Jagung Manis

31 

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Teks penuh

(1)

Pengaruh Konsentrasi Tiga Macam Pupuk Pelengkap Cair (PPC) terhadap

Pengaruh Konsentrasi Tiga Macam Pupuk Pelengkap Cair (PPC) terhadap

Pertumbuhan dan Hasil Tanaman Jagung Manis (Zeamays saccharata sturt)

Pertumbuhan dan Hasil Tanaman Jagung Manis (Zeamays saccharata sturt)

PENDAHULUAN PENDAHULUAN

Jagung manis (

Jagung manis ( Zea  Zea mays mays saccharatasaccharata Sturt) atau yang lebih dikenal dengan namaSturt) atau yang lebih dikenal dengan nama  sweet

 sweet corncorn mulai dikembangkan di Indonesia pada awal tahun 1980, diusahakan secaramulai dikembangkan di Indonesia pada awal tahun 1980, diusahakan secara komersial dalam skala kecil untuk memenuhi kebutuhan hotel dan restoran. Sejalan dengan komersial dalam skala kecil untuk memenuhi kebutuhan hotel dan restoran. Sejalan dengan  berkembangnya

 berkembangnya toko-toko toko-toko swalayan swalayan dan dan meningkatnya meningkatnya daya daya beli beli masyarakat, masyarakat, meningkat meningkat pulapula  permintaan

 permintaan akan akan jagung jagung manis. manis. Akhir-akhir Akhir-akhir ini ini permintaan permintaan pasar pasar terhadap terhadap jagung jagung manis manis terusterus meningkat seiring dengan meningkatnya kebutuhan untuk ekspor yang terus bertambah, antara meningkat seiring dengan meningkatnya kebutuhan untuk ekspor yang terus bertambah, antara lain dibuktikan dengan adanya peningkatan ekspor (Anonim, 1992).

lain dibuktikan dengan adanya peningkatan ekspor (Anonim, 1992).

Secara keseluruhan jagung adalah bahan pangan biji-bijian yang sangat penting bagi Secara keseluruhan jagung adalah bahan pangan biji-bijian yang sangat penting bagi manusia dan ternak. Jagung memiliki banyak kegunaan baik pangan maupun non pangan. Selain manusia dan ternak. Jagung memiliki banyak kegunaan baik pangan maupun non pangan. Selain  jagungnya

 jagungnya untuk untuk dikonsumsi, dikonsumsi, batang batang dan dan daunnya daunnya sebagai sebagai pakan pakan ternak, ternak, batang batang jagung jagung jugajuga dimanfaatkan sebagai bahan baku pembuatan kertas (Rubatzky, Mas Yamaguchi dan Vicent E, dimanfaatkan sebagai bahan baku pembuatan kertas (Rubatzky, Mas Yamaguchi dan Vicent E, 1998).

1998).

Jagung manis dapat tumbuh pada daerah beriklim sedang sampai beriklim tropis. Jagung manis dapat tumbuh pada daerah beriklim sedang sampai beriklim tropis. Pertumbuhan terbaik didapatkan pada daerah beriklim tropis. Hal ini berarti bahwa usaha Pertumbuhan terbaik didapatkan pada daerah beriklim tropis. Hal ini berarti bahwa usaha  pengembangan jagung manis di Indonesia mempunyai prospek yang cukup baik.

 pengembangan jagung manis di Indonesia mempunyai prospek yang cukup baik.

Salah satu usaha yang dapat dilakukan untuk meningkatkan hasil tanaman antara lain dengan Salah satu usaha yang dapat dilakukan untuk meningkatkan hasil tanaman antara lain dengan  pemupukan. Pemupukan yaitu setiap usaha pemberian pupuk

 pemupukan. Pemupukan yaitu setiap usaha pemberian pupuk yang bertujuan menambahyang bertujuan menambah  persediaan unsur-unsur hara yang dibutuhkan tanaman untuk menigkatkan produksi dan mutu  persediaan unsur-unsur hara yang dibutuhkan tanaman untuk menigkatkan produksi dan mutu

hasil tanaman (Sarief, 1989). hasil tanaman (Sarief, 1989).

Pertumbuhan tanaman sangat dipengaruhi oleh ketersediaan unsur hara, baik mikro Pertumbuhan tanaman sangat dipengaruhi oleh ketersediaan unsur hara, baik mikro maupun makro. Upaya pemupukan sudah jelas mampu membantu penyediaan unsur hara. maupun makro. Upaya pemupukan sudah jelas mampu membantu penyediaan unsur hara.

(2)

Pemberian pupuk pada tanaman dimaksudkan untuk memperoleh hasil yang tinggi (Sarief, Pemberian pupuk pada tanaman dimaksudkan untuk memperoleh hasil yang tinggi (Sarief, 1989).

1989).

Kegiatan pemupukan dapat dilakukan baik melalui tanah maupun melalui daun. Kegiatan pemupukan dapat dilakukan baik melalui tanah maupun melalui daun. Didalam keadan tertentu pemberian hara melalui daun lebih efisien dibanding dengan pemberian Didalam keadan tertentu pemberian hara melalui daun lebih efisien dibanding dengan pemberian melalui tanah. Menurut Sarief (1989), ada beberapa zat hara tanaman yang diserap dengan melalui tanah. Menurut Sarief (1989), ada beberapa zat hara tanaman yang diserap dengan sempurna oleh tanaman apabila disemprotkan melalui daun.

sempurna oleh tanaman apabila disemprotkan melalui daun.

Pupuk merupakan sumber unsur hara utama yang sangat menentukan tingkat Pupuk merupakan sumber unsur hara utama yang sangat menentukan tingkat  pertumbuhan

 pertumbuhan dan dan produksi produksi tanaman. tanaman. Setiap Setiap unsur unsur hara hara memiliki memiliki peranan peranan masing-masing masing-masing dandan dapat menunjukkan gejala tertentu pada tanaman apabila ketersediaannya kurang. Beberapa hal dapat menunjukkan gejala tertentu pada tanaman apabila ketersediaannya kurang. Beberapa hal yang harus diperhatikan agar pemupukan efisien dan tepat sasaran adalah meliputi penentuan yang harus diperhatikan agar pemupukan efisien dan tepat sasaran adalah meliputi penentuan  jenis

 jenis pupuk, pupuk, dosis dosis pupuk, pupuk, metode metode pemupukan, pemupukan, waktu waktu dan dan frekuensi frekuensi pemupukan pemupukan sertaserta  pengawasan mutu pupuk.

 pengawasan mutu pupuk. Pemupukan juga

Pemupukan juga merupakan salah merupakan salah satu perawatan satu perawatan terhadap tanaman. terhadap tanaman. PemupukanPemupukan dilakukan jika unsur hara tanaman kurang atau tidak tersedia bagi tanaman. Pemupukan dilakukan jika unsur hara tanaman kurang atau tidak tersedia bagi tanaman. Pemupukan hendaknya efisien dan efektif, baik bagi tanaman maupun lingkungan (Lingga, 1992). Sekarang hendaknya efisien dan efektif, baik bagi tanaman maupun lingkungan (Lingga, 1992). Sekarang ini banyak sekali jenis pupuk pelengkap cair yang diperdagangkan sehingga sulit sekali dalam ini banyak sekali jenis pupuk pelengkap cair yang diperdagangkan sehingga sulit sekali dalam memilih jenis pupuk pelengkap cair yang baik. Hal lain yang perlu diperhatikan selain jenis memilih jenis pupuk pelengkap cair yang baik. Hal lain yang perlu diperhatikan selain jenis  pupuk

 pupuk pelengkap pelengkap cair cair yang yang digunakan digunakan yaitu yaitu konsentrasi konsentrasi dari dari pupuk pupuk pelengkap pelengkap cair cair tersebuttersebut karena setiap jenis pupuk pelengkap cair memiliki kandungan unsur hara yang berbeda dan karena setiap jenis pupuk pelengkap cair memiliki kandungan unsur hara yang berbeda dan fungsi yang berbeda-beda pula.

fungsi yang berbeda-beda pula.

