• Tidak ada hasil yang ditemukan

Studi Deskriptif Mengenai Intention untuk Tidak Menggunakan Ganja pada Siswa-siswi SMA "X" di Kabupaten Aceh Tenggara.

N/A
N/A
Protected

Academic year: 2017

Membagikan "Studi Deskriptif Mengenai Intention untuk Tidak Menggunakan Ganja pada Siswa-siswi SMA "X" di Kabupaten Aceh Tenggara."

Copied!
34
0
0

Teks penuh

(1)

iii Universitas Kristen Maranatha

ABSTRAK

Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui Intention untuk tidak menggunakan ganja pada siswa-siswi SMA “X” Kabupaten Aceh Tenggara. Pemilihan sampel menggunakan tehnik populasi yang berjumlah 429 orang siswa.

Alat ukur yang digunakan dalam kuesioner ini mengacu pada Teori Planned Behavior yang disusun oleh Icek Ajzen (2005), yang diadaptasi serta dimodifikasi oleh peneliti. Alat ukur ini terdiri dari 30 item yang terbagi menjadi 6 item untuk Intention, 8 item untuk determinan attitude toward the behavior, 8 item untuk determinan subjective norms, dan 8 item untuk determinan perceived behavioral control. Faktor penunjang Intention meliputi personal dan information. Pada penelitian ini uji validitas menggunakan pearson dan uji reliabilitas menggunakan rumus koefisien reliabilitas Alpha Cronbach dengan perolehan reabilitas 0,919

Berdasarkan hasil penelitian yang diperoleh disimpulkan bahwa sebagian besar siswa SMA “X” Kabupaten Aceh Tenggara, yaitu sebesar 94,9% memiliki intention kuat untuk tidak menggunakan ganja dan sebagian lagi, yaitu sebesar 5,1% memiliki intention lemah.

(2)

iv Universitas Kristen Maranatha ABSTRACT

This study aims to determine the intention to not to use marijuana of students high school ”X” South East Aceh Regency. The selected sample using the population method which totaled 429 students.

Measuring instruments used in the questionare refers to the Theory of Planned Behavior compiled by Icek Ajzen (2005), which was adapted and modified by the researcher. The measuring instrument consists of 30 items devided into 6 items for intention, 8 items for determinants attitude toward the behavior, 8 items for determinants subjective norms, 8 items for determinans perceived behavioral control. Intention supporting factors include personal and information. In this study, using the Pearson for validity test and the formula of Alpha Cronbach reliability around 0,919.

Based on the result of the study concluded that the majority of students in high school “X” South East Aceh Regency almost 94,9% have a strong intention not to utilize marijuana and the others has a weak intention numbered 5,1%.

(3)

viii Universitas Kristen Maranatha DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL...i

LEMBAR PENGESAHAN...ii

ABSTRAK...iii

ABSTRACT...iv

KATA PENGANTAR...v

DAFTAR ISI...viii

DAFTAR TABEL...xii

DAFTAR BAGAN...xiii

DAFTAR LAMPIRAN...xiv

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah...1

1.2 Identifikasi Masalah...11

1.3 Maksud dan Tujuan Penelitian...11

1.4 Kegunaan Penelitian...12

1.4.1 Kegunaan Penelitian...12

1.4.2 Kegunaan Praktis...12

1.5 Kerangka Pikir...12

1.6 Asumsi...21

BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Teori Planned Behavior...22

(4)

ix Universitas Kristen Maranatha

2.2.1 Definisi Remaja...35

2.2.2 Perkembangan Kognitif Remja...36

2.3 Kawan Sebaya...38

2.3.1 Fungsi Kawan Sebaya...38

2.3.2 Alasan Pentingnya Kawan Sebaya Bagi Perkembangan...39

2.3.3 Relasi yang Positif dan Negatif Dengan Kawan Sebaya...39

2.3.4 Konformitas Dengan Kawan Sebaya...41

2.4 Masalah-Masalah Remaja...41

2.4.1 Penggunaan Obat Terlarang...41

2.5 Narkoba ...42

2.5.1 Pengertian Narkoba dan Penggolongannya...42

2.6 Ganja...43

2.6.1 Pengertian Ganja...43

2.6.2 Ciri-ciri Ganja...44

2.6.3 Efek Buruk Menggunakan Ganja...44

BAB III METODELOGI PENELITIAN 3.1 Rancangan dan Prosedur Penelitian...46

3.2 Bagan Rancangan Penelitian...46

3.3 Variabel Penelitian dan Defenisi Operasional...47

3.3.1 Variabel Penelitian...47

3.3.2 Defenisi Konseptual...47

(5)

x Universitas Kristen Maranatha

3.4 Alat Ukur...48

3.4.1 Alat Ukur Intention dan Determinannya...48

3.4.2 Sistem Penilaian...49

3.4.3 Data Pribadi dan Data Penunjang...51

3.4.4 Validitas Alat Ukur...51

3.4.5 Reliabilitas Alat Ukur...52

3.5 Populasi dan Teknik Penarikan Sampel...53

3.5.1 Populasi Sasaran...53

3.6 Teknik Analisis Data...53

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Gambaran Umum Subjek Penelitian...55

4.1.1Gambaran Umum Subjek Penelitian Berdasarkan Jenis Kelamin...55

4.1.2 Gambran Umum Subjek Penelitian Berdasarkan Usia...56

4.2 Hasil Penelitian...56

4.2.1 Gambaran Intention...56

4.2.2 Gambaran Intention dan Determinan-Determinannya...57

4.3 Pembahasan Hasil Penelitian...59

KESIMPULAN DAN SARAN 5.1 Kesimpulan...64

5.2 Saran...65

5.2.1SaranTeoritis...65

(6)

xi Universitas Kristen Maranatha DAFTAR PUSTAKA...66

DAFTAR RUJUKAN...67

(7)

xii Universitas Kristen Maranatha DAFTAR TABEL

Tabel 3.1 Kisi-kisi alat ukur...49

Tabel 3.2 Sistem Penilaian item-item Alat Ukur...50

Tabel 3.3 Koefisien Frekuensi Freindeberg...52

Tabel 3.4 Koefisien Korelasi Guilford...53

Tabel 4.1 Gambaran Responden Berdsarkan Jenis Kelamin...55

Tabel 4.2 Gambaran Responden Berdasarkan Usia...56

Tabel 4.3 Distribusi Frekuensi Intention...56

Tabel 4.4 Gambaran Intention dan Attitude Toward The Behavior...57

Tabel 4.5 Gambaran Intention dan Subjective Norms...58

(8)

xiii Universitas Kristen Maranatha DAFTAR BAGAN

Bagan 1.1 Kerangka Pikir...20

(9)

xiv Universitas Kristen Maranatha DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1 : Surat Kesediaan Responden

Lampiran 2 : Karakteristik Responden

Lampiran 3 : Hasil Jawaban Responden

Lampiran 4 : Uji Validitas dan Riliabilitas

Lampiran 5 : Tabel Frekuensi Data Penunjang

Lampiran 6 : Tabel Frekuensi Data Penunjang Intention Lemah

Lampiran 7 : Kisi-kisi Alat Ukur

Lampiran 8 : Ketentuan Pidana

(10)

1 Universitas Kristen Maranatha BAB I

PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang Masalah

Narkoba adalah zat atau obat yang berasal dari tanaman atau bukan

tanaman, baik sintesis maupun semi sintesis yang dapat menyebabkan

penurunanan atau perubahan kesadaran, menghilangkan atau mengurangi rasa

nyeri. Narkoba golongan I berpotensi sangat tinggi menyebabkan ketergantungan

bagi pengguna, jenis narkoba golongan I yaitu heroin, kokain, ganja, putauw

(dr.Lidya Hartono Martono, S.K.M dalam buku 16 Modul latihan pemulihan

pecandu).

Menurut Martono (2006), ganja atau cannabis berasal dari tanaman

dengan nama cannabis satifa dan cannabis indica (sejenis tanaman perdu), ganja

merupakan kandungan THC (Delta-9 Tetra Hydrocannabinol) yang psikoaktif

dan menyebabkan ketergantugan terhadap pemakainya. Pengaruh fisik yang

terjadi ialah: denyut jantung meningkat, mata memerah, mulut dan tenggorokan

kering, sering mengantuk, kekebalan terhadap penyakit infeksi menurun,

kerusakan pada otak, menyebabkan hilangnya daya ingat (memory), risiko

penyakit paru-paru kronis (bronkhitis) lebih besar dari pada perokok,

berkurangnya kadar hormon testosteron pada laki-laki sehingga mengurangi

(11)

2

Universitas Kristen Maranatha yang terjadi ialah: dapat mengalami halusinasi, paranoia (gangguan jiwa

seolah-olah dikejar-kejar), disorientasi waktu (lama terasa singkat), perasaan ruang yang

terganggu (jauh terasa dekat), dan rendahnya motivasi, mengalami kebingungan.

Penyalahgunaan ganja tersebut akan menyebabkan kecanduan (adiksi) atau

ketergantungan bagi pengguna. Ketergantungan ganja adalah suatu

penyalahgunaan ganja yang berat sehingga jika mengurangi atau berhenti

menggunakan ganja akan mengalami sakau. Untuk mempertahankan pengaruh

ganja seperti semula, pengguna mengonsumsinya harus dalam jumlah yang

semakin lama semakin banyak. Ganja tersebut adalah bagian dari narkotika

golongan I.

Penyalahgunaan narkoba tersebut tercatat di dalam peraturan

perundang-undangan yaitu UU RI No.35 Tahun 2009 tentang Narkotika Undang-Undang

Narkotika Bab XV pasal 127 yaitu Barang siapa tanpa hak dan melawan hukum

menggunakan narkotika golongan I (ganja) bagi diri sendiri akan dipidana penjara

paling lama empat tahun.

Efek buruk dari penggunaan ganja telah disosialisasikan melalui berbagai

media massa, seminar-seminar, serta penyuluhan. Meskipun informasi mengenai

efek buruk dari penggunaan ganja sudah cukup sering diberitakan, tetapi menurut

hasil survei Badan Narkotika Nasional (BNN) tingkat pemakai ganja masih besar

di Indonesia, ujar Kabid Pembinaan dan Pencegahan Badan Narkotika Provinsi

(12)

3

Universitas Kristen Maranatha

(http://wartapedia.com/kesehatan/medis/1690-survey-bnn-47-pelajar-mahasiswa-pemakai-narkoba.html).

Di Indonesia, penggunaan ganja lebih banyak ketimbang penggunaan

heroin, ekstasi, dan sabu. Kepala Badan Narkotika Nasional Provinsi (BNNP)

Jabar Brigjen Pol Anang Pratanto mengatakan narkoba jenis ganja menjadi

primadona di Aceh. Aceh menduduki nomor satu di Indonesia dalam peredaran

dan penggunaan ganja (http://www.lodaya.web.id/?p=9788).

Jajaran Polres Aceh memusnahkan barang bukti berupa ganja lebih dari

1,5 ton. Pemusnahan itu merupakan hasil tangkapan jajaran Polres Aceh Tenggara

selama berlangsungnya operasi “Kasih Sayang”. Selain menangkap barang bukti

ganja, selama operasi petugas juga berhasil menangkap enam tersangka yang

ditangkap saat akan melintasi wilayah hukum Polres Aceh Tenggara. Menurut

Khamil, dari seluruh wilayah yang ada di Nangroe Aceh Darussalam, wilayah

Aceh Tenggara merupakan sumber utama pemasok daun-daun ganja kualitas

tinggi ke berbagai daerah yang ada di Indonesia

(http://www.indosiar.com/patroli/polres-aceh-tenggara-musnahkan-15-ton-ganja_32676.html).

