APA ITU KESADARAN HUKUM MASYARAKAT FAKTO

13 

Teks penuh

(1)

No.5 APA ITU KESADARAN HUKUM MASYARAKAT,

FAKTOR-FAKTOR APA SAJA DAN UPAYA-UPAYA APA SAJA

UNTUK MENINGKATKAN KESADARAN HUKUM

MASYARAKAT?

HUKUM ACARA PERDATA

SEKSI C

Elsa Monica Sara 2012-050-163

UNIVERSITAS KATOLIK INDONESIA ATMA JAYA

JAKARTA

(2)

BAB I

Pendahuluan

1.1 Latar Belakang

Pelaksanaan hukum di Indonesia kurang begitu terlihat dari segi ketaatannya dan melaksanakan apa yang ada dalam hukum tersebut. Hukum yang telah dibuat seakan hanya catatan yang telah dibukukan dan tidak berpengaruh terhadap sebagian kaum masyarakat yang berada diatas. Pelanggaran-pelanggaran semakin banyak terjadi namun hukum seperti takut untuk melaksanakan tugasnya. Kesadaran masyarakat akan hukum pun semakin merosot. Dan menganggap bahwa hukum dibuat hanya untuk dilanggar. Sehingga ada yang mengatakan bahwa hukum itu tajam kebawah dan tumpul keatas. Mengapa demikian? Apa yang menyebabkan hal tersebut bisa terjadi di negara kita yaitu Indonesia?

1.2 Rumusan Masalah

1. Apa itu kesadaran hukum masyarakat?

2. Bagaimana kondisi kesadaran hukum masyarakat sekarang ini?

3. Faktor-faktor apa yang dapat meningkatkan kesadaran hukum masyarakat?

4. Upaya-upaya apa saja yang dapat dilakukan untuk meningkatkan kesadaran hukum masyarakat?

(3)

Pembahasan

2.1 Kesadaran hukum masyarakat

Kesadaran hukum dengan hukum itu mempunyai kaitan yang erat sekali. Kesadaran hukum merupakan faktor dalam penemuan hukum. Maka sumber segala hukum adalah kesadaran hukum. Oleh sebab itu yang disebut hukum hanyalah yang dapat memenuhi kesadaran hukum kebanyakan orang, maka undang-undang yang tidak sesuai dengan kesadaran hukum kebanyakan orang akan kehilangan kekuatan mengikat.

(4)
(5)

hukum. Suatu peristiwa yang terjadi secara terus menerus dan oleh karena itu lalu biasa dilakuan disebut kebiasaan, lama-ama akan mempunyai kekuatan mengikat. Memang keadaan akan kewajiban hukum itu merupakan salah satu faktor untuk timbulnya hukum kebiasaan. Faktor lain untuk timbulya hukum kebiasaan ialah terjadinya sesuatu yang terjadi terus menerus. Akan tetapi kesadaran akan kewajiban hukum tidak perlu menunggu sampai terjadinya suatu peristiwa secara berulang. Suatu peristiwa cukup terjadi sekali saja untuk dapat memperoleh kekuatan mengikat asal peristiwa yang hanya terjadi sekali saja itu cukup menyebabkan timbulnya kesadaran bahwa peristiwa atau perbuatan itu seharusmya terjadi atau dilakukan. Pada hakekatnya kesadaran hukum masyarakat tidak lain merupakan pandangan-pandangan yang hidup dalam masyarakat tentang apa hukum itu. Pandangan-pandangan yang hidup di dalam masyarakat bukanlah semata-mata hanya merupakan produk pertimbangan-pertimbangan menurut akal saja, akan tetapi berkembang di bawah pengaruh beberapa faktor seperti agama, ekonomi poliitik dan sebagainya. Sebagai pandangan hidup didalam masyarakat maka tidak bersifat perorangan atau subjektif, akan tetapi merupakan dari berbagai faktor kesadaran hukum yang bersifat subjektif.

