• Tidak ada hasil yang ditemukan

Analisis Kebijakan Pemberian Subsidi Perikanan (Solar) terhadap Kelestarian Sumberdaya Ikan Teri Nasi dan Pendapatan Nelayan Payang Gemplo (Kasus TPI Wonokerto, Kabupaten Pekalongan)

N/A
N/A
Protected

Academic year: 2017

Membagikan "Analisis Kebijakan Pemberian Subsidi Perikanan (Solar) terhadap Kelestarian Sumberdaya Ikan Teri Nasi dan Pendapatan Nelayan Payang Gemplo (Kasus TPI Wonokerto, Kabupaten Pekalongan)"

Copied!
260
0
0

Teks penuh

(1)

ANALISIS KEBIJAKAN PEMBERIAN SUBSIDI PERIKANAN

(SOLAR) TERHADAP KELESTARIAN SUMBERDAYA

IKAN TERI NASI DAN PENDAPATAN NELAYAN

PAYANG GEMPLO

(Kasus TPI Wonokerto, Kabupaten Pekalongan)

WIKANIATI

DEPARTEMEN EKONOMI SUMBERDAYA DAN LINGKUNGAN FAKULTAS EKONOMI DAN MANAJEMEN

INSTITUT PERTANIAN BOGOR BOGOR

(2)

RINGKASAN

WIKANIATI. Analisis Kebijakan Pemberian Subsidi Perikanan (Solar) Terhadap Kelestarian Sumberdaya Ikan Teri Nasi Dan Pendapatan Nelayan Payang Gemplo (Kasus TPI Wonokerto, Kabupaten Pekalongan). Dibawah bimbingan AKHMAD

FAUZI dan BENNY OSTA NABABAN.

TPI Wonokerto merupakan salah satu tempat pelelangan ikan di Kabupaten Pekalongan dengan hasil tangkapan dominan adalah ikan petek, kuniran, dan ikan teri nasi. Penelitian ini mengkaji bagaimana pengaruh subsidi perikanan, khususnya solar di TPI Wonokerto terhadap kelestarian sumberdaya ikan teri nasi dan pendapatan nelayan payang gemplo. Analisis yang digunakan dalam penelitian ini adalah analisis bioekonomi Walter-Hilborn, analisis laju degradasi, dan analisis regresi linier berganda untuk mengetahui faktor-faktor yang mempengaruhi pendapatan nelayan. Analisis kontras juga dilakukan untuk mengetahui kondisi sebelum dan setelah subsidi solar di TPI Wonokerto.

Persamaan Walter-Hilborn yang diperoleh dengan menggunakan metode Ordinary Least Square (OLS) adalah Yt = 0,9180670 - 19,7392972X1t - 0,0001331X2t. Analisis bioekonomi untuk setiap rezim pengelolaan sumberdaya ikan teri nasi menggunakan model Walter-Hilborn menghasilkan parameter biologi, yaitu laju pertumbuhan alami (r) sebesar 0,9180670% per tahun, koefisien kemampuan tangkap (q) sebesar 0,0001331 1/unit effort, dan daya dukung lingkungan (K) sebesar 349,5568075 ton. Parameter ekonomi yang digunakan dalam penelitian adalah harga ikan teri nasi tahunan dan biaya trip nelayan dengan menggunakan Indeks Harga Konsumen (IHK) Kabupaten Pekalongan.

Hasil analisis simulasi pengenaan subsidi solar secara langsung menurunkan biaya trip nelayan, sehingga menyebabkan perubahan tingkat effort, hasil tangkapan, dan keuntungan nelayan pada setiap rezim pengelolaan perikanan (MSY, MEY, dan Open Access). Pada rezim pengelolaan Maximum Sustainable Yield (MSY), effort dan hasil tangkapan nelayan tidak mengalami perubahan, yaitu masing-masing sebesar 3.450 trip dan 80,229 ton. Hal ini dikarenakan pada kondisi MSY hanya memperhitungkan aspek biologi tanpa memperhitungkan aspek ekonomi. Pada kondisi Maximum Economic Yield, effort yang digunakan mengalami peningkatan dari 2.322 trip menjadi 2.364 trip dan hasil tangkapan juga meningkat dari 71,651 ton menjadi 72,276 ton. Sedangkan pada kondisi Open Access, effort yang digunakan mengalami peningkatan dari 4.644 trip menjadi 4.728 trip, namun hasil tangkapan mengalami penurunan dari 70,624 ton menjadi 69,227 ton. Keuntungan atau rente ekonomi pada kondisi MSY mengalami peningkatan dari Rp 491.254.534,24 menjadi Rp 525.754.562,79. Pada kondisi MEY rente ekonomi meningkat dari Rp 643.062.563,05 menjadi Rp 666.490.877,51. Sedangkan pada kondisi Open Access keuntungan nelayan tetap sama sebelum dan setelah subsidi solar, yaitu Rp 0,00.

(3)

Kabupaten Pekalongan. Pada analisis regresi linier berganda menunjukkan bahwa faktor-faktor yang mempengaruhi pendapatan nelayan payang gemplo di TPI Wonokerto adalah jumlah trip melaut, produksi nelayan, dan dummy dengan taraf kepercayaan 5%. Dari hasil penelitian, nelayan yang memanfaatkan subsidi (Dummy = 1) menunjukkan keuntungan/pendapatan nelayan akan meningkat.

(4)

ANALISIS KEBIJAKAN PEMBERIAN SUBSIDI PERIKANAN

(SOLAR) TERHADAP KELESTARIAN SUMBERDAYA IKAN

TERI NASI DAN PENDAPATAN NELAYAN

PAYANG GEMPLO

(Kasus TPI Wonokerto, Kabupaten Pekalongan)

WIKANIATI H44070030

Skripsi

Sebagai salah satu syarat untuk Memperoleh gelar Sarjana Ekonomi pada Departemen Ekonomi Sumberdaya dan Lingkungan

DEPARTEMEN EKONOMI SUMBERDAYA DAN LINGKUNGAN FAKULTAS EKONOMI DAN MANAJEMEN

INSTITUT PERTANIAN BOGOR BOGOR

(5)

PERNYATAAN MENGENAI SKRIPSI DAN SUMBER INFORMASI

Dengan ini saya menyatakan bahwa skripsi Analisis Kebijakan Pemberian Subsidi Perikanan (Solar) Terhadap Kelestarian Sumberdaya Ikan Teri Nasi dan Pendapatan Nelayan Payang Gemplo (Kasus TPI Wonokerto, Kabupaten Pekalongan) adalah karya saya sendiri dengan arahan dari komisi pembimbing dan belum pernah diajukan dalam bentuk apapun pada perguruan tinggi manapun. Sumber informasi yang berasal atau dikutip dari karya diterbitkan maupun tidak diterbitkan dari penulis lain telah disebutkan dalam teks dan dicantumkan dalam Daftar Pustaka di bagian akhir skripsi ini.

Bogor, September 2011

(6)

Judul Sripsi : Analisis Kebijakan Pemberian Subsidi Perikanan (Solar) terhadap Kelestarian Sumberdaya Ikan Teri Nasi dan Pendapatan Nelayan Payang Gemplo (Kasus TPI Wonokerto, Kabupaten Pekalongan) Nama : Wikaniati

NIM : H44070030

Disetujui,

Pembimbing I Pembimbing II

Prof. Dr. Ir. Akhmad Fauzi, M.Sc Benny Osta Nababan, S.Pi, M.Si NIP. 19620421 198603 1 003

Diketahui, Ketua Departemen

Dr. Ir. Aceng Hidayat, MT NIP. 19660717 199203 1 003

(7)

UCAPAN TERIMA KASIH

Puji syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, atas berkat rahmat dan karunia-Nya sehingga skripsi ini dapat penulis selesaikan dengan baik. Penyelesaian skripsi ini juga tidak terlepas dari bantuan berbagai pihak. Pada kesempatan ini penulis ingin menyampaikan terima kasih kepada :

1. Prof. Dr. Ir. Akhmad Fauzi, M.Sc dan Benny Osta Nababan, S.Pi, M.Si selaku pembimbing skripsi atas bimbingan, arahan, serta waktu yang telah diberikan kepada penulis selama penyusunan skripsi ini.

2. Dr. Ir. Aceng Hidayat, MT dan Meti Ekayani, S.hut, M.Sc selaku dosen penguji pada ujian sidang penulis atas kritik dan saran yang membangun demi perbaikan skripsi ini.

3. Seluruh dosen dan staf Departemen Ekonomi Sumberdaya dan Lingkungan FEM IPB atas waktu dan pelayanan yang telah diberikan kepada penulis.

4. Orang tua dan adik-adik tercinta, Nofi, Kiki, dan Dimas yang selalu memberikan doa, waktu, perhatian, dan kasih sayang.

5. Dinas Kelautan dan Perikanan Kabupaten Pekalongan, Badan Pusat Statistik Kabupaten Pekalongan, KUD Mino Soyo, Bapedda Kabupaten Pekalongan, Kecamatan Wonokerto, TPI Wonokerto, HNSI Kabupaten Pekalongan, dan nelayan payang gemplo atas waktu dan informasi yang telah diberikan kepada penulis.

(8)

7. Keluarga besar ESL 44, Riri, Agung, Shifa, Wahyu, Wezia, Fiandra, Linda, Kiki, Anggun, Ario, Putri, Lidya, Tria, dan teman-teman lainnya yang tidak dapat disebutkan satu per satu atas semangat, doa, dan sharing selama ini.

8. Keluarga besar Pondok Nova, Astri, Triani, Yoshita, Ashna, Rizqi, Maulina, Dina, Syifa, Fitri, Dewi, Intan, dan Lifta atas semangat, perhatian, dan sharing selama ini.

Bogor, September 2011

(9)

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan segala rahmat dan karunia-Nya, sehingga dapat menyelesaikan skripsi yang berjudul “Analisis Kebijakan Pemberian Subsidi Perikanan (Solar) terhadap Kelestarian Sumberdaya Ikan Teri Nasi dan Pendapatan Nelayan Payang Gemplo (Kasus TPI Wonokerto, Kabupaten Pekalongan)”, yang merupakan salah satu syarat untuk mendapatkan gelar Sarjana Ekonomi pada Departemen Ekonomi Sumberdaya dan Lingkungan, Institut Pertanian Bogor.

