• Tidak ada hasil yang ditemukan

PENGARUH CARA PEMBERIAN VAKSIN ND LIVE PADA BROILER TERHADAP TITER ANTIBODI, JUMLAH SEL DARAH MERAH DAN JUMLAH SEL DARAH PUTIH

N/A
N/A
Protected

Academic year: 2017

Membagikan "PENGARUH CARA PEMBERIAN VAKSIN ND LIVE PADA BROILER TERHADAP TITER ANTIBODI, JUMLAH SEL DARAH MERAH DAN JUMLAH SEL DARAH PUTIH"

Copied!
63
0
0

Teks penuh

(1)

ABSTRAK

PENGARUH CARA PEMBERIAN VAKSIN ND LIVE PADA BROILER

TERHADAP TITER ANTIBODI, JUMLAH SEL DARAH MERAH DAN JUMLAH SEL DARAH PUTIH

Oleh Bayu saputro

Penelitian ini bertujuan untuk : (1) mengetahui pengaruh cara pemberian vaksin ND live pada broiler terhadap titer antibodi, jumlah sel darah merah dan jumlah sel darah putih, (2) mengetahui titer antibodi, jumlah sel darah merah dan sel darah putih yang terbaik pada ayam broiler dengan cara pemberian vaksin ND live yang berbeda. Penelitian ini dilaksanakan pada Oktober 2012 di unit kandang percobaan PT. Rama Jaya Lampung yang berada di Desa Fajar Baru II,

Kecamatan Jati Agung, Lampung Selatan. Ayam yang digunakan sebanyak 100 ekor berjenis kelamin jantan.

Penelitian ini menggunakan Rancangan Acak Langkap (RAL), terdiri atas 4 perlakuan (P1: tetes mata, P2: tetes hidung, P3: tetes mulut, P4: suntik) dengan ulangan sebanyak 5 kali,

(2)

PENGARUH CARA PEMBERIAN VAKSIN ND LIVE PADA BROILER TERHADAP TITER ANTIBODI, JUMLAH SEL DARAH MERAH DAN

JUMLAH SEL DARAH PUTIH

Oleh

BAYU SAPUTRO

Skripsi

Sebagai Salah Satu Syarat untuk Mencapai Gelar SARJANA PETERNAKAN

pada

Jurusan Peternakan

Fakultas Pertanian Universitas Lampung

FAKULTAS PERTANIAN UNIVERSITAS LAMPUNG

(3)

PENGARUH CARA PEMBERIAN VAKSIN ND LIVE PADA BROILER TERHADAP TITER ANTIBODI, JUMLAH SEL DARAH MERAH DAN

JUMLAH SEL DARAH PUTIH (Skripsi)

Oleh

BAYU SAPUTRO

FAKULTAS PERTANIAN UNIVERSITAS LAMPUNG

(4)

DAFTAR ISI

Halaman

DAFTAR ISI ... i

DAFTAR TABEL ... ii

DAFTAR GAMBAR ... iii

I. PENDAHULUAN ... 1

1.1 Latar Belakang Masalah ... 1

1.2 Tujuan Penelitian ... 3

1.3 Kegunaan Penelitian... 3

1.4 Kerangka Pemikiran ... 3

1.5 Hipotesis ... 6

II. TINJAUAN PUSTAKA ... 7

2.1 Broiler ... 7

2.2 Penyakit Newcastle Disease (ND) ... 8

2.3 Sistem Kekebalan Ayam ... 10

2.4 Vaksinasi ... 14

2.5 Cara Vaksinasi ... 14

2.6 Vaksin ND ... 15

2.7 Titer Antibodi ... 18

2.8 Pengaruh Stres Lingkungan terhadap Titer Antibodi ... 19

2.9 Sel Darah Merah ... 22

(5)

III. METODE PENELITIAN... 29

3.1 Waktu dan Tempat Penelitian ... 29

3.2 Alat dan Bahan Penelitian ... 29

3.2.1 Alat ... 29

3.2.2 Ayam ... 31

3.2.3 Ransum ... 31

3.2.4 Air minum ... 31

3.2.5 Vaksin ... 31

3.3 Rancangan Penelitian ... 32

3.4 Analisis data ... 32

3.5 Pelaksanaan Penelitian ... 32

3.5.1 Persiapan kandang ... 32

3.4.2 Pelaksanaan penelitian ... 33

3.5 Peubah yang Diamati ... 33

IV. HASIL DAN PEMBAHASAN ... 35

4.1 Pengaruh Perlakuan terhadap Titer Antibodi Newcastle Desease ... 35

4.2 Pengaruh Perlakuan terhadap jumlah Sel Darah Merah 38

4.3 Pengaruh Perlakuan terhadap jumlah Sel Darah Putih .. 40

V. KESIMPULAN ... 43

5.1 Simpulan ... 43

5.2 Saran ... 43

DAFTAR PUSTAKA ... 46

(6)

DAFTAR TABEL

Tabel ... Halaman

1. Vaksin yang diberikan... 31

2. Hasil uji HI titer antibodi Newcastle Desease broiler umur 21 hari... 35

3. Data hasil penelitian sel darah merah... 38

4. Data hasil penelitian sel darah putih ... 40

5. Hasil pemeriksaan titer antibodi ND pada ayam broiler ... 49

6. Analisis ragam pengaruh perlakuan terhadap titer antibodi ayam broiler ... 51

7. Analisis ragam pengaruh perlakuan terhadap total sel darah merah ayam broiler ... 52

8. Analisis ragam pengaruh perlakuan terhadap total sel darah putih ayam broiler ... 54

9. Kelembaban kandang ... 55

10.Suhu kandang ... 56

(7)

KATA PENGANTAR

Penulis mengucapkan puji syukur ke hadirat Allah SWT atas berkat, rahmat dan karunia-Nya sehingga penulis mampu menyelesaikan penelitian dan penyusunan skripsi ini.

Pada kesempatan ini penulis menyampaikan ucapan terima kasih yang tulus kepada :

1. Bapak drh. Purnama Edy Santosa, M.Si.- selaku Pembimbing Utama --atas petunjuk, bimbingan, dan arahannya;

2. Ibu Ir. Tintin Kurtini, M.S. - selaku Pembimbing Anggota- atas bimbingan, petunjuk, dan sarannya;

3. Bapak drh. Madi Hartono, M.P. - selaku Penguji Utama - atas bimbingan, saran, dan bantuannya;

4. Ibu Ir. Nining Purwaningsih. - selaku Pembimbing Akademik - atas petunjuk, bimbingan dan arahannya;

5. Ibu Sri Suharyati, S.Pt., M.P. - selaku Sekretaris Jurusan Peternakan - atas izin dan bimbingannya;

6. Bapak Prof. Dr. Ir. Muhtarudin, M.S. - selaku Ketua Jurusan Peternakan - atas izin dan bimbingannya;

(8)

dan saran yang diberikan selama ini;

9. Ibu tercinta, beserta keluarga besarku - atas semua kasih sayang, nasehat, dukungan, dan keceriaan di keluarga serta do'a tulus yang selalu tercurah tiada henti bagi penulis;

10.Seluruh teman - teman angkatan ’08 yang tidak dapat disebutkan satu persatu, atas do’a, kenangan, motivasi, bantuan, dan kebersamaannya;

11.Adi, Pram, febri, dedi, adit, oka, windu, atas kebersamaannya;

12.Seluruh staf Rama Jaya Fajar Baru II yang telah memberikan izinnya, bantuan dan semangat kepada penulis selama melakukan penelitian;

13.Seluruh Mahasiswa Jurusan Peternakan, Universitas Lampung atas bantuan dan kebersamaannya selama ini.

Semoga semua yang diberikan kepada penulis mendapatkan balasan dan rahmat dari Allah SWT dan penulis berharap karya ini dapat bermanfaat. Amin.

Bandar lampung, 26 Agustus 2014 Penulis

(9)

Allhamdulillahirobbil’alamin...

kupanjatkan kepada Allah SWT atas segala rahmat dan hidayah-Nya

serta junjunganku Nabi Muhammad SAW yang menjadi lentera

kebenaran dalam hidupku

Dengan segenap kerendahan hati karya kecil nan sederhana ini

kupersembahkan sebagai wujud bakti, dan terimakasihku kepada

Ibu dan (alm) bapak atas segenap cinta dan kasih sayang yang

kuterima sepanjang hayatku serta doa tulus yang selalu mengiringi di

setiap langkahku semoga Allah SWT kelak menempatkan keduanya

dalam jannah-Nya

Para sahabat

Yang telah menjadi pelangi nan indah dalam setiap perjalanan

hidupku mewarnai setiap hari-hariku

Serta

Almamater hijau

yang turut membangun diriku, mendewasakanku dalam berpikir dan

bertindak

(10)
(11)
(12)

RIWAYAT HIDUP

Penulis dilahirkan di Desa Hargomulyo, Kecamatan Sekampung, Kabupaten

Lampung Timur pada 1 November 1988, anak sematawayang buah hati pasangan

Bapak Arifin (alm) dan Ibu Rubiah.

Penulis menyelesaikan pendidikan taman kanak-kanak di TK Hargomulyo pada

1995, sekolah dasar di SDN 2 Wonokarto pada 2001, sekolah menengah pertama

di SMPN 2 Sekampung pada 2004; sekolah menengah atas di SMAN 1

Batanghari pada 2007. Pada tahun 2008 penulis terdaftar sebagai Mahasiswa

Program Studi Peternakan, Fakultas Pertanian, Universitas Lampung melalui jalur

Ujian Mandiri (UM).

Penulis melaksanakan Praktik Umum di Acuan Farm Desa Gondangrejo,

Lampung Timur pada 4 Januari – 6 Februari 2011. Selama masa studi penulis

aktif di kepengurusan Himpunan Mahasiswa Peternakan (Himapet) sebagai

(13)

I. PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang dan Masalah

Indonesia merupakan salah satu negara yang jumlah penduduknya terus

mengalami peningkatan sehingga permintaan makanan yang memiliki nilai gizi

baik akan meningkat. Makanan yang bergizi baik yaitu berasal dari produk

hewani dan nabati. Salah satu produk makanan dari hewani yaitu daging. Daging

dapat berasal dari ternak ruminansia maupun nonruminansia. Ternak non

ruminansia yang sangat baik untuk dikembangkan yaitu broiler (ayam pedaging).