2.2 Kondisi Kesadaran Hukum Masyarakat

Kondisi suatu masyarakat terhadap kesadaran hukum pada saat ini dapat dilihat dari: tinjauan segi bentuk pelanggaran, segi pelaksanaan hukum, segi jurnalistik, dan dari segi hukum.

2.2.1 Tinjauan bentuk pelanggaran

Bentuk-bentuk pelanggaran yang lagi marak belakangan ini meliputi tindak kriminalitas, pelanggaran lalu lintas oleh para pengguna motor, pelanggaran HAM, tindak anarkis dan terorisme, Korupsi dan penyalahgunaan hak dan wewenang, pemerkosaan dan lain sebagainya. Masih banyak pelanggaran yang terjadi di negeri ini yang belum terselesaikan.

(6)

Pelaksanaan hukum sekarang ini dapat dikatakan tidak ada ketegasan sikap terhadap pelanggaran-pelanggaran hukum tersebut. Banyaknya kecurangan dan penyalah gunaan kekuasaan yang menyebabkan pelanggaran yang terjadi dapat di manipulasi sehingga seperti tidak ditemukannya pelanggaran dalam sebuah kasus tersebut. Dan dapat juga dilihat dari kasus yang tertunda dan bahkan tidak surut, laporan-laporan dari masyarakat tentang terjadinya pelanggaran kurang ditanggapi.

Bahkan secara ekstrim dapat dikatakan bahwa pelaksanaan hukum hanya berpihak pada mereka yang secara financial mampu memberikan nilai lebih dan jaminan.

2.2.3 Tinjauan Jurnalistik

Peristiwa-peristiwa pelanggaran maupun pelaksanaan hukum hampir setiap hari dapat dibaca di media cetak dan elektronik, ataupun diakses melalui internet. Memang harus diakui bahwa jurnalistik terkadang mengusung sensasi dalam pemberitaan, karena sensasi menarik perhatian pembaca dan berita tentang pelanggaran hukum dan peradilan selalu menarik perhatian.

2.2.4 Tinjauan Hukum

Ditinjau dari segi hukum, maka dengan makin banyak pemberitaan tentang pelanggaran hukum, kejahatan, dan kebathilan berarti kesadaran akan banyak terjadinya “onrecht”. Hal ini juga memberikan implikasi makin berkurangnya toleransi dalam masyarakat. Dengan demikian dapat dikatakan bahwa kesadaran hukum masyarakat sekarang ini menurun, yang mau tidak mau mengakibatkan merosotnya kewibawaan masyarakat juga.

Menurut Sudikno Mertokusumo, kesadaran hukum yang rendah cenderung pada pelanggaran hukum, sedangkan makin tinggi kesadaran hukum seseorang makin tinggi ketaatan hukumnya.

(7)

Soekanto, menambahkan bahwa menurunya kesadaran hukum masyarakat disebabkan juga karena para pejabat kurang menyadari akan kewajibannya untuk memelihara hukum dan kurangnya pengertian akan tujuan serta fungsi pembangunan.

2.3 Faktor-faktor dalam meningkatkan kesadaran hukum masyarakat

1. Faktor dari penegak hukum yang seharusnya lebih dulu melaksanakan hukum

sebagaimana mestinya.

2. Dari kepercayaan masyarakat terhadap penegak hukum yang telah melaksanakan hukum dengan baik maka timbullah faktor kesadaran dari masyarakat itu sendiri untuk menaati hukum. Maka peraturan yang diperuntukkan bagi masyarakat umum tersebut sebaiknya memberikan efek jera dan menimbulkan rasa taat pada peraturan dan tidak melakukan pelanggaran lagi.

3. Faktor penyampain kepada masyarakat mengenai hukum itu haruslah tepat sasaran dan membuat masyarakat mengerti serta memahami aturan yang telah dibuat sehingga dapat dilaksanakan.

4. Faktor dari sistem hukum itu sendiri. Hukum atau aturan yang dibuat haruslah sesuai dengan kepentingan masyarakat.

2.4 Upaya-Upaya Meningkatkan Kesadaran Hukum Masyarakat

Kita harus menyadari bahwa setelah mengetahui kesadaran hukum masyarakat, yang menjadi tujuan kita yaitu bukanlah semata-mata sekedar meningkatkan kesadaran hukum masyarakat, tetapi juga membina kesadaran hukum masyarakat.