Aceh Tenggara merupakan daerah yang paling banyak ladang ganja,

ladangnya sangat luas dan kualitasnya bagus, ganja dari sana langsung masuk ke

Aceh. Sehingga kebanyakan dari warga mendapat kekayaan dari ganja, dengan

begitu tidak dipungkiri lagi bahwa untuk mendapatkan ganja aksesnya sangat

(13)

4

Universitas Kristen Maranatha Kutacane, Aceh Tenggara

(http://theglobejournal.com/hukum/aceh-tenggara-juara-satu ladangganja/index.php).

Awalnya ganja masuk ke Aceh digunakan sebagai obat anti serangan hama

pada pohon kopi atau ulat pada tanaman tembakau. Kemudian dikalangan Pria

ganja digunakan sebagai campuran tembakau rokok untuk dihisap, sedangkan

dikalangan wanita Aceh menggunakan biji ganja sebagai penyedap masakan

daging. Setelah bertahun-tahun dan tumbuh menyebar hampir di seluruh Aceh

(termasuk Aceh Tenggara) ganja mulai dikonsumsi, terutama dijadikan ‘rokok

enak, menghilangkan stres’. Tradisi ini memang sudah sulit dihilangkan atau

diberantas terutama di kalangan anak muda

(http://harianandalas.com/Aceh/Aceh-Penghasil-Ganja-Terbesar-di-AsiaTenggara).

Tempat peredaran ganja pada saat ini sudah merambah ke ranah

pendidikan antara lain ialah sekolah, kampus, lembaga, pendidikan asrama.

Menurut mahasiswa S3 di Universitas Sebelas Maret Solo Jawa Tengah,

berdasarkan laporan investigasi mereka di Aceh Tenggara peredaran dan

pemakaian ganja diperkirakan sudah banyak di kalangan pelajar Aceh Tenggara.

Saat ini pelajar ikut kecanduan mengkonsumsi ganja, sehingga merusak moral

bahkan menimbulkan kenakalan remaja. Diperlukan penanganan khusus terhadap

pemberantasan ganja di kalangan pelajar, agar generasi muda terselamatkan, serta

dibutuhkan kerjasama dari setiap sekolah-sekolah untuk membuat aturan-aturan,

disiplin yang lebih ketat

(14)

5

Universitas Kristen Maranatha Ketaatan dan kedisiplinan dalam penerapan peraturan di lingkungan

pendidikan dapat berperan penting dalam meredakan praktek penyalahgunaan

ganja, sekolah yang mempunyai tingkat peraturan yang ketat dan kedisiplinan

yang tinggi, pasti tidak akan mudah dimasuki oleh jaringan pengedar ganja.

Sebaliknya sekolah yang penuh dengan kelonggaran dan toleransi yang negatif

justru menjadi tempat yang nyaman bagi para penggunaaan dan pengedar ganja.

(Visimedia, 2006).

SMA “X” Kabupaten Aceh Tenggara adalah sekolah swasta yang terbaik

di daerah tersebut dan sekolah yang berlandaskan nilai-nilai keagamaan. SMA

“X” mementingkan pendidikan agama bagi pelajar yang menuntut ilmu disekolah

ini, yang dimana hal tersebut menjadi bekal bagi para remaja dalam menjalani

hidup, serta menjalin relasi di masyarakat. Diharapkan pendidikan agama yang

diberikan akan menjadi sarana untuk membimbing siswa, serta memberikan

persepsi bagi remaja untuk tidak melakukan hal-hal yang dilarang oleh ajaran

agama. SMA “X” Aceh Tenggara memiliki citra moral yang menggambarkan

profil sekolah yang di inginkan di masa mendatang, visi sekolah antara lain

menjadi sekolah yang unggul dalam mutu, beriman, terdidik dan berbudaya.

Untuk mewujudkannya, sekolah menentukan langkah-langkah strategis yang

dinyatakan dalam misi sebagai berikut: Membentuk peserta didik yang berakhlak

dan berbudi luhur, membantu dan memotivasi siswa mengenali potensi dirinya

sehingga dapat berkembang secara optimal, menumbuhkan penghayatan terhadap

ajaran agama yang dianut dan budaya bangsa sehingga menjadi sumber kearifan

(15)

6

Universitas Kristen Maranatha komponen sekolah dan penentu kebijakan sekolah, membuat program wajib

belajar dirumah untuk setiap siswa dengan meminta partisipasi orangtua

menolong dan mengawasi mereka.

Secara garis besar, proses belajar mengajar di SMA “X” Kabupaten Aceh

Tenggara tidak memiliki perbedaan yang mencolok dengan sekolah menengah

lainnya. Namun beberapa hal yang dapat membedakan SMA “X” dengan sekolah

menengah atas pada umumnya di Aceh Tenggara adalah kegiatan rutin setiap

paginya seperti renungan dan berdoa bersama, dan siang harinya mengadakan doa

“angelius”, kegiatan rutin setiap bulannya mengadakan misa dimana siswa-siswi

juga berperan aktif sebagai petugas misa. Adanya kegiatan kerohanian lainnya,

seperti paduan suara, perkumpulan doa muda-mudi, kelompok tari untuk mengisi

berbagai acara gereja Katolik di paroki maupun di setiap stasi yang ada di Aceh

Tenggara, kelompok seni peran (drama) untuk mengisi perayaan hari penting

gereja. Sekolah SMA “X” Aceh Tenggara ini juga tidak lepas dari pantauan oleh

pastur, frater, biarawati yang tinggal di lingkungan sekolah dan aktif dalam

pendekatan kepada murid-murid, hampir setiap hari pastur, frater, suster

berkunjung ke sekolah untuk bercengkrama dengan murid-murid serta staf guru

yang mengajar di sekolah tersebut.

Siswa yang menuntut ilmu di sekolah SMA “X” Kabupaten Aceh

Tenggara, mereka harus mengikuti peraturan yang berlaku di sekolah yaitu siswa

dilarang merokok di dalam maupun di luar lingkungan sekolah. Apabila ketahuan

merokok diluar maupun di dalam lingkungan sekolah, akan diberi sanksi atau

(16)

7

Universitas Kristen Maranatha kemudian diberi surat panggilan kepada orangtua siswa yang ketahuan merokok

tersebut. Jika siswa tersebut ketahuan merokok sebanyak tiga kali, maka siswa

akan di drop-out atau dikeluarkan dari sekolah.