Untuk mendapatkan efisiensi pemupukan yang optimal pupuk harus ditentukan Untuk mendapatkan efisiensi pemupukan yang optimal pupuk harus ditentukan dalam jumlah yang tepat untuk mencukupi kebutuhan tanaman sehingga tanaman tersebut tidak  dalam jumlah yang tepat untuk mencukupi kebutuhan tanaman sehingga tanaman tersebut tidak 

(3)

Pemberian pupuk pada tanaman dimaksudkan untuk memperoleh hasil yang tinggi (Sarief, Pemberian pupuk pada tanaman dimaksudkan untuk memperoleh hasil yang tinggi (Sarief, 1989).

1989).

Kegiatan pemupukan dapat dilakukan baik melalui tanah maupun melalui daun. Kegiatan pemupukan dapat dilakukan baik melalui tanah maupun melalui daun. Didalam keadan tertentu pemberian hara melalui daun lebih efisien dibanding dengan pemberian Didalam keadan tertentu pemberian hara melalui daun lebih efisien dibanding dengan pemberian melalui tanah. Menurut Sarief (1989), ada beberapa zat hara tanaman yang diserap dengan melalui tanah. Menurut Sarief (1989), ada beberapa zat hara tanaman yang diserap dengan sempurna oleh tanaman apabila disemprotkan melalui daun.

sempurna oleh tanaman apabila disemprotkan melalui daun.

Pupuk merupakan sumber unsur hara utama yang sangat menentukan tingkat Pupuk merupakan sumber unsur hara utama yang sangat menentukan tingkat  pertumbuhan

 pertumbuhan dan dan produksi produksi tanaman. tanaman. Setiap Setiap unsur unsur hara hara memiliki memiliki peranan peranan masing-masing masing-masing dandan dapat menunjukkan gejala tertentu pada tanaman apabila ketersediaannya kurang. Beberapa hal dapat menunjukkan gejala tertentu pada tanaman apabila ketersediaannya kurang. Beberapa hal yang harus diperhatikan agar pemupukan efisien dan tepat sasaran adalah meliputi penentuan yang harus diperhatikan agar pemupukan efisien dan tepat sasaran adalah meliputi penentuan  jenis

 jenis pupuk, pupuk, dosis dosis pupuk, pupuk, metode metode pemupukan, pemupukan, waktu waktu dan dan frekuensi frekuensi pemupukan pemupukan sertaserta  pengawasan mutu pupuk.

 pengawasan mutu pupuk. Pemupukan juga

Pemupukan juga merupakan salah merupakan salah satu perawatan satu perawatan terhadap tanaman. terhadap tanaman. PemupukanPemupukan dilakukan jika unsur hara tanaman kurang atau tidak tersedia bagi tanaman. Pemupukan dilakukan jika unsur hara tanaman kurang atau tidak tersedia bagi tanaman. Pemupukan hendaknya efisien dan efektif, baik bagi tanaman maupun lingkungan (Lingga, 1992). Sekarang hendaknya efisien dan efektif, baik bagi tanaman maupun lingkungan (Lingga, 1992). Sekarang ini banyak sekali jenis pupuk pelengkap cair yang diperdagangkan sehingga sulit sekali dalam ini banyak sekali jenis pupuk pelengkap cair yang diperdagangkan sehingga sulit sekali dalam memilih jenis pupuk pelengkap cair yang baik. Hal lain yang perlu diperhatikan selain jenis memilih jenis pupuk pelengkap cair yang baik. Hal lain yang perlu diperhatikan selain jenis  pupuk

 pupuk pelengkap pelengkap cair cair yang yang digunakan digunakan yaitu yaitu konsentrasi konsentrasi dari dari pupuk pupuk pelengkap pelengkap cair cair tersebuttersebut karena setiap jenis pupuk pelengkap cair memiliki kandungan unsur hara yang berbeda dan karena setiap jenis pupuk pelengkap cair memiliki kandungan unsur hara yang berbeda dan fungsi yang berbeda-beda pula.

fungsi yang berbeda-beda pula.

Untuk mendapatkan efisiensi pemupukan yang optimal pupuk harus ditentukan Untuk mendapatkan efisiensi pemupukan yang optimal pupuk harus ditentukan dalam jumlah yang tepat untuk mencukupi kebutuhan tanaman sehingga tanaman tersebut tidak  dalam jumlah yang tepat untuk mencukupi kebutuhan tanaman sehingga tanaman tersebut tidak 

(4)

mengalami keracunan. Sebab bila konsentrasi yang diberikan tidak sesuai atau kurang maka mengalami keracunan. Sebab bila konsentrasi yang diberikan tidak sesuai atau kurang maka  pengaruh pemupukan pada tanaman mungkin tidak tampak dan

 pengaruh pemupukan pada tanaman mungkin tidak tampak dan menjadi pemborosan.menjadi pemborosan.

Berdasarkan pertimbangan tersebut diatas, penulis bermaksud mengadakan Berdasarkan pertimbangan tersebut diatas, penulis bermaksud mengadakan  penelitian

 penelitian dengan dengan judul judul ’’Pengaruh ’’Pengaruh Konsentrasi Konsentrasi Tiga Tiga macam macam pupuk pupuk Pelengkap Pelengkap Cair Cair terhadapterhadap Pertumbuhan dan Hasil Tanaman Jagung Manis (Zea mays saccharata strutr)”. Tujuan penelitian Pertumbuhan dan Hasil Tanaman Jagung Manis (Zea mays saccharata strutr)”. Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui pengaruh konsentrasi tiga macam pupuk pelengkap cair yang ini adalah untuk mengetahui pengaruh konsentrasi tiga macam pupuk pelengkap cair yang digunakan terhadap pertumbuhan dan hasil tanaman jagung manis (Zea mays saccharata strutr). digunakan terhadap pertumbuhan dan hasil tanaman jagung manis (Zea mays saccharata strutr).

Diduga, pada konsentrasi 2 cc/l air pupuk pelengkap cair Forset Tonic memberikan Diduga, pada konsentrasi 2 cc/l air pupuk pelengkap cair Forset Tonic memberikan  pertumbuhan dan hasil tertinggi pada tanaman jagung manis (Zea mays saccharata strutr).

 pertumbuhan dan hasil tertinggi pada tanaman jagung manis (Zea mays saccharata strutr).

TINJAUAN PUSTAKA TINJAUAN PUSTAKA

A.

A. Botani Tanaman Jagung ManisBotani Tanaman Jagung Manis (Zea mays (Zea mays ssaccharataccharat a strua stru t) t) 

Menurut Rukmana (1997) dalam sistematika (taksonomi) tumbuhan, kedudukan tanaman Menurut Rukmana (1997) dalam sistematika (taksonomi) tumbuhan, kedudukan tanaman  jagung manis diklasifikasikan sebagai berikut:

 jagung manis diklasifikasikan sebagai berikut: Kingdom

Kingdom : : PlantaePlantae Divisio

Divisio : : SpermatophytaSpermatophyta Subdivisio : Angiospermae Subdivisio : Angiospermae

(5)

Classis : Monocotyledoneae Ordo : Poales

Famili : Poaceae (Gramine) Genus : Zea

Spesies : Zea mays saccharata strut

Tanaman jagung termasuk jenis tumbuhan semusim (annual). Susunan tubuh (morfologi) tanaman jagung terdiri dari : akar, daun, batang, bunga dan buah ( Rukmana, 1997).

Setelah dikecambahkan, yang keluar pertama kali adalah radicle (akar kecambah), disusul kemudian coleoptile (calon batang). Bersamaan keluarnya radicle keluar akar primer (seminal root) yang muncul dari nodia (buku) terbawah. Setelah itu, muncul akar adventif (± 10 hari setelah berkecambah) yang muncul dari nodia di atasnya. Radicle dan akar primer ini sifatnya sementara, sedangkan akar yang hidup terus adalah akar adventif (akar serabut) (Warisno, 1998). Menurut Suprapto (1998) akar serabut tanaman jagung, menyebar kebawah dan kesamping

sepanjang sekitar 25 cm.

Perakaran tanaman jagung terdiri atas 4 macam akar yaitu : akar utama, akar cabang, akar  lateral, dan akar rambut. Sistem perakaran tersebut berfungsi sebagai alat untuk menghisap air  serta garam-garam yang terdapat dalam tanah, mengeluarkan zat organik serta senyawa yang tidak diperlukan, dan sebagai alat pernafasan (Rukmana, 1997).

Daun tanaman jagung berbentuk pita atau garis. Selain itu, tanaman juga mempunyai ibu tulang daun yang terletak tepat ditengah-tengah daun dan sejajar dengan ibu daun (Warisno, 1998).

Daun jagung tumbuh melekat pada buku-buku batang. Struktur daun jagung terdiri atas tiga bagian yaitu pelepah daun, lidah daun (ligula), dan helaian daun. Bagian permukaan daun  berbulu dan terdiri atas sel-sel bulifor (Rukmana, 1997).

Menurut Warisno (1998) jumlah daun pada tanaman jagung sekitar 8 helai sampai 48 helai setiap batangnya, tergantung pada jenis atau varietas yang ditanam. Panjang daun 30-45 cm

(6)

dan lebarnya antara 5-15 cm. Pada sisi sebelah atas daun terdapat sel-sel kipas. Sel-sel kipas ini  pada musim kemarau sangat berguna, yaitu mampu menyerap air dibawah tekanan turgor 

sehingga daun menggulung atau mengerut. Pada sisi bawah terdapat stomata atau mulut daun yang jumlahnya lebih banyak.

Pelepah daun berfungsi membungkus batang tanaman jagung. Daun – daun tanaman  jagung tersebut mempunyai telinga daun yang terletak di pangkal daun. Lidah daun yang juga

terletak dipangkal helaian juga berfungsi untuk mengatasi masuknya air dari atas (air hujan) kedalam batang tanaman jagung. Dengan demikian, batang tanaman jagung dapat terhindarkan dari kebusukan karena banyaknya air hujan yang jatuh mengenai batang tanaman jagung (Warisno, 1998).

Khusus pelepah daun pada jagung fungsinya ialah membungkus batang tanaman. Tepi  pelepah daun yang satu berurutan atau membungkus batang yang lain/pelepah lainnya secara  bergantian dan hal ini merupakan ciri khas dari graminae. Daun pada tanaman jagung mempunyai peranan penting dalam pertumbuhan tanaman, utamanya berpengaruh dalam  penentuan produksi. Sebab pada daun tersebut terjadi beberapa aktifitas tanaman yang sangat

mendukung proses perkembangan tanaman (Warisno, 1998).

Batang tanaman jagung bulat silindris berisi berkas-berkas pembuluh sehingga makin memperkuat berdirinya batang. Beruas-ruas, jumlahnya sekitar 8 – 20 ruas. Rata-rata tinggi tanaman satu sampai tiga meter. Fungsi batang tanaman jagung adalah sebagai media  pengangkut zat-zat makanan dari atas kebawah atau sebaliknya. Zat-zat makanan yang diserap oleh akar tanaman (akar serabut) pada jagung yang berupa unsur  – unsur hara diangkut keatas melalui berkas-berkas pembuluh menuju daun tanaman untuk selanjutnya diolah/dimasak dengan

(7)

 bantuan sinar matahari dan CO2. Hasil proses asimilasi itu selanjutnya dikirim ke berbagai  jaringan tanaman yang membutuhkan (Warisno, 1998).

Pada setiap tanaman jagung biasanya terdapat bunga jantan dan bunga betina yang letaknya terpisah. Bunga jantan terdapat pada malai bunga diujung tanaman, sedangkan bunga  betina terdapat pada tongkol jagung (Warisno, 1998).

Bunga jantan mengandung banyak bunga kecil pada ujung batangnya (tassel). Tiap  bunga kecil tersebut terdapat tiga buah benang sari dan pistil rudimenter. Bunga betina juga mengandung banyak bunga kecil yang ujungnya pendek dan datar, pada saat masak disebut tongkol (Anonim, 1992).

Menurut Warisno (1998) persarian yang terbaik terjadi pada pagi hari. Pada waktu itu terjadi proses penempelan serbuk sari pada rambut. Serbuk sari terbentuk selama tujuh sampai lima belas hari. Bila udara panas dan kering keluarnya serbuk sari cepat, sedangkan rambut pada tongkol keluarnya lambat; akibatnya, proses persarian gagal.

Tepung sari yang keluar dari lubang di ujung kotak sari diperkirakan sekitar 25.000 tepung sari, dihasilkan untuk menyerbuki setiap tangkai putik. Tersebarnya tepung sari dipengaruhi oleh suhu, pergerakan udara (angin), dan dapat berakhir dalam 3-10 hari. Tersebarnya tepung sari dimulai sebelum putik bunga betina muncul. Dengan demikian lebih memungkinkan terjadinya penyerbukan silang (Rubatzky, Mas yamaguchi dan Vicent E, 1998). Menurut warisno (1998) persarian silang, pada tanaman jagung dapat terjadi sampai sejauh 400 m. Selain itu akan lebih baik jika persarian dibantu serangga.

Setelah persarian terjadi, dalam waktu 12 – 28 jam serbuk sari tumbuh mencapai sel telur  dalam bakal biji, terjadilah pembuahan. Dua belas hari setelah keluar rambut, tongkol  berkembang penuh dan karbohidrat mulai terakumulasi di endosperm (Warisno, 1998).

(8)

Buah jagung terdiri atas tongkol biji dan daun pembungkus. Pada umumnya, biji jagung tersusun dalam barisan yang melekat secara lurus atau berkelok-kelok dan berjumlah antara 8-20  baris biji (Rukmana, 1997). Buah jagung manis berbentuk gepeng dengan permukaan atas

cekung atau cembung dan dasarnya meruncing (Vincent E, Rubatzky dan Mas yamaguchi, 1998).

Faktor-faktor iklim yang mempengaruhi pertumbuhan tanaman jagung manis adalah curah hujan dan suhu. Jumlah dan sebaran curah hujan merupakan dua faktor lingkungan yang memberikan pengaruh terbesar terhadap kualitas jagung manis. Secara umum, jagung manis memerlukan air sebanyak 200  –  300 mm/bulan, sedangkan selama pertumbuhannya sebanyak  300  –  660 mm. Jika terjadi kekurangan air akibat kelembaban rendah dan cuaca panas, maka  pembentukan fotosintat akan berkurang dan hasilnya rendah (Anonim, 1992).

Menurut Warisno (1998) suhu yang dikehendaki tanaman jagung yaitu antara 21 - 30˚ C. Akan tetapi, untuk pertumbuhan yang baik, khususnya jagung hibrida suhu yang optimum adalah 23˚C - 27˚C.

Jagung manis dapat tumbuh hampir pada semua jenis tanah, asalkan drainasenya baik  serta persediaan humus dan pupuk tercukupi. Derajat kemasaman tanah atau pH yang paling baik  untuk jagung manis adalah 5,5 – 7 (Anonim, 1992).

Tanaman jagung dapat beradaptasi luas terhadap lingkungan tumbuh. Secara umum, tanaman jagung dapat tumbuh di dataran rendah sampai dataran tinggi ± 1.300 m dpl (Rukmana, 1997).

B. Pupuk Pelengkap Cair (PPC)

Untuk pertumbuhannya tanaman memerlukan unsur hara, air, udara, dan cahaya matahari. Unsur hara dan air diperlukan untuk bahan pembentuk tubuh akar tanaman, sedangkan

(9)

udara, dalam hal ini CO2 dan air dengan bantuan cahaya matahari menghasilkan karbohidrat

yang merupakan sumber energi untuk pertumbuhan. Agar tanaman dapat tumbuh dengan baik  diperlukan unsur hara makro dan mikro yang cukup dan seimbang.

Peningkatan jumlah hara pada tanaman jagung melalui daun dapat dilakukan dengan memberikan PPC (Pupuk Pelengkap Cair). Pupuk pelengkap cair mampu meningkatkan kegiatan fotosintesa dan daya angkut unsur hara dari dalam tanah ke dalam jaringan, mengurangi kehilangan Nitrogen dari jaringan daun, meningkatkan pembentukan karbohidrat, lemak, dan  protein, serta meningkatkan potensi hasil tanaman.

