JAMUR Rhizopus Sp

14  47  Download (0)

Teks penuh

(1)

JAMUR Rhizopus Sp. Latar Belakang

Jamur (fungi) banyak kita temukan di lingkungan sekitar kita. Jamur tumbuh subur terutama di musim hujan karena jamur menyukai habitat yang lembab. Akan tetapi, jamur juga dapat ditemukan hampir di semua tempat dimana ada materi organik. Jika lingkungan di sekitarnya mengering, jamur akanmenjalani tahapan istirahat atau meghasilkan spora. Cabang ilmu biologi yang mempelajari tentang jamur disebut mikologi.

Kebanyakkan jamur termasuk dalam kelompok kapang. Tubuh vegetatif kapang berbentuk filamen panjang bercabang yang seperti benang, yang disebut hifa. Hifa akan memanjang dan menyerap makanan dari permukaan substrat (tempat hidup jamur). Hifa-hifa membentuk jaring-jaring benang kusut, disebut miselium.

Permasalahan

- Bagaimana bentuk tubuh rhizopus? - Bagaiman cara produksinya? - Apa gunanya bagi manusia? Struktur Tubuh

Rhizopus mempunyai tiga tipe hifa, yaitu:

a. Stolon, hifa yang membentuk jaringan pada permukaan substrat (misalnyaroti)

b. rizoid, hifa yang menembus substrat dan berfungsi sebagai jangkar untukmenyerap makanan

c. sporangiofor, hifa yang tumbuh tegak pada permukaan substrat dan memiliki sporangium globuler di ujungnya Klasifikasi

Berdasarkan struktur tubuh danreproduksinya rhizopus termasuk fungipada devisi Zygomycota. a. Struktur TubuhRhizopus mempunyai tiga tipe hifa,yaitu:

a. Stolon, hifa yang membentuk jaringanpada permukaan substrat (misalnya roti)

b. rizoid, hifa yang menembus substrat dan berfungsi sebagai jangkar untuk menyerap makanan. sporangiofor, hifa yang tumbuh tegak pada permukaan substrat dan memiliki sporangium globuler di ujungnya

b. Cara Reproduksi Rhizopus bereproduksi secara aseksual dan seksual.

Reproduksi secara aseksual adalah dengan spora nonmotil yang dihasilkan oleh sporangium, sedangkan reproduksi seksualnya dengan konjugasi.

Ciri

a. Habitat di darat, di tanah yang lembab atau sisa organisme mati

b. Hifanya bercabang banyak tidak bersekat saat masih muda dan bersekatsetelah menjadi tua

c. Miseliumnya mempunyai tiga tipe hifa yaitu : stolon (hifa yang membentuk jaringan di permukaan substrat seperti roti), rhizoid (hifa yang mnembus substratdan berfungsi untuk menyerap makanan), sporangiofor (tangkai sporangium)

(2)

d. Berkembangbiak dengan cara vegetatif yaitu membuat sporangium yang menghasilkan spora. Generatif yaitu dengan konjugasi dua hifa (-) dan hifa (+).

Cara Reproduksi

Reproduksi vegetatif dengan cara membentuk spora tak berflagel (aplanospora) dan generatif dengan cara gametangiogami dari dua hifa yang kompatibel/konjugasi dengan menghasilkan zigospora

Peranan

Di bawah ini adalah peranan jamur: - Rhizopus oryzae untuk membuat tempe. - Mucor javanicus terdapat dalam ragi tape

Kesimpulannya: c. Struktur Tubuh

Rhizopus mempunyai tiga tipe hifa, yaitu:

d. Stolon, hifa yang membentuk jaringan pada permukaan substrat (misalnyaroti)

e. rizoid, hifa yang menembus substrat dan berfungsi sebagai jangkar untukmenyerap makanan

f. sporangiofor, hifa yang tumbuh tegak pada permukaan substrat dan memilikisporangium globuler di ujungnya d. Cara Reproduksi

Rhizopus bereproduksi secara aseksual dan seksual. Reproduksi secara aseksualadalah dengan spora nonmotil yang dihasilkan oleh sporangium, sedangkanr eproduksi seksualnya dengan konjugasi.

