PLANETARIUM DI BALI 6

33 

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Teks penuh

(1)

PLANETARIUM DI BALI |6

PLANETARIUM

Dalam bab ini dijabarkan mengenai teori planetarium, kajian terhadap proyek yang sejenis, serta spesifikasi umum Planetarium.

2.1 Planetarium

Berikut dijabarkan mengenai teori tentang planetarium, sejarah, fungsi, jenis-jenis, kompone utama yang tedapat pada planetarium sistem operasi, dan program-program yang terdapat pada planetarium.

2.2.1 Pengertian

Pengertian planetarium akan menjelaskan teori-teori tentang planetarium, dengan mengetahui teori-teori tentang planetarium sehingga dapat menyimpulkan pengertian dari planetarium yaitu:

a. Planetarium merupakan sebuah bangunan fisik berupa ruang teater dengan menampilkan gambaran tentang benda-benda langit, susunan beserta pergerakannya melalui proyektor (Wilson,1994).

b. Planetarium merupakan sarana wisata pendidikan yang menyajikan pertunjukan/menggambarkan peredaran dan letak planet-planet dalam tata surya, termasuk letak matahari yang menjadi pusat peredaran dengan menggunakan proyektor (Budiarto,2008).

c. Planetarium merupakan sebuah tempat yang memutarkan pertunjukan berupa simulasi benda-benda langit. Dalam suatu planetarium biasanya terdapat ruang pertunjukan/ Theatre yaitu tempat diadakannya simulasi fenomena astronomis.

(2)

PLANETARIUM DI BALI |7 Atap sebuah planetarium berbentuk kubah, tidak seperti pada observatorium. Meskipun sama-sama berbentuk kubah, kubah pada planetarium tidak dapat dibuka tutup. Inilah yang membedakan planetarium dengan observatorium. Akan tetapi, adapula planetarium yang juga merupakan observatorium (Gunawan,2014).

Jadi Planetarium merupakan gedung pertunjukan dengan bagian atap berbentuk kubah setengah lingkaran yang tidak dapat dibuka dan kubah tersebut berfungsi sebagai layar serta terdapat proyektor utama yang digunakan untuk memperagakan posisi gerak susunan bintang-bintang dan benda-benda langit yang dipantulkan ke layar kubah dengan diiringi musik.

2.2.2 Sejarah Planetarium

Sejarah dibuatnya sebuah Planetarium dimulai sejak abad ke-17, yakni seorang bangsawan bernama Frederick III of Holstein-Gottorp memesan sebuah “Globe Khusus” kepada Adam Olearius dan disempurnakan oleh Andreas Bösch. Proses pembuatannya kurang lebih 10 tahun, yakni dari tahun 1654 sampai 1664 pembuatan globe pesanan itu dibuat hingga rampung dan diberi nama dengan sebutan “Globe of Gottorf”.

Globe ini merupakan cikal bakal Planetarium pertama didunia, pada bagian utama dari globe atau Planetarium ini adalah bulatan cengkung terbuat dari tembaga dengan diameter 3,1 meter yang ditaruh diatas. Ilustrasi mengenai rasi bintang terlukis di permukaan bulatan tersebut. Untuk bintangnya, digunakan bulatan kecil dan tembaga yang dilapisi emas. Cahaya dari lampu minyak yang ditaruh ditengah akan membuat bintang-bintang bersinar.

Gambar 2.1 Globe of Gottorf

(3)

PLANETARIUM DI BALI |8 Planetarium pertama berada di Museum Kunstkammer St. Petersburg Rusia, akan tetapi yang dipamerkan merupakan Replika dari Globe of Gottorf yang asli, hal ini disebabkan Planetarium tersebut hangus terbakar pada tahun 1717 dikarenakan perang Great Northern. Lalu Ratu Elizabeth dari Rusia membuat replika Globe of Gottorf. Pada saat itu, replica Globe of Gottorf tersebut disita oleh Jerman dan disimpan di Dutch Admiralty hingga akhirnya perang dunia II tahun 1947 replika Globe of Gottorf dikembalikan ke Rusia.

Sedangkan pada abad ke-18 tahun 1744, telah dibuat Planetarium Mekanika bernama Eise Eisinga’s Planetarium di kota Franeker Friesland Belanda oleh seorang astronom amatir asal Belanda bernama Eise Jeltes Eisinga. Planetarium yang sering disebut dengan orrey di bangun pada tangun 1774 sampai tahun 1781 dan mendapatkan pengakuan dan pujian dari Raja William I dan Pangeran Frederik dari kerajaan Belanda hingga akhirnya pada tahun 1818 Planetarium atau

orrey tersebut diserahkan ke Belanda.

Sementara pada abad ke-19 tahun 1912, seorang geografiwan bernama Wallace Walter Atwood membuat Globe dengan melubangi Globe dengan 692 lubang agar membuat simulasi bintang-bintang berdasarkan magnitude kecil sedangkan untuk mensimulasi matahari didalam globe dipasang sebuah bola lampu bergerak. Globe ini diberi nama dengan sebutan Atwood Celestial Sphare. Sekarang Atwood Celestial Sphare ini dipamerkan di Planetarium Chicago, USA.

Gambar 2.2 Eise Eisinga’s Planetarium Sumber:http://www.ncsm.city.nagoya.jp/exhibit_files/ou

(4)

PLANETARIUM DI BALI |9 Dari ketiga Globe diatas merupakan cikal bakal sebuah Planetarium sebagai alat peraga mekanik untuk memperlihatkan pergerakan benda-benda langit seperti bintang, planet, bulan, dan matahari. Hingga pada awal abad ke-20, Planetarium mulai berintergrasi dari jenis mekanik menjadi jenis modern yakni dengan menggunakan teknologi proyektor. Ide pertama pembuatan proyektor Planetarium bermuda dari pengajuan oleh pendiri Museum Deutsches bernama Oskar Von Miller pada tahun 1913 dan proyektor Planetarium yang dibuat pada tahun 1919 berdasarkan ide Walther Bauersfeld dari Carl Zeiss Company. Pada bulan Agustus tahun 1923, proyektor pertama diberi nama Model I dipasang dipabrik Carl Zeiss di Jena. Bauerfeld untuk pertama kali mengadakan pertunjukkan didepan publik dengan proyektor tersebut di Museum Deutsches, München Jerman, 21 Oktober 1923.