Pemberian pupuk pelengkap cair melalui daun lebih efektif, karena unsur mikro yang dikandungnya cepat diserap, sehingga dapat memacu pertumbuhan dan meningkatkan efisiensi metabolisme pada daun. Disamping mengandung unsur mikro, pupuk pelengkap cair juga mengandung zat renik (bioaktivator) kegiatan biosintesa dalam jaringan tanaman dan sebagai  biokatalisator pembentuk berbagai senyawa di dalam sel tanaman dalam memanfaatkan

ketersediaan unsur hara dalam tanah secara optimal (Anonim, 2004).

Beberapa keuntungan dari pemupukan lewat daun diantaranya penyerapan hara pupuk  yang diberikan berjalan lebih cepat dibandingkan pupuk diberikan lewat akar, dapat menghindarkan terjadinya volatilisasi, serta dapat menjaga struktur tanah tetap remah/gembur. Keuntungan lain dari pupuk daun ialah di dalamnya terkandung unsur hara mikro. Umumnya tanaman sering kekurangan unsur hara mikro bila hanya mengandalkan pupuk akar yang mayoritas berisi hara makro. Dengan pemberian pupuk daun yang berisi hara mikro maka kekurangan tersebut dapat teratasi (Lingga, 1992).

Hasil penelitian dari pupuk cair lain menunjukkan bahwa pemberian Sitosim dengan takaran yang tepat mampu meningkatkan pembentukan biji tanaman jagung. Terlihatnya

(10)

 pengaruh Sitosim terhadap bobot dan panjang tongkol diduga disebabkan kandungan hara yang terdapat pada pupuk pelengkap cair tersebut berada pada komposisi yang cukup efektif untuk  meningkatkan bobot dan panjang tongkol pada tanaman jagung. Sedangkan penelitian lain yang menguji pengaruh pupuk pelengkap cair yang berbeda pada tanaman jagung hibrida menunjukkan bahwa pupuk pelengkap cair Gandasil hanya mampu menambah hasil produksi  jagung sebesar 2 % (Anonim, 2004).

Pemupukan melalui daun layak dipertimbangkan untuk mengatasi masalah kekurangan hara mikro. Hara mikro umumnya sukar tersedia bagi tanaman bila diberikan melalui tanah, terutama bila keadaan fisik maupun kimia tanah tidak optimal bagi pertumbuhan tanaman.

Menurut Sarief (1989), proses penyerapan unsur hara melalui daun dapat terjadi karena adanya difusi dan osmosis melalui lubang stomata. Stomata ini membuka dan menutup secara mekanis yang diatur oleh tekanan turgor dari sel-sel penutup. Jika tekanan turgor meningkat, maka stomata akan membuka dan bertepatan dengan itu unsur hara akan berdifusi kedalam lubang stomata bersama air.

Adapun konsentrasi optimal berdasarkan rekomendasi dari produsen untuk tanaman  jagung adalah 30 ml/14 liter air. Konsentrasi pupuk cair adalah perbandingan antara pupuk 

organik cair dengan satu liter air (Pranoto, 2004 ).

Macam pupuk pelengkap cair yang beredar dipasaran dan yang akan digunakan dalam  penelitian ini adalah:

1. Forset Tonic

Forset Tonik merupakan pupuk organik cair, yang berfungsi untuk merangsang  pertumbuhan dan kesuburan tanaman. Manfaat dari Forset Tonik, antara lain ; Mampu mengurangi serangan hama dan penyakit akar, Mengandung Zat Perangsang Tumbuh (ZPT),

(11)

Meningkatkan pertumbuhan akar, Mampu mengatasi kekurangan pupuk dasar dan pupuk N, Meningkatkan produksi dan stabilitas pH tanah (Anon im, 2004).

Kandungan – kandungan yang terdapat dalam Forset Tonik :

- Unsur Makro: N 14,18%, P2O5 10%, K2O 30%, Ca 0.89%, Mg 0,07%, Si 12%, Ci 0,37 %, pH 8,0%, Organik Carbon 13,84 %

- Unsur Mikro: Fe 192 ppm, Ai 263 ppm, Bo 124 ppm, Mn 5,01 ppm, Zn 0,47 ppm, Cu 1,5 ppm, Co 0,74 ppm, Se 17,5 ppm, Mo 0.02 ppm.

- Total Padatan terlarut : 45,74 %

Anjuran penggunaan Forset Tonik pada tanaman jagung adalah 30 ml/14 liter air. (Anonim, 2004). Forset Tonik di produksi oleh CV MOON, Bogor. Diramu sebagai Folir  Feeding sehingga harus digunakan dengan cara disemprotkan pada bagian bawah permukaan daun, ranting dan batang sampai basah dan merata (Anonim, 2004).

2. Darmasil

Darmasil merupakan pupuk pelengkap berbentuk cairan yang diperuntukkan untuk  membantu pertumbuhan tanaman pertanian dan perkebunan. Darmasil sangat baik untuk  mempercepat perumbuhan, memperkuat akar, batang, menghijaukan daun memperbanyak tunas dan buah.

Komposisi dari pupuk pelengkap cair Darmasi yaitu; N 6,2%, P 5,3%, k 5,2%, Mn 7  ppm, Zn 36 ppm, Cu 12 ppm, Mg 1%, B 1%, Co 13 ppm, Mo 10 ppm. Darmasil juga

mengandung Zat Pengatur Tumbuh dengan bahan aktif Triacontanol dan Giberlic Acid.

Pada tanaman jagung penggunaan Darmasil dianjurkan 2 ml/l air, dengan cara disemprotkan dan dengan dikocorkan. Darmasil diproduksi oleh CV. DWIPA INDO AGRONUSA, Sidoarjo, Jawa Timur.

(12)

3. Top One

Top One adalah pupuk pelengkap cair untuk merangsang pertumbuhan dan pembuahan yang sangat diandalkan petani. Mengandung unsur hara makro dan mikro serta di lengkapi  bahan-bahan organik sehingga dapat mengatasi efisiensi yang sangat diperlukan tanaman untuk   pertumbuhannya. Sangat baik untuk merangsang pertumbuhan dan pembuahan juga dapat

meningkatkan kualitas atau mutu tanaman dan kwantitas tanaman secara maksimal karena bahan yang dikandungnya dapat mempercepat proses tersebut dengan sempurna.

Kandungan yang terdapat pada Top One yaitu; N 35%, P 25%, K 34%, Ca 5,0%, Mg 0,4%, S 1,0%, Cu 0,1%, B 0,1%, Fe 0,2%, Mo 0,1%, Mn 11 ppm, Zn 20 ppm.

Anjuran penggunaan Top One pada tanaman jagung adalah 2-4 cc/l air atau satu tutp per  tangki 14 liter air dan disemprotkan secara merata pada bagian tanaman setiap 3-7 hari sekali.

METODOLOGI PENELITIAN

(13)

Penelitian ini dilakukan dilapangan dengan menggunakan rancangan dasar RAKL (Rancangan Acak Kelompok Lengkap) dengan faktor tunggal yaitu pupuk pelengkap cair, dan  perlakuan diulang 3 kali, adapun perlakuannya sebagai berikut:

A : Tanpa PPC (0 cc/l)

B : Pemberian PPC (Forset Tonic) konsentrasi 1 ml/l air  C : Pemberian PPC (Forset Tonic) konsentrasi 2 ml/l air  D : Pemberian PPC (Forset Tonic) konsentrasi 3 ml/l air  E : Pemberian PPC (Darmasil) konsentrasi 1 ml/l air  F : Pemberian PPC (Darmasil) konsentrasi 2 ml/l air  G : Pemberian PPC (Darmasil) konsentrasi 3 ml/l air  H : Pemberian PPC (Top One) konsentrasi 1,5 ml/l air 

I : Pemberian PPC (Top One) konsentrasi 3 ml/l air  J : Pemberian PPC (Top One) konsentrasi 4,5 ml/l air 

Untuk mengetahui ada-tidaknya pengaruh perlakuan konsentrasi tiga macam pupuk pelengkap cair terhadap tanaman jagung manis tersebut, selanjutn ya data yang diperoleh dianalisis dengan menggunakan Anova (Analisis of Varience) atau sidik ragam dengan Uji F pada taraf 5% dan 1%. Untuk masing-masing perlakuan yang berbeda nyata dilanjutkan dengan Uji Jarak Berganda Duncan (DMRT) pada taraf 5%.

