• Tidak ada hasil yang ditemukan

Persepsi Masyarakat Pengguna Terhadap Kebijakan Pembebasan Biaya Retribusi Pelayanan Kesehatan Dasar

N/A
N/A
Protected

Academic year: 2016

Membagikan "Persepsi Masyarakat Pengguna Terhadap Kebijakan Pembebasan Biaya Retribusi Pelayanan Kesehatan Dasar"

Copied!
1
0
0

Teks penuh

(1)

Persepsi Masyarakat Pengguna Terhadap Kebijakan Pembebasan Biaya

Retribusi Pelayanan Kesehatan Dasar Di Puskesmas Kota Medan Tahun 2004

Abidinsyah Siregar

Program Studi Magister Administrasi dan Kebijakan Kesehatan Program Pasca Sarjana

Universitas Sumatera Utara

ABSTRAK

Dampak krisis ekonomi terhadap bidang kesehatan menimbulkan penurunan konsumsi makanan sehingga tubuh rentan terkena penyakit. Hal ini mengakibatkan peningkatan angka kesakitan, diikuti dengan ketidakmampuan penjangkauan pelayanan kesehatan sehingga menyebabkan pemanfaatan pelayanan kesehatan menjadi rendah. Keputusan Walikota Medan No.50 Tahun 2001 dimaksudkan untuk memberikan motivasi dan dukungan dalam hal biaya perobatan.

Rancangan penelitian sekat silang (cross sectional) dengan pendekatan kualitatif dan kuantitatif dilaksanakan terhadap masing-masing 100 orang sampel terpilih melalui metode purposive dari masyarakat pengguna pelayanan kesehatan yang diwawancari di Puskesmas Petisah, Puskesmas Belawan dan Puskesmas Mandala yang terpilih sebagai lokasi sampel dari 39 Puskesmas di Kota Medan.

Analisis data secara statistik menggunakan uji statistik Chi-Square untuk mencari asosiasi persepsi masyarakat pengguna tentang kebijakan pembebasan biaya retribusi pelayanan kesehatan dasar dengan kunjungan puskesmas.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa responden mencari pengobatan ketiga puskesmas utamanya karena bebas biaya, dan umumnya karena takut terjadi komplikasi atas penyakit yang diderita. Terhadap kebijakan Walikota Medan tersebut, responden setuju, senang, dan telah merasa sesuai dengan harapannya.

Responden juga menyatakan pelayanan dibagian kartu, bagian pemeriksaan, bagian obat/apotik, bagian administrasi puskesmas, telah dilaksanakan dengan dedikasi, disiplin, ketrampilan serta keramahtamahan petugas kesehatan pada kategori baik.

Persepsi responden pada ketiga puskesmas menunjukkan bahwa kebijakan berasosiasi dengan frekuensi kunjungan puskesmas, tingkat penghasilan berasosiasi dengan persepsi tentang kebijakan dan tingkat penghasilan berasosiasi dengan pencarian pengobatan.

Kesimpulan penelitian adalah persepsi pengguna pelayanan puskesrnas terhadap kebijakan pada kategori baik, ditunjukkan dengan frekuensi pemanfaatan puskesmas lebih dari 4 kali. Persepsi masyarakat pengguna tentang kebijakan berasosiasi dengan pemanfaatan puskesmas.

Disarankan kepada Pemerintah Kota Medan dalam hal ini Dinas Kesehatan Kota Medan untuk meningkatkan sosialisasi kepada masyarakat pengguna kebijakan, melaksanakan evaluasi dan pengawasan kegiatan pelayanan kesehatan dasar di puskesmas secara teratur dan ditindaklanjuti, serta menyelenggarakan program jaminan mutu dengan harapan semakin banyak masyarakat Kota Medan memanfaatkan pelayanan kesehatan di puskesmas.

Kata Kunci:

Persepsi, Masyarakat Pengguna, Kebijakan, Biaya Retribusi, Pelayanan Kesehatan Dasar.

Referensi

Dokumen terkait

Selain cabai sebagai bahan utama dalam pembuatan sambal ada juga bahan lain yang ditambahkan yaitu bumbu atau rempah-rempah seperti garam, tomat, terasi, bawang

Pada kegiatan observasi, peneliti dibantu oleh teman sejawat yang telah diberikan izin oleh kepala sekolah, guna memperoleh data yang berkaitan dengan kinerja

Berdasarkan hasil analisis chi square menunjukkan bahwa penggunaan jenis dan konsentrasi bahan pengisi memberikan pengaruh yang tidak nyata terhadap kesukaan

(1) Areal yang dapat dijadikan sebagai Program Pengelolaan Hutan yang Berbasis Masyarakat yang Diinisiasi oleh Pemerintah Daerah dan Pemerintah Pusat adalah areal di dalam

4 Martono US, Bank dan Lembaga Keuangan Lain.. tinggi menunjukkan semakin efektif bank dalam menjalankan operasinya sehingga mampