• Tidak ada hasil yang ditemukan

DEMAM BERDARAH DENGUE

N/A
N/A
Protected

Academic year: 2021

Membagikan "DEMAM BERDARAH DENGUE"

Copied!
5
0
0

Teks penuh

(1)

Siti Nurhayati, dkk. ISSN 0216 - 3128

/85

DALAM

PENGENDALIAN

VEKTOR

PENY AKIT

POTENSI

TEKNIK

NUKLIR

NY AMUK

Aedes aegypti

SEBAGAI

DEMAM BERDARAH DENGUE

Siti Nurhayati

Pusat Teknologi Keselamatan dan Metrologi Radiasi - I1ATAN Ali Rahayu

Pusat Aplikasi Teknologi Isotop dan Radiasi - BATAN

ABSTRAK

POTENSI TEKNIK NUKUR DALAM PENGENDALIAN NYAMUK Aedes aegypti SEBAGAI VEKTOR P/~NYAKIT DEMAM I1ERDARAII DENGUE (DI1D). Pengendalian nyamuk A. aegypti sehagai wktor penyakit DI1D dapat dilakukan dengan Teknik Serangga Mandul (TSM). Penelitian ini bertuJuan un/uk

melakukan pengendalian vektor DBD menggunakan teknik nuklir dengan radiasi gamma. Irradiasi dilakukan dengan variasi dosis terhadap berbagai stadium perkembangan nyamuk. Sebanyak 200 telur umur sehari. 100 Jentik instal' tiga atau empat dan 100 pupa umur nol hari masing-masing diiradiasi sinal' gamma 60Co dengan dosis O. 65. 70. 75. 80 dan 85 Gy dengan laJu dosis 1.369.77 Gyljam. Semua stadium nyamuk tersebut kemudian dipelihara dan diamati perkembangannya di laboratorium. Dari hasil pengamatan diketahui bahwa pasca irradiasi stadium telur dan Jentik tidak dapat berkembang ke stadium berikutnya. sedangkan stadium pupa dapat diamati perkembangannya lebih lanjut. Dosis 65 Gy pada stadium pupa dapat memandulkan 98.53% populasi nyamuk dan dosis 70 Gy kemandulannya mencapai 100%. Teknik penggunaan radiasi gamma sangat berpotensi untuk pengendalian nyamuk. namun demikian masih harus dilakukan peneli/ian lebih lanjut seperti daya saing kawin nyamuk pasca irradiasi dan bionomik vektor menggunakan senyawa bertanda.

ABSTRACT

POTENT/ON OF NUCLEAR TECHNIQUE FOR CONTROLLING Aedes aegypti MOSQUETO AS DENGUE HEMORRHAGIC FEVER (DHF) VECTOR. Controlling Aedes aegypti as vector of Dengue hemorrhagic fever (DHF) can be carried out by sterile insect technique. This research aimed to control DI1D vector with nue/ear technique using gamma radiation. Irradiation was done with dose variations to several stadiums of mosquito development. Each of a number of 200 eggs with the age of I day. 100 larvas of third or fourth instal'S and 100 of pupa with the age of 0 day was irradiated with gamma rays of60Co at doses ofO. 65. 70. 75. 80 and 85 Gy with the dose rate of 1.369. 77 Gylhour. The development cycles of all stadiums were maintained and observed in laboratory. It was known that the egg and larva stadiums were failed to develop to the next stadiulll. whereas the pupa could develop to the next stadium. The dose of65 Gy given to pupa could sterilize 98.0% of mosquito population and dose of 70 Gy could sterilize up to 100%. The utili=ation of nuclear technique with gamma radiation is very potential for controlling mosquito. bill it needs a ji/rther research such as mating competition o/post irradiated mosquito and the bionomic of vector using laheled compound.