Broiler merupakan jenis unggas yang banyak dikembangkan sebagai sumber

pemenuhan kebutuhan protein hewani, serta dapat menghasilkan daging yang

cepat dibandingkan dengan unggas lainnya. Broiler memiliki kelemahan yaitu

rentan sekali terhadap serangan penyakit, terutama penyakit yang disebabkan oleh

virus. Penyakit yang disebabkan oleh virus ini sangat merugikan bagi peternak

karena menurunkan produktivitas,dan dapat menyebabkan kematian broiler.

Salah satu pencegahan penyakit yang disebabkan oleh virus dapat dilakukan

dengan vaksinasi. Vaksinasi merupakan proses memasukkan mikroorganisme

penyebab penyakit yang telah dilemahkan ke dalam tubuh hewan. Di dalam tubuh

(14)

melainkan dapat merangsang pembentukan zat-zat kekebalan (antibodi) terhadap

agen penyakit tersebut (Tizard, 1988).

Vaksinasi ND pertama, yang biasanya dilakukan pada umur 1 - 7 hari bertujuan

untuk menggertak kekebalan lokal di saluran pernapasan bagian atas, yaitu dengan

mengaktifkan kelenjar harderian. Oleh karena itu cara atau aplikasi vaksinasinya

dilakukan melalui tetes mata, tetes hidung, suntik(Medion, 2014)

Ada banyak faktor yang dapat menyebabkan kegagalan dalam vaksinasi

diantaranya adalah cara pemberian (aplikasi), cara pemberian yang berbeda akan

menghasilkan respon imun yang berbeda pula (Allan et al., 1978). Namun saat ini

pengaruh cara pemberian vaksin ND yang menghasilkan respon imun terbaik

belum diketahui, untuk itu perlu dilakukan penelitian tentang pengaruh cara

pemberian vaksin ND live terhadap titer antibodi ND, terhadap jumlah sel darah

merah dan jumlah sel darah putih sebagai indikator kondisi fisiologis ternak.

Sel darah merah dapat dijadikan sebagai parameter untuk mengetahui kesehatan

ternak. Faktor yang mempengaruhi jumlah eritrosit dalam darah bukan hanya

konsentrasi hemoglobin tetapi juga umur, status nutrisi, peningkatan epinephrine,

volume darah, pemeliharaan, waktu, temperatur lingkungan, ketinggian, dan

faktor iklim.

Menurut Sturkie (1976), apabila perubahan fisiologis terjadi pada tubuh hewan,

maka gambaran total sel darah merah juga ikut mengalami perubahan. Adanya

peningkatan jumlah leukosit dapat bersifat fisiologis ataupun sebagai indikasi

(15)

3

1.2 Tujuan Penelitian

Penelitian ini bertujuan untuk :

1. mengetahui pengaruh cara pemberian vaksin ND live pada broiler terhadap

titer antibodi, jumlah sel darah merah dan jumlah sel darah putih;

2. mengetahui titer antibodi, jumlah sel darah merah dan sel darah putih yang

terbaik pada ayam broiler dengan cara pemberian vaksin ND live yang

berbeda.

1.3 Kegunaan Penelitian

Hasil penelitian ini diharapkan dapat memberikan informasi kepada praktisi

broiler tentang bagaimana cara pemberian vaksin ND live yang terbaik pada

pemeliharaan broiler, khususnya terhadap titer antibodi, jumlah sel darah merah

dan jumlah sel darah putih yang dihasilkan, serta berguna bagi peternak sebagai

bahan pertimbangan dalam menentukan cara pemberian vaksin ND live yang

terbaik dalam upaya pencegahan penyakit ND pada broiler.

1.4 Kerangka Pemikiran

Broiler merupakan ayam pedaging hasil budidaya teknologi yang memiliki

karakteristik ekonomis dengan ciri khas yaitu pertumbuhan yang cepat, konversi

pakan yang baik, dan dapat dipotong pada usia yang relatif muda, hal ini karena

broiler merupakan hasil budidaya yang menggunakan teknologi maju, sehingga

(16)

Selain keunggulannya, broiler memiliki kelemahan yaitu rentan sekali terhadap

serangan penyakit, terutama penyakit yang disebabkan oleh virus. Pencegahan

untuk penyakit yang disebabkan oleh virus dapat dilakukan dengan vaksinasi.

Vaksinasi merupakan proses memasukkan mikroorganisme penyebab penyakit

yang telah dilemahkan ke dalam tubuh hewan. Di dalam tubuh hewan,

mikroorganisme yang dimasukkan tidak menimbulkan bahaya penyakit, tetapi

dapat merangsang pembentukan zat-zat kekebalan (antibodi) terhadap agen

penyakit tersebut (Tizard, 1988).

Virus yang berada di luar tubuh ternak mudah untuk dimusnahkan, namun bila

berada di dalam tubuh ternak sangat sulit untuk dimusnahkan. Penyakit yang

disebabkan oleh virus ini sangat merugikan bagi peternak karena tidak hanya

menurunkan produktivitas broiler, bahkan dapat menyebabkan kematian.

Penyakit merupakan salah satu faktor yang dapat memengaruhi pertumbuhan

broiler, sehingga kesehatan merupakan hal yang sangat penting dalam

pertumbuhan broiler.

Penyakit ND merupakan penyakit menular yang bersifat akut, menyerang hampir

semua jenis unggas terutama ayam dan menimbulkan gangguan pernafasan,

pencernaan dan syaraf. Penyakit ND merupakan penyakit pada unggas yang

disebabkan oleh Paramyxovirus dari famili Paramyxoviridae.

Sejak dikenal pertama kali di Indonesia sampai saat ini, ND belum dapat

(17)

5

Newcastle Disease dapat menyebabkan mortalitas sampai 100 % pada ayam-ayam

yang peka dan mempunyai titer antibodi ND yang rendah (Darminto dan

Ronohardjo, 1996). Penyakit ini mempunyai dampak ekonomi yang penting

dalam industri perunggasan karena menimbulkan mortalitas yang tinggi. Di

Indonesia, ND masih menjadi salah satu penyakit yang paling merugikan

peternakan ayam walaupun telah dilakukan berbagai usaha penanggulangan yang

ketat (Poultry Indonesia, 2008). Salah satu pencegahan dan pengendalian yang

cukup efisisen adalah melalui vaksinasi, disamping juga perlu sanitasi dan

kebersihan kandang yang cukup baik (Akoso, 1993).

Penyebab kegagalan dalam vaksinasi diantaranya adalah cara pemberian

(aplikasi), cara pemberian yang berbeda akan menghasilkan respon imun yang

berbeda pula (Allan et al., 1978). Vaksinasi dilakukan dengan berbagai cara yaitu

tetes mata,tetes hidung, tetes mulut, dan suntik. Namun saat ini pengaruh cara

pemberian vaksin ND yang terbaik belum diketahui, untuk itu perlu dilakukan

penelitian tentang pengaruh cara pemberian vaksin ND live terhadap titer ND,

gambaran sel darah merah dan sel darah putih pada ayam broiler.

Tujuan dasar vaksinasi adalah membuat ternak mempunyai kekebalan yang tinggi

terhadap satu penyakit tertentu. Kemudian hasil nyata yang akan diperoleh dari

program vaksinasi adalah tingkat kesehatan dan produktivitas. Vaksinasi yang

berfungsi menstimulasi pembentukan titer antibodi yang berperan mem-blok lalu

(18)

Menurut Swenson (1984), Jumlah eritrosit dalam darah bukan hanya konsentrasi

hemoglobin tetapi juga umur, status nutrisi, peningkatan epinephrine, volume

darah, pemeliharaan, waktu, temperatur lingkungan, ketinggian, dan faktor iklim.

Menurut Sturkie (1976), apabila perubahan fisiologis terjadi pada tubuh hewan,

maka gambaran total sel darah merah juga ikut mengalami perubahan.

Adanya peningkatan jumlah leukosit dapat bersifat fisiologis ataupun sebagai

indikasi terjadinya suatu infeksi dalam tubuh(Guyton dan Hall, 1997).

Berdasarkan uraian di atas, maka cara pemberian vaksin yang berbeda perlu

diketahui ada pengaruhnya terhadap titer ND, gambaran sel darah merah dan sel

darah putih. Penelitian ini diharapkan berguna bagi peternak sebagai bahan

pertimbangan dalam menentukan cara pemberian vaksin ND live yang terbaik

dalam upaya pencegahan penyakit ND pada broiler.

1.5 Hipotesis

Hipotesis yang diajukan pada penelitian ini adalah

1. adanya pengaruh cara pemberian vaksin ND live terhadap titer antibodi,

jumlah sel darah merah dan jumlah sel darah putih yang dihasilkan pada

broiler;

2. terdapat cara pemberian vaksin ND live yang terbaik terhadap titer antibodi,

jumlah sel darah merah dan jumlah sel darah putih yang dihasikan pada

(19)

II. TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Broiler

Broiler merupakan istilah untuk menyebutkan strain ayam hasil budidaya

teknologi yang memiliki karakteristik ekonomis dengan ciri khas yaitu

pertumbuhan yang cepat, konversi pakan yang baik, dan dapat dipotong pada usia

yang relatif muda sehingga sirkulasi pemeliharaannya lebih cepat dan efisien serta

menghasilkan daging yang berkualitas baik (Murtidjo, 1992).

Broiler adalah ayam-ayam muda jantan atau betina yang umumnya dipanen umur

5 - 6 minggu dengan tujuan sebagai penghasil daging. Broiler mempunyai

peranan yang penting sebagai sumber protein hewani asal ternak. Broiler

mempunyai kelebihan bila dibandingan dengan ayam kampung yakni keempukan

daging, kulit halus dan lunak, ujung tulang dada lunak, serta dada lebar dengan

timbunan daging yang baik (Kartasudjana dan Suprijatna, 2006).

