• Tidak ada hasil yang ditemukan

analisis dprd sbg lembaga non legislatif oleh jefi rulian artha

N/A
N/A
Protected

Academic year: 2017

Membagikan "analisis dprd sbg lembaga non legislatif oleh jefi rulian artha"

Copied!
8
0
0

Teks penuh

(1)

Analisis DPRD sebagai Lembaga Legislatif Daerah dan Disfungsi Legislasi DPRD (Studi kasus UU No 32 Tahun 2004 dan UU No 23 Tahun 2014)

Lahirnya Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2014 tentang Pemerintahan Daerah yang menggantikan Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 membawa perubahan penting terhadap fungsi Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD), baik itu DPRD provinsi maupun DPRD kabupaten/kota. DPRD yang sebelumnya melaksanakan fungsi legislasi, anggaran, dan pengawasan kini berubah menjalankan fungsi pembentukan peraturan daerah (perda), anggaran, dan pengawasan (pasal 96 ayat 1 UU No 23 Tahun 2014).

Titik fokus perubahan penting itu terletak pada perubahan fungsi legislasi menjadi fungsi pembentukan perda. Pada tataran praktik perubahan itu mungkin tidak penting dan tidak berimplikasi apa-apa karena sebelum diubah menjadi fungsi pembentukan perda pun memang fungsi DPRD adalah membentuk perda bersama dengan kepala daerah.

Tetapi lain halnya bila itu dilihat dari sudut pandang teoritis. Perubahan fungsi DPRD dari fungsi legislasi menjadi fungsi pembentukan perda menarik untuk ditelaah. Alasan berubahnya fungsi legislasi DPRD:

1. DPRD Tidak Menjalankan Fungsi Legislasi

Legislasi menurut Gale Encyclopedia American Law berarti Legislation:

lawmaking; the preparation and enactment of laws by a legislative body (Dona Batten, 2010:136). Badan legislatif itu sendiri diartikan sebagai "a body that passes laws of legislation" (W.J. Stewart dan Robert Burgess, 2001:235). Karakteristik atau ciri khas legislasi adalah bahwa legislasi itu harus dibuat oleh badan legislatif. Dengan kata lain, hanya badan legislatif yang memiliki fungsi legislasi. Badan legislatif itu sendiri adalah badan yang legislate artinya badan yang membuat undang-undang.

(2)

Tahun 2004)”. Lalu apakah DPRD merupakan badan legislatif sehingga DPRD diberikan fungsi legislasi atau kewenangan dalam membuat undang-undang? konsep negara kesatuan yang dianut oleh negara Indonesia menjadi jawaban dari pertanyaan di atas.

Suatu negara yang telah menjatuhkan pilihannya pada bentuk negara kesatuan harus memahami implikasi dari pilihannya tersebut. Bentuk negara kesatuan memiliki karakteristik tersendiri yang berbeda dengan bentuk negara federal dan begitupun sebaliknya.

Pertama, dalam negara kesatuan semua kekuasaan (eksekutif, legislatif, dan yudisial) terkonsentrasi pada pusat. Penjelasan UU No 23 Tahun 2014 pun telah mengakui "Berbeda dengan penyelenggaraan pemerintahan di pusat yang terdiri atas lembaga eksekutif, legislatif, dan yudikatif, penyelenggaraan pemerintah daerah dilaksanakan oleh DPRD dan kepala daerah dan di bantu oleh perangkat daerah (pasal 57 UU No 23 Tahun 2014). DPRD dan kepala daerah berkedudukan sebagai unsur penyelenggara pemerintahan daerah yang diberi mandat rakyat untuk melaksanakan urusan pemerintahan yang diserahkan kepada daerah.

Dari sini dapat dinyatakan bahwa DPRD bukan merupakan badan legislatif tetapi sebagai penyelenggara pemerintahan daerah bersama dengan kepala daerah. Kedua, negara kesatuan menerapkan pemisahan kekuasaan secara horizontal, dalam hal ini pemisahan kekuasaan eksekutif, legislatif dan yudisial dalam unit negara. Ketiga, negara kesatuan tidak menerapkan pemisahan kekuasaan secara vertikal antara unit negara dan sub unit negara atau daerah.

Keempat, dalam negara kesatuan kekuasaan dapat didelegasikan ke unit yang lebih rendah tetapi tidak berupa peralihan kekuasaan. Perlu di garis bawahi bahwa dalam negara kesatuan kekuasaan yang dapat didelegasikan ke unit yang lebih rendah hanyalah kekuasaan pemerintahan atau eksekutif dan tidak meliputi kekuasaan legislatif dan yudisial.

(3)

yang telah diberikan kepada unit yang lebih rendah dapat ditarik kembali oleh pemerintah pusat. Hal ini sebagai konsekuensi bahwa dalam negara kesatuan tidak pernah terjadi peralihan kekuasaan tetapi hanya pendelegasian kekuasaan.

Kesimpulan yang dapat dihasilkan dari uraian karakteristik bentuk negara kesatuan di atas adalah bahwa dalam negara kesatuan hanya ada satu badan legislative. Di Indonesia yang merupakan badan legislatif adalah Dewan Perwakilan Rakyat (DPR). DPRD bukan badan legislatif sehingga tidak bisa diberikan fungsi legislasi. Oleh sebab itu sangat tepat kalau UU No 23 Tahun 2014 menyebut fungsi DPRD adalah fungsi pembentukan perda.

Pada UU Nomor 17 Tahun 2014 tentang Majelis Perwusyawaratan Rakyat, Dewan Perwakilan Rakyat, Dewan Perwakilan Daerah, dan Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (UU MD3) masih menyebut fungsi DPRD adalah fungsi legislasi. Sehingga pada Pasal 409 huruf d disebutkan mencabut dan menyatakan tidak berlaku materi muatan UU MD3 yang khusus mengatur mengenai DPRD, baik DPRD provinsi maupun DPRD kabupaten/kota yang berarti mencabut pula Pasal 316 ayat (1) dan 365 ayat (1) yang masih menyebut fungsi DPRD adalah fungsi legislasi. Pasca UU No 23 Tahun 2014 fungsi DPRD benar-benar fungsi pembentukan perda bukan lagi fungsi legislasi.

2. Kesalahpahaman DPR dengan DPRD

Pada saat berlakunya UU No 23 Tahun 2004 fungsi DPRD meliputi fungsi legislasi, anggaran, dan pengawasan. Tiga fungsi yang dimiliki oleh DPRD ini sama persis dengan fungsi yang dijalankan oleh DPR. Nampaknya pembentuk UU No 23 Tahun 2004 sangat dipengaruhi pemikiran bahwa DPRD identik atau bahkan sama dengan DPR sehingga kedua lembaga itu diberikan fungsi yang sama. Pemikiran mengidentikkan DPR dengan DPRD dapat terjadi karena tiga sebab.

(4)

Kedua, anggota DPR dan anggota DPRD sama-sama dipilih dalam pemilu legislatif. Ketiga, DPR dan DPRD diatur dalam satu undang-undang yaitu UU MD3. Senyatanya DPR berbeda dengan DPRD.

3. Koreksi oleh UU No 23 Tahun 2014

Lahirnya Pasal 409 huruf d UU No 23 Tahun 2014 adalah dalam rangka meluruskan kerancuan antara DPR dengan DPRD. Pasal 409 huruf d UU No 23 Tahun 2014 menyatakan mengeluarkan DPRD dari UU MD3. DPR dan DPRD adalah lembaga yang berbeda dan sudah seharusnya tidak diatur dalam satu undang-undang. Tepat pula penjelasan umum UU No 23 Tahun 2014 yang menyatakan bahwa sebagai konsekuensinya posisi DPRD adalah sebagai unsur penyelenggara pemerintahan daerah maka DPRD tidak diatur dalam beberapa undang-undang namun cukup diatur dalam undang-undang UU No 23 Tahun 2014.

Selain tidak lagi mengatur DPR dan DPRD dalam satu undang-undang, masih terdapat langkah lain untuk lebih menegaskan bahwa DPR berbeda dengan DPRD. Pertama, mengubah nama DPRD, misalnya dewan perwakilan rakyat provinsi untuk DPRD provinsi dan dewan perwakilan rakyat daerah kabupaten/kota untuk DPRD kabupaten/kota.

Kedua, anggota DPRD tidak lagi dipilih dalam pemilu legislatif bersama-sama dengan pemilihan anggota DPR dan DPD tetapi dipilih berbersama-sama dengan pemilihan kepala daerah karena DPRD adalah penyelenggara pemerintahan daerah bersama kepala daerah.

(5)

fungsi legislasi ini didasarkan pada DPRD tidak memiliki wewenang untuk membuat undang-undang. yang terjadi selama ini ialah disfungsi legislasi yang dimiliki DPRD dan mengharuskan untuk diadakannya perubahan. Sehingga pemerintah mengeluarkan UU No 23 Tahun 2014 sebagai bentuk protes dan solusi dari permasalahan yang terjadi pada DPRD.

Namun muncul dampak lain akibat dikeluarkannya kebijakan ini. Dampak ini sejalan dengan reposisi DPRD dalam pemerintahan daerah. selain itu adanya pengurangan kewenangan yang dimiliki DPRD. Reposisi ini juga akan berpengaruh pada tata pemerintahan daerah terkhusus pada hubungan DPRD dengan Kepala daerah.

Sebagaimana disebutkan dalam UU No 23 Tahun 2014 bahwa DPRD bersama Kepala daerah merupakan unsur penyelenggara pemerintahan daerah. Jika ditelaah perjalanan reposisi ini telah berlangsung sejak UU No 32 Tahun 2004. Awalnya reposisi ini diakibatkan oleh Pemberian posisi DPRD sebagai Badan Legislatif Daerah oleh UU No. 22 Tahun 1999. Dalam Pasal 14 ayat (1) disebutkan bahwa di daerah dibentuk DPRD sebagai Badan Legislatif Daerah dan Pemerintah Daerah sebagai Badan Eksekutif Daerah. kemudian ditegaskan dalam Pasal 16 ayat (2) bahwa DPRD sebagai Badan Legislatif Daerah berkedudukan sejajar dan menjadi mitra dari Pemerintah Daerah. Di samping itu, UU No 22 Tahun 1999 juga mendudukkan DPRD sebagai lembaga perwakilan rakyat di daerah yang nota bene wahana untuk melaksanakan demokrasi berdasarkan Pancasila.

(6)

Dalam praktiknya, menguatnya lembaga perwakilan rakyat daerah (DPRD) ternyata tidak diikuti dengan semangat (moral) dan mental reformasi dalam arti yang sebenarnya. Akibatnya melahirkan kekuasaan lembaga perwakilan rakyat di daerah yang sewenang-wenang.

Tujuan awal pemberian hak politik yang begitu besar pada DPRD terhadap kepala daerah yaitu untuk menciptakan pemerintahan daerah yang demokratis. Hal itu tidak dapat terwujud karena belum berkompetennya sumber daya yang ada pada DPRD sehingga hanya menciptakan suatu kondisi yang disebut dengan Legislative Heavy.

Akibatnya pemerintah mengeluarkan revisi terhadap UU No 22 Tahun 1999. Hal ini bertujuan untuk mengurangi dominasi DPRD terhadap kepala daerah. sehingga dikeluarkan UU No 32 Tahun 2004. Di dalam UU No 32 Tahun 2004 kedudukan DPRD mengalami perubahan yang sangat besar. Dalam UU No 32 Tahun 2004 disebutkan bahwa DPRD tidak lagi diposisikan sebagai lembaga legislatif daerah tetapi ditempatkan sebagai lembaga atau unsur dari pemerintahan daerah. sehingga adanya suatu check and balances dalam pemerintahan daerah. Namun fungsi DPRD tidak berubah yaitu fungsi legislasi, fungsi anggaran, dan fungsi pengawasan.

Terdapat beberapa dampak dengan reposisi DPRD pada UU No 32 Tahun 2004. Pertama, memposisikan DPRD sebagai unsur penyelenggara pemerintahan sehingga sebagai lembaga perwakilan rakyat DPRD lebih kuat secara institusional dari perspektif tata pemerintahan. Kedua, kedudukan DPRD sebagai unsur penyelenggara pemerintahan daerah membuat posisi DPRD mengalami problem politik di hadapan pemerintah daerah sehingga mekanisme check and balances

(7)

Pada saat ini reposisi DPRD sebagai unsur penyelenggara pemerintahan daerah sudah semakin tampak jelas. Pada UU No 23 Tahun 2014 pada pasal 57 disebutkan bahwa Penyelenggara Pemerintahan Daerah provinsi dan kabupaten/kota terdiri atas kepala daerah dan DPRD dibantu oleh Perangkat Daerah. Kata “ terdiri atas “ ini mempunyai makna bahwa DPRD merupakan bagian dari pemerintahan daerah. sehingga DPRD sebagai lembaga politis dan lembaga legislative daerah patut dipertanyakan.

(8)

Daftar Pustaka

Republik.Indonesia.2004.Undang-undang No. 32 tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah. Jakarta: Gramedia

Somad,Kemas Arsyad.2011.Kedudukan DPRD dalam Pemerintahan Daerah di Indonesia Pasca Perubahan UUD 1945.Jambi : MMH jilid 40. No. 4 oktober 2011.

Referensi

Dokumen terkait

Pada tugas akhir ini dilakukan modifikasi atap Stadion Utama Palaran Samarinda, yang semula menggunakan struktur atap rangka batang konvensional menjadi struktur atap dengan

Secara umum, daerah penangkapan cucut botol dari ke-4 lokasi pendaratan ikan tersebut di atas adalah di perairan Samudera Hindia, tetapi secara khusus daerah penangkapan tergantung

”Pola komunikasi yang dijalankan oleh wartawan (reporter) Radio Mayangkara dalam tahap pencarian berita untuk dijadikan bahan berita, reporter melakukan peliputan

diberi fospat alam memberikan respon secara langsung pada produksi, jumlah tunas dan pertumbuhan tanaman yang lebih tinggi dibandingkan dengan penggunaan super fosfat.. Penggunaan

Level air yang dipelihara pada titik diantara 1 dan 2 yang terlihat pada indikator secara visual dan parameter kontrol masih diperkenankan yaitu berada sedikit diatas dasar

6 Tahun 2014 tentang desa Badan Usaha Milik Desa, selanjutnta disebut BUM Desa adalah badan usaha yang seluruh atau sebagian besar modalnya dimiliki oleh Desa

Hasil penelitian diketahui bahwa ada enam jenis permainan rakyat atau dolanan anak Jawa yang sering dimainkan oleh anak-anak di daerah pedesaan.. Keenam dolanan tersebut

Objek perancangan Gelanggang Remaja di Amurang Kabupaten Minahasa Selatan, merupakan suatu wadah yang dirancang untuk melayani para remaja serta masyarakat