I.PENDAHULUAN

Penyakit

merupakanDemammasalahBerdarahkesehatanDenguemasyarakatCOBO)di Indonesia yang belum dapat terpecahkan karena morbiditas yang tinggi dan penyebaran yang semakin luas. Pengobatan spesifik terhadap OBO sampai saat ini belum ada sehingga pemberantasan salah satunya dapat dilakukan dengan mengendalikan vektornya. Pemberantasan nyamuk vektor DBO dilakukan dengan menggunakan insektisida temefos 1% untuk stadium larva dan pengasapan (fogging) dengan malation 4% untuk nyamuk dewasa. Selain cara tersebut, telah

dilakukan program Pemberantasan sarang Nyamuk secara lebih intensif dengan 3M Cmenguras, menutup dan mengubur). Upaya ini belum memberikan hasil yang baik karena jumlah kasus DBO tetap tinggi dan wilayah yang terjangkit semakin luas. Berdasarkan penelitian, jenis nyamuk yang paling berperan sebagai vektor dalam penularan penyakit ini adalah

Aedes aegypti yang hidup di dalam dan sekitar

rumah [I].

Aedes aegypti adalah nyamuk dengan

ukuran tubuh kecil, berwarna hitam dan berbintik-bintik putih.Penyebaran nyamuk ini hampir di seluruh wilayah Indonesia, kecuali di daerah dengan

Prosiding PPI • PDIPTN 2006

(2)

186 ISSN 0216 - 3128 Siti Nurlrayati, t1kk.

ketinggian lebih dari 1000 meter di atas permukaan laut. Nyamuk betina biasanya terinfeksi virus dengue pada saat menghisap darah orang yang sedang dalam fase demam akut. Setelah melalui periode inkubasi ekstrinsik selama 8 sampai 10 hari, kelenjar ludah nyamuk tersebut akan terinfeksi virus dengue yang akan ditularkan lagi ketika nyamuk tersebut menggigit dan mengeluarkan cairan ludahnya ke dalam luka gigitan ke tubuh orang lain. Setelah masa inkubasi dalam tubuh manusia selama 3-14 hari (rerata 4-6 hari) akan timbul gejala awal penyakit DBD berupa demam, pusing, nyeri otot, hilang nafsu makan, dan berbagai tanda atau gejala non spesifik seperti mual, muntah dan ruam pada kulit (2].

Di Indonesia, jumlah penderita DBD cenderung meningkat dan menyebar luas. Penyakit ini pertama kali berjangkit di Jakarta dan Surabaya pada tahun 1968. Dua puluh tahun kemudian, DBD telah berjangkit di 201 Dati II di seluruh Indonesia. Data terakhir menyebutkan bahwa tinggal seperempat bagian wilayah Indonesia yang belum terkena DBD. Peningkatan jumlah penderita terjadi secara periodik tiap lima tahun, bahkan beberapa kali menyebabkan Kejadian Luar Biasa (KLB) dimana jumlah pasien yang terkena sangat banyak, baik di perkotaan maupun pelosok pedesaan dengan angka kematian mencapai 2-4%. Meskipun saat ini angka kematian akibat DBD menunjukkan penurunan, namun angka kesakitan (morbiditas) dan sebarannya masih tinggi [3-5].

Pengendalian vektor dengan cara konvensional menggunakan insektisida diketahui kurang efektif karena dapat mengakibatkan matinya flora maupun fauna non target, serta timbulnya

pencemaran lingkungan dan resistensi terhadap insektisida, bahkan sering terjadi resistensi silang

(cross resistance), yang mengurangi efektivitas

pengendalian. Karena upaya pengendalian DBD belum memberikan hasil yang memadai, maka diperlukan cara lain untuk membantu pemberantasan vektor DBD, antara lain dengan Teknik Serangga Mandul (TSM) (6-8].

