• Tidak ada hasil yang ditemukan

PERBEDAAN MOTIVASI BELAJAR ANTARA SISWA PROGRAM MANDIRI DENGAN SISWA PROGRAM REGULER PADA JURUSAN BUDIDAYA DI SMKN 2 SUBANG.

N/A
N/A
Protected

Academic year: 2017

Membagikan "PERBEDAAN MOTIVASI BELAJAR ANTARA SISWA PROGRAM MANDIRI DENGAN SISWA PROGRAM REGULER PADA JURUSAN BUDIDAYA DI SMKN 2 SUBANG."

Copied!
35
0
0

Teks penuh

(1)

PERBEDAAN MOTIVASI BELAJAR ANTARA SISWA PROGRAM MANDIRI DENGAN SISWA PROGRAM REGULER PADA JURUSAN

BUDIDAYA DI SMKN 2 SUBANG

SKRIPSI

Diajukan untuk Memenuhi Sebagian dari Syarat Memperoleh Gelar

Sarjana Pendidikan

Program Studi Pendidikan Teknologi Agroindustri

Oleh

(2)

PERBEDAAN MOTIVASI BELAJAR ANTARA SISWA PROGRAM MANDIRI DENGAN SISWA PROGRAM REGULER PADA JURUSAN

BUDIDAYA DI SMKN 2 SUBANG

Oleh

Dede Risza Supiani

Sebuah skripsi yang diajukan untuk memenuhi salah satu syarat memperoleh gelar Sarjana pada Fakultas Pendidikan Teknologi dan Kejuruan

© Dede Risza Supiani 2012 Universitas Pendidikan Indonesia

Desember 2012

Hak Cipta dilindungi undang-undang.

Skripsi ini tidak boleh diperbanyak seluruhya atau sebagian,

(3)

DEDE RISZA SUPIANI (0811747)

PERBEDAAN MOTIVASI BELAJAR ANTARA SISWA PROGRAM MANDIRI DENGAN SISWA PROGRAM REGULER PADA JURUSAN

BUDIDAYA DI SMKN 2 SUBANG DISETUJUI DAN DISAHKAN OLEH

PEMBIMBING: Pembimbing I,

Drs. Sudjani, M.Pd

NIP.19630628 198803 1 002

Pembimbing II,

Drs. Wahyu Wibowo, MT NIP. 19530904 198803 1 001

Diketahui oleh

Ketua Program Studi Pendidikan Teknologi Agroindustri,

(4)

ABSTRAK

Perbedaan Motivasi Belajar antara Siswa Program Mandiri dengan Siswa Program Reguler Pada Jurusan Budidaya di SMKN 2 Subang. Dede Risza Supiani. (0811747).

Penelitian ini meneliti tentang kondisi motivasi belajar antara siswa Program Mandiri dengan siswa Program Reguler, yang dilaksanakan di SMKN 2 Subang Jl. Wera Km. 5 Dangdeur, Subang 41212. Responden yang dilibatkan dalam penelitian ini adalah seluruh siswa yang ada di jurusan Agribisnis Produksi Sumber Daya Perairan (APSDP) dan Agribisnis Produksi Pertanian (APTN) sebanyak 31 orang. Tujuan dari diadakannya penelitian ini adalah untuk melihat gambaran motivasi belajar siswa jurusan Agribisnis Produksi Sumber Daya Perairan (APSDP) dan Agribisnis Produksi Pertanian (APTN). Selain itu, penelitian ini juga bertujuan untuk melihat ada tidaknya perbedaan motivasi belajar antara siswa Program Mandiri dengan siswa Program Reguler. Metode penelitian yang dipakai dalam penelitian ini adalah metode komparatif dengan pendekatan kuantitatif. Teknik pengumpulan data yang digunakan untuk memperoleh data-data yang dibutuhkan adalah dengan menggunakan angket/kuesioner. Hasil dari penelitian ini ditemukan bahwa motivasi belajar siswa jurusan APTN lebih tinggi dibandingkan dengan jurusan APSDP dan tidak terdapat perbedaan motivasi belajar antara siswa Program Mandiri dengan siswa Program Reguler pada jurusan budidaya di SMKN 2 Subang. Rekomendasi yang dapat diberikan dari hasil temuan ini diantaranya: (1) untuk sekolah dan guru: motivasi belajar siswa harus lebih ditingkatkan lagi menggunakan pedoman yang terdapat dalam indikator penelitian ini; (2) untuk siswa : siswa harus mencari cara agar tercipta motivasi belajar dalam dirinya; (3) untuk peneliti : hendaknya penelitin dilakukan lebih mendalam serta ditambahkan variabel lain untuk mengetahui faktor apa saja yang mempengaruhi terhadap tinggi rendahnya motivasi belajar siswa Program Mandiri dan Program Reguler.

Kata kunci : motivasi, belajar, motivasi belajar, siswa Program Mandiri, siswa

(5)

ABSTRACT

The Differences of Motivation of Study between Independent Program Students and Regular Program Students Cultivation Majoring in SMKN 2 Subang. Dede Risza Supiani (0811747)

This research observed the condition of studying motivation between Independent program students and Regular program students in SMKN 2 Subang Jl. Wera Km. 5 Dangdeur Subang 41212. The respondents in this observation are 31 students wich are studied in Produksi Sumber Daya Perairan (APSDP) and Agribisnis Produksi Pertanian (APTN). The aims of this research is to figure the image of studying motivation of students majoring in Agribisnis Produksi Sumber Daya Perairan (APSDP) and Agribisnis Produksi Pertanian (APTN) and the differences of the motivation of study between Independent program students and Regular program students. The research metode which is used in this observation is comparative with quantitative apprachment. The technique of collecting data which is used in this observation is by using questionnaire. The result of this observation is found that the motivation of study of APTN students are higher than APSDP students. There is no difference of studying motivation between Independent program students and Regular program students majoring cultivation in SMKN 2 Subang. There are some recommendations that had been discovered from this research, they are:(1) for school and teacher: studying motivation of the students should be increased by using guidance that is wroten in the indicator of this research; (2) for the students: The students should find a way to create motivation come out from their own self without depending from other sources; (3) for the researcher: It is a good if the resercher observes more in detail along with the addition of another variabel to figure what is the factor that influence the high and low of studying motivation from Independent program students and Regular program students.

(6)

DAFTAR ISI

HALAMAN PENGESAHAN

PERNYATAAN

KATA PENGANTAR ... i

UCAPAN TERIMA KASIH ... ii

ABSTRAK ... iii

DAFTAR ISI ... iv

DAFTAR TABEL ... vi

DAFTAR GRAFIK ... vii

DAFTAR BAGAN ... viii

DAFTAR LAMPIRAN ... ix

BAB I. PENDAHULUAN ... 1

A.Latar Belakang ... 1

B.Identifikasi Masalah ... 3

C.Pembatasan Masalah ... 3

D.Perumusan Masalah ... 4

E. Tujuan Penelitian ... 4

F. Manfaaat Penelitian ... 4

G.Struktur Organisasi Skripsi ... 5

BAB II. KAJIAN PUSTAKA, KERANGKA PEMIKIRAN, ASUMSI DASAR, DAN HIPOTESIS PENELITIAN ... 7

A.Kajian Pustaka ... 7

1. Motivasi ... 7

2. Belajar ... 12

3. Motivasi Belajar ... 15

4. Siswa Program Mandiri dan Program Reguler ... 17

(7)

C.Asumsi Dasar Penelitian ... 24

D.Hipotesis Penelitian ... 25

BAB III. METODE PENELITIAN ... 27

A.Lokasi dan Subjek Populasi/Sampel Penelitian ... 27

B.Desain Penelitian ... 29

C.Metode Penelitian ... 29

D.Definisi Operasional ... 30

E. Instrumen Penelitian ... 31

F. Proses Pengembangan Instrumen ... 35

G.Teknik Pengumpulan Data ... 42

H.Teknik Analisis Data ... 43

BAB IV. HASIL DAN PEMBAHASAN ... 45

A.Hasil Penelitian ... 45

1) Analisis univariat ... 45

2) Uji kecenderungan ... 55

3) Gambaran motivasi belajar ... 61

4) Uji normalitas ... 65

5) Uji hipotesis ... 66

B.Pembahasan Hasil Penelitian ... 70

1) Kecenderungan ... 70

2) Gambaran motivasi belajar ... 72

3) Hipotesis ... 73

BAB V. KESIMPULAN DAN REKOMENDASI ... 76

A.Kesimpulan ... 76

(8)

BAB I

PENDAHULUAN

A.Latar Belakang Penelitian

Setiap individu memiliki motivasi untuk melakukan sesuatu. Kadar motivasi setiap orang berbeda-beda walau berada pada termpat yang sama. Perbedaan kadar motivasi ini dipengaruhi oleh faktor yang berasal dari dalam dirinya (intrinsik) dan dari luar dirinya (ekstrinsik). Kedua faktor ini akan menentukan seberapa baik hasil yang akan didapatkan ketika suatu pekerjaan dikerjakan.