Deutsches Museum menjadi Planetarium pertama di dunia setelah proyektor dipasang secara permanen pada bulan Mei 1925. Di awal perang dunia II proyektor dibongkar dan disembunyikan. Setelah Deutsches Museum yang hancur akibat perang dunia II dibangun kembali, Proyektor Model I kembali dipasang pada 7 Mei 1951. Sementara tiga bangunan mulai dibangun planetarium-planetarium serupa dengan menggunakan proyektor di beberapa kota di Eropa seperti pada tahun 1928 dibangun Planetarium Roma di Itali, tahun 1929 juga dibangun Planetarium Moscow di Rusia dan tahun 1930 dibangun 5 planetarium yakni Planetarium Stockholm di Swedia, Planetarium Milan di Itali, Planetarium Hamburg di Jerman, Planetarium Vienna di Austria dan Planetarium Adler Chicago di USA. Hingga tahun 1937, pembangunan planetarium memasuki

Gambar 2.3 Atwood Celestial Sphare Sumber:https://id.wikipedia.org/wiki/Planeta

(5)

PLANETARIUM DI BALI |10 daratan Asia dan ditandangi dengan dibangunnya Planetarium Kyoto dan Planetarium Tokyo hingga akhir tahun 60-an. Pada tahun 1969 Planetarium Jakarta mulai beroperasi untuk pertama kalinya.

Hingga pada tahun 1995, teknologi proyektor Planetarium memasuki era Digital yang meliputi aplikasi pertunjukkannya berpindah dari teknologi manual menjadi teknilogi komputerisasi. Hal ini dimulai oleh Planetarium London-Inggris yang modernisasi proyektornya secara digital untuk pertama kalinya. Sedangkan di tahun 1996 mulai bermuculan perusahaan pembuat proyektor untuk menemani proyektor yang telah lama ada yakni Carl Zeiss Company, seperti Goto Virtuarium Company asal Jepang yang mayoritas proyektor Planetariumnya menggunakan Proyektor Goto bahkan negara lain juga ada yang menggunakan produk Goto. Sementara perusahaan Sky Vision Company asal Inggris, Star Rider Company asal Amerika Serikat dan Astro Vision Company asal Cina juga mengalami proses pengembangan perusahan proyektor dengan memasyarakatkan jenis-jenis proyektornya dikalangan negaranya masing-masing maupun negara lain. (Gunawan,2014).

2.2.1 Fungsi

Fungsi planetarium akan menjelaskan beberapa fungsi dari Planetarium, dengan mengetahui beberapa fungsi-fungsi planetarium sehingga dapat menyimpulkan fungsi dari planetarium yaitu:

A. Berdasarkan peraturan Gubernur Provinsi Daerah Khusus Ibukota Jakarta nomor 43 tahun 2010 tentang pembentukan organisasi dan tata kerja Planetarium, dalam melaksanakan penyebarluasan ilmu pengetahuan astronomi dan keantariksaan, planetarium memiliki fungsi sebagai berikut:

a Penyelenggaraan pertunjukkan teater bintang atau simulasi menampakkan benda-benda dan peristiwa langit dengan menggunakan peralatan planetarium.

b Pelaksanaan pameran gambar dan model tentang bumi, benda-benda langit, wahana antariksa dan peralatan astronomi.

c Pelaksanaan perekaman dan pendokumentasian berbagai peristiwa astronomi.

(6)

PLANETARIUM DI BALI |11 d Penyelenggaraan penyuluhan dan bimbingan mengenai ilmu pengetahuan

bumi dan antariksa kepada guru dan peserta didik dalam proses belajar mengajar.

B. Fungsi planetarium menurut Othman (1991) yaitu sebagai berikut:

a. Planetarium berfungsi sebagai penghubung antara ilmu pengetahuan dan manusia.

b. Planetarium berfungsi sebagai pusat informasi yakni semua orang dapat menyalurkan pertanyaan mengenai astronomi sehingga dapat menjaga hubungan dengan komunitas astronomi internasional.

c. Planetarium berfungsi sebagai tempat untuk melakukan kegiatan astronomi yakni dapat menyatukan astronomi amatir, para pelajar dan para professional. Kegiatan astronomi meliputi kursus, pameran, dan program rencana peneropongan.

C. Fungsi planetarium menurut Budiarto (2008) yaitu sebagai berikut: a. Planetarium sebagai media informasi

Planetarium merupakan sebuah media informasi secara langsung yang tidak didapat pada kebayakan perpustakaan lainnya. Penonton bisa mengamati secara langsung astronomi di luar angkasa dan bisa menyaksikan sebuah film mengenai sistem tata surya ini. Planetarium akan menjadikan sebuah alternatif bagi kebutuhan ilmu pengetahuan alam semesta.

b. Planetarium sebagai media aktualisasi dan interaksi

Planetarium sendiri merupakan sejenis wadah kegiatan mengenai astronomi dan beraktualisasi soal kebenaran alam semesta. Jadi bukan semata berorientasi komersil seperti layaknya pusat penelitian astronomi seperti NASA, universitas-universitas yang mempelajari tentang astronomi, International Astronomical Union (IAU) dan sebagainya. Wadah sejenis planetarium selain memberikan informasi yang dibutuhkan masyarakat juga dapat difungsikan sebagai pusat komunitas bagi orang-orang yang menyukai astronomi/luar angkasa.

c. Planetarium sebagai pustaka atau bahan amatan

Media pustaka tidak hanya berupa buku, ada juga yang berupa benda-benda yang dapat menambah pengetahuan dan media pustaka elektronik lainnya

(7)

PLANETARIUM DI BALI |12 misalnya kaset, pita film, CD, DVD dan alat pembantu lainnya. Planetarium adalah tempat untuk membaca, mengamati, meneliti, memahami media pustaka. Planetarium juga menyediakan ruang pengamatan luar angkasa secara langsung dan tempat untuk melihat serta memahami media pustaka elektronik yaitu dengan disediakannya ruang audio visual atau bisokop mini.