Pelaksanaan TSM dapat dilakukan dengan 2 metoda yaitu metoda yang meliputi pembiakan massal di laboratorium, pemandulan dan pelepasan serangga mandul ke lapangan dan metoda pemandulan langsung terhadap serangga di lapangan. Pada metoda pertama, jika ke dalam suatu populasi serangga di lapangan dilepaskan serangga mandul, maka kemampuan populasi tersebut untuk berkembang biak akan menurun. Apabila nilai kemandulan serangga radiasi mencapai 100% dan daya saing kawinnya mencapai nilai 1,0 (sarna dengan jantan normal) dan jumlah serangga radiasi yang dilepas sarna dengan jumlah serangga normal (perbandingan I: I), maka kemampuan berkembang

biak populasi terse but akan turun sebesar 50%. Jika perbandingan tersebut dinaikkan menjadi 9: I

Uumlah serangga radiasi yang dilepas 9 kali dari . jumlah serangga lapangan), maka kemampuan

populasi tersebut untuk berkembang biak akan turun sebesar 90%. Metoda kedua, yaitu metoda tanpa pelepasan serangga yang dimandulkan. Metoda ini dilaksanakan dengan prinsip pemandulan langsung terhadap serangga lapangan yang dapat dilakukan dengan menggunakan senyawa kemosterilan, baik pada jantan maupun betina. Dengan metoda kedua ini akan diperoleh dua macam pengaruh terhadap kemampuan kembangbiak populasi serangga. Kedua pengaruh tersebut adalah mandulnya sebagian serangga lapangan sebagai akibat langsung dari kemosterilan dan pengaruh berikutnya dari serangga yang telah mandul terhadap serangga sisanya yang masih fertil. Kemosterilan merupakan senyawa kimia yang bersifat mutagenik dan karsinogenik pad a hewan maupun manusia sehingga teknologi ini tidak direkomendasikan untuk pengendalian vektor

[9.10]

Prinsip dasar TSM adalah penggunaan radiasi ionisasi untuk pengendalian serangga, baik secara langsung maupun tidak langsung. Cara langsung biasa disebut Teknik Disinfestasi Radiasi (TDR) yang sering digunakan untuk memberantas serangga gudang yang merusak komodite dalam penyimpanan di gudang, sedang cara tidak langsung yaitu radiasi digunakan untuk memandulkan baik serangga jantan maupun betina untuk kemudian dilepaskan ke lapangan agar kawin dengan serangga normal di lapangan, yang dikenal dengan TSM. Ini merupakan teknik pengendalian vektor yang potensial, ramah lingkungan, efektif, spesies spesifik dan kompartibel dengan teknik lain. Prinsip dasar TSM sangat sederhana, yaitu membunuh serangga dengan serangga itu sendiri (alltocidal techniqlle). Tcknik ini meliputi iradiasi terhadap koloni nyamuk vcktor pad a berbagai stadium dan kemudian secara periodik dilcpas ke lapangan schingga ~ingkat kcbolchjadian perkawinan antara serangga mandul dan serangga fertil menjadi makin besar dari generasi pertama kc generasi berikutnya. Hal ini bcrakibat makin menurunnya prosentase fertilitas populasi serangga di lapangan yang secara teoritis terjadi pada gencrasi ke-4 atau ke-5 yaitu titik terendah dimana populasi serangga menjadi nol. Gejala kemandulan akibat radiasi pada nyamuk jantan disebabkan karena terjadinya aspermia, inaktivasi sperma, mutasi letal dominan dan ketidakmampuan kawin (111.

Dalam makalah ini disajikan hasil penelitian mengenai pengaruh berbagai dosis iradiasi sinar gamma untuk memandulkan nyamuk Aedes aexypti sebagai vektor penyakit DBD, sehingga rantai perkembangan penyakit ini dapat diputus.

Prosiding PPI - PDIPTN 2005

Pustek Akselerator dan Proses Bahan - BATAN Yogyakarta, 10 Juli 2006

(3)

SUi Nurhayati, dkk. ISSN 0216-3128

/87

TATA KER.JA

Rearing (Pemeliharaan

nyamuk)

Rearing nyamuk dilakukan di laboratorium

Bidang Biomedika, Pusat Teknologi Keselamatan dan Metrologi Radiasi - BA TAN Pasar Jum'at. Nyamuk Aedes aegypti dalam perkembangbiakannya mengalami metamorfose sempuma, mulai dari stadium telur, jentik, pupa dan dewasa. Stadium telur, jentik dan pupa hidup di dalam air, sedangkan stadium dewasa hidup beterbangan. Sebelum dilakukan irradiasi, disiapkan setiap stadium perkembangan nyamuk dengan jumlah sesuai kcblltllhan lIntuk diiradiasi.

