• Tidak ada hasil yang ditemukan

ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM YANG MEN

N/A
N/A
Protected

Academic year: 2018

Membagikan "ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM YANG MEN"

Copied!
10
0
0

Teks penuh

(1)

ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM YANG MENERAPKAN

ALGORITMA TRIANGLE CHAIN CIPHER (TCC) UNTUK

ENKRIPSI RECORD TABEL DATABASE

SYSTEM ANALYSIS AND DESIGN USING TRIANGLE CHAIN CIPHER

ALGORITHM (TCC) FOR DATABASE RECORD ENCRYPTION

Rivalri Kristianto Hondro, Gunadi Widi Nurcahyo

Universitas Putra Indonesia “YPTK” Padang

Jl. Raya Lubuk Begalung, Padang

E'Mail: rivalryhondro@gmail.com, gunadiwidi@yahoo.co.id

ABSTRAK

Data teks pada umumnya yang tersimpan di dalam database masih persis sama dengan teks yang ditampilkan sebagai informasi akhir bagi pengguna. Hal ini dapat mempermudah seorang kriptanalis maupun orang lain yang tidak mempunyai hak akses untuk dapat mengetahui secara langsung isi dari database. Paper ini bertujuan untuk meminimalisir masalah terhadap database tersebut dengan melakukan kegitan penyandian record table database

dengan menggunakan algoritma triangle chain cipher (TCC). Pendekatan eksperimental digunakan untuk menguji algoritma Triangle Chain yang merupakan salah satu algoritma penyandian yang beroperasi berdasarkan penyandian (kriptografi) klasik khususnya dalam teknik subtitusi terhadap karakter. Setiap karakter akan disubtitusi berdasarkan kunci dan faktor pengali yang telah ditetapkan berdasarkan formula yang berlaku dalam algoritma ini. Algoritma ini melakukan penyandian pada record sebanyak dua kali dan selalu bergantung pada hasil proses sebelumnya. Hal inilah yang mendasari rumitnya pemecahan dari algoritma penyandian berantai ini.

: Record, Table, Database, Enkripsi, Dekripsi, algoritma triangle chain cipher, Kunci

ABSTRACT

In generall, database record contains an array of operational data available to a company or organization, as a source of any information system that is running. Generally, text data is stored in database which is still exactly the same as the text displayed as the final information for the user. This can facilitate a cryptanalyst and others who do not have access rights to be able to know the contents of the database directly. This study aims to minimize the problem by performing record encryption using the triangle chain cipher algorithm (TCC). Triangle chain algorithm is one of the encryption algorithms that operate based on encryption (cryptography), especially in classic substitution of character technique. Each character will be substituted by a key and a multiplier factor that has been determined based on a formula that applies in this algorithm. These algorithms perform encryption on the record twice and always rely on the results of the previous process. This is what underlies the complexity of solving this chain encryption algorithms.

PENDAHULUAN

Seiring dengan semakin meningkatnya kejahatan komputer, keamanan data merupakan suatu hal yang tak terpisah dalam pembangunan sistem berbasis jaringan komputer. Salah satu metode dalam keamanan data adalah kriptografi (Rifki Sadiki, 2012). Mengamankan data dengan teknik kriptografi merupakan sebuah aktivitas menyembunyikan data dengan mengubah data asli kedalam bentuk data yang lain, dalam arti makna pesan tersebut diubah dari data

yang bermakna ke data yang tidak bermakna (Rinaldi Munir, 2006).

Database secara umum kumpulan informasi suatu organisasi atau perusahaan yang disimpan di dalam komputer disebut basis data secara sistematik yang saling berhubungan dan berkaitan subjek tertentu untuk menampilkan informasi sesuai dengan subjeknya masing'masing.

Kriptografi, secara umum adalah ilmu dan seni untuk menjaga kerahasiaan berita (Bruce Schneier

(2)

TUJUAN KRIPTOGRAFI

Tujuan dari kriptografi adalah untuk tidak menyembunyikan keberadaan pesan , melainkan untuk menyembunyikan maknanya.