Jadi dapat disimpulkan fungsi dari planetarium yaitu:

a. Sebagai tempat informasi dalam bidang Ilmu Astronomi

b. Sebagai gedung pertunjukan terater bintang dan simulasi penampakan benda-benda dan peristiwa langit dengan menggunakan proyektor khusus pada ruang Planetairum.

c. Sebagai tempat pendokumentasian berbagai peristiwa astronomi dari waktu ke waktu.

d. Sebagai wadah kegiatan dalam bidang ilmu astronomi seperti kegiatan peneropongan bintang-bintang.

2.2.2 Jenis-jenis

Berdasarkan fungsi pelayanannya menurut Sari (2010), jenis planetarium terbagi menjadi planetarium khusus dan planetarium umum terbagi lagi menjadi planetarium formal dan planetarium pelengkap yaitu sebagai berikut:

A. Planetarium khusus merupakan planetarium yang digunakan untuk edukasi maupun penelitian semata. Seperti pada sekolah-sekolah umum, universitas maupun sekolah latihan militer. Contohnya observatorium di lembang (jawa Barat) yang dikelola oleh jurusan astronomi Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Institut Teknologi Bandung.

B. Planetarium umum merupakan planetarium terbuka bagi masyarakat umum dengan tujuan edukasi dan rekreasi baik secara informatif maupun secara ekspretif. Planetarium umum dibedakan menjadi:

a. Planetarium formal merupakan planetarium yang memiliki pengelolaan tersendiri walaupun bergabung dengan fasilitas lain tapi hubungannya saling menunjang. Contohnya Alder Planetarium di USA dan Planetarium Jakarta.

(8)

PLANETARIUM DI BALI |13 b. Planetarium pelengkap merupakan bagian dari science centre atau museum

yang berfungsi untuk memukau para pengunjung. Contohnya Planetarium Angkatan Laut Surabaya.

2.2.3 Komponen Utama

Komponen utama akan menjelaskan bagian-bagian yang terdapat pada ruang utama yang terdapat pada planetarium yaitu ruang pertunjukkan teater bintang. Berikut adalah beberapa komponen yang terdapat pada planetarium yaitu: A. Susunan tempat duduk

Pada susunan tempat duduk mengelilingi proyektor utama yang berfungsi untuk memperagakan posisi gerak susunan bintang dan benda langit secara vertikal, sehingga penonton dapat melihat objek-objek pada kubah dengan arah yang sama. Kubah di fungsikan sebagai layar, dengan posisi tempat duduk di miringkan atau datar mengarah (horizontal) ke atas serta terdapat area panggung yang di fungsikan sebagai tempat moderator untuk kegiatan lain seperti seminar dan lain- lain.

Kapasitas tempat duduk yang ditampung di planetarium tergantung dengan besaran kubah yaitu:

Diameter antara Kapasitas tempat duduk

≤ 7 meter 10 – 50 orang 7 – 11 meter 20 – 130 orang 11 – 13 meter 40 -200 orang 13 – 16 meter 140 – 250 orang 16 – 19 meter 200 -270 orang ≥ 19 meter 250 – 680 orang Sumber: (Wilson, 1994)

B. Proyektor pada planetarium

Di dalam ruangan pertunjukan terdapat sumber gambar berupa proyektor planetarium yang umumnya di letakkan di tengah ruangan. Fungsi dari proyektor yaitu dapat memperagakan pergerakan benda-benda langit sesuai dengan waktu dan lokasi.

(9)

PLANETARIUM DI BALI |14 Proyektor planetarium memiliki desain dasar dengan 3 komponen utama menurut Sari (2010) yaitu : .

a Sistem proyeksi planet

Planet-planet diproyeksikan melalui sistem tersendiri yaitu analog mekanikal. Analog mekanikal berupa model miniatur dari karakteristik orbit planet-planet (satu analog untuk setiap proyektor planet), bumi, matahari, dan posisi planet secara mekanis ditampilkan. Operator dapat memilih baik dari sudut pandang bumi maupun sudut pandang matahari untuk tampilan gerakan planet-planet. b Lampu bintang

Memproyeksikan milyaran bintang-bintang angkasa. Lampu bintang merupakan sebuah alat yang menghasilkan titik-titik intensitas sumber cahaya yang kecil. Cahaya ini difokuskan melalui ribuan lensa individual dan lubang-lubang kecil yang diproyeksikan ke kubah.

c Penggunaan komputer

Komputer digunakan untuk menyambungkan tiga jenis gerakan sumbu yang memungkinkan operator untuk memutar bola langit pada titik manapun yang memungkinkan observasi langit dari planet manapun dalam tata surya atau dari titik manapun di antariksa. Sistem ini mendemonstrasikan sudut pandang normal bumi kelangit melalui konsep Kopernikus atau Galelio dan mengatur keseluruhan gerakan untuk dianalisa pengamat. Pertunjukan berlangsung dengan diringi musik. Materi pertunjukan bias berbeda-beda tergantung pada judul pertunjukan dan jadwal.

Gambar 2.4 Proyektor pada Planetarium

Sumber : http://langitselatan.com/wp-content/uploads/2009/04/kp-day-three-009.jpg

(10)

PLANETARIUM DI BALI |15 Pada proyektor terdapat proyektor pembantu yang letaknya dapat ditempatkan di sekitar proyektor utama, proyektor ini terdiri dari:

a. Proyektor shooting star b. Proyektor efek pelangi c. Proyektor komet

d. Proyektor panorama proyektor meteor e. Proyekyor slide

f. Proyektor efek C. Kubah pada planetarium

Kubah difungsikan sebagai layar berbentuk setengah lingkaran yang dipantulkan oleh proyektor. Kubah pada planetarium umumnya di bangun dengan material lapisan dari rib-rib baja melengkung sebagai rangka serta terdapat lapisan panel aluminium yang disambung pada rangka . Dengan adanya karpet dan dinding kain dapat meredam suara yang tidak diinginkan (Wilson, 1994).