Menurut kepala sekolah SMA “X” di Kabupaten Aceh Tenggara tersebut,

sudah ada siswa yang dikeluarkan dari sekolah, dikarenakan siswa tersebut

ketahuan merokok di dalam lingkungan sekolah, dan di lingkungan luar sekolah.

Hal tersebut dilakukan oleh orang yang sama sebanyak tiga kali dan telah

mendapat peringatan dari sekolah sebelumnya (surat panggilan kepada orangtua

siswa). Peraturan tersebut diberlakukan, karena penggunaan ganja diawali dari

merokok, yang dimana juga peredaran ganja di Aceh Tenggara sudah dipaketkan

atau dilintingkan sehingga berbentuk rokok. Harga ganja sangat murah di kota

kecil ini dibandingkan di kota besar lain di Indonesia, di kota kecil ini dapat

membeli 6 linting ganja seharga Rp. 25.000,- dan harga tersebut sesuai dengan

uang saku siswa (m.liputan6.com/news/read/109314/bisnis-ganja-di-kota-tuhan).

Maka dari itu siswa SMA”X”di Kabupaten Aceh Tenggara dilarang keras

untuk merokok. Siswa dilarang menggunakan rokok, karena diketahui ganja di

daerah tersebut dilintingkan sehingga berbentuk rokok. Selain itu dampak dari

menggunakan ganja terhadap siswa dapat menganggu atensi (perhatian selama

proses belajar) dan memori, sehingga siswa tidak dapat mengoptimalkan

performanya di sekolah dan menurunkan prestasi belajar di sekolah (Santrock,

(17)

8

Universitas Kristen Maranatha Menurut Icek Ajzen (2005), individu berperilaku berdasarkan pada akal

sehatnya dengan mempertimbangkan setiap informasi yang ada dan secara

implisit maupun eksplisit mempertimbangkan dampak dari perilaku tersebut.

Suatu gambaran mengenai seberapa kuat seseorang berusaha dan seberapa banyak

usaha yang direncanakannya untuk digunakan dalam tujuan menampilkan

perilaku, disebut dengan intention. Dalam penelitian ini Intention tidak

menggunakan ganja atau perilaku tidak menggunakan ganja adalah tidak

menghisap ganja, atau tidak meminum. Menurut BNN (Badan Narkotika

Nasional), penggunaan atau pemakaian ganja ini biasanya dikeringkan daun,

batang, bijinya terlebih dahulu kemudian dilintingkan menyerupai rokok.

Pemakaian ganja sebagian besar dengan cara dibakar lalu dihisap asapnya atau

dengan cara dicampur dengan rokok, dan diseduh seperti teh lalu diminum

(dedihumas.bnn.go.id/read/section/informasinarkoba/2014/04/30/373/cannabisma

rijuanaganja).

Ada 3 determinan yang membentuk intention, yaitu: pertama attitude

toward the behavior adalah penilaian siswa SMA “X” Kabupaten Aceh Tenggara

mengenai konsekuensi terhadap perilaku untuk tidak menggunakan ganja. Kedua

subjective norms adalah penghayatan siswa SMA ”X” di Kabupaten Aceh

Tenggara mengenai tuntutan orangtua, guru-guru disekolah, pastur, teman-teman

terdekatnya (signifikan others) untuk tidak menggunakan ganja, serta adanya

motivasi siswa untuk mematuhi tuntutan tersebut. Ketiga perceived behavioral

control adalah penghayatan siswa SMA”X” Aceh Tenggara mengenai

(18)

9

Universitas Kristen Maranatha Berdasarkan survey awal yang telah dilakukan oleh peneliti pada

responden yaitu siswa SMA ”X” di Kabupaten Aceh Tenggara yang berusia 15-18

tahun. Dari 10 siswa yang pernah ditawari untuk menggunakan ganja, sebanyak 7

siswa (70%) memiliki sikap untuk tidak menggunakan ganja (favourable),

menurut siswa tidak menggunakan ganja akan mendatangkan konsekuensi positif

bagi dirinya, seperti badan tetap sehat, dapat fokus menyelesaikan pendidikan.

Sebanyak 3 siswa (30%) memiliki sikap untuk menggunakan ganja

(unfavourable), menurut siswa tidak menggunakan ganja akan mendatangkan

konsekuensi negatif bagi diri mereka, seperti tidak memiliki rasa percaya diri,

tidak dipandang hebat oleh temannya dan tidak dipandang gaul oleh temannya.

Sebanyak 7 siswa (70%) siswa menyatakan bahwa orang-orang

terdekatnya dan dianggap penting bagi dirinya (signifikan others) menuntut

siswa-siswi untuk tidak menggunakan ganja. Orangtua, guru-guru disekolah, pastur,

teman-teman terdekatnya memberi nasehat, berupa: mengingatkan siswa untuk

tidak menggunakan ganja, memberikan contoh kejadian nyata mengenai

remaja-remaja yang menggunakan ganja dan bagaimana efek buruknya terhadap remaja-remaja

tersebut, menolak tawaran dari orang-orang yang mengajak siswa menggunakan

ganja lebih dari sekali, agar siswa tidak terpengaruh hasutan dari teman-teman

yang sudah menggunakan ganja, sehingga siswa bersedia untuk mematuhi

tuntutan tersebut. Kemudian sebanyak 3 siswa (30%) menyatakan bahwa

orang-orang terdekat mereka, seperti orang-orangtua dan teman-teman terdekatnya kurang

(19)

10

Universitas Kristen Maranatha serta dukungan kepada siswa, sehingga membuat mereka merasa kurang di tuntut

untuk tidak menggunakan ganja.