Fase broiler di bagi menjadi 2 yaitu fase starter umur 1 – 4 minggu, fase finisher

4 minggu sampai dengan panen (Dirjen Peternakan, 1991). Pada umumnya di

Indonasia broiler sudah dipasarkan pada umur 5 - 6 minggu dengan berat 1,3 -

1,6 kg walaupun laju pertumbuhannya belum maksimum, karena broiler yang

(20)

2.2 Penyakit Newcastle Disease (ND)

Penyakit Newcastle Disease (ND) merupakan penyakit pada unggas yang

disebabkan oleh Paramyxovirus dari famili Paramyxoviridae. Sejak dikenal

pertama kali di Indonesia sampai saat ini, ND belum dapat dihilangkan. Penyakit

ND merupakan penyakit menular yang bersifat akut, menyerang hampir semua

jenis unggas terutama ayam dan menimbulkan gangguan pernafasan, pencernaan

dan syaraf (Fenner et al., 1993). Penyakit ND dapat menyebabkan mortalitas

sampai 100 % pada ayam - ayam yang peka dan mempunyai titer antibodi ND

yang rendah (Darminto dan Ronohardjo, 1996).

Virus ND merupakan penyakit viral yang menular dan merupakan salah satu

penyakit yang paling penting di dunia. Penyakit ini ditularkan melalui sekresi,

terutama feses dari burung yang terinfeksi serta penularan juga dapat terjadi

melalui pakan dan air minum yang terkontaminasi (Center for Food Security and

Public Health, 2008).

Virus ND tersusun dalam rantai RNA tunggal tak bersegmen yang terdiri atas

lipid dua lapis yang mengandung protein matriks (M) dan dua spike glikoprotein

yang terbuka dari luar. Spike tersebut memiliki dua protein struktural yaitu

hemagglutinin yang dapat mengaglutinasi sel darah merah serta protein

neuraminidase dan biasa dikenal dengan protein hemaglutinasi - neuraminidase

(HN). Penyebab perbedaan keganasan diantara strainparamyxovirus adalah

terletak pada cepat atau lambatnya perbanyakan virus bersangkutan (Russel,

(21)

9

Virus ND berdasarkan patogenesisnya dibagi menjadi 4 galur, yaitu (1) galur

velogenik yang menimbulkan penyakit dengan gejala klinis parah dan mortalitas

tinggi; (2) galur mesogenik, tingkat keganasannya sedang dan mortalitas rendah;

(3) galur lentogenik merupakan galur yang menimbulkan penyakit ringan dan

tidak menimbulkan kematian (Allan et al., 1978), serta (4) galur enterik

asimtomatik yang sama sekali tidak menimbulkan sakit seperti galur V4 dan

Ulster 2C (Cross, 1988).

Gejala klinis penyakit ND tergantung dari tingkat virulensi dari virus, infeksi virus

galur velogenik dapat menimbulkan gejala gangguan pernapasan seperti sesak

napas, ngorok, bersin serta gangguan syaraf seperti kelumpuhan sebagian atau

total, tortikolis, serta depresi. Tanda lainnya adalah adanya pembengkakan

jaringan di daerah sekitar mata dan leher. Infeksi virus galur mesogenik

menimbulkan gejala klinis seperti gangguan pernapasan yaitu sesak napas, batuk,

dan bersin. Infeksi virus galur lentogenik menunjukkan gejala ringan seperti

penurunan produksi telur dan tidak terjadinya gangguan syaraf pada unggas

terinfeksi. Morbiditas dan mortalitas tergantung pada tingkat virulensi dari galur

virus, tingkat kekebalan vaksin, kondisi lingkungan, dan kepadatan ayam di dalam

kandang (Office International Epizootic, 2002).

Tanda - tanda klinis ayam terserang tetelo adalah lemah, nafsu makan menurun,

gangguan pernafasan, gangguan syaraf, minum lebih banyak dan sering

berkerumun atau berkumpul ditempat hangat. Secara patologis, gejalanya antara

lain kantung hawa keruh, proventriculus mengalami pendarahan berupa bintik

(22)

kehijauan bercampur darah, terdapat peradangan sinus hidung, trachea dan

laryng, serta preumonia (Sudaryani dan Santoso, 2003).

2.3 Sistem Kekebalan Ayam

Sistem kekebalan merupakan bentuk adaptasi dari sistem pertahanan pada

vertebrata sebagai pelindung terhadap serangan mikroorganisme patogen dan

kanker. Sistem ini dapat membangkitkan beberapa macam sel dan molekul yang

secara spesifik mampu mengenali dan mengeliminasi benda asing (Decker, 2000).

Sistem kekebalan unggas dibagi menjadi sistem kekebalan non-spesifik dan

sistem kekebalan spesifik (Carpenter, 2004). Mekanisme kedua sistem kekebalan

tersebut tidak dapat dipisahkan satu sama lainnya, keduanya saling meningkatkan

efektivitasnya dan terjadi interaksi sehingga menghasilkan suatu aktivitas biologik

yang seirama dan serasi (Fenner dan Fransk, 1995).

Sistem kekebalan non-spesifik merupakan sistem kekebalan yang secara alami

diperoleh tubuh dan proteksi yang diberikannya tidak terlalu kuat. Semua agen

penyakit yang masuk ke dalam tubuh akan dihancurkan oleh sistem kekebalan

tersebut sehingga proteksi yang diberikannya tidak spesifik terhadap penyakit

tertentu (Butcher dan Miles, 2003).

Sistem tersebut berupa pertahanan fisik, mekanik, dan kimiawi yang berespon

pada awal paparan. Kekebalan fisik-mekanik terdiri dari kulit dan selaput lendir

yang merupakan bagian permukaan tubuh paling luar untuk mencegah masuknya

benda asing. Faktor lain yang berperan dalam sistem pertahanan non-spesifik

(23)

11

menghancurkan, dan mengeliminasi antigen dari tubuh. Sel makrofag ini meliputi

sel langerhans di kulit, sel kupffer di hati, sel debu di paru-paru, sel histiosit di

jaringan, dan astrosit di sel syaraf. Sel mikrofag meliputi sel neutrofil, basofil,

dan eosinofil (Wibawan et al., 2003).

Sistem kekebalan spesifik terdiri dari sistem berperantara sel (Cell Mediated

Immunity) dan sistem kekebalan berperantara antibodi (Antibody Mediated

Immunity) atau yang lebih dikenal dengan sistem kekebalan humoral (Butcher dan

Miles, 2003). Antigen yang berhasil masuk ke dalam tubuh dengan melewati

sistem pertahanan tubuh non-spesifik akan berhadapan dengan makrofag. Selain

berfungsi melakukan fagositosis, makrofag juga berfungsi sebagai Antigen

Presenting Cells (APC) yang dikenal juga sebagai sel penyaji atau sel penadah

yang akan menghancurkan antigen sedemikian rupa sehingga seluruh

komponennya dapat berinteraksi dengan sistem imun spesifik atau antibodi.

Makrofag yang berfungsi sebagai APC ini akan memfragmentasikan dan

mempersembahkan antigen tersebut kepada sel limfosit T-helper (Th) melalui

molekul Major Histocompatibility Complex (MHC) yang terletak di permukaan

makrofag (Wibawan et al., 2003).

Sel limfosit yang berperan penting dalam sistem kekebalan terbagi menjadi dua,

yaitu sel B dan sel T. Sel B di dalam tubuh mamalia secara umum matang dan

berdiferensiasi dalam sumsum tulang, sedangkan dalam tubuh unggas sel B

matang dan berdiferensiasi dalam bursa fabrisius. Sel T di dalam tubuh mamalia

dan unggas matang dan berdiferensiasi pada kelenjar timus. Sel B merupakan

(24)

memproduksi antibodi yang bersirkulasi dalam saluran darah dan limfe. Antibodi

tersebut akan menempel pada antigen asing yang memberi tanda agar dapat

dihancurkan oleh sel sistem imun (Darmono, 2006).

Sel B akan mengalami proses perkembangan melalui dua jalur setelah terjadi

rangsangan antigen, yaitu berdiferensiasi menjadi sel plasma dan sel memori. Sel

plasma akan membentuk immunoglobulin. Jumlah immunoglobulin dalam setiap

sel B adalah sekitar l04 sampai 105 (Tizard, 1982).

Sel plasma akan mati setelah tiga sampai enam hari, sehingga kadar

immunoglobulin akan menurun secara perlahan-lahan melalui proses katabolisme.

Sel memori hidup berbulan-bulan atau tahunan setelah pemaparan antigen yang

pertama kali. Jika terjadi pemaparan kedua kalinya dengan antigen yang sama,

maka antigen akan merangsang lebih banyak lagi sel peka antigen daripada

pemaparan pertama. Dengan adanya sel memori, maka sistem pembentukan

antibodi memiliki kemampuan untuk mengingat keterpaparan dengan suatu

antigen sebelumnya. Antibodi yang dihasilkan hanya bereaksi dengan antigen

yang ada di permukaan sel. Tanggap kebal humoral unggas dicirikan dengan

antibodi yang diproduksi oleh sel B yang berada di bawah kontrol bursa fabrisius.

Bursa fabrisius merupakan organ limfoid primer yang terletak di bagian dorsal

kloaka dan hanya ada pada unggas (Wibawan et al., 2003).

Sel T yang bersirkulasi dalam darah dan limfe dapat secara langsung

menghancurkan antigen asing. Sel T bertanggung jawab atas cell mediated

immunity atau imunitas seluler. Sel T bergantung pada molekul permukaan yaitu

(25)

13

Sel T terdiri dari beberapa subpopulasi yang dapat distimulasi oleh tipe antigen

yang berbeda. Antigen virus yang terdapat pada sel yang terinfeksi akan

dipresentasikan bersama - sama dengan MHC kelas I dan akan menstimulasi sel T

CD8+ (sitotoksik), sedangkan antigen mikroba ekstraseluler akan diendositosis

oleh APC dan dipresentasikan dengan MHC kelas II dan akan mengaktivasi sel T

CD4+ (helper). Antigen yang menempel pada MHC kelas II dan sel T CD4+ akan

memacu produksi antibodi dan mengaktifkan makrofag (Wibawan et al., 2003).

