Perkembangan Politik dan Ekonomi Masa Pe

10 

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Teks penuh

(1)

KATA PENGANTAR

Alhamdulillah puji syukur saya panjatkan kepada Allah SWT yang masih memberikan nafas kehidupan, sehingga saya dapat menyelesaikan pembuatan makalah ini dengan judul “ PERKEMBANGAN EKONOMI DAN

POLITIK PADA MASA MEGAWATI SOEKARNO PUTRI”.

Makalah ini dibuat untuk memenuhi salah satu tugas kelompok Pendidikan Kewarganegaraan. Dalam makalah ini membahas tentang perkembangan

ekonomi dan politik pada masa megawati. Akhirnya kami sampaikan terima kasih atas perhatiannya terhadap makalah ini, dan kami berharap

semoga makalah ini bermanfaat bagi diri saya sendiri dan khususnya pembaca pada umumnya. Tak ada gading yang tak retak, begitulah

adanya makalah ini.

Dengan segala kerendahan hati, saran-saran dan kritik yang konstruktif sangatt kami harapkan dari para pembaca guna peningkatan pembuatan

makalah pada tugas yang lain dan pada waktu mendatang.

BAB I

(2)

1.1 LATAR BELAKANG

Presiden Megawati Soekarno Putri dilatik menjadi presiden Ripada tanggal 23 juli 2001, yang merupakan presiden pertama wanita di Indonesia. Ia merupakan presiden pertama peletak dasar ke arah kehidupan demokrasi. Pembaruan yang dilakukan sebagian besar di bidang ekonomi dan politik. Oleh karena pada masa pemerintahannya, masalah yang dihadapi kebayakan merupakan warisan pemerintahan orde baru yaitu masalah krisis ekonomi dan penegakan hukum.

1.2. TUJUAN PEMBUATAN MAKALAH

Tujuan dari pembuatan makalah ini adalah untuk mengetahui perkembangan ekonomi dan politik pada masa megawati. Dan untuk memenuhi kerja kelompok kami .

BAB II

(3)

2.1. MASA PEMERINTAHAN PRESIDEN MEGAWATI SOEKARNO PUTRI

Presiden Megawati Soekarno Putri mengawali tugasnya sebagai presiden kelima Republik Indonesia dengan membentuk Kabinet Gotong Royong. Kabinet ini memiliki lima agenda utama yakni membuktikan sikap tegas pemerintah dalam menghapus KKN, menyusun langkah untuk menyelamatkan rakyat dari krisis yang berkepanjangan, meneruskan pembangunan politik, mempertahankan supremasi hukum dan menciptakan situasi sosial kultural yang kondusif untuk memajukan kehidupan masyarakat sipil, menciptakan kesejahteraan dan rasa aman masyarakat dengan meningkatkan keamanan dan hak asasi manusia.

Tugas Presiden Megawati di awal pemerintahannya terutama upaya untuk memberantas KKN terbilang berat karena selain banyaknya kasus-kasus KKN masa Orde Baru yang belum tuntas, kasus-kasus KKN pada masa pemerintahan Presiden Abdurrahman Wahid menambah beban pemerintahan baru tersebut. Untuk menyelesaikan berbagai kasus KKN, pemerintahan Presiden Megawati membentuk Komisi Tindak Pidana Korupsi setelah keluarnya UU RI No. 28 tahun 1999 tentang penyelenggaraan negara yang bersih dan bebas KKN.

Pembentukan komisi ini menuai kritik karena pada masa pemerintahan Presiden Abdurrahman Wahid telah dibentuk Komisi Pemeriksa Kekayaan Pejabat Negara (KPKPN). Dari sisi kemiripan tugas, keberadaan dua komisi tersebut tersebut terkesan tumpang tindih. Dalam perjalanan pemerintahan Megawati, kedua komisi tersebut tidak berjalan maksimal karena hingga akhir pemerintahan Presiden Megawati, berbagai kasus KKN yang ada belum dapat diselesaikan.

(4)

Pada masa pemerintahan Presiden Megawati, MPR kembali melakukan amandemen terhadap UUD 1945 pada tanggal 10 November 2001. Amandemen tersebut meliputi penegasan Indonesia sebagai negara hukum dan kedaulatan berada di tangan rakyat. Salah satu perubahan penting terkait dengan pemilihan umum adalah perubahan tata cara pemilihan presiden dan wakil presiden yang dipilih langsung oleh rakyat dan mulai diterapkan pada pemilu tahun 2004. Dengan demikian rakyat akan berpartisipasi dalam pemilihan umum untuk memilih calon anggota legislatif, presiden dan kepala daerah secara terpisah.

Hal lain yang dilakukan terkait dengan reformasi di bidang hukum dan pemerintahan adalah pembatasan wewenang MPR, kesejajaran kedudukan antara presiden dan DPR yang secara langsung menguatkan posisi DPR, kedudukan Dewan Perwakilan Daerah (DPD), penetapan APBN yang diajukan oleh presiden dan penegasan wewenang BPK.

Salah satu bagian penting amandemen yang dilakukan MPR terkait upaya pemberantasan KKN adalah penegasan kekuasaan kehakiman sebagai kekuasaan independen untuk menyelenggarakan peradilan yang adil dan bersih guna menegakkan hukum dan keadilan yang dilakukan oleh Mahkamah Agung. Amandemen ini memberikan kekuatan bagi penegak hukum untuk menembus birokrasi yang selama ini disalahgunakan untuk mencegah penyelidikan terhadap tersangka kejahatan terlebih jika sebuah kasus menimpa pejabat pemerintah yang tengah berkuasa. Upaya lain untuk melanjutkan cita-cita reformasi di bidang hukum adalah pencanangan pembentukan Mahkamah Konstitusi selambat-lambatnya tanggal 17 Agustus 2003.