I rradiasi

Masing-masing sampel ditempatkan dalam wadah plastik berukuran tinggi 7 em dan diameter 4 em yang berisi 20 inl air. Seeara terpisah, irradiasi dilakukan terhadap 200 butir telur berumur kurang lebih satu hari, 100 ekor jentik instar tiga atau empat, dan 100 ekor pupa umur nol hari menggunakan irradiator Gamma Cell-220 dosis 0, 65, 70, 75, 80 dan 85 Gy dengan laju dosis

1.369,77 Gy/jam.

Pengamatan

Pengamatan dilakukan terhadap setiap stadium nyamuk sampai 25 hari pasea iradiasi yakni perkembangan, persentase penetasan telur dan pemeriksaan embrio telur. Sebanyak 10 ekor nyamuk jantan dan betina yang terbentuk pada awal pasca irradiasi dikawinkan dengan nyamuk normal (tidak diiradiasi) yang berasal dari stok untuk diamati jumlah telur yang dihasilkan, persentase penetasan telur menjadi jentik/tingkat sterilitas akibat radiasi dan pemeriksaan em brio terhadap telur yang tidak menetas.

HASIL DAN PEMBAHASAN

Dalam penelitian ini telah dikembangkan metoda pemandulan vektor DBD menggunakan teknik nuklir. Pemandulan ini dapat dilakukan dengan sinar gamma, sinar X atau berkas neutron, namun dari ketiga sinar tersebut yang umum digunakan adalah sinar gamma seperti yang dilakukan dalam penelitian ini [6J Untuk mendapatkan vektor mandul, iradiasi dapat dilakukan pada stadium telur, larva, pupa atau dewasa. Namun demikian untuk lebih praktis dan efektif, harus dipilih stadium yang paling tepat untuk diiradiasi. Radiasi yang paling umum dilakukan adalah pada stadium pupa yang merupakan stadium

pcrkcmbangan dimana terjadi transtormasi/ ~erkembangan organ muda menjadi organ dewasa

71. Pada stadium ini umumnya spermatogenesis dan oogenesis sedang berlangsung, sehingga dengan radiasi dosis rendah sudah dapat menimbulkan kemandulan. Umur pupa pad a saat diradiasi memiliki kepekaan terhadap radiasi yang berbeda-bed a, semakin tua, kepekaannya terhadap radiasi semakin menurun

Pada penelitian ini ternyata irradiasi pada stadium pupa juga diperoleh data yang paling baik. Dari hasil pengamatan diketahui bahwa paparan radiasi pada stadium telur dan jentik tidak memberikan data yang baik karena tidak ada yang berkcmbang kc stadium Icbih lanjut pasca irradiasi. Pada stadium pupa hasil yang diperoleh eukup baik, karena bisa diamati perkembangannya. Dilakukan juga pengamatan ada tidaknya em brio dalam telur yang tidak men etas dengan eara membelah telur untuk mengetahui prosentase kemandulan. Jika didalam telur terdapat em brio maka telur dianggap fertil dan jika kosong telur dianggap steril

Sepuluh ekor nyamuk yang terbentuk paling awal setelah irradiasi pada pupa dikawinkan dengan nyamuk stok yang tidak diiradiasi. Dilakukan pengamatan F I terhadap jumlah telur, jentik, pupa dan nyamuk dewasa yang terbentuk (Tabcl I). Tabel I. Persentase jentik yang terbentuk dari

hasil perkawinan antara nyamuk jantan yang berasal dari pupa diiradiasi dengan betina normal (tidak diiradiasi)

Dosis JumlahJenisJentik

(Gy) Kelamin Telur

(%)

0 Jantan89,711880 0 Betina77,94684 65 Jantan1,472067 65 Betina00 70 Jantan0332 70 Betina00 75 Jantan0268 75 Betina00 80 Jantan0203 80 Betina00 85 Jantan00 85 Betina00

