• Tidak ada hasil yang ditemukan

PENERAPAN MANAJEMEN STRATEGIK DALAM AKTIVITAS KEHUMASAN DI BIDANG KEPARIWISATAAN Studi pada Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Kabupaten Mojokerto Pasca Tragedi Pacet

N/A
N/A
Protected

Academic year: 2017

Membagikan "PENERAPAN MANAJEMEN STRATEGIK DALAM AKTIVITAS KEHUMASAN DI BIDANG KEPARIWISATAAN Studi pada Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Kabupaten Mojokerto Pasca Tragedi Pacet"

Copied!
2
0
0

Teks penuh

(1)

PENERAPAN MANAJEMEN STRATEGIK DALAM AKTIVITAS

KEHUMASANDI BIDANG KEPARIWISATAANStudi pada Dinas Pariwisata

dan Kebudayaan Kabupaten Mojokerto Pasca Tragedi Pacet

Oleh: RIZKY HARTATIK ( 00220322 ) Communication Science

Dibuat: 2006-07-03 , dengan 2 file(s).

Keywords: Manajemen Strategik dan aktivitas kehumasan

Keberadaan Humas sangat berperan dalam menunjang fungsi manajemen di sebuah organisasi / perusahaan. Posisi Humas baik yang terlembagakan maupun yang tidak, dalam arti masih terdapat bagian yang melakukan aktivitas kehumasan selalu ada dan diperlukan di perusahaan atau instansi manapun baik itu milik swasta maupun milik pemerintah. Dinas Pariwisata dan Kebudayan kabupaten Mojokerto, sebuah instansi milik pemerintah Mojokerto yang menangani masalah kepariwisataan adalah salah satu instansi yang melibatkan peranan Humas dalam mengelola bidang kepariwisatan. Kepariwisataan merupakan hal kompleks yang berhubungan dengan penanganan obyek wisata seperti dalam hal promosi dan pemasaran yang dalam pengelolaannya tidak lepas dari campur tangan seorang Humas.

Terkait pada uraian di atas, yang jadi rumusan masalah dalam penelitian ini adalah bagaimana Manajemen Strategik Humas di bidang kepariwisataan pada Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Kabupaten Mojokerto. Adapun tujuan dari penelitian ini adalah ingin mengetahui Manajemen Strategik Humas dalam bidang kepariwisataan pada Dinas pariwisata dan Kebudayaan

Kabupaten Mojokerto. Fokus penelitian diklasifikasikan menjadi 2 tahap yakni yang pertama, aktivitas Humas dalam manajemen berupa research, planning, action, communications, evaluations untuk mendefinisikan visi, misi perusahaan. Yang ke dua, aktivitas Humas dalam manajemen berupa pengumpulan fakta, perencanaan, komunikasi, pelaksanaan, evaluasi untuk mengelola tujuan perusahaaan secara strategis. Penelitian ini menggunakan dasar penelitian deskriptif mengingat penelitian ini untuk mendeskripsikan Manajemen Strategik Humas yang diterapkan oleh Humas Di Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Kabupaen Mojokerto Pendekatan yang dipakai adalah kualitatif mengingat penelitian ini lebih menghendaki makna dari konsep di balik deskripsi data tersebut. Tekhnik pengumpulan data melalui wawancara mendalam yang tidak terstruktur (bicara apa saja) dalam garis besar yang terstruktur (mengarah pada jawaban permasalahan penelitian), dokumentasi, dan observasi. Tekhnik analisa data menggunakan analisis domain atau kategori simbolis antara lain domain jenis Manajemen Strategik Humas , dan domain cara melaksanakan Manajemen Strategik Humas. Tekhnik keabsahan data adalah trianggulasi metode yakni dengan membandingkan data hasil wawancara dengan isi suatu dokumen yang berkaitan, serta membandingkan data dokumentasi dengan data dari hasil observasi.

Hasil penelitian yang didapat ternyata membuktikan bahwasanya konsep Manajemen Strategik Humas tidak seluruhnya diterapkan oleh Humas di Dinas Pariwisata dan Kebudayaan kabupaten Mojokerto. Manajemen Strategik Humas yang diterapkan adalah yang mengandung pengertian Humas melakukan aktivitasnya secara strategis untuk mengelola tujuan utama perusahaan. Jadi

ia harus mengetahui whats’ happening now, melakukan analisa SWOT terhadap kepariwisataan,

(2)

membabi buta tetapi secara strategis untuk mengorbankan kepentingan jangka pendek demi kepentingan jangka panjang perusahaan. Manajemen Strategik Humas tidak diterapkan manakala ia harus memberikan kontribusinya untuk terlibat langsung dengan pimpinan dalam hal

pendefinisian visi, misi perusahaan. Karena pada dasarnya konsep tersebut berlaku jika divisi Humas berada pada top management.

Referensi

Dokumen terkait

germinated shoot. f) Cell colony formation and plant regeneration from suspension protoplasts of dallisgrass. 2) Isolated protoplasts from suspension cells. 7) Shoot formation

Kegiatan untuk warga desa penganten dalam pemberian materi dan penyuluhan tentang budidaya ikan lele yang bertempat di balai desa penganten.. Kegiatan ini

Adapun tujuan dari penelitian ini adalah sebagai berikut: untuk mengetahui pengaruh secara simultan variabel harga dan strategi promosi terhadap keputusan pembelian

Dengan hasil tersebut menunjukkan bahwa nilai validasi pengujian dengan metode AANC untuk analisis unsur N, P, K, Si, Al, Cu, Cd, Fe memiliki nilai akurasi besar mendekati 100 %

Sebagai Pengurus Provinsi PASI DIY masa bakti 2006-2010 Jabatan : ANGGOTA KOMttK.

3.4 Mengemukakan  makna bersatu  dalam  keberagaman di  lingkungan sekitar 4.4 Berperilaku sesuai  dengan makna  bersatu dalam  keberagaman di  lingkungan sekitar

porcine growth hormone hMt-pGH construct show significant improvements in economically important traits without adverse side effects of a GH overproduction. Improvements of

CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN KONSOLIDASIAN /NOTES TO THE CONSOLIDATED FINANCIAL STATEMENTS TAHUN BERAKHIR 31 DESEMBER 2016 DAN 2015/YEARS ENDED 31 DECEMBER 2016 AND