TERJEMAHAN DIPIRO.docx

39 

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Teks penuh

(1)

PRESENTASI KLINIS PRESENTASI KLINIS Gejala

Gejala

• Sakit kepala migraine

• Sakit kepala migraine ditandai dengan episode berulang dari kepala berdenyutditandai dengan episode berulang dari kepala berdenyut nyeri, sering unilateral. Sakit kepala migrain bisa parah dan terkait

nyeri, sering unilateral. Sakit kepala migrain bisa parah dan terkait

dengan mual, muntah, dan kepekaan terhadap cahaya, suara, dan / atau gerakan. dengan mual, muntah, dan kepekaan terhadap cahaya, suara, dan / atau gerakan. •

• Sekitar 20% sampai 60% dari Sekitar 20% sampai 60% dari migren pengalaman pertanda gejala-gejala (tidak harus bingungmigren pengalaman pertanda gejala-gejala (tidak harus bingung dengan aura) pada jam-jam atau

dengan aura) pada jam-jam atau hari sebelum onsethari sebelum onset sakit kepala. Gejala neurologis (phonophobia, fotofobia,

sakit kepala. Gejala neurologis (phonophobia, fotofobia, hiper-osmia, sulit berkonsentrasi) yanghiper-osmia, sulit berkonsentrasi) yang paling umum, tetapi psikologis (

paling umum, tetapi psikologis (anxi-Ety, depresi, euforia, lekas marah, mengantuk, hiperaktif,anxi-Ety, depresi, euforia, lekas marah, mengantuk, hiperaktif, gelisah),

gelisah),

otonom (misalnya, poliuria, diare, sembelit), dan

otonom (misalnya, poliuria, diare, sembelit), dan konstitusional (misalnya, kakukonstitusional (misalnya, kaku leher, menguap, haus, mengidam makanan, anoreksia) gejala juga

leher, menguap, haus, mengidam makanan, anoreksia) gejala juga dapat terjadi.dapat terjadi. • Aura mig

• Aura migrain dialami sekitar 31% dari migren. Iturain dialami sekitar 31% dari migren. Itu

aura biasanya berkembang selama 5 sampai 20 menit dan berlangsung kurang dari 60 menit. aura biasanya berkembang selama 5 sampai 20 menit dan berlangsung kurang dari 60 menit. Sakit kepala biasanya terjadi dalam waktu 60 menit dari akhir aura. Visual

Sakit kepala biasanya terjadi dalam waktu 60 menit dari akhir aura. Visual aura dapat mencakup kedua fitur positif (misalnya, scintillations, photopsia, aura dapat mencakup kedua fitur positif (misalnya, scintillations, photopsia, BAB

BAB

Sakit kepala: Migrain Sakit kepala: Migrain dan Ketegangan-Type dan Ketegangan-Type

BAGIAN 9 | Gangguan neurologis BAGIAN 9 | Gangguan neurologis 600

600

teichopsia, spektrum fortifikasi) dan fitur negatif (misalnya, skotoma, teichopsia, spektrum fortifikasi) dan fitur negatif (misalnya, skotoma, hemianopsie). Gejala sensorik dan motorik seperti parestesia atau hemianopsie). Gejala sensorik dan motorik seperti parestesia atau

mati rasa pada lengan dan wajah, dysphasia atau afasia, kelemahan, dan mati rasa pada lengan dan wajah, dysphasia atau afasia, kelemahan, dan hemiparesis juga dapat terjadi.

hemiparesis juga dapat terjadi.

• Sakit kepala migrain dapat terjadi setiap saat, siang atau malam tapi biasanya • Sakit kepala migrain dapat terjadi setiap saat, siang atau malam tapi biasanya terjadi di pagi hari ketika bangun tidur. Nyeri biasanya bertahap

terjadi di pagi hari ketika bangun tidur. Nyeri biasanya bertahap

onset, memuncak pada intensitas dari menit ke jam, dan berlangsung antara 4 onset, memuncak pada intensitas dari menit ke jam, dan berlangsung antara 4 dan 72 jam tidak diobati. Nyeri biasanya dilaporkan sebagai sedang sampai parah dan 72 jam tidak diobati. Nyeri biasanya dilaporkan sebagai sedang sampai parah dan paling sering melibatkan wilayah frontotemporal. Sakit kepala adalah

dan paling sering melibatkan wilayah frontotemporal. Sakit kepala adalah biasanya unilateral dan berdenyut-denyut di alam. Gejala GI

biasanya unilateral dan berdenyut-denyut di alam. Gejala GI (mis., mual,(mis., mual, muntah) hampir selalu menyertai sakit kepala. Lai

muntah) hampir selalu menyertai sakit kepala. Lai nnya sistemiknnya sistemik gejala meliputi anoreksia, sembelit, diare, kram perut,

gejala meliputi anoreksia, sembelit, diare, kram perut,

hidung tersumbat, penglihatan kabur, diaphoresis, wajah pucat,

hidung tersumbat, penglihatan kabur, diaphoresis, wajah pucat, dan lokaldan lokal wajah atau periorbital edema. Hyperacuity sensorik (

wajah atau periorbital edema. Hyperacuity sensorik ( fotofobia, phono-fobia, osmophobia) seringfotofobia, phono-fobia, osmophobia) sering dilaporkan. Banyak pasien mencari gelap,

dilaporkan. Banyak pasien mencari gelap, tempat yang tenang untuk istirahat dan lega. tempat yang tenang untuk istirahat dan lega.

• Setelah sakit kepala berkurang, fase resolusi ditandai dengan • Setelah sakit kepala berkurang, fase resolusi ditandai dengan kelelahan, malaise, dan lekas marah terjadi k

kelelahan, malaise, dan lekas marah terjadi k emudian.emudian. DIAGNOSIS

DIAGNOSIS

• Sebuah riwayat sakit kepala yang komprehensif adalah unsur yang paling penting dalam • Sebuah riwayat sakit kepala yang komprehensif adalah unsur yang paling penting dalam penegakan diagnosis migrain.

penegakan diagnosis migrain.

• Dalam evaluasi sakit kepala, Alarm diagnostik harus diidentifikasi. Ini • Dalam evaluasi sakit kepala, Alarm diagnostik harus diidentifikasi. Ini termasuk serangan akut "pertama" atau "terburuk" sakit kepala yang

termasuk serangan akut "pertama" atau "terburuk" sakit kepala yang pernah, mempercepatpernah, mempercepat pola sakit kepala setelah onset subakut, o

(2)

50 tahun, sakit kepala

50 tahun, sakit kepala yang berhubungan dengan penyakit sistemik (misalnya, demam, mual,yang berhubungan dengan penyakit sistemik (misalnya, demam, mual, muntah, leher kaku, dan ruam), sakit kepala dengan gejala neurologis fokal

muntah, leher kaku, dan ruam), sakit kepala dengan gejala neurologis fokal atau papilledema, dan sakit kepala onset bar

atau papilledema, dan sakit kepala onset bar u pada pasien dengan kanker atauu pada pasien dengan kanker atau infeksi virus human immunodeficiency.

infeksi virus human immunodeficiency.

• Pola stabil sakit kepala, tidak adanya sakit kepala harian, keluarga yang positif  • Pola stabil sakit kepala, tidak adanya sakit kepala harian, keluarga yang positif  sejarah untuk migrain, pemeriksaan neurologis normal, keberadaan makanan sejarah untuk migrain, pemeriksaan neurologis normal, keberadaan makanan pemicu, asosiasi menstruasi, sejarah panjang, perbaikan dengan

pemicu, asosiasi menstruasi, sejarah panjang, perbaikan dengan tidur, dan evolusi subakut adalah tanda-tanda sugestif migrain. tidur, dan evolusi subakut adalah tanda-tanda sugestif migrain.

Aura mungkin menandakan migrain tetapi tidak diperlukan untuk diagnosis. Aura mungkin menandakan migrain tetapi tidak diperlukan untuk diagnosis. • Lakukan pemeriksa

• Lakukan pemeriksaan fisik umum medis dan an fisik umum medis dan neurologis. Periksaneurologis. Periksa

kelainan: tanda-tanda vital (demam, hipertensi), funduscopy (papilledema, kelainan: tanda-tanda vital (demam, hipertensi), funduscopy (papilledema, perdarahan, dan eksudat), palpasi dan auskultasi kepala

perdarahan, dan eksudat), palpasi dan auskultasi kepala dandan leher (sinus kelembutan, arteri temporal yang keras atau

leher (sinus kelembutan, arteri temporal yang keras atau lembut, memiculembut, memicu poin, nyeri sendi temporomandibular, bising, kaku kuduk, dan

poin, nyeri sendi temporomandibular, bising, kaku kuduk, dan nyeri tulang belakang leher), dan

nyeri tulang belakang leher), dan pemeriksaan neurologis (mengidentifikasi abnormalitas atau defisitpemeriksaan neurologis (mengidentifikasi abnormalitas atau defisit dalam status mental, saraf kranial, refleks tendon dalam,

dalam status mental, saraf kranial, refleks tendon dalam, kekuatan motorik, koordinasi, kiprah, dan

kekuatan motorik, koordinasi, kiprah, dan fungsi serebelum).fungsi serebelum).

• Diagnostik dan pengujian laboratorium dapat dibenarkan jika ada yang mencurigakan • Diagnostik dan pengujian laboratorium dapat dibenarkan jika ada yang mencurigakan fitur sakit kepala atau

fitur sakit kepala atau temuan pemeriksaan normal. Neuroimagingtemuan pemeriksaan normal. Neuroimaging (Computed tomography atau magnetic resonance imaging) harus

(Computed tomography atau magnetic resonance imaging) harus con-sidered pada pasien dengancon-sidered pada pasien dengan temuan dijelaskan pada ujian neurologis,

temuan dijelaskan pada ujian neurologis,

mereka yang memiliki faktor risiko tambahan, atau orang-orang dengan sakit kepala atipikal mereka yang memiliki faktor risiko tambahan, atau orang-orang dengan sakit kepala atipikal PRESENTASI history.CLINICAL

PRESENTASI history.CLINICAL Gejala

Gejala

• Sakit kepala migraine

• Sakit kepala migraine ditandai dengan episode berulang dari kepala berdenyutditandai dengan episode berulang dari kepala berdenyut nyeri, sering unilateral. Sakit kepala migrain bisa parah dan terkait

nyeri, sering unilateral. Sakit kepala migrain bisa parah dan terkait

dengan mual, muntah, dan kepekaan terhadap cahaya, suara, dan / atau gerakan. dengan mual, muntah, dan kepekaan terhadap cahaya, suara, dan / atau gerakan. • Sekitar 20% sampai 60% dari migren pengalaman pertanda gejala