Sebanyak 10 siswa (100%) menyatakan bahwa mereka merasa mampu dan

yakin untuk tidak menggunakan ganja, dengan adanya faktor yang mendukung

ialah nilai-nilai agama yang ditanamkan siswa di dalam dirinya. Selain itu,

sekolah juga memberikan kegiatan ekstrakulikuler yang positif bagi siswa

sehingga saat siswa berada dalam situasi diluar sekolah dan memberikan

kesempatan untuk melakukan perilaku menggunakan ganja, mereka dapat

mengontrol diri untuk tidak menggunakan ganja.

Banyak dampak negatif dari menggunakan ganja yang diketahui oleh

siswa SMA “X” Kabupaten Aceh Tenggara seperti merusak kesehatan sehingga

menyebabkan kematian, putus sekolah sehingga merusak masa depan, menjadi

kecanduan sehingga melakukan kejahatan (mencuri uang) agar dapat membeli

ganja. Namun, banyak faktor yang dapat mempengaruhi siswa untuk

menggunakan ganja, seperti mudah mendapatkan ganja dan banyaknya pengedar

ganja, harga ganja yang murah sesuai dengan uang saku pelajar, banyak pelajar di

daerah tersebut mengkonsumsi ganja dengan alasan dapat memberi kepuasan bagi

diri mereka serta dianggap sudah mengikuti trend atau dianggap gaul jika sudah

pernah menggunakan ganja. Selain itu siswa juga menyatakan bahwa mereka

kurang menghayati adanya tuntutan keluarga, seperti orangtua dan saudara

kandung dikarenakan jarang berada di rumah. Berdasarkan fenomena yang telah

(20)

11

Universitas Kristen Maranatha mengenai Intention siswa-siswi SMA “X” di Kabupaten Aceh Tenggara untuk

tidak menggunakan ganja.

1.2 Identifikasi Masalah

Untuk mengetahui bagaimana gambaran mengenai Intention pada siswa

SMA “X” di Kabupaten Aceh Tenggara untuk tidak menggunakan ganja.

1.3 Maksud dan Tujuan Penelitian

1.3.1 Maksud Penelitian

Maksud penelitian ini adalah untuk mengetahui derajat kuat atau lemahnya

intention pada siswa Sekolah SMA “X” di Kabupaten Aceh Tenggara untuk tidak

menggunakan ganja..

1.3.2 Tujuan Penelitian

Untuk mendapatkan gambaran mengenai derajat kuat atau lemahnya

intention siswa sekolah SMA “X” di Kabupaten Aceh Tenggara untuk tidak

menggunakan ganja.

1.4Kegunaan penelitian

1.4.1 Kegunaan Ilmiah

Penelitian ini diharapkan dapat memberi informasi mengenai intention,

sehingga dapat memberikan sumbangan bagi ilmu psikologi, khususnya

Psikologi Pendidikan.

 Penelitian ini diharapkan dapat dijadikan bahan bagi pengembangan

(21)

12

Universitas Kristen Maranatha melakukan penelitian lebih lanjut mengenai intention untuk masalah

lainnya.

1.4.2 Kegunaan Praktis

 Memberikan informasi pada kepala sekolah dan pihak guru SMA “X” di

Kabupaten Aceh Tenggara mengenai pentingnya intention untuk tidak

menggunakan ganja, dalam rangka menyusun program sekolah sebagai

bahan pertimbangan dalam melakukan kegiatan positif yang memberikan

manfaat bagi siswa SMA “X” Kabupaten Aceh Tenggara.

 Memberikan pengetahuan dan informasi yang berguna kepada siswa SMA

“X” di Kabupaten Aceh Tenggara mengenai intention untuk tidak

menggunakan ganja, dan determinan–determinan yang membentuk

intention.

1.5. Kerangka Pemikiran

Siswa SMA “X” di Aceh Tenggara berada pada tahap remaja madya

(15-18 tahun). Pada tahap ini, terdapat perubahan yang menonjol dalam aspek kognitif

yaitu sudah mencapai formal operational (Santrock, 2007). Suatu tahap dimana

siswa-siswi SMA “X” Kabupaten Aceh Tenggara sudah mampu berpikir secara

abstrak dan logis. Siswa yang memiliki pemikiran abstrak ialah mereka yang

sudah mampu melakukan suatu situasi yang masih berupa rencana atau suatu

bayangan, siswa dapat memahami bahwa tindakan yang dilakukan pada saat ini

dapat memiliki efek pada masa yang akan datang. Dengan demikian siswa SMA

(22)

13

Universitas Kristen Maranatha memperkirakan konsekuensi dari tindakannya, termasuk adanya kemungkinan

yang akan membahayakan dirinya. Misalnya siswa mampu membayangkan

konsekuensi apa yang diterima jika menggunakan ganja. Siswa yang memiliki

pemikiran logis ialah mereka yang sudah mulai mempunyai pola pikir sebagai

peneliti, dimana siswa mampu membuat suatu perencanaan untuk mencapai suatu

tujuan dimasa yang akan datang (Santrock, 2007).

Selain perubahan kognitif, remaja memiliki kebutuhan yang kuat untuk

disukai dan diterima kelompok, sehingga mereka akan merasa senang apabila

diterima dan sebaliknya dapat merasa sangat tertekan dan cemas apabila

“dikeluarkan” dan diremehkan oleh kawan-kawan sebayanya (Santrock, 2007).

Teman sebaya dirasakan cukup penting untuk memeroleh berbagai informasi

mengenai lingkungan di luar keluarga, baik informasi yang berguna maupun yang

tidak berguna bagi dirinya sendiri yang dapat memberi label bagi diri mereka,

sebab di tahap remaja madya ini ialah masa mencari identitas diri (Santrock,

2007). Berbagai informasi di luar keluarga, informasi yang diperoleh individu

tergantung dari teman sebaya, yang dimana pengaruh teman sebaya dapat bersifat

positif atau negatif (Santrock, 2007). Jika pengaruh teman sebaya bersifat positif

terhadap individu, maka pengaruh tersebut dapat memberi remaja untuk belajar

mengamati dengan tajam minat dan sudut pandang teman-temannya agar mereka

dapat mengintegrasikan minat dan sudut pandangnya sendiri dalam aktivitas yang

berlangsung bersama kawan-kawan. Pengaruh negatif dapat berbentuk perkenalan

individu terhadap alkhohol, minuman keras, kenakalan, penggunaan obat-obat

(23)

14

Universitas Kristen Maranatha Tidak sepenuhnya keputusan remaja untuk menggunakan ganja

dipengaruhi oleh teman, namun juga ditentukan oleh niat (Intention) siswa.