Menurut pendapat saya upaya-upaya yang harus

Peningkatan kesadaran hukum masyarakat pada dasarnya dapat dilakukan melalui dua cara, yaitu dalam bentuk tindakan (action) dan pendidikan (education). Berikut penjelasannya :

(8)

Tindakan penyadaran hukum pada masyarakat dapat dilakukan berupa tindakan drastis, yaitu dengan memperberat ancaman hukuman atau dengan lebih mangetatkan pengawasan ketaatan warga negara terhadap undang-undang. Cara ini bersifat insidentil dan kejutan dan bukan merupakan tindakan yang tepat untuk meningkatkan kesadaran hukum masyarakat

2.4.2 Pendidikan (education)

Pendidikan dapat dilakukan baik secara formal maupun nonformal. Hal yang perlu diperhatikan dan ditanamkan dalam pendidikan formal/nonformal adalah pada pokoknya tentang bagaimana menjadi warganegara yang baik, tentang apa hak serta kewajiban seorang warga negara.

Menanamkan kesadaran hukum berarti menanamkan nilai-nilai kebudayaan. Dan nilai-nilai kebudayaan dapat dicapai dengan pendidikan. Oleh karena itu setelah mengetahui kemungkinan sebab-sebab merosotnya kesadaran hukum masyarakat usaha pembinaan yang efektif dan efesien ialah dengan pendidikan.

1. Pendidikan formal

Pendidikan sekolah merupakan hal yang lumrah dalam kehidupan berbangsa dan bernegara. Pendidikan kesadaran hukum di sekolah harus dilakukan dari tingkat rendah/ TK sampai jenjang pendidikan tinggi ( perguruan tinggi ).

1.a Tingkat TK

Di Taman Kanak-kanak sudah tentu tidak mungkin ditanamkan pengertian-pengertian abstrak tentang hukum atau disuruh menghafalkan undang-undang. Yang harus ditanamkan kepada murid Taman Kanak-kanak ialah bagaimana berbuat baik terhadap teman sekelas atau orang lain, bagaimana mentaati peraturan-peraturan yang dibuat oleh sekolah.

(9)

1.b Tingkat SD, SMP, dan SMA

Pada tingkat ini perlu ditanamkan lebih intensif lagi: hak dan kewajiban warga negara Indonesia, susunan negara kita, Pancasila dan Undang-undang Dasar, pasal-pasal yang penting dari KUHP, bagaimana cara memperoleh perlindungan hukum. Perlu diadakan peraturan-peraturan sekolah. Setiap pelanggar harus ditindak. Untuk itu dan juga untuk menanamkan ”sense of justice” pada murid-murid perlu dibentuk suatu ”dewan murid” dengan pengawasan guru yang akan mengadili pelanggar-pelanggar terhadap peraturan sekolah. Di samping buku pelajaran yang berhubungan dengan kesadaran hukum perlu diterbitkan juga buku-buku bacaan yang berisi cerita-cerita yang heroik.

Secara periodik perlu diadakan kampanye dalam bentuk pekan (pekan kesadaran hukum, pekan lalu lintas dan sebagainya) yang diisi dengan perlombaan-perlombaan (lomba mengarang, lomba membuat motto yang ada hubungannya dengan kesadaran hukum), pemilihan warga negara teladan terutama dihubungkan dengan ketaatan mematuhi peraturan-peraturan.

1.c Tingkat Perguruan Tinggi

Perguruan Tinggi, khususnya Fakultas Hukum mempunyi peranan penting dalam hal meningkatkan kesadaran hukum masyarakat, karena di dalanya menghasilkan orang-orang yang memiliki pendidikan hukum yang tinggi.