Interaksi antara sel Th dengan APC akan menginduksi pengeluaran sitokin atau

interleukin yang merupakan alat komunikasi antar sel sehingga akan menginduksi

pematangan sel B. Sitokin yang dikeluarkan oleh limfosit disebut limfokin,

sedangkan sitokin yang dikeluarkan oleh makrofag disebut monokin. Selain alat

komunikasi, sitokin juga berfungsi dalam mengendalikan respon imun dan reaksi

inflamasi dengan cara mengatur pertumbuhan serta mobilitas dan diferensiasi

leukosit maupun sel lain. Kekebalan humoral yang dihasilkan oleh sel B tidak

dapat berespon terhadap antigen yang terdapat di dalam sel, sehingga mekanisme

kekebalan seluler yang berperan. Sel yang berperan dalam mekanisme kekebalan

seluler adalah sel limfosit Tcytotoxic (Tc). Sel tersebut akan mencari sel-sel yang

mengalami kelainan fisiologis untuk kemudian menghancurkan seluruh sel

tersebut beserta antigen yang ada di dalamnya. Tujuan penghancuran ini adalah

untuk mencegah penyebaran antigen intraseluler ke sel-sel sehat lain yang ada di

(26)

2.4 Vaksinasi

Vaksinasi adalah suatu tindakan dimana hewan dengan sengaja diberi agen

penyakit (antigen) yang telah dilemahkan dengan tujuan untuk merangsang

pembentukan daya tahan atau tanggap kebal tubuh terhadap suatu penyakit

tertentu dan aman sehingga tidak menimbulkan penyakit (Akoso, 1998).

2.5 Cara Vaksinasi

Dalam pelaksanaan vaksinasi ayam, ada beberapa teknik atau cara yang umum

dilakukan antara lain vaksinasi melalui tetes mata, tetes hidung atau mulut, dan

suntikan. Pelaksanaan vaksinasi melalui tetes mata, hidung, dan mulut biasanya

untuk ayam yang berumur di bawah 1 minggu dengan maksud untuk mencegah

netralisasi vaksin oleh antibodi maternal (bawaan dari induk). Cara ini cukup

memakan waktu dan tenaga karena dilakukan per ekor ayam, tetapi kelebihannya

sangat efektif karena dosis tepat dan merata untuk setiap ayam (Office

International Epizootic, 2002).

Menurut Tizard (1988), langkah-langkah pelaksaaan vaksinasi adalah

1. pelarut dimasukkan ke dalam botol vaksin setengahnya, kemudian kocok

sampai tercampur rata, usahakan jangan sampai berbuih;

2. campuran larutan diluent dan vaksin yang sudah rata pada botol tersebut

dimasukkan lagi ke dalam botol pelarut dan kocok lagi perlahan agar

tercampur rata;

3. teteskan vaksin satu persatu pada ayam melalui mata atau hidung atau mulut,

(27)

15

Menurut Malole (1988), vaksinasi yang dilakukan dengan cara menyuntikkan

vaksin, lokasi penyuntikan dapat di daerah di bawah kulit (subcutan) yaitu pada

leher bagian belakang sebelah bawah dan pada otot (intramuscular) yaitu pada

otot dada atau paha. Langkah-langkah pelaksanaannya adalah sebagai berikut :

1. alat suntik yang akan dipakai harus bersih dari sisa pemakaian sebelumnya,

kemudian lepaskan bagian-bagian alat suntik dan sterilkan lebih dulu dengan

cara direbus selama 30 menit dihitung mulai saat air mendidih;

2. kocok terlebih dahulu vaksin dengan hati-hati hingga tercampur rata

(homogen) sebelum digunakan;

3. suntikkan vaksin pada ayam dengan hati-hati sesuai dengan dosis yang telah

dianjurkan.

Menurut Akoso (1988), vaksinasi dengan cara penyuntikan harus dilakukan secara

hati-hati. Bila dilakukan dengan ceroboh mengakibatkan kegagalan dan akan

berakibat fatal. Akibat fatal yang mungkin terjadi antara lain ayam menjadi stres

sehingga kematian tinggi pasca penyuntikan, leher terpuntir (tortikolis), terjadinya

abses (kebengkakan) pada leher, terjadi infeksi bakteri secara campuran dan ayam

menjadi mengantuk kurang bergairah.

2.6 Vaksin ND

Vaksin adalah suatu produk biologis yang berisi mikroorganisme agen penyakit

yang telah dilemahkan atau diinaktifkan (attenuated). Vaksin secara umum

adalah bahan yang berasal dari mikroorganisme atau parasit yang dapat

(28)

Bahan yang berisi organisme penyebab penyakit tersebut jika dimasukkan ke

dalam tubuh hewan tidak menimbulkan bahaya penyakit tetapi masih dapat

dikenal oleh sistem imun (Kayne dan Jepson, 2004) serta dapat merangsang

pembentukan zat-zat kekebalan terhadap agen penyakit tersebut (Tizard, 1988)

Vaksin terdiri atas vaksin lived dan vaksin killed. Agen penyakit dalam vaksin

live atau vaksin hidup berada dalam keadaan hidup namun telah dilemahkan.

Agen penyakit pada vaksin killed berada dalam keadaan mati dan biasanya

ditambahkan dengan adjuvant (Akoso, 1998).

Adjuvan merupakan bahan kimia yang memperlambat proses penghancuran

antigen dalam tubuh serta merangsang pembentukan kekebalan sehingga

menghasilkan antibodi sedikit demi sedikit (Malole, 1988).

Umumnya vaksin lived lebih baik daripada vaksin killed, karena vaksin lived

dapat memberikan respon kekebalan yang lebih kuat, dapat diberi tanpa

penambahan adjuvan dan dapat merangsang produksi interferon (Tizard, 1988).

Namun vaksin lived sering memperlihatkan gejala post-vaksinasi yang kurang

baik seperti gangguan pernafasan yang ringan (Wetsbury etal., 1984).

Menurut Malole (1988), vaksin yang baik harus memenuhi beberapa persyaratan,

yaitu kemurnian, keamanan, serta vaksin harus dapat menimbulkan kekebalan

terhadap penyakit pada hewan. Suatu vaksin dapat dikatakan memenuhi ketiga

persyaratan di atas jika dua minggu setelah vaksinasi telah terbentuk antibodi

dengan titer protektif. Proteksi vaksin dapat diuji dengan penantangan atau

(29)

17

Vaksin yang baik harus memberikan proteksi lebih dari 95% terhadap hewan coba

atau tidak lebih dari 5%hewan yang terinfeksi atau sakit atau mati.

Menurut Akoso (1998), selain mutu vaksin, keberhasilan vaksinasi juga

dipengaruhi oleh status kesehatan unggas, keadaan nutrisi unggas, sanitasi

lingkungan dan sistem perkandangan, serta program vaksinasi yang baik.

Vaksin ND dapat berasal dari virus tipe lentogenik, mesogenik, maupun

velogenik. Tipe lentogenik merupakan strain virus ND yang virulensi dan

mortalitasnya rendah yaitu strain B1 (Hitcher), strainLa Sota, dan strainF (FA0,

2004).

StrainF memiliki tingkat virulensi paling rendah dibandingkan dengan strain lain

pada tipe lentogenik. Vaksin dengan strain ini paling efektif dilakukan secara

individu. Strain B1 rnemiliki tingkat virulensi lebih tinggi dibandingkan dengan

strain F. Aplikasi vaksin strainB1 dilakukan melalui air minum atau

penyemprotan. Pemberian vaksinasi dilakukan pada DOC(Day Old Chick)

kemudian diikuti dengan strain La Sota pada umur 10-14 hari (Fadilah dan

Polana, 2004).

Tipe mesogenik memberikan kekebalan yang lebih lama dibandingkan dengan

kekebalan yang dihasilkan oleh tipe lentogenik. Namun, pemberian vaksin tipe

mesogenik pada ayam yang belum mempunyai kekebalan dasar dapat

menimbulkan reaksi post-vaksinasi dan penurunan produksi telur (Nugroho,,

1981). Tipe mesogenik yang dipakai sebagai vaksin diantaranya adalah strain

Rokain, strainMukteshwar, strainKommarov, dan strainBankowski (Sudrarjat,

(30)

Strain Mukteshwar bersifat patogenik dan digunakan secara terbatas pada ayam

yang sebelumnya telah divaksin dengan salah satu jenis vaksin tipe lentogenik.

Vaksin ini telah diterima secara luas pada iklim tropis di Asia Tenggara. Strain

Kommarov memiliki tingkat virulensi lebih rendah dibandingkan dengan strain

Mukteshwar. StrainRokain dan strain Bankowski(Tissue CultureVaccine) sering

disebut dengan wing-web vaccine. Vaksin dengan strain ini tidak bisa digunakan

pada ayam muda yang masih memiliki maternal immunity (Fadilah dan Polana,

2004).

Tipe velogenik dibuat sebagai bahan vaksin dalam bentuk vaksin killed

(Nugroho, 1981), karena tipe velogenik merupakan virus dengan tingkat virulensi

yang sangat tinggi (FAO, 2004). Tipe asimptomatik yang mempunyai

kemampuan menimbulkan kekebalan tubuh dikenal dengan strain V4 dan Vister

2C. Strain ini sangat potensial digunakan sebagai vaksin di daerah tropis karena

merupakan vaksin yang mengandung virus tahan panas (Darminto, 2002).