Menurut Icek Ajzen (2005) bahwa individu berperilaku berdasarkan pada akal

sehatnya dengan mempertimbangkan setiap informasi yang ada dan secara

implisit maupun eksplisit mempertimbangkan dampak dari perilaku tersebut.

Suatu gambaran mengenai seberapa kuat seseorang berusaha dan seberapa banyak

usaha yang direncanakannya untuk digunakan dalam tujuan menampilkan suatu

perilaku, disebut dengan intention (Icek Ajzen, 2005). Jadi semakin kuat intention

yang dimiliki seseorang untuk bertingkah laku, maka kemungkinan kemunculan

perilaku itu semakin kuat. Begitu pula sebaliknya, semakin lemah intention yang

dimiliki seseorang untuk berperilaku, maka kemungkinan perilaku itu muncul

semakin lemah. Adapun intention individu terhadap suatu perilaku dibentuk oleh

tiga determinan dasar, yaitu attitude toward the behaviour, subjective norms, dan

perceived behavioral control.

Determinan Attitude toward the behaviour merupakan penilaian terhadap

konsekuesi positif atau konsekuensi negatif terhadap perilaku yang akan

ditampilkannya. Kemunculannya didasari oleh adanya behavioral belief, yaitu

keyakinan individu mengenai penilaian dari konsekuensi menampilkan suatu

perilaku tertentu, apakah banyak membawa dampak positif atau negatif. Jika

siswa SMA “X” di Kabupaten Aceh Tenggara menilai bahwa tidak menggunakan

ganja, akan memberikan konsekuensi yang positif bagi diri mereka, seperti: badan

tetap sehat, dapat fokus menyelesaikan pendidikannya maka siswa memiliki sikap

(24)

15

Universitas Kristen Maranatha sehingga niat (intention) untuk tidak menggunakan ganja akan kuat. Sebaliknya

jika siswa menilai bahwa tidak menggunakan ganja, akan memberikan dampak

yang negatif bagi dirinya, seperti: tidak memiliki rasa percaya diri, tidak

dipandang hebat oleh temannya, tidak dipandang gaul oleh temannya, maka siswa

memiliki sikap unfavourable untuk tidak menggunakan ganja (attitude toward the

behavior negatif) sehingga niat untuk tidak mengunakan ganja lemah.

Determinan kedua yaitu subjective norms adalah penghayatan individu

mengenai tuntutan dari orang-orang yang signifikan baginya (signifikan others)

untuk menampilkan atau tidak menampilkan suatu perilaku dan kesediaan untuk

mematuhi tuntutan orang-orang yang signifikan tersebut (subjective Norms).

Tuntutan yang dihayati siswa berasal dari orangtua, guru-guru di sekolah, pastur,

teman-teman terdekatnya berupa mengingatkan untuk tidak menggunakan ganja,

ataupun nasehat yang berupa penjelasan kejadian nyata yang dialami remaja di

daerah Aceh Tenggara yang menggunakan ganja menjadi putus sekolah, menolak

tawaran dari orang yang menawarkan lebih dari sekali untuk menggunakan ganja,

tidak terpengaruh hasutan dari teman-teman untuk menggunakan ganja.

Subjective norms terbentuk dari sejumlah beliefs yang dimiliki siswa

bahwa orangtua, guru-guru disekolah, pastur, teman-teman terdekatnya

menyetujui atau tidak menyetujui untuk tidak menggunakan ganja (normative

beliefs). Siswa yang memiliki beliefs bahwa orang-orang yang signifikan baginya

menyetujui mereka untuk tidak menggunakan ganja, siswa akan menghayati

bahwa orang yang signifikan tersebut menuntut mereka untuk tidak menggunakan

(25)

16

Universitas Kristen Maranatha siswa yang memiliki beliefs bahwa orang yang signifikan baginya tidak

menyetujui mereka untuk tidak menggunakan ganja, siswajuga akan menghayati

bahwa orang yang signifikan baginya menuntut untuk tidak menggunakan ganja,

dan mereka tidak mematuhinya (subjective norms negatif).

Perceived behavioral control ialah penghayatan individu mengenai

kenyakinannya bahwa siswa-siswi mampu untuk menolak menggunakan ganja.

Perceived behavioral control juga didasari oleh beliefs yang disebut control

belief, yaitu keyakinan mengenai ada tidaknya faktor-faktor yang mendukung atau

faktor menghambat dalam menampilkan suatu perilaku. Icek Ajzen (2005)

mengatakan bahwa, ada atau tidaknya persepsi individu mengenai faktor yang

mendukung dan menghambatnya untuk melakukan suatu perilaku tertentu dan

besar atau kecilnya kekuatan dari faktor-faktor tersebut, akan memengaruhi

perceived behavioral control individu terhadap suatu perilaku tertentu menjadi

positif atau negatif.

Jika siswa memiliki keyakinan mengenai kemampuannya untuk tidak

menggunakan ganja dengan adanya faktor yang mendukung ialah nilai dan norma

agama yang ditanamkan siswa di dalam dirinya, maka faktor tersebut memberi

pengaruh besar bagi siswa untuk mengontrol diri mereka untuk tidak

menggunakan ganja (perceived behavioral control) yang positif. Namun

sebaliknya jika siswa menyakini adanya faktor yang menghambat, seperti: harga

ganja yang murah sehingga dapat dijangkau siswa untuk membelinya, mudah

mendapatkan ganja di daerah tersebut, maka siswa memiliki persepsi bahwa

(26)

17

Universitas Kristen Maranatha ganja, hal ini akan membuat siswa memiliki perceived behavioral control yang

negatif.