Aspek keamanan yang diberikan kriptografi selain menyandikan pesan juga menyediakan beberapa aspek keamanan. Berikut aspek keamanan kriptografi:

1. Kerahasiaan (confidentiality), adalah layanan yang digunakan untuk menjaga isi pesan dari siapapun yang tidak berhak membacanya. Layanan ini direalisasikan dengan cara menyandikan pesan menjadi bentuk yang tidak dapat dimengerti. Misalnya pesan “Harap datang

pukul 8” disandikan menjadi

“TrxC#45motypetre!%”.

2. Integritas data (data integrity), adalah layanan yang menjamin bahwa pesan masih asli / utuh atau belum pernah dimanipulasi selama pengiriman. Layanan ini direalisasikan dengan menggunakan tanda'tanda digital (digital signature). Pesan yang telah ditandatangani menyiratkan bahwa pesan yang dikirim adalah asli.

3. Otentifikasi (authenification), adalah layanan yang berhubungan dengan identifikasi, baik mengidentifikasi kebenaran pihak'pihak yang berkomunikasi (user authentification atau entity

authentification) maupun mengidentifikasi

kebenaran sumber pesan (data origin

authentification). Layanan ini direalisasikan

dengan menggunakan digital signature.

4. Nirpenyangkalan (non repudiation), adalah layanan untuk mencegah entitas yang berkomunikasi melakukan penyangkalan, yaitu pengirim pesan menyangkal melakukan pengiriman atau penerima pesan menyangkal telah menerima pesan.

KOMPONEN KRIPTOGRAFI

Dalam melakukan pengamanan dengan ilmu kriptografi adapun komponen pendukung system kriptografi:

a. Pesan (message) adalah data atau informasi yang dapat dibaca atau dimengerti maknanya. Nama lainnya untuk pesan adalah plainteks

(plaintext) atau teks jelas (clear text).

b. Pengirim (sender) adalah entitas yang melakukan pengiriman pesan kepada entitas lainnya.

c. Kunci (cipher)/Secret Key adalah aturan atau fungsi matematika yang digunakan untuk melakukan proses enkripsi dan dekripsi pada

plaintext dan ciphertext.

d. Ciphertext adalah keluaran algoritma enkripsi.

Cipehertext dapat dianggap sebagai pesan dalam

bentuk tersembunyi. Algoritma enkripsi yang baik akan menghasilkan ciphertext yang terlihat

teracak. Untuk selanjutnya digunakan istilah teks sandi sebagai padana kata ciphertext. e. Enkripsi adalah mekanisme yang dilakukan

untuk merubah plaintext menjadi ciphertext. f. Dekripsi adalah mekanisme yang dilakukan

untuk merubah ciphertext menjadi plaintext. g. Penerima (receiver) adalah entitas yang

menerima pesan dari pengirim/entitas yang berhak atas pesan yang dikirim.

Baik proses enkripsi maupun proses dekripsi melibatkan satu atau beberapa kunci kriptografi. Dalam suatu sistem dimana terdapat algoritma kriptografi, ditambah seluruh kemungkinan plaintext,

chipertext dan kunci'kuncinya disebut kriptosistem

(cryptosystem atau cryptographic system). Proses

tersebut dapat digambarkan secara sederhana sebagai berikut:

Gambar 1. Skema Enkripsi dan Dekripsi Sederhana

ALGORITMA KRIPTOGRAFI

Algoritma dalam kriptografi merupakan langkah'langkah logis bagaimana menyembunyikan pesan dari orang lain yang tidak berhak atas pesan tersebut.

1. Algoritma Enkripsi: Algoritma enkripsi memiliki 2 masukan teks asli dan kunci rahasia. Algoritma enkripsi melakukan transformasi terhadap teks asli sehingga menghasilkan teks sandi.

2. Algoritma Dekripsi: Algoritma dekripsi memiliki 2 masukan yaitu teks sandi dan kunci rahasia. Algoritma dekripsi memulihkan kembali teks sandi menjadi teks asli bila kunci rahasia yang dipakai algoritma dekripsi sama dengan kunci rahasia yang dipakai algoritma enkripsi.