2.2.4 Sistem Operasi

Proyektor yang ada diruang planetarium diletakkan ditengah yang dikelilingi oleh tempat duduk penonton dan sistem loudspeaker yang berada disisi

Gambar 2.5 Kubah Planetarium

Sumber : http://aerospace.wcc.hawaii.edu/images/largedome.jpg

Rib-rib baja Panel aluminum

(11)

PLANETARIUM DI BALI |16 kubah. Sumber infrared dan sistem kamera mendeteksi cahaya yang dipantulkan dari penonton. Gambar diproses oleh system Cinematrix, yang mengirimkan informasi kepada prosesor grafis SGI. SGI bertugas mengirim data melalui MIDI kepada Sistem Interaktif Audio. Dan lagi, planetarium mengoperasikan sebuah sistem multimedia independen dengan sistem grafis vektor (Digistar) dan banyak audio, video dan peralatan proyeksi slide yang dikendalikan dengan komputer (Sari,2010).

2.2.5 Program-program

Pada planetarium menurut Wilson (1994) memiliki program-program untuk meningkatkan fasilitas yaitu sebagai berikut:

a. Program Umum merupakan program yang ditujukan ke masyarakat umum untuk melihat pertunjukan planetarium dengan jadwal yang ditentukkan misalnya 6 hari dalam seminggu.

b. Program Sekolah merupakan program yang ditujukan ke kelompok-kelompok siswa dari tingkat SD, SMP, SMA umum untuk melihat pertunjukan planetarium dengan jadwal yang ditentukkan.

c. Program Penyewaan ruang merupakan program yang ditujukan ke kelompok-kelompok swasta seperti kelompok-kelompok gereja, kelompok-kelompok wisatawan, kelompok-kelompok pesta ulang tahun dan lain-lain yang dapat disewakan dengan jadwal yang ditentukkan.

Gambar 2.6 Sistem Operasi pada Planetarium Sumber:http://repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/216

(12)

PLANETARIUM DI BALI |17 d. Program Khusus merupakan program yang di tujukan ke masyarakat umum

maupun para siswa yang ingin mendalami ilmu astronomi dengan jadwal yang di tentukkan.

2.3 Studi Proyek Sejenis

Terdapat beberapa jenis planetarium yang dapat dijadikan pedomanan dalam perencanaan Planetarium yang ada di berbagai Negara salah satunya:

2.3.1 Planetarium Jakarta

Planetarium Jakarta akan menjelaskan bagian-bagian yang terdapat pada planetarium Jakarta dari potensi lokasi, fasilitas-fasilitas, hingga sistem

penggelolaan pada planetarium Jakarta: A. Lokasi Planetarium Jakarta

Planetarium Jakarta berlokasi di daerah pusat kota yaitu dekat dengan Taman Ismail Marzuki (TIM) yang merupakan pusat kesenian, Jln. Cikini Raya, no. 73 Jakarta Pusat, daerah khusus Ibukota Jakarta.

B. Tujuan

Tujuan pada Planetarium Jakarta (Planetarium & Observatorium Jakarta, 2014) yaitu:

a. Sebagai sarana pendidikan dan wisata ilmiah

b. Memberi gambaran kepada masyarakat umum/ pengunjung dan para pelajar hal-hal yang ada di luar angkasa seluas-luasnya.

Gambar 2.7: lokasi Planetarium & Observatorium Jakarta Sumber : http://planetariumjkt.com/index.php/profile/peta-lokasi.html

(13)

PLANETARIUM DI BALI |18 c. Sebagai proses pembelajaran tambahan dalam mata pelajaran yang ada di

sekolah yang merupakan bagian terpadu proses pendidikan / pembelajaran untuk menarik minat pelajar dan masyarakat umum mendalami bidang sains dan teknologi keastronomian.

d. Sekolah dan Masyarakat umum dapat lebih terinovasi dalam IPTEK ke Astronomian sekaligus membangunan pandangan terhadap jagad raya secara menyeluruh.

C. Fungsi pada Planetarium Jakarta yaitu:

Berdasarkan peraturan Gubernur Provinsi Daerah Khusus Ibukota Jakarta nomor 43 tahun 2010 tentang pembentukan organisasi dan tata kerja Planetarium, dalam melaksanakan penyebarluasan imlu pengetahuan astronomi dan keantariksaan, planetarium memiliki fungsi sebagai berikut:

a Penyelenggaraan pertunjukkan teater bintang atau simulasi menampakkan benda-benda dan peristiwa langit dengan menggunakan peralatan planetarium. b Pelaksanaan pameran gambar daan model tentang bumi, benda-benda langit,

wahana antariksa dan peralatan astronomi.

c Pelaksanaan perekaman dan pendokumentasian berbagai peristiwa astronomi. d Penyelenggaraan penyuluhan dan bimbingan mengenai ilmu pengetahuan bumi

dan antariksa kepada guru dan peserta didik dalam proses belajar mengajar. D. Fasilitas-Fasilitas pada Planetarium & Observatorium Jakarta (Planetarium & Observatorium Jakarta, 2014) yaitu:

a. Pertunjukan Citra Ganda

Kapasitas : 150 orang Waktu : ± 40 menit

Gambar 2.8 Suasana fasilitas pertunjukan citra ganda Sumber:http://penjelajahangkasa.com/wpcontent/uploads/20

(14)

PLANETARIUM DI BALI |19 Fasilitas : tempat duduk dengan media slide

b. Planetarium/ Pertunjukan Teater Bintang

Kapasitas : 330 orang

Waktu : ± 60 menit

Diameter Kubah : 22 meter Luasan Ruang : ± 415,3 m2

Materi yang dibahas : Tata surya, Penjelajah kecil di tata surya, Pembentukan tata surya, Planet biru bumi,Dari ekuator sampai ke kutub, Gerhana matahari dan gerhana bulan, Galaksi kita bima sakti, Riwayat hidup bintang, dan Bintang ganda dan bintang variable.