Hal senada diungkapkan oleh Hamzah (2009: 9) bahwasannya:

Motivasi merupakan suatu dorongan yang timbul oleh adanya rangsangan-rangsangan dari dalam maupun dari luar sehingga seseorang berkeinginan untuk mengadakan perubahan tingkah laku/aktivitas tertentu lebih baik dari keadaan sebelumnya.

Slameto (2003: 2) memberi difinisi tentang belajar yang didasarkan pada pengertian secara psikologis bahwasannya ―belajar adalah suatu proses usaha yang dilakukan seseorang untuk memperoleh suatu perubahan tingkah laku yang baru secara keseluruhan, sebagai hasil pengalamannya dalam interaksi dengan

lingkungannya.‖

(9)

dan eksternal pada siswa-siswa yang sedang belajar untuk mengadakan perubahan tingkah laku, pada umumnya dengan beberapa indikator atau unsur yang mendukung.‖

Umumya, proses pembelajaran dilakukan di sebuah lembaga yang bernama sekolah dengan harapan pembelajaran berjalan dengan baik. Pun Sekolah Menengah Kejuruan Negeri 2 Subang/SMKN 2 Subang merupakan lembaga penyelenggara pendidikan dan pembelajaran yang memiliki dua kelompok siswa sebagai subjek belajarnya. Kelompok tersebut adalah siswa Program Mandiri dan Program Reguler.

Siswa Program Mandiri adalah siswa yang lebih banyak memakai waktu sekolahnya di lapangan/unit produksi untuk menghasilkan suatu komoditas tertentu. Sedangkah siswa Program Reguler adalah siswa yang lebih banyak memakai waktunya di kelas untuk memperlajari suatu mata pelajaran tertentu.

(10)

B.Identifikasi Masalah

Berdasarkan latar belakang di atas, maka masalah yang timbul dapat diidentifikasi sebagai berikut:

1. Siswa Program Mandiri memiliki akses yang terbatas untuk memperoleh materi pelajaran di kelas dan lebih banyak menghabiskan waktunya di unit produksi.

2. Rendahnya motivasi belajar siswa Program Reguler ditandai dengan kurang antusiasnya terhadap materi pelajaran yang disampaikan.

3. Pengetahuan secara teori siswa Program Mandiri kurang luas dibandingkan dengan siswa Program Reguler.

4. Siswa Program Mandiri hanya memiliki waktu pada malam hari untuk belajar.

C.Pembatasan Masalah

(11)

D.Perumusan Masalah

Permasalahan yang diteliti dapat dirumuskan sebagai berikut:

1. Bagaimana gambaran motivasi belajar siswa jurusan budidaya di SMKN 2 Subang?

2. Bagaimana gambaran motivasi belajar siswa Program Mandiri dan siswa Program Reguler pada jurusan budidaya di SMKN 2 Subang?

3. Apakah terdapat perbedaan motivasi belajar antara siswa Program Mandiri dengan siswa Program Reguler pada jurusan budidaya di SMKN 2 Subang?

E.Tujuan Penelitian

Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui:

1. Gambaran tentang motivasi belajar siswa dilihat dari jurusan dan program pendidikannya.

2. Ada tidaknya perbedaan motivasi belajar antara siswa Program Mandiri dengan siswa Program Reguler pada jurusan budidaya.

F. Manfaat Penelitian

(12)

1. Sekolah

Penelitian ini diharapkan dapat digunakan sebagai bahan pertimbangan dan bahan evaluasi bagi sekolah dalam rangka meningkatkan keunggulan dan mutu pelayanannya melalui peningkatan motivasi belajar para siswa.

2. Guru

Penelitian ini bermanfaat bagi guru—sebagai orang yang langsung berinteraksi dengan siswanya—untuk dijadikan bahan motivasi peningkatan kinerjanya.

3. Siswa

Penelitian ini bermanfaat bagi para siswa sebagai bahan masukan bahwa proses pembelajaran akan efektif bila dilandasi oleh motivasi yang tinggi.

4. Peneliti

Bagi peneliti, hasil penelitian ini akan memberi wawasan tersendiri berkaitan dengan program yang ada di sekolah tempat penelitian dilakukan dan memberi wawasan tentang tingkat motivasi dari peserta didik yang terdapat dari masing– masing kelompok program yang ada di sekolah tersebut secara langsung.