2.7 Titer Antibodi

Titer antibodi adalah tes laboratorium yang mengukur keberadaan dan jumlah

antibodi dalam darah. Analisa sampel darah dilakukan dengan menggunakan

metode uji serologis dan metode auto analizer. Uji serologis merupakan sebuah

metode yang digunakan untuk melihat gambaran titer antibodi di dalam tubuh

ayam. HI (Haemagglutination Inhibition) test menggunakan reaksi hambatan

haemaglutinasi tersebut untuk membantu menentukan diagnosa penyakit secara

laboratorium dan mengetahui status kekebalan tubuh (titer antibodi). Prinsip kerja

(31)

19

sehingga dapat diketahui sampai pengenceran berapa antibodi yang terkandung

dalam serum dapat menghambat terjadinya aglutinasi eritrosit. HI test merupakan

metode uji serologis yang mudah dilakukan dan hasilnya dapat diketahui dengan

cepat. Titer antibodi dikatakan protektif terhadap Newcastle Desease jika

memiliki titer antibodi minimal 5 log 2 (Office International Epizootic, 2008).

2.8 Pengaruh Stres terhadap Titer Antibodi

Stres adalah suatu kondisi tubuh ternak akibat adanya tekanan yang merusak.

Faktor yang dapat menyebabkan stres pada broiler antara lain lingkungan yang

ekstrim, agen infeksius, kotoran yang bercampur dengan urin yang mengandung

NH3, dan tatalaksana pemeliharaan yang tidak baik, serta perlakuan paksa yang

harus diterima oleh ayam seperti pergantian ransum (Okolwski, 2005).

Menurut Leeson dan Summers (2001), cekaman merupakan suatu kondisi yang

mengakibatkan kesehatan ternak terganggu karena pengaruh lingkungan yang

terjadi secara terus-menerus pada hewan dan mengganggu proses homeostasis.

Cekaman ini biasanya berhubungan dengan kondisi lingkungan yang ekstrim yaitu

terlalu panas atau terlalu dingin. Berikut diagram zona suhu nyaman pada ayam

broiler.

(32)

Stres akan memicu terjadinya immunosupresif di dalam tubuh. Stres merubah

respon fisiologis broiler menjadi abnormal. Perubahan respon fisiologis ini

berpengaruh pada keseimbangan hormonal dalam tubuh broiler.

Stres akan menstimulir syaraf pada hipothalamus untuk aktif mengeluarkan

Corticotropic Relasing Hormone (CRH). CRH akan mengaktifkan sekresi

Adrenocorticotropic Hormone (ACTH) dalam jumlah banyak. Meningkatnya

ACTH akan merangsang korteks adrenal untuk aktif mengeluarkan kortikosteroid

serta menyebabkan peningkatan pada sekresi glukokortikoid (Naseem et al.,

2005).

Peningkatan kadar kortikosteroid dan glukokortikoid berpengaruh buruk terhadap

kesehatan broiler karena menimbulkan immunosupresif yang dapat menurunkan

sistem pertahanan tubuh (Naseem, et al., 2005). Peristiwa tersebut

mengakibatkan terjadinya atropi pada nodus limfatikus dan thymus. Atropi pada

organ limfoid (bursa fabrisius) akan menurunkan produksi antibodi broiler

(Prasetyo, 2010)

(33)

21

Stres juga dapat menstimulir syaraf pada hipothalamus untuk menghambat

pengeluarkan Thyrotropin Relasing Hormone (TRH). Terhambatnya pengeluaran

TRH akan mengurangi jumlah sekresi Thyroid Stimulating Hormone (TSH).

Penurunan TSH akan merangsang kelenjar tiroid untuk mengurangi sekresi

hormon tiroksin. Penurunan hormon tiroksin dalam tubuh berpengaruh buruk

terhadap kondisi fisiologis broiler (Naseem et al., 2005).

Fungsi hormon tiroksin yaitu meningkatkan metabolisme dan penyerapan zat-zat

nutrisi di saluran pencernaan (Farrel, 1979).

Gambar 3. Mekanisme immunosupresif dan gangguan metabolisme akibat stress

(34)

2.9 Sel Darah Merah

Darah adalah jaringan khusus yang terdiri dari plasma darah yang kaya akan

protein (55%) dan sel-sel darah (45%). Sel-sel darah terdiri sel darah merah

(eritrosit), sel darah putih (leukosit), dan trombosit (keping darah). Eritrosit

bersifat pasif dan melaksanakan fungsinya dalam pembuluh darah sebagai

pembawa nutrien yang telah disiapkan oleh saluran pencernaan ke jaringan tubuh,

pembawa oksigen dari paru-paru ke jaringan dan karbondioksida ke paru-paru,

pembawa sisa – sisa metabolisme dari jaringan ke ginjal untuk di ekskresikan,

serta mempertahankan sistem keseimbangan dan buffer. Trombosit berfungsi

dalam proses koagulasi dan mengaktifkan mekanisme pembekuan darah.

Sedangkan leukosit berfungsi dalm proses fagositosis dan menyediakan kekebalan

terhadap antigen spesifik (Guyton dan Hall, 1997).

Menurut Frandson (1993), sel darah merah (eritrosit) memiliki diameter rata – rata

7,5 mikro dengan spesialis untuk pengangkutan oksigen. Sel – sel ini berbentuk

cakram (disk) yang bikonkaf dengan pinggiran sirkuler yang tebal 1,5 mikro dan

pusat yang tipis. Jumlah sel darah merah dapat dijadikan sebagai parameter untuk

mengetahui kesehatan probandus pada suatu saat.

Menurut Guyton (1986), sel darah merah terdiri dari air 62% - 72% dan sisanya

berupa solid terkandung hemoglobin 95% dan sisanya berupa protein pada stroma

dan membran sel, lipid, enzim, vitamin dan glukosa serta urin.

Menurut Hartono et al. (2002), sel darah merah mamalia tidak berinti, tetapi sel

darah merah muda memiliki inti. Dalam sel darah merah burung diketemukan inti

(35)

23

Kebanyakan sel darah merah mengalami disentegrasi dan ditarik dari aliran darah

oleh sistem retikuloendotelial. Pada proses ini dihasilkan pigmen empedu yang

dinamakan bilirubin dan biliverdin. Apabila di dalam aliran darah banyak

mengandung kedua bentuk pigmen itu maka membran mukosa mata dan mulut

akan berwarna kuning, keadaan ini disebut ikterus.

Menurut Nesheim et al. (1979), adanya hemoglobin di dalam eritrosit

memungkinkan timbulnya kemampuan untuk mengangkut oksigen, serta menjadi

penyebab warna merah pada darah. Berbeda dengan eritrosit mamalia, eritrosit

unggas memiliki inti sel. Jumlah sel darah merah unggas berkisar 2,5 - 3,5 juta

sel per mm3. Menurut Suprijatna et al. (2005), darah broiler mengandung sekitar

2,5 - 3,5 juta sel darah merah per mm3, sedangkan menurut Sturkie (1976),

rata-rata sel darah merah dalam kondisi normal pada ayam umur 26 hari adalah

2.770.000 per mm3.

Menurut Swenson (1984), faktor yang memengaruhi jumlah eritrosit dalam darah

bukan hanya konsentrasi hemoglobin tetapi juga umur, status nutrisi, laktasi,

kehamilan, produksi telur, peningkatan epinephrine, volume darah, pemeliharaan,

waktu, temperatur lingkungan, ketinggian, dan faktor iklim. Menurut Sturkie

(1976), apabila perubahan fisiologis terjadi pada tubuh hewan, maka gambaran

total sel darah merah juga ikut mengalami perubahan.

2.10 Sel Darah Putih

Leukosit atau sel darah putih berasal dari bahasa Yunani leuco artinya putih

dan cyte artinya sel (Dharmawan, 2002). Sel darah putih atau leukosit merupakan

(36)

memiliki ukuran 8 - 25 µm. Sel darah putih mempunyai inti sel dan kemampuan

gerak yang independen. Masa hidup leukosit sangat bervariasi, mulai dari

beberapa jam untuk granulosit, sampai bulanan untuk monosit, dan tahunan untuk

limposit. Di dalam aliran darah kebanyakan leukosit bersifat nonfungsional dan

hanya diangkut ke jaringan ketika dibutuhkan saja (Frandson, 1993).

Sel darah putih dibentuk sebagian di sumsum tulang dan sebagian lagi di jaringan

limfe yang kemudian diangkut dalam darah menuju berbagai tubuh untuk

digunakan (Guyton dan Hall, 1997). Sel darah putih memiliki bentuk yang khas,

pada keadaan tertentu inti, sitoplasma, dan organelnya mampu bergerak.

Jika eritrosit bersifat pasif dan melaksanakan fungsinya dalam pembuluh darah,

leukosit mampu keluar dari pembuluh darah menuju jaringan dalam melakukan

fungsinya (Dharmawan, 2002).

Peningkatan jumlah leukosit dapat bersifat fisiologis ataupun sebagai indikasi

terjadinya suatu infeksi dalam tubuh (Guyton dan Hall, 1997). Fluktuasi jumlah

leukosit pada tiap individu cukup besar pada kondisi tertentu, seperti cekaman

atau stres panas, aktivitas fisiologi, gizi, umur, dan lain – lain (Dharmawan,

2002).

Menurut Swenson (1984), rata-rata volume leukosit unggas adalah 20.000 -

30.000 µL, terdiri atas 25 - 30% neutrofil, 55 - 69% limfosit, 10% monosit, 3 - 8%

eosinofil, dan 1 - 4% basofil. Jumlah leukosit ayam berkisar 16.000 dan 40.000

(37)

25

Menurut Guyton dan Hall (1997), leukosit dalam darah terdiri dari granulosit dan

agranulosit berdasarkan penampakkan histologisnya. Swenson (1984)

menambahkan bahwa granulosit memiliki granula pada sitoplasmanya. Leukosit

dapat ditemukan dalam sirkulasi darah dan pertahanan tubuh, atau kematian

perlahan pada lapisan endothelial kapiler dan menyempitnya pembuluh darah. Sel

darah putih atau leukosit sangat berbeda dengan eritrosit, karena adanya nukleus

dan memiliki kemampuan gerak yang independen.