2. Pendidikan Non Formal

Pendidikan non formal ditujukan kepada masyarakat luas meliputi segala lapisan dalam masyarakat. Pedidikan non formal dapat dilakukan dengan beberapa cara, antara lain : penyuluhan hukum, kampanye,dan pameran. Berikut penjelasannya :

2.a Penyuluhan Hukum

(10)

menjadi hak, kewajiban dan wewenangnya, sehingga tercipta sikap dan prilaku berdasarkan hukum, yakni disamping mengetahui, memahami, menghayati sekaligus mematuhi /mentaatinya.

Penyuluhan hukum dapat dilakukan melalui dua cara : pertama, penyuluhan hukum langsung yaitu kegiatan penyuluhan hukum berhadapan dengan masyarakat yang disuluh, dapat berdialog dan bersambung rasa misalnya : ceramah, diskusi, temu, simulasi dan sebagainya. Kedua, penyuluhan hukum tidak langsung yaitu kegiatan penyuluhan hukum yang dilakukan tidak berhadapan dengan masyarakat yang disuluh, melainkan melalui media/perantara,seperti : radio, televisi, video, majalah, surat kabar, film,dan lain sebagainya.

Penyuluhan hukum yang tidak langsung dalam bentuk bahan bacaan, terutama ceritera bergambar atau strip yang bersifat heroik akan sangat membantu dalam meningkatkan kesadaran hukum masyarakat. Buku pegangan yang berisi tentang hak dan kewajiban warga negara Indonesia, susunan negara kita, Pancasila dan Undang-undang Dasar, pasa-pasal yang penting dalam KUHP, bagaimana caranya memperoleh perlindungan hukum perlu diterbitkan.

Penyuluhan hukum bertujuan untuk mencapai kesadaran hukum yang tinggi dalam masyarakat, sehingga setiap anggota masyarakat menyadari hak dan kewajibannya sebagai warga Negara, dalam rangka tegaknya hukum, keadilan, perlindungan terhadap harkat dan martabat manusia, ketertiban, ketentraman, dan terbentuknya perilaku warga negara yang taat pada hukum.

2.b Kampanye

Kampanye peningkatan kesadaran hukum masyarakat dilakukan secara terus menerus yang diisi dengan kegiatan-kegiatan yang disusun dan direncanakan,seperti : ceramah, berbagai macam perlombaan, pemilihan warga negara teladan dan lain sebagainya.

(11)
(12)

BAB III

PENUTUP

3.1 Kesimpulan

Sadar hukum, adalah suatu kondisi di mana masyarakat mau menghargai, mau mematuhi hukum dengan kesadaran sendiri, tanpa adanya suatu paksaan dari siapapun. Kesadaran hukum masyarakat sangat ditentukan oleh sejauhmana orang memutuskan pilihannya dalam rangka olah pemikiran untuk berbuat atau berperilaku, mematuhi norma hukum ataukah tidak. Maka kesadaran hukum merupakan cara pandang masyarakat terhadap hukum, apa yang seharusnya dilakukan dan apa yang seharusnya tidak dilakukan. Banyak faktor yang mempengaruhi sehingga masyarakat dapat mematuhi ataupun melanggar hukum tersebut. Banyak cara yang dapat dilakukan untuk meningkatkan kesadaran hukum pada masyarakat. Tetapi menurut saya awal dari membangun kesadaran hukum pada masyarakat haruslah dimulai dari penegak hukum atau pemimpin masyarakat itu sendiri. Karena merekalah yang menjadi panutan bagi masyarakat untuk dapat memahami dan melaksanakan hukum yang ada tersebut.

3.2 Saran

(13)

Daftar Pustaka

Titik Triwulan Tutik. 2006. Pengantar Ilmu Hukum. Surabaya : PT. Prestasi Pustaka. Van aveldoorn. 1996. Pengantar Ilmu Hukum. Jakarta : PT.Pradanya Paramita. Soeroso,R. 1993. Pengantar Ilmu Hukum. Jakarta : PT. Sinar Grafika.

Hardjono., I. 2003, Keterlibatan Hukum Dalam Masyarakat, Jurnal Ilmu Hukum, Vol. 6 Nomor 2 Tahun 2003.

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...