(3)

KEKUATAN ALGORITMA

KRIPTOGRAFI

Dari ketiga algoritma diatas Algoritma kriptografi harus memiliki kekuatan untuk melakukan:

1. Konfusi/pembinggungan (confusion), dari teks terang sehingga sulit untuk direkrontruksikan secara langsung tanpa menggunakan algoritma dekripsinya.

2. Difusi/peleburan (diffusion), dari teks terang sehingga karakteristik dari teks terang tersebut hilang sehingga dapat digunakan untuk mengamankan informasi.

JENIS KUNCI (

) PADA

KRIPTOGRAFI

Berdasarkan kunci yang digunakan dalam proses kriptografi, maka algoritma kunci kriptografi dibagi menjadi (Dony Arius, 2008) :

1. Algoritma Simetri

Algoritma ini sering disebut dengan algoritma klasik karena memakai kunci yang sama untuk kegiatan enkripsi dan dekripsi. Bila mengirim pesan dengan menggunakan algoritma simetri, penerima pesan harus mengetahui kunci yang digunakan agar bisa si penerima mampu mendekripsikan pesan yang dikirim. Keamanan dari pesan yang menggunakan algoritma ini tergantung pada kunci. Algoritma yang menggunakan kunci simetris misalnya DES, Kode Rivest’s IDEA, AES, OTP, A5 dan lain' lain.

2. Algoritma Asimetri

Algorima asimetri sering juga disebut dengan algoritma kunci publik, dengan arti kata kunci yang digunakan untuk melakukan enkripsi dan dekripsi berbeda. Pada algoritma asimetri kunci terbagi menjadi dua bagian yaitu kunci umum

(public key) yang bias diketahui oleh umum dan

kunci rahasia (private key) yaitu kunci yang dirahasiakan dan hanya boleh diketahui oleh satu orang saja.

3. Fungsi Hash

Fungsi hash sering disebut dengan fungsi has satu arah (one way function), message digest,

fingerprint, fungsi kompersi dan Message

Authentication Code (MAC) yang merupakan

suatu fungsi matematika yang mengambil masukan panjang variabel dan mengubahnya ke dalam urutan biner dengan panjang yang tetap.

ALGORITMA

!"#

$ !

%$

(TCC)

Algoritma kriptografi triangle cahin cipher juga dapat disebut dengan algoritma rantai segitiga,

algoritma rantai segitiga merupakan algoritma yang dibuat guna memperbaiki algoritma kriptografi klasik khususnya algoritma substitusi abjad tunggal yang sangat mudah diserang dengan teknik analisis frekuensi. Algoritma rantai segitiga ini memiliki aturan substitusi berdasar pada caesar cipher yaitu dengan pergeseran huruf'huruf. Kekuatan cipher ini terletak pada kunci yaitu nilai integer yang menunjukkan pergeseran karakter'karakter sesuai dengan operasi pada caesar cipher. Kekuatan kedua terletak pada barisan bilangan'bilangan yang berfungsi sebagai pengali dengan kunci. Barisan bilangan tersebut dapat berupa bilangan tertentu seperti deret bilangan ganjil, deret bilangan genap, deret fibonaci, deret bilangan prima, serta deret bilangan yang dapat dibuat sendiri. Algoritma rantai segitiga memiliki aturan yang sama dengan Caesar Cipher yaitu dengan pergeseran huruf'huruf.

1. Algoritma Enkripsi TCC

Adapun algoritma enkripsi yang ada pada metode ini dengan menggunakan rumus sebagai berikut:

1. Matriks Enkripsi Segitiga Pertama Untuk Baris Ke'1:

M [1 j] = P[ j ] + (K * R[ 1 ]) Mod 26

Untuk baris ke'2 dan seterusnya untuk nilai j ≥ i :

M [i j] = M [i 1] j + (K * R[ i ]) Mod 26

Sehingga nilai ciphertext yang diperoleh:

M [i j] pada nilai j = (N+i) – N

2. Matriks Enkripsi Segitiga Kedua Nilai P diperoleh dari nilai Mi j pada i = j

Untuk Baris Ke'1

M [1j] = P[ j ] + (K * R[ 1 ]) Mod 26

Untuk baris ke'2 dan seterusnya untuk nilai j

≤ (N+1) i :

