan dalam project ini.

Laporan kepada client akan dilakukan dalam bentuk presentasi design aplikasi sesuai dengan jadwal pada gantt chart diatas. Jika tidak sesuai dengan keinginan user maka dapat diubah, sehingga progam akan sesuai dengan kebutuhan user.

4.4.5 Reporting Plan

(17)

adalah draft awal Software Development Plan(SDP), draft awal Software Requirements Spesification(SRS), draft awal Software Architecture Diagram(SAD), dan draft awal Test Plan. Sedangkan laporan yang harus diberikan pada perusahaan adalah proposal proyek dan Laporan keseluruhan yang berisi SDP, SRS, SAD, dan Test Plan.

4.4.6 Measurement Plan

Project dilaksanakan sesuai dengan gant chart yang ada.

4.5 Risk Management plan

Resiko yang mungkin terjadi dalam pembuatan project ini adalah anggota team jika mengalami suatu kecelakaan atau menghilang tanpa tanggung jawab maka project manager akan memproses ke pihak yang berwajib dan anggota team tersebut akan dilimpahkan kepada team cadangan, sehingga project pembangunan aplikasi ini akan terus berlangsung sesuai dengan kesepakatan awal.

4.6 Close-out plan

[Describe the activities for the orderly completion of the project, including staff reassignment, archiving of project materials, post-mortem debriefings and reports etc.]

5. Technical process plans

5.1 Development Case

[Enclosed by reference]

5.2 Methods, tools and techniques

• Business Modeling Guidelines

(18)

• User-Interface Guidelines

Sistem informasi ini menggunakan bahasa pemrograman Visual Basic 2005 dan SQL Server 2005, sehingga dalam memodelkan user interface dapat menggunakan salah satu komponen dalam Microsoft Visio 2007. Namun secara sederhana, user interface dapat dirancang dengan menggunakan Microsoft Office Word.

• Design Guidelines

Dalam mendesain atau merancang sistem informasi diperlukan beberapa tahapan sehingga rancangan dapat digunakan programmer untuk membuat program.

• Programming Guidelines

Ada beberapa bahasa pemrograman yang digunakan dalam membuat sistem informasi ini. Bahasa pemrograman pertama yang digunakan adalah Visual Basic 2005 dan SQL Server 2005. Sedangkan software database yang digunakan adalah SQL Server 2005.

• Test Guidelines

Dalam mengkoreksi hasil kerja programmer, tester harus membuat rencana tes terlebih dahulu. Metode yang akan digunakan untuk melakukan tes adalah white-box testing dan black-box testing.

• Manual Style guide

5.3 Infrastructure plan

Rencana infrastruktur dari pengembangan ini menggunakan sistem operasi windows XP sp 2, menggunakan suatu software Microsoft SQL server 2005 sebagai database sistem.

5.4 Product acceptance plan

6. Supporting process plans

6.1 Configuration management plan

(19)

6.2 Evaluation plan

Referensi

Garis besar

Dokumen terkait

Hal inilah yang melatarbelakangi dalam penelitian ini, sehingga pada penelitian ini digunakan metode kopresipitasi untuk pembuatan Barium M-Heksaferit yang disintesis dengan

Hasil penelitian adalah (1) perencaanaan kurikulum meliputi: (a) manajemen kurikulum dilaksanakan berdasarkan konsep MBS, (b) kalender akademik yang digunakan dari

Sebagai suatu bentuk kontrak, mudharabah merupakan akad bagi hasil ketika pemilik dana/modal (pemodal), biasa disebut shahibul maal/rabbul maal , menyediakan modal (100

Sebelum me- lakukan audit eksternal, tinjauan mutu dilakukan untuk mengetahui seberapa tingkat kesesuaian dan kesiapan sistem manajemen mutu HR Services da- lam

Menyelesaik an masalah penaksiran dari jumlah, selisih, hasil kali, dan hasil bagi dua bilangan cacah maupun pecahan dan desimal..

SEKOLAH-SEKOLAH (MTQSS) KEMENTERIAN PENDIDIKAN MALAYSIA KALI KE-43 TAHUN 2017 / 1438H4. Bil Peringkat Tarikh Negeri/Tempat

Melalui PELANCARAN PROGRAM BACAAN NILAM peringkat sekolah ini, akan dapat melahirkan insan yang cintakan buku sekaligus suka membaca, seterusnya melahirkan modal

Penyelaras keseluruhan Disiplin murid Pengacara majlis Juru gambar P.A sistem Dokumentasi Gimik pelancaran Bacaan doa. Back drop