B. Bahan dan Alat Penelitian

1. Bahan-bahan yang digunakan antara lain: - Benih jagung manis Varietas Sweet Boy F-1.

- Pupuk Daun (Forset Tonic, Darmasil dan Top One ) - Pupuk (Urea, Kcl, SP 36)

(14)

2. Alat-alat yang digunakan antara lain: - Cangkul - Rol meter  - Tugal - Tali - Papan nama - Ember  - Hand sprayer  - Gelas ukur  - Bambu - Penggaris - Alat tulis - Timbangan - Pisau - Meteran - Karung

- Peralatan lainnya yang menunjang penelitian ini.

C. Pelaksanaan Penelitian

1. Tempat dan Waktu

Penelitian dilaksanakan pada tanggal 8 juni sampai dengan 18 agustus 2010 di desa Kuwelan, Kelurahan Kadireso, Kecamatan Teras, Kabupaten Boyolali, Jawa tengah, dengan ketinggian tempat 346 m diatas permukaan laut, dengan jenis tanah Latosol.

(15)

Meliputi :

a. Membersihkan lahan dari batu (kerikil), gulma, dan sisa-sisa tanaman.

 b. Menentukan dan mengukur luas lahan yang akan digunakan untuk penanaman.

c. Melakukan pengolahan tanah dengan mencangkul tanah sedalam ±30 cm, kemudian diratakan. Setelah rata, lahan dibagi menjadi tiga blok tegak lurus arah kesuburan. Sebagai petak perlakuan dibagi menjadi 10 bagian dengan jarak antar petak 80 cm dengan ukuran petak 200 cm X 100 cm.

3. Persiapan benih

Benih yang digunakan adalah benih jagung hibrida Varietas SWEET BOY. Sebelum ditanam benih direndam dengan air hangat kuku, selama 10 menit. Upaya ini dilakukan untuk  memudahkan perkecambahan benih.

4. Penanaman

Membuat lubang tanam dengan tugal, kedalaman tanah 3 cm. Selanjutnya lubang diberi  benih sesuai perlakuan yaitu 1 benih per lubang kemudian ditutup dengan sedikit tanah yang

gembur. Jarak tanam yang digunakan 60 cm X 20 cm.

5. Pemeliharaan Meliputi: a. Penyulaman

Penyulaman dilakukan satu minggu setelah tanam, bila ada tanaman jagung yang tidak  tumbuh atau mati, segera dilakukan penyulaman.

 b. Pemupukan

(16)

1. Saat tanam (sebagai pupuk dasar) : Urea 1,6 g/lubang tanam, SP 36 1,6 g/lubang tanam, KCL 0.8 g/lubang tanam. Diberikan dengan jarak 5 cm dari lubang tanam.

2. Susulan 1 (umur 21 hst) : Urea 1,6 g/lubang tanam. 3. Susulan 2 (umur 35 hst) : Urea 1,6 g/lubang tanam.

Di berikan dengan cara dibenam di dalam tanah. c. Pupuk Pelengkap Cair (PPC)

PPC yang digunakan dalam penelitian ini yaitu; Forset Tonic, Darmasil dan Top One ke tiganya diberikan saat tanaman berumur dua minggu setelah tanam sampai saat tanaman  berbunga dengan interval penyemprotan 7 hari dengan konsentrasi sesuai perlakuan. Diberikan  pada tanaman dengan cara disemprotkan pada batang, daun bagian atas dan daun bagian bawah

secara merata. Penyemprotan dilakukan pada pagi hari jam 06.00 sampai jam 08.30.

d. Penyiangan dan Pembumbunan

Mencabut, membersihkan gulma atau tumbuhan liar yang hidup dilahan penelitian dan sekaligus dilakukan pembumbunan dengan cara menimbun tanah disekitar tanaman. Pembumbunan dilakukan 2 kali yaitu saat tanaman berumur 21 hst dan 35 hst.

e. Pengairan

Pengairan dilakukan pada saat tanam, pengairan berikutnya dilakukan 2 minggu sekali sampai tongkol terisi penuh.

f. Pengendalian Hama dan Penyakit

Pengendalian hama, khususnya lalat bibit dilakukan setelah tanaman berumur 5-6 hari setelah tanam saat nampak gejala serangan, dilakukan penyemprotan dengan insektisida Marshal 25 ST dengan dosis dan penggunaan yang sesuai. Sedangkan pengendalian hama dan penyakit

(17)

lainnya juga dilakukan secara kuratif atau setelah terjadi serangan. Apabila tidak ada serangan hama maupun penyakit tidak dilakukan penyemprotan dengan pestisida.

6. Pemanenan

Panen dilakukan setelah tanaman berumur 70 hst. Dengan ditandai penampakan luar  rambut yang mengering, keketatan kelobot, dan kekerasan tongkol ketika digenggam.

D. Parameter Pengamatan

Pengamatan dilakukan pada tanaman sampel diambil secara acak sebanyak 3 tanaman dengan parameter pengamatan sebagai berikut :

1. Tinggi Tanaman (cm)

Pengukuran tinggi tanaman di laksanakan sore hari jam 16.00-17.00, sehari sebelum di lakukan penyemprotan. Di ukur dari leher akar sampai daun terpanjang yang ditelungkupkan yang dilakukan setelah tanaman berumur dua minggu dengan selang waktu pengukuran satu minggu sekali.

2. Jumlah Daun

Jumlah daun diperoleh dari menghitung semua daun yang tumbuh dan sudah membuka  penuh. Dilakukan setelah tanaman berumur dua minggu dengan selang waktu penghitungan satu minggu sekali. Penghitungan di lakukan sehari sebelum di lakukan penyemprotan pada waktu sore hari jam 16.00 – 17.00.

(18)

Memanen tongkol jagung (per tanaman) kemudian menimbang dengan semua kelobotnya.

4. Berat Tongkol Jagung Tanpa Kelobot per Tanaman (g)

Jagung yang sudah dipanen terlebih dahulu dikupas seluruh kelobotnya, di bersihkan dari rambutnya dan kemudian ditimbang (per tanaman).

5. Berat Tongkol Jagung dengan Kelobot per Petak (g)

Memanen tongkol jagung per petak kemudian menimbangnya dengan seluruh kelobotnya.

6. Berat Tongkol Jagung tanpa Kelobot per Petak (g)

Dilakukan dengan mengupas seluruh kelobot jagung per petak kemudian di timbang dan dilakukan setelah panen.

7. Jumlah Tongkol Jagung per Tanaman

Diperoleh dengan menghitung semua tongkol yang ada per tanaman. 8. Jumlah Tongkol Jagung per Petak 

Menghitung semua tongkol jagung yang ada pada masing-masing petak, dilakukan setelah panen.

(19)

HASIL DAN PEMBAHASAN

A. Tinggi Tanaman (Cm)

Hasil akhir pengamatan tinggi tanaman disajikan pada lampiran 1a, sedangkan hasil sidik  ragam pengaruh perlakuan konsentrasi pupuk pelengkap cair terhadap tinggi tanaman dapat dilihat pada lampiran 1b, dan diperjelas dengan histogram pada lampiran 9. Hasil analisis sidik  ragam menunjukkan bahwa perlakuan tiga macam konsentrasi pupuk pelengkap cair, berbeda nyata terhadap tinggi tanaman.

Untuk mengetahui pengaruh perlakuan konsentrasi pupuk pelengkap cair terhadap tinggi tanaman, dilakukan dengan Uji Jarak Berganda Duncan pada taraf nyata 5%, yang hasilnya adalah sebagaimana pada Tabel 1.

Pada tabel 1, diperoleh hasil tinggi tanaman tertinggi diperoleh pada perlakuan C (pemberian pupuk pelengkap cair Forset Tonic pada konsentrasi 2,0 ml/l air) yaitu sebesar  133,01cm, sedang tinggi tanaman terendah diperoleh pada perlakuan A (tanpa pemberian pupuk   pelengkap cair) yaitu sebesar 102,11 cm.