G.Struktur Organisasi Skripsi

(13)
(14)

BAB III

METODE PENELITIAN

A.Lokasi dan Subjek Populasi/Sampel Penelitian

1. Lokasi Penelitian

Lokasi yang dijadikan tempat penelitian adalah Sekolah Menengah Kejuruan Negeri 2 Subang/SMKN 2 Subang yang beralamat di Jalan Wera Km. 5 Dangdeur, Subang 41212. Pemilihan lokasi tersebut didasarkan pada keberadaan program yang ada pada sekolah tersebut. SMKN 2 Subang menerapkan dua program dalam penyelenggaraan pendidikannya, yakni Program Mandiri dan Program Reguler. Program Mandiri disediakan bagi mereka yang berkeinginan sekolah untuk belajar namun kurang beruntung secara finansial. Pelaksanaan penelitian ini dilakukan pada tanggal 24 Oktober 2012.

2. Subjek Populasi/Sampel Penelitian a. Populasi

“Kelompok besar dan wilayah yang menjadi lingkup penelitian kita

disebut populasi” (Nana, 2009: 250). Populasi yang ada dalam penelitian ini

(15)

Reguler = 1 orang, jurusan APTN = 26 orang; terdiri dari siswa Program Mandiri = 18 orang dan siswa Program Reguler = 8 orang. Jumlah keseluruhan populasi yang dijadikan responden adalah 31 orang.

Jumlah keseluruhan siswa Agribisnis Produksi Sumber Daya Perairan (APSDP) dan Agribisnis Produksi Pertanian (APTN) adalah sebanyak 37 orang. Jumlah yang dijadikan sebagai responden sebanyak 31 orang adalah jumlah yang dapat dijangkau ketika penelitian dilaksanakan. Sedangkan sisanya sebanyak enam orang yang terdiri dari siswa APSDP tiga orang dan Siswa APTN juga tiga orang berhalangan untuk hadir dalam penelitian. b. Sampel

“Sampel adalah sebagian dari populasi terjangkau yang memiliki sifat

yang sama dengan populasi” (Nana dan Ibrahim, 2010 : 85). Teknik

(16)

B.Desain Penelitian

Desain yang dipilih dalam penelitian ini adalah non-eksperimen. Alasan pemilihan desain ini didasarkan pada tidak terdapatnya pengontrolan variabel untuk mengetahui pengaruh dari suatu perlakuan tertentu. Variabel yang digunakan adalah variabel tunggal. Menurut Nana (2009: 287) “dalam desain eksperimen dijelaskan bagaimana pengontrolan variabel dilakukan, mana yang menjadi kelompok kontrol, dan mana yang menjadi kelompok eksperimen.”

C.Metode Penelitian

Metode penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode penelitian komparatif dengan pendekatan positivistik. “Penelitian komparatif adalah penelitian yang bertujuan untuk menguji kemampun generalisasi (signifikansi hasil penelitian) yang berupa perbandingan keadaan variabel dari dua sampel atau lebih” (Sugiyono, 2011: 117). Sugiyono melanjutkan, bila Ho dalam pengujian diterima, berarti nilai perbandingan dua sampel atau lebih tersebut dapat digeneralisasikan untuk seluruh populasi dimana sampel-sampel diambil dengan taraf kesalahan tertentu. Penelitian ini menggunakan pendekatan positivistik. Menurut Nana dan Ibrahim (2010: 6) arti dari pendekatan positivistik adalah sebagai berikut:

(17)

Pendekatan positivistik/kuantitatif dipilih karena variabel diukur dalam bentuk angka-angka, data yang berkenaan dengan jumlah atau kuantitas, dan analisisnya menggunakan statistik untuk mencari ada atau tidaknya perbedaan kedua sampel yang telah ditetapkan. Hasil analisis data dalam penelitian kuantitatif umumnya menyajikan data dalam tabel, grafik, diagram batang, perhitungan mean, median, modus, perhitungan penyebaran data dan standar deviasi, dan perhitungan persentase. Pembahasan dari hasil penelitian akan dijelaskan secara mendalam sehingga menghasilkan kesimpulan mengenai jawaban singkat terhadap rumusan masalah berdasarkan data yang telah terkumpul.

D.Definisi Operasional

Definisi operasional yang dikemukakan dalam penelitian ini adalah variabel penelitian. “Variabel penelitian adalah suatu atribut atau sifat atau nilai dari orang, obyek atau kegiatan yang mempunyai variasi tertentu yang ditetapkan oleh peneliti untuk dipelajari dan ditarik kesimpulannya” (Sugiyono, 2011: 3). Penelitian ini menggunakan satu variabel atau variabel tunggal yang tidak membahas adanya suatu pengaruh atau korelasi.