Tambahan :

Dapat menghasilkan spora seksual dan aseksual. Spora aseksualnya sering disebut sporangiophore dan dihasilkan di dekat sporangium.Secara genetik, sifat spora ini identik dengan induknya. Pada Rhizopus, sporangium didukung olehsebuah kolumela yangbesar. Rhizospora yang berwarna gelap dihasilkan saat terjadi fusi antara dua miselia yang sesuai. Fusi initerjadi saat berlangsungnyareproduksi seksual. Keturunan yang dihasilkan melalui reproduksi seksual dapat memiliki perbedaan sifat dari induknya secara genetik. Bagian tubuh Rhizopus oryzae seperti sporangium yang mengandung spora, sporangiophore atautangkaispora, kolumela, stolon, dan rhizoid..

(3)
(4)

Kapang Rhizopus sp.

Klasifikasi Rhizopus oryzae menurut Germain (2006) dalam Betha (2010) adalah sebagai berikut: Kingdom : Fungi Divisio : Zygomycota Class : Zygomycetes Ordo : Mucorales Familia : Mucoraceae Genus : Rhizopus

Spesies : Rhizopus oryzae

Sumber: www.cbu.edu/~seisen/Fungi.htm Gambar 2.1 Rhizopus oryzae

Menurut Soetrisno (1996) dalam Betha (2010) sifat-sifat jamur Rhizopus oryzae yaitu koloni berwarna putih berangsur-angsur menjadi abu-abu; stolon halus atau sedikit kasar dan tidak berwarna hingga kuning kecoklatan; sporangiofora tumbuh dari stolon dan mengarah ke udara, baik tunggal atau dalam kelompok (hingga 5

sporangiofora); rhizoid tumbuh berlawanan dan terletak pada posisi yang sama dengan sporangiofora; sporangia globus atau sub globus dengan dinding berspinulosa (duri-duri pendek), yang berwarna coklat gelap sampai hitam

(5)

bila telah masak, spora-spora yang jatuh di tempat yang sesuai akan tumbuh menjadi miselium baru (Saktiyono, 2008). kolumela oval hingga bulat, dengan dinding halus atau sedikit kasar; spora bulat, oval atau berbentuk elips atau silinder; suhu optimal untuk pertumbuhan 350C, minimal 5-70C dan maksimal 440C. Berdasarkan asam laktat yang dihasilkan Rhizopus oryzae termasuk mikroba heterofermentatif (Kuswanto dan Slamet, 1989) dalam Betha ( 2010).

Jamur Rhizopus oryzae merupakan jamur yang sering digunakan dalam pembuatan tempe (Soetrisno, 1996) dalam Betha (2010). Jamur Rhizopus oryzae aman dikonsumsi karena tidak menghasilkan toksin dan mampu

menghasilkan asam laktat (Purwoko dan Pamudyanti, 2004). Jamur Rhizopus oryzae mempunyai kemampuan mengurai lemak kompleks menjadi trigliserida dan asam amino (Septiani, 2004) dalam Betha (2010). Selain itu jamur Rhizopus oryzae mampu menghasilkan protease (Margiono, 1992) dalam Betha (2010).

Jamur sering digunakan sebagai starter dalam pembuatan berbagai jenis keju. Agar tumbuh pada susu, kultur starter harus mampu untuk memfermentasikan laktosa, menghasilkan asam amino dari proses proteolisis

(Widodo, 1992) dalam Betha (2010). Peran utama jamur dalam pembuatan keju adalah mempertajam cita rasa dan aroma, serta sedikit memodifikasi penampakan tekstur tahu keju (Daulay, 1991) dalam Betha (2010).

Sumber: http://desainwebsite.net/serba-serbi/kapang-rhizopus-sp#ixzz1pRAsiGEM

Rhizopus Mold Spesies

The US Government's Occupational Safety and Health Administration [OSHA] classifies Rhizopus species as an allergen and irritant and a cause of Hypersensitivity Pneumonitis and Dermatitis. Keselamatan Pemerintah AS dan

Administrasi Kesehatan [OSHA] mengklasifikasikan spesies Rhizopus sebagai alergen dan iritan dan penyebab Pneumonitis hipersensitif dan Dermatitis.

Rhizopus species is a causative agent of Zygomycosis : Systemic Zygomycosis

and Rhinocerebral Zygomycosis. Spesies Rhizopus adalah agen penyebab Zygomycosis : Zygomycosis sistemik dan Zygomycosis Rhinocerebral. (Information fromwww.doctorfungus.org @ 2005)(Informasi dariwww.doctorfungus.org @

2005)

Taxonomic Classifications

Klasifikasi taksonomi

Kingdom: Fungi Raya: Jamur

Phylum: Zygomycota Filum: Zygomycota Order: Order: Mucorales Mucorales

Family: Keluarga: Mucoraceae Mucoraceae Genus: Rhizopus Genus: Rhizopus

Rhizopus Mold Pictures

Rhizopus Mold

(6)

(Image Courtesy of www.doctorfungus.org @ 2005)(Image Courtesy of www.doctorfungus.org @ 2005)

Microscopic morphology of Rhizopus oryzae . Morfologi mikroskopis Rhizopus

oryzae.

Sporangiophores sampai 1500 mm panjang dan 18 mm lebar, halus berdinding, non - septate, sederhana atau bercabang, yang timbul dari stolons berlawanan rhizoids biasanya

dalam kelompok 3 atau lebih.Sporangia adalah bulat, sering dengan dasar rata,

keabu-abuan hitam, tepung dalam penampilan, hingga 175 mm dalam diameter dan spored banyak.

(Image Courtesy of www.doctorfungus.org @ 2005)(Image Courtesy of www.doctorfungus.org @ 2005)

Rhizopus oryzae pada agar Sabouraud dekstrosa itu.

Koloni yang tumbuh sangat cepat pada 25 ° C, sekitar 5 - 8 mm tinggi, dengan beberapa kecenderungan untuk runtuh, kapas putih abu-abu kecoklatan menjadi awalnya untuk

kehitaman - abu-abu tergantung pada jumlah sporulasi.

Ekologi

Rhizopus adalah jamur berfilamen kosmopolitan sering diisolasi dari tanah, membusuk buah dan sayuran, kotoran hewan, dan roti tua. Selain dikenal sebagai kontaminan umum, spesies Rhizopus juga penyebab sesekali infeksi serius, dan sering fatal, pada manusia. Jenis tertentu merupakan patogen tanaman juga.

Species

Jenis

Para Rhizopus genus berisi beberapa spesies. Yang paling umum adalah, yaitu, Rhizopus arrhizus, Rhizopus azygosporus, Rhizopus microsporus, Rhizopus schipperae, dan Rhizopus stolonifer.

(7)

Ciri-ciri morfologi, seperti panjang rhizoids dan sporangiophores, bentuk columellae, diameter sporangia, dan ukuran, bentuk dan tekstur permukaan sporangiospores, membantu dalam diferensiasi spesies Rhizopus. Suhu pertumbuhan maksimum juga bervariasi dari spesies yang lain.

Patogenisitas dan Pengaruh Kesehatan

Zygomycosis is now the preferred term over mucormycosis for this angio – invasive disease. Spesies Rhizopus adalah salah satu jamur yang menyebabkan sekelompok infeksi disebut sebagai zygomycosis.. penyakit invasif Rhizopus arrhizus adalah penyebab paling umum dari zygomycosis dan diikuti oleh Rhizopus microsporus var. rhizopodiformis . rhizopodiformis.

