2 TINJAUAN PUSTAKA. Etnobotani

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Teks penuh

(1)

2 TINJAUAN PUSTAKA

Etnobotani

Awal tahun 1985, ilmu etnobotani secara sederhana telah menggambarkan penggunaan tumbuhan oleh masyarakat suku Aborigin, namun dalam kurun waktu yang panjang ilmu tersebut mengalami perkembangan tidak hanya terbatas pada penggunaan tumbuhan tetapi juga mempelajari bagaimana masyarakat tradisional merasakan dan mengelola tumbuhan serta hubungan saling ketergantungan antara tumbuhan dan masyarakat tradisional (Cotton 1996).

Pengertian

Etnobotani berasal dari dua kata dalam bahasa Yunani yaitu ethnos yang berarti bangsa dan botany yang berarti tumbuhan (Young 2007). Selanjutnya Young (2007) menjelaskan bahwa etnobotani berisi keseluruhan fakta-fakta yang spesifik berkaitan dengan budaya dan agama suatu masyarakat tradisional dalam mengolah dan memanfaatkan tumbuhan dari lingkungan lokalnya. Pemanfaatan tersebut dapat berupa pangan, obat, bahan bakar, tempat tinggal, dan bahan dalam upacara maupun acara adat sesuai dengan budaya setempat.

Dalam Deklarasi Kaua’I pada tahun 2007 dijelaskan bahwa hubungan antara manusia dan tumbuhan merupakan suatu interaksi ketergantungan yang saling mempengaruhi. Jika tumbuhan tidak ada, maka kehidupan manusiapun tidak akan pernah ada. Tumbuhan memiliki peranan yang sangat penting sebagai penyedia biomasa utama yang dihasilkan dari proses fotosintesis yang kemudian dimanfaatkan sebagai sumber energi oleh manusia dan makhluk hidup lainnya. Oleh karena itu etnobotani berkembang tidak hanya dalam tataran pengenalan jenis tumbuhan saja, tetapi juga bagaimana masyarakat tradisional mengelolanya dan memanfaatkannya dengan bersumber pada rasionalisasi dan pengetahuan tradisional yang dimilikinya (NTBG 2007).

Secara luas etnobotani merupakan ilmu yang mempelajari hubungan langsung antara manusia dengan tumbuhan dalam pemanfaatan secara tradisional (Harshberger 1896; Cotton 1996). Studi etnobotani dapat membantu masyarakat dalam mencatat dan merekam kearifan lokal yang dimiliki selama ini, untuk masa mendatang. Sehingga studi etnobotani dapat memberikan kontribusi dalam proses pengenalan sumber daya alam di suatu wilayah melalui kegiatan dokumentasi kearifan lokal bersama masyarakat setempat (Ndero dan Thijssen 2004).

Ruang lingkup

Secara sederhana ruang lingkup etnobotani dibatasi sebagai cabang ilmu pengetahuan yang mendalami persepsi masyarakat tentang sumberdaya nabati di lingkungannya (Waluyo 1992). Senada dengan hal tersebut Harrington dan Marreco (1916) menjelaskan bahwa etnobotani sebagai ilmu pengetahuan memiliki karakter yang sistematis dan merupakan hasil dari sebuah penelitian dengan metode yang benar. Sejak dari proses pengumpulan spesies tumbuhan, mengidentifikasi spesies tumbuhan, kemudian membuat daftar spesies dan menganalisis manfaat dari masing-masing spesies harus dilakukan dengan konsep

(2)

dan landasan yang benar. Selanjutnya etnobotani menjadi sebuah batasan penelitian yang terdiri dari dua pertanyaan penting, yaitu:

1. Apa konsep dan ide masyarakat tradisional terhadap pengelolaan tumbuhan? 2. Apa dampak yang diberikan tumbuhan terhadap kehidupan manusia,

budaya, agama, dan pemenuhan kebutuhan hidupnya? Pengetahuan Tradisional Mengenai Tumbuhan

Secara umum pengetahuan tradisional adalah tata nilai dalam tatanan kehidupan sosial, budaya, ekonomi, dan lingkungan yang berkembang di suatu masyarakat tradisional (Chapman 2007). Pengetahuan tersebut bersifat dinamis, berkelanjutan, dan dapat diterima oleh komunitasnya (Zent 2009). Pengetahuan tradisional berkembang dari generasi ke generasi dan terwujud dalam seperangkat aturan, pengetahuan, keterampilan, tata nilai, etika yang mengatur tatanan sosial di suatu komunitas (Pierotti 2011).