(18)

adanya hasrat dan keinginan berhasil, adanya dorongan dan kebutuhan dalam belajar, dan adanya harapan dan cita-cita masa depan. Sedangkan indikator-indikator yang terdapat dalam motivasi ekstrinsik diantaranya adalah adanya penghargaan dalam belajar, adanya kegiatan yang menarik dalam belajar, dan adanya lingkungan yang kondusif dalam belajar.

E.Instrumen Penelitian

1. Instrumen Penelitian

Alat ukur dalam penelitian biasanya dinamakan instrumen penelitian. Pada prinsipnya meneliti adalah melakukan pengukuran, maka harus ada alat ukur yang baik. “Keberhasilan penelitian banyak ditentukan oleh instrumen

yang digunakan, sebab data yang diperlukan untuk menjawab pertanyaan penelitian (masalah) dan menguji hipotesis diperoleh melalui instrumen” (Nana

dan Ibrahim, 2010: 97).

Jenis instrumen yang dipakai dalam penelitian ini adalah skala. “Skala

(19)

2. Skala Pengukuran

Skala pengukuran yang dipakai adalah skala Likert dengan bentuk cheklist (√). Dengan skala Likert, maka variabel yang akan diukur dijabarkan menjadi indikator variabel. Kemudian indikator tersebut dijadikan sebagai titik tolak untuk menyusun item-item instrumen berupa pernyataan yang dijabarkan ke dalam beberapa butir soal. Butir soal dalam instrumen berupa pernyataan objektif sehingga responden cukup memberi tanda cheklist (√) pada salah satu alternatif jawaban yang dianggap paling sesuai. Menurut Marihot (2007: 321) “motivasi adalah faktor-faktor yang mengarahkan dan mendorong perilaku….” Instrumen yang dibuat untuk mengumpulkan data mengarah pada perilaku (tanggapan) dari setiap individu yang diteliti terhadap pembelajaran yang ada di sekolahnya.

[image:19.595.117.512.235.680.2]

Terdapat empat alternatif jawaban dan untuk keperluan analisis kuantitatif, maka jawaban itu dapat diberi skor seperti diperlihatkan dalam tabel berikut.

Tabel 3.1. Alternatif Jawaban Instrumen

Alternatif Jawaban Skor Bermuatan Positif Negatif

Sangat Sesuai (SS) 4 1

Sesuai (S) 3 2

Tidak Sesuai (TS) 2 3

(20)

nilainya adalah sesuai dengan ketentuan dalam tabel tersebut. Responden yang memilih alternatif jawaban misalnya “Sesuai” pada pernyataan positif, maka nilainya tiga. Sedangkan, pernyataan bermuatan negatif, maka nilainya dua. Seperti itulah seterusnya untuk pernyataan-pernyataan yang lain.

(21)
[image:21.595.119.519.130.608.2]

Tabel 3.2. Kisi-kisi Instrumen

Variabel Aspek yang

Diungkap Indikator Jenis Butir Item

Motivasi Belajar

1. Motivasi Intrinsik

1.Adanya hasrat dan keinginan berhasil 2.Adanya dorongan

dan kebutuhan dalam belajar 3.Adanya harapan

dan cita-cita masa depan

Angket 5, 9, 12, 24

1, 3, 4, 8, 19

7, 11, 13, 22

2. Motivasi Ekstrinsik

1.Adanya

penghargaan dalam belajar

2.Adanya kegiatan yang menarik dalam belajar 3. Adanya lingkungan belajar yang kondusif

15, 16, 17

2, 6, 10, 18, 23

14, 20, 21

Dari tabel diatas, dapat dijelaskan bahwa variabel yang diukur dalam penelitian ini adalah motivasi belajar siswa. Menurut Nursalam dan Ferry (2007: 14) menyatakan bahwa:

(22)

Kedua jenis motivasi ini adalah dasar untuk menentukan aspek yang diungkap dalam penelitian untuk dijadikan instrumen penelitian.

Lebih spesifik, aspek ini dibagi kedalam beberapa indikator-indikator seperti yang telah diungkapkan oleh Hamzah (2009: 23) berikut.