Sektor perikanan merupakan sektor yang unik jika dibandingkan dengan sektor lainnya, seperti pertanian maupun pertambangan. Sektor perikanan dihadapkan pada karakterisrik yang common property dan open access, sehingga dalam pengelolaannya lebih sulit dilakukan. Orang dapat dengan bebas memanfaatkan sumberdaya perikanan ini karena sifatnya yang open acces, sehingga pemanfaatannya dapat menimbulkan degradasi pada sumberdaya perikanan jika dimanfaatkan secara berlebihan.

Subsidi merupakan salah satu kebijakan pemerintah dalam memberikan dukungan pada sektor perikanan. Program subsidi merupakan salah satu program yang harapannya dapat membantu nelayan dalam hal kebutuhan BBM, sehingga diharapkan dapat mengatasi kemiskinan yang terjadi pada masyarakat pesisir. Isu subsidi perikanan selama ini menjadi perdebatan, dimana subsidi perikanan sebagai penyebab sumberdaya perikanan berada pada kondisi over exploited.

Oleh karena itu, penulis berkeinginan untuk mengkaji implikasi kebijakan pemberian subsidi perikanan, khususnya solar terhadap kelestarian sumberdaya ikan teri nasi dan pendapatan nelayan payang gemplo di TPI Wonokerto, Kabupaten Pekalongan. Penulis menyadari sepenuhnya bahwa penulisan ini masih terdapat kekurangan. Untuk itu penulis mengharapkan saran dan kritik yang bersifat membangun, demi penyempurnaan skripsi.

Bogor, September 2011

(10)

viii

1.5Ruang Lingkup dan Batasan Penelitian ... 9

II. TINJAUAN PUSTAKA ... 12

2.1 Definisi dan Karakteristik Perikanan... 12

2.2 Sumberdaya Perikanan ... 14

2.2.1 Sumberdaya Ikan Teri ... 15

2.3 Kebijakan Subsidi Perikanan di Indonesia ... 16

2.4 Penangkapan Berlebih (Overfishing) dan Degradasi Sumberdaya Perikanan ... 18

2.5 Pendugaan Produksi Perikanan yang Optimal ... 20

2.6 Model Walter-Hilborn... 21

2.5 Penelitian Terdahulu yang Terkait ... 22

III. KERANGKA PEMIKIRAN ... 27

IV. METODE PENELITIAN ... 32

4.1 Lokasi dan Waktu Penelitian ... 32

4.2 Jenis dan Sumber Data ... 32

4.3 Penentuan Jumlah Responden ... 33

4.4 Pengumpulan Data... 33

4.5 Metode Pengolahan dan Analisis Data ... 34

4.5.1 Analisis Deskriptif ... 34

4.5.2 Pendugaan Parameter Biologi ... 35

(11)

ix

4.5.4 Analisis Bioekonomi ... 36

4.5.5 Estimasi Laju Degradasi Sumberdaya Ikan ... 37

4.5.6 Regresi Linier Berganda untuk Analisis Faktor-faktor yang Mempengaruhi Pendapatan Nelayan ... 38

4.5.7 Analisis Implikasi Kebijakan Subsidi Perikanan Terhadap Kelestarian Sumberdaya Ikan Teri Nasi dan Pendapatan Nelayan Payang Gemplo ... 40

V. GAMBARAN UMUM LOKASI PENELITIAN ... 41

5.1 Kondisi Geografis Kabupaten Pekalongan ... 41

5.2 Kondisi Perikanan Kabupaten Pekalongan ... 41

5.2.1 Hasil Produksi dan Nilai Produksi Ikan ... 42

5.2.2 Armada Perikanan dan Alat Tangkap ... 42

5.3 Kondisi Geografis dan Demografis Kecamatan Wonokerto .. 44

5.3.1 TPI Wonokerto ... 45

5.3.2 Hasil Produksi dan Nilai Produksi Ikan di TPI Wonokerto ... 45

5.3.3 Proses Pelelangan Ikan di TPI Wonokerto ... 47

VI. HASIL DAN PEMBAHASAN ... 50

6.1 Karakteristik Responden ... 50

6.2 Unit Penangkapan Payang Gemplo ... 51

6.2.1 Payang Gemplo dan Perkembangannya ... 52

6.2.2 Kapal ... 54

6.2.3 Nelayan (ABK) dan Sistem Bagi Hasil... 54

6.2.4 Fishing Ground dan Musim Penangkapan Ikan ... 56

6.3 Subsidi BBM (Solar) di TPI Wonokerto ... 57

6.3.1 KUD “Mino Soyo” ... 57

6.3.2 Sistem Pemberian Subsidi Solar ... 58

6.3.3 Pengelolaan SPDN TPI Wonokerto ... 59

6.4 Potensi Sumberdaya Ikan Teri Nasi di Wonokerto ... 60

6.4.1 Produksi Ikan Teri Nasi ... 60

6.4.2 Upaya Penangkapan (Effort) Ikan Teri Nasi ... 62

6.5 Pendugaan Parameter Sumberdaya Ikan Teri Nasi ... 64

6.5.1 Pendugaan Parameter Biologi ... 64

6.5.2 Pendugaan Parameter Ekonomi ... 66

6.5.2.1Pendugaan Biaya Penangkapan (Trip) ... 67

6.5.2.2Standarisasi Harga Ikan Teri Nasi ... 68

6.6 Analisis Bioekonomi Ikan Teri Nasi ... 69

6.7 Estimasi Laju Degradasi Sumberdaya Ikan Teri Nasi di Perairan Kabupaten Pekalongan ... 72

6.8 Simulasi Pengelolaan Sumberdaya Ikan Teri Nasi dengan Pemberian Subsidi Solar... 74

6.8.1 Pendugaan Biaya Penangkapan (Trip) dengan Pemberian Subsidi Solar ... 75

(12)

x 6.8.3 Perbandingan Produksi Aktual dan Produksi Lestari

Sebelum dan Setelah Pemberian Subsidi Solar... 80

6.9 Faktor-faktor yang Mempengaruhi Pendapatan Nelayan Payang Gemplo ... 84

6.10Implikasi Kebijakan Pemberian Subsidi Perikanan (Solar) Terhadap Kelestarian Sumberdaya Ikan Teri Nasi dan Pendapatan Nelayan di Kabupaten Pekalongan ... 89

6.10.1Kelestarian Sumberdaya Ikan Teri di Perairan Kabupaten Pekalongan ... 90

6.10.2Pendapatan Nelayan Payang Gemplo ... 91

VII. KESIMPULAN DAN SARAN ... 92

7.1 Kesimpulan ... 92

7.2 Saran ... 94

DAFTAR PUSTAKA... ... 96

LAMPIRAN ... 99

(13)

xi

DAFTAR TABEL

Nomor Halaman

1 Jenis dan Sumber Data Penelitian yang Digunakan... 34 2 Formula Perhitungan Pengelolaan Ikan dengan Pendekatan

Model Walter-Hilborn... 37 3 Produksi dan Nilai Produksi Ikan di TPI Wonokerto dan

TPI Jambean ... 42 4 Perkembangan Jumlah Armada Perikanan di Kabupaten

Pekalongan Tahun 2001-2010 ... 43 5 Perkembangan Jumlah Alat Penangkapan Ikan di

Kabupaten Pekalongan Tahun 2001-2010 ... 43 6 Mata Pencaharian Penduduk Usia 15 Tahun ke Atas di

Kecamatan Wonokerto Tahun 2009 ... 44 7 Perkembangan Produksi dan Nilai Produksi Ikan Di TPI

Wonokerto Tahun 1997-2010 ... 46 8 Perkembangan Produksi Ikan Dominan yang Didaratkan di

TPI Wonokerto Tahun 2001-2010 ... 47 9 Karakteristik Responden Berdasarkan Umur, Penglaman

Nelayan, Rata-rata Trip per Tahun, Jumlah Tanggungan

Anak, dan Pendidikan ... 51 10 Jumlah Rumah Tangga Payang Gemplo Tahun 2001-2010 . 52 11 Pembagian Hasil Tangkapan Ikan Payang Gemplo ... 55 12 Perkembangan Produksi Ikan Teri Nasi di TPI Wonokerto

Tahun 1997-2010 ... 60 13 Perkembangan Produksi Ikan Teri Nasi per Bulan di TPI

Wonokerto Tahun 1997-2010 ... 61 14 Jumlah Effort (Trip) Tahunan Alat Tangkap Payang

Gemplo di TPI Wonokerto Tahun 1997-2010 ... 63 15 Produksi (Ton), Effort (Trip), CPUE Ikan Teri Nasi di TPI

Wonokerto Tahun 1997-2010 ... 65 16 Nilai (Ut+1/Ut)-1, Ut, dan Et Ikan Teri Nasi ... 66 17 Parameter Biologi (r, q, dan K) Sumberdaya Ikan Teri Nasi

di TPI Wonokerto ... 66 18 Total Biaya Rata-rata Penangkapan Ikan Teri Nasi per Trip

(14)

xii 20 Harga Riil Rata-rata per Ton Ikan Teri Nasi di Kabupaten

Pekalongan Tahun 1997-2010 (IHK Bahan Makanan)... 68 21 Nilai Parameter Biologi dan Parameter Ekonomi Ikan Teri

Nasi ... 69 22 Analisis Bioekonomi Ikan Teri Nasi Pada Rezim

Pengelolaan MSY, MEY, dan (Open Access)... 70 23 Tingkat Produksi Aktual, Produksi Lestari, dan Laju

Degradasi Sumberdaya Ikan Teri Nasi di Perairan

Kabupaten Pekalongan Tahun 1997-2010 ... 74 24 Nilai Parameter Biologi dan Parameter Ekonomi Ikan Teri

Nasi Setelah Pengenaan Subsidi Solar ... 76 25 Perbandingan Nilai Effort, Harvest, Biomas, dan Rente

Ekonomi Ikan Teri Nasi Kondisi Sebelum dan Setelah Pengenaan Pemberian Subsidi Solar pada Rezim MSY,