• Sekitar 20% sampai 60% dari migren pengalaman pertanda gejala-gejala (tidak harus bingung-gejala (tidak harus bingung dengan aura) pada jam-jam atau

dengan aura) pada jam-jam atau hari sebelum onsethari sebelum onset sakit kepala. Gejala neurologis (phonophobia, fotofobia,

sakit kepala. Gejala neurologis (phonophobia, fotofobia, hiper-osmia, sulit berkonsentrasi) yanghiper-osmia, sulit berkonsentrasi) yang paling umum, tetapi psikologis (a

paling umum, tetapi psikologis (anxi-Ety, depresi, euforia, lekas marah, mengantuk, hiperaktif,nxi-Ety, depresi, euforia, lekas marah, mengantuk, hiperaktif, gelisah),

gelisah),

otonom (misalnya, poliuria, diare,

otonom (misalnya, poliuria, diare, sembelit), dan konstitusional (misalnya, kakusembelit), dan konstitusional (misalnya, kaku leher, menguap, haus, mengidam makanan, anoreksia) gejala juga

leher, menguap, haus, mengidam makanan, anoreksia) gejala juga dapat terjadi.dapat terjadi. • Aura migrain dialami sekitar 31% dari migren. Itu

• Aura migrain dialami sekitar 31% dari migren. Itu

aura biasanya berkembang selama 5 sampai 20 menit dan berlangsung kurang dari 60 menit. aura biasanya berkembang selama 5 sampai 20 menit dan berlangsung kurang dari 60 menit. Sakit kepala biasanya terjadi dalam waktu 60 menit dari akhir aura. Visual

Sakit kepala biasanya terjadi dalam waktu 60 menit dari akhir aura. Visual aura dapat mencakup kedua fitur positif (misalnya, scintillations, photopsia, aura dapat mencakup kedua fitur positif (misalnya, scintillations, photopsia, BAB

BAB

Sakit kepala: Migrain Sakit kepala: Migrain dan Ketegangan-Type dan Ketegangan-Type

BAGIAN 9 | Gangguan neurologis BAGIAN 9 | Gangguan neurologis 600

600

teichopsia, spektrum fortifikasi) dan fitur negatif (misalnya, skotoma, teichopsia, spektrum fortifikasi) dan fitur negatif (misalnya, skotoma, hemianopsie). Gejala sensorik dan motorik seperti parestesia atau hemianopsie). Gejala sensorik dan motorik seperti parestesia atau

(3)

50 tahun, sakit kepala

50 tahun, sakit kepala yang berhubungan dengan penyakit sistemik (misalnya, demam, mual,yang berhubungan dengan penyakit sistemik (misalnya, demam, mual, muntah, leher kaku, dan ruam), sakit kepala dengan gejala neurologis fokal

muntah, leher kaku, dan ruam), sakit kepala dengan gejala neurologis fokal atau papilledema, dan sakit kepala onset bar

atau papilledema, dan sakit kepala onset bar u pada pasien dengan kanker atauu pada pasien dengan kanker atau infeksi virus human immunodeficiency.

infeksi virus human immunodeficiency.

• Pola stabil sakit kepala, tidak adanya sakit kepala harian, keluarga yang positif  • Pola stabil sakit kepala, tidak adanya sakit kepala harian, keluarga yang positif  sejarah untuk migrain, pemeriksaan neurologis normal, keberadaan makanan sejarah untuk migrain, pemeriksaan neurologis normal, keberadaan makanan pemicu, asosiasi menstruasi, sejarah panjang, perbaikan dengan

pemicu, asosiasi menstruasi, sejarah panjang, perbaikan dengan tidur, dan evolusi subakut adalah tanda-tanda sugestif migrain. tidur, dan evolusi subakut adalah tanda-tanda sugestif migrain.

Aura mungkin menandakan migrain tetapi tidak diperlukan untuk diagnosis. Aura mungkin menandakan migrain tetapi tidak diperlukan untuk diagnosis. • Lakukan pemeriksa

• Lakukan pemeriksaan fisik umum medis dan an fisik umum medis dan neurologis. Periksaneurologis. Periksa

kelainan: tanda-tanda vital (demam, hipertensi), funduscopy (papilledema, kelainan: tanda-tanda vital (demam, hipertensi), funduscopy (papilledema, perdarahan, dan eksudat), palpasi dan auskultasi kepala

perdarahan, dan eksudat), palpasi dan auskultasi kepala dandan leher (sinus kelembutan, arteri temporal yang keras atau

leher (sinus kelembutan, arteri temporal yang keras atau lembut, memiculembut, memicu poin, nyeri sendi temporomandibular, bising, kaku kuduk, dan

poin, nyeri sendi temporomandibular, bising, kaku kuduk, dan nyeri tulang belakang leher), dan

nyeri tulang belakang leher), dan pemeriksaan neurologis (mengidentifikasi abnormalitas atau defisitpemeriksaan neurologis (mengidentifikasi abnormalitas atau defisit dalam status mental, saraf kranial, refleks tendon dalam,

dalam status mental, saraf kranial, refleks tendon dalam, kekuatan motorik, koordinasi, kiprah, dan

kekuatan motorik, koordinasi, kiprah, dan fungsi serebelum).fungsi serebelum).

• Diagnostik dan pengujian laboratorium dapat dibenarkan jika ada yang mencurigakan • Diagnostik dan pengujian laboratorium dapat dibenarkan jika ada yang mencurigakan fitur sakit kepala atau

fitur sakit kepala atau temuan pemeriksaan normal. Neuroimagingtemuan pemeriksaan normal. Neuroimaging (Computed tomography atau magnetic resonance imaging) harus

(Computed tomography atau magnetic resonance imaging) harus con-sidered pada pasien dengancon-sidered pada pasien dengan temuan dijelaskan pada ujian neurologis,

temuan dijelaskan pada ujian neurologis,

mereka yang memiliki faktor risiko tambahan, atau orang-orang dengan sakit kepala atipikal mereka yang memiliki faktor risiko tambahan, atau orang-orang dengan sakit kepala atipikal PRESENTASI history.CLINICAL

PRESENTASI history.CLINICAL Gejala

Gejala

• Sakit kepala migraine

• Sakit kepala migraine ditandai dengan episode berulang dari kepala berdenyutditandai dengan episode berulang dari kepala berdenyut nyeri, sering unilateral. Sakit kepala migrain bisa parah dan terkait

nyeri, sering unilateral. Sakit kepala migrain bisa parah dan terkait

dengan mual, muntah, dan kepekaan terhadap cahaya, suara, dan / atau gerakan. dengan mual, muntah, dan kepekaan terhadap cahaya, suara, dan / atau gerakan. • Sekitar 20% sampai 60% dari migren pengalaman pertanda gejala

• Sekitar 20% sampai 60% dari migren pengalaman pertanda gejala-gejala (tidak harus bingung-gejala (tidak harus bingung dengan aura) pada jam-jam atau

dengan aura) pada jam-jam atau hari sebelum onsethari sebelum onset sakit kepala. Gejala neurologis (phonophobia, fotofobia,

sakit kepala. Gejala neurologis (phonophobia, fotofobia, hiper-osmia, sulit berkonsentrasi) yanghiper-osmia, sulit berkonsentrasi) yang paling umum, tetapi psikologis (a

paling umum, tetapi psikologis (anxi-Ety, depresi, euforia, lekas marah, mengantuk, hiperaktif,nxi-Ety, depresi, euforia, lekas marah, mengantuk, hiperaktif, gelisah),

gelisah),

otonom (misalnya, poliuria, diare,

otonom (misalnya, poliuria, diare, sembelit), dan konstitusional (misalnya, kakusembelit), dan konstitusional (misalnya, kaku leher, menguap, haus, mengidam makanan, anoreksia) gejala juga

leher, menguap, haus, mengidam makanan, anoreksia) gejala juga dapat terjadi.dapat terjadi. • Aura migrain dialami sekitar 31% dari migren. Itu

• Aura migrain dialami sekitar 31% dari migren. Itu

aura biasanya berkembang selama 5 sampai 20 menit dan berlangsung kurang dari 60 menit. aura biasanya berkembang selama 5 sampai 20 menit dan berlangsung kurang dari 60 menit. Sakit kepala biasanya terjadi dalam waktu 60 menit dari akhir aura. Visual

Sakit kepala biasanya terjadi dalam waktu 60 menit dari akhir aura. Visual aura dapat mencakup kedua fitur positif (misalnya, scintillations, photopsia, aura dapat mencakup kedua fitur positif (misalnya, scintillations, photopsia, BAB

BAB

Sakit kepala: Migrain Sakit kepala: Migrain dan Ketegangan-Type dan Ketegangan-Type

BAGIAN 9 | Gangguan neurologis BAGIAN 9 | Gangguan neurologis 600

600

teichopsia, spektrum fortifikasi) dan fitur negatif (misalnya, skotoma, teichopsia, spektrum fortifikasi) dan fitur negatif (misalnya, skotoma, hemianopsie). Gejala sensorik dan motorik seperti parestesia atau hemianopsie). Gejala sensorik dan motorik seperti parestesia atau

(4)

mati rasa pada lengan dan wajah, dysphasia atau afasia, kelemahan, dan mati rasa pada lengan dan wajah, dysphasia atau afasia, kelemahan, dan hemiparesis juga dapat terjadi.

hemiparesis juga dapat terjadi. • Sakit kepala migrai

• Sakit kepala migrain dapat terjadi setiap saat, siang atau malam tapi biasanyan dapat terjadi setiap saat, siang atau malam tapi biasanya terjadi di pagi hari ketika bangun tidur. Nyeri biasanya bertahap

terjadi di pagi hari ketika bangun tidur. Nyeri biasanya bertahap onset, memuncak pada intensitas dari menit ke

onset, memuncak pada intensitas dari menit ke jam, dan berlangsung antara 4jam, dan berlangsung antara 4 dan 72 jam tidak diobati. Nyeri biasanya dilaporkan sebagai sedang sampai parah dan 72 jam tidak diobati. Nyeri biasanya dilaporkan sebagai sedang sampai parah dan paling sering melibatkan wilayah frontotemporal. Sakit kepala adalah

dan paling sering melibatkan wilayah frontotemporal. Sakit kepala adalah biasanya unilateral dan berdenyut-denyut di alam. Gejala GI

biasanya unilateral dan berdenyut-denyut di alam. Gejala GI (mis., mual,(mis., mual, muntah) hampir selalu menyertai sakit kepala. Lai

muntah) hampir selalu menyertai sakit kepala. Lai nnya sistemiknnya sistemik gejala meliputi anoreksia, sembelit, diare, kram perut,

gejala meliputi anoreksia, sembelit, diare, kram perut,

hidung tersumbat, penglihatan kabur, diaphoresis, wajah pucat,

hidung tersumbat, penglihatan kabur, diaphoresis, wajah pucat, dan lokaldan lokal wajah atau periorbital edema. Hyperacuity sensorik (fotof

wajah atau periorbital edema. Hyperacuity sensorik (fotof obia, phono-fobia, osmophobia) seringobia, phono-fobia, osmophobia) sering dilaporkan. Banyak pasien mencari gelap,

dilaporkan. Banyak pasien mencari gelap, tempat yang tenang untuk istirahat dan lega. tempat yang tenang untuk istirahat dan lega.