Jenis Proyektor : Pronyektor Carl Zeiss yang dapat berputar 360 Fasilitas :Tempat duduk, ruang kontrol, ruang elektrikal

dan pumbling. Pola sirkulasi penonton : Linier

Material : Untuk material pelapis dinding dan plafon semuanya menggunakan karpet. Karena fungsi material karpet yaitu dapat meredam suara yang lebih optimal. Makin tebal dan berat karpet makin besar pula daya serap dan kemampuannya dalam meminimalisir kebisingan.

c. Ruang Pameran / Exhibition Hall Gambar 2.9 Suasana fasilitas planetarium

Sumber : Hasil Obervasi, 2015 Gambar 2.10 Suasana area kontrol ruang planetarium Sumber: Hasil Obervasi, 2015

(15)

PLANETARIUM DI BALI |20 Fasilitas :Gambar-gambar astronomi, model miniatur

wahana antariksa dan replica benda-benda langit, serta diorama yang menampilkan film-film astronomi dan dapat memberikan wawasan ilmu pengetahuan mengenai benda-benda langit. Letak : Lantai I di bawah Ruang planetarium. Luasan Ruang : 729 m2

Keterangan : Ruang Pameran dapat dikunjungi oleh pengunjung sebelum pertunjukan teater bintang/ Planetarium berlangsung tanpa dipunggut biaya. d. Perpustakaan

Jumlah Buku : 4000 buku Letak : Lantai 2

Gambar 2.11 Suasana fasilitas pameran Sumber : Hasil Observasi, 2015

Gambar 2.12 Suasana Perpustakaan Sumber: Hasil Observasi, 2015

(16)

PLANETARIUM DI BALI |21 Luasan Ruang : 184 m2

Jenis buku :Buku-buku yang berkaitan dengan astronomi, majalah, koran.

e. Area Tunggu Pengunjung

Letak : Lantai 1 & 2 Luasan Ruang : 150 m2

Fasilitas :Tempat duduk serta area atrean menuju ruang Planetarium.

f. Toko Cinderamata

Gambar 2.14 Suasana area antrean menuju ruang planetarium Sumber: Hasil Observasi, 2015

Gambar 2.13 : Suasana area tunggu Sumber: Hasil Observasi, 2015

(17)

PLANETARIUM DI BALI |22 Letak : Lantai 1

Luasan Ruang : 50 m2

Fasilitas :terdapat cinderamata bertemakan hal-hal yang ada di luar angkasa.

g. Peneropongan Umum

Letak : Lantai atas Luasan Ruang : 100 m2

Jadwal Peneropongan :Tak Tentu dan biasanya Jadwal peneropongan ditempat di sekitaran bangunan planetarium.

h. Observatorium

Gambar 2.15 Toko Cinderamata

Sumber: http://library.binus.ac.id/eColls/eThesisdoc/Bab2/2012 -1-00030-ds%202.pdf

Gambar 2.16 Suasana Peneropongan umum

Sumber:http://library.binus.ac.id/eColls/eThesisdoc/Bab2/2012 -1-00030-ds%202.pdf

(18)

PLANETARIUM DI BALI |23 i. Kantor Pengelola

Letak : Lantai 1

Fasilitas : Ruang Direktur dan wakit direktur, ruang kerja staff, Ruang Rapat, Ruang Mep, R. Keamanan. Jumlah pegawai : 48 orang

E. Jadwal Pertunjukan Planetarium Jakarta

Gambar 2.18 Suasana Kantor Pengelola Sumber: Hasil Observasi, 2015 Gambar 2.17 Suasana fasilitas observatorium

Sumber:http://jakarta.panduanwisata.id/files/2014/11/planetariu m-1.jpg

(19)

PLANETARIUM DI BALI |24 No . Program Hari Jam Harga Tiket

1. Program rombongan Selasa -Kamis 09.30 wib, 11.00 wib dan 13.30 wib -Anak-anak Rp. 3.500,00/ perorang . - Dewasa Rp. 7.000,00/ perorang.

Jumat 09.30 wib dan 13.30 wib

2. Umum Selasa-Jumat

16.30 wib - Siswa dan Mahasiswa Rp.5.000.00/ perorang -Masyarakat umum Rp. 10.000,00/perorang Sabtu - Minggu 10.00 wib, 11.30 wib, 13.00 wib dan 14.30 wib Keterangan:

a. Untuk hari senin, Planetarium Jakarta ditutup untuk pemeriksaan dan pemeliharaan alat-alat dah yang lainnya.

b. Ketentuan rombongan minimal 100 orang

c. Untuk pendaftaran rombongan disediakan souvenir berupa poster, peta bulan, peta bintang, buku panduan, stiker dan lain-lain selama persediaan masih ada.

F. Pemilihan lokasi Planaetarium Jakarta berdasarkan hasil wawancara dengan pak widya sebagai staff di Planetarium Jakarta:

a. Faktor sejarah

b. Gagasan dari Bung karno c. Central kegiatan di Jakarta

d. Untuk pemilihan lokasi bangunan Planetarium bisa di bangun dimanapun, kalau observatorium memiliki banyak syarat lokasi yang khusus.

G. Sistem Pengelolan Planetarium Jakarta

Pengelolaan Planetarium Jakarta berada di bawah Dinas Pendidikan Provinsi Jakarta. Hal ini dimaksudkan untuk mempermudah kerja sama dengan berbagai institusi pendidikanyang ada di Jakarta.

H. Jumlah Pengunjung Planetarium tahun 2006-2013 Tabel 2.2 Jadwal Pertunjukan Planetarium Jakarta

(20)

PLANETARIUM DI BALI |25 2.3.2 Planetarium Jagad Raya Tenggarong

Planetarium Jagad Raya Tenggarong akan menjelaskan bagian-bagian yang terdapat dari potensi lokasi, fasilitas-fasilitas, hingga sistem penggelolaan.

A. Lokasi Planetarium Jagad Raya Tenggarong Tahun Pengunjung Penrtunjukan Teater Bintang Pengunjung Pertunjukan Citra Ganda Jumlah 2006 2007 2008 2009 2010 2011 2012 2013 195.938 125.453 263.175 212.267 345.448 210.558 252.517 213.243 11.670 12.826 - - - - - - 207.608 138.279 263.175 212.267 345.448 210.558 252.517 213.243

Gambar 2.19 : Peta Lokasi Planetarium Jagag Raya Tenggarong

Sumber:https://www.google.co.id/maps

Tabel 2.3 Jumlah Pengunjung Planetarium Jakarta

(21)

PLANETARIUM DI BALI |26 Berlokasi di jalan Diponegoro Tenggarong, Kutai Kertanegara, Kalimantan Timur. Lokasi Planetarium Jagag Raya Tenggarong sangat strategis, tepat di pusat kota Tenggarong, bersebelahan dengan Museum Mulawarman ,dan bersebrangan dengan dermaga penyebarangan ke Pulau Parai Kumala (Trihantono,Hanief, 2015).