MEY, dan Open Access ... 78 26 Perbandingan Tingkat Produksi Aktual dan Produksi

Lestari Sumberdaya Ikan Teri Nasi di Perairan Kabupaten

Pekalongan Tahun 1997-2010 ... 80 27 Hasil Regresi Faktor-faktor yang Mempengaruhi

Pendapatan Nelayan Payang Gemplo di Kabupaten

(15)

xiii

DAFTAR GAMBAR

Nomor Halaman

1 Ikan Teri (Stolephorusn sp) ... 16 2 Kerangka Pemikiran Penelitian ... 31 3 Grafik Perbandingan antara Produksi dan Upaya

Penangkapan (Effort) Ikan Teri Nasi di Perairan Kabupaten

Pekalongan Tahun 1997-2010 ... 63 4 Perbandingan Effort Ikan Teri Nasi pada Kondisi MSY,

MEY, Open Access, dan Aktual di Perairan Kabupaten

Pekalongan ... 71 5 Perbandingan Produksi Ikan Teri Nasi pada Kondisi MSY,

MEY, Open Access, dan Aktual di Perairan Kabupaten

Pekalongan ... 72 6 Perbandingan Produksi Aktual dan Produksi Lestari pada

Tingkat Effort yang Sama ... 81 7 Perbandingan Tingkat Produksi Aktual dan Tingkat

Produksi Lestari Ikan Teri Nasi Sebelum dan Setelah

(16)

xiv

DAFTAR LAMPIRAN

Nomor Halaman

1 Peta Wilayah Administrasi KabupatenPekalongan... 100 2 Alat Tangkap Payang Gemplo ... 101 3 Analisis Pendugaan Parameter Biologi (r, q, dan K)

Sumberdaya Ikan Teri Nasi di Perairan Kabupaten

Pekalongan dengan Menggunakan Model W-H ... 102 4 Hasil Analisis Pendugaan Parameter Biologi (r, q, dan K)

Sumberdaya Ikan Teri Nasi di Perairan Kabupaten

Pekalongan dengan Menggunakan Model W-H ... 103 5 Analisis Rata-rata Biaya Trip Total Nelayan Payang

Gemplo di Kabupaten Pekalongan ... 104 6 Analisis Biaya Riil Trip Total Nelayan Payang Gemplo

Tahun 1997-2010 di Kabupaten Pekalongan (IHK Umum) . 106 7 Analisis Harga Riil Ikan Teri Nasi Periode Tahun

1997-2010 di Kabupaten Pekalongan (IHK Bahan Makanan) ... 107 8 Analisis Bioekonomi Sumberdaya Ikan Teri Nasi di

Perairan Kabupaten Pekalongan ... 108 9 Nilai Produksi Aktual, Produksi Lestari, dan Koefisien

Laju Degradasi Sumberdaya Ikan Teri Nasi di Perairan

Kabupaten Pekalongan ... 109 10 Hasil Simulasi Pengenaan Subsidi Solar dengan

Pembangunan SPDN Terhadap Analisis Bioekonomi Sumberdaya Ikan Teri Nasi di Perairan Kabupaten

Pekalongan ... 110 11 Data Pendapatan Nelayan, Jumlah Trip, Biaya Trip Total,

dan Dummy antara Nelayan yang Memperoleh Manfaat Subsidi Solar dan Nelayan yang Tidak Memperoleh

Manfaat Subsidi Solar ... 111 12 Hasil Analisis Regresi Faktor-faktor yang Mempengaruhi

Pendapatan Nelayan Payang Gemplo di Kabupaten

(17)

1

I. PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Sektor perikanan merupakan salah satu sektor andalan bagi Indonesia untuk meningkatkan pertumbuhan ekonomi, baik dalam skala lokal, regional maupun negara, dimana sektor ini mendukung dan berkontribusi dalam pembangunan nasional. Pendapat ini tidak lepas dari kontribusi sektor perikanan dalam PDB (Produk Domestik Bruto) nasional Indonesia. Kontribusi sektor perikanan dalam PDB 2010 berdasarkan harga berlaku sebesar Rp 148,159 triliun, dengan presentase 3,13% terhadap PDB Nasional, dan 3,40% terhadap PDB tanpa migas. Jika dilihat dari kontribusi sektor perikanan terhadap PDB nasional dapat dikatakan relatif rendah dan tidak menunjukkan potensi perikanan yang melimpah. Dengan potensi sumberdaya perikanan dan kelautan yang luas, seharusnya sektor perikanan dapat memberikan kontribusi yang lebih besar. Hal ini seringkali dikaitkan dengan teknologi yang masih rendah jika dibandingkan dengan nelayan negara lain, faktor cuaca, pelanggaran terhadap aturan, seperti illegal fishing, dan kebijakan-kebijakan yang dianggap tidak mendukung pertumbuhan perikanan.

(18)

2 dunia sudah dieksploitasi penuh. Akibatnya produktivitas tangkapan menurun dan pendapatan nelayan akan semakin jauh dari kesejahteraan. Untuk itu perlu tindakan pemerintah yang maksimal dalam mencapai kesejahteraan nelayan. Tindakan ini dapat dilakukan dengan cara mengoptimalkan subsidi perikanan tangkap, seperti subsidi BBM (bahan bakar minyak), alat tangkap, penguatan sistem informasi wilayah penangkapan ikan, pemberian insentif untuk penjualan hasil tangkapan, modal yang dapat dengan mudah diakses nelayan, serta pemotongan jalur distribusi input dan output perikanan.

Ketersediaan BBM menjadi penting karena BBM merupakan faktor input dalam produksi perikanan yang vital, selain ketersediaan alat tangkap dan teknologi, dimana nelayan tidak akan bisa melaut tanpa adanya BBM. BBM yang merupakan faktor input perikanan ini kadang harus didapatkan nelayan dari tengkulak karena persediaan yang terbatas di pasaran, dimana menyebabkan semakin tingginya biaya produksi dari aktivitas perikanan itu sendiri. Kondisi ini diperparah ketika BBM yang dibeli oleh nelayan telah dicampur atau dioplos, sehingga mengakibatkan mesin kapal nelayan menjadi cepat rusak, maka semakin tinggi biaya produksi yang harus ditanggung oleh nelayan. Biaya produksi aktivitas perikanan yang tinggi, dapat ditutup dari hasil produksi nelayan ketika melaut. Namun, kondisinya seringkali hasil produksi memiliki harga yang rendah, tidak sesuai dengan harapan yang menyebabkan semakin rendahnya pendapatan yang diperoleh nelayan.

(19)

3 kesejahteraan masyarakat pesisir sendiri tidak hanya subsidi BBM. Program subsidi lainnya adalah subsidi alat tangkap, bantuan dalam hal modal, pengembangan kewirausahaan, dan kedai pesisir.

Pada penelitian ini akan lebih difokuskan pada kebijakan pemerintah dalam hal pemberian subsidi BBM (solar) secara tidak langsung. Subsidi BBM ini berupa subsidi dalam hal penyediaan kebutuhan solar bagi nelayan, dimana Kementerian Kelautan dan Perikanan bekerjasama dengan Pertamina dalam penyediaan solar untuk nelayan secara berkelanjutan. Menurut Hermawan (2006), subsidi dalam kegiatan perikanan tangkap yang menggunakan mesin sangat diperlukan. Subsidi tersebut adalah bahan bakar minyak (BBM), seperti solar, minyak tanah, dan pelumas. Jika subsidi tidak diberikan, maka akan meningkatkan biaya produksi sehingga akan menurunkan penerimaan atau keuntungan para nelayan.

(20)

4 karena stok BBM yang selalu tersedia dan nelayan dapat mengurangi biaya produksi perikanan.

Isu subsidi perikanan selama ini menjadi perdebatan diantara negara maju dan negara berkembang, dimana subsidi perikanan sebagai penyebab sumberdaya perikanan berada pada kondisi over exploited. Pada akhirnya menyebabkan sumberdaya perikanan dalam kondisi krisis dan tidak dapat dimanfaatkan dalam jangka panjang. Menurut Fauzi (2005), kapasitas perikanan global sudah mencapai lebih dari 250% dari yang dibutuhkan untuk mencapai perikanan yang berkelanjutan. Subsidi juga dianggap sebagai faktor yang dapat mendistorsi perdagangan. Laporan dari sumber resmi seperti APEC, OECD, dan WTO, memperkirakan bahwa subsidi perikanan sudah mencapai US$ 15 hingga US$ 20 miliar per tahun. Kondisi ini menimbulkan dampak negatif bagi kehidupan masyarakat pesisir, seperti kemiskinan dan degradasi sumberdaya perikanan yang pada akhirnya menyebabkan pengangguran. Subsidi perikanan yang dilakukan oleh negara-negara maju menjadi tidak fair berkaitan dengan ekstrasi sumberdaya karena armada perikanan negara berkembang harus bersaing dengan armada perikanan negara maju yang memperoleh subsidi. Oleh karena itu, WTO menghendaki subsidi perikanan harus dikurangi (Fauzi, 2005).

(21)

5 melaut karena cuaca yang tidak mendukung dan ketidakpastian suplai BBM, modal yang rendah, peralatan tangkap yang terkadang tidak sesuai dengan daerah tangkapan, dan teknologi serta inovasi perikanan yang kurang. Melihat kondisi tersebut, menunjukkan masih pentingnya subsidi bagi nelayan Indonesia, khususnya nelayan kecil untuk meningkatkan hasil produksi yang pada akhirnya meningkatkan pendapatan nelayan.

(22)

6

1.2 Perumusan Masalah

Sektor perikanan merupakan sektor yang unik jika dibandingkan dengan sektor lainnya, seperti pertanian maupun pertambangan. Dimana dalam sektor perikanan dihadapkan pada karakteristik yang common property dan open access, sehingga dalam pengelolaannya lebih sulit dilakukan. Orang dapat dengan bebas memanfaatkan sumberdaya perikanan ini karena sifatnya yang open access, sehingga pemanfaatannya dapat menimbulkan degradasi pada sumberdaya perikanan tersebut.