• Setelah sakit kepala berkurang, fase resolusi ditandai dengan • Setelah sakit kepala berkurang, fase resolusi ditandai dengan kelelahan, malaise, dan lekas marah terjadi kemudian.

kelelahan, malaise, dan lekas marah terjadi kemudian. DIAGNOSIS

DIAGNOSIS

• Sebuah riwayat sakit kepala yang komprehensif adalah unsur yang paling penting dalam • Sebuah riwayat sakit kepala yang komprehensif adalah unsur yang paling penting dalam penegakan diagnosis migrain.

penegakan diagnosis migrain.

• Dalam evaluasi sakit kepala, Alarm diagnostik harus diidentifikasi. Ini • Dalam evaluasi sakit kepala, Alarm diagnostik harus diidentifikasi. Ini termasuk serangan akut "pertama" atau "terburuk" sakit kepala yang

termasuk serangan akut "pertama" atau "terburuk" sakit kepala yang pernah, mempercepatpernah, mempercepat pola sakit kepala setelah onset subakut, o

pola sakit kepala setelah onset subakut, o nset sakit kepala setelah usianset sakit kepala setelah usia 50 tahun, sakit kepala

50 tahun, sakit kepala yang berhubungan dengan penyakit sistemik (misalnya, demam, mual,yang berhubungan dengan penyakit sistemik (misalnya, demam, mual, muntah, leher kaku, dan ruam), sakit kepala dengan gejala neurologis fokal

muntah, leher kaku, dan ruam), sakit kepala dengan gejala neurologis fokal atau papilledema, dan sakit kepala onset bar

atau papilledema, dan sakit kepala onset bar u pada pasien dengan kanker atauu pada pasien dengan kanker atau infeksi virus human immunodeficiency.

infeksi virus human immunodeficiency.

• Pola stabil sakit kepala, tidak adanya sakit kepala harian, keluarga yang positif  • Pola stabil sakit kepala, tidak adanya sakit kepala harian, keluarga yang positif  sejarah untuk migrain, pemeriksaan neurologis normal, keberadaan makanan sejarah untuk migrain, pemeriksaan neurologis normal, keberadaan makanan pemicu, asosiasi menstruasi, sejarah panjang, perbaikan dengan

pemicu, asosiasi menstruasi, sejarah panjang, perbaikan dengan tidur, dan evolusi subakut adalah tanda-tanda sugestif migrain. tidur, dan evolusi subakut adalah tanda-tanda sugestif migrain.

Aura mungkin menandakan migrain tetapi tidak diperlukan untuk diagnosis. Aura mungkin menandakan migrain tetapi tidak diperlukan untuk diagnosis. • Lakukan pemeriksaan fisik umum medis dan

• Lakukan pemeriksaan fisik umum medis dan neurologis. Periksaneurologis. Periksa

kelainan: tanda-tanda vital (demam, hipertensi), funduscopy (papilledema, kelainan: tanda-tanda vital (demam, hipertensi), funduscopy (papilledema, perdarahan, dan eksudat), palpasi dan auskultasi kepala

perdarahan, dan eksudat), palpasi dan auskultasi kepala dandan leher (sinus kelembutan, arteri temporal yang keras atau

leher (sinus kelembutan, arteri temporal yang keras atau lembut, memiculembut, memicu poin, nyeri sendi temporomandibular, bising, kaku kuduk, dan

poin, nyeri sendi temporomandibular, bising, kaku kuduk, dan

nyeri tulang belakang leher), dan pemeriksaan neurologis (mengidentifikasi abnormalitas atau defisit nyeri tulang belakang leher), dan pemeriksaan neurologis (mengidentifikasi abnormalitas atau defisit dalam status mental, saraf kranial, refleks tendon dalam,

dalam status mental, saraf kranial, refleks tendon dalam, kekuatan motorik, koordinasi, kiprah, dan f

kekuatan motorik, koordinasi, kiprah, dan f ungsi serebelum).ungsi serebelum).

• Diagnostik dan pengujian laboratorium dapat dibenarkan jika ada yang mencurigakan • Diagnostik dan pengujian laboratorium dapat dibenarkan jika ada yang mencurigakan fitur sakit kepala atau

fitur sakit kepala atau temuan pemeriksaan normal. Neuroimagingtemuan pemeriksaan normal. Neuroimaging (Computed tomography atau magnetic resonance imaging) harus

(Computed tomography atau magnetic resonance imaging) harus con-sidered pada pasien dengancon-sidered pada pasien dengan temuan dijelaskan pada ujian neurologis,

temuan dijelaskan pada ujian neurologis,

mereka yang memiliki faktor risiko tambahan, atau orang-orang dengan sakit kepala atipikal mereka yang memiliki faktor risiko tambahan, atau orang-orang dengan sakit kepala atipikal sejarah.

(5)

TES LABORATORIUM

• Dalam keadaan dipilih dan presentasi sakit kepala sekunder, serum kimia, profil toksikologi urin, tes fungsi tiroid, studi lyme,

dan tes darah lainnya, seperti hitung darah lengkap, antinuclear

titer antibodi, tingkat sedimentasi eritrosit, dan antifosfolipid titer antibodi dapat dipertimbangkan. HASIL DIINGINKAN

• Terapi akut harus menyediakan konsisten, meredakan sakit kepala yang cepat dengan efek samping minimal dan kekambuhan gejala, cacat minimal dan

gangguan emosi, sehingga memungkinkan pasien normal kembali setiap hari kegiatan. Idealnya, pasien harus mampu mengelola sakit kepala mereka efektif tanpa departemen darurat atau kunjungan ke dokter.

PENGOBATAN

Nonfarmakologis Pengobatan

• Penerapan es ke kepala dan periode istirahat atau tidur, biasanya di tempat yang gelap, lingkungan yang tenang, mungkin bermanfaat.

• manajemen pencegahan harus dimulai dengan identifikasi dan penghindaran faktor yang memprovokasi serangan migrain (Tabel 53-1).

TABEL 53-1 Umumnya Dilaporkan Pemicu Migrain Makanan memicu

Alkohol

Kafein / kafein Coklat

Makanan fermentasi dan acar

Monosodium glutamat (misalnya, dalam makanan Cina, garam berpengalaman, dan m akanan instan) Nitrat-makanan yang mengandung (mis., daging ol ahan)

Sakarin / aspartam (misalnya, makanan diet atau diet soda) Makanan yang mengandung tyramine

Lingkungan pemicu

Silau atau berkedip lampu Ketinggian tinggi

Suara keras

Bau yang kuat dan asap Asap tembakau

Perubahan cuaca

Pemicu perilaku-fisiologis

Kelebihan atau tidak cukup tidur Kelelahan

Menstruasi, menopause Makanan Dilewati

Aktivitas fisik yang berat (misalnya, kelelahan berkepanjangan) Stres atau pasca-stres

Data dari Salju V, Weiss K, Wall EM, Mottur-Pilson C. manajemen farmakologis serangan migrain akut dan pencegahan

migrain. Ann Intern Med 2002; 137:840-849, dan Diamond M, Cady R. Memulai dan mengoptimalkan terapi akut

(6)

migrain: Peran perawatan stratified berpusat pada pasien. Am J Med 2005; 118 (Suppl 1): S18-27. BAGIAN 9 | Gangguan neurologis

602

• Intervensi Perilaku (terapi relaksasi, biofeedback, kognitif ther -APY) adalah pilihan pencegahan untuk pasien yang lebih memilih terapi atau nondrug

ketika terapi obat tidak efektif atau tidak ditoleransi. Pengobatan farmakologis Migrain Akut

• Sebuah algoritma pengobatan untuk sakit kepala migrain ditunjukkan pada Gambar. 53-1. Akut terapi migrain (Tabel 53-2) yang paling efektif bila diberikan pada

timbulnya migrain.

• Pretreatment dengan antiemetik (misalnya, proklorperazin, metoclopramide) 15 sampai 30 menit sebelum pemberian terapi migrain akut lisan atau menggunakan perawatan nonoral (supositoria rektal, nasal spray, suntikan) mungkin

dianjurkan ketika mual dan muntah yang parah. Selain efek anti-muntah nya, agen metoclopramide prokinetic membantu terbalik gastro-paresis dan meningkatkan penyerapan obat-obatan oral. • Penggunaan sering atau berlebihan obat migrain akut dapat mengakibatkan

pola peningkatan frekuensi sakit kepala dan konsumsi obat yang dikenal

GAMBAR algoritma 53-1.Treatment untuk sakit kepala migrain. (NSAID, nonsteroidal obat antiinflamasi.)

Diagnosis migrain

Analgesik kombinasi opioid, butorphanol semprot hidung

Pendidikan pasien mengenai kesehatan umum Program dan menghindari faktor pencetus Menilai keparahan sakit kepala dan derajat kecacatan yang terkait

Mempertimbangkan penangkal

farmakoterapi

Jika dikaitkan dengan mual atau muntah,

pretreat dengan antiemetik: sebaiknya gunakan supositoria, formulasi parenteral atau intranasal Gejala ringan sampai sedang gejala Parah

Respon yang tidak memadai Respon yang tidak memadai Respon yang tidak memadai

Sederhana analgesik: asetaminofen, acetaminophen / aspirin / kafein NSAID: aspirin, ibuprofen, naproxen Kombinasi analgesik: Midrin,

acetaminophen, atau aspirin / Butalbital / kafein Triptans Dihydroergotamine atau

tartrat ergotamine

TABEL 53-2 Terapi migrain akut sebuah

(7)

Obat Dosis Komentar Analgesik

Acetaminophen 1.000 mg saat onset, ulangi setiap 4-6 jam sesuai kebutuhan dosis harian maksimum 4 g

Acetaminophen 250 mg / aspirin 250 mg / kafein 65 mg

2 tablet saat onset dan setiap 6 jam Tersedia over-the-counter seperti Excedrin Migraine

Aspirin atau acetaminophen dengan Butalbital, kafein 1-2 tablet setiap 4-6 jam Batasi dosis 4 tablet / hari dan penggunaan 2 hari / minggu

Isometheptene 65 mg / dichloralphenazone 100 mg / asetaminofen 325 mg (Midrin)

2 kapsul di awal, ulangi 1 kapsul setiap jam sesuai kebutuhan maksimum 6 kapsul / hari dan 20 kapsul / bulan