Infeksi Zygomycosis termasuk mukokutan, rhinocerebral, Genitourinary, pencernaan, paru, dan infeksi disebarluaskan. Faktor-faktor predisposisi yang paling sering untuk zygomycosis termasuk diabetic ketoacidosis dan imunosupresi karena berbagai alasan, seperti transplantasi organ dan faktor lainnya seperti pengobatan desferoxamine, gagal ginjal, luka bakar yang luas, trauma, dan penggunaan narkoba suntikan yang juga dapat menyebabkan rentan terhadap pengembangan zygomycosis. Heatstroke has been described as a risk factor for disseminated zygomycosis as well. Pitam panas telah digambarkan sebagai faktor risiko untuk zygomycosis disebarluaskan juga. Contaminated adhesive tapes and wooden tongue depressors have been reported to lead to nosocomial outbreaks of zygomycosis. Pita perekat terkontaminasi dan stik kayu telah dilaporkan menyebabkan wabah nosokomial zygomycosis. Vascular invasion that causes necrosis of the infected tissue, and perineural invasion are the most frustrating features of these infections. Invasi vaskular yang menyebabkan nekrosis jaringan yang terinfeksi, dan invasi perineural adalah fitur yang paling membuat frustrasi dari infeksi ini. Zygomycosis is frequently considered as fatal infection. Zygomycosis sering dianggap sebagai infeksi yang fatal.

Macroscopic Appearance

Penampilan makroskopik

Growth rate is very rapid and colonies are typically cotton – candy like in texture; Laju pertumbuhan sangat cepat dan koloni biasanya kapas - seperti permen dalam tekstur;

The surface colony color is initially white becoming gray to yellowish brown in time while reverse is white to pale; and Warna permukaan koloni yang awalnya putih menjadi abu-abu sampai coklat kekuningan dalam waktu sementara reverse putih pucat, dan

Pathogenic Rhizopus species can grow well at a temperature of 37°C. Patogen spesies Rhizopus dapat tumbuh baik pada suhu 37 ° C

Microscopic Appearance

Mikroskopis Penampilan

 Non – septate or scarcely septate broad hyphae with diameter ranging from 6 – 15 µm, rhizoids, sporangiophores, sporangia, and sporangiospores are present; Non - septate atau hampir septate luas hifa dengan diameter berkisar 6-15 pM, rhizoids, sporangiophores, sporangia, dan sporangiospores hadir;

(8)

 Sporangiophores are usually unbranched, brown in color, solitary or appear in clusters; Sporangiophores biasanya tidak bercabang, berwarna coklat, soliter atau muncul dalam kelompok;

 Rhizoids are found at the point where the stolons and sporangiophores meet;

Rhizoids ditemukan pada titik di mana stolons dan sporangiophores bertemu;

  Sporangia are round with flattened bases, located at the tip of the sporangiophores, and with diameter ranging between 40 - 350 µm; Sporangia

berbentuk bulat dengan dasar rata, terletak di ujung sporangiophores, dan dengan diameter berkisar antara 40-350 pM;

  Sporangiospores are unicellular, hyaline to brown in color, smooth or striated in texture, and with size ranging between 4 - 11 µm in diameter; and Sporangiospores

adalah uniseluler, hialin sampai coklat berwarna, halus atau lurik di tekstur, dan dengan ukuran berkisar antara 4 - 11 m dengan diameter, dan

  Apophysis is absent or rarely evident while the columellae are hemispherical.

Apophysis tidak ada atau jarang terlihat sementara columellae adalah

hemispherical.

Laboratory Precautions

Laboratorium Kewaspadaan

General laboratory precautions are required, no special safety measures needed. Umum laboratorium tindakan pencegahan yang diperlukan, tidak ada keselamatan khusus mengukur dibutuhkan.