Tanpa dilakuakan pemberian (penyemprotan) pupuk pelengkap cair (A), dapat berakibat pada tinggi tanaman jagung manis terendah. Kenyataan ini menunjukkan bahwa unsur hara dalam tanah tidak mencukupi untuk pertumbuhan dan perkembangan tanaman jagung manis, sehingga tanaman kekurangan unsur hara. Tanaman yang kekurangan unsur hara pada fase vegetatif akan menyebabkan tumbuh rendah (Suriatna, 1992)

(20)

Tabel 1. Uji Jarak Berganda Duncan pada Taraf Nyata 5% Pengaruh Perlakuan Konsentrasi Pupuk  Pelengkap Cair terhadap Tinggi Tanaman (Cm)

Table 1. Duncan Multiple Range Test at 5% significance level Effect Concentration Liquid Fertilizer on  Height of Plant (Cm).

Keterangan: Angka yang diikuti huruf yang sama menunjukkan berbeda tidak nyata pada uji Duncan taraf nyata 5%.

Pemberian pupuk pelengkap cair Forset Tonic pada konsentrasi 2 ml/l air (C), menunjukkan angka tertinggi dibanding perlakuan F (pemberian pupuk pelengkap cair Darmasil)  pada konsentrasi yang sama. Hal ini disebabkan unsur hara yang terdapat dalam pupuk   pelengkap cair Forset Tonic lebih tinggi. Pupuk pelengkap cair Forset Tonic mengandung unsur  hara P 10%, sedangakan pupuk pelengkap cair Darmasil hanya 5,3%. Unsur hara P yang terserap tanaman berfungsi untuk merangsang pertumbuhan titik tumbuh. Dengan demikian meningkatnya pertumbuhan titik tumbuh apikal (Meristem apikal) dapat menyebabkan tanaman  jagung manis tumbuh tinggi.

B. Jumlah Daun Perlakuan (Treatment) Purata (Mean) Notasi Duncan (Duncan’s Notation) A 102,11 a B 110,53 a C 133,01 c D 124,71 ab E 114,07 a F 124,13 ab G 117,44 a H 11713 a I 113,32 a J 112,24 a

(21)

Hasil akhir pengamatan jumlah daun disajikan pada lampiran 2a, sedangakan analisis ragam jumlah daun dapat dilihat pada lampiran 2b, dan diperjelas dengan histogram pada lampiran 10. Hasil sidik ragam diketahui bahwa perlakuan tiga macam pupuk pelengkap cair   pada macam konsentrasi sesuai perlakuan tidak menunjukkan pengaruh nyata terhadap jumlah

daun pada tanaman jagung manis.

Tidak adanya pengaruh nyata perlakuan tiga macam pupuk pelengkap cair pada berbagai macam kosentrasi terhadap jumlah daun pada tanaman jagunga manis tersebut dikarenakan  pembentukan jumlah daun lebih ditentukan oleh faktor-faktor yang ada pada tanaman itu sendiri

dibandingkan faktor dari luar, seperti kadar unsur hara dalam tanah atau penambahan unsur hara seperti dengan pengaplikasian pupuk pelengkap cair terhadap tanaman.

Pertumbuhan dan perkembangan komponen hasil suatu tanaman sangat dipengaruhi oleh  pengelolaan, genotipe dan lingkungan. Secara singakat pertumbuhan tanaman dapat dinyatakan sebagai fungsi dari genotipe dalam tubuh tanaman itu sendiri dibawah pengaruh faktor-faktor  lingkungan, baik lingkungan diatas permukaan tanah maupun lingkungan dalam tanah yang dapat diperbarui seperti kandungan air, udara maupun unsur hara dalam tanah.

Dari hasil analisis ragam dapat diduga bahwa walaupun secar genetik pertumbuhan dan  perkembangn bagian-bagian vegetatif tanaman diatas tanah seperti pembentukan daun terutama

ditentukan oleh aktivitas meristem apikal sebagai tempat primordia daun terbentuk dan merupakan karakteristik tiap spesies tanaman, (Gardner dkk 1991) namun pertumbuhan daun selanjutnya sangat dipengaruhi oleh ketersediaan unsur hara dan hasil-hasil fotosintesis sebagai zat pembangun. Sebab bertambah banyak dan besar sel untuk perkembangannya akan membutuhkan semakin banyak karbohidrat yang disintesis. Bahwa tujuan pemberian pupuk 

(22)

adalah untuk menambah ketersediaan unsur hara yang dapat diserap oleh tanaman bagi  pertumbuhannya.

C. Berat Tongkol Jagung dengan Kelobot per Tanaman (g)

Hasil akhir pengamatan berat tongkol jagung dengan kelobot per tanaman disajikan pada lampiran 3a, sedangkan analisis ragam terhadap berat tongkol jagung dengan kelobot per  tanaman dapat dilihat pada lampiran 3b, dan diperjelas dengan histogram pada lampiran 11. Hasil analisis sidik ragam menunjukkan bahwa perlakuan macam konsentrasi pupuk pelengkap cair, berbeda sangat nyata terhadap berat tongkol jagung dengan kelobot per tanaman.

Untuk mengetahui pengaruh perlakuan konsentrasi pupuk pelengkap cair terhadap berat tongkol jagung dengan kelobot per tanaman, dilakukan dengan Uji Jarak Berganda Duncan pada taraf nyata 5%, yang hasilnya adalah sebagaimana pada Tabel 2.

Pada tabel 2, diketahui bahwa berat tongkol jagung dengan kelobot per tanaman tertinggi diperoleh pada perlakuan C (pemberian pupuk pelengkap cair Forset Tonic dengan konsentrasi 2 ml/l air) yaitu sebesar 448,33 g, yang menunjukkan berbeda sangat nyata diantara perlakuan lain. Sedangkan berat tongkol jagung dengan kelobot per tanaman terendah pada A (tanpa  pemberian pupuk pelengkap cair) yaitu sebesar 299,44 g. Hal ini menunjukkan bahwa kandungan hara dan konsentrasi pupuk pelengkap cair Forset Tonic lebih tinggi dibanding pupuk   pelengkap cair lain yang digunakan pada konsentrasi yang sama maupun pada konsentrasi lebih.

Pupuk pelengkap cair Forset Tonic mampu meningkatkan kegiatan fotosintesa dan daya angkut unsur hara dari dalam tanah ke dalam jaringan, mengurangi kehilangan Nitrogen dari jaringan daun, meningkatkan pembentukan karbohidrat, lemak, dan protein, serta meningkatkan potensi hasil tanaman.

Tabel 2. Uji Jarak Berganda Duncan pada Taraf Nyata 5% Pengaruh Perlakuan Konsentrasi Pupuk  Pelengkap Cair terhadap Berat Tongkol Jagung dengan Kelobot per Tanaman (g).

(23)

Table 2. Duncan Multiple Range Test at 5% significance level Effect Concentration Liquid Fertilizer on Corn Cob with cornhusk Weight per Plant (g).

Perlakuan (Treatment) Purata (Mean) Notasi Duncan (Duncan’s  Notation) A 229,44 a B 318,89 a C 448,33 d D 366,67 ab E 330,00 a F 394,44 c G 356,11 a H 321,67 a I 375,00 b J 313,89 a

Keterangan: Angka yang diikuti huruf yang sama menunjukkan berbeda tidak nyata pada uji Duncan taraf  nyata 5%.

Tanpa diberikannya pupuk pelengkap cair (A), berat jagung dengan kelobot per tanaman dihasilkan oleh tanaman jagung manis ter rendah. Setelah diberikannya pupuk pelengkap cair  terjadi peningkatan berat jagung dengan kelobot per tanaman secara nyata. Hal ini disebabkan dengan diberikannya pupuk pelengkap cair, maka kebutuhan tanaman jagung manis akan unsur  hara tercukupi. Pupuk pelengkap cair mengandung protein dan asam amino yang berguna untuk  merangsang metabolisme tanaman serta merangsang pertumbuhan vegetatif tanaman (Sumiaty, 1994). Meningktnya pertumbuhan vegetatif tanaman dapat berakibat berat tongkol jagung semakin bertambah.