B. Tujuan

Tujuan Planetarium Jagad Raya Tenggarong yaitu:

a. Sebagai sarana wisata pendidikan untuk menikmati keindahan alam semesta berupa bintang-bintang, planet dan objek-objek langit lainnya.

b. Sebagai tempat teater bintang atau teater alam, karena dapat memperlihatkan isi alam semesta serta susunannya.

C. Fasilitas-fasilitas

Terdapat fasilitas-fasilitas yang terdapat pada planetarium jagag raya Tenggarong yaitu:

a. R. Planetarium

Kapasitas : 92 tempat duduk Diameter kubah : 11 meter

Jenis Proyektor : Proyektor Skymaster ZKP 3 buatan perusahaan Carl Zeiss Jerman, dengan ketinggian maks. 2750 mm dan berat proyektor 250 kg serta memiliki 100 lensa. Selain proyektor utama terdapat juga proyektor penunjang yaitu proyektor effect dan 8 proyektor slide yang berfungsi untuk memproyeksikan gambar.

Gambar 2.20 Suasana fasilitas Planetarium

(22)

PLANETARIUM DI BALI |27 Ruang Planetarium : Tidak terdapat bukaan jendela kecuali pintu masuk

keluar ruang planetarium agar meminimalisir adanya cahaya yang masuk dan sirkulasi udara di atur dengan pendingin ruangan.

b. R. Pameran

Pada ruang pameran Planetarium Jagad Raya Tenggarong memiliki 52 poster luar angkasa tentang objek-objek di tata surya, galaksi dan alam semesta.

D. Sistem pengelola

Planetarium Jagad Raya Tenggarong merupakan salah satu planetarium yang beroperasi di Indonesia dan berada dibawah Dinas Pendidikan Kutai Kartanegara. E. Jadwal pertunjukkan

Terdapat jadwal pertunjukkan Planetariu Jagad Raya Tenggarong Trihantono (2015) yaitu:

No. Katagori Hari Jam Harga Tiket

1. Dewasa Setiap Hari 08:00 - 14:00 wita - Dewasa Rp. 7.500,00/ perorang 2. Anak-Anak di bawah 12 tahun Setiap Hari 08:00 - 14:00 wita - Anak-anak Rp. 5.000.00/perorang Keterangan :

a. Planetarium Jagad Raya Tenggarong buka setiap hari setiap hari, hari libur nasional pun Planetarium Jagad Raya Tenggarong tetap buka kecuali hari jumat dan hari pertama Idul Fitri.

Gambar 2.21Suasana fasilitas Pameran

Sumber:http://www.kutaikartanegarakab.go.id/images/gallery/DSC_1606 .jpg

Tabel 2.4

(23)

PLANETARIUM DI BALI |28 b. Agar menikmati pertunjukan, adanya batas minimal pengunjung yaitu 30

orang untuk katagori umum 40 orang untuk katagori rombongan. Apabila dibawah jumlah minimal, pertunjukan dapat dilakukan berapapun pengunjungnya dengan membayar Rp. 200.000.

2.3.3 Adler Planetarium

Alder planetarium akan menjelaskan bagian-bagian yang terdapat pada alder planetarium dari potensi lokasi, fasilitas-fasilitas, hingga sistem penggelolaannya. A. Lokasi Adler Planetarium

Berlokasi di 1300 S Lake Shore Dr, Chicago, IL 60605, Amerika Serikat, di ujung timur laut dari Pulau Northerly di Tepi Danau Michigan di Chicago, lllinois sehingga dapat menunjang dalam peneropongan bintang-bintang.

B. Denah Alder Planetarium

Gambar 2.22 Peta lokasi Alder Planetarium Sumber: https://www.google.co.id/maps

Gambar 2.23 Denah Aldar Planetarium Sumber: http://www.adlerplanetarium.org/adler-map/

(24)

PLANETARIUM DI BALI |29 Bangunan Alda Planetarium dengan 4 lantai terdiri dari:

Pada Level bangunan Ruang

Pada Star Level Star Theater

Star Exhibit: Mission Moon, Community

Design Lab, Clark Family Welcome Gallery, Hidden Wonders)

Pada Lower Level Teleskop, Astronomi dalam budaya, Ruang Teater, Ruang Luar Angkasa, Ruang visualisasi laboratorium, Galeri Awood Sphare The Universe

Pada Mid Level Toilet, Ruang kelas pembelajaran,Kantor pengelola

Pada Upper Level Rainbow Lobby, Sky Theater. Café Galileo, Kantor pengelola, Our Solar System, X-Laboratorium, Toko Aldar , Planet Ekspolers,Gemini XII

C. Aktivitas dan kegiatan

Aktivitas dan kegiatan menjabarkan kegiatan-kegiatan yang terdapat pada fasilitas-fasilitas pada alder planetarium.

a. Berkunjung dan melihat pameran, terdapat beberapa ruang yang dikunjungi yaitu:

Gambar 2.27 Clark Family Welcome Gallery Sumber: http://www.adlerplanetarium.org/exhibits/ Gambar 2.24 Mission Moon

Sumber:http://www.adlerplanetarium.org/ex hibits/mision-moon

Gambar 2.26 Astronomi dalam Budaya Sumber: http://www.adlerplanetarium.

org/exhibits/

Gambar 2.25 Tata Surya kita

Sumber: http://www.adlerplanetarium.org/exhibits/ Tabel 2.5 Ruang-ruang yang terdapat pada tiap lantai

(25)

PLANETARIUM DI BALI |30 Gambar 2.31 Ruang Visualisasi Laboratorium Sumber: http://www.adlerplanetarium.org/svl/

Gambar 2.30 Gemini XII

Sumber: http://www.cityprofile.com/illinois/p hotos/5222-chicago-adler_planetarium_6.html

Gambar 2.28 Atwood Celestial Sphare Sumber:https://id.wikipedia.org/wiki/Planeta

rium_Adler

Gambar 2.29 Hidden Wonders Sumber:http://www.adlerplanetarium.org/

exhibits/

Gambar 2.32 Pameran Teleskop Sumber:http://www.adlerplanetariu

m.org/exhibits/

Gambar 2.33 Planet Ekspolers Sumber: http://www.adlerplanetarium.