Susceptibility

Kerentanan

Data terbatas yang tersedia di dalam profil kerentanan in vitro spesies Rhizopus. Amphotericin B, based on the study comparing the in vitro activity of amphotericin B, ketoconazole, itraconazole, and voriconazole against Rhizopus arrhizus strains, yielded low MICs. Amfoterisin B, berdasarkan penelitian yang membandingkan aktivitas in vitro amfoterisin B, ketokonazol, itrakonazol, dan vorikonazol terhadap strain Rhizopus arrhizus, menghasilkan MIC rendah. The MICs of ketoconazole, itraconazole, and voriconazole were similar to one another while slightly higher than those of amphotericin B. Considerably high MICs were detected against Rhizopus arrhizus by fluconazole . Para MIC dari ketokonazol, itrakonazol, dan vorikonazol adalah serupa satu sama lain sementara sedikit lebih tinggi daripada amfoterisin B. jauh MIC tinggi terdeteksi terhadap Rhizopus arrhizus dengan flukonazol.

Caspofungin and anidulafungin appeared to have limited activity against Rhizopus species. Caspofungin dan anidulafungin ternyata memiliki aktivitas terbatas terhadap spesies Rhizopus. Azasordarin derivatif dan posaconazole, di sisi lain, ditemukan secara in vitro terhadap Rhizopus arrhizus. Appeared to be active against Rhizopus species were posaconazole and ravuconazole compared to voriconazole as well. Muncul untuk menjadi aktif terhadap spesies Rhizopus yang posaconazole dan ravuconazole dibandingkan dengan vorikonazol juga.

Pengobatan infeksi Rhizopus tetap sulit karena kemampuannya untuk menyerang jaringan vaskular, infark jaringan yang terinfeksi adalah umum dan tingkat kematian yang sangat tinggi. Debridement atau reseksi bedah dan juga sebagai terapi antijamur biasanya diperlukan. The most commonly used antifungal agent is amphotericin B. In some cases of zygomycosis, liposomal amphotericin B and other lipid – based amphotericin B formulations such as amphotericin B colloidal dispersion have also been used as

(9)

treatment. Agen antijamur paling umum digunakan adalah amfoterisin B. Pada beberapa kasus zygomycosis, liposomal amfoterisin B dan lipid lain - berbasis amfoterisin B formulasi seperti dispersi koloid amfoterisin B juga telah digunakan sebagai pengobatan. Frequently, clinical response to therapy is unsatisfactory in zygomycosis. Seringkali, respon klinis terhadap terapi tidak memuaskan di zygomycosis. Enhanced clinical response has been anecdotally associated with adjuvant therapy with cytokines, especially the colony stimulating factors. Respon klinis ditingkatkan telah anekdot yang terkait dengan terapi ajuvan dengan sitokin, terutama koloni merangsang faktor. For further validation is the successful use of fluconazole and terbinafine as treatment for zygomycosis. Untuk validasi lebih lanjut keberhasilan penggunaan flukonazol dan terbinafine sebagai pengobatan untuk zygomycosis. Furthermore, a combination of fluconazole with trovafloxacin or ciprofloxacin proved to be effective in a murine model of pulmonary zygomycosis. Selanjutnya, kombinasi flukonazol dengan trovafloxacin atau ciprofloxacin terbukti efektif dalam model murine dari zygomycosis paru.

PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

Jamur (fungi) banyak kita temukan di lingkungan sekitar kita. Jamur tumbuh subur terutama di musim hujan karena jamur menyukai habitat yang lembab. Akan tetapi, jamur juga dapat ditemukan hampir di semua tempat di mana ada materi organik. Jika lingkungan di sekitarnya mengering, jamur akan menjalani tahapan istirahat atau meghasilkan spora. Cabang ilmu biologi yang mempelajari tentang jamur disebut mikologi.

Kebanyakkan jamur termasuk dalam kelompok kapang. Tubuh vegetatif kapang berbentuk filamen panjang bercabang yang seperti benang, yang disebut hifa. Hifa akan memanjang dan menyerap makanan dari permukaan substrat (tempat hidup jamur). Hifa-hifa membentuk jaring-jaring benang kusut, disebut miselium.

1.2 Permasalahan

- Bagaimana bentuk tubuh rhizopus? - Bagaiman cara produksinya? - Apa gunanya bagi manusia?