D. Berat Tongkol Jagung tanpa Kelobot per Tanaman (g)

Hasil akhir pengamatan berat tongkol jagung tanpa kelobot per tanaman disajikan pada lampiran 4a, sedangkan analisis ragam terhadap berat tongkol jagung tanpa kelobot per tanaman dapat dilihat pada lampiran 4b, dan diperjelas dengan histogram pada lampiran 12. Hasil analisis

(24)

sidik ragam menunjukkan bahwa perlakuan macam konsentrasi pupuk pelengkap cair, berbeda sangat nyata terhadap berat tongkol jagung tanpa kelobot per tanaman.

Untuk mengetahui pengaruh perlakuan konsentrasi pupuk pelengkap cair terhadap berat tongkol jagung tanpa kelobot per tanaman, dilakukan dengan Uji Jarak Berganda Duncan pada taraf nyata 5%, yang hasilnya adalah sebagaimana pada Tabel 3.

Pada tabel 3, menunjukan bahwa berat tongkol jagung tanpa kelobot per tanaman tertinggi diperoleh pada perlakuan C (pemberian pupuk pelengkap cair Forset Tonic pada konsentrasi 2 ml/l air) yaitu sebesar 291,11 g, yang menunjukkan berbeda nyata dengan  perlakuan pemberian pupuk pelengkap cair yang digunakan dalam penelitian. Sedangkan berat

tongkol jagung tanpa kelobot per tanaman terendah diperoleh pada perlakuan A (tanpa  pemberian pupuk pelengkap cair) yaitu sebesar 208,89 g.

Tabel 3. Uji Jarak Berganda Duncan pada Taraf Nyata 5% Pengaruh Perlakuan Konsentrasi Pupuk  Pelengkap Cair terhadap Berat Tongkol Jagung tanpa Kelobot per Tanaman (g).

Table 3. Duncan Multiple Range Test at 5% significance level Effect Concentration Liquid Fertilizer on Corn Cob without cornhusk Weight per Plant (g).

Perlakuan (Treatment) Purata (Mean) Notasi Duncan (Duncan’s  Notation) A 208,89 a B 235,00 a C 291,11 f  D 255,56 cd E 238,80 ab F 277,78 e G 244,44 bc H 232,22 a I 258,33 cd J 218,89 a

(25)

Keterangan: Angka yang diikuti huruf yang sama menunjukkan berbeda tidak nyata pada uji Duncan taraf  nyata 5%.

Tanpa dilakukan pemberian (penyemprotan) pupul pelengkap cair (A), dapat berakibat terhadap berat tongkol jagung tanpa kelobot per tanaman terendah, hal ini disebabkan tanaman  jagung manis kekurangan akan unsur hara. Setelah diberi (disemprot) dengan pupuk pelengkap

cair Forset Tonic pada konsentrasi 2 ml/l air (C), berat tongkol tanpa kelobot yang dihasilkan tanaman jagung meningkat secara nyata dan jumlahnya terbanyak. Hal ini terjadi karena pupuk   pelengkap cair mempunyai kandungan unsur hara lebih lengkap (Sutapradja dan Hilman, 1994).

Pupuk pelengkap cair Forset Tonic mengandung nutrisi lengkap yang dibutuhkan oleh tanaman yaitu hara makro dan mikro sebagai sumber makanan dan dalam komposisi yang seimbang.

E. Berat Tongkol Jagung dengan Kelobot per Petak (g)

Hasil akhir pengamatan berat tongkol jagung dengan kelobot per petak disajikan pada lampiran 5a, sedangkan analisis ragam terhadap berat tongkol jagung dengan kelobot per petak  dapat dilihat pada lampiran 5b, dan diperjelas dengan histogram pada lampiran 13. Hasil analisis sidik ragam menunjukkan bahwa perlakuan macam konsentrasi pupuk pelengkap cair, berbeda sangat nyata terhadap berat tongkol jagung dengan kelobot per petak.

Untuk mengetahui pengaruh perlakuan konsentrasi pupuk pelengkap cair terhadap berat tongkol jagung dengan kelobot per petak, dilakukan dengan Uji Jarak Berganda Duncan pada taraf nyata 5%, yang hasilnya adalah sebagaimana pada Tabel 4.

Dari tabel 4 dapat diketahui bahwa berat tongkol jagung dengan kelobot per petak, tertinggi diperoleh pada perlakuan C (pemberian pupuk pelengkap cair Forset Tonic pada konsentrsi 2,0 ml/l air) yaitu sebesar 6846,67 g, sedangkan berat tongkol jagung dengan kelobot  per petak terendah diperoleh pada perlakuan A (tanpa pemberian pupuk pelengkap cair) yaitu

(26)

Tabel 4. Uji Jarak Berganda Duncan pada Taraf Nyata 5% Pengaruh Perlakuan Konsentrasi Pupuk  Pelengkap Cair terhadap Berat Tongkol Jagung dengan Kelobot per Petak (g).

Table 4. Duncan Multiple Range Test at 5% significance level Effect Concentration Liquid Fertilizer on Corn Cob Weight with Cornhusk per plot (g).

Perlakuan (Treatment) Purata (Mean) Notasi Duncan (Duncan’s  Notation) A 5833,33 a B 6406,67 ab C 6846,67 g D 6543,33 d E 6396,67 ab F 6763,33 f  G 6476,67 cd H 6413,33 bc I 6626,67 e J 6260,00 a

Keterangan: Angka yang diikuti huruf yang sama menunjukkan berbeda tidak nyata pada uji Duncan taraf  nyata 5%.

Tanpa diberikannya pupuk pelengkap cair (A), berat tongkol jagung dengan kelobot per   petak yang dihasilkan terendah. Kenyataan ini menunjukkan bahwa tanpa diberikannya pupuk 

spelengkap cair, kebutuhan tanaman akan unsur hara belum tercukupi. Ketersediaan unsur hara dalam tanah terbatas dan jumlahnya mengalami penurunan (Sutejo, 1993). Rendahnya serapan hara oleh tanaman dapat menghambat pertumbuhan tanaman terutama pada fase vegetatif dapat menurunkan pembentukan organ vegetatif seperti daun, batang dan akar, serta proses  pembentukan tongkol pada tanaman jagung, sehingga berat tongkol jagung dengan kelobot

rendah.

Pemberiam pupuk pelengkap cair pada konsentrasi 2 ml/l air (C), ternyata diikuti dengan  berat tongkol dengan kelobot per petak pada tanaman jagung manis untuk jenis pupuk pelengkap

(27)

cair Darmasil, kebutuhan tanaman akan unsur hara telah tercukupi. Unsur N sangat diperlukan untuk perkembangan fase vegetatif, unsur P untuk pertumbuhan dan perkembangan akar seta  pertumbuhan titik tumbuh (Novizan, 2002). Sedangkan unsur K untuk menguatkan batang, untuk 

unsur mikro-nya berfungsi sebagai enzim. Meningkatnya pertumbuhan berarti berat tanaman (berat tongkol dengan kelobot tanaman jagung per petak) meningkat.

F. Berat Tongkol Jagung tanpa Kelobot per Petak (g)

Hasil akhir pengamatan berat tongkol jagung tanpa kelobot per petak disajikan pada lampiran 6a, sedangkan analisis ragam terhadap berat tongkol jagung tanpa kelobot per petak  dapat dilihat pada lampiran 6b, dan diperjelas dengan histogram pada lampiran 14. Hasil analisis sidik ragam menunjukkan bahwa perlakuan macam konsentrasi pupuk pelengkap cair, berbeda sangat nyata terhadap berat tongkol jagung tanpa kelobot per petak.

Untuk mengetahui pengaruh perlakuan konsentrasi pupuk pelengkap cair terhadap berat tongkol jagung dengan kelobot per petak, dilakukan dengan Uji Jarak Berganda Duncan pada taraf nyata 5%, yang hasilnya adalah sebagaimana pada Tabel 5.

Tabel 5. Uji Jarak Berganda Duncan pada Taraf Nyata 5% Pengaruh Perlakuan Konsentrasi Pupuk  Pelengkap Cair terhadap Berat Tongkol Jagung tanpa Kelobot per Petak (g).