Obat antiinflamasi nonsteroid

Aspirin 500-1000 mg setiap 4-6 jam dosis harian maksimum 4 g Ibuprofen 200-800 mg setiap 6 jam Hindari dosis> 2,4 g / hari

Natrium naproxen 550-825 mg saat onset, dapat mengulangi 220 mg dalam 3-4 jam Hindari dosis> 1.375 g / hari

Diklofenak kalium 50-100 mg saat onset, dapat mengulangi 50 mg dalam 8 jam Hindari dosis> 150 mg / hari

Tartrat ergotamine

Tablet oral (1 mg) dengan kafein 100 mg 2 m g saat onset, kemudian 1-2 mg setiap 30 menit sesuai kebutuhan dosis maksimum adalah 6 mg / hari atau 10 mg / minggu, pertimbangkan pretreatment dengan

antiemetik

Tablet sublingual (2 mg)

-Supositoria rektal (2 mg) dengan kafein 100 mg Insert 1

/ 2to 1 supositoria saat onset, ulangi setelah 1 jam yang diperlukan dosis maksimum adalah 4 mg / hari atau 10 mg / minggu, pertimbangkan pretreatment dengan

antiemetik

Dihydroergotamine

Injeksi 1 mg / mL 0,25-1 mg saat onset IM atau subkutan, ulangi setiap jam sesuai kebutuhan Dosis maksimum adalah 3 mg / hari atau 6 mg / minggu

Semprot hidung Satu semprot (0,5 mg) di setiap lubang hidung saat onset, urutan ulangi 15 menit kemudian (dosis total adalah 2 mg atau 4 semprotan)

Dosis maksimum adalah 3 mg / hari, prime sprayer empat kali sebelum menggunakan, jangan memiringkan kepala

kembali atau menghirup melalui hidung, sementara penyemprotan, membuang ampul terbuka setelah 8 jam

Agonis serotonin (triptans) Sumatriptan

Injeksi 6 mg subkutan saat onset, dapat mengulang setelah 1 jam jika diperlukan Maksimum dosis harian adalah 12 mg

(8)

TABEL 53-2 Terapi migrain akut sebuah

(Lanjutan)

Obat Dosis Komentar

Tablet oral 25, 50, atau 100 mg saat onset, dapat mengulangi setelah 2 jam jika dosis optimal dibutuhkan adalah 50-100 mg, dosis harian maksimum adalah 200 mg

Nasal spray 5, 10, atau 20 mg saat onset, dapat mengulangi setelah 2 jam jika dosis optimal dibutuhkan adalah 20 mg, dosis harian maksimum adalah 40 mg, perangkat dosis tunggal memberikan 5

atau 20 mg; mengelola satu semprotan dalam satu lubang hidung Zolmitriptan

Oral tablet 2,5 atau 5 mg saat onset sebagai tablet biasa atau oral di sintegrasi; bisa mengulang setelah 2 jam jika diperlukan

Dosis optimal adalah 2,5 mg, dosis maksimum adalah 10 mg / hari Jangan membagi ODT dosis bentuk

Semprot hidung 5 mg (satu semprot) saat onset, dapat mengulangi setelah 2 jam jika diperlukan dosis harian maksimum adalah 10 mg / hari

Naratriptan 1 atau 2,5 mg saat onset, dapat mengulang setelah 4 jam jika dosis optimal dibutuhkan adalah 2,5 mg, dosis harian maksimum adalah 5 mg

Rizatriptan 5 atau 10 mg saat onset sebagai tablet biasa atau oral disintegrasi; bisa mengulang setelah 2 jam jika diperlukan

Dosis optimal adalah 10 mg, dosis harian maksimum adalah 30 mg, timbulnya efek mirip dengan standar dan oral disintegrasi tablet, penggunaan 5-mg dosis (15 mg / hari max) di

pasien yang menerima propranolol

Almotriptan 6,25 atau 12,5 mg saat onset, dapat mengulangi setelah 2 jam jika dosis optimal dibutuhkan adalah 12,5 mg, dosis harian maksimum adalah 25 mg

Frovatriptan 2,5 atau 5 mg saat onset, bisa mengulang pada 2 jam jika diperlukan dosis optimal 2,5-5 mg, dosis harian maksimum adalah 7,5 mg (3 tablet)

Eletriptan 20 atau 40 mg saat onset, dapat mengulangi setelah 2 jam jika diperlukan dosis tunggal maksimum adalah 40 mg, dosis harian maksimum adalah 80 mg

Bermacam-macam

Butorphanol semprot hidung semprot 1 dalam 1 lubang hidung (1 mg) saat onset, ulangi dalam 1  jam jika diperlukan Batasi 4 semprotan / hari, sebaiknya gunakan hanya ketika terapi nonopioid tidak

efektif atau tidak ditoleransi

Metoclopramide 10 mg IV saat onset Berguna untuk bantuan akut dalam pengaturan departemen kantor atau darurat

Prochlorperazine 10 mg IV atau IM saat onset Berguna untuk bantuan akut dalam pengaturan departemen kantor atau darurat

ODT, oral disintegrasi tablet. sebuah

Batasi penggunaan obat simtomatik untuk 2 atau 3 hari / minggu bila memungkinkan untuk menghindari obat-penyalahgunaan sakit kepala.

Data dari Ferrari MD. Migrain. Lancet 1998; 351:1043-1051, Silberstein SD, Goadsby PJ, Lipton RB. Neurology 2000; 55 (Suppl 2): S46-52; Matchar DB, WB muda, Rosenberg JA, et al. 2000,

(9)

www.aan.com / profesional / praktek / pedoman, Aukerman G, Knutson

D, Pelit WF. Am Fam Physician 2002; 66:2123-2130, 2140-2141, dan Eadie MJ. Obat SSP 2001; 15 (2) :105-118.

Sakit kepala: Migrain dan Ketegangan-Type | BAB 53 605

sebagai obat-berlebihan sakit kepala. Hal ini terjadi biasanya dengan berlebihan

analgesik sederhana atau kombinasi, opiat, tartrat ergotamine, dan perjalanan-tan. Hal ini dapat dihindari dengan membatasi penggunaan terapi migrain akut 2

atau 3 hari seminggu.

Analgesik dan Obat-Obat Antiinflamasi

• Simple analgesicsand obat antiinflamasi nonsteroid (NSAID)

efektif sebagai pengobatan lini pertama untuk ringan sampai sedang serangan migrain.

Aspirin, ibuprofen, naproxen sodium, asam tolfenamic, dan kombinasi-tion acetaminophenplus aspirinand caffeineare efektif.

• NSAID muncul untuk mencegah neurogenically peradangan dimediasi dalam Sistem trigeminovaskular oleh sintesis prostaglandin.

• Secara umum, NSAID dengan waktu paruh panjang lebih disukai sebagai kurang sering dosis yang dibutuhkan. Supositoria rektal dan intramuskular (IM) ketorolac

adalah pilihan untuk pasien dengan mual dan muntah. • Kombinasi asetaminofen, aspirin, dan caf feineis disetujui

Amerika Serikat untuk menghilangkan rasa sakit migrain dan gejala terkait.

• Aspirin dan acetaminophen juga tersedia dengan resep dalam kombinasi-tion dengan barbiturat short-acting (Butalbital). Tidak acak, studi plasebo-terkontrol mendukung keberhasilan Butalbital yang mengandung formula tions untuk migrain.

• Midrinis sebuah proprietarycombination acetaminophen, isometheptene mucate (amina simpatomimetik), dan dichloralphenazone (a chloral

derivatif hidrat) yang telah menunjukkan manfaat sederhana dalam placebo-controlled

percobaan. Ini mungkin menjadi alternatif untuk pasien dengan ringan sampai sedang migrain serangan.

Alkaloid ergot dan Derivatif 

• Ergot alkaloidsare berguna untuk moderat untuk serangan migrain parah. Mereka adalah 5HT nonselektif 

Agonis 1receptor yang menyempitkan darah intrakranial

kapal dan menghambat perkembangan inflamasi neurogenik di

Sistem trigeminovaskular. Vena dan arteri penyempitan terjadi. Mereka

 juga memiliki aktivitas di α-adrenergik, β-adrenergik, dan dopaminergik penerimaan tor.

• tartrateis Ergotamin tersedia untuk oral, sublingual, dan dubur administrasi-tion. Sediaan oral dan dubur mengandung kafein untuk meningkatkan penyerapan

dan mempotensiasi analgesia. Karena lisan ergotamine mengalami ekstensif  metabolisme hati pertama-pass, pemberian rektal lebih disukai. Dosis

harus dititrasi untuk menghasilkan dosis efektif tetapi sub-memuakkan.

• Dihydroergotamine (DHE) yang tersedia untuk intranasal dan parenteral (IM,

IV, subkutan [SC]) administrasi. Pasien dapat dilatih untuk diri mengelola DHE melalui rute IM atau SC.

(10)

Pretreatment dengan antiemetik harus dipertimbangkan dengan ergota-tambang dan IV DHE terapi. Efek samping lain termasuk sakit perut,

kelemahan, kelelahan, parestesia, nyeri otot, diare, dan sesak dada. Gejala iskemia perifer berat (ergotism) termasuk dingin, mati rasa, ekstremitas menyakitkan, parestesia kontinu, pulsa perifer berkurang; dan klaudikasio. Ekstremitas gangren, infark miokard, hati

BAGIAN 9 | Gangguan neurologis 606

nekrosis, dan usus dan iskemia otak telah dilaporkan jarang dengan

ergotamine. Derivatif ergotamine dan triptans tidak boleh digunakan dalam 24 jam satu sama lain.

• Kontraindikasi meliputi ginjal dan hati kegagalan; koroner, otak, atau

penyakit pembuluh darah perifer, hipertensi yang tidak terkontrol, sepsis, dan perempuan yang sedang hamil atau menyusui.

• DHE tidak tampak menyebabkan sakit kepala rebound, tetapi pembatasan dosis untuk tartrat ergotamine harus diperhatikan untuk mencegah komplikasi ini.

Serotonin Receptor Agonist (Triptans)

• Sumatriptan, zolmitriptan, naratriptan, rizatriptan, almotriptan, fro-vatriptan, andeletriptanare sesuai terapi lini pertama untuk pasien

dengan moderat untuk migrain parah atau sebagai terapi penyelamatan ketika nonspesifik obat tidak efektif.

• Obat ini merupakan agonis selektif dari 5HT 1Band 5HT1D

reseptor. Bantuan

hasil migrain dari (1) normalisasi melebar intrakranial

arteri, (2) penghambatan saraf perifer, dan (3) penghambatan penularan melalui orde kedua neuron kompleks trigeminocervical. Mereka

 juga menampilkan afinitas yang bervariasi untuk 5HT1A, 5HT 1E, dan 5HT

1F

reseptor.

• Sumatriptanis tersedia untuk oral, intranasal, dan SC administrasi. SC

injeksi dikemas sebagai perangkat autoinjector untuk diri-administrasi dengan pasien. Bila dibandingkan dengan formulasi oral, SC administrasi menawarkan ditingkatkan efektivitas dan onset yang lebih cepat dari tindakan (10 vs 30 menit). Intranasal sumatriptan juga memiliki onset cepat efek (15 menit) dari

formulasi oral dan menghasilkan angka yang sama respon. Sekitar 30%

sampai 40% dari pasien yang merespon sumatriptan mengalami sakit kepala kekambuhan dalam waktu 24 jam, dosis kedua diberikan pada saat kekambuhan biasanya

efektif. Namun, administrasi rutin dari dosis oral atau SC kedua tidak

tidak meningkatkan tingkat keberhasilan awal atau mencegah kekambuhan berikutnya. • triptans generasi kedua (semua kecuali sumatriptan) memiliki mulut yang lebih tinggi bioavailabilitas dan lebih lama paruh daripada sumatriptan oral, yang bisa

teoritis meningkatkan konsistensi pengobatan dalam-pasien dan mengurangi kekambuhan sakit kepala. Namun, uji klinis komparatif diperlukan untuk

(11)

menentukan keberhasilan relatif mereka.

• Karakteristik farmakokinetik dari triptans ditunjukkan pada Tabel 53-3.

• Respon klinis untuk triptans bervariasi antara pasien individu, dan kurangnya

respons terhadap salah satu agen tidak menghalangi terapi yang efektif dengan yang lain anggota kelas.

• Efek samping dari triptans termasuk parestesia, kelelahan, pusing, flushing, sensasi hangat, dan mengantuk. Injeksi reaksi di tempat minor

dilaporkan dengan penggunaan SC, dan rasa penyimpangan dan ketidaknyamanan hidung dapat terjadi

dengan pemberian intranasal. Hingga 15% dari pasien melaporkan dada ketat-ness, tekanan, berat, atau nyeri di dada, leher, atau tenggorokan. Meskipun

mekanisme gejala ini tidak diketahui, sumber jantung tidak mungkin dalam

kebanyakan pasien. Berbagai kasus infark miokard dan koroner vaso-kejang dengan iskemia telah dilaporkan.

• Kontraindikasi termasuk penyakit jantung iskemik, hipertensi yang tidak terkontrol, penyakit serebrovaskular, dan hemiplegic dan basilar migrain.

Trip-Sakit kepala: Migrain dan Ketegangan-Type | BAB 53 607

tans tidak harus diberikan dalam waktu 24 jam dari derivatif ergotamine

administrasi. Administration dalam waktu 2 minggu terapi dengan inhibitor oksidase mono-amine tidak dianjurkan. Seiring penggunaan

triptans dengan selective serotonin reuptake inhibitor atau serotonin-norepinefrin reuptake inhibitor dapat menyebabkan sindrom serotonin,

berpotensi kondisi yang mengancam jiwa. Opioid

• Opioid dan turunannya (misalnya, meperidine, butorphanol, oxycodone, hydromorphone) memberikan bantuan yang efektif migrain keras tapi

harus disediakan untuk pasien dengan moderat untuk parah jarang kepala-sakit di siapa terapi konvensional merupakan kontraindikasi atau sebagai penyelamatan

obat setelah kegagalan untuk merespon terapi konvensional. Opio id Terapi harus erat diawasi.

• intranasal butorphanolmay memberikan alternatif untuk kantor atau sering gawat darurat kunjungan untuk terapi migrain suntik. Onset

analgesia terjadi dalam 15 menit administrasi. Efek samping

termasuk pusing, mual, muntah, mengantuk, dan rasa penyimpangan. Itu  juga memiliki potensi untuk ketergantungan dan kecanduan.

Glukokortikoid

• Kortikosteroid mungkin merupakan terapi yang efektif untuk penyelamatan migrainosus status, yang merupakan migrain parah yang bisa bertahan sampai 1 minggu.

TABEL 53-3 Karakteristik farmakokinetik Triptans Obat

Half-Life (Jam)

Waktu untuk Maximal Konsentrasi

(12)

(T max)

Bioavail-kemampuan (%) Eliminasi

Almotriptan 3-4 1,4-3,8 jam 70 MAO-A, CYP3A4, CYP2D6 Eletriptan 5 1,4-2,8 jam 50 CYP3A4

Frovatriptan 25 2-4 jam 24-30 CYP1A2

Naratriptan 5-6 2-3 jam 63-74 CYP450 (berbagai isoenzim) Rizatriptan 2-3 40-45 MAO-A

Tablet oral 1-1,5 jam Disintegrasi 1,6-2,5 jam Sumatriptan 2 MAO-A SC injeksi 12-15 menit 97 Tablet oral 2,5 jam 14

Semprot hidung 1-2,5 jam 17 Zolmitriptan 3 40 CYP1A2, MAO-A Oral 1,5 jam

Disintegrasi 3 jam Nasal 4 jam

CYP, sitokrom P450, MAO-A, monoamine oxidase tipe A.

Data dari Goadsby PJ, Lipton RB, Ferrari MD. N Engl J Med 2002; 346:257-270, del Rio MS, Silberstein SD. Curr Sakit Sakit kepala Rep

2001; 5:170-178, Matius NT, Loder EW. Am J Med 2005; 118 (Suppl 1): S28-35; Tfelt-Hansen P, P DeVries, Saxena PR. Obat-obatan

2000; 60:1259-1287, Deleu D, Hanssens Y. J Clin Pharmacol 2000; 40:687-700, dan Pringsheim T, Gawel M. Curr Sakit Sakit kepala

Rep 2002; 6:140-146.

BAGIAN 9 | Gangguan neurologis 608

Farmakologis Profilaksis Migrain

• terapi profilaksis (Tabel 53-4) diberikan setiap hari untuk mengurangi frekuensi, keparahan, dan durasi serangan, serta meningkatkan respon terhadap terapi gejala akut. Perlakuan A algoritma untuk manajemen profilaksis migrain ditampilkan pada Gambar. 53-2.

• Profilaksis harus dipertimbangkan dalam pengaturan migrain berulang yang menghasilkan kecacatan yang signifikan, serangan sering membutuhkan gejala obat lebih dari dua kali per minggu, terapi gejala yang

efektif, kontraindikasi, atau menghasilkan efek samping yang serius; jarang

varian migrain yang menyebabkan gangguan mendalam dan / atau risiko neurologis cedera, dan pasien preferensi untuk membatasi jumlah serangan.

• Terapi pencegahan juga dapat diberikan sebentar-sebentar saat kepala sakit kambuh dalam pola diprediksi (misalnya, latihan-induced atau menstruasi

migrain).

(13)

seleksi didasarkan pada profil efek samping dan kondisi komorbiditas dari pasien. Respon individu terhadap agen tertentu tidak dapat diprediksi, dan TABEL 53-4 Terapi profilaksis migrain

Obat Dosis

antagonis β-adrenergik Atenolol 25-100 mg / hari Metoprolol

sebuah

50-300 mg / hari dalam dosis terbagi Nadolol 80-240 mg / hari

Propranolol a, b

80-240 mg / hari dalam dosis terbagi Timolol

b

20-60 mg / hari dalam dosis terbagi Antidepresan

Amitriptyline 25-150 mg pada waktu tidur Doksepin 10-200 mg pada waktu tidur Imipramine 10-200 mg pada waktu tidur Nortriptyline 10-150 mg pada waktu tidur Protriptyline mg 5-30 pada waktu tidur Fluoxetine 10-80 mg / hari

Phenelzine c

15-60 mg / hari dalam dosis terbagi

Gabapentin 900-2,400 mg / hari dalam dosis terbagi Topiramate

b

100 mg / hari dalam dosis terbagi Asam / divalproex natrium valproat b

500-1,500 mg / hari dalam dosis terbagi Verapamil

sebuah

240-360 mg / hari dalam dosis terbagi Methysergide

b, c

2-8 mg / hari dalam dosis terbagi dengan makanan Obat antiinflamasi nonsteroid

c

Aspirin 1.300 mg / hari dalam dosis terbagi Ketoprofen

sebuah

(14)

Natrium naproxen sebuah

550-1,100 mg / hari dalam dosis terbagi Vitamin B

2

400 mg / hari sebuah

Formulasi berkelanjutan-release tersedia. b

FDA disetujui untuk pencegahan migrain. c

Penggunaan sehari-hari atau berkepanjangan dibatasi oleh potensi toksisitas.

Data dari Silberstein SD. Migrain. Lancet 2004; 363:381-391, Silberstein SD. Neurology 2000; 55:754-763, Silberstein SD, Goadsby

PJ, Lipton RB. Neurology 2000; 55 ( Suppl 2): S46-52, dan Rapoport AM, bigal ME. Neurol S ci 2004; 25 (Suppl 1): S177-185.

GAMBAR algoritma 53-2.Treatment untuk manajemen profilaksis migren. (NSAID, obat antiinflamasi nonsteroid.)

Agen lain Sakit kepala tidak efektif kambuh dalam Pola diprediksi

(Misalnya, migrain menstruasi) Pasien memenuhi kriteria untuk penangkal

farmakoterapi

Sehat atau komorbiditas hipertensi,

angina, atau kecemasan Komorbiditas depresi atau insomnia

Gangguan kejang komorbiditas atau penyakit bipolar

NSAID pada saat kerentanan Tidak efektif  Antidepresan trisiklik Tidak efektif  Antikonvulsan Tidak efektif  Tidak efektif  antagonis β-adrenergik (Verapamil jika β-adrenergik antagonis kontraindikasi atau tidak efektif)

antagonis β-adrenergik (Verapamil jika β-adrenergik

(15)

antagonis kontraindikasi atau tidak efektif)

Tidak efektif  Methysergide

BAGIAN 9 | Gangguan neurologis 610

percobaan 2 sampai 3 bulan lamanya diperlukan untuk menilai keberhasilan masing-masing obat-obatan.

• Hanya propranolol, timolol, asam valproik, dan topiramate disetujui oleh FDA untuk pencegahan migrain.

• Profilaksis harus dimulai dengan dosis rendah dan maju perlahan-lahan sampai efek terapeutik dicapai atau efek samping menjadi tak tertahankan.

• Profilaksis biasanya dilanjutkan selama minimal 3 sampai 6 bulan setelah sakit kepala

frekuensi dan tingkat keparahan telah berkurang, dan kemudian secara bertahap meruncing dan dihentikan, jika mungkin.

Antagonis β-adrenergik

• β-blocker (propanolol, Nadolol, timolol, atenolol, dan metoprolol) adalah yang paling banyak digunakan pengobatan untuk pencegahan migrain. β-blocker dengan aktivitas simpatomimetik intrinsik tidak efektif. Mereka dilaporka n

untuk mengurangi frekuensi serangan sebesar 50% dalam 60% sampai 80% dari pasien. • Efek Bronchoconstrictive dan hiperglikemia dapat diminimalkan dengan β1

-Selectiveβ-blocker.

• Efek samping termasuk mengantuk, kelelahan, gangguan tidur, m impi buruk, gangguan memori, depresi, GI intoleransi, disfungsi seksual,

bradikardia, dan hipotensi.

• β-blocker harus digunakan dengan hati-hati pada pasien dengan gagal jantung, penyakit pembuluh darah perifer, gangguan konduksi atrioventrikular,

asma, depresi, dan diabetes. Antidepresan

• Amitriptylineappears menjadi antidepresan trisiklik (TCA) pilihan, tapi

imipramine, doksepin, nortriptyline, dan protriptylinehave juga telah digunakan.

• efek menguntungkan mereka dalam profilaksis mi grain adalah independen dari aktivitas antidepresan pressant dan mungkin berhubungan dengan downregulation tengah 5HT2 dan reseptor adrenergik.

• TCA ditoleransi biasanya baik pada dosis yang lebih rendah digunakan untuk migrain profilaksis, tapi efek antikolinergik dapat membatasi penggunaannya, terutama pada lansia pasien atau mereka dengan benign prostatic hyperplasia atau glaukoma. Malam

dosis lebih disukai karena sedasi.

• Data untuk fluoxetineare tidak konsisten, dan data prospektif mengevaluasi sertraline, paroxetine, fluvoxamine, andcitalopramare kurang.

• Selective serotonin reuptake inhibitor dianggap kurang efektif 

daripada TCA untuk profilaksis migrain dan tidak boleh dianggap pertama atau terapi lini kedua. Namun, mereka mungkin bermanfaat ketika depresi

kontributor yang signifikan untuk sakit kepala. Data awal menunjukkan kemungkinan manfaat dengan venlafaxine.

(16)

Antikonvulsan

• valporic acidand divalproex natrium (1:1 kombinasi molar Valpro-makan natrium dan asam valproik) dapat mengurangi frekuensi, keparahan, dan

durasi sakit kepala oleh setidaknya 50% hingga 65% dari migren.

• Efek samping dari asam valproik dan divalproex natrium termasuk mual (kurang sama dengan divalproex natrium dan bertahap dosis titrasi), tremor,

Sakit kepala: Migrain dan Ketegangan-Type | BAB 53 611

mengantuk, berat badan, rambut rontok, dan hepatotoksisitas (jarang). The extended-release perumusan divalproex natrium diberikan sekali sehari dan

ditoleransi lebih baik daripada formulasi enterik berlapis.

• Kadar serum kurang dari 50 mcg / mL mungkin sama efektifnya dengan serum yang lebih tinggi konsentrasi.

• Topiramateis baru ini disetujui oleh FDA untuk profilaksis migren.

Dosis dimulai pada 25 mg / hari dan meningkat secara perlahan untuk meminimalkan sisi efek, yang mungkin termasuk parestesia, kelelahan, anoreksia, diare, berat badan

kerugian, kesulitan dengan memori, dan mual. Batu ginjal, miopia akut, sudut tertutup akut glaukoma, dan oligohidrosis telah jarang

dilaporkan. Methysergide

• Methysergideis sebuah ergot alkaloid semisintetik yang merupa kan 5HT ampuh 2

antagonis reseptor. Tampaknya untuk menstabilkan neurotransmisi serotonergik dalam sistem trigeminovaskular untuk memblokir perkembangan neurogenic peradangan.

• Penggunaannya dibatasi oleh terjadinya retroperitoneal berpotensi serius, endokardium, dan paru komplikasi fibrosis yang telah terjadi

selama penggunaan jangka panjang tidak terganggu. Hal ini dicadangkan untuk pasien dengan sakit kepala refrac-tory yang tidak merespon terapi pencegahan lainnya.

• Akibatnya, 4-minggu, periode pengobatan bebas dianjurkan setelah

setiap periode pengobatan 6 bulan. Dosis harus dikurangi lebih dari 1 minggu mencegah sakit kepala Rebound.

• Pemantauan komplikasi fibrosis harus mencakup jantung periodik auskultasi, x-ray dada, ekokardiografi, dan perut magnetik

pencitraan resonansi. Pasien harus melaporkan gejala nyeri panggul, dys-Uria, nyeri dada, dan sesak napas.

• Methysergide paling ditoleransi ketika diambil dengan makanan. Efek samping lainnya

dari GI intoleransi banyak dan termasuk insomnia, mimpi hidup, hallu-cinations, klaudikasio, dan kram otot. Pelabelan harus con-dikonsultasikan untuk efek samping dan kontraindikasi tambahan. Kalsium Channel Blocker

• Verapamilprovided hanya menguntungkan sederhana dalam mengurangi frekuensi

serangan dalam dua studi plasebo-terkontrol. Ini memiliki pengaruh yang kecil pada tingkat keparahan

serangan migrain. Hal ini umumnya dianggap sebagai kedua atau ketiga-line agen profilaksis.

(17)

Nonsteroid Obat Antiinflamasi

• NSAID sederhana efektif untuk mengurangi frekuensi, keparahan, dan durasi serangan migren, namun potensi GI dan ginjal batas toksisitas harian atau penggunaan jangka panjang.

• Mereka dapat digunakan sebentar-sebentar untuk mencegah sakit kepala yang muncul k embali dalam

Pola diprediksi (misalnya, migrain menstruasi). Pengobatan harus diprakarsai-diciptakan 1 sampai 2 hari sebelum waktu kerentanan sakit kepala dan dilanjutkan

sampai kerentanan dilewatkan. BAGIAN 9 | Gangguan neurologis 612

KETEGANGAN-JENIS SAKIT KEPALA DEFINISI

• Ketegangan-jenis sakit kepala adalah jenis yang paling umum sakit kepala primer dan lebih sering terjadi pada wanita dibandingkan pria. Nyeri biasanya ringan sampai sedang dan nonpulsatile. Sakit kepala episodik dapat menjadi kronis.

PATOFISIOLOGI

• Nyeri diperkirakan berasal dari f aktor myofascial dan perifer sensitisasi nociceptors. Mekanisme sentral juga terlibat. Batin stres, nonphysiologic stres bermotor, rilis myofascial lokal iritasi, atau kombinasi dari ini mungkin stimulus memulai. Dalam cenderung individu, kronis, nyeri kepala tipe tegang dapat berkembang.

• Setelah aktivasi supraspinal nyeri struktur persepsi, sakit kepala terjadi karena modulasi pusat rangsangan perifer masuk.

PRESENTASI KLINIS

• gejala pertanda dan aura tidak hadir, dan rasa sakit biasanya ringan sampai moderat, bilateral, nonpulsatile, dan di daerah frontal dan temporal,

tapi daerah oksipital dan parietal juga dapat dipengaruhi.

• fotofobia ringan atau phonophobia mungkin terjadi. Perikranium atau leher rahim otot mungkin memiliki bintik-bintik tender ata u nodul lokal pada beberapa pasien. PENGOBATAN

• Analgesik sederhana (sendiri atau dalam kombinasi dengan kafein) dan NSAID merupakan andalan terapi akut.

• nonfarmakologis meliputi terapi jaminan dan konseling, stres manajemen, pelatihan relaksasi, dan biofeedback. Terapi fisik

Pilihan (misalnya, panas atau kemasan dingin, ultrasound, stimulasi listrik saraf, pijat, akupunktur, suntikan titik pemicu, blok saraf oksipital)

telah dilakukan tidak konsisten.

• Acetaminophen, aspirin, ibuprofen, naproxen, ketoprofen, indometha-cin, dan ketorolacare efektif.

• NSAID dosis tinggi dan kombinasi aspirin atau acetaminophen dengan

Butalbital atau, jarang, codeine, adalah pilihan yang efektif. Penggunaan Butalbital dan kombinasi kodein harus dihindari bila mungkin.

• obat akut untuk sakit kepala episodik harus diambil tidak lebih sering

(18)

• Tidak ada bukti untuk mendukung keberhasilan relaksan otot untuk nyeri kepala tipe tegang.

• Pengobatan pencegahan harus dipertimbangkan jika frekuensi sakit kepala lebih dari dua per minggu, durasi lebih dari 3 sampai 4 jam, atau hasil keparahan

dalam berlebihan obat atau cacat substansial.

• Para TCA paling sering digunakan untuk profilaksis sakit kepala ketegangan. Injeksi toksin botulinum ke dalam otot perikranium telah menunjukkan

keberhasilan dalam profilaksis kronis nyeri kepala tipe tegang dalam dua studi. Sakit kepala: Migrain dan Ketegangan-Type | BAB 53

613

EVALUASI HASIL TERAPEUTIK

• Pasien harus dipantau untuk frekuensi, intensitas, dan durasi sakit kepala dan untuk setiap perubahan dalam pola sakit kepala.

• Pasien yang memakai terapi gagal harus dipantau untuk frekuensi penggunaan resep dan nonprescription dan efek samping

obat.

• Pola penggunaan obat gagal dapat didokumentasikan untuk menetapkan perlu untuk terapi profilaksis. Terapi profilaksis juga harus

dimonitor untuk efek samping, kebutuhan terapi gagal, memadai dosis, dan kepatuhan.

(19)

NYERI

PRESENTASI KLINIS UMUM

• Pasien mungkin dalam distres akut yang jelas (nyeri trauma) atau tampaknya memiliki ada penderitaan terlihat.

GEJALA

• Nyeri akut dapat digambarkan sebagai tajam atau tumpul, pembakaran, shock-seperti, kesemutan, menembak, radiasi, berfluktuasi dalam intensitas, yang bervariasi dalam lokasi, dan terjadi-ring dalam hubungan tepat waktu dengan stimulus berbahaya yang jelas. Sakit kronis

dapat hadir sama, dan sering terjadi tanpa hubungan dengan tepat waktu berbahaya stimulus.

• Seiring waktu, presentasi sakit kronis dapat berubah (misalnya, tajam kusam,  jelas untuk kabur).

TANDA

• Nyeri akut dapat menyebabkan hipertensi, takikardia, diafor esis, mydriasis, dan pucat, namun tanda-tanda ini tidak diagnostik. Tanda-tanda ini jarang hadir dalam sakit kronis.

• Pada nyeri akut, kondisi komorbiditas biasanya tidak hadir, dan keluar-datang pengobatan umumnya diprediksi. Dalam sakit kronis, komorbiditas

kondisi sering hadir, dan hasil pengobatan sering tak terduga.

• Nyeri selalu subyektif, sehingga nyeri paling didiagnosis berdasarkan pasien deskripsi, sejarah, dan pemeriksaan fisik. Penjelasan dasar rasa sakit dapat diperoleh dengan menilai karakteristik PQRST (paliatif dan provokatif 

faktor, kualitas, radiasi, tingkat keparahan, dan faktor duniawi). Perhatian harus

diberikan kepada faktor-faktor mental yang dapat menurunkan ambang nyeri (kecemasan, depresi, kelelahan, marah, takut). Perilaku, kognitif, sosial, dan budaya

faktor juga dapat mempengaruhi pengalaman nyeri.

• Nyeri neuropatik sering kronis, tidak baik dijelaskan, dan tidak mudah

diobati dengan analgesik konvensional. Ada mungkin berlebihan menyakitkan

tanggapan terhadap rangsangan biasanya berbahaya (hiperalgesia), atau respon yang menyakitkan untuk normal rangsangan nonnoxious (allodynia).

HASIL DIINGINKAN

• Tujuan terapi adalah untuk meminimalkan rasa sakit dan memberikan kenyamanan yang wajar pada dosis analgesik efektif terendah. D engan nyeri kronis, tujuan mungkin termasuk

rehabilitasi dan resolusi masalah psikososial. BAGIAN 9 | Gangguan neurologis

616

PENGOBATAN

• Orang tua dan muda berada pada risiko yang lebih tinggi untuk undertreatment nyeri karena kesalahpahaman tentang patofisiologi rasa sakit mereka.

Gambar. 54-1 dan 54-2 algoritma untuk pengelolaan nyeri akut dan nyeri pada pasien onkologi.

(20)

AGEN nonopioid

• Analgesia harus dimulai dengan analgesik yang paling efektif dengan

efek samping paling sedikit. Dosis dewasa, paruh, dan dipilih farmakodinamik FDA disetujui analgesik nonopioid ditunjukkan pada Tabel 54-1 dan 54-2.

• Para nonopioids lebih disukai daripada opioid untuk ringan sampai nyeri sedang (Lihat Tabel 54-1). Para salisilat dan obat antiinflamasi nonsteroid

(NSAIDs) mengurangi prostaglandin yang diproduksi oleh asam arakidonat cas-cade, sehingga mengurangi jumlah impuls nyeri yang diterima oleh SSP.

• NSAID mungkin sangat berguna bagi manajemen tulang terkait kanker nyeri.

• NSAID lebih mungkin menyebabkan efek samping GI. Garam menyebabkan salisilat lebih sedikit efek samping GI daripada aspirin dan tidak menghambat agregasi trombosit. • senyawa Aspirin seperti tidak boleh diberikan kepada anak-anak atau remaja dengan influenza atau cacar air, sebagai sindrom Reye bisa terjadi.

• Acetaminophen memiliki aktivitas analgesik dan antipiretik tetapi sedikit tindakan antiinflam-matory. Hal ini sangat hepatotoksik pada overdosis.

AGEN OPIOID

• Dengan opioid oral, timbulnya tindakan biasanya memakan waktu sekitar 45 menit, dan efek puncak biasanya terlihat pada sekitar 1 sampai 2 jam.

• dosis equianalgesic, pedoman dosis, karakteristik pelepas -histamin, efek samping utama, dan farmakokinetik opioid ditunjukkan dalam Tabel 54-2, 54-3, 54-4 dan. Dosis equianalgesic hanya panduan, dan dosis harus individual.

• agonis parsial dan antagonis bersaing dengan agonis reseptor opioid untuk

situs dan pameran campuran aktivitas agonis-antagonis. Mereka mungkin memiliki selectiv-ity untuk situs reseptor analgesik dan menyebabkan efek samping yang lebih sedikit.

• Pada tahap awal pengobatan nyeri akut, analgesik harus diberikan

sekitar jam. Sebagai mereda negara menyakitkan, jadwal sebagai dibutuhkan dapat digunakan. Sekitar-the-clock administrasi ini juga berguna untuk pengelolaan

sakit kronis.

• Pasien dengan nyeri yang parah mungkin menerima dosis yang sangat tinggi opioid tanpa

efek samping yang tidak diinginkan, tetapi sebagai nyeri mereda, pasien mungkin tidak mentolerir bahkan

dosis rendah.

• Sebagian besar gatal atau ruam dilaporkan dengan opioid adalah karena histamin rilis dan degranulasi sel mast, tidak ke respon alergi sejati.

• Bila alergi terjadi dengan satu opioid, obat dari struktur yang berbeda kelas opioid dapat mencoba dengan hati-hati. Untuk tujuan ini, campuran agonis / antagonis kelas berperilaku paling seperti agonis morfin-seperti. Nyeri Manajemen | BAB 54

617

GAMBAR 54-1.Algorithm untuk manajemen nyeri akut. (Data dimodifikasi dari Omnicare, Inc, Nyeri Pathway akut.)

Tidak Ya

(21)

Ya Ya Ya Ya Ya Ya Tidak Tidak Tidak

Acetaminophen dan / atau non-steroid obat antiinflamasi ketika risiko

tidak lebih besar daripada manfaat Kombinasi opioid dan acetaminophen atau obat antiinflamasi nonsteroid

Selalu mempertimbangkan sekitar-the-clock rejimen

Selalu mempertimbangkan sekitar-the-clock rejimen

Selalu mempertimbangkan sekitar-the-clock rejimen

Analgesik opioid

Gunakan cara pemberian sesuai dengan kebutuhan pasien

Hindari sedasi berlebihan ketika risiko tidak lebih besar daripada manfaat Titrasi untuk dosis maksimum Tidak -Tambah atau pengganti Tidak -Tambah atau pengganti Gunakan nyeri penaksiran alat dan Titrasi untuk bantuan

1. Kenali efek samping dari semua analgesik.

2. Benar titrasi (MENILAI dan RE-MENILAI!) Dosis untuk setiap pasien dan mengelola untuk durasi yang memadai.

3. Gunakan paling analgesik efektif dengan efek samping paling sedikit yang paling sesuai situasi klinis.

4. Gunakan oral bila memungkinkan. ± analgesik ajuvan sebagai

sesuai

± analgesik ajuvan sesuai ± analgesik ajuvan sesuai Gunakan sebagai dibutuhkan untuk rejimen

nyeri terobosan atau bila nyeri

(22)

mulai mereda

Gunakan sebagai dibutuhkan untuk rejimen terobosan rasa sakit atau nyeri saat menampilkan variabilitas yang besar atau memiliki sangat

mereda

Gunakan sebagai dibutuhkan untuk rejimen nyeri terobosan atau bila nyeri

menampilkan variabilitas yang besar atau memiliki sangat mereda

Dapat menggunakan nonsteroid antiinflamasi obat sekitar jam dengan opioid

sebagaimana diperlukan ketika resiko tidak melebihi Manfaat

Mengidentifikasi sumber rasa sakit dan mengobati mendasari penyakit / trauma ketika

mungkin

Apakah ada rasa sakit? Apakah sakit parah? Apakah nyeri

moderat?

Apakah nyeri ringan? Apakah nyeri

memadai?

Memantau pasien monitor pasien Apakah nyeri memadai? Apakah nyeri memadai? Mengamati pasien Memantau pasien

Menilai keparahan nyeri

BAGIAN 9 | Gangguan neurologis 618

GAMBAR 54-2.Algorithm untuk manajemen nyeri pada pasien onkologi. (Data diubah dari Kaiser Permanente Algoritma untuk Manajemen Nyeri pada pasien dengan Penyakit ganas Advanced dan Pedoman Praktek Klinis No 9. Manajemen

Nyeri Kanker. Publikasi No 94-0592, Rockville, MD: Departemen Kesehatan, Masyarakat Layanan Kesehatan, Badan Kebijakan Kesehatan dan Penelitian [sekarang disebut Badan Penelitian dan Kualitas Kesehatan], 1994.)

Agen: analgesik nonopioid Nonsteroid

antiinflamasi obat (NSAID)

Maksimum dosis harian: Acetaminophen

(23)

Ibuprofen Naproxen Prinsip terapi

1. Menilai frekuensi / durasi / kejadian / etiologi rasa sakit secara rutin.

2. Jika nyeri tulang hadir, pertimbangan NSAID harus menjadi rutin.

3. Selalu dosis obat secara maksimal sebelum

mengembalikan ke langkah berikutnya, kecuali rasa sakit benar-benar keluar kontrol.

4. Jika nyeri konstan atau berulang, selalu dosis sekitar-the-clock (ATC).

5. Beberapa penulis menyarankan dosis maksimum yang lebih r endah acetaminophen.

GI: Ambil dengan makanan / susu / antasida Beralih ke acetaminophen

(Kecuali nyeri tulang)

Acetaminophen rektal: Oral

GI: Ambil dengan makanan / susu / antasida Hapus NSAID (kecuali

nyeri tulang) Oral: Lihat bawah Tanggapan

Baik Miskin Tidak ditoleransi Terus

untuk titrasi

Ringan / sedang sakit Maksimum dosis harian: Acetaminophen Opioid Amitriptyline Imipramine NSAID Gabapentin (Lihat di atas) Titrasi 10-50 mg 10-50 mg (Lihat di atas) (Neurontin) 3,6 g 4 g 3,2 g 1 g Prinsip terapi

(24)

rasa sakit secara rutin.

2. Setiap kali nyeri tulang hadir, pertimbangan dari NSAID dengan opioid harus rutin.

3. Manajemen nyeri perlu diutamakan daripada lainnya terapi.

4. Fulminan situs nyeri, terutama di tulang, perlu dievaluasi cepat untuk terapi alternatif seperti radiasi / radiofarmasi.

5. Penilaian yang akurat dan sejarah opiat dilaporkan alergi penting. Sebuah perbedaan antara

alergi, sensitivitas, dan efek samping yang perlu dibuat. 6. Selalu dosis maksimum setiap agen ketika

mungkin.

7. Jika nyeri konstan atau berulang, selalu dosis ATC. 8. Pertimbangkan terapi tambahan jika diperlukan. 9. Bila menggunakan opioid, mencegah sembelit dengan Stimulan GI.

Agen: Opioid analgesik NSAID

Tambahan berarti: trisiklik antidepresan

Antikonvulsan

Sedang / berat nyeri maksimum dosis harian: Oksikodon Morfin Hydromorphone Metadon NSAID Trisiklik Antikonvulsan Titrasi Titrasi Titrasi Titrasi (Lihat di atas) (Lihat di atas) (Lihat di atas) Prinsip terapi

1. Menilai frekuensi / durasi / kejadian / etiologi rasa sakit secara rutin.

2. Morfin sering menjadi pilihan dalam kategori ini: (1) beberapa produk yang tersedia, (2) beberapa rute pemberian

pilihan, seperti oral, rektal, IM, SC, IV, epidural, dan intratekal, dan (3) equipotency dikenal antara

(25)

rute yang memungkinkan transisi lebih mudah.