(26)

PLANETARIUM DI BALI |31 b. Belajar, terdapat beberapa ruang yang dapat digunakan yaitu:

c. Menonton pertunjukkan, terdapat beberapa ruang yang dapat digunakan yaitu:

d. Makan dan minum , terdapat beberapa ruang yang dapat digunakan yaitu: Gambar 2.34 Community Design Lab

Sumber:http://www.adlerplanetarium.org/exhibits/

Gambar 2.36 Ruang Kelas Belajar

Sumber: http://www.adlerplanetarium.org/educator-resources/

Gambar 2.37 Space Theater Sumber: http://www.adlerplanetariu

m.org/shows/

Gambar 2.39 Café Galileo

Sumber: http://www.lobergconstruction.com/wp-content/uploads/adler_planetarium.jpg

Gambar 2.38 Sky Theater Sumber:http://www.spitzinc.com/project

adler-planetarium/

Gambar 2.35 Ruang Angkasa

(27)

PLANETARIUM DI BALI |32 e. Berbelanja, terdapat ruang yang dapat digunakan yaitu:

D. Sistem Pengelolaan

Pengelolaan Adler Planetarium dikelola oleh pihak swata yang dipimpin oleh Michelle B. Larson, Ph. D. Alder Planetarium adalah organisasi amal dan anggota dari American Association of Museum dan Chicago Museum.

2.3.4 Simpulan Tinjauan Proyek Sejenis

Tinjauan Proyek Sejenis diatas dapat diperoleh suatu perbandingan antara proyek studi, yaitu

Gambar 2.40 Adler Store

(28)

PLANETARIUM DI BALI |33

Kriteria Planetarium Jakarta Planetarium Jagad

Raya Tenggarong

Alder Planetarium

Owner Pemerintah Daerah Pemerintah Daerah Swasta Sifat

Kunjungan

Publik Publik Publik

Pengunjung Semua umur Semua umur Semua umur

Kelebihan - Dekat dengan Taman Ismail Marzuki

(TIM) yang

merupakan pusat Kesenian

- Pusat Kota

- Tepat di pusat kota Tenggarong, - Bersebelahan dengan Museum Mulawarman - Bersebrangan dengan dermaga penyebarangan ke Pulau Parai Kumala.

- Diujung timur laut dari Pulau Northerly

- Di Tepi Danau Michigan di Chicago, lllinois

sehingga dapat

menunjang dalam peneropongan bintang-bintang.

- Terdapat banyak galeri yang di pamerkan - Tampilan bangunan

menarik untuk di kunjungi.

- Fasilitas yang tersedia dapat disewakan

Kekurangan - Bentuk yang monoton dan kurang menarik

- Tidak ada perubahan jadwal pertunjukkan dari tahun ke tahun - Tampilan bangunan

kurang menarik - Kurangnya perawatan

pada fasilitas-fasilitas yang disediakan - Kurangnya dana yang

dibutuhkan untuk mengelola Planetarium. - Fasilitas hiburan kurang - Kurangnya dana yang dibutuhkan untuk mengelola Planetarium Jagad Raya Tenggarong

Massa Tunggal Tuggal Tunggal

(29)

PLANETARIUM DI BALI |34 Bangunan

Pola Massa Monolit Monolit Monolit

Diameter Kubah

22 meter 11 meter 22 meter

Jenis Proyektor

Pronyektor Carl Zeiss

Skymaster ZKP 3 Pronyektor Zeiss Model II

Kapasitas tempat duduk

330 Tempat duduk 92 Tempat duduk 300 Tempat duduk

Berdasarkan pengamatan dari Planetarium Jakarat, Planetarium Jagad Raya Tenggarong dan Adler Planetarium serta data yang diperoleh diberbagai sumber dapat disimpulkan yaitu:

A. Fasilitas yang dimiliki yaitu:

a. Pada Planetarium Jakarta dan Planetarium Jagag Raya Tenggarong fasilitas yang dimiliki hampir sama yaitu berupa ruang pertunjukkan teater bintang, ruang pameran namun materi yang dipamerakan sedikit , yang membedakan Planetarium Jakarta mempunyai ruang observatorium sedangkan Planetarium Jagad Raya Tenggarong tidak.

b. Pada ekterior bangunan Planetarium Jagag Raya Tenggarong terdapat taman tata surya sehingga menarik untuk dikunjungi.

c. Pada Adler Planetarium memiliki ruang pameran dengan berbagai tema misalnya Astronomi dalam budaya, pameran tata surya, ruang angkasa, planet ekpolers dan lain-lain.

B. Tampilan bangunan

Tampilan bangunan akan menjelaskan tampilan bangunan atau fasab bangunan yang tedapat pada tiap Planetarium yaitu:

a. Pada tampilan bangunan Planetarium Jakarta terkesan menonton terlihat segi warna yang dominan warna biru dipadukan dengan warna putih serta tidak terdapat ornamen-ornamen yang ada di Planetarium Jakarta.

(30)

PLANETARIUM DI BALI |35 b. Pada tampilan bangunan Planetarium Jagag Raya Tenggarong menyesuaikan

dengan lingkungan yaitu musim tropis terlihat dari bentuk atap bangunan segitiga serta terdapatnya ventilai di tiap-tiap ruangan. Pada bagian tampak depan di kiri dan kanan Planetarium terdapat pilar-pilar sehingga terkesan megah. Namun tidak terlihatnya kubah yang merupakan ciri khas dari bangunan planetarium.

c. Pada tampilan bangunan Adler Planetarium terkesan klasik dengan bagian atap berbentuk kubah serta menggunakan material beton dan di sekelilinginya mengarah ke modern berbentuk seperti pyramid dengan bagian atap menggunakan material kaca dan baja. Warna yang ditampilan warna biru dan abu-abu serta minimnya ornamen yang diterapkan sehingga memiliki keharmonisan antara bangunan dengan sekitar lingkungan.