M [i j] = M [i 1] j + (K * R[ i ]) Mod 26

Sehingga nilai ciphertext yang diperoleh:

M [i j] pada nilai j = (N+1) – i

Keterangan:

P = Plaintext

N = Jumlah karakter plaintext

M = Matriks penampung hasil penyandian

K = Kunci

R = Row (baris perkalian faktor pengali dengan kunci)

i = indeks faktor pengali

j = index karakter plaintext

2. Algoritma Dekripsi TCC

Sedangkan untuk algoritma dekripsi Triangle

Chain Cipher merupakan kebalikan dari algoritma

enkripsi, rumusnya sebagai berikut: 1. Matriks dekripsi segitiga pertama

(4)

M1j = C [ j ] – (K * (R[1])) Mod 26

Untuk baris ke'2:

j ≤ (N+1) – i

M[ij] = M[i 1]j – (K * (R[i])) Mod 26

Sehingganilai plaintext hasilprosessegitiga pertama diambil nilai setiap barisnya dengan ketentuan:

M [ij] padanilai i=n dan j ≤ (N+1) – i

2. Matriks dekripsi segitiga kedua Untuk baris ke'1:

M1j = C [ j ] – (K* (R[1])) Mod 26

Untuk baris ke'2:

j ≥ i

M[ij] = C[i 1]j – (K * (R[i])) Mod 26

sehingga nilai plaintext untuk cipertext yang asli adalah:

M[ij] pada nilai j = (N+i) N

Keterangan:

P = Plaintext

N = Jumlah karakter plaintext

M = Matriks penampung hasil cipher yang dijadikan sebagai plaintext

K = Kunci

R = Row (baris perkalian faktor pengali dengan kunci)

i = indeks faktor pengali

j = index karakter plaintext

METODOLOGI

Elemen yang paling dasar dari sebuah database diawali oleh beberapa karakter yang membentuk baris (record), kemudian record ini akan diletakkan ke dalam kolom (field) sebagai penampung record. Pertemuan antara baris dengan kolom disebut item data (data value), tabel'tabel yang ada dan dapat dihubungakan (relationship) sedemikian rupa dengan menggunakan field field

kunci (key field), struktur inilah yang akan membentuk sebuah database.

Gambar 2. Komponen Pembentuk Database

Pembahasan yang dibahas didalam penelitian ini adalah proses penyandian record tabel database. Proses enkripsi record tabel database didalam penelititan ini disebut penyandian record

table database. Proses penyandian record tabel

database dapat dilihat pada model gambar 3 yang terdiri dari input, proses dan output:

Gambar 3. Data Masukan, Proses Dan Keluaran Pada Proses Penyandian (Enkripsi) Record Tabel Database

Dari gambar 3 dapat kita pahami yang menjadi plainteks dalam proses penyandi (enkripsi) record

tabel database adalah seluruh record tabel yang belum tersandikan dan untuk proses dekripsi record

tabel database yang menjadi cipherteks adalah seluruh record tabel yang telah tersandikan, seperti pada model gambar 4.

Gambar 4. Data Masukan, Proses Dan Keluaran Pada Proses Dekripsi Record Tabel Database

SKEMA PROSES PENYANDIAN

(ENKRIPSI) ALGORITMA TCC

Proses penyandian (enkripsi) dengan algoritma TCC, ada 2 proses penyandian (enkripsi) yang pertama disebut enkripsi segitiga pertama dan kedua disebut enkripsi segitiga kedua. Untuk lebih jelas dapat dilihat pada model gambar 4.

(5)

Gambar 5. Skema Model Proses Penyandian (Enkripsi) Algoritma TCC

Skema Proses Dekripsi Algoritma TCC

Proses dekripsi algoritma TCC kebalikan daripada proses enkripsi algoritma TCC, proses dekripsi algoritma TCC ada 2 proses yaitu: dekripsi segitiga pertama dan dekripsi segitiga kedua. Dekripsi pertama yang menjadi cipherteks adalah data yang telah tersandikan diproses menghasilkan plainteks yang nantinya dijadikan cipherteks untuk proses dekripsi kedua dan hasil proses dekripsi kedua (palinteks) adalah merupakan data asli yang tidak tersandikan. Untuk model dekripsi algoritma TCC dapat dilihat pada gambar 6.