(23)

7 Pada penelitian ini difokuskan pada subsidi perikanan di TPI Wonokerto, Kabupaten Pekalongan. Subsidi perikanan yang dimaksud adalah subsidi BBM (solar) secara tidak langsung, yaitu pembangunan SPDN yang berfungsi untuk mendekatkan SPBU/pom bensin sehingga dapat mengurangi biaya distribusi (biaya transportasi dan biaya kerja). Penelitian ini juga mengkaji bagaimana pengaruh subsidi tersebut terhadap kelestarian sumberdaya ikan teri nasi dan pendapatan dari nelayan sebagai pelaku perikanan. BBM merupakan input produksi perikanan yang merupakan input yang menyita hingga hampir 60% biaya produksi perikanan (Hermawan, 2006), sehingga dengan adanya subsidi BBM diharapkan dapat mengurangi biaya produksi bagi nelayan dan akhirnya dapat meningkatkan pendapatan nelayan. Diharapkan dari penelitian ini dapat disimpulkan bagaimana implikasi dari kebijakan subsidi perikanan berupa solar (pembangunan SPDN) terhadap kelestarian sumberdaya ikan teri nasi dan pendapatan nelayan payang gemplo dengan melihat perubahan effort, hasil tangkapan, nilai tangkapan, dan tangkapan yang lestari.

Berdasarkan uraian di atas, maka perumusan masalah yang dapat disimpulkan dari penelitian ini adalah :

1. Bagaimana pengaruh pemberian subsidi perikanan (solar) terhadap kelestarian sumberdaya ikan teri nasi di Wonokerto, Kabupaten Pekalongan? 2. Bagaimana pengaruh pemberian subsidi perikanan terhadap pendapatan

nelayan payang gemplo di Wonokerto, Kabupaten Pekalongan?

(24)

8 4. Bagaimana implikasi kebijakan pemberian subsidi perikanan terhadap kelestarian sumberdaya ikan teri nasi dan pendapatan nelayan payang gemplo di Wonokerto, Kabupaten Pekalongan?

1.3 Tujuan Penelitian

Berdasarkan latar belakang dan perumusan masalah, maka tujuan penelitian ini adalah sebagai berikut :

1. Menganalisis pengaruh pemberian subsidi perikanan (solar) terhadap kelestarian sumberdaya ikan teri nasi di Wonokerto, Kabupaten Pekalongan. 2. Menganalisis pengaruh pemberian subsidi perikanan terhadap pendapatan

nelayan payang gemplo di Wonokerto, Kabupaten Pekalongan.

3. Mengestimasi laju degradasi sumberdaya ikan teri nasi akibat aktivitas penangkapan perikanan di Wonokerto, Kabupaten Pekalongan.

4. Mengkaji implikasi kebijakan pemberian subsidi perikanan terhadap kelestarian sumberdaya ikan teri nasi dan pendapatan nelayan payang gemplo di Wonokerto, Kabupaten Pekalongan.

1.4 Manfaat Penelitian

Penelitian tentang kebijakan subsidi perikanan terhadap keberlanjutan sumberdaya perikanan tangkap dan pendapatan nelayan ini diharapkan dapat memberikan manfaat bagi :

1. Peneliti, diharapkan penelitian ini dapat digunakan dalam pengembangan disiplin ilmu yang berkaitan dengan sumberdaya perikanan.

(25)

9 3. Masyarakat Nelayan, sebagai informasi mengenai produksi optimal, degradasi sumberdaya, sehingga nelayan menjadi lebih menyadari akan pentingnya menjaga keberlanjutan perikanan.

4. Pemerintah selaku pembuat kebijakan diharapkan menjadi bahan pertimbangan dalam pembuatan kebijakan dan evaluasi terhadap kebijakan yang telah dibuat.

1.5 Ruang Lingkup dan Batasan Penelitian

Berdasarkan latar belakang, perumusan masalah, dan tujuan penelitian, maka penelitian ini difokuskan pada pengaruh kebijakan subsidi perikanan khususnya subsidi BBM (solar) terhadap kelestarian perikanan tangkap dan pendapatan nelayan. Penelitian ini mengambil studi kasus di TPI Wonokerto, Kabupaten Pekalongan. Kabupaten Pekalongan merupakan salah satu wilayah yang berpotensi dalam kegiatan sektor perikanan. Wilayah Kabupaten Pekalongan yang sebagian besar terletak di Pesisir Laut Jawa menjadikannya wilayah yang kaya akan sumberdaya perikanan. Laut Jawa yang kaya akan sumberdaya perikanan, seperti ikan pelagis kecil dan ikan demersial yang luasnya mencapai 792.000 km2 merupakan potensi sumberdaya perikanan bagi Kabupaten Pekalongan1. Potensi perikanan ini didukung oleh dua buah tempat pelelangan ikan yang menjadi pusat kegiatan sektor perikanan di Pekalongan, diantaranya TPI Wonokerto dan TPI Jambean dengan total produksi perikanan tangkap sebesar ±1.714,60 ton/tahun. TPI Wonokerto juga merupakan TPI yang memiliki Solar Packed Dealer Nelayan (SPDN) yang berfungsi sebagai penyedia solar bersubsidi khusus untuk nelayan kecil di TPI Wonokerto.

1

(26)

10 Analisis kebijakan subsidi ini memiliki batasan dan ruang lingkup sebagai berikut :

1. Wilayah yang dianalisis dalam penelitian ini adalah TPI Wonokerto, Kabupaten Pekalongan, Jawa Tengah.

2. Penelitian hanya menganalisis implikasi kebijakan subsidi perikanan terhadap keberlanjutan perikanan tangkap teri nasi dan pendapatan nelayan payang gemplo.

3. Analisis kebijakan subsidi perikanan (solar) terhadap sumberdaya perikanan menggunakan pendekatan bioekonomi yang berdasarkan data sekunder yaitu data effort dan hasil tangkapan selama 14 tahun.

4. Estimasi nilai degradasi sumberdaya perikanan menggunakan metode laju degradasi sumberdaya perikanan.

5. Pendugaan pengaruh subsidi tehadap pendapatan nelayan dan kelestarian sumberdaya perikanan dilakukan dengan pendekatan sebelum dan setelah subsidi perikanan.

6. Penelitian menggunakan responden nelayan payang gemplo yang hasil tangkapan utamanya adalah ikan teri.

7. Responden benar-benar memanfaatkan subsidi solar (SPDN) yang diberikan dan memberikan respon yang sama terhadap subsidi tersebut.

8. Informasi mengenai subsidi perikanan juga diambil dari pihak diluar nelayan, yaitu stakeholder yang terkait dengan sumberdaya perikanan dan memiliki informasi mengenai subsidi perikanan.

(27)

11 10.Responden merupakan nelayan yang menangkap ikan atau beroperasi di

perairan sekitar Kabupaten Pekalongan.

(28)

12

II. TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Definisi dan Karakteristik Perikanan

Perikanan menjadi sektor penting yang berkontribusi dalam pertumbuhan ekonomi Indonesia, hal ini dapat dilihat dari kontribusi sektor perikanan pada PDB (Produk Domestik Bruto) nasional tahun 2010 berdasarkan harga berlaku yang mencapai 148,159 triliun rupiah. Perikanan itu sendiri diartikan sebagai kegiatan yang berhubungan dengan pengelolaan dan pemanfaatan sumberdaya ikan dan lingkungannya mulai dari praproduksi, produksi, pengolahan sampai dengan pemasaran, yang dilaksanakan dalam suatu sistem bisnis perikanan (UU Nomor 45 Tahun 2009). Sedangkan menurut Lackey (2005) dalam Fauzi (2010), perikanan diartikan sebagai suatu sistem yang terdiri dari tiga komponen, yakni biota perairan, habitat biota, dan manusia sebagai pengguna sumber daya tersebut. Menurut Fauzi (2005) sektor perikanan memiliki karakteristik yang unik, berbeda dengan sektor yang lainnya, seperti pertanian ataupun pertambangan. Sehingga dalam penanganan masalah sektor ini memerlukan pendekatan tersendiri. Selain berhadapan dengan fugitive resource (sumberdaya yang bergerak) dan kompleksitas biologi dan fisik perairan, pengelolaan sumberdaya perikanan juga dihadapkan pada masalah hak kepemilikan (common property resource).

(29)

13 property, maka sumberdaya tersebut tidak ada kepemilikan bagi seseorang. Menurut Fauzi (2010), kondisi seperti ini disebut ferae naturae, yaitu kondisi dimana hewan atau ikan memiliki sifat alamiah (wild by nature), tidak ada yang berhak mengklaim kepemilikannya dan kepemilikan hanya berlaku ketika seseorang menangkapnya. Dengan kata lain ikan menjadi milik seseorang ketika ikan tersebut telah ditangkap.

Eksternalitas dalam perikanan merupakan dampak dari pemanfaatan yang berlebih, baik itu konsumsi, produksi, distribusi, maupun industri dari perikanan. Eksternalitas dalam perikanan cenderung ke arah eksternalitas negatif, dimana kegiatan yang dilakukan di sektor perikanan menimbulkan dampak yang merugikan bagi orang lain. Menurut Fauzi (2005), eksternalitas di sektor perikanan misalnya adalah eksternalitas dalam bentuk perebutan daerah tangkapan (space interception externality), dimana masing-masing nelayan ingin mendahului nelayan lainnya untuk mencapai fishing ground dan gear externality atau eksternalitas alat tangkap, dimana penggunaan satu alat tangkap dapat menimbulkan kerugian atau kerusakan pada nelayan lain.

(30)

14

2.2 Sumberdaya Perikanan

Potensi sumberdaya perikanan dan kelautan yang terkandung di Perairan Indonesia cukup melimpah dan beraneka ragam. Potensi sumberdaya perairan Indonesia memiliki 27,2% dari seluruh spesies flora dan fauna yang terdapat di seluruh di dunia yang meliputi 12% mamalia, 23,8% ampibhia, 31,8% reptilia, 44,7% ikan, 40% moluska, dan 8,6% rumput laut. Potensi sumberdaya ikan meliputi ikan pelagis, ikan demersial, sumberdaya udang penaeid dan krustasea lainnya, sumberdaya moluska dan teripang, sumberdaya cumi-cumi, sumberdaya benih alam komersial, sumberdaya karang, sumberdaya ikan konsumsi perairan karang, sumberdaya ikan hias, sumberdaya penyu laut, sumberdaya mamalia laut, dan sumberdaya rumput laut (Simbolon, 2011).