…indikator motivasi belajar: (1) adanya hasrat dan keinginan berhasil; (2) adanya dorongan dan kebutuhan dalam belajar; (3) adanya harapan dan cita-cita masa depan; (4) adanya penghargaan dalam belajar; (5) adanya kegiatan yang menarik dalam belajar; (6) adanya kegiatan belajar yang kondusif…

Pernyataan-pernyataan tentang kisi-kisi instrumen tersebut dijabarkan lebih rinci menjadi 24 item. Item-item tersebut dibuat berdasarkan pengalaman empiris yang biasa ditemui oleh para siswa dengan memperhatikan indikator-indikator yang telah ditetapkan. Item-item inilah yang dijadikan sebagai media untuk menentukan nilai motivasi dari setiap individu responden. Instrumen yang dipakai harus memasuki tahap pengujian terlebih dahulu melalui uji validitas dan reliabilitas agar dapat dipakai sebagai alat ukur. Perhitungan validitas dan reliabilitas dijabarkan pada tahap selanjutnya mengenai Proses Pengembangan Instrumen.

F. Proses Pengembangan Instrumen

(23)

1. Uji Validitas

Validitas ialah mengukur apa yang ingin diukur. “Validitas internal instrumen yang nontest yang digunakan untuk mengukur sikap cukup memenuhi validitas kontruksi” (Sugiyono, 2011: 350). Validitas bentuk diskriminan yang membedakan item digunakan uji t yaitu dengan membedakan 27% skor tertinggi dengan 27% skor terendah. Jika thitung ≥ ttabel maka alat

pengumpulan data itu valid untuk mengukur variabel tersebut. Rumus uji t adalah sebagai berikut:

̅ ̅

̅1 dan ̅2 = rata-rata sampel

n1 dan n2 = jumlah anggota sampel

(Husaini dan Purnomo, 2008: 288).

Rincian perhitungannya adalah sebagai berikut.

a. Data ditabulasikan menggunakan bantuan program Excel 2007 dan diambil skor totalnya kemudian diurutkan dari yang terkecil hingga yang terbesar. Data yang diperoleh adalah sebagai berikut.

(24)

b. Pengelompokan skor tertinggi dan terendah dengan membedakan 27% skor tertinggi dan 27% skor terendah dari 20 responden = 5. Pengelompokan skor tinggi dan rendah sebanyak lima responden disajikan dalam tabel berikut yang kemudian dihitung rata-rata dan variansnya. Varians dalam tabel menggunakan rumus berikut:

[image:24.595.118.509.247.637.2]

(Husaini dan Purnomo, 2008: 95)

Tabel 3.3. Skor Kelompok Tinggi

Skor

Tertinggi (xi)

xi- (xi- 2 S2 S

78 -2,2 4,84 5,7 2,4

79 -1,2 1,44

79 -1,2 1,44

81 0,8 0,64

84 3,8 14,44

401 - 22,8 - -

n 5 - - - -

80,2 - - - -

(25)
[image:25.595.120.512.114.758.2]

Tabel 3.4. Skor Kelompok Rendah

Skor

Terendah (xi)

xi- (xi- 2 S2 S

63 -2 4 1,5 1,2

65 0 0

65 0 0

66 1 1

66 1 1

S 325 - 6 - -

n 5 - - - -

65 - - - -

Dari tabel di atas, didapat nilai rata-ratanya untuk skor terendah = 65 dan varians-nya = 1,5.

c. Nilai-nilai yang telah diketahui dimasukan kedalam persamaan rumus uji t di atas, sehingga akan didapat nilai thitung sebagai berikut.

̅ ̅

(26)

Berdasarkan ttabel dengan dk = 20 dan  = 0,05 didapat nilai 1,73. Jadi, thitung

lebih besar dari pada ttabel (thitung > ttabel). Kesimpulannya, instrumen tersebut

valid untuk mengukur variabel yang diteliti.

2. Uji Reliabilitas

Pengujian reliabilitas dalam penelitian ini menggunakan Alfa Cronbach karena datanya berjenis interval. Perhitungan reliabilitas dilakukan dengan tabulasi menggunakan bantuan program Excel 2007 dengan soal sebanyak 24 item. Kemudian diuji cobakan kepada 20 responden. Rumus untuk uji reliabilitas adalah sebagai berikut:

( )

Dimana:

k = mean kuadrat antara subyek

 si2 = mean kuadrat kesalahan

st2 = varians total

(27)

Rincian perhitungan untuk menguji reliabilitas instrumen dalam penelitian ini adalah sebagai berikut.

a. Data ditabulasikan menggunakan bantuan program Excel 2007.

b. Menghitung jumlah kuadrat item dan jumlah kuadrat subyek sebagai berikut.