Pad a penelitian ini tidak dilakukan pengamatan terhadap perkembangan semua pupa yang diiradiasi menjadi nyamuk dewasa. Pengamatan hanya dilakukan terhadap 10 ekor nyamuk yang pertama kali terbentuk dari semua pupa yang diiradiasi dengan variasi dosis. Ternyata semua nyamuk yang muncul pertama hanya berjenis

(4)

188

!!!!!!!! ISSN 0216 - 3128 Siti Nurhayati. dkk.

kelamin jantan kecuali kontroJ, sedangkan nyamuk betina tidak muncul, sehingga perkawinan hanya dilakukan terhadap nyamuk jantan irradiasi dengan nyamuk betina kontrol. Data tersebut menunjukkan bahwa jantan dan betina dapat terseleksi akibat paparan radiasi. Sehingga bisa dianggap teknik pemandulan ini menjadi TekniJ Jantan Mandul.

Pad a telur yang tidak menetas, diJakukan pengamatan ada tidakya embrio dengan cara membelah telur untuk mengetahui persentase kcmandulan. Jika di dalam telur terdapat embrio maka telur dianggap fertil dan jika kosong maka telur dianggap steriJ. Hasil pengamatan terhadap telur yang setelah 7 hari tidak menetas, diketahui bahwa jumlah em brio yang ditemukan berturut-turut adalah 7, 16, 6 dan 6 em brio masing-masing untuk dosis 65, 70, 75 dan 80 Gy. Hasil selengkapnya disajikan dalam Tabel 2. Namun demikian embrio ini belum tentu dapat berkembang ke stadium berikutnya.

Tabel 2. Persentase embrio dalam telur telah 7 hari tidak menetas

Dosis TerdapatTidak terdapat

(Gy)

em brioembrio 65 5,15%91,18% 70 11,76%76,47% 75 4,41%87,50% 80 4,41%84,56%

Pada awalnya TSM disebut Teknik Jantan Mandul (TJM) yakni teknik pemberantasan serangga dengan jalan memandulkan serangga jantan. Namun untuk memisahkan nyamuk jantan dan betina yang akan diradiasi tidak mudah, sehingga serangga mandul yang diradiasi dan dilepas di lapangan tidak hanya jantan tetapi juga betina. Dengan pelepasan serangga betina mandul bersama-sama jantan mandul, maka diharapkan terjadinya perkawinan an tara jantan fertil dengan betina fertiJ juga berkurang. Bila serangga betina hanya kawin satu kali dengan serangga jantan yang mandul, maka keturunan tidak akan terbentuk [81. Serangga jantan

mandul dilepas di lapangan dengan harapan bisa bersaing dengan jantan normal alam dalam berkopulasi dengan serangga betina. Serangga betina yang telah berkopulasi dengan jantan mandul masih dapat bertelur, tetapi telumya tidak dapat menetas. Apabila pelepasan serangga jantan mandul dilakukan secara terus menerus, maka populasi serangga diJokasi pelepasan menjadi sangat rendah.

Kelebihan dari teknik TSM adalah selektif, artinya yang menjadi sasaran pengendalian hanya spesies target, tidak merusak lingkungan, tidak menimbulkan resistensi dan syarat-syarat yang biasa

diperlukan pada pemberantasan secara biologi dengan menggunakan musuh alami tidak diperlukan lagi [101. Namun demikian radiasi ionisasi secara

umum dapat menimbulkan berbagai efek pada vektor, baik kelainan morfologis maupun kerusakan genetis. Derajat kelainan atau kerusakan yang terjadi akibat radiasi ionisasi bergantung kepada berbagai faktor radiasi (macam sinar, cara pemberian dosis dan laju dosis), faktor Iingkungan (suhu, atmosfir) dan faktor biologi (perbedaan spesies dan variasi seViaringan) [II]. Gejala-gejala kemandulan akibat radiasi pada vektor jantan discbabkan karcna terjadinya aspermia, inaktivasi sperma, mutasi letal dominan dan ketidakmampuan kawin.