Menurut UU No. 45 Tahun 2009, ikan adalah segala jenis organisme yang seluruh atau sebagian dari siklus hidupnya berada di dalam lingkungan perairan dan yang dimaksud jenis ikan adalah :

1. Ikan bersirip (pisces).

2. Udang, rajungan, kepiting, dan sebangsanya (crustacea).

3. Kerang, tiram, cumi-cumi, gurita, siput, dan sebangsanya (molluska). 4. Ubur-ubur dan sebangsanya (coelenterate).

5. Tripang, bulu babi, dan sebangsanya (echinodermata). 6. Kodok dan sebangsanya (amphibian)

7. Buaya, penyu, kura-kura, biawak, ular air, dan sebangsanya (reptilian). 8. Paus, lumba-lumba, pesut, duyung, dan sebangsanya (mammalia).

(31)

15 10.Biota perairan lainnya yang ada kaitannya dengan jenis-jenis tersebut di atas,

semuanya termasuk bagian-bagiannya dan ikan yang dilindungi.

Berdasarkan habitatnya, sumberdaya ikan dapat dibagi menjadi tiga kelompok, yaitu ikan pelagis, ikan demersal, dan ikan karang. Ikan demersal adalah ikan-ikan yang sebagian besar hidupnya berada pada lapisan yang lebih dalam hingga dasar perairan dan pada umumnya hidup secara soliter dalam lingkungan spesiesnya. Berdasarkan lapisan renangnya, jenis ikan karang termasuk kelompok ikan demersal, namun habitatnya secara khusus terdapat di sekitar terumbu karang, sehingga sering dipisahkan dari ikan demersal. Sedangkan ikan pelagis adalah kelompok ikan yang sebagian besar hidupnya berada pada lapisan permukaan hingga kolom air (mid layer) (Simbolon, 2011).

2.2.1 Sumberdaya Ikan Teri

(32)

16

Gambar 1. Ikan Teri (Stolephorussp)

Sumber : www.fish-fishes.com

Ikan teri termasuk ke dalam kelompok ikan pelagis yang umumnya membentuk gerombolan (schooling). Menurut Simbolon (2011), ikan pelagis dibedakan menjadi dua kelompok, yaitu ikan pelagis besar dan ikan pelagis kecil. Ikan pelagis besar merupakan ikan pelagis dengan ukuran 100-250 cm (ukuran dewasa) dan jenis ikan pelagis besar umumnya adalah perenang cepat, misalnya ikan tuna, cangkalang, tongkol, tengiri, dan lain-lain. Sedangkan ikan pelagis kecil adalah ikan pelagis yang berukuran 5-50 cm (ukuran dewasa), misalnya ikan layang, kembung, lemuru, selar, teri, ikan terbang, dan lainnya.

2.3 Kebijakan Subsidi Perikanan di Indonesia

Subsidi merupakan tindakan atau kebijakan pemerintah yang masih perlu dilakukan untuk meningkatkan pertumbuhan sektor-sektor di negaranya. Menurut WTO tentang subsidi tahun 2006, negara-negara yang melakukan subsidi mendasari tindakannya berdasarkan beberapa faktor, yaitu2 :

1. Untuk menjamin perkembangan industri dalam negeri

2

(33)

17 2. Untuk inovasi dan dukungan atas produk lokal

3. Untuk redistribusi produk 4. Perlindungan lingkungan 5. Keamanan nasional

6. Alasan non-perdagangan dalam pertanian 7. Kebijakan budidaya

Menurut WTO, subsidi merupakan suatu kebijakan yang dapat mengganggu perdagangan internasional dan persaingan bebas dalam pasar dunia (Fauzi, 2005). Namun, karena perbedaan sistem ekonomi dan kesejahteraan di tiap negara, maka tidak menutup kemungkinan subsidi tetap diberlakukan dengan pembatasan tertentu. Indonesia merupakan negara dengan potensi perikanan dan produk perikanan lainnya yang cukup besar dan didukung dengan wilayah strategis. Hal ini mendukung Indonesia dalam perdagangan internasional di sektor perikanannya. Namun, subsidi yang dilakukan dalam perikanan seringkali dipermasalahkan dalam WTO. Apabila Indonesia menghapus subsidi perikanan sesuai aturan WTO, maka tidak menutup kemungkinan produksi dan daya saing perikanan Indonesia di perdagangan internasional akan menurun.

Subsidi perikanan mulai dibicarakan secara serius oleh WTO pada tahun 2001 setelah dikeluarkannya deklarasi tingkat menteri. Perikanan termasuk dalam kategori produk non-agrikultur dan bukan termasuk dalam kategori produk-produk utama (non-primary product) sehingga perihal subsidi perikanan merupakan bagian dari pengaturan Agreement on Subsidies and Countervailing Measures (ASCM) 19953. Menurut Fauzi (2005), subsidi sering dianggap sebagai biang kerok terjadinya overcapacity di industri perikanan yang memicu krisis

(34)

18 perikanan global sebagaimana disebutkan sebelumnya. Subsidi juga dianggap sebagai faktor yang dapat mendistorsi perdagangan. Laporan dari berbagai sumber resmi seperti APEC, OECD, dan WTO, memperkirakan bahwa subsidi perikanan sudah mencapai US$ 15 hingga US$ 20 milyar per tahun.

Namun, mengingat kondisi nelayan Indonesia yang sebagian besar adalah nelayan kecil, maka subsidi perikanan masih sangat dibutuhkan. Apalagi melihat produksi perikanan nelayan kecil yang masih rendah akibat kurangnya modal, teknologi yang kurang memadai, dan hari melaut yang tidak pasti akibat cuaca yang buruk. Sehingga kebijakan pemerintah dalam mempertahankan subsidi perikanan bagi nelayan kecil harus dipertahankan mengingat kondisi nelayan itu sendiri.

2.4 Penangkapan Berlebih (Overfishing) dan Degradasi Sumberdaya Perikanan

(35)

19 Menurut Fauzi (2005), overfishing dikategorikan menjadi beberapa tipe, yaitu :

1. Recruitment overfishing, merupakan peristiwa penangkapan populasi ikan dewasa secara berlebihan, sehingga tidak mampu lagi melakukan reproduksi untuk memperbaharui spesiesnya.

2. Growth overfishing, terjadi ketika stok yang ditangkap rata-rata ukurannya lebih kecil daripada ukuran yang seharusnya untuk berproduksi pada tingkat yield per recruitment yang maksimum.

3. Economic overfishing, terjadi ketika rasio harga/biaya terlalu besar atau jumlah input yang dibutuhkan lebih besar daripada jumlah yang dibutuhkan untuk berproduksi pada tingkat rente ekonomi yang maksimum.

4. Malthusian overfishing, terjadi ketika nelayan skala kecil yang biasanya miskin dan tidak memiliki alternatif pekerjaan memasuki industri perikanan namun menghadapi hasil tangkap yang menurun.

(36)

20 Overfishing selain berdampak pada degradasi sumberdaya perikanan dan penurunan produksi perikanan, juga berdampak pada illegal fishing. Menurut Fauzi (2005), hal ini dikarenakan dalam skala makro overfishing dapat menimbulkan fleet migration. Artinya dengan jumlah kapal yang terus meningkat, negara-negara yang mengalami penurunan stok dan produksi, serta peningkatan kompetisi, akan bereaksi mencari fishing ground yang lebih produktif, baik secara legal maupun ilegal. Hal inilah yang mengakibatkan timbulnya illegal fishing yang merugikan negara.

2.5 Pendugaan Produksi Perikanan yang Optimal

Sumberdaya perikanan yang bersifat akses terbuka dapat menimbulkan pemanfaatan yang berlebihan atau tidak terkontrol. Dalam hal ini pemanfaatan sumberdaya perikanan menjadi tidak optimal, karena seringkali input atau effort yang digunakan dalam produksi perikanan lebih besar dari effort yang sebenarnya dibutuhkan dalam suatu wilayah tangkapan. Akibatnya hasil tangkapan tidak mampu menutupi biaya yang dikeluarkan untuk produksi perikanan. Hal ini akan berdampak pada kerugian yang ditanggung oleh nelayan itu sendiri. Maka, diperlukan pengelolaan sumberdaya perikanan tangkap yang optimal agar dapat meningkatkan hasil produksi perikanan tanpa merusak sumberdaya perikanan.

(37)

21 pengelOAan MSY ini banyak dikritik sebagai pendekatan yang terlalu sederhana dan tidak mencukupi. Kritik yang paling mendasar adalah karena pendekatan MSY tidak mempertimbangkan aspek sosial ekonomi sumberdaya alam.

Menurut Tinungki (2005), model awal dan paling sederhana dalam dinamika populasi perikanan adalah model produksi surplus atau model Schaefer. Model produksi surplus adalah salah satu metode yang dapat digunakan untuk pendugaan stok ikan, yaitu melalui penggunaaan data hasil tangkapan dan data effort. Sehingga akan diperoleh tiga parameter biologi, yaitu tingkat pertumbuhan alami (r), daya dukung lingkungan (K), dan koefisien kemampuan penangkapan (q). Menurut Gulland (1961), diacu dalam Tinungki (2005), model produksi surplus terdiri dari dua model dasar yaitu Model Schaefer (hubungan linier) dan Model Gompertz yang dikembangkan oleh Fox (hubungan eksponensial). Beberapa tipe model produksi surplus menggambarkan hubungan antara stok dan produksi. Masing-masing model memiliki keuntungan dan kerugian yang bergantung pada situasi dimana model tersebut digunakan. Model produksi surplus menurut Tinungki (2005) yang dapat digunakan untuk mengetahui parameter biologi perikanan adalah Schaefer (1954), Fox (1970), Gulland (1961), Pella-Tomlinson (1969), Walter-Hilborn (1976), Schnute (1977), Clarke-Yoshimoto-Pooley (1992), dan Cushing ( 2001).