Gambar 6. Skema model proses dekripsi algoritma TCC

1. Penerapan Kunci

Penerapan kunci dalam penelitian ini menggunakan algoritma kunci simetri yaitu kunci yang digunakan pada proses enkripsi sama dengan kunci pada proses dekripsi. Untuk penerapan nya kunci yang digunakan angka tunggal dengan deretan bilangan adalah 1 sampai dengan 20.

2. Pendistribusian Kunci Simetri

Untuk pendistribusian kunci terhadap proses dekripsi dilakukan dengan memberitahu kepada orang yang akan melakukan pendekripsian record

tabel database.

3. Kunci Algoritma Triangle Chain Cipher

Dalam melakukan proses enkripsi dan dekripsi algoritma triangle chain cipher data kunci yang digunakan terdiri dari deretan angka. Penerapan algoritma triangle chain cipher (rantai segitiga cipher) mengadopsi teknik penyandian Caesar, dimana dapat melakukan subtitusi setiap karakter yang akan disandikan secara berantai berdasarkan kunci dan faktor'faktor pengali yang terbentuk.

Nilai kunci yang digunakan dalam proses penyandian plaintext yang ada pada record database dikalikan dengan faktor pengali yang terbentuk, dalam hal ini faktor pengali tersebut merupakan tabel bilangan dengan jumlah sepanjang plaintext yang akan disandikan.

Contoh: Plaintext = RIVA dari plaintext ini faktor pengali berjumlah = 4 fp[1], fp[2], fp[3], fp[4].

Dari nilai fp (faktor pengali) diatas akan menghasilkan nilai kunci dengan rumus sebagai berikut: Kunci = K * fp

Keterangan lebih lanjut dapat dilihat dalam tabel berikut dengan model matriks Mij dimana M =

Matriks, i = baris, dan j = kolom

Tabel 1. Faktor Pengali Terhadap Kunci

P(R) P(I) P(V) P(A) Plaintext, i = 0

C11(R) C12(I) C13(V) C14 (A) i = 1 fp[1]

C22(I) C23(V) C24(A) i = 2 fp[2]

C33 (V) C34(A) i = 3 fp[3]

C44(A) i = 4 fp[4]

Ket: P = Plaintext, C = Ciphertext

4. Tabel ASCII Mod 255

Sesuai dengan tabel ASCII mod 255 yang ada pada lampiran, karakter yang akan di enkripsi atau dekripsi terlebih dahulu dirubah ke bentuk desimal.

Contoh: Plaintext = R I V A Nilai Desimal pada ASCII = 82, 73, 86, 65.

HASIL DAN PEMBAHASAN

Contoh Kasus Penerapan Algoritma Triangle

Chain Cipher (TCC):

1. Proses Penyandian (Enkripsi) Algoritma Triangle Chain Cipher (TCC)

a. Matriks enkripsi segitiga pertama Plaintext = RIVALRY

Kunci yang digunakan = 4 (Bilangan Asli

Integer)

Sesuai dengan panjang plaintext N = 7 Faktor Pengali (fp = R) berdasarkan nilai

(6)

KARAKTER R I V A L R Y

NILAI DESIMAL 82 73 86 65 76 82 89

Langkah selanjutnya adalah melakukan proses enkripsi segitiga pertama sesuai dengan rumus: P = RIVALRY

K = 4 N = 7

R = 1, 2, 3, 4, 5, 6, 7.

Rumus untuk baris pertama (i = 1):

M [1 j] = P[ j ] + (K * R[ 1 ]) Mod 256

Maka Penyelesain enkripsi baris pertama:

M11 = (P[1] + (4 * R[1])) Mod 256

Hasil dari enkripsi baris pertama (i = 1) (tanpa tanda “ ” ) adalah “ VMZEPV]

RIVALRY ( nilai desimal ASCII : 82 73 86 65 76 82 89 ) i = 0

VMZEPV] ( nilai desimal ASCII : 86 77 90 69 80 86 93) i = 1

hasil enkripsi baris pertama akan digunakan sebagai

plaintext untuk baris kedua (i = 2), di mana nilai j ≥ i, dapat dilihat di bawah ini:

