BAB III teori akuntansi deegan

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Teks penuh

(1)

Nama : Muhammad Rusydi Aziz NIM : 166020310111022

Resume Bab 3 Teori Akuntansi The Regulation of Financial Accounting

Akuntansi keuangan sangat diatur cukup berat di bebrbagai negara, hal ini diakibatkan karena adanya kasus besar yaitu kegagalan akuntansi pada Enron, Parmalat dan perusahaan-perusahaan lainnya. Dengan adanya kasus ini, maka mulai ada pembenahan terhadap peraturan itu sendiri untuk mencegah kasus yang sama dikemudian hari. Peraturan disini sangat penting untuk melindungi publik dari kecurangan-kecurangan yang mungkin terjadi pada suatu entitas.

The ”Free Market” Perspective

Persepsi Free Market merupakan persepsi yang menjadi ketidaksetujuan atas regulasi akuntansi. Asumsi dasar yang mendasar sebuah perspektif “free market” kepada peraturan akuntansi adalah bahwa informasi akuntansi seharusnys dianggap seperti barang lainnya, dan tekanan permintaan dan penawaran seharusnya diperbolehkan untuk mengoperasikan untuk menghasilkan sebuah penawaran optimal atas suatu inforamsi tentang sebuah entitas. Dasar atas pandangan ini adalah bahwa ketiadaan informasi atas operasi organisasi maupun yang lainnya akan mengakibatkan asumsi bahwa manajer mengelola bisnis hanya untuk

kepentingan pribadi yang mana secara tidak langsung akan mengakibatkan penurunan atas nilai saham. Oleh karena itu, untuk mencapai pemaksimalan atas nilai saham, manajer akan sukarela memasuki kontrak dengan shareholder dan pemberi pinjaman untuk membuat komitmen yang jelas atas strategi manajemen, yang bertentangan dengan kepentingan shareholder maupun pemberi pinjaman, tidak akan dilakukan. Di sisi lain, dengan kesepakatan tersebut, biasanya di suatu industri, shareholder akan memberikan sebagian keuntungan kepada manajemen sebagai reward. Hal semacam reward seringkali perlu untuk diberikan karena dalam organisasi sendiri, sering terjadi konflik kepentingan antara pemilik dengan agen (manajer) dalam mengelola organisasi. Argumen seperti ini merupakan argumen yang berdasarkan perspektif kontrak privat.

(2)

Market-Related Incentives

Di sisi lain, ada beberapa argumen yang juga menyatakan bahwa regulasi akuntansi tidak diperlukan karena adda insentif-insentif tertentu. Market-related incentives ( Insentif berhubungan pasar) utamanya terikat pada ”market for managers” (pasar untuk manajer) dan the “market for corporate takeovers” (pasar untuk pengambilalihan perusahaan). Argumen Market for Manager bergantung pada asumpsi sebuah pasar efisien untuk manajer dan performa manajer sebelumnya akan mengakibatkan seberapa banyak remunerasi yang mereka perintahkan pada di masa depan. Dengan mengadopsi perspektif ini, meskipun tanpa kontrak, manajer akan terdorong untuk mengadopsi strategi untuk memaksimalkan nilai dari oraganisasi yang mana hal tersebut meyajikan nilai yang baik atas kinerja mereka dan trategi ini akan termasuk dalam penyajian nilai yang optimal atas informasi keuangan. Akan tetapi, argumen ini akan rusak apbila manajer mendekati pensiun yang mna harga pasar masa depan atas jasa pada market for managers bisa jadi tidak relevan. Sedangkan Market for Corporate Takeover bekerja pada asumsi yang mana organisasi berkinerja akan diambil aleh oleh entitas lain yang kemudian mengganti tim manajemen yang ada. Oleh karena hal tersebut, manajer berusaha keras agar memaksimalkan nilai perusahaan untuk meminimalisir campur tangan pihak lai yang mampu untuk mengambil alih perusahaan dengan harga yang rendah.