Secara spesifik pengetahuan tradisional mengenai tumbuhan adalah keseluruhan pengetahuan tradisional yang berkaitan dengan penamaan, ekologi, dan pemanfaatan tumbuhan serta pengelolaannya (Cotton 1996). Beberapa pendekatan yang dapat dilakukan dalam mendokumentasikan pengetahuan tradisional mengenai tumbuhan adalah melalui: (1) pendekatan manfaat (meliputi obat, pestisida nabati, sumber nutrisi, dan manfaat lainnya), (2) pendekatan kognisi/pengetahuan dasar dalam pemanfaatan tumbuhan, (3) ekologi budaya, (4) perubahan dan penyebaran pengetahuan tradisional, serta (5) sumber pengetahuan tradisional (sebagai proses pengamatan, percobaan, dan adaptasi).

Spesies Tumbuhan Pangan Tradisional Penting

Tumbuhan merupakan sumber daya penting dalam memenuhi kebutuhan dasar hidup seperti makanan, pakan, dan medis. Pemanfaatan spesies tumbuhan pangan oleh masyarakat adat (etnobotani) adalah hasil dari pengalaman dan rasionalisasi yang terjadi untuk waktu yang lama sehingga tercermin dalam makanan dan budaya. Sebagai contoh orang Jae yang mengkonsumsi hampir semua spesies tumbuhan asalkan tidak menyebabkan kematian (Ampofires 2002). Jadi tumbuhan pangan dan budaya memiliki hubungan dekat dapat digunakan untuk menentukan tingkat ketahanan pangan pada area spesifik (Loring dan Gerlach 2009). Banyak penelitian membahas tentang hubungan antara tumbuhan pangan dan budaya, namun pengembangan dengan metode kuantitatif belum banyak dilakukan. Kenyataannya metode kuantitatif dalam pengukuran speies tumbuhan pangan tradisional penting sangat dibutuhkan dalam aplikasi ilmu etnobotani (Pieroni 2001).

Pengembangan metode kuantitatif untuk mengukur nilai penting tumbuhan telah dilakukan pada tahun 1988 terhadap tumbuhan mawar di Kanada (Turner 1988). Pengukuran dilakukan dengan tiga kriteria, yaitu kualitas penggunaan sebagai tumbuhan utama atau sampingan dengan lima skala pengukuran, intensitas atau frekuensi penggunaan, dan eksklusifitas tumbuhan dalam suatu kebudayaan dan ritual adat. Selanjutnya tiga kriteria tersebut dikembangkan lagi untuk menganalisis etnobotani dan mengevaluasi tumbuhan bernilai budaya dan etnik yang penting di Gunung Yucca (Nevada, USA). Pengukuran dilakukan

(3)

dengan mengurangi kriteria kualitas penggunaan tumbuhan dan menambahkan kriteria lain yang berkaitan dengan budaya dan etnis pada masing-masing kelompok (Johns 1990). Pieroni (2001) menggabungkan metode yang digunakan oleh Turner (1998) dan Johns (1990) untuk menilai tumbuhan pangan liar penting di Tuscany, Italia. Pengukuran dilakukan dengan tujuh indeks utama yaitu indeks penyebutan, indeks ketersediaan, indeks frekuensi pemanfaatan, indeks pengolahan tumbuhan, bagian yang dimanfaatkan, indeks rasa dan kesukaan, dan penggunaan tumbuhan pangan untuk kesehatan.

Ketahanan dan Kedaulatan Pangan Ketahanan Pangan

Pangan adalah kebutuhan dasar manusia yang telah ditetapkan sebagai hak asasi manusia dalam Universal Declaration of Human Rights. Pada KTT Pangan sedunia tahun 1996 di Roma, para pemimpin negara dan pemerintah telah mengikrarkan kemauan dan komitmennya untuk mencapai ketahanan pangan dan menghapus kelaparan di semua negara (Kementan 2012). Ketahanan pangan adalah keadaan dimana setiap rumah tangga mempunyai pangan bagi rumah tangga yang tercermin dari ketersediaan pangan yang cukup baik jumlah dan mutunya, aman, merata, dan terjangkau (UU No. 7 1996). Menurut World Food Summit 1996, ketahanan pangan terjadi jika semua orang secara terus-menerus baik secara fisik, sosial, dan ekonomi memiliki akses pangan yang memadai/cukup, bergizi dan aman, yang memenuhi kebutuhan pangan mereka dan pilihan makanan untuk hidup secara aktif dan sehat (FAO 1996).