RIVALRY 82 73 86 65 76 82 89 i = 0

VMZEPV] 86 77 90 69 80 86 93 i = 1

UbMX^e 85 98 77 88 94 101 i = 2

Untuk baris selanjutnya prosesnya sama dengan pada baris kedua, sampai terbentuk hasil seperti pada tabel berikut:

Tabel 2. Proses Enkripsi

maka dari tabel di atas hasil proses enkripsi pertama (tanpa tanda “ ” ) adalah “ VUniˆ¦É ” dengan nilai desimal 86 85 110 105 136 166 201.

b. Matriks enkripsi segitiga kedua

Plaintext:

V U n i ˆ ¦ É 86 85 110 105 136 166 201

Maka penyelesain untuk baris pertama (i = 1): M11 = (P[1] + (4 * R[1])) Mod 256 dapat dilihat di bawah ini:

VUniˆ¦É 86 85 110 105 136 166 201 i = 0

ZYrmŒªÍ 90 89 114 109 140 170 205 i = 1

(7)

Rumus: dapat dilihat di bawah ini:

VUniˆ¦É 86 85 110 105 136 166 201 i = 0

ZYrmŒªÍ 90 89 114 109 140 170 205 i = 1

bazu”² 98 97 122 117 148 178 i = 2

Dan untuk baris selanjutnya sama prosesnya sama dengan proses baris ke'2, hasilnya dapat dilihat pada tabel berikut:

Tabel 3. Hasil Enkripsi

Ciphertext yang dihasilkan pada proses segitiga 2

merupakan hasil akhir dari proses enkripsi.

Ciphertext yang dihasilkan ini kemudian diupdate

untuk menyandikan record tabel database yang telah dipilih.

Untuk lebih jelasnya dapat dilihat dari tabel berikut: Tabel 4. Hasil Proses Enkripsi Record Tabel Dengan Algoritma

TCC

2. Proses Dekripsi Algoritma Triangle Chain Cipher (TCC)

Untuk proses dekripsi TCC adalah kebalikan dari proses enkripsi TCC

a. Matriks Enkripsi Segitiga Pertama

Rumus untuk baris pertama (i = 1):

M [1 j] = C[ j ] (K * R[ 1 ]) Mod 256

Maka penyelesain untuk baris pertama (i = 1): M11 = (C[1] ' (4 * R[1])) Mod 256 dapat dilihat di bawah ini:

Æ©ª‘ ..²Í 198 169 170 145 160 178 205 i = 0 dapat dilihat di bawah ini:

Æ©ª‘ ..²Í 198 169 170 145 160 178 205 i = 0

Â¥¦...œ®É 194 165 166 141 156 174 201 i = 1

º...ž…”¦ 186 157 158 133 148 166 i = 2

Maka hasil akhir seperti pada tabel berikut

(8)

b. Matriks Dekripsi Segitiga Kedua

Untuk baris ke'1:

M1j = C [ j ] – (K* (R[1])) Mod 256

Maka penyelesain untuk baris pertama (i = 1): M11 = (C[1] ' (4 * R[1])) Mod 256 dapat dilihat di bawah ini:

VUniˆ¦É 86 85 110 105 136 166 201 i = 0

RQje㢁 82 81 106 101 132 162 197 i = 1

Baris Ke'2 Rumus:

M[ij] = C[i 1]j – (K * (R[i])) Mod 256

Penyelesain untuk baris ke'2 sebagai berikut: i = 2; j ≥ i j ≥ 2 dapat dilihat di bawah ini:

VUniˆ¦É 86 85 110 105 136 166 201 i = 0

RQje㢁 82 81 106 101 132 162 197 i = 1

Ib]|š½ 73 98 93 124 154 189 i = 2

Maka hasil akhir seperti pada tabel berikut:

Tabel 6. Hasil Dekripsi

maka dari tabel diatas hasil proses enkripsi pertama (tanpa tanda “ ” ) adalah “ RIVALRY ” dengan nilai desimal 82 73 86 65 76 82 89.