KESIMPULAN

Dari pembahasan di atas dapat disimpulkan bahwa teknik nuklir sangat bermanfaat dalam proses pemandulan nyamuk Aedes aegyp/i sebagai vektor penyakit DBD. Irradiasi yang dilakukan pada stadium telur dan jentik tidak menunjukkan hasil yang baik karena tidak terjadi perkembangan lebih lanjut pasca radiasi. Irradiasi gamma dosis 65 Gy pad a stadium pupa dapat memandulkan 98,0% populasi dan dosis 70 Gy menyebabkan kemandulan 100%. Teknik pengendalian vektor dengan TSM sangat spesifik, ramah lingkungan, tidak menimbulkan resistensi dan hanya berpengaruh pada spesies target saja. Hal ini sangat berlainan dengan pemberantasan vektor konvensional menggunakan pestisida yang dapat menimbulkan efek pencemaran lingkungan, timbulnya resistensi terhadap pestisida tertentu dan matinya hewan non target. TSM merupakan teknik pilihan yang sangat efektif dan efisien baik secara tersendiri maupun terintegrasi dengan teknik lain dan dalam pelaksanaannya akan lebih baik bila dikombinasikan dengan pengendalian vektor lain secara terpadu. Data yang diperoleh ini akan lebih lengkap dan informatif jika dilanjutkan dengan pemeriksaan bionomik. Uarak terbang, pola pen car, lama hidup di alam dll) dan daya saing kawin nyamuk Aedes aegyp/i.

DAFT AR PUST AKA

I. DEPARTEMEN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA. Petunjuk Pemberantasan Nyamuk Penular Penyakit Demam Berdarah Dengue, Dirjen PPM dan PLP,1992.

2. WHO, Prevention and Control of Dengue Haemorrhagic Fever, WHO Regional Publication. SEARO, No. 29,2003.

3. SUB DIREKTORAT ARBOVIROSIS. Direktorat P3M, Depatemen Kesehatan Republik Indonesia, Jakarta, 1983.

Prosiding PPI - PDIPTN 2005

Pustek Akselerator dan Proses Bahan - BATAN Yogyakarta, 10 Juli 2006

(5)

Siti Nurhayati, dkk. ISSN 0216 - 3128

/89

4. DEPARTEMEN KESEHATAN REPUBLIK

INDONESIA. Petunjuk Teknis Penemuan, Pertolongan dan Pelaporan Penderita Penyakit Demam Berdarah Dengue, Dirjen PPM

&

PLP, 1992.

5. SUROSO, T., Demam Berdarah Dengue: Situasi, Masalah dan Program Pemberantasannya. Laporan Seminar Demam Berdarah Dengue, Jakarta. 8 Juni 1991, hal 9. Sub. Din Pencegahan Penyakit Dinkes Prop Dati I Jateng, 1995. 6. WHITE, R.D., KAMASKI, H., RALSTON,

D.F., HUTT, R.B and PETERSON, H.D.V. Longevity and Reproduction of Codling Moth Irradiated with Cobalt-60 or Cesium 137. J. Econ. Entomol. 65, 692 - 697, 1972.

7. HOPER, G.H.S., Competitiveness of Gamma Sterilized Males of the Mediteranean Fruit Fly: Effect of Irradiating Pupae or Adult Stage and of Irradiating Pupae in Nitrogen. J. Econ. Entomol.,

64, 464 - 368, 1976.

8. La-CHANGE, L.E., SCHMITH, C.H. and BUSHLAND, R.C., Radiation Induced Sterilization. Dalam: Kilgore, W.W. and Dout R.L. Pest Control : Biological, Physical and Selected Chemical Methods, Academic Press, New York

&

London, 1967, haI146-196.

9. KNIPLlNG, E.F., Possibilities of Insect Control or Eradication Through the Use of Sexuality Sterile, J. Econ. Entomol. 48, 459 - 462, 1955. 10. WEIDHASS D.E., SCHMIDT C.H. and

SEABROOK E.L., Field Studies on the Release of Sterile Males for Control of Cx. p. fatigans. Mosquito News. 22, 283-291, 1962.