3. Tidak ada nyata batas dosis praktis dengan opioid disebutkan; dapat dititrasi dengan respon pasien. Jika mioklonik menyentak terjadi, mempertimbangkan beralih ke alternatif opioid.

4. Manajemen harus ATC dosis, dengan produk berkelanjutan-release dan produk segera-release seperti untuk

nyeri terobosan.

5. Memanfaatkan semua tambahan berarti mungkin untuk meminimalkan peningkatan dosis.

6. Kontrol awal mungkin memerlukan dosis yang lebih tinggi daripada diperlukan dalam pemeliharaan.

7. Sebuah fentanyl patch ditempatkan setiap h 72 dapat memberikan lebih rejimen dosis nyaman ketika pasien berada di stabil

Program dosis oral.

8. Situasi khusus sudden-onset/sudden-resolution nyeri, terutama di sepanjang jalur saraf, atau neuralgia,

mungkin memerlukan tambahan dari antikonvulsan dan / atau antidepresan trisiklik.

9. Setiap kali Pilihan nonpharmacologic radiasi, kemoterapi, debulking bedah, atau neurologis intervensi yang digunakan, reevaluasi total semua terapi obat perlu dibuat.

10. Bila menggunakan opioid, mencegah sembelit dengan Stimulan GI.

11. Setiap laporan baru sakit membutuhkan reevaluasi. 12. Jika pasien tidak mentolerir opioid, pertimbangkan beralih ke opioid lain.

Blok saraf  Epidural Intratekal Perubahan rute

administrasi (lihat catatan 2) Ubah opioid (lihat catatan 12) Tanggapan

Terus

Tidak ditoleransi Baik Buruk Tanggapan

Terus

Tidak ditoleransi Baik Buruk Agen: Acetaminophen atau Kombinasi NSAID

dengan opioid

Tambahan berarti: trisiklik antidepresan

(26)

Radiofarmasi (Nyeri tulang) Nyeri ringan

Nyeri Manajemen | BAB 54 619

TABEL 54-1 Disetujui FDA Analgesik nonopioid untuk Nyeri pada Dewasa Class dan Nama Generik

(Nama Merek) Half-Life

(Jam) Usual Dosis Range (mg) Maksimal Dosis (Mg / hari) Salisilat Asam asetilsalisilat sebuah

-Aspirin (berbagai) 0,25 325-1,000 q 4-6 jam 4.000 Magnesium-anhydrous

sebuah

Nd / Nd 304-607 q 4 h 3738

(Doan itu, berbagai, berbagai kombinasi-tions kolin dan magnesium tersedia)

607-934 q 6 h

Diflunisal (Dolobid, berbagai) 8-12 500-1,000 awal 1.500 250-500 q 8-12 jam

para-Aminophenol Acetaminophen sebuah

(Tylenol, berbagai) 2-3 325-1,000 q 4-6 jam 4.000 b

Fenamates

Meclofenamate (berbagai) 0,8-2,1 50-100 q 4-6 jam 400 Asam mefenamat (Ponstel) 2 Initial 500 1.000

c

250 q 6 jam (maksimum 7 hari) Asam Pyranocarboxylic

Etodolac (berbagai) (segera dibebaskan) 7,3 200-400 q 6-8 h 1.000 Asam asetat

Diklofenak kalium (Cataflam, berbagai) 1.9 Pada beberapa pasien, awal 100, 50 tiga kali per hari

150 d

Asam propionat Ibuprofen

(27)

(Motrin, berbagai) 2-2,5 200-400 q 4-6 jam 3.200 e 2.400 e 1.200 f 

Fenoprofen (Nalfon, berbagai) 3 200 q 4-6 jam 3.200 Ketoprofen (berbagai) 2 25-50 q 6-8 h 300

Naproxen (Naprosyn, Anaprox, berbagai) 12-17 500 awal 1.000 c

500 q 12 jam atau 250 q 6-8 h

Natrium naproxen sebuah

(Aleve, berbagai) 12-13 Pada beberapa pasien, 440 awal f 

660 f 

220 q 8-12 h f 

Asam karboksilat Pyrrolizine

Ketorolac-parenteral (berbagai) 5-6 30-60 30-60 (Dosis tunggal IM saja)

15-30 15-30

(Dosis tunggal IV saja) 15-30 setiap 6 jam 60-120 (Maksimal 5 hari)

Ketorolac-oral, diindikasikan untuk kelanjutan dengan parenteral saja (berbagai)

05-06 Oktober q 4-6 jam (maksimal 5 hari, yang meliputi parenteral

dosis) 40

Pada beberapa pasien, awal lisan dosis 20

Siklooksigenase-2 inhibitor

Celecoxib (Celebrex) 11 400 awal diikuti oleh 200 pada hari pertama, kemudian 200

dua kali sehari 400

(Lanjutan)

BAGIAN 9 | Gangguan neurologis 620

TABEL 54-1 Disetujui FDA Analgesik nonopioid untuk Nyeri pada Dewasa (Lanjutan)

(28)

Nd, tidak ada data. sebuah

Tersedia baik sebagai nonprescription persiapan over-the-counter dan sebagai obat r esep. b

Beberapa ahli percaya 4.000 mg mungkin terlalu tinggi. c

Sampai dengan 1.250 mg pada hari pertama. d

Sampai dengan 200 mg pada hari pertama. e

Beberapa individu dapat merespon lebih baik menjadi 3.200 mg sebagai lawan 2.400 mg, meskipun percobaan yang terkendali dengan baik tidak menunjukkan respon yang lebih baik;

mempertimbangkan risiko dan keuntungan ketika menggunakan 3.200 mg / hari. f 

Dosis nonprescription.

Data dari American Pain Society. Prinsip Penggunaan Analgesik dalam Pengobatan Nyeri Akut dan Kronis Nyeri Kanker, 5th ed.

Glenview, IL: American Pain Society, 2003; Anonymous. American Hospital Layanan formularium. Dalam: McVoy GK, ed. Informasi Obat.

Bethesda, MD: American Society of Apoteker Rumah Sakit, 1987, 1991, 1994, 1997, 1999, 2001, 2003, 2004, 2005, 2006, 2007;

Anonymous. Fakta dan Perbandingan. Philadelphia: Lippincott, 1986, 1991, 1994, 1997, 2000, 2003, 2004, 2006, 2007, dan Watkins

PB, Kaplowitz N, Slattery TJ, et al. Peningkatan aminotransferase pada orang dewasa sehat yang menerima 4 gram acetaminophen harian: A

uji coba terkontrol secara acak. JAMA 2006; 296:87-93. TABEL 54-2 Dewasa Dosis Pedoman Opioid dan Nonopioids Agen (s)

Dosis (titrasi atas atau bawah

berdasarkan respon pasien) Catatan NSAID / asetamino-Phen / aspirin Dosis maksimum sebelum beralih ke agen lain (lihat Tabel 54-1)

Digunakan nyeri ringan sampai sedang

Mungkin digunakan dalam hubungannya dengan agen opioid untuk menurunkan dosis masing-masing

Penggunaan alkohol secara teratur dan dosis tinggi aceta-minophen dapat mengakibatkan toksisitas hati

Perawatan harus dilakukan untuk menghindari overdosis ketika produk kombinasi yang mengandung

agen ini digunakan

Morfin po 5-30 mg q 3-4 jam sebuah

Obat pilihan dalam sakit parah IM 5-10 mg q 3-4 jam

(29)

sebuah

Menggunakan produk segera-release dengan SR prod-SLT untuk mengontrol "terobosan" nyeri pada pasien kaleng-cer

IV 1-2,5 mg q 5 menit prn sebuah

SR 15-30 mg tiap 12 jam (mungkin perlu

q 8 jam pada beberapa pasien) Setiap-24 jam produk yang tersedia Rektal 10-20 mg q 4 h

sebuah

Hydromorphone po 2-4 mg q 3-6 h sebuah

Gunakan dalam sakit parah IM 1-4 mg q 3-6 h

sebuah

Lebih kuat dari morfin, jika tidak, tidak ada keuntungan IV 0,1-0,5 mg q 5 menit prn sebuah Rektal 3 mg q 6-8 h sebuah Oxymorphone IM 1-1,5 mg q 4-6 jam sebuah

Gunakan dalam sakit parah

IV 0,5 mg awalnya ada keunggulan dibandingkan morfin po segera dibebaskan 5-10 mg q 4-6 jam

sebuah

Menggunakan produk segera-release dengan produk terkontrol-release untuk mengontrol "terobosan"

nyeri pada kanker atau pasien sakit kronis po diperpanjang rilis 10-20 mg tiap 12 jam sebuah

Rektal 5 mg q 4-6 jam sebuah

Levorphanol po 2-3 mg q 6-8 h sebuah

(Levo-Dromoran) Penggunaan dalam sakit parah po 2-3 mg q 3-6 h

sebuah

(Levorphanol Tartrat)

Diperpanjang paruh berguna pada pasien kanker IM 1-2 mg q 6-8 h

sebuah

Dalam sakit kronis, tunggu 3 hari antara dosis penyesuaian

(30)

sebuah

Kodein po 15-60 mg q 4-6 jam sebuah

Gunakan dalam nyeri sedang IM 15-60 mg q 4-6 jam

sebuah

Analgesik lemah, digunakan dengan NSAID, aspirin, atau acetaminophen

(Lanjutan)

Nyeri Manajemen | BAB 54 621

TABEL 54-2 Dewasa Dosis Pedoman Opioid dan Nonopioids (Lanjutan)

Agen (s)

Dosis (titrasi atas atau bawah

berdasarkan respon pasien) Catatan Hydrocodone po 5-10 mg q 4-6 jam sebuah

Gunakan dalam nyeri sedang / berat

Paling efektif bila digunakan dengan NSAID, aspi-rin, atau acetaminophen Hanya tersedia sebagai produk kombinasi dengan lainnya

bahan untuk rasa sakit dan / atau batuk Oksikodon po 5-10 mg q 4-6 jam

sebuah

Gunakan dalam nyeri sedang / berat

Penglepasan 10-20 mg tiap 12 jam Paling efektif bila digunakan dengan NSAID, aspi-rin, atau acetaminophen

Menggunakan produk segera-release dengan produk terkontrol-release untuk mengontrol "terobosan"

nyeri pada kanker atau pasien sakit kronis Meperidine IM 50-150 mg q 3-4 jam sebuah

Gunakan dalam sakit parah IV 5-10 mg q 5 menit prn sebuah

Oral tidak dianjurkan

Jangan gunakan pada gagal ginjal Mei endapan tremor, mioklonus, dan kejang

Monoamine oxidase inhibitors dapat menginduksi hiperpireksia dan / atau kejang atau opioid

Gejala overdosis

Fentanil IV 25-50 mcg / jam Digunakan sakit parah IM 50-100 mcg q 1-2 jam

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...

Related subjects :