BAB II ISI

Pada bab ini saya akan membahas tentang rhizopus (jamur tempe atau roti). Bagaimana struktur tubuhnya, klasifikasinya, cara reproduksinya, peranannya bagi manusia, dan lain-lain.

(10)

2.1 Struktur Tubuh Rhizopus mempunyai tiga tipe hifa, yaitu:

a. Stolon, hifa yang membentuk jaringan pada permukaan substrat (misalnya roti)

b. rizoid, hifa yang menembus substrat dan berfungsi sebagai jangkar untuk menyerap makanan

c. sporangiofor, hifa yang tumbuh tegak pada permukaan substrat dan memiliki sporangium globuler di ujungnya 2.2 Klasifikasi

Berdasarkan struktur tubuh dan reproduksinya rhizopus termasuk fungi pada devisi Zygomycota. a. Struktur Tubuh

Rhizopus mempunyai tiga tipe hifa, yaitu:

a. Stolon, hifa yang membentuk jaringan pada permukaan substrat (misalnya roti)

b. rizoid, hifa yang menembus substrat dan berfungsi sebagai jangkar untuk menyerap makanan

c. sporangiofor, hifa yang tumbuh tegak pada permukaan substrat dan memiliki sporangium globuler di ujungnya b. Cara Reproduksi

Rhizopus bereproduksi secara aseksual dan seksual. Reproduksi secara aseksual adalah dengan spora nonmotil yang dihasilkan oleh sporangium, sedangkan reproduksi seksualnya dengan konjugasi.

2.3 Ciri

a. Habitat di darat, di tanah yang lembab atau sisa organisme mati

b. Hifanya bercabang banyak tidak bersekat saat masih muda dan bersekat setelah menjadi tua

c. Miseliumnya mempunyai tiga tipe hifa yaitu : stolon (hifa yang membentuk jaringan di permukaan substrat seperti roti), rhizoid (hifa yang mnembus substrat dan berfungsi untuk menyerap makanan), sporangiofor (tangkai sporangium)

d. Berkembangbiak dengan cara vegetatif yaitu membuat sporangium yang menghasilkan spora. Generatif yaitu dengan konjugasi dua hifa (-) dan hifa (+).

(11)

2.4 Cara Reproduksi

Reproduksi vegetatif dengan cara membentuk spora tak berflagel (aplanospora) dan generatif dengan cara gametangiogami dari dua hifa yang kompatibel/konjugasi dengan menghasilkan zigospora

2.5 Peranan

Di bawah ini adalah peranan jamur: - Rhizopus oryzae untuk membuat tempe. - Mucor javanicus terdapat dalam ragi tape BAB III

KESIMPULAN Kesimpulannya: c. Struktur Tubuh

Rhizopus mempunyai tiga tipe hifa, yaitu:

d. Stolon, hifa yang membentuk jaringan pada permukaan substrat (misalnya roti)

e. rizoid, hifa yang menembus substrat dan berfungsi sebagai jangkar untuk menyerap makanan

f. sporangiofor, hifa yang tumbuh tegak pada permukaan substrat dan memiliki sporangium globuler di ujungnya d. Cara Reproduksi

Rhizopus bereproduksi secara aseksual dan seksual. Reproduksi secara aseksual adalah dengan spora nonmotil yang dihasilkan oleh sporangium, sedangkan reproduksi seksualnya dengan konjugasi.

BAB IV

DAFTAR PUSTAKA

Pratiwi, D. A. Maryati, Sri, Srikini, Suharno, Bambang, S. 2006. Biologi Jilid 1. Jakarta: Erlangga

Setiawati, Tetty, Furqanita, Deswaty. 2005. Biologi Interaktif. Bandung: AZKA http://www.allergy-details.com/

(12)

Jamur Tempe (Rhizopus stolonifer)

Rhizopus stolonifer digunakan dalam pembuatan tempe. Reproduksi Rhizopus stolonifer dapat terjadi secara seksual dan aseksual. Berikut ini merupakan daur reproduksi Rhizopus stolonifer secara seksual dan aseksula.