Plaintext yang dihasilkan pada proses dekripsi

segitiga 2 adalah plaintext yang sebenarnya. Plaintext

ini kemudian untuk menggantikan record tabel database yang telah tersandikan.

Untuk lebih jelasnya dapat dilihat dari tabel berikut:

Tabel 7. Hasil Proses Dekripsi Record Tabel Database Dengan Algoritma TCC

Hasil pengujian ini menggunakan program yang telah dibangun dengan menerapkan algoritma

triangle chain cipher untuk proses penyandian record

tabel database, nilai kunci (key) yang digunakan sama dengan angka “5” dan database dengan nama “dbrival” dan nama tabel “tip1207”.

Pada pengujian sistem ini, ada beberapa aspek yang diuji yaitu:

1. Aspek penyandian berdasarkan per record (baris) tabel

Aspek penyandian berdasarkan per record (baris) awal datanya adalah karakter string dengan panjang seperti pada gambar 7.

0811199

Rivalry Kristianto Hondro

100 95 89 90

(9)

Berdasarkan gambar 7 record yang akan disandikan dengan nilai input kunci adalah angka 5 hasil proses penyandian seperti pada gambar 5.24

Gambar 8. Data Akhir Per Record (Baris) Tabel Setelah Disandikan

Berdasarkan gambar 8 proses penyandian per baris membutuhkan waktu yang singkat dan cepat.

2. Aspek penyandian berdasarkan field (kolom) tabel

Aspek penyandian berdasarkan per field (kolom) awal datanya adalah karakter string dengan panjang seperti pada gambar 9.

Gambar 9. Data Awal Per Field (Kolom) Tabel Sebelum Disandikan

Berdasarkan gambar 9 field yang akan disandikan dengan nilai input kunci adalah angka 5 hasil proses penyandian seperti pada gambar 10.

Gambar 10. Data Akhir Per Field (Kolom) Tabel Setelah Disandikan

Berdasarkan gambar 10 proses penyandian per kolom membutuhkan waktu yang lama jika dibandingkan dengan penyandian berdasrkan per record.

3. Aspek penyandian seluruh record tabel

Aspek penyandian seluruh record pada tabel awal datanya adalah karakter string dengan panjang seperti pada gambar 11.

Gambar 11. Data Awal Seluruh Record Tabel Sebelum Disandikan

Berdasarkan gambar 11 seluruh record yang akan disandikan dengan nilai input kunci adalah angka 5 hasil proses penyandian seperti pada gambar 12.

(10)

Hasil proses enkripsi record tabel database, pada proses penyandian seluruh record tabel membutuhkan waktu lama dibandingkan dengan proses penyandian perbaris dan perkolom. Maka bisa diambil kesimpulan dari hasil pengujian semakin banyak record yang akan disandikan semakin lama waktu proses penyandiannya.

KESIMPULAN

Setelah melakukan analisa terhadap penerapan algoritma triangle chain cipher pada penyandian record database, maka penulis menarik kesimpulan; Algoritma triangle chain melakukan proses penyandian pada setiap record dari tabel database yang terpilih sebanyak dua kali (secara ganda). Penerapan penyandian record tabel database dengan menggunakan algoritma triangle chain cipher

diawali dengan penentuan nama database dan pemilihan tabel yang telah memiliki record yang akan disandikan. Masing'masing record pada tabel yang dipilij akan disandikan berdasarkan algoritma

triangle chain cipher yang telah tersedia didalam

aplikasi yang telah dibuat. Masing'masing record

tersebut akan di update dan menggantikan record

tabel yang lama dengan melakukan eksekusi perintah MySQL. Kontrol yang dapat mengakses database merupakan salah satu control yang sangat penting dalam proses penyandian record table database. menampilkan nama'nama tabel, nama'nama field dan urutan record dari database yang diakses, pengaturan kunci akan sangat pentinga dengan tujuan memberikan kebebasan kepada pengguna memilih tabel, filed, record yang akan disandikan dan kunci yang akan digunakan dalam proses penyandian.