2.6 Model Walter-Hilborn

(38)

22 +1−1 = − � − � (2.1)

Persamaan di atas akan diperoleh dari hasil regresi liner dengan laju perubahan biomassa sebagai peubah tidak bebas dan peubah bebas adalah Ut (tangkapan per unit upaya/CPUE) dan upaya penangkapan. Secara umum bentuk persamaan regresi dituliskan sebagi berikut :

= + 1 + 2 +� (2.2)

Dimana : = +1−1 ;

1 = ;

2 = � ; = ;

=

� ;

= ;

� =�

2.7 Penelitian Terdahulu yang Terkait

Penelitian yang berkaitan dengan subsidi perikanan, penilaian degradasi, dan analisis bioekonomi sudah pernah dilakukan sebelumnya. Studi mengenai penelitian terdahulu bertujuan untuk mengetahui kelebihan dan kekurangan yang ada dalam penelitian sebelumnya agar dapat diterapkan dalam penelitian. Pengambilan studi penelitian terdahulu didasarkan pada topik yang sama, yaitu mengenai perikanan tangkap dan analisisnya.

(39)

23 Kabupaten Pandeglang”. Tujuan dari penelitian ini adalah menghitung nilai depresiasi akibat aktivitas penangkapan, mengkaji pengelolaan secara optimal, dan mengidentifikasi kebijakan yang tepat. Dalam penelitian ini digunakan analisis bioekonomi dan penilaian laju degradasi sumberdaya perikanan yang akan diterapkan pada penelitian.

Hasil penelitian tersebut menyimpulkan sumberdaya ikan kembung di Kabupaten Pandeglang pada periode 2000-2009 belum mengalami degradasi dan deplesi dengan nilai rata-rata koefisien masing-masing sebesar 0,28 dan 0,29. Namun, pada tahun 2009 sumberdaya ikan kembung terindikasi mengalami degradasi dengan koefisien sebesar 0,66 dan depresiasi dengan koefisien 0,70. Bersadarkan penelitian Ekawati (2010), juga disimpulkan bahwa pengelolaan sumberdaya ikan kembung pada kondisi MEY terjadi pada tingkat produksi sebesar 2.662 ton dengan jumlah effort sebanyak 13.971 trip per tahun, sedangkan pengelolaan ikan kembung dapat dilakukan pada kondisi MSY (Maximum Sustainable Yield) yaitu pada tingkat produksi sebesar 2.663 ton dengan jumlah effort sebanyak 14.259 trip per tahun. Sehingga pengelolaan sumberdaya ikan kembung menghasilkan tingkat keuntungan maksimal terjadi pada kondisi MEY, sedangkan untuk memperolah tingkat produksi maksimal yang lestari untuk kesejahteraan nelayan terjadi pada kondisi MSY.

(40)

24 bahwa perbandingan nilai effort, hasil produksi, dan rente ekonomi pada rezim pengelolaan MEY, MSY, dan OA.

Pada penelitian dapat disimpulkan bahwa pembangunan SPDN di PPN Pelabuhanratu yang berdampak langsung pada penurunan biaya operasional nelayan akan menyebabkan peningkatan effort pada rezim OA dan MEY, sedangkan pada rezim MSY cenderung tetap. Pada rezim OA juga dapat dilihat bahwa peningkatan effort secara tidak langsung menyebabkan peningkatan pada harvest. Pengaruh kebijakan pembangunan SPDN juga akan berdampak langsung pada peningkatan keuntungan yang dapat dilihat pada rezim MSY dan OA.

Pengaruh kebijakan pembangunan SPDN terhadap kelestarian sumberdaya ikan cakalang dianalisis dengan membandingkan produksi aktual dan produksi lestari. Berdasarkan penelitian disimpulkan kebijakan pembangunan SPDN di PPN Pelabuhanratu, Kabupaten Sukabumi secara umum tidak menyebabkan produksi aktual melebihi produksi lestari. Hal ini terlihat pada analisis kontras antara produksi aktual dan produksi lestari setelah adanya SPDN (tahun 2002-2008), menunjukkan produksi lestari masih di atas laju pengambilan aktual. Nilai produksi aktual yang melebihi produksi lestari dalam periode ini hanya terjadi antara tahun 2002-2003. Artinya, secara umum kebijakan pembangunan SPDN tidak menyebabkan kelestarian sumberdaya ikan cakalang terganggu dilihat pada kondisi lestari (MSY).

(41)

25 penurunan, dengan rente dalam jangka panjang adalah sama dengan kondisi awal, yaitu nol. Pada rezim MSY adanya SPDN hanya berpengaruh pada peningkatan rente ekonomi. Faktor-faktor yang mempengaruhi pendapatan nelayan adalah biaya operasional dan keberadaan SPDN (dummy). Jadi, kebijakan pembangunan SPDN berpengaruh positif pada peningkatan pendapatan nelayan. Semakin besar nelayan menerima manfaat dari keberadaan SPDN akan menyebabkan pendapatan nelayan meningkat.

Salmah (2010) juga melakukan penelitian yang menggunakan analisis bioekonomi dalam penelitiannya yang berjudul “Analisis Bioekonomi Penangkapan Ikan Pelagis Kecil di Perairan Kabupaten Subang”. Penelitian ini bertujuan untuk menganalisis hasil tangkapan, effort, dan rente ekonomi aktual serta optimal secara biologi dan ekonomi. Dalam penelitian ini juga menganalisis implikasi kebijakan, dalam hal ini adalah pajak dan pengaturan jadwal terhadap pemanfaatan ikan tembang.

(42)
(43)

27

III. KERANGKA PEMIKIRAN

Sektor perikanan merupakan sektor andalan mengingat sumberdaya perikanan Indonesia yang besar. Dengan sumberdaya yang besar seharusnya perikanan mampu memberikan kontribusi yang besar bagi pembangunan nasional dan kesejahteraan masyarakat, khususnya nelayan. Namun, ironisnya nelayan yang dekat dengan sumberdaya tersebut masih terbilang miskin, padahal jika mengingat besarnya potensi sumberdaya perikanan Indonesia seharusnya nelayan dapat hidup sejahtera. Hal ini dikarenakan skala perikanan Indonesia yang dominan adalah skala kecil sehingga modal yang digunakan kecil, teknologi rendah, dan pada akhirnya menghasilkan rente ekonomi yang rendah pula. Sehingga diperlukan kebijakan atau intervensi dari pemerintah yang dapat meningkatkan kontribusi sektor perikanan bagi pembangunan dan meningkatkan kesejahteraan nelayan, khususnya nelayan kecil.

(44)

28 tanpa adanya BBM. Subsidi perikanan, khususnya BBM merupakan salah satu program yang harapannya dapat membantu nelayan dalam hal kebutuhan BBM dan dapat meningkatkan kesejahteraan nelayan.

WTO sebagai lembaga internasional yang mengatur perdagangan menganggap subsidi perikanan sebagai sumber dari kerusakan sumberdaya. Dengan adanya subsidi akan memicu nelayan untuk mengeksploitasi sumberdaya ikan secara berlebih karena effort yang digunakan menjadi mudah didapatkan dengan dukungan subsidi. Pada akhirnya kondisi seperti ini akan menimbulkan krisis perikanan pada jangka panjang dan berdampak pada kesejahteraan nelayan karena sumberdaya ikan yang menjadi sumber pendapatannya mengalami degradasi. Sehingga, menurut WTO subsidi perikanan harus dikurangi agar kelestarian sumberdaya perikanan dapat berkelanjutan.

Kondisi ini menjadi sulit, mengingat nelayan Indonesia yang sebagian besar adalah nelayan skala kecil yang masih membutuhkan subsidi dalam aktivitas perikanan. Mengingat BBM merupakan input produksi perikanan yang dapat menghabiskan biaya produksi hingga 60% dari total biaya produksi. Sehingga dengan adanya subsidi BBM diharapkan dapat mengurangi biaya produksi nelayan dan akhirnya kesejahteraan nelayan juga meningkat. Namun, di sisi lain kebijakan subsidi juga mengakibatkan kegiatan ekstrasi yang berlebihan yang dapat menimbulkan degradasi sumberdaya perikanan yang pada akhinya berdampak negatif bagi kesejahteraan nelayan.

(45)

29 tahunan, biaya trip, effort tahunan, dan hasil tangkapan (produksi) ikan teri nasi tahunan, dan Indeks Harga Konsumen (IHK) Kabupaten Pekalongan. Dari data yang dikumpulkan dalam penelitian, baik sekunder maupun primer dilakukan analisis bioekonomi perikanan untuk menentukan rezim pengelolaan yang optimal, analisis faktor-faktor yang mempengaruhi pendapatan nelayan payang gemplo, dan analisis laju degradasi sumberdaya ikan teri nasi. Dalam analisis dimasukkan faktor subsidi perikanan (solar), sehingga dilakukan juga analisis kontras untuk menentukan kondisi sumberdaya ikan dan pendapatan nelayan sebelum dan setelah subsidi solar melalui pembangunan SPDN.

Analisis bioekonomi dilakukan dengan melihat kondisi rezim pengelolaan sebelum dan setelah subsidi solar yang dilakukan dengan melihat data time series dari effort dan hasil tangkapan ikan selama 14 tahun. Selain data effort dan produksi, dalam analisis bioekonomi juga dibutuhkan data harga ikan tahunan dan biaya trip yang diperoleh dari data sekunder dan hasil wawancara responden, baik nelayan maupun pihak-pihak yang memiliki informasi mengenai perikanan. Dengan analisis kontras sebelum dan setelah subsidi solar, diharapkan dapat diketahui bagaimana pengaruh subsidi terhadap effort, hasil tangkapan, dan rente ekonomi yang optimal. Pada akhirnya akan diketahui bagaimana kelestarian sumberdaya ikan teri nasi dan implikasi adanya kebijakan subsidi perikanan (BBM).

(46)

30 dilakukan dengan melihat data time series dari hasil produksi ikan selama 14 tahun.