II. O'BRIENT R.D. and WOLF L.S., Radiation, radioactivity and Insect. Academic Press. New York - London, 1976.

TANYAJAWAB

Sugili Putra

- Lebih efektif manakah teknik pemandulan jantan/betina?

Siti Nurhayati

- .)011/0 .I'({i. nail/un demikian lernyalo nyall/uk helinG /ehih sensilive lerhadap radiasi. sehingga wa/aupun radiasi dilakukan terhadap kedua jenis

nyamukOantan dan belina) ternyata jan/an lebih

survive. las yang telah ditetapkan berdasar

produk/ manufaktur yang ada.

H. Muryono

- Bagaimana membedakan nyamuk jantan dan nyamuk betina?

- Bagaimana mengetahui bahwa nyamuk itu mandul?

- Bagaimana implementasi jaminan mutu pada penelitian ini?

Siti Nurhayati

- Secara anatomis sangat mudah dibedakan dari

ukuran tubuh dan bent uk proboksisnya

(moncongnya).

- Dengan cara membedah tubuh nyamuk dan

telurnya dibuka adaltidakada embrio

didalamnya.

- Belum di/akukan/diterapkan,karena masih

memerlukan data pendukung seperti biotonik.

pola pencar, jarak terbang, d//.

Eddy Sumadi

- Metode merubah betina jadi jantan dan sebaliknya dengan metode apa?

- Ap abukan sifat nya saja yang berubah? Siti Nurhayati

- Tidak bias merubahjenis nyamukjantan menjadi

betina atau seba/iknay, tetapi yang dimak.md

adalah dengan per/akuan "temperature

sensitivitas letha!", maka stadium nyamuk

dengan perlakuan tersebut akan

mematikannyamuk betina, sehingga yang hidup

terus adalah nyamukjantan.

Nyamuk yang masih hidup benar-benar nyamuk

jantan.

Ir. Pudjianto

- Apakah ada cara/metode, bagaimana membuat nyamuk menjadi jenis kelamin jantan semua/betina semua?

Siti Nurhayati

- Ada, yaitu dengan teknik dengan per/akuan

"temperature sensitivitas lethal ", maka stadium

nyamuk dengan per/akuan tersebut akan

mematikannyamuk belina, sehingga yang hidup

terus adalah nyamukjantan.

Utaya

Berapa kali nyamuk jantan membuahi nyamuk betina?

Siti Nurhayati

- Hanya satu kali seumur hidupnya. dan dia

akanmati setelah membuahi nyamuk belina.

Referensi

Dokumen terkait

Sebelum melaksanakan suatu perkawinan, pertama-tama yang harus dilakukan adalah pelamaran ( madduta) pada saat inilah pihak perempuan mengajukan jumlah Uang Panaik

Konsep gitar akustik rotan ini adalah dengan mengaplikasikan papan rotan laminasi yang merupakan produk hasil riset Pak Dodi Mulyadi di PIRNAS (Pusat Inovasi

Pluralisme yang ditunjukkan pada Pura Kebo Edan dan Pura Pusering Jagat-Pusering Tasik menunjukkan fungsi infrastruktur religi dalam suatu sistem religi pada Kerajaan

Ahmad Fathani : “khususnya bagi kami adoe-adoe yang baru masuk mungkin kami tidak bisa mengakrabkan diri dengan pengurus ee dan itu juga menjadi salah satu

Pada masa-masa perkembangan Islam di Aceh, kesenian rapa’i yang menggunakan alat musik jenis rebana yang beragam bentuk dan ukurannya digunakan para kaum sufi sebagai

Erpala-pala kalak ras mpekeri gegeh ndarami kesalahen Daniel guna iaduken ku raja. Si menarik maka labo lit idat kesalahenna guna banci iaduken seyakatan arah

Akan tetapi selain menggunakan asumsi di atas, pemilihan metode regresi data panel dalam penelitian ini akan ditentukan dengan pengujian statistik, yaitu menggunakan 3

Untuk menjalankan amanah Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan Nasionaln dan Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan