efekpemanasanglobal 150319010026 conversion gate01

18 

Teks penuh

(1)
(2)

KD 3.9 kelas XI

: Menganalisis gejala pemanasan global dan dampaknya bagi kehidupan dan lingkungan

Tujuan Pembelajaran :

1. Siswa mampu mengidentifikasi penyebab terjadinya pemanasan global.

2. Siswa mampu mengidentifikasi dampak yang ditimbulkan karena pemanasan global. 3. Siswa mampu menyampaikan saran dan pendapat dalam rangka pengandalian

pemanasan global.

Uraian Materi

A.

Penipisan Lapisan Ozon

1. Lapisan Ozon

(3)

Ozon adalah suatu lapisan oksigen yang tiap molekulnya terdiri atas tiga atom O (O3).

Pada suhu dan tekanan normal, ozon berbentuk gas biru. Ozon pertama kali ditemukan oleh Christian Friedrich Schonbein pada tahun 1840. Ozon merupakan gas beracun sehingga apabila dekat dengan permukaan tanah akan berbahaya karena dapat merusak paru-paru jika terhisap. Sebaliknya, lapisan ozon di atmosfer melindungi kehidupan di Bumi dari bahaya radiasi ultraviolet (UV). Dalam industry, ozon digunakan untuk membunuh kuman, meniadakan pencemaran dalam air (akibat besi, arsen, hydrogen sulfide, nitrit, dan bahan organic kompleks yang dikenal sebagai warna), mencuci, dan memutihkan kain.

Ozon dapat kita temukan terutama di dua lapisan atmosfer. Sekitar 10% ditemukan di troposfer, dan sekitar 90% menetap di stratosfer. Sebagian besar ozon yang berada dalam lapisan statosfer inilah yang disebut dengan lapisan ozon. Engan demikian, lapisan ozon berada pada stratosfer pada ketinggian 19 sampai 48 km.

Pengukuran menunjukkan bahwa ozon sangat sedikit terdapat di atmosfer, yaitu kira-kira satu molekul per satu juta molekul dalam atmosfer bumi. Walaupun ozon yang terdapat dalam stratosfer berjumlah sangat kecil, keberadaannya sangat vital untuk

keberlangsungan hidup makhluk hidup di permukaan bumi. Tanpa ozon di stratosfer akan lebih banyak radiasi UV sampai ke permukaan bumi. Radiasi UV menyebabkan mutasi pada hamper semua organisme. Terhadap manusia, radiasi UV berlebih dapat menyebabkan kanker kulit.

Konsentrasi ozon di stratosfer tidaklah statis karena ada proses terus menerus pembentukan dan pemusnahan ozon. Ozon terbentuk atas bantuan sinar UV yang memiliki energy lebih besar daripada cahaya tampak. Pertama, radiasi UV gelombang pendek diserap oleh oksigen diatomic yang berlimpah di atmosfer. Energi ini mampu memecah ikatan kimia pada oksigen sehingga menjadi atom O bebas yang bersifat reaktif.

Reaksi tersebut penting karena :

 Radiasi UV berenergi tinggi dari sinar mtahari telah disaring.

 Atom O bebas yang reaktif tersebut akan bergabung dengan oksigen diatomic untuk membentuk oksigen triatomic (ozon) yang akan menyerap radiasi UV berlebih.

(4)

Ketika O3 terpapar oleh radiasi UV, ozon akan menyerap radiasi UV dan ozon terurai

menjadi dua bentuk oksigen dalam reaksi :

Oksigen monoatomic yang dihasilkan bergabung lagi dengan satu molekul ozon untuk menghasilkan dua molekul oksigen diatomic melalui reaksi :

Begitu seterusnya, proses pembentukan dan penghancuran ozon berulang kembali.

Proses penghancuran dan pembentukan ozon di stratosfer berlangsung terus, sehingga tanpa adanya gangguan dari luar. Kadar ozon statisfer cenderung konstan. Jumlah ozon yang terbentuk dan musnah setiap saatnya selalu sama. Mekanisme alamiah ciptaan Tuhan ini sanggup mempertahankan kestabilan lapisan ozon di stratosfer bumi.

Dari sudut pandang pembentukan dan pemusnahan, ozon berfungsi sebagai katalisator yang mengubah energy radisi dari sinar UV melalui penyerapan dalam pembentukan ozon

menjadi panas yang dilepaskan melalui pemusnahan ozon. Oleh karena itu, semakin naik ke stratosfer, semakin tinggi suhunya. Hal ini disebabkan semakin banyaknya energy radiasi UV yang diubah menjadi panas oleh ozon.

2. Lubang Ozon

Pada tahun 1950, ilmuwan memperkenalkan senyawa baru bernama Chlorofluorocarbon (CFC) dengan rumus kimia CF2Cl2 (dikenal dengan nama dagang Freon). Senyawa ini

mempunyai sifat fisis maupun kimia yang menguntungkan dari aspek teknologi karena sangat stabil, tidak berbau, tidak mudah terbakar, tidak beracun terhadap manusia, serta tidak korosif terhadap logam-logam di sekitarnya. Dengan sifat-sifat yang menguntungkan dan harga yang tidak mahal, CFC sering digunakan terutama untuk mengganiti senyawa-senyawa kimia seperti ammonia dan sulfur dioksida yang mudah terbakar, beracun, dan berbau menyengat sebagai bahan pendingin dalam mesin pendingin ruangna (AC) maupun lemari es. Penggunaan lain yang banyak dijumpai dalam keseharian adalah pada pendorong aerosol (hair spray).

(5)

Pada pertengahan 1970, lubang ozon ditemukan oleh sekelompok peneliti. Mereka menyadari bahwa CFC yang stabil ini dapat menyebabkan kerusakan ozon dalam atmosfer. Di lapisan ozon, oleh pengaruh radiasi UV matahari berenergi tinggi, molekul-molekul CFC terurai membebaskan atom-atom klorin (Cl). Atom-atom klorin ini bereksi dengan ozon, dan mengubah ozon menjadi oksigen biasa dan klorin terbentuk kembali. Jadi, dalam reaksi ini klorin bertindak sebagai katalis. Adapun reaksinya sebagai berikut :

Klorin yang terbentuk kembali selanjutnya dapat melakukan reaksi berantai untuk memusnahkan ozon (O3). Hal itu menyebabkan satu atom klorin yang dibebaskan dari

CFC dan tinggal di lapisan ozon dapat memusnahkan 100.000 molekul ozon. Walaupun oksigen oksigen yang terlepas dari ozon nantinya dapat bergabung kagi membentuk ozon, proses ini memerlukan waktu cukup lama, lebih lambat dibandingkan dengan pemusnahan ozon menjadi oksigen oleh klorin yang dibebaskan oleh CFC. Akibatnya, penipisan lapisan ozon tetap berlangsung. Oleh karena itu, kerusakan lapisan ozon yang teramati saat ini kemungkinan besar disebabkan oleh CFC yang sebenarnya sudah terlepas ke atmosfer sejak 20-30 tahun sebelumnya.

Dugaan peneliti tersebut akhirnya terbukti ketika pada awal tahun 1980-an, para peneliti yang bekerja di kutub selatan (Antartika) mendeteksi hilangnya ozon secara periodic di atas benua tersebut. Keadaan ini dinamakan lubang ozon (ozon hole), yaitu suatu area ozon tipis pada lapisan ozon yang terbentuk saat musim semi di Antartika dan berlanjut selama beberapa bulan sebelum menebal kembali. Studi-studi yang dilakukan dengan balon pada ketinggian tinggi dan satelit-satelit cuaca menunjukkan bahwa persentase ozon secara keseluruhan di Antartika terus menurun.

Selama masa kegelapan di mana tidak ada sinar matahari jatuh di Antartika, timbul awan-awan tinggi yang tersusun atas kristal-kristal es dalam awan-awan-awan-awan tinggi ini memberikan tempat bagi molekul-molekul kimia sangat dingin yang terdiri atas Cl, Br, O3, dan

Kristal-kristal es. Ketika periode enam bulan kegelapan berakhir dengan datangnya musim semi di Antariksa, sinar matahari mulai menyinari awan-awan yang berisi Cl, Br, O3, yang

(6)

pada waktu yang singkat. Ozon dimusnajkan hanya dalam hitungan harian atau mingguan, sehingga lubang ozon pun terbentuk.

Dugaan penipisan ozon oleh CFC semakin diperkuat ketika pada tahun 1986, ilmuwan menemukan daerah-daerah dalam stratosfer dengan jumlah ozon yang sangat rendah. Sebuah lubang ozon besar ditemukan di atas Antartika. Lubang ozon yang lebih kecil ditemukan di Kutub Utara. Gambar 9.2 menunjukkan bagaimana lapisan ozon menjadi lebih tipis dan berkembang menjadi lubang ozon.

3. Penyebab Menipisnya Lapisan Ozon

Penyebab utama penipisan lapisan ozon adalah pelepasan gas CFC ke atmsosfer. Penyebab

lainnya adalah sebagai berikut :

a. Karbon monoksida (CO) sebagai gas buang hasil pembakaran bahan bakar fosil dari kendaraan bermotor juga dapat merusak lapisan ozon.

b. Gas karbon dioksida yang dilepas ke atmosfer juga merusak lapisan ozon. c. Asap yang dihasilkan pabrik semakin memperparah kerusakan lapisan ozon.

4. Dampak Penipisan Lapisan Ozon

(7)

dan mata katarak. Peningkatan paparan sinar UV juga dapat menekan system kekebalan tubuh. Akibatnya, masa hidup manusia bertambah pendek.

Bagi tumbuhan, paparan radiasi UV berlebih dapat merusak klorofil tumbuhan sehingga menyebabkan berkurangnya produksi pangan. Plankton yang berada di dalam laut juga terancam mati akibat paparan radiasi UV berlebih. Oleh karena plankton termasuk dalam rantai makanan binatang laut, maka jumlah ikan akan berkurang. Jika fitoplankton yang menyumbang sekitar 70% kebutuhan oksigen di dunia mati karena terpapar radiasi UV berlebih, jelas akan terjadi keruskan-kerusakan lainnya di muka bumi.

5. Perjanjian Internasional Berkaitan Ancaman Penipisan Lapisan Ozon

Pada tahun 1986 lubang besar ozon ditemukan di Antartika dan lubang ozon kecil ditemukan di atas kutub utara. Secara mayoritas para ilmuwan juga sudah sepakat bahwa pemicu utama penipisan lapisan ozon adalah penggunaan gas CFC secara besar-besaran untuk industry. Kekhawatiran tentang dampak penipisan lapisan ozon yang akhirnya akan membahayakan kelangsungan hidup manusia, maka pada tahun 1986 dalam pertemuan internasional di Montreal dihasilkan suatu perjanjian di mana seluruh Negara industry

dunia setuju untuk membatasi produksi CFC sambal mencari bahan pengganti yang tidak berbahaya, dan pada akhirnya CFC dilarang untuk diproduksi.

Kebijaksanaan penghapusann produksi gas CFC membuat perusahaan-perusahaan kimia segera melakukan penelitian untuk mencari bahan pengganti CFC yang tidak merusak lapisan ozon. Pada tahun 1992, penggunaan CFC berhasil dikurangi secara cepat sehingga kemudian dijadwalkan untuk menghilangkan produksi CFC pada tahun 1996. Jika penggunaan CFC berhasil dikurangi secara besar-besaran pada tahun 1996, maka hitungan menunjukkan bahwa lapisan ozon baru kembali akan normal paling cepat pada abad dua puluh satu. Pemerintah kita melalui Kementrian Lingkungan Hidup telah menerbitkan berbagai peraturan terkaut larangan memproduksi dan memperdagangkan bahan perusak lapisan ozon seperti Freon. Perlarangan ini mulai berjalan pada akhir tahun 2013.

B.

Efek Rumah Kaca dan Pemanasan Global

1. Rumah Kaca

Berdasarkan urutan panjang gelombang, mulai dari yang terpanjang ke yang terpendek,

(8)

dengan gelombang pendek, yaitu cahaya tampak dan UV dapat menembus kaca, sedangkan IM dipantulkan oleh kaca. Kalor radiasi gelombang pendek diserap oleh tanah dan tanaman menjadi hangat. Tanah dan tanaman yang hangat dapat kita golongkan sebagai sumber kalor yang lebih dingin dibandingkan dengan matahari yang suhunya sangat tinggi. Tanah dan tanaman sebagai sumber kalor yang lebih dingin pada gilirannya akan memancarkan kembali kalor yang diserapnya dalam bentuk radiasi IM dengan panjang gelombang yang lebih panjang. Energi dari kalor radiasi IM yang dipancarkan kembali oleh tanah dan tanaman ini tidak mampu menembus kaca. Energi ini diserap oleh molekul-molekul udara dalam kaca sehingga suhu udara dalam rumah kaca meningkat. Ini membuat suhu dalam rumah kaca dapat tetap hangat dibandingkan suhu luarnya. Keadaan ini membuat tanaman dalam rumah kaca dapat tumbuh subur.

Efek seperti rumah kaca ini Anda alami ketika mobil diparkir pada siang hari terik di bawah sinar matahari dengan jendela kaca tertutup rapat. Ketika Anda masuk ke dalam mobil pada sore hari saat matahari sudah tidak bersinar, Anda merasakan bahwa suhu di dalam mobil lebih hangat dibanding suhu udara di luar mobil.

2. Efek Rumah Kaca

Sinar matahari sampai ke permukaan bumi setelah melalui atmosfer bumi. Atmosfer berfungsi menyaring, menyerap, dan memantulkan radiasi sinar matahari yang datang padanya, seperti ditunjukkan pada Gambar 9.4. bumi memantulkan rata-rata 30% dari radiasi sinar matahari, dua pertiganya atau sekitar 20% dipantulkan oleh awan, 6% dihamburkan oleh partikel-partikel udara, dan 4% dipantulkan oleh permukaan bumi. Tentu saja presentase radiasi yang dipantulkan bumi bergantung pada jangkauan

(9)

permukaan. Perubahan besar dari variabel-variabel itu dapat meningkatkan atau mengurangi pemantulan radiasi matahari, yang akhirnya mengarah ke peningkatan pemanasan atau pendinginan atmosfer.

Seperti ditunjukkan pada Gambar 9.4, setelah melalui penyaringan, penyerapan, dan pemantulan, hanya setengah dari radiasi matahari yang diserap oleh permukaan bumi. Bebatuan, tanah, dan air menyerap energi radiasi matahari yang sampai kepdanya, sehingga daratan menjadi hangat. Seperti pada rumah kaca, material-material (batuan, tanah, dan air) ini akan berfungsi sebagai sumber kalor yang lebih dingin disbanding matahari. Pada gilirannya material sebagai sumber dingin ini akan memancarkan kembali energy yang diserapnya menuju ke atmosfer dalam bnetuk radiasi IM yang memiliki panjang gelombang lebih panjang. Frekuensi radiasi IM yang dipancarkan oleh material-material di permukaan bumi ke atmosfer sesuai dengan beberapa frekuensi alami getaran-getaran molekul-molekul gas rumah kaca (terutama karbon dioksida dan uap air).

(10)

dipancarkan ke angkasa, dan sejumlah radiasi lainnya dipancarkan kembali ke permukaan bumi. Secara total dapat dikatakan bahwa sejumlah kecil radiasi IM menghilang ke luar angkasa, sedangkan sejumlah besar diarahkan lagi kembali kepermukaan bumi untuk meningkatkan suhu permukaan bumi.

Proses pemanasan atmosfer bagian bawah oleh penyerapan radiasi gelombang pendek matahari dan pemancaran kembali berbentuk radiasi gelombang panjang infra merah, inilah yang disebut efek rumah kaca (greenhouse effect). Disebut efek rumah kaca karena pemncaran kembali radiasi IM yang dihasilkan permukaan bumi oleh atmosfer menuju ke permukaan bumi kembali untuk menghangatkan bumi mirip dengan terkurungnya radiasi IM yang dipancarkan kebali oleh tanah dan tanaman dalam rumah kaca. Ilustrasi efek rumah kaca ditampilkan pada Gambar 9.5 pada halaman 402.

Efek rumah kaca diusulkan oleh Joseph Fourier pada tahun 1824, ditemukan pada tahun 1860 oleh John Tyndall, dan pertama kali diselidiki secara kuantitatif oleh Svante

Arrheniud pada tahun 1896, serta diselidiki lebih lanjut pada tahun 1930 smapai dengan tahun 1960 oleh Guy Stewart Callender.

(11)

saat ini tidak mungkin berlangsung. Dengan kata lain bumi tidak layak untuk mendukung kehidupan. Sebagai perbandingan, planet Mars dengan lapisan atmosfer tipis dan tidak memiliki efek rumah kaca, bersuhu rata-rata -32oC. Itulah sebabnya kita tidak menjumpai kehidupan di planet Mars.

Walaupun fungsi gas rumah kaca sama dengan fungsi rumah kaca, yaitu mencegah suhu dipermukaan tetap hangat sekalipun tidak ada sinar matahari, tetapi analogi menyamakan efek rumah kaca yang terjadi di bumi dengan yang tejadi dalam rumah kaca dapat menyesatkan. Pada rumah kaca, kaca mengizinkan radiasi matahari dengan panjang gelombang pendek untuk lewat kedalam rumah kaca. Energy ini diserap oleh tanah dan tumbuh-tumbuhan dan kemudian dipancarkan kembali sebagai radiasi IM dengan panjang gelombang yang lebih panjang. Akan tetapi, radiasi IM ini tidak diizinkan keluar oleh lapisan kaca pada rumah kaca. Dengan kata lain kaca dari rumah kaca “mengurung” radiasi IM yang dipancarkan kembali oleh tanha dan tumbuh-tumbuhan. Sebaliknya, molekul-molekul karbon dioksida dan uap air tidak “mengurungkan” radiasi IM melainkan terlibat dalam proses penyerapan dinamis dan pemancaran kembali radiasi IM kembali kearah bawah sehingga meningkatkan suhu permukaan bumi. Semakin banyak

molekul-molekul karbon dioksida dan uap air yang terlibat dalam proses dinamis ini semakin banyak radiasi IM yang diarahkan kembali ke permukaan bumi. Sebagai akibatnya suhu permukaan bumi akan meningkat lebih besar. Sebaliknya, lapisan-lapisan kaca pada rumah kaca tidak meningkatkan suhu pada rumah kaca secara berarti. Faktor pemanasan dalam rumah kaca sebenarnya adalah lapisan kaca menahan konveksi kalor yang akan terjadi dengan cara mengurungkan kalor radiasi tetap didalam rumah kaca. Proses ini tidak terjadi dengan kehadiran karbon dioksida dan uap air di atmosfer.

3. Pemanasan global

Atmosfer bumi terdiri atas bermacam-macam gas dengan fungsi yang berbeda-beda. Kelompok gas secara alamiah menjaga suhu permukaan bumi tetap hangat disebut dengan istilah “ gas rumah kaca”. Gas apa saja yang termasuk gas rumah kaca? Gas yang termasuk gas rumah kaca terbanyak adalah uap air dan karbon dioksida (CO2) Gas rumah

kaca yang meningkat paling banyak karena ulah manusia adalah metana CH4, nitrogen

oksida N2O dan CFC (Freon). Secara almiah gas-gas rumah kaca tersebut kita perlukan

(12)

Meningkatnya gas rumah kaca di atmosfer berarti semakin banyak radiasi IM yang dipancarkan kembali oleh permukaan bumi terserap oleh gas-gas rumah kaca. Hal itu menyebabkan semakin banyak energy banyak radiasi IM yang akan dipancarkan kearah permukaan bumi. Akhirnya, suhu permukaan bumi akan semakin meningkat. Sebesar 90 % pemanasan terjadi dilautan karena lautan berperan dominan dalam mengatur penyimpanan energi. Istilah pemanasan global (global warming) digunakan untuk mengacu ke peningkatan suhu rata-rata udara dan lautan di permukaan bumi.pada gambar 9.6 ditunjukkan suhu global pada periode tahun 1880 sampai dengan 2000. Tampak bahwa suhu global terus meningkat.

Suhu rata-rata global pada permukaan bumu telah meningkat 0,74 + 0,18oC selama seratus tahun terakhir (lihat gambar (9.6). Intergovernmental Panel on Climate Change (IPCC) menyimpulkan bahwa sebagian besar peningkatan suhu global rata-rata sejak pertengahan abad ke 20 kemungkinan besar disebabkan oleh meningkatnya konsentrasi gas-gas kumah kaca akibat aktivitas manusia melalui efek rumah kaca . penegasan kesimpulan ini dikemukakan pada tahun 2013, IPPC menyatakan bahwa pendorong terbesar dari pemanasan global adalah karbondioksida dari pembakana bahan bakar fosil. Pada gambar 9.7 ditunjukkan diagram emisi gas rumah kaca tahunan dunia pada tahun 2005 berdasarkan sektor. Terlihat bahwa penyumbang emisi gas rumah kaca paling besar yaitu sektor kelistrikan dan energy, yaitu sekitar 24,9% diikuti oleh sektor industri sekitar

(13)

a. Penyebab Pemanasan Global

Pemanasan global disebabkan oleh meningkatnya gas rumah kaca di atmosfer. Oleh karena itu, penyebab penyebab pemanasan global pastinya berkaitan dengan aktivitas

menusia di seluruh dunia yang meningkatkan gas rumah kaca. Hai ini juga tentu berkaitan dengan pertambahan populasi penduduk, pertumbukan teknologi dan industry. Berikut secara singkat dijelaskan beberapa aktivitas manusia yang menyebabkan terjadinya pemanasan global.

1. Konsumsi energy bahan bakar fosil

Bahan bakar fosil menghandung karbon, sehingga pembakaran karbon pastilah mengkasilkan gas rumah kaca karbon dioksida. Penyumbang terbesar emisi sepertiu karbon seperti ditunjukkan pada gambar 9.7 Amerika Serikat mengemisikan 20 ton karbondioksida per orang per tahun dengan jumlah penduduk 1,1 milyar. Cina mengemisikan 3 ton karbondioksida per orang per tahun dengan jumlah penduduk 1.3 milyar. India mengemisikan 1,2 ton karbon dioksida per orang per tahun dengan jumlah penduduk 1 milyar penduduk. Amerika Serikat merupakan negara dengan penduduk yang gaya hidupnya sangat boros, dengan mengonsumsi energy berasal dari bahan bakar fosil. Sebaiknya negara berkembang mengemisikan sejumlah gas rumah kaca karena akumulasi jumlah penduduk.

2. Sampah organik

Sampah organic menghasilkan gas rumah akca metana (CH4). Diperkirakan 1 ton sampah

(14)

meningkat maka pada tahun 2020 diperkirakan dihasilkan sampah 500 juta kg/hari atau 190 ton/tahun.dengan jumlah ini maka sampah akan mengemisikan metana sebesar 9500 ton/tahun. Dengan demikian sampah pada perkotaan berpotensi besar mempercepat proses terjadinya pemanasan global.

3. Kerusakan hutan

Salah satu fungsi tumbuhan yaitu menyerap karbondioksida (CO2) dan mengubah

menjadi oksigen (O2). Gas karbon dioksida merupakan gas rumah kaca sehingga

kerusakan atau penggundulan huitan secara besar-besaran berarti hilangnya faktor penyerapan gas rumah kaca karbon dioksida di atmosfer. Laju kerusakan hutan di Indonesia, menurut data Forest Watch Indonesia (2001) sekitar 22 juta/tahun. Ini disebabkan oleh kebakaran hutan, perubahan hutan menjadi perkebunan kelapa sawit secar besar-besaran. Dengan kerusakan hutan tentu saja penyerapan karbondioksida tidak normal, sehingga akan mempercepat terjadinya pemanasan global.

4. Pertanian dan Peternakan

Sektor pertanian memberikan kontribusi terhadap peningkatan emisi gas rumah kaca melalui sawah-sawah yang tergenang yang menghasilkan gas metana, penggunaan pupuk,

pembakaran sisa-sisa pertanian. Bahkan dalam laporan PBB (FAO) yang berjudul Livestock Long Shadow: Enviromental Issues and Options (dirilis bulan November 2006), PBB mencatat bahwa industri peternakan merupakan hasil emisi gas rumah kaca yang terbesar (18%). Jumlah itu lebih banyak dari gabungan emisi gas rumah kaca seluruh transportasi di seluruh dunia (13%). Emisi gas rumah kaca industri peternakan meliputi 9% karbondioksida, 37% gas metana (efek pemanasannya 72 kali lebih kuat daripada karbondioksida), nitrogen oksida (efek pemanasan global 296 kali lebih kuat daripada karbondioksida), serta amonia penyebab hujan asam. Peternakan menempati 30% dari seluruh permukaan tanah kering di Bumi dan 33% dari area tanah subur yang dijadikan ladang untuk menanam pakan ternak. Peternakan sudah menyebabkan 80% pengggundulan hutan Amazon. Menurut laporan yang baru saja dirilis. World Watch Institute menyatakan bahwa peternakan bertanggungjawab terhadap sedikitnya 51% dari pemanasan global.

b. Dampak Pemanasan Global

(15)

Para ilmuan menggunakan model komputer dari suh, pola presitipasi, dan sirkulasi atmosfer untuk mempelajari pemanasan global. Berdasarkan model tersebut para ilmuan telah membuat berberapa prakiraan mengenai dampak pemanasan global terhadap iklim, tinggi permukaan air laut, pantai, pertanian, kehidupan, hewan liar, dan kesehatan manusia.

1. Iklim mulai tidak stabil

Para ilmuan memperkirakan bahwa selama pemanasan global, berbagai daerah bagian utara Belahan Bumi Utara akan memanas lebih tinggi dibandingkan dengan daerah – daerah lain di Bumi. Akibatnya, gunung-gunung es akan mencair dan daratan akan berkurang. Akan lebih sedikit es mengapung di perairan utara tersebut. daerah-daerah yang sebelumnya mengalami salju ringan mungkin tidak akan mengalaminya lagi. Pegunungan di daerah subtropis bagian utara yang ditutupi salju akan semakin sedikit serta akan lebih cepat mencair. Musim tanam akan lebih panjang di beberapa daerah. Suhu pada musim dingin dan malam hari akan cenderung meningkat. Daerah hangat akan menjadi lembap karena lebih banyak air yang menguap dari lautan. Kelembapan yang tinggi akan meningkatkan curah hujan, secara rata-rata sekitar 1 persen untuk

setiap derajat Fahrenheit pemanasan. Selain itu air akan lebih cepat menguap dari tanah. Akibatnya, beberapa daerah akan menjadi lebih kering dari sebelumnya. Angin akan bertiup lebih kencang dan mungkin dengan pola yang berbeda. Topan badai yang memperoleh kekuatannta dari penguapan air akan menjadi lebih besar. Dengan demikian, pola cuaca menjadi sukar diprediksi dan lebih ekstrim.

2. Peningkatan Permukaan Laut

Ketika atmosfer menghangat, air pada permukaan lautan juga menghangat. Hal ini berarti volume air dilautan membesar karena pemuaian sehingga menaikkan tinggi permukaan laut. Pemanasan global juga akan mencairkan lempengan es di kutub, terutama di sekitar Greenland, sehingga semakin memperbesar volume air laut. Tinggi muka laut di seluruh dunia telah meningkat 10-25 cm selama abad ke-20, para ilmuwan IPCC memprediksi akan terjadi peningkatkan lebih lanjut 9-88 cm pada abad ke-21.

(16)

pantai, dan bukit pasir akan meningkat. Ketika tinggi lautan mencapai muara sungai maka akan terjadi banjir akibat air pasang di daratan. Negara-negara kaya mungkin akan menghabiskan banyak dana untuk melindungi daerah pantainya, sedangkan negara miskin mungkin hanya bisa mengevakuasi penduduknya untuk meninggalkan daerah pantai. Untuk negara kita mungkin kenaikan permukaan laut akan menurunkan produksi tambak ikan dan udang, serta terjadinya pemutihan terumbu karang.