C. Sistem pengelolaan

Pada sistem pengelolaan akan menjelaskan sistem pengelolaan pada tiap-tiap planetarium.

a. Sistem pengelolaan Planetarium Jakarta dan Planetarium Jagag Raya Tenggarong dikelola oleh badan pemerintahan yaitu dinas pendidikan

(31)

PLANETARIUM DI BALI |36 setempat. Namun kurangnya data yang diberikan mengakibatkan kurangnya perawatan alat-alat yang terdapat di Planetarium Jakarta dan Planetarium Jagag Raya Tenggarong.

b. Sistem pengelolaan Adler Planetarium dikelola oleh pihak swasta namun aset bangunan Alder Planetarium di miliki oleh badan pemerintahan. Sehingga dana yang didapatkan difungsikan untuk perawatan alat-alat yang ada di Adler Planetarium. Pada Adler Planetarium menyediakan program penyewaan ruang seperti acara resepsi pernikahan, seminar, maupun acara ulang tahun. Jadi di Alder Planetarium menggadakan pengalian dana untuk meningkatkan fasilitas yang terdapat pada Planetarium. Masyarakat dapat menjadi anggota dengan fasilitas-fasilitas yang diberikan.

2.4 Spesifikasi Umum

Spesifikasi umum akan menjabarakan tentang pengertian, tujuan, sasaran, fungsi, lingkup pelayanan, klasifikasi fasilitas, sistem pengelolaan, dan langgam bangunan.

2.4.1 Pengertian Planetarium

Planetarium merupakan gedung pertunjukan dengan bagian atap berbentuk kubah setengah lingkaran yang tidak dapat di buka dan kubah tersebut berfungsi sebagai layar serta terdapat proyektor utama yang digunakan untuk memperagakan posisi gerak susunan bintang-bintang dan benda-benda langit yang dipantulkan ke layar kubah dengan diiringi musik.

2.4.2 Tujuan dan Sasaran A. Tujuan

Secara umum tujuan dari pengadaan Planetarium adalah :

a. Untuk menciptakan suatu tempat wisata edukasi yang menyenangkan. b. Meningkatkan daya Tarik dalam mempelajari bagain dari ilmu astronomi. c. Menjadi daya Tarik wisatawan yang mempengaruhi dalam bidang

pariwisata. B. Sasaran

Secara umum sasaran dari pengadaan Planetarium adalah :

a. Para siswa datang berkunjung dan menikmati fasilitas yang ada pada Planetarium.

(32)

PLANETARIUM DI BALI |37 b. Di harapkan para wisatawan datang berkunjung dan menikmati fasilitas

yang ada pada Planetarium.

c. Diharapkan masyarakat datang berkunjung dan menikmati fasilitas yang ada pada Planetarium.

2.4.3 Fungsi Planetarium:

Secara umum fungsi dari Planetarium yaitu:

a. Sebagai tempat informasi dalam bidang Ilmu Astronomi

b. Sebagai gedung pertunjukan terater bintang dan simulasi penampakan benda-benda dan peristiwa langit dengan menggunakan proyektor khusus pada ruang Planetairum.

c. Sebagai tempat pendokumentasian berbagai peristiwa astronomi dari waktu ke waktu.

d. Sebagai wadah kegiatan dalam bidang ilmu astronomi seperti kegiatan peneropongan bintang-bintang.

2.4.4 Lingkup Pelayanan

Planetarium ini bersifat publik dan dapat menampung seluruh civitas di dalamnya dengan nyaman. Ada beberapa lingkup pelayanan yang umumnya terdapat pada Planetarium:

a. Pelayannan rekreasi dan edukasi untuk para pengunjung dengan menggunakan alat proyektor untuk memperagakan posisi gerak susunan bintang-bintang dan benda-benda langit yang dipantulkan ke layar kubah dengan diiringi musik. b. Menyediakan ruang pameran di sertai dengan keterangan/petunjuk ditiap

benda-benda yang dipajang.

c. Menyediakan perpustakaan mengenai bagian ilmu-ilmu astronomi.

d. Menyediakan area untuk kegiatan peneropongan yang dilakukan di hari tertentu yaitu terdapat area kosong dengan ketinggian tertentu serta gudang untuk tempat penyimpanan alat-alat nya.

e. Menyediakan ruangan yang menjual makanan dan minuman

f. Menyediakan ruangan yang menjual survenir yang berkaitan dengan yang di pertunjukkan di Planterium.

g. Menyediakan jalur transportasi meliputi transportasi vertikal dan horizontal. h. Menyediakan jaringan komunikasi berada dibeberapa titik.

(33)

PLANETARIUM DI BALI |38 i. Menyediakan jaringan pengamanan bangunan yaitu jaringan pemadam

kebakaran dibeberapa titik.

j. Menyediakan jaringan air, listrilk yang dihubungkan tiap ruang untuk sistem utilitas.

k. Menyediakan ruangan untuk mengatur segala kebutuhan di Planetarium l. Menyediakan ruangan untuk pemeliharaan alat-alat yang ada di Planetarium. 2.4.5 Klasifikasi Fasilitas

Klasifikasi fasilitas Planetarium di Bali dikelompokkan menjadi 7 fasilitas yaitu: A. Fasilitas Utama: a. Planetarium b. Ruang Pameran c. Perpustakaan B. Fasilitas Penunjang: a. Lobby

b. Restaurant/ café/food court c. Toko cinderamata/souvenir C. Fasilitas Pengelolaan:

a. Kantor Pengelola b. Ruang Rapat D. Fasilitas Servis:

a. Ruang Mekanikal Elektrikal dan Pumbling b. Gudang

c. Parkir

2.4.6 Sistem Pengelolaan

Sistem pengelolaan pada Planetarium merupakan proyek pemerintah yang berfungsi sebagai objek wisata rekreasi dan edukasi yang berorientasi tidak hanya bagian pendidikan juga pariwisata. Pendanaan yang didapatkan setiap tahun oleh pihak pemerintah dan pengunjung yang datang.

Figur

Memperbarui...

Related subjects :