1) Menghitung jumlah kuadrat item:

∑ ∑

(28)

2) Menghitung jumlah kuadrat subyek:

∑ ∑

3) Menghitung varians total ∑ ∑

4) Menghitung varians item

5) Menghitung reliabilitas menggunakan rumus Alfa Cronbach

(29)

Setelah diperoleh harga ri hitung, selanjutnya dikonsultasikan

dengan harga r tabel. “Jika r hitung lebih besar dari r tabel maka

instrumen tersebut reliabel” (Sugiyono, 2011:357). Dari perhitungan, r = 0,847 dan r tabel = 0,444 untuk  = 5% dan r tabel = 0,561 untuk  = 1%. Dalam hal ini, 0,847 > 0,562 > 0,444. Jadi, instrumen yang dibuat untuk penelitian ini reliabel dan dapat digunakan.

Hasil perhitungan mengenai pengembangan instrumen menunjukan bahwa instrumen yang dijadikan alat pengumpul data termasuk dalam kategori valid dan reliabel. Dengan demikian, instrumen tersebut dapat digunakan sebagai alat untuk pengumpulan data. Sehingga, antara instrumen sebelum dan setelah dilakukan pengembangan tidak terdapat perubahan pada item-itemnya. Teknik pengumpulan data pada penelitian ini akan diuraikan pada poin selanjutnya dalam laporan ini.

G.Teknik Pengumpulan Data

Pengumpulan data dilakukan tujuh hari setelah surat Permohonan Tempat Penelitian dikeluarkan oleh Prodi (Program Studi) Pendidikan Teknologi Agroindustri (surat terlampir), yakni pada tanggal 24 Oktober 2012 dan dilakukan pada saat siswa sedang istirahat baik dari kegiatan belajar maupun kegiatan dilahan. Teknik pengumpulan data yang digunakan untuk memperoleh data-data yang diperlukan adalah kuesioner. Menurut Nana dan Ibrahim (2010:102) “alat

(30)

individu/responden kemudian pertanyaan dan jawabannya secara tertulis adalah kuesioner”.

Kuesioner yang dibuat untuk mengumpulkan data dalam penelitian ini berupa pernyataan tertutup mengenai objek yang sedang diteliti. Daftar pernyataan tersebut diajukan kepada siswa. Teknik kuesioner ini digunakan untuk mengukur variabel motivasi belajar siswa Program Mandiri dan siswa Program Reguler pada jurusan budidaya. Hasil pengukuran motivai belajar melalui kuesioner ini selanjutnya dianalisis menggunakan statistik. Uraian tentang analisis data dijabarkan pada poin selanjutnya mengenai Teknik Analisis Data.

H.Teknik Analisis Data

Data yang diperoleh dianalisis menggunakan statistik. Arti statistik menurut Sugiyono (2011, 21) bahwa “dalam arti sempit statistik dapat diartikan sebagai data, dalam arti luas statistik dapat diartikan sebagai alat. Alat untuk analisis dan alat untuk membuat keputusan.” Hasil dari penelitian ini nantinya akan digeneralisasikan (diinferensikan) untuk seluruh populasi dimana sampel diambil. Sesuai dengan ungkapan Sugiyono (2011: 23) bahwasannya “statistik inferensial

adalah statistik yang digunakan untuk menganalisis data sampel, dan hasilnya akan digeneralisasikan (diinferensikan) untuk populasi dimana sampel diambil.”

(31)
(32)

BAB V

KESIMPULAN DAN REKOMENDASI

A.Kesimpulan

Berdasarkan penelitian yang penulis lakukan mengenai “Perbedaan

Motivasi Belajar antara Siswa Program Mandiri dengan Siswa Program Reguler

pada Jurusan Budidaya di SMKN 2 Subang”, maka dapat ditarik kesimpulan bahwa:

1) Motivasi belajar

Motivasi belajar jurusan APTN lebih tinggi dibandingkan dengan jurusan APSDP. Kemudian, melalui perbandingan Mean, motivasi belajar Program Mandiri lebih tinggi dibandingkan dengan Program Reguler. Namun bila diuji menggunakan tes median, maka perbedaan mean antara mandiri dan reguler tidak ada artinya atau sama saja. Adapun aspek yang diteliti menurut uji kecenderungan yang paling tinggi nilainya adalah “Adanya hasrat dan keinginan berhasil”.