Granulosit terdiri atas neutrofil, eosinofil, dan basofil yang dapat dilihat dengan

reaksi pewarnaan. Agranulosit terdiri atas limfosit dan monosit. Sel darah putih

yang granolosit dan monosit dibentuk dalam sumsum tulang, sedangkan limfosit

diproduksi dalam berbagai organ limfogen. Semua sel-sel ini bekerja bersama –

sama melalui dua cara untuk mencegah penyakit : (1) dengan benar – benar

merusak bahan yang menyerbu melalui proses fagositosis dan (2) dengan

membentuk antibodi dan limfosit yang peka, salah satu atau keduanya dapat

membuat penyerbu tidak aktif (Guyton dan Hall, 1997).

Granulosit seperti tercermin dari namanya, mengandung granula di dalam

sitoplasma dan memberikan warna dengan porses pewarnaan wright. Pewarnaan

ini mengandung zat warna asam yaitu eosin (merah) dan zat warna dasar (metilen

blue). Nukleus granulosit kelihatan dalam berbagai bentuk sehingga diberi nama

polimorfonuklear leukosit (Frandson, 1993).

Neutrofil mengandung granula yang memberikan warna indiferen dan tidak merah

ataupun biru. Ini merupakan jajaran pertama untuk sistem pertahanan melawan

(38)

oleh bakteria, menembus dinding pembuluh, dan menerkam bakteria untuk

dihancurkan. Neutrofil merupakan komponen terbanyak dari sel darah putih.

Letaknya di pinggiran dalam kapiler dan pembuluh kecil, dan hal ini disebut

marginasi. Jumlah neutrofil di dalam darah meningkat cepat ketika terjadi infeksi

yang akut (Haryono, 1978).

Apabila terjadi luka pada jaringan, neutrofil dimobilisasi dari posisi marginal ke

daerah yang terluka, dan menembus dinding kapiler di antara sel-sel, kemudian

dengan gerakan amuboid masuk ke jaringan untuk memfagositasikan

partikel-partikel asing. Peningkatan jumlah neutrofil yang beredar disebut neutrofilia.

Peristiwa ini terjadi apabila kerusakan jaringan cukup parah, di samping itu terjadi

juga pada keadaan infeksi bakteri yang mengalami diseminasi, kanker, keracunan

metabolik, dan pendarahan. Saat infeksi menyerang, neutrofil menghasilkan

pirogen yang menyebabkan terperatur regulasi otak tengah memerintahkan untuk

meningkatkan temperatur tubuh. Peningkatan temperatur tubuh membantu sel

darah putih memerangi infeksi dan perlahan-lahan mengurangi reproduksi bakteri,

virus, dan parasit (Anonymous, 2009).

Eosinofil dikenal dengan nama asidofil nampak sebagai granula yang berwarna

merah di dalam sitoplasma. Jumlah sel-sel ini umumnya tidak banyak, dapat

meningkat pada kasus penyakit kronis tertentu, seperti infeksi oleh parasit.

Eosinofil ameboid dan fagositik. Fungsi utamanya adalah untuk toksifikasi baik

terhadap protein asing yang masuk ke dalam tubuh melalui paru-paru ataupun

saluran pencernaan, maupun racun yang dihasilkan bakteri dan parasit. Pada

(39)

27

Menurut Azhar (2009), sel darah putih mengandung ± 5 % eosinofil. Pematangan

sel ini menghabiskan waktu kira – kira 2 - 6 hari di sumsum tulang dan

bersirkulasi dalam darah 6 – 12 jam (Anonim, 2011).

Basofil adalah leokosit yang jumlahnya paling rendah sekitar 0,5 - 1,5% dari

seluruh leokosit dalam aliran darah. Basofil memiliki diameter 10 - 12 µm

(Dharmawan, 2002). Basofil mengandung granula berwarna biru tua sampai

ungu, jumlahnya sedikit dalam keadaan normal. Basofil mengandung heparin

(zat antikoagulan), dipostulasikan bahwa heparin dilepaskan di daerah peradangan

guna mencegah timbulnya pembekuan serta statis darah dan limfa serta basofil

juga mengandung histamin yang berfungsi untuk menarik eosinoid. Keterlibatan

basofil dalam proses peradangan menandakan adanya suatu keseimbangan yang

peka antara basofil dan eosinofil dalam mengawali dan mengontrol peradangan.

Sel-sel ini terlibat dalam reaksi peradangan jaringan dan dalam proses reaksi

alergetik (Dallman dan Brown, 1992).

Agranulosit (bahasa Yunani A = tanpa), umumnya memperlihatkan sejumlah

granula di dalam sitoplasma, contohnya monosit dan limfosit. Monosit

mempunyai diameter 15 - 20 µm dan jumlahnya 3 – 9% dari seluruh sel darah

putih. Monosit merupakan sel-sel darah putih yang menyerupai neutrofil bersifat

fagositik, yaitu kemampuan untuk memangsa material asing, seperti bakteri.

Akan tetapi, jika neutrofil kerja utamanya mengatasi infeksi yang akut, maka

monosit akan mulai bekerja pada keadaan infeksi yang tidak terlalu akut. Monosit

darah akan masuk ke dalam jaringan dan berkembang menjadi fagosit yang lebih

(40)

Limfosit memiliki ukuran dan penampilan yang bervariasi serta jumlahnya paling

banyak dalam leukosit pada ayam. Limfosit juga memiliki nukleus yang relatif

besar dikelilingi oleh sejumlah sitoplasma. Limfosit memiliki masa hidup yang

cukup lama, berkisar 100 dan 300 hari atau bahkan satu tahun. Fungsi utama

limfosit adalah merespon adanya antigen dengan membentuk antibodi yang

bersirkulasi di dalam darah atau dalam pengembangan imunitas seluler (Frandson,

(41)

III. METODE PENELITIAN

3.1 Waktu dan Tempat Penelitian

Penelitian ini dilaksanakan pada 25 September – 17 Oktober 2012 di unit kandang

percobaan PT. Rama Jaya Lampung yang berada di Desa Fajar Baru II,

Kecamatan Jati Agung, Lampung Selatan. Analisis titer antibodi, sel darah

merah, dan sel darah putih dilaksanakan di Balai Penyidikan dan Pengujian

Veteriner (BPPV).

3.2 Alat dan Bahan Penelitian

3.2.1 Alat

Alat-alat yang digunakan dalam penelitian ini antara lain :

1. bambu untuk membuat sekat-sekat pada kandang;

2. sekam dan koran bekas sebagai alas;

3. plastik terpal untuk tirai;

4. gasolex sebagai pemanas pada area brooding;

5. tempat ransum baki (chick feeder tray) yang digunakan untuk ayam umur

1 - 7 hari, 10 buah;

6. tempat ransum gantung (hanging feeder) yang digunakan untuk ayam umur

(42)

7. tempat air minum berbentuk tabung 20 buah;

8. bak air, 2 buah;

9. ember, 2 buah;

10. hand sprayer, 1 buah;

11. timbangan elektrik, 1 buah;

12. thermohigrometer untuk mengukur suhu dan kelempaban di kandang;

13. socorex untuk melakukan vaksinasi;

14. tabung darah yang mengandung Ethylen-Diamine-Tetraacetic-Acid (EDTA)

20 buah dan tabung darah plain (tanpa EDTA) 20 buah;

15. spuite 3cc 20 buah;

16. kapas;

17. termos es untuk pendingin serum darah, 1 buah;

18. alkohol 70%

alkohol digunakan untuk desinfeksi kulit bagian sayap ayam broiler yang akan

diambil sampel darahnya pada vena brachialis;

19.diluent steril

diluent steril digunakan untuk melarutkan vaksin guna keperluan tetes mata,

tetes hidung, tetes mulut;

20.aquadest injeksi

aquadest digunakan untuk melarutkan vaksin guna keperluan injeksi;

21. alat tulis dan kertas untuk mencatat data yang diperoleh;

(43)

31

3.2.2 Ayam

Ayam yang digunakan dalam penelitian ini adalah ayam broilerstrainCobb umur

satu hari berjenis kelamin jantan sebanyak 100 ekor, ayam dipelihara selama 21

hari.

3.2.3 Ransum

Ransum yang digunakan dalam penelitian ini adalah ransum broiler komersial HP

611 MC yang diberikan pada umur 0 - 7 hari dan HP 611 yang diberikan pada

umur 8 -21 hari, yang diperoleh dari PT. Charoen Pokphand Indonesia Tbk.

3.2.4 Air Minum

Air minum yang digunakan pada penelitian ini berasal dari sumur bor dan

diberikan secara ad libitum.

3.2.5 Vaksin

Vaksin yang akan diberikan adalah vaksin ND4HR (ND live),

Tabel 1. Vaksin yang diberikan

Vaksin Cara pemberian Waktu pemberian

ND4HR (ND live) Tetes mata Hari ke-7

Tetes hidung Hari ke-7

Tetes mulut Hari ke-7

(44)

3.3 Rancangan Penelitian

Penelitian ini dilakukan menggunakan Rancangan Acak Lengkap (RAL) dengan 4

cara perlakuan pemberian vaksin yaitu (perlakuan P1: tetes mata, P2: tetes hidung,

P3: tetes mulut, P4: suntik), dan setiap perlakuan dilakukan 5 kali ulangan.

3.4 Analisis Data

Data yang diperoleh dianalisis sesuai asumsi sidik ragam pada taraf nyata 5%.

Apabila pada analisis ragam diperoleh hasil nyata maka akan dilanjutkan dengan

uji Beda Nyata Terkecil (BNT) pada taraf nyata 5% dan atau 1% (Steel dan

Torrie, 1993).