Ketiga determinan tersebut dipengaruhi oleh background factor. Menurut

Icek Ajzen (2005), background factor ini dapat mempengaruhi belief yang

dipegang oleh setiap individu. Setiap individu tumbuh di lingkungan sosial yang

berbeda-beda dan tentunya akan memperoleh informasi yang berbeda pula

mengenai masalah-masalah yang berbeda. Begitu juga dengan siswa SMA “X”

Kabupaten Aceh Tenggara yang tumbuh dan berkembang menjadi remaja di

daerah yang notabene produsen ganja terbesar di Indonesia. Dengan banyaknya

ladang ganja di Aceh Tenggara ini, sehingga membuat banyaknya masyarakat

yang memutuskan menjadi pengedar ganja. Banyak masyarakat Aceh Tenggara

yang sudah mengkonsumsi ganja, baik dari kalangan pejabat, pengusaha,

masyarakat pedesaan, serta pelajar. Dari semua kalangan masyarakat di Aceh

Tenggara ini dapat membeli ganja karena harganya yang murah, dan mudah

mendapatkannya. Siswa yang tinggal di Aceh tenggara ini mendapat banyak

informasi menguntungkan dari masyarakat yang sudah menggunakan ganja,

berbeda dengan siswa yang tinggal daerah lain (diluar Aceh Tenggara). Namun

banyak juga informasi yang di dapatkan siswa mengenai kerugian yang di dapat

jika menggunakan ganja dari dari keluarga, sekolah, gereja. Informasi tersebut

yang dapat menjadi dasar dari belief mengenai konsekuensi dari perilaku

(behavioral belief), tuntutan sosial dari signifikan others (normatif beliefs) dan

(27)

18

Universitas Kristen Maranatha suatu perilaku (control belief). Bacground factors yang telah disebutkan di atas,

dibagi menjadi 2 kategori yaitu information, personal.

Faktor yang pertama adalah informasi, apabila siswa SMA “X” di

Kabupaten Aceh Tenggara lebih banyak mendapatkan informasi positif mengenai

perilaku tidak menggunakan ganja melalui pengetahuan dari lingkungan

sosialnya, seperti kerugian penggunaan ganja dan informasi di peroleh dari pihak

sekolah, gereja dan juga orang-orang terdekatnya. Mereka akan mempersepsi

bahwa perilaku tidak menggunakan ganja adalah penting. Hal ini juga semakin

diperkuat dengan adanya pengalaman (experience) siswa yang positif mengenai

hal tidak menggunakan ganja. Hal ini akan menjadi dasar kenyakinan yang positif

dan akan membuat siswa SMA “X” di Kabupaten Aceh Tenggara favourable dan

bersedia melaksanakannya. Begitu pula sebaliknya saat siswa mendapat informasi

negatif dari perilaku tidak menggunakan ganja, seperti keuntungan penggunaan

ganja dan informasi diperoleh dari pihak sekolah, gereja dan juga orang

terdekatnya. Mereka akan mempersepsi bahwa perilaku tidak menggunakan ganja

adalah hal yang tidak penting. Hal ini juga semakin diperkuat dengan adanya

pengalaman (experience) siswa yang negatif mengenai hal tidak menggunakan

ganja. Hal ini akan menjadi dasar keyakinan yang negatif dan akan membuat

siswa unfavourable dan tidak bersedia melaksanakannya.

Selain itu, General attitude dari setiap siswa juga mempengaruhi dasar

keyakinan (belief) siswa mengenai perilaku tidak menggunakan ganja, yang

kemudian turut berpengaruh pada kuat lemahnya intention untuk tidak

(28)

19

Universitas Kristen Maranatha ganja membutuhkan orang lain sebagai sumber informasinya dalam

pemahamannya tentang ganja, yang nantinya akan menjadi informasi tersebut

sebagai dasar keyakinan (beliefs) untuk tidak menggunakan ganja. Jika orang

terdekat dan sekitarnya mendukung dan memberi informasi yang positif mengenai

perilaku tidak menggunakan ganja, membuat siswa yakin bahwa tidak

menggunakan ganja adalah hal yang penting untuk dilakukan dalam hidupnya.

Siswa yang cendrung tidak memiliki sikap tidak menggunakan ganja

cenderung membutuhkan orang lain sebagai sumber informasinya dalam

pemahamannya tetang ganja. Ketika siswa mengetahui bahwa perilaku tidak

menggunakan ganja adalah hal yang negatif, maka hal ini akan mempengaruhi

keyakinan (beliefs) siswa bahwa perilaku tidak menggunakan ganja adalah hal

yang tidak penting untuk dilakukan dalam hidupnya.

Dengan demikian, kerangka pemikiran diatas dapat digambarkan dengan

(29)

20

Universitas Kristen Maranatha Skema 1.1 Kerangka Pikir

Siswa/i SMA “X” di

Kabupaten Aceh Tenggara.

Intention tidak

menggunakan ganja

Bacground factors:

Personal (General attitude)

Information (Media exposure, knowledge, experience)

Attitude toward the behavior

Subjective Norms

Perceived behavioral control

Kuat

(30)

21

Universitas Kristen Maranatha 1.6. Asumsi

Dari pemaparan diatas maka peneliti merumuskan asumsi :

1. Intention siswa SMA “X” di Kabupaten Aceh Tenggara untuk tidak

menggunakan ganja dibentuk oleh tiga determinan, yaitu attitude toward

the behavior, subjective norms dan perceived behavioral control dan

masing-masing determinan saling mempengaruhi untuk membentuk

intention.

2. Kuat lemahnya intention siswa SMA “X” di Kabupaten Aceh Tenggara

dipengaruhi oleh ketiga determinan tersebut.