Berdasarkan hal tersebut, beberapa pihak beragumen bahwa bahkan dengan tidak adanya regulasi yang mana pasar dibiarkan bebas, tetap saja manajer akan bertindak sesuai dengan kebutuhan entitas sehingga kedurangan atas manajemen seharusnya tidak akan terjadi. Pasar bebas sendiri lah yang akan mengembalikan keadaan tidak normal (bertentangan) yang ada pada suatu entitas kembali kepada keadaan yang seharusnya. The “Pro-Regulation” Perspective

Berdasarkan pembahasan di atas, salah satu argumen yang paling simpel mengapa regulasi tidak dibutuhkan atas praktik di organisasi adalah bahwa mereka memang akan bersiap untuk membayar jasa informasi akuntansi tersebut yang mana juga informasi

akuntansi ini akan menyediakan informasi yang berguna atas ketidakjelasan atas kondisi serta performa perusahaan. Akan tetapi, argumen atas free market bergantung pada pengguna membayar untuk barang atau jasa yang diproduksi dan dikonsimsi. Suatu argumen biasa saja terurai saat kita mempertimbangkan konsumsi atas barang publik atau bebas.

Informasi akuntansi adalah barang publik yang mana jika tersedia, setiap orang bisa menggunakannya tanpa membayar serta dapat diberikan kepada orang lain. Sehingga

(3)

informasi keuangan tidak bisa dianggap sebagai jasa karena tidak masuk dalam perhitungan biaya utama serta tidak ada penghasilan yang diterima jika laporan keuangan dimanfaatkan pihak lain. Suatu pihak yang menggunakan jasa atau barang tanpa terkait engan biaya produksi biasa disebut sebagai free-rider. Hal ini berkaitan langsung dengan kegagalan pasar/market failure yang mana kegagalan pasar terjadi saat kasus barang publik karena pihak lain dapat menerima barang tanpa membayar yang mengakibatkan sistem harga tidak

berfungsi. Barang publik kurang atribut pengecualian. Melihat keadaan ini, untuk mengatasi kegagalan pasar, maka diperlukanlah regulasi yang mana regulasi ini menangani pasar di saat pasar sudah tidak mampu untuk memperbaiki diri.

Selain itu, dari perspektif akuntansi keuangan, regulator seringkali menggunakan argumen level playing field untuk membenarkan penggunaan regulasi adalah bahwa setiap pihak sehiausnya dapat mengakses informasi yang sama berdasarkan prinsip keadilan. Hal ini adalah dasar dari hukum yang melarang praktik insider trading, yang maan terjadi

perpindahan kekayaan antara pihak-pihak dikarenakan salah satu pihak memiliki akses yang lebih dibanding denga pihak lain.

Teori invisible hand dari Adam Smith merupakan tonggak utama dalam pembenaran pendekatan free market yang aman. Menurut teori invisible hand, sebaiknya ekonomi tidak perlu diserahkan kepada pemerintah/regulasi karena pasar yang ada bisa dengan sendirinya memperbaiki kejanggalan yang ada pada pasar. Kejanggalan-kejanggalan yang ada pada pasar adalah sesuatu yang biasa dan pasar sendirilah yang akan memperbaikinya sendiri. Sehingga peran pemerintah/regulasi tidak diperbolehkan menggangu kondisi pasar ini. Akan tetapi, pandangan ini mengabaikan kegagalan pasar yang salah satunya diakibatkan karena adanya ketidaksamaan akses terhadap suatu informasi serta adanya ketidak seimbangan distribusi kekuatan. Adam Smith prihatin dengan adanya masalah yang terjadi karena situasi monopoli dimana harga untuk kebutuhan barang ditentukan oleh pihak penyedia barang. Sehingga yang terjadi di pasar adalah peyelewengan informasi akuntansi yang terjadi pada Enron dengan KAP Arthur Andersen.