Sebagaimana FIA tahun 2005, FSVA tahun 2009 dibuat berdasarkan tiga pilar ketahanan pangan: (1) ketersediaan pangan, (2) akses terhadap pangan, dan (3) pemanfaatan pangan. Ketersediaan pangan adalah tersedianya pangan secara fisik di daerah yang diperoleh baik dari hasil produksi domestik, impor/ perdagangan maupun bantuan pangan. Ketersediaan pangan ditentukan dari produksi domestik, masuknya pangan melalui mekanisme pasar, stok pangan yang dimiliki pedagang dan pemerintah, serta bantuan pangan baik dari pemerintah maupun dari badan bantuan pangan.

Akses pangan adalah kemampuan rumah tangga untuk memperoleh cukup pangan, baik yang berasal dari produksi sendiri, pembelian, barter, hadiah, pinjaman, dan bantuan pangan maupun kombinasinya. Ketersediaan pangan di suatu daerah mungkin mencukupi, tetapi tidak semua rumah tangga memiliki akses yang memadai baik secara kuantitas maupun keragaman pangan melalui mekanisme tersebut. Pemanfaatan pangan merujuk pada penggunaan pangan oleh rumah tangga dan kemampuan individu untuk menyerap dan memetabolisme zat gizi. Pemanfaatan ini meliputi cara penyimpanan, pengolahan, dan penyajian makanan termasuk penggunaan air dan bahan bakar memasak (Deptan 2009).

Peta ketahanan dan kerawanan pangan Indonesia menggunakan enam tingkatan ketahanan pangan yang ditandai dengan perbedaan warna. Daerah yang menjadi prioritas utama dalam kerentanan pangan ditunjukkan dengan warna merah yang semakin tua sebaliknya warna hijau yang semakin tua menunjukkan daerah yang semakin tahan pangan (Gambar 2).

(4)

Gambar 2 P

eta Ketahanan dan Kerent

(5)

Kedaulatan pangan

Kedaulatan pangan secara sederhana merupakan suatu kemampuan untuk hidup dengan menggunakan apa yang kita hasilkan. Kedaulatan pangan merupakan hak masyarakat untuk menentukan makanan dan pertanian mereka sendiri; dalam upaya melindungi dan mengatur produksi pertanian domestik dan perdagangan untuk mencapai tujuan pembangunan yang berkelanjutan, menentukan sejauh mana mereka ingin menjadi mandiri; membatasi pembuangan produk di pasar mereka, dan untuk menyediakan kebutuhan pangan dari perikanan lokal berbasis masyarakat. Kedaulatan pangan tidak meniadakan perdagangan, melainkan mengutamakan kebijakan dan pelaksanaan perdagangan yang melayani hak-hak masyarakat atas pangan yang aman, sehat, dan ekologi yang berkelanjutan (Nyeleni 2007). Konsep kedaulatan pangan tertuang dalam enam prinsip, yaitu:

1. Fokus pada pangan untuk manusia sebagai pemenuhan kebutuhan dasar, bukan sebagai komoditas ekspor.

2. Menghormati nilai dan hak petani sebagai penyedia pangan dan menolak segala kebijakan dan tindakan yang mengancam mata pencahariannya. 3. Membentuk sistem pangan lokal dengan mendekatkan produsen dan

konsumen sebagai pengambil keputusan dalam isu-isu pangan, menjaga produsen pangan dari sistem perdagangan yang tidak adil.

4. Membangun kontrol yang bersifat lokal, mereka bisa mengembangkan dan membagi daerah sesuai dengan kondisi alam yang ada dengan mempertimbangkan lingkungan yang berkelanjutan, bukan paradigma privatisasi terhadap sumber daya.

5. Membangun pengetahuan dan keterampilan masyarakat lokal dalam produksi pangan , sistem panen, dan mengembangkan kearifan lokal untuk generasi yang akan datang serta menolak pengetahuan asing yang justru mengganggu sistem lokal yang telah ada.

6. Bekerja dengan kaidah alam, dimana alam diciptakan dalam keragaman dan memiliki kemampuan adaptasi sehingga berkelanjutan. Menolak segala metode yang membahayakan bagi fungsi ekosistem seperti sistem pertanian monokultur yang bertentangan dengan kaidah alam.

Prinsip tersebut menunjukkan bagaimana kemajuan kedaulatan pangan yang tidak hanya sebagai konsep, melainkan arah dan tindakan yang dapat dilakukan pada tingkat individu atau komunitas lokal yang berbasis ekologi. Dalam beberapa tahun terakhir gerakan kedaulatan pangan telah muncul negara-negara maju termasuk Inggris dengan cara memberikan kontribusi untuk lebih ramah lingkungan dan sistem pangan yang berkelanjutan (World Development Movement 2011). Selain itu saat ini telah pengukuran kedaulatan pangan melalui “Food Sovereignty Assesment Tool” oleh First Nations Development Institute pada tahun 2004.

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...

Related subjects :