(5)

melanjutkan upaya reformasi di bidang pers yang ditandai dengan dikeluarkannya undang Pers dan Undang-undang Penyiaran. Dilihat dari sisi kebebasan mengeluarkan pendapat, keberadaan kedua undang-undang tersebut berdampak positif namun di sisi lain berbagai media yang diterbitkan oleh partai-partai politik dan LSM seringkali melahirkan polemik dan sulit dikontrol oleh pemerintah.

2.3 REFORMASI BIDANG EKONOMI

Krisis ekonomi yang melanda Indonesia sejak 1998 belum dapat dilalui oleh dua presiden sebelum Megawati sehingga pemerintahannya mewarisi berbagai persoalan ekonomi yang harus dituntaskan. Masalah ekonomi yang kompleks dan saling berkaitan menuntut perhatian pemerintah untuk memulihkan situasi ekonomi guna memperbaiki kehidupan rakyat. Wakil Presiden Hamzah Haz menjelaskan bahwa pemerintah merancang paket kebijakan pemulihan ekonomi menyeluruh yang dapat menggerakkan sektor riil dan keuangan agar dapat menjadi stimulus pemulihan ekonomi. Selain upaya pemerintah untuk memperbaiki sektor ekonomi, MPR berhasil mengeluarkan keputusan yang menjadi pedoman bagi pelaksanaan pembangunan ekonomi di masa reformasi yaitu Tap MPR RI No. IV/MPR/1999 tentang Garis-Garis Besar Haluan Negara 1999-2004. Sesuai dengan amanat GBHN 1999-2004, arah kebijakan penyelenggaraan negara harus dituangkan dalam Program Pembangunan Nasional (Propenas) lima tahun yang ditetapkan oleh presiden bersama DPR.

(6)

indikator keberhasilan pemerintahan Presiden Megawati adalah rendahnya tingkat inflasi dan stabilnya cadangan devisa negara. Nilai tukar rupiah relatif membaik dan berdampak pada stabilnya harga-harga barang. Kondisi ini juga meningkatkan kepercayaan investor terhadap perekonomian Indonesia yang dianggap menunjukkan perkembangan positif.

Kenaikan inflasi pada bulan Januari 2002 akibat kenaikan harga dan suku bunga serta berbagai bencana lainnya juga berhasil ditekan pada bulan Maret dan April 2002. Namun berbagai pencapaian di bidang ekonomi pemerintahan Presiden Megawati mulai menunjukkan penurunan pada paruh kedua pemerintahannya. Pada pertengahan tahun 2002-2003 nilai tukar rupiah yang sempat menguat hingga Rp. 8.500,- per dolar kemudian melemah seiring menurunnya kinerja pemerintah. Di sisi lain, berbagai pencapaian tersebut juga tidak berbanding lurus dengan jumlah penduduk yang ternyata masih banyak berada di bawah garis kemiskinan.

(7)

BAB III

KEBIJAKAN YANG DILAKUKAN OLEH MEGAWATI

3.1 KEBIJAKAN BIDANG POLITIK

 Memelihara dan memantapkan stabilitas nasional.  Menjaga keutuhan NKRI.

 Membangun tatanan politik baru.

 Usaha ini dilakukan dengan mengeluarkan UU baru yakni :  UU No. 12 Tahun 2003 tentang pemilu.

 UU No. 22 Tahun 2003 tentang susunan dan kedudukan DPR/MPR

 UU No. 23 Tahun 2003 tentang pemilihan presiden dan wakil presiden:

1. Mendukung dana, tenaga, dan sumber daya lain untuk suksesnya penerapan UU tersebut. Segi yang lain, PNS dan TNI diharuskan netral dari politik.

(8)

3. Meluruskan otonomi daerah.

3.2 KEBIJAKAN PADA BIDANG EKONOMI

• Memutuskan hubungan kerja dengan IMF.

• Melakukan restrukturisasi dan reformasi sektor keuangan dengan melakukan pembaruan ketentuan

perundang-• Mendorong kemajuan usaha kecil dan menengah

• Kerjasama ekonomi dan politik juga dilakukan diluar blok AS dan sekutunya, seperti kerja sama pembelian masalah yang dihadapi kebayakan merupakan warisan pemerintahan orde baru yaitu masalah krisis ekonomi dan penegakan hukum. Krisis ekonomi yang melanda Indonesia sejak 1998 belum dapat dilalui oleh dua presiden sebelum Megawati sehingga pemerintahannya mewarisi berbagai persoalan ekonomi yang harus dituntaskan. Popularitas pemerintah juga menurun akibat berbagai kebijakan yang tidak populis dan meningkatkan inflasi. Meningkatnya inflasi berdampak buruk terhadap tingkat inflasi riil.

4.2 Saran

(9)

DAFTAR PUSTAKA

https://www.google.com/search?

q=makalah+perkembangan+politik+dan+ekonomi+pada+mas a+megawati&ie=utf-8&oe=utf-8

https://www.scribd.com/doc/115770726/Makalah-Sejarah-Perkembangan-Politik-Ekonomi-Dan-Sosial-Pasca-21-Mei-1998

(10)

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...