Public Interest Theory

Public Interest Theory atau teori kepentingan publik menyatakan bahwa regulasi dipasok karena respon atas permintaan publik atas koreksi atau inefisiensi atau ketidakadilan praktik pasar. Regulasi dibentuk atas dasar keuntungan bagi masyarakat secara keseluruhan dibandingkan dengan kepentingan individu. Selain itu, masyarakat perlu memiliki rasa

(4)

percaya terhadap pasar modal yang mana apakah pasar modal berjalan secara efisien. Oleh karena itu, regulasi juga mendukung pasar modal dalam hal pemberian peraturan atas pasar modal sehingga masyarat bisa memberikan kepercayaan terhadap pasar modal.

Capture Theory

Dibawah perspektif inim pihak yang diregulasi berusaha mengambil alih regulator dengan maksud bahwa peraturan yang akan ditulis akan menguntungkan pihak tersebut. Hal ini tentu dilakukan oleh para praktisi bahwa dilakukan dengan cara mendesak maupun memberikan insentif tertentu. Akan tetapi, dalam perkembangannya, terdapat penekanan atas prinsip independensi terutama pada regulator akuntansi. Regulator akuntansi dituntut untuk tidak berhubungan atau dependen terhadap pihak lain dalam hal akuntansi maupun dalam hal pembuatan hukum. Regulator yang dependen terhadap praktisi-praktisi maupun pihak lain berkaitan dengan regulasi akuntansi, maka regulator akuntansi tersebut akan dianggap telah melanggar kode etik dan tentu saja akan menerima sanksi tertentu.

Economic and Sosial Impacts of Accounting Regulation

Ekonomi dan sosial tentu saja berdampak terhadap proses regulasi akuntansi. Kasus-kasus ekonomi dan sosial yang terjadi di masyarakat tentu saja dapat mempengaruhi

pertimbangan pembuatan regulasi akuntansi. Banyak sekali contoh-contoh standar akuntansi yang memiliki dampak ekonomi dan sosial secara tidak langsung. Dan tentu saja regulasi akuntansi memiliki dampak pula pada keputusan manajemen dan hal tersebut akan berakibat perubahan di keputusan manajemen yang akan memiliki dampak pula pada sosial dan/atau ekonomi bagi yang terkena efek atas keputusan tersebut.

Lobbying and the Economic Interest Group Theory of Regulation

Teori kelompok kepentingan lobbying dan ekonomi mengasumsikan bahwa

kelompokn akan dibentuk untuk melindungi suatu kepentingan ekonomi. Kelomopok yang berbeda, dengan perbedaan atau kesamaan tujuan dan kepentingan dilihat sebagai sesuatu yang menjadi konflik antara satu dengan yang lainnya dan semuanya akan melobi pemerintah atau regulator lain untuk menempatkan legislasi yang menguntungkan mereka secara

ekonomi. Dalam hubungannya dengan akuntansi keuangan, kelompok industri tertentu mungkin melobi regulator untuk menerima untuk menolak suatu standar akuntansi. Hal inio dikarenakan karena kuatnya partisipan yang mayoritas dalam proses konsultasi untuk tidak membagikan keberatan. Dibawah teori kelompok kepentingan ekonomi regulator , regulator

(5)

sendiri merupakan kelompok kepentingan yang mana kelompok yang termotivasi untuk memeluk strategi untuk memastikan pemilihan ulang, atau untuk meyakinkan perbaikan atas posisinya pada kekuatan atau hak istimewa pada komunitas.

Accounting Regulation as an Output of a Political Process

Jika kita menerima bahwa pengaturan standar akuntansi adalah proses politis, maka pandangan bahwa akuntansi keuangan seharusnya objektif, netral dan apolitical adalah sesuatu yang mudah menantang. Karena efek akuntansi ekuangan, distribusi kekayaan dalam masyarakat seringkali menjadi hal yang politis. Badan pengatur standar biasanya terpacu oleh berbagai kelompok yang dipengaruhi untuk membuat pengajuan pada versi draf standar akuntansi yang diajukan. Hal ini dianggap sebagai bagian dari proses hukum normal. Jika pandangan atas berbagai bagian dalam konstitusi tidak diperhatikan, implikasi yang mungkin menjad keperadaan atas tubuh regulator bisa jadi menantang.

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...

Related subjects :