3.5 Pelaksanaan Penelitian

3.5.1 Persiapan kandang

Persiapan kandang dilakukan minimal satu minggu sebelum DOC datang,

tahapannya sebagai berikut :

1. membuat skat kandang dari bambu dengan ukuran 1 x 1 m sebanya 20 petak;

2. mencuci lantai kandang dengan menggunakan air;

3. mengapur dinding, tiang, dan lantai kandang;

4. lantai kandang kemudian ditaburi dengan sekam setebal 5 - 7 cm;

5. memasang tirai kandang;

6. memasang lampu penerangan pada kandang;

7. mencuci peralatan kandang seperti feeder tray dan tempat minum;

8. membuat area brooding;

(45)

33

3.5.2 Pelaksaan Penelitian

Day Old Chick (DOC) yang datang dilakukan sexing untuk memisahkan antara

jantan dan betina, 100 DOC jantan hasil sexing dimasukkan ke dalam area

brooding selama 7 hari. DOC diberi minum air yang telah dicampur elektrolit

untuk menggantikan energi yang hilang dan mengurangi stres akibat perjalanan.

Selanjutnya DOC diberi pakan dan minum secara ad libitum.

Setelah 7 hari, broiler dilakukan vaksinasi berdasarkan perlakuan masing-masing,

Cara pelaksanaan vaksin tetes mata, tetes hidung, tetes mulut sebagai berikut:

Vaksin dengan dosis 1000 ekor dicampur dengan diluent dengan dosis 1000 ekor,

kemudian vaksin yang telah tercampur rata kemudian dimasukkan ke dalam botol

diluent dan siap untuk digunakan, dosis pemberian satu tetes per ekor.

Vaksinasi tetes mata dilakukan dengan cara meneteskan vaksin ke mata ayam.

Vaksinasi tetes hidung dilakukan dengan cara meneteskan vaksin ke dalam lubang

hidung. Vaksinasi mulut vaksin diberikan melalui mulut dengan cara dicekok.

Pelaksanaan vaksinasi dengan cara suntik sebagai berikut :

Vaksin dengan dosis 500 ekor dicampur dengan aquadest sebanyak 100 ml. Dosis

pemberian vaksin sebanyak 0.2 ml per ekor ayam, kemudian disuntikkan di bawah

kulit di bagian leher ayam, kemudian dimasukkan ke dalam petak-petak kandang.

Setiap petak kandang terdiri dari 5 ekor ayam. Pada petak kandang diberi nomor

perlakuan untuk memudahkan pelaksanaan penelitian. Pemberianransum dan air

(46)

Pengukuran suhu dan kelembaban kandang dilakukan setiap hari, yaitu pada pukul

07.00, 12.00, 18.00, dan 24.00 WIB. Pengukuran suhu dan kelembapan dilakukan

dengan menggunakan thermohigrometer yang diletakkan pada bagian tengah

kandang, digantung sejajar dengan tinggi ayam.

Pengambilan sampel darah dilakukan ketika broiler berumur 21 hari. Sampel

darah diambil sebanyak 20% dari jumlah unit percobaan (20 sampel). Sampel

darah diambil menggunakan spuite 3 cc melalui vena brachialis sekitar2 cc.

1 cc sampel darah yang telah diambil dimasukkan ke dalam tabung darah yang

mengandung Ethylen Diamine Tetraacetic Acid (EDTA) kemudian dihomogenkan

dengan gerakan angka 8. Sebagian sampel darah sebanyak 1cc dimasukkan ke

dalam tabung darah plain (tanpa EDTA) dan didiamkan hingga mengeluarkan

serum, setelah itu tabung darah diletakkan dalam cooler box dan dikirim ke Balai

Penyidikan dan Pengujian Veteriner (BBPV) untuk dianalisis titer antibodinya

menggunakan uji hemaglutinasi inhibisi untuk titer antibodi Newcastle Desease,

selanjutnya juga menganalisis jumlah sel darah merah dan sel darah putih

menggunakan metode auto analizer.

3.6 Peubah yang Diamati

Peubah yang diamati dalam penelitian ini adalah jumlah titer antibodi terhadap

(47)

V. SIMPULAN

5.1 Simpulan

Berdasarkan hasil penelitian ini dapat disimpulkan bahwa cara pemberian vaksin

ND live pada broiler umur 7 hari berpengaruh tidak nyata (P<0.05) terhadap titer

antibodi ND, jumlah sel darah merah dan jumlah putih pada broiler;

5.2 Saran

Berdasarkan hasil penelitian ini maka peternak dapat melakukan vaksinasi melalui

berbagai cara (tetes mata, tetes hidung, tetes mulut atau suntik) dengan pemilihan

(48)

DAFTAR PUSTAKA

Akoso, B. T. 1993. Manual Kesehatan Unggas. Panduan Bagi Petugas Teknis,

Akoso, B. T. 1998. Kesehatan Unggas Panduan Bagi Petugas Teknis, Penyuluh dan Peternak. Yogyakarta. Kanisius.

Allan, W. H. Lancaster, and. B.Toth. 1978. Newcastle Disease Vaccines. Institute For Veterinary Biologics, Hurgary.

Anonim, 2011. Gambar Mikroskop Sel Leukosit – Eosinofil

http://darikakigununggitu.wordpress.com /2011/03/23/ gambar-mikroskopis-sel-eosinifil/. Diakses 2 Juli 2011.

Anonimus. 2006. Imunosupresi pada Ayam Broiler dan Cara Penanganannya. http://www.fmv.utl.pt/atlas/orglinfo/orglinfo_001.htm

Anonymous. 2009. Buah Makasar Brucea javanica L Merr / Tambara Marica, Obat Herbal untuk Malaria. http;//meemhy.wordpress.com/2009/03/21/buah-maksar/brucea-javanica-l-merica-tambara-marica-obat-herbal-untuk-malaria/. Diakses pada 2 Mei 2009.

Azhar, M. 2009. Fisiologi III dan IV. http://manusiaplanet.blogspot.com / 2009 / 12 / fisiologi-iii-dan-iv.html. Diakses 5 Mei 2011.

Banks, S. 1979. The Complete Handbook of Poultry Keeping. Van Nonstrand Reinnold Co., New York

Butcher, G. D. dan R. D. Miles. 2003. The Avian Immune System. http://edis. ifas. ufl.edu. Diakses pada 28 Desember 2012.

(49)

45

Charles, D. R. 1981. Practical ventilation and temperature control for poultry, in Environmental Aspects of Housing for Animal Production, byJ. A. Clark, University of Nottingham.

Carpenter, S. 2004. Avian Immune System. http://www.l1olisticbird.com/ hbn04/sprinn04/immunesvstem.htm. Diakses pada 11 Januari 2013.

Center for Food Security and Public Health. 2008. High Pathogenicity Avian Influenza. Iowa State University, Institute for International Cooperation in Animal Biologics, an OIE Collaborating Center. Iowa

Cooper, M. A. and K. W. Washburn. 1998. The Relationships of Body Temperature to Weight Gain, Feed Consumption, and Feed Utilization in Broilers Under Heat Stress. Poult. Sci. 77 : 237—242.

Cross, G. M. 1988. Newcastle Disease: Vaccine production. In: Newcastle Disease ed. D. J. Alexander. Kluwer Academic Publication. London

Dallman, H. D dan E. M Brown. 1992. Buku Teks Histologi Veteriner I. UI Press. Jakarta.

Darminto. 2002. Vaksinasi ND, Kepada Ayam dan Titer yang Cocok. Infovet Veteriner Edisi 092. Jakarta.

Darminto dan Ronohardjo, P. 1996. Newcastle Disease Pada Unggas di Indonesia Situasi Terakhir dan Relevansinya Terhadap Pengendalian Penyakit. Balai Penelitian Veteriner. Hlm.65-84.

Darmono. 2006. Sistem Kekebalain Tubuh. Artikel. http://www.geocities.com/ kuliahfarm/imunologi/Sistem-kekebalan.doc. Diakses pada 28 Desember 2012.

Decker, J. M. 2000. Introduction to Irnmunology. Blackwell Science, Inc. USA.

Dharmawan, N. S. 2002. Pengantar Patologi Klinik Veteriner Hematologi Klinik. Cetakan II. Denpasar: Pelawa Sari.

Dirjen Peternakan, 1991. Berternak Ayam Pedaging. Cetakan ke -18 Kanasius. Jakarta

Dukes, H. 1995. The Physiology of Domestic Animal. Comstock Publishing Associated, New York.

Fadilah R dan Polana A. 2004. Aneka Penyakit pada Ayam dan Cara Mengatasinya. Depok. PT. Agromedia Pustaka.

FAO. 2004. Newcastle Disease Vaccines : an Overview.

(50)

Farrel, D. J. 1979. Pengaruh dari Suhu Tinggi terhadap Kemampuan Biologis dari Unggas. Laporan Seminar Ilmu dan Industri Perunggasan I. Pusat

Penelitian dan Pengembangan Ternak. Ciawi. Bogor.

Fenner. dan Fransk. 1995. Virologi Veteriner. Edisi kedua. P. Harya, Penerjemah. IKIP Semarang Press. Semarang. Terjemahan dari: Veterinary Virology.

Fenner, F. J., E. P. J Gibbs., F. A. Murphy., R. Rott., M. J. Studdert and D. O. White. 1993. Veterinary Virology. Edisi Kedua. Penerjemah D. K. Harya Putra. IKIP Semarang Press. Semarang.

Frandson, R. D. 1993. Anatomi dan Fisiologi Ternak. Edisi keempat. Alih Bahasa oleh B. Srigandono dan Koen Praseno. Gadjah Mada University Press. Yogyakarta.

Guyton. 1986. Anatomi dan Fisiologi Ternak. Gadjah Mada University Prees. Yogyakarta.

Guyton, A. C. dan J. E Hall. 1997. Fisiologi Kedokteran. Buku Ajar. Alih Bahasa Setiawan, I., K. A. Tengadi, A. Santoso. Penerbitan Buku Kedokteran EGC. Jakarta.

Guyton, A. C. & J. E. Hall. 2010. Textbook of Medical Physiology. 12th Ed. W. B. Saunders Company, Philadelphia.

Harlova, H., J. Blaha, M. Koubkova, J. Draslarova and A. Fucikova. 2002. Influence of heat stress on the metabolic response in broiler chickens. Scientia Agriculturae Bohemica 33: 145 – 149.