Table 5. Duncan Multiple Range Test at 5% significance level Effect Concentration Liquid Fertilizer on Corn Cob Weight without Cornhusk per plot (g).

Perlakuan (Treatment) Purata (Mean) Notasi Duncan (Duncan’s  Notation) A 4283,33 a B 4690,00 ab C 5140,00 f  D 4770,00 cd E 4716,67 abc F 4946,67 e

(28)

G 4750,00 bc

H 4656,67 ab

I 4793,33 d

J 4530,00 a

Keterangan: Angka yang diikuti huruf yang sama menunjukkan berbeda tidak nyata pada uji Duncan taraf  nyata 5%.

Dari tabel 5 dapat diketahui bahwa berat tongkol jagung tanpa kelobot per petak tertinggi diperoleh pada perlakuan C (pemberian pupuk pelengkap cair Forset Tonic pada konsentrasi 2 ml/l air) yaitu sebesar 5140,00 g, sedangkan berat tongkol jagung tanpa kelobot per petak  terendah diperoleh pada perlakuan A (tanpa pemberian pupuk pelengkap cair) yaitu sebesar  4283,33 g.

Pemberian pupuk pelengkap cair Forset Tonic pada konsentrasi 2 ml/l air (C), berat tongkol jagung tanpa kelobat per petak yang dihasilkan lebih tinggi dibanding perlakuan F (pemberian pupuk pelengkap cair Darmasil) untuk konsentrasi yang sama. Hal ini dikarenakan  pupuk pelengkap cair Forset Tonic mempunyai kandungan P lebih tinggi dibanding pupuk   pelengkap cair Darmasil. Meningkatnya serapan unsur hara terutama P dap at meningkatkan berat

tongkol jagung. Unsur P yang terserap akan meningkatkan kegiatan fotosintesa dan daya angkut unsur hara dari dalam tanah ke dalam jaringan, mengurangi kehilangan Nitrogen dari jaringan daun, meningkatkan pembentukan karbohidrat, lemak, dan protein, serta meningkatkan potensi hasil tanaman.

G. Jumlah Tongkol Jagung per Tanaman

Hasil akhir pengamatan jumlah tongkol jagung per tanaman disajikan pada lampiran 7a, sedangkan analisis ragam terhadap jumlah tongkol jagung per tanaman dapat dilihat pada lampiran 7b, dan diperjelas dengan histogram pada lampiran 15. Hasil analisis sidik ragam

(29)

menunjukkan bahwa perlakuan macam konsentrasi pupuk pelengkap cair, tidak berbeda nyata terhadap jumlah tongkol jagung per tanaman.

Tidak adanya pengaruh nyata perlakuan macam konsentrasi dari ke tiga pupuk pelengkap cair ter hadap jumlah tongkol per tanaman jagung manis karena pembentukan buah lebih dtentukan oleh faktor-faktor yang ada pada tanaman itu sendiri dibandingkan dari faktor luar, seperti kadar unsur hara dalam tanah atau unsur hara yang sengaja diberikan untuk mencukupi atau menambah kebutuhan tanaman. Dwidjoseputro (1986) menjelaskan bahwa pembentukan  buah maupun jumlah buah yang terbentuk oleh tanaman ditentukan oleh proses pembungaan tanaman yang dipengaruhi oleh faktor-faktor yang terdapat didalam tanaman seperti hormon dan genetis, disamping juga faktor dari luar seperti suhu, iklim, air, cahaya matahari dan zat makanan. Faktor genetik menentukan apakah penyerbukan dapat mengakibatkan pembuahan dan apakah embrio yang terjadi setelah pembuahan itu mempunyai kekuatan untuk bertahan hidup menjadi buah. Hal ini menunjukkan bahwa semakin banyak hasil-hasil pembuahan yang mampu  bertahan hidup dan didukung dengan laju fotosintesis dengan hasil fotosintat yang tinggi maka

dimungkinkan akan semakin banyak pula buah yang terbentuk dalam suatu tanaman.

H. Jumlah Tongkol Jagung per Petak 

Hasil akhir pengamatan jumlah tongkol jagung per petak disajikan pada lampiran 8a, sedangkan analisis ragam terhadap jumlah tongkol jagung per petak dapat dilihat pada lampiran 8b, dan diperjelas dengan histogram pada lampiran 16. Hasil analisis sidik ragam menunjukkan  bahwa perlakuan macam konsentrasi dari tiga macam pupuk pelengkap cair, tidak berbeda nyata

terhadap jumlah tongkol jagung per petak.

Pengaruh tidak nyata tersebut, diduga karena pembentukan jumlah tongkol lebih ditentukan oleh sifat dalam tanaman. Seperti pendapat Sitompul dan Guritno (1995) yang

(30)

menyatakan bahwa penampilan tanaman dikendalikan oleh sifat dalam tanaman (gen atau genetik) dibawah pengaruh faktor-faktor lingkungan. Apabila lingkungan telah berada dalam kondisi yang sesuai dan menguntungkan bagi tanaman maka pertumbuhannya akan lebih dikendalikan oleh faktor genetik tanaman.

Selain tersebut diatas, pengaruh tidak nyata terhadap jumlah tongkol jagung per petak  oleh pengaruh konsentrasi tiga macam pupuk pelengkap cair juga diduga karena ketersediaan unsur hara pada tiga macam pupuk pelengkap cair yang digunakan dalam penelitian belum mampu mencukupi kebutuhan tanaman jagung manis akan unsur hara terutama N P dan K dalam menunjuang tumbuh dan perkembangannya, sehingga berakibat pada tidak dapat meningkatnya  jumlah tonngkol jagung pada suatu tanaman maupun pada tiap petak tanaman. Hasil tersebut

sesuai dengan pendapat Gardner, dkk., (1985), bahwa pertumbuhan vegetatif tanaman khususnya terbentuknya percabangan ketiak pada tanaman jagung yang membentuk pucuk tongkol berjalan cepat, sangat tergantung pada faktor kelembaban dan ketersediaan akan unsur hara seperti unsur   N P dan K yang sangat dibutuhkan oleh tanaman dalam pertumbuhan dan perkembang annya.

KESIMPULAN

(31)

1. Perlakuan konsentrasi pupuk pelengkap cair (PPC) berpengaruh terhadap tinggi tanaman, berat tongkol jagung dengan kelobot per tanaman, berat tongkol jagung tanpa kelobot per tanaman,  berat tongkol jagung dengan kelobot per petak dan berat tongkol jagung tanpa kelobot per petak. 2. Perlakuan C (pemberian pupuk pelengkap cair Forset Tonic konsentrasi 2 ml/l air) memberikan

 pertumbuhan terbaik pada tinggi tanaman yaitu sebesar 133,01 cm, sedangkan tinggi tanaman terendah diperoleh pada perlakuan A (tanpa pemberian pupuk pelengkap cair) yaitu sebesar  102,11 cm.

3. Perlakuan C (pemberian pupuk pelengkap cair Forset Tonic konsentrasi 2 ml/l air) memberikan hasil tertinggi pada berat tongkol jagung tanpa kelobot yaitu sebesar 5140,00 g, sedangkan hasil terendah diperoleh pada perlakuan A (tanpa pemberian pupuk pelengkap cair) yaitu sebesar  4283,33 g.

DAFTAR PUSTAKA

Anonim. 1992. Sweet corn Baby Corn. Jakarta: Penebar Swadaya.

Anonim. 2004. Panduan Produk Pupuk Organik Cair . Yogyakarta: Natural Nusantara. Anonim. 2004. Pupuk Organik Cair, Aplikasi dan Manfaatnya. Jakarta: Agromedia Pustaka. Dwijoseputro. 1986. Pengantar Fisiologi Tumbuhan. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama.

Gardner, F.P., R. Brent Pieare, dan R. Mitchell. 1991. Fisiologi Tanaman. Jakarta: UI Press. 424 hal. Lingga, P. 1992. Petunjuk Penggunaan Pupuk . Jakarta: Penebar swadaya.

 Novizan, 2002. Petunjuk Pemupukan yang Efektif. Jakarta: Agromedia Pustaka. 140 hal.

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...

Related subjects :