Gambar: daur reproduksi seksual dan aseksual Rhizopus stolonifer

Sepeti pada jamur roti, reproduksi seksual pada jamur tempe pun dapat terjadi secara konjugasi. Gametangium yang posotif (+) bersinggungan dengan gametongium yang negatif (-). Terjadi fertilisasi, sehingga terbentuklah zigot. Selanjutnya zigospora tumbuh menjadi zigospora yang memiliki dinding tebal. Setelah mengalami pembelahan meiosis, zigospora bergerminasi dan tumbuh menjadi jamur.

Reproduksi aseksual terjadi saat sporangium yang berisi spora dengan inti bersifat mitotik. Jiks dinding sporangium pecah, dan spora jatuh ditempat yang sesuai, spora bergeminasi menjadi jamur.

Jamur Roti (Rhizopus nigricans)

Jika roti lembab disimpan di tempat yang hangat dan gelap, beberapa hari kemudian akan tampak jamur tumbuh diatasnya. Spora yang berkecambah pada permukaan roti akan membentuk massa yang bercabang, berwarna perak dengan hifa tidak bersekat. Dalam beberapa hari, miselium akan menutupi permukaan roti dari rhizoidnya menembus kedalam roti.

(13)

Gambar 1.1: Perkembangan jamur dalam Roti

Rhizoid menyekresikan enzim pencernaan yang bekerja menguraikan gula dan tepung yang

berada dalam roti. Gula dan tepung tersebut kemudian diserap oleh rhizoid kedalam hifa. Pada roti akan terjadi perubahan warna, bau, dan rasa yang ditimbulkan oleh jamur yang disebabkan

terjadinya perubahan senyawa kimia hasil aktivitas enzim.

Pada roti akan tumbuh bulatan hitam yang disebut sporangium yang dapat menghasilkan sekitar 50.000 spora. Sporangium dibentuk pada ujung sporangiofor. Jika sporangium matang, dinding pelindung yang tipis pecah dan spora tersebar. Spoa tersebut disebut spora aseksual dan

reproduksi yang terjadi adalah secara aseksual. Reproduksi seksual terjadi juga didalam jamur roti dengan cara konjugasi.

Gambar 1.2: reproduksi Seksual Secara garis besar tahap tahap konjugasi adalah sebagai berikut:

a.Hifa yang kelihatannya serupa memiliki sifat fisiologis yang berbeda dan biasanya diberi tanda positi (+) dan negatif (-). Hifa tidak dapat dibedakan menjadi hifa jantan dan hifa betina. Hifa yang bermuatan positif dan negatif tersebut bercabang pendek dan dinamakan gametangium.

b.Gametangium positif (+) bersinggungan dengan gametangium negatif (-).

c.Terjadi peleburan antara kedua gametangia sehingga terbentuk zigosporangium yang diploid(2n).

d.Ukuran zigosporangium bertambah besar dan kemudian memasuki masa dormansi.

e.Setelah beberapa bulan, jika kondisi lingkungan cukup baik, zigosporangium berkecambah. Kemudian, membentuk sporangium untuk menghasilkan spora seksual. Pembentukan spora tersebut terjadi secara meiosis.

(14)

f.Spora tersebar, jika jatuh di tempat yang sesuai akan tumbuh dan berkembang menjadi hifa (individu baru).

Figur

Gambar 2.1 Rhizopus oryzae

Gambar 2.1

Rhizopus oryzae p.4
Gambar 1.2: reproduksi Seksual Secara garis besar tahap tahap konjugasi adalah sebagai berikut:

Gambar 1.2:

reproduksi Seksual Secara garis besar tahap tahap konjugasi adalah sebagai berikut: p.13
Gambar 1.1: Perkembangan jamur dalam Roti

Gambar 1.1:

Perkembangan jamur dalam Roti p.13
Related subjects :