3. Pertanian

Orang mungkin beranggapan bahwa Bumi yang hangat akan menghasilkan lebih banyak makanan dari sebelumnya, tetapi hal ini tidak sama di beberapa tempat. Sebagai contoh, bagian selatan Kanada mungkin diuntungkan dari lebih tingginya curah hujan dan lebih lamanya masa tanam. Di lain pihak, lahan pertanian tropis semi kering di beberapa bagian Afrika mungkin tidak dapat ditanami. Daerah pertanian gurun yang menggunakan air irigasi dari gunung-gunung yang jauh dapat ,menderita jika kumpulan salju musim dingin yang berfungsi sebagai cadangan (reservior) alami mencair sebelum puncak bulan-bulan masa tanam. Tanaman pangan dan hutan dapat mengalami serangan serangga dan penyakit yang lebih hebat. Kenaikan suhu global

sebesar 4oC menyebabkan penurunan produksi jagung sebesar 5% akibat kekeringan dan meningkatnya potensi intuisi air asin pada pertanian pesisir yang rentan akibat naiknya permukaan laut.

4. Kehidupan Hewan Liar dan Tumbukan

Hewan dan tumbuhan merupakan makhluk hidup yang sulit menghindar dari efek pemanasan global karena sebagian besar lahan telah dikuasai oleh manusia. Akibat pemanasan global, hewan cenderung beremigrasi ke arah kutub atau ke atas pegunungan untuk mencari wilayah yang lebih dingin. Tumbuhan akan mengubah arah pertumbuhannya, mencari daerah baru karena habitat lamanya menjadi terlalu hangat. Akan tetapi, pembangunan yang dilakukan manusia akan menghalangi perpindahan ini. Spesies-spesies yang bermigrasi ke utara ke selatan yang terhalangi oleh kota-kota atau lahan-lahan pertanian mungkin akan mati. Bebrapa tipe spesies yang tidak mampu secara tepat berpindah menuju kutub mungkin akan musnah.

5. Kesehatan manusia

(17)

adalah dengan meningkatnya suhu daerah subtropis, memungkinkan perkembangan mengatasi efek yang timbul sambil melakukan langkah-langkah untuk mencegah semakin berubahnya iklim di masa depan. Salah satu cara mengendalikan pemanasan global yang paling mudah adalah menghilangkan karbondioksida di udara dengan memelihara pepohonan dan menanam pohon lebih banyak lagi. Pohon, terutama yang mudah dan cepat pertumbuhannya, menyerap karbondioksida yang sangat banyak, memecahnya melalui fotosintesis, dan menyimpan karbon dalam kayunya. Di seluruh dunia, tingkat penggundulan hutan telah mencapai tingkat yang mengkhawatirkan.

Di banyak area, tanaman yang tumbuh kembali sedikit sekali karena tanah kehilangan kesuburannya karena diubah untuk kegunaan yang lain seperti untuk lahan

pertanian atau pembangunan rumah tinggal. Langkah untuk mengawasi hal ini yaitu dengan reboisasi (penghutanan kembali) agar hutan dapat menyerap karbondioksida untuk mengurangi bertambahnya gas rumah kaca di atmosfer.

4. Perjanjian Internasional

Perjanjian internasional yang membahas masalah pemanasan global di muat dalam

Protokol Kyoto. Protokol kyoto adalah sebuah amandemen terhadap konvensi rangka

kerja PBB tentang perubahan iklim (UMNFCC), sebuah persetujuan internasional mengenai pemanasan global. Negara-negara yang meratifikasi protokol ini berkomitmen untuk mengurangi emisi karbon dioksida dan lima gas rumah kaca lainnya, atau bekerja sama dalam perdagangan emisi jika mereka menjaga jumlah atau menambah emisi gas-gas tersebut, yang telah dikaitkan dengan pemasan global.

Jika berhasil diberlakukan, protokol kyoto diprediksi akan mengurangi rata-rata cuaca global antara 0,02oC dan 0,28oC pada tahun 2050. Nama resmi persetujuan ini adalah Kyoto Protocol to the United Nations Framework Convention on Climate Change

(18)

mulai berlaku pada 16 Februari 2005 setelah ratifikasi resmi yang dilakukan Rusia pada 18 November 2004.

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...