2) Perbedaan motivasi belajar

(33)

B.Rekomendasi

1) Bagi sekolah dan guru

Motivasi belajar siswa harus lebih ditingkatkan lagi terlebih untuk siswa Program Mandiri dengan memberikan penghargaan dalam belajar, mengkondisikan lingkungan agar kondusif untuk belajr¸ menciptakan suasana yang menarik ketika belajar, menanamkan hasrat dan keinginan dalam jiwa anak untuk memperoleh keberhasilan, mendorong para siswa untuk selalu belajar hingga akhir hanyat, dan bantu mereka merangkai cita-citanya.

2) Bagi siswa

Siswa harus mencari cara agar tercipata motivasi belajar dalam dirinya. Salah satu cara untuk menciptakan motivasi adalah bergabung dalam lingkungan yang positif dan menciptakan lingkungan yang kondusif untuk belajar.

3) Bagi peneliti

(34)

DAFTAR PUSTAKA

Baharuddin dan Esa, NW. (2008). Teori Belajar dan Pembelajaran. Jogjakarta: Ar-Ruzz Media.

H.C. Witherington, L.J. Cronbach, Bapemsi. (1982). Teknik-teknik Belajar dan Mengajar. Bandung: Jemmars.

Hamzah, BU. (2009). Teori Motivasi dan Pengukurannya. Jakarta: Bumi Aksara. Husaini, U dan Purnomo. (2008). Pengantar Statistik. Jakarta: Bumi Aksara. Husein, U. (2003) Business an Introduction. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama. Joko, S. (2008). Bahan Bimbingan Teknis Penyusunan Kurikulum Tingkat

Satuan Pendidikan Sekolah Menengah Kejuruan. Jakarta.

Juniman, S. (2008). Pengaruh Iklim Kelas terhadap Motivasi Belajar. Jurnal pembelajaran. 30, (2), 100-105.

Malayu, S.P.H. (2008). Organisasi dan Motivasi. Jakarta: Bumi Aksara.

Marihot, T.E.H. (2007). Manajemen Sumber Daya Manusia. Jakarta: Grasindo. Muhaimin, Sutiah, dan Sugeng, L.P. (2008). Pengembangan Model Kurikulum

Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) pada Sekolah dan Madrasah. Jakarta: Rajawali Pers.

Nana, S dan Ibrahim. (2010). Penelitian dan Penilaian Pendidikan. Bandung: Sinar Baru Algensindo.

(35)

Nursalam dan Ferry, E. (2007). Pendidikan dalam Keperawatan. Jakarta: Salemba Medika.

Sadirman, A.M. (2011). Interaksi dan Motivasi Belajar Mengajar. Jakarta: Rajawali Pers.

Slameto. (2003). Belajar dan Faktor-faktor yang Mempengaruhinya. Jakarta: Rineka Cipta.

Stevani, E. P. (2008). Pembelajaran Berbasis Proyek sebagai Upaya Mengembangkan Habit of Mind Studi Kasus di SMP Nasional KPS Balikpapan. Jurnal Pendidikan Inovatif. 1, (2), 17-19.

Gambar

tabel berikut.
Tabel 3.2. Kisi-kisi Instrumen
Tabel 3.3. Skor Kelompok Tinggi
Tabel 3.4. Skor Kelompok Rendah

Referensi

Dokumen terkait

Bagi penyedia Barang/Jasa yang memliki Program Jaminan Pemeliharaan Kesehatan ,dapat mendaftar dan mengambil dokumen pelelangan dengan jadwal sbb :b.

[r]

Pada hari ini Selasa Tanggal Dua Puluh Delapan Bulan Mei Tahun Dua Ribu Tiga Belas, Panitia Pengadaan Barang/Jasa Dinas Kesehatan Kabupaten Kerinci Telah melakukan

Setiap mata pelajaran dalam Program Keahlian (dalam hal ini Teknik Mesin) dan Paket Keahlian (dalam hal ini diambil contoh Teknik Pemesinan) terdiri atas beberapa kompetensi

Menyatakan dengan sesungguhnya bahwa skripsi yang berjudul : ANALISIS YURIDIS TENTANG TIDAK TERPENUHINYA BUKTI PERMULAAN YANG CUKUP UNTUK MELAKUKAN PENANGKAPAN DAN

Dalam reflecting on teaching ini, guru juga memperhatikan semua hal di sekitarnya, komponen apa yang tidak bermanfaat untuk peningkatan kemampuan siswa.. Lebih

Penyusun berusaha untuk memaparkan pemikiran yang didasarkan pada pembahasan yang dikemukakan pada bab II, diantaranya tentang Pengertian Zakat dan Pajak, kewajiban dalam

[r]