Untuk Nilai kunci di dalam penelitian ini menggunakan algoritma kunci simetri, dengan jenis nilai bilangan kunci yang di terapkan terdiri dari urutan nilai bilangan angka 1 sampai dengan 20. Untuk serangan dengan algoritma mampu menjamin Ciphertext'only attack dengan teknik Analisis frekuensi tidak lagi dapat digunakan. Cipherteks hasil enkripsi sudah tidak memiliki frekuensi yang bersesuaian dengan plainteks. Sehingga teknik analisis frekuensi tidak cocok lagi digunakan untuk menyerang algoritma ini. Menjamin Known' plainteks attack sulit untuk dilakukan.

DAFTAR PUSTAKA

[1] Rinaldi Munir (2006). “Kriptografi.” Edisi I. Bandung: Penerbit Informatika. 1'199.

[2] Rifki Sadiki (2012). "Kriptografi Untuk Keamanan Jaringan." Edisi.I. Yogyakarta: Andi. Hlm. 392

[3] Dony Ariyus (2008). “Pengantar Ilmu Kriptografi Teori, Analisis, dan

Implementasi.” Edisi I. Yogyakarta: Andi. Hlm. 43'45.

[4] Rosa A.S – M. Shalahuddin (2011). “Modul Pembelajaran Rekayasa Perangkat Lunak Terstruktur dan Berorientasi Objek.” Edisi 7. Bandung: Modula. Hlm.16'21.

[5] Zebua, Taronisokhi (2013). “Analisa dan Implementasi Algoritma Triangle Chain Pada Penyandian Record Database”. Jurnal Pelita Informatika. ISSN:2301'9425. Vol'III. No.2 Hlm. 37' 49.

[6] Singh Bhalla, Jasdeep (2013). “A Database Encryption Technique to Enhance Security Using Hill Cipher Algorithm”. IJEAT. ISSN: 2249'8958.Vol'II. Hal. 660'664.

[7] Alhanjouri, Mohammed and Al Derawi, Ayman M (2012). “A New Method Of Query Over Encrypted Data in Database Using Hash Map”. IJCA. ISSN:0975'8887. Vol'41.No.4. Hal. 46'51.

[8] Firda Fauzan, Mohamad. “Studi dan Implementasi Cipher Subtitusi Rantai Segitiga”. http://www.informatika.stei.itb.ac.id/~rinaldi .munir/Kriptografi/2006'

Gambar

Gambar 1. Skema Enkripsi dan Dekripsi Sederhana
Gambar 4. Data Masukan, Proses Dan Keluaran Pada Proses Dekripsi Record Tabel Database
Gambar 5. Skema Model Proses Penyandian (Enkripsi)
Tabel 2. Proses Enkripsi
+4

Referensi

Dokumen terkait

2. Kongres Pemuda Kedua adalah kongres pergerakan pemuda Indonesia yang melahirkan keputusan yang memuat ikrar untuk mewujudkan cita-cita berdirinya negara Indonesia, yang

Simpulan penelitian pengembangan ini adalah (1) Dihasilkan modul pembelajaran fisika dengan strategi inkuiri terbimbing pada materi fluida statis yang tervalidasi; (2)

Hasil dari penelitian ini yaitu; (1) menghasilkan komik yang memiliki karakteristik berbasis desain grafis, dan berisi materi Besaran dan Satuan SMP kelas VII SMP, dan

Secara teoritis dapat dijadikan sumbangan informasi dan keilmuan yang yang berarti bagi lembaga yang berkompeten mengenai pentingnya kondisi fisik atlet, khususnya atlet

skor penilaian yang diperoleh dengan menggunakan tafsiran Suyanto dan Sartinem (2009: 227). Pengkonversian skor menjadi pernyataan penilaian ini da- pat dilihat

KONTRIBUSI POWER TUNGKAI DAN KESEIMBANGAN DINAMIS TERHADAP HASIL DRIBBLE-SHOOT DALAM PERMAINAN FUTSAL.. Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

Sedangkan pada opsi put Eropa, writer juga dapat mengalami kerugian jika yang terjadi pada saat maturity time adalah strike price lebih besar dibanding harga

Kebiasaan dalam pengelolaan pembuatan kue rumahan di Desa Lampanah memiliki kebiasaan kurang baik, hal ini di sebabkan karena pengelolaan kue rumahan oleh