Haryadi, 1995. Pengaruh Ammonia terhadap Kesehatan Hewan. Poultry

Indonesia, Majalah Ekonomi Indonesia dan Teknologi Perunggasan Populer.

GPPU, Jakarta

Hartono, M., S, Suharyati., P. E, Santosa. 2002. Dasar Fisiologi Ternak Penuntun Praktikum. Universitas Lampung. Bandar Lampung.

Haryono, B. 1978. Hematologi Klinik. Bagian Kimia Medik Veteriner. Fakultas Kedokteran Hewan. Universitas Gajah Mada. Yogyakarta.

Hoffman, T. Y. C. M. and G. E. Walsberg. 1999. Inhibiting Ventilation Evaporation Produce an Adaptive Increase in Cutainous Evaporation in Mourning Doves Zenaida macroura. J. Experiment. Biol. 202 : 3021-3028.

(51)

47

Kayne, S. B dan Jepson M. H. 2004. Veterinery Pharmacy. London. Pharmaceutical Press.

Kuczynski, T. 2002. The Application of Poultry Behaviour Responses on Heat Stress to Improve Heating and Ventilation System Efficiency. J. Pol. Agric. Univ. 5 : 1—11.

Leeson, S. and J. D. Summers. 2001. Nutrition of the Chicken. 4th Edition. University Books. Guelph, Ontario : Canada.

Malole, M. B. 1988. Virologi. Bogor. PAU-IPB.

Medion. 2014. http://info.medion.co.id. Diakses pada 12 Mei 2014.

Miller, J. K, E. B. Slebodzinska and F. C. Madsen. 1993. Oxidative stress, antioxidant, and animal function. J. Dairy. Sci. 76:2812-2823.

Mujahid, A. Y. Akiba, and M. Toyomizu. 2007. Acute Heat Stress Induces Oxodative Stress and Decrease adaptation in YoungWhite Leghorn Cockerels by Downregulationot Avian Uncoupling Protein. Poultry Scient. 86 :364—371.

Murtidjo, B.A. 1992. Pedoman Beternak Ayam Broiler. Penerbit Kanisius. Yogyakarta.

Naseem, M. T., S. Naseem, M. Yunus, Z. Iqbal Ch., A. Ghafoor, A. Aslam, and S. Akhter. 2005. Effect of Pottasium Choride and Sodium Bicarbonate Supplementation on Thermotolerance of Broiler Exposed to Heat Stress. Int. Journal of Poultry Science 4 (11) : 891—895.

Nesheim, M. C., R. E. Austic and L. E. Card. 1979. Poultry Production. 12 Edition. Lea and Febiger. Philadelphia.

Nugroho, 1981. Penyakit Ayam di Indonesia. Semarang. Eka Offset.

Office International Epizootic, 2002. Manual of Diagnostic Test and Vaccines for Terrestrial Animals. http://www.oie.int. 10 Juli 2013.

Office International Epizootic, 2008. Manual of Diagnostic Test and Vaccines for Terrestrial Animals. http://www.oie.int. 10 Juli 2013.

Okolwski, A. 2005. Patho-Physiology of Heart Failure in Broiler Chikens : Structural Biochemical and Molecular Symposium : Metabolic and Cardoivasculer in Poultry Nutrisional and Physiological Aspects. J. Poult. Sci. 142

(52)

Prasetyo, H. 2010. Jumlah Total dan Hitung Jenis Leukosit pada Ayam Potong yang Terpapar Heat Stress. Skripsi. Fakultas Kedokteran Hewan Universitas Airlangga. Surabaya

Quaries, C. L. and D. J. Fagerberg. 1979. Evaluation of Ammonia Stress and Coccidiosis on Broiler Performance. Poultry Science. 58 : 465--468

Rasyaf, M. 1999. Menajemen Beternak Ayam Broiler. Penebar Swadaya. Jakarta

Russel, P. H. 1993. Newcastle Disease Virus: Virus Replication in Harderian Gland Stimulates Lacrima Ig A, the Yolk Sac Provides Early Lacrimal Ig G.

Veterinary Immunology an Immunopathology. 37 : 151—163.

Sturkie, P. D. 1976. Avian Phisiology. Third Edition. Spinger Verlag. New York.

Sudaryani, T dan H. Santoso. 2003. Pembibitan ayam ras. Penebar swadaya. Jakarta.

Sudrardjat, S. 1991. Epidemiologi Penyakit Hewan. Catatan ke-2. Jakarta. Direktorat Kesehatan Hewan.

Suprijatna, E., U. Atmomarsono dan R. Kartasudjana. 2005. Ilmu Dasar Ternak Unggas. Penebar Swadaya. Jakarta.

Steel dan Torrie, 1993. Prinsip Prosedur Statstika. Diterjemahkan oleh Bambang Sumantri. PT. Gramedia Pustaka Utama. Jakarta.

Swenson, M. J. 1984. Phisiologycal properties and celluler and chemical constituents of blood. In. Sweson, M. J. Duke’s Phisiology of Domestic Animals. The Eleven Edition. Cornell University Press. London.

Tizard, I. R. 1988. Pengantar Imunologi Veteriner. Soehardjo H dan Masduki P, Penerjemah. Surabaya. Airlangga Press. Terjemahan dari: Veterinary Immunology.

Tizard, I. R. 1982. An Introduction to Veterinary Immunology. 2nd Edition. W. B. Saunders Company. USA.

Wetsbury, H. A, Parson G, dan Allan W. H. 1984. Comparison of the

Immunogenicity of the Newcastle Disease Virus Strain V4, Hitchner BI, and La Sota in Chickens. Test in Chickens with Maternal Antibody to Virus. Journal Australian Veterinary. 61 : 10-13.

(53)

49

(54)
(55)

51

Tabel 5. Hasil pemeriksaan titer antibodi ND pada ayam broiler.

(56)

Perhitungan titer antibodi ND pada ayam broiler.

JK(T) = jumlah kuadrat total JK(g) = jumlah kuadrat galat KT(p) = kuadrat tengah perlakuan KT(g) = kuadrat tengah galat

KK = koefisen keragaman

(57)

53

Tabel 6. Analisis ragam pengaruh perlakuan terhadap titer antibodi ayam broiler.

SK Db JK KT F Hit F 0.5 F 0.1

Perlakuan 3 1 0.33 0.89 ? ?

Galat 16 6 0.37

Total 19 7 KK ? %

Keterangan : karena F hitung < F0.5 dan F0.1 maka perlakuan yang diberikan berpengaruh tidak nyata.

Hasil perhitungan total sel darah merah ayam broiler

(58)

KT(p) 0,19

Fhit = = = 1,14 KT(g) 0,16

Keterangan:

C = faktor koreksi

JK(T) = jumlah kuadrat total JK(g) = jumlah kuadrat galat KT(p) = kuadrat tengah perlakuan KT(g) = kuadrat tengah galat

KK = koefisen keragaman

Fhit = F hitung

Tabel 7. Analisis ragam pengaruh perlakuan terhadap total sel darah merah ayam

broiler.

SK Db JK KT F Hit F 0.5 F 0.1

Perlakuan 3 0,56 0,19 1,14 3,24 5,29

Galat 16 2,63 0,16

Total 19 3,19 KK 4,34%

Keterangan : karena F hitung < F0.5 dan F0.1 maka perlakuan yang diberikan berpengaruh tidak nyata.

Hasil perhitungan total sel darah putih ayam broiler.

(59)

55

JK(T) = jumlah kuadrat total JK(g) = jumlah kuadrat galat KT(p) = kuadrat tengah perlakuan KT(g) = kuadrat tengah galat

KK = koefisen keragaman

Fhit = F hitung

Tabel 8. Analisis ragam pengaruh perlakuan terhadap total sel darah putih ayam broiler.

SK Db JK KT F Hit F 0.5 F 0.1

Perlakuan 3 384,95 128,32 2,95 3,24 5,29

Galat 16 694,80 43,42

Total 19 1.080 KK 3,68%

Gambar

Gambar 1  Diagram zona suhu nyaman (thermonetral zone) pada broilerSumber : Kuczynski (2002)
Gambar 2.  Bursa fabrisius normal dan yang mengalami atropi Sumber : Anonimus (2006) dalam Siregar (2009)
Gambar 3.  Mekanisme immunosupresif dan gangguan metabolisme akibat stress
Tabel 1. Vaksin yang diberikan
+7

Referensi

Dokumen terkait

Sehubungan hal tersebut di atas, maka untuk kelancaran administrasi dan komunikasi tulis diharapkan dapat menindaklanjuti Keputusan Menteri Agama Nomor 8 Tahun 2016 tentang

Oleh sebab itulah akhirnya mendorong terjadinya peningkatan harga karena buah ciplukan memang merupakan herba yang dapat digunakan sebagai bahan dalam pembuatan

Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui (1) Saluran pemasaran tahu bulat pada Perusahaan Cahaya Dinar di Desa Muktisari Kecamatan Cipaku Kabupaten Ciamis, (2) Besarnya

Pengolahan yang masih sederhana dan minimnya informasi mengenai pemanfaatan biji beton oleh masyarakat umum, mendorong kami untuk membuat kue dari bahan dasar tepung beton1.

Dari hasil penelitian yang telah dilakukan dapat disimpulkan bahwa fraksi ekstrak daun mengkudu dan fraksi ekstrak daun mimba memiliki keefektifan yang tidak berbeda dalam

Berdasarkan penelitian yang telah dilakukan, maka dapat dibuat simpulan bahwa isolat senyawa metabolit sekunder dari fraksi kloroform akar kayu tanaman mengkudu

Karakteristik kimia lignin beberapa jenis kayu dan hubungannya dengan pembentukan kayu reaksi telah diteliti yang m eliputi stereokimia erythro dan threo dari

• Bagaimana sebuah aplikasi dapat membantu seorang konsumen untuk melakukan pemesanan menu dengan lebih.. cepat