Pengaruh subsidi juga dilihat dari pendapatan nelayan yang dapat diketahui melalui wawancara langsung dengan nelayan dan pengamatan langsung kondisi di lapangan. Data yang diperoleh dari nelayan kemudian dianalisis secara kualitatif dan kuantitatif sehingga dapat diketahui bagaimana pengaruh subsidi solar (pembangunan SPDN) terhadap pendapatan nelayan. Analisis pendapatan nelayan dilakukan dengan analisis regresi berganda dengan variabel dummy untuk mengetahui faktor-faktor yang mempengaruhi pendapatan nelayan payang gemplo di Kabupaten Pekalongan. Variabel dummy merupakan variabel yang digunakan untuk melihat pengaruh subsidi solar terhadap pendapatan nelayan. Dummy bernilai satu diasumsikan sebagai nelayan yang menerima manfaat subsidi solar, sedangkan dummy bernilai nol diasumsikan sebagai nelayan yang tidak menerima manfaat subsidi solar.

(47)
(48)

32

IV. METODE PENELITIAN

4.1 Lokasi dan Waktu Penelitian

Lokasi penelitian dilakukan di TPI Wonokerto, Kabupaten Pekalongan, Jawa Tengah (Lampiran 1). Pemilihan lokasi penelitian berdasarkan alasan dan kriteria tertentu. Alasan dalam pemilihan lokasi penelitian adalah TPI Wonokerto yang merupakan salah satu pusat kegiatan perikanan di Kabupaten Pekalongan dengan sumbangan hasil produksi perikanan tangkap yang besar di Kabupaten Pekalongan. Selain itu, TPI Wonokerto memiliki SPDN yang merupakan bentuk subsidi solar untuk nelayan kecil di Kabupaten Pekalongan, sehingga pengaruh subsidi solar terhadap kelestarian sumberdaya ikan dan pendapatan nelayan dapat dikaji. Pengambilan data dilaksanakan pada bulan April sampai bulan Mei 2011 dengan pengambilan data primer maupun sekunder.

4.2 Jenis dan Sumber Data

Jenis data yang digunakan dalam penelitian ini adalah time series, yaitu data effort dan hasil tangkapan selama 14 tahun. Data yang dibutuhkan dalam penelitian ini adalah data primer dan data sekunder. Data sekunder diperoleh dari instansi terkait, diantaranya Dinas Kelautan dan Perikanan, TPI Wonokerto, Badan Pusat Statistik Daerah, Kecamatan Wonokerto, dan jurnal-jurnal yang terkait, serta hasil penelusuran internet.

(49)

33

4.3 Penentuan Jumlah Responden

Pemilihan responden dalam penelitian dilakukan secara purposive sampling, yaitu pemilihan secara sengaja berdasarkan alasan dan kriteria yang telah ditetapkan peneliti. Responden adalah pelaku dalam kegiatan di sektor perikanan dan aktor yang mengerti informasi yang berkaitan dengan perikanan, yaitu nelayan payang gemplo maupun pemerintah daerah. Nelayan payang gemplo merupakan nelayan yang menerima subsidi solar dan berlabuh di TPI Wonokerto, serta hasil tangkapan utamanya adalah ikan teri nasi.

4.4 Pengumpulan Data

(50)

34

Tabel 1. Jenis dan Sumber Data Penelitian yang Digunakan

Jenis Data Sumber Data Output

Data Primer :

1.Biaya trip nelayan

Wawancara nelayan dan survey lapangan

Besaran biaya trip nelayan 2.Faktor-faktor yang

mempengaruhi pendapatan

Besaran pendapatan nelayan

3.Musim penangkapan ikan Musim penangkapan ikan teri

4.Sistem bagi hasil Besaran pendapatan ABK

Data Sekunder :

1.Data Geografis dan

Demografis Kecamatan Wonokerto Gambaran umum wilayah

2.Data Produksi Ikan DKP Kabupaten Pekalongan Produksi ikan tahunan

3.Data Effort (upaya

penangkapan) DKP Kabupaten Pekalongan

Effort tahunan

4.Data harga ikan DKP Kabupaten Pekalongan Harga nominal ikan

5.Indeks harga konsumen BPS Kabupaten Pekalongan Harga riil dan biaya trip riil

4.5 Metode Pengolahan dan Analisis Data

Data yang diperoleh dalam penelitian diolah secara manual dan menggunakan komputer dengan program Microsoft Office Excel 2007, SPSS 16.0 for Windows, Minitab 16, dan Maple 15. Analisis data yang digunakan adalah analisis deskriptif, standarisasi harga dan biaya, analisis bioekonomi, analisis laju degradasi sumberdaya perikanan, analisis regresi berganda, dan analisis implikasi kebijakan perikanan.

4.5.1 Analisis Deskriptif

(51)

35

4.5.2 Pendugaan Parameter Biologi

Parameter biologi (r, q, dan K) dalam penelitian dapat diperoleh melalui pendugaan koefisien yang dikembangkan oleh Walter dan Hilborn (1976). Persamaan Walter-Hilborn secara matematis dituliskan sebagai berikut:

+1

−1 = − � − � (4.1)

Dengan meregresikan tangkap per unit input (upaya) pada periode t yang disimbolkan dengan Ut, Et (jumlah effort) pada periode t, dan laju perubahan biomassa yang disimbolkan dengan +11, akan diperoleh koefisien α, , dan

secara terpisah. Secara umum bentuk persamaan regresi dituliskan sebagi berikut : = + 1 + 2 +� (4.2)

Dimana :

= +1−1 ; 1 = ; 2 = � ; = ; �= ; = ; (4.3)

4.5.3 Pendugaan Parameter Ekonomi

Pendugaan parameter ekonomi diperlukan dalam penelitian agar pengaruh inflasi terhadap harga dan biaya dalam penelitian dapat dieliminir. Menurut Fauzi dan Anna (2005), estimasi parameter ekonomi berupa harga per kg atau per ton dan biaya memanen per trip atau per hari melaut, serta sebaiknya diukur dalam ukuran riil. Artinya, nilai yang diperoleh dari hasil survei ataupun data sekunder harus dikonversi ke pengukuran riil dengan cara menyesuaikannya dengan Indeks Harga Konsumen (IHK).

Harga riil untuk harga dapat dituliskan sebagai berikut : � = �

(52)

36 dimana Prt adalah harga riil pada tahun t, Pnt adalah harga nominal pada tahun t yang akan dikonversi ke harga riil, dan IHKt adalah Indeks Harga Konsumen pada tahun t. Sedangkan untuk biaya riil dapat dituliskan sebagai berikut :

� = �

� 100 (4.5)

dimana Crt adalah biaya riil pada tahun t, Cnt adalah biaya nominal pada tahun t yang akan dikonversi ke harga riil, dan IHKt adalah Indeks Harga Konsumen pada tahun t.

4.5.4 Analisis Bioekonomi

Analisis bioekonomi merupakan metode analisis atau pendekatan yang digunakan dalam pengelolaan sumberdaya perikanan secara optimal, dimana menggabungkan parameter biologi dan parameter ekonomi dalam perikanan. Parameter biologi berkaitan dengan kelestarian sumberdaya perikanan, sedangkan parameter ekonomi berkaitan dengan manfaat ekonomi. Parameter biologi terdiri dari laju pertumbuhan ikan (r), koefisien kemampuan tangkap (q), dan daya dukung lingkungan (K). Sedangkan parameter ekonomi meliputi harga (p) dan biaya (c) dalam produksi perikanan.

Analisis bioekonomi yang memasukkan parameter ekonomi bertujuan untuk mengetahui seberapa besar manfaat ekonomi yang diperoleh dari sumberdaya perikanan ketika melakukan penangkapan atau produksi perikanan. Rente ekonomi atau besar manfaat ekonomi dari aktivitas perikanan diperoleh dengan mengurangkan penerimaan total dari hasil penangkapan dengan biaya total untuk melakukan penangkapan.

Secara matematis manfaat atau rente ekonomi (π) yang diperoleh dari

(53)

37

�= − � = = �� 1− � − �� (4.6)

dimana TSR adalah penerimaan total dan TC adalah biaya total. Pendekatan bioekonomi pada prinsipnya diarahkan untuk mencari solusi optimal pengelolaan perikanan baik dalam rezim akses terbuka (open access) maupun dalam rezim pengelolaan terkendali (pada tingkat MEY) (Fauzi, 2010).

Model bioekonomi dapat dihitung dengan pendekatan model Walter-Hilborn yang dituliskan dalam Tabel 2berikut :

Tabel 2. Formula Perhitungan Pengelolaan Sumberdaya Ikan dengan Pendekatan Walter-Hilborn

4.5.5 Estimasi Laju Degradasi Sumberdaya Ikan

(54)

38 ℎ = �� 1− � (4.7)

Dimana :

hat = produksi aktual pada periode t q = catchability coeffisien

K = carrying capacity r = pertumbuhan alami E = input

Maka degradasi sumberdaya ikan dihitung berdasarkan Anna (2003) :

∅ = 1

1+�ℎ�ℎ

(4.8)

Dimana :

Ø = koefisien laju degradasi hst = produksi lestari

hat = produksi aktual

4.5.6 Regresi Linear Berganda untuk Analisis Faktor-faktor yang Mempengaruhi Pendapatan Nelayan

(55)

39 Dalam penelitian analisis regresi berganda digunakan untuk menganalisis faktor-faktor yang mempengaruhi pendapatan nelayan. Model dalam analisis regresi dalam penelitian ditransformasikan ke dalam bentuk Logaritma natural (Ln). Persamaan yang menggambarkan pendapatan nelayan (LnY) dengan variabel-variabel yang mempengaruhinya dituliskan sebagai berikut :

LnY = 0 + 1LnX1 + 2LnX2 + 3LnX3 + 4LnX4 + 5D + ε (4.10) Dimana :

LnY = pendapatan nelayan (Rp/tahun)

0 = Intercept

1, 2, 3, 4, 5 = koefisien regresi

X1 = jumlah trip (trip/tahun) X2 = pengalaman nelayan (tahun) X3 = biaya trip total (Rp/tahun) X4 = produksi nelayan (Ton/Tahun)

D = dummy (dummy bernilai 1 adalah bagi nelayan yang memperoleh manfaat subsidi solar dan dummy bernilai 0 adalah bagi nelayan yang tidak memperoleh manfaat subsidi solar)

Hipotesis sementara hasil analisis regresi linier berganda adalah sebagai berikut : 1. Nilai koefisien untuk jumlah trip nelayan adalah positif. Artinya, peningkatan

jumlah trip nelayan akan meningkatkan hasil tangkapan nelayan, sehingga pendapatan nelayan akan naik seiring dengan jumlah trip yang meningkat. 2. Nilai koefisien untuk jumlah pengalaman nelayan adalah positif. Artinya,

(56)

40 3. Nilai koefisien untuk biaya trip total nelayan adalah negatif. Artinya, peningkatan biaya trip nelayan akan menurunkan effort dalam melakukan penangkapan ikan. Nelayan akan cenderung mengurangi effort ketika biaya yang harus ditanggung meningkat, apalagi jika hasil tangkapan tidak menentu, sehingga hasil tangkapan nelayan menurun dan menyebabkan pendapatan nelayan turun. Selain itu, biaya yang tinggi akan menyebabkan keuntungan yang diperoleh semakin kecil.