3. Intention untuk tidak menggunakan ganja pada siswa SMA “X” di

kabupaten Aceh Tenggara di dukung oleh faktor-faktor lainnya diluar

daripada determinan-determinan pembentuk intention, ialah background

(31)

66 Universitas Kristen Maranatha BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan

Berdasarkan hasil penelitian mengenai Intention yang dilakukan

kepada 429 orang siswa SMA “X” Kabupaten Aceh Tenggara, dapat

disimpulkan hal-hal sebagai berikut :

1. Hampir semua siswa-siswi SMA “X” Kabupaten Aceh Tenggara tergolong

memiliki Intention kuat untuk tidak menggunakan ganja

2. Siswa-siswi SMA “X” Kabupaten Aceh Tenggara sebagian besar memiliki

determinan attitude toward the behavior positif (sebanyak 96,8%),

sebagian besar determinan subjective norms positif (sebanyak 94,9%), dan

determinan perceived bahavioral control positif (sebanyak 98,0%).

3. Terdapat siswa SMA “X” Kabupaten Aceh Tenggara yang memiliki

determinan attitude toward the behavior tinggi ternyata memiliki intention

lemah untuk tidak menggunakan ganja, hal tersebut punya kecendrungan

keterkaitan dengan penggunaan rokok dan mencoba menggunakan ganja.

Siswa yang memiliki determinan subjective norms yang tinggi ternyata

memiliki intention lemah untuk tidak menggunakan ganja, hal tersebut

punya kecendrungan keterkaitan dengan peer group. Siswa yang memiliki

perceived behavioral control yang tinggi juga memiliki intention lemah

(32)

67

Universitas Kristen Maranatha 5.2 Saran

Berdasarkan hasil penelitian yang telah dilakukan, dapat diajukan

beberapa saran yang diharapkan dapat memberikan manfaat bagi pihak-pihak

yang berkepentingan.

5.2.1 Saran Teoritis

1. Bagi peneliti lain yang ingin meneliti tentang Intention, dapat melakukan

penelitian ini lebih lanjut, yaitu dengan meneliti mengenai kontribusi dari

determinan-determinan Intention terhadap derajat Intention.

2. Bagi peneliti yang ingin meneliti tentang Intention, disarankan

menggunakan pemilihan kata yang lebih spesifik untuk menggambarkan

perilaku yang ingin diteliti.

5.2.2 Saran Praktis

1. Memberikan informasi mengenai Intention untuk perilaku tidak

menggunakan ganja yang dapat digunakan sebagai bahan pertimbangan

bagi pihak sekolah, untuk tetap mengadakan penyuluhan. Penyuluhan

dapat dilakukan secara rutin dan sekolah melibatkan pusat rehabilitasi

(33)

67 Universitas Kristen Maranatha DAFTAR PUSTAKA

Ajzen, Icek. 2005. Attitudes, Personality and Bahavior. 2nd ed. England : Open University Press, McGraw-Hill Education

Santrock, Jhon. W. 2007 . Remaja . Edisi kesebelas, jilid 1. Jakarta : Penerbit Erlangga.

Santrock, Jhon. W. 2007 . Remaja . Edisi kesebelas, jilid 2. Jakarta : Penerbit Erlangga.

Sugiyono . 2003. Metodelogi Penelitian Administrasi . Bandung : Penerbit CV Alfabeta.

(34)

68 Universitas Kristen Maranatha DAFTAR RUJUKAN

Ajzen, Icek. 2002. Constructing a TpB Questionnare : Conceptual and Methodhologica Considerations.

Simbolon, Gok Maria. 2007. Kontribusi determinan-determinan terhadap Intention untuk melakukan saat teduh pada anggota kelompok kecil persekutuan mahasiswa Kristen di Universitas Kristen Maranatha Bandung. Skripsi. Bandung : Fakultas Psikologi Universitas Kristen Maranatha.

Manurung, Stevi Helena. 2008. Studi Deskriptif determinan-determinan Intention untuk tidak melakukan perilaku perilaku seks pranikah pada siswa MA “X” Bandung. Skripsi. Bandung : Fakultas Psikologi Universitas Kristen Maranatha.

http://ebookbrowsee.net/uu-no-35-tahun-2009-tentang-narkotika-pdf-d46966066, diakses 12 february 2013.

http://wartapedia.com/kesehatan/medis/1690-survey-bnn-47-pelajar-mahasiswa-pemakai-narkoba.html, diakses 12 february 2013.

http://www.lodaya.web.id/?p=9788, diakses 5 maret 2013.

http://www.indosiar.com/patroli/polres-aceh-tenggara-musnahkan-15-ton-ganja_32676.html, diakses 5 april 2013.

m.liputan6.com/news/read/109314/bisnis-ganja-di-kota-tuhan, diakses 13 April 2013.

http://harianandalas.com/Aceh/Aceh-Penghasil-Ganja-Terbesar-di-AsiaTenggara, diakses 5 mei 2013.

http://theglobejournal.com/hukum/aceh-tenggara-juarasatuladangganja/index.php, diakses 20 september 2013.

aceh.tribunnews.com/2015/03/23/narkoba-diperkirakan-banyak-beredar-di-agara, diakses 29 maret 2015.

Referensi

Dokumen terkait

Puji syukur penulis panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa, atas segala limpahan rahmat dan hidayah-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi yang

[r]

Praktikum Analisis Senyawa Kimia/P.IPA C Annisa Fillaeli, M.Si.;. Erfan

Pengaruh Gaya Kepemimpinan Transformasional, Kecerdasan Emosial, Dan Motivasi Terhadap Disiplin Kerja Serta Dampaknya Terhadap Kinerja Karyawan.. Suharyadi P2:

1) Perlu diberikan intensif dan keringanan kepada PKL yang secara ekonomi tidak mampu tapi bersedia direlokasi. Misalnya diberikan gratis selama 6 bulan atau diberikan cicilan

Whether you are looking for tickets for wicked in Chicago, wicked tickets Pittsburgh, wicked Kennedy center tickets, wicked Boston tickets, wicked tickets Denver or simply looking

Hasil keragaan aktivitas fagositik (PA) dan indeks fagositik (lP) dari benih ikan kerapu lumpur dengan perlakuan imunostimulan bakterin, terlihat bahwa besamya nilai

Implementasi kebijakan pengendalian pertumbuhan dan peningkatan kualitas penduduk dapat dilihat dari (a) Legitimasi kebijakan, secara vertikal UU PKPK belum