4. Nilai koefisien untuk produksi nelayan adalah positif. Artinya, peningkatan produksi nelayan akan meningkatkan pendapatan nelayan secara langsung. 5. Nilai koefisien untuk dummy adalah positif. Artinya, diantara nelayan yang

memperoleh manfaat subsidi solar dan nelayan yang tidak memperoleh manfaat subsidi solar, nelayan yang memperoleh manfaat subsidi solar memiliki pendapatan yang lebih besar.

4.5.7 Analisis Implikasi Kebijakan Subsidi Perikanan Terhadap Kelestarian Sumberdaya Ikan Teri Nasi dan Pendapatan Nelayan Payang Gemplo

(57)

41

V. GAMBARAN UMUM LOKASI PENELITIAN

5.1 Kondisi Geografis Kabupaten Pekalongan

Kabupaten Pekalongan merupakan salah satu daerah otonom di Propinsi Jawa Tengah yang terletak di sepanjang pantai utara Laut Jawa. Berdasarkan letak geografis, Kabupaten Pekalongan terletak antara 6o-7oβγ‟ Lintang Selatan dan antara 109o-109o78‟ Bujur Timur. Batas Kabupaten Pekalongan di sebelah utara berbatasan dengan Laut Jawa dan Kota Pekalongan, di sebelah timur berbatasan dengan Kabupaten Batang dan Kota Pekalongan, di sebelah selatan berbatasan dengan Kabupaten Banjarnegara, serta di sebelah barat berbatasan dengan Kabupaten Pemalang.

Berdasarkan Kabupaten Pekalongan dalam Angka (2009), Kabupaten Pekalongan memiliki luas kurang lebih 836,13 km2, yang terdiri dari 19 Kecamatan dan 285 Desa/Kelurahan. Dari 285 desa/kelurahan yang ada, 6 desa merupakan desa pantai dan 279 desa bukan desa pantai. Menurut topografi desa, terdapat 60 desa/kelurahan (20%) yang berada di dataran tinggi dan selebihnya 225 desa/kelurahan (80%) berada di dataran rendah. Dari 19 kecamatan yang dimiliki Kabupaten Pekalongan, tiga diantaranya adalah kecamatan pantai, yaitu Kecamatan Tirto, Wonokerto, dan Sragi.

5.2 Kondisi Perikanan Kabupaten Pekalongan

(58)

42 umumnya nelayan asli Kabupaten Pekalongan mendaratkan hasil tangkapannya di Tempat Pelelangan Ikan (TPI) Wonokerto dan TPI Jambean.

5.2.1 Hasil Produksi dan Nilai Produksi Ikan

Produksi ikan yang dilelang melalui TPI Wonokerto pada tahun 2010 mengalami penurunan sebesar 9,46% dibandingkan produksi pada tahun sebelumnya. Untuk TPI Jambean juga mengalami hal yang sama, dimana produksi ikan 2010 yang yang dilelang mengalami penurunan sebesar 11,82% dibandingkan tahun 2009. Namun, nilai produksi TPI Wonokerto mengalami peningkatan sebesar 11,50%, sedangkan TPI Jambean mengalami penurunan sebesar 1,23%. Berikut pada Tabel 3 disajikan data produksi dan nilai produksi ikan di TPI Wonokerto dan TPI Jambean.

Tabel 3. Produksi dan Nilai Produksi Ikan di TPI Wonokerto dan TPI

2009 489.468 2.800.610.900 526.750 2.461.422.500 2010 443.157 3.122.755.800 464.468 2.431.031.000

Perubahan (%) -9,46 11,50 -11,82 -1,23

Sumber : Dinas Kelautan dan Perikanan Kabupaten Pekalongan (2010)

5.2.2 Armada Perikanan dan Alat Tangkap

(59)

43

Tabel 4. Perkembangan Jumlah Armada Perikanan di Kabupaten Pekalongan Tahun 1997-2010

Sumber : Dinas Kelautan dan Perikanan Kabupaten Pekalongan (2010)

Tabel 5. Perkembangan Jumlah Alat Penangkapan Ikan di Kabupaten Pekalongan Tahun 2001-2010

Sumber : Dinas Kelautan dan Perikanan Kabupaten Pekalongan (2010)

(60)

44

5.3 Kondisi Geografis dan Demografis Kecamatan Wonokerto

Kecamatan Wonokerto merupakan salah satu kecamatan di Kabupaten Pekalongan yang terletak di dataran rendah dan merupakan daerah Pantai Utara Pulau Jawa. Berdasarkan letak geografis, Kecamatan Wonokerto terletak antara 6o-7o Lintang Selatan dan antara 109o-110o Bujur Timur. Batas Kecamatan Wonokerto di sebelah Utara berbatasan dengan Laut Jawa, di sebelah Timur berbatasan dengan Kecamatan Tirto, di sebelah Selatan berbatasan dengan Kecamatan Wiradesa, dan di sebelah Barat berbatasan dengan Kecamatan Siwalan.

Tabel 6. Mata Pencaharian Penduduk Usia 15 Tahun ke Atas di Kecamatan Wonokerto Tahun 2009

Sumber : Kecamatan Wonokerto Dalam Angka (2009)

(61)

45 Wonokerto yang dekat dengan laut dan didukung dengan sarana prasarana yang memadai, seperti Tempat Pelelangan Ikan (TPI) dan Solar Packed Dealer Nelayan (SPDN).

5.3.1 TPI Wonokerto

TPI Wonokerto merupakan salah satu Tempat Pelelangan Ikan (TPI) di Kabupaten Pekalongan yang terletak diantara 6050‟ LS dan -109037‟ BT dan berada di wilayah Desa Api Api, Kecamatan Wonokerto. TPI Wonokerto memiliki panjang pantai 12 km dan berada di sisi Barat muara Sungai Sragi. TPI Wonokerto dibangun pada tahun 2000 dan mulai tahun 2009 TPI Wonokerto berada di bawah pengelolaan Dinas Perikanan Kabupaten Pekalongan. Dimana sebelumnya dikelola oleh KUD Mino Soyo.

Jarak TPI Wonokerto dari jalan raya kurang lebih 2 km. Jumlah kapal yang masuk ke TPI Wonokerto pada bulan April 2011 sebanyak 772 unit dan jumlah kapal yang keluar sebanyak 1118 unit. Alat tangkap yang digunakan oleh nelayan Wonokerto terdiri dari payang gemplo, bundes, gill net, dan dogol. Jenis ikan yang dominan dilelang di TPI Wonokerto antara lain ikan kuning, petek, beloso, teri nasi, tongkol, cumi, dan udang.

5.3.2 Hasil Produksi dan Nilai Produksi Ikan di TPI Wonokerto

(62)

46

Tabel 7. Perkembangan Produksi dan Nilai Produksi Ikan di TPI Wonokerto Tahun 1997-2010

Tahun Produksi (kg) Perubahan

(%) Raman (Rp)

Sumber : Dinas Kelautan dan Perikanan Kabupaten Pekalongan (2010)

(63)

47

Sumber : Dinas Kelautan dan Perikanan Kabupaten Pekalongan (2010)

5.3.3 Proses Pelelangan Ikan di TPI Wonokerto

Gambar

Gambar 2. Kerangka Pemikiran Penelitian
Tabel 4. Perkembangan Jumlah Armada Perikanan di Kabupaten
Tabel 7. Perkembangan Produksi dan Nilai Produksi Ikan di TPI Wonokerto
Tabel 8. Perkembangan Produksi Ikan Dominan yang Didaratkan di TPI Wonokerto Tahun 2001-2010
+7

Referensi

Dokumen terkait

Mengenai kebenaran beliau, Hadrat Masih Mau'ud ‘alaihis salaam menulis: 'Aku melihat bahwa orang yang mau mengikuti alam dan hukum alam telah diberikan kesempatan bagus oleh

P SURABAYA 03-05-1977 III/b DOKTER SPESIALIS JANTUNG DAN PEMBULUH DARAH RSUD Dr.. DEDI SUSILA, Sp.An.KMN L SURABAYA 20-03-1977 III/b ANESTESIOLOGI DAN

Karena faktor tersebut, karya diatas yang berjudul “siap menyerang” merupakan karya yang terinspirasi dari gerakan ulat yang akan bertarung dengan lawan

Menurut Houglum (2005), prinsip rehabilitasi harus memperhatikan prinsip- prinsip dasar sebagai berikut: 1) menghindari memperburuk keadaan, 2) waktu, 3) kepatuhan, 4)

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT yang melimpahkan segala rahmat dan karunia-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi yang berjudul “Manajemen

Bahwa sekitar bulan Mei 2010 saksi korban sudah berpacaran dengan Terdakwa dan pada hari Selasa tanggal 14 September 2010 Terdakwa datang kerumah saksi korban

Narkotika adalah zat atau obat yang berasal dari tanaman atau bukan tanaman, baik sintetis maupun semi sintetis yang dapat menimbulkan pengaruh-pengaruh tertentu bagi mereka

Beberapa ketentuan dalam Peraturan Wali Kota Bekasi Nomor 92 Tahun 2018 tentang Tugas Pokok dan Fungsi serta Tata Kerja Unit Pelaksana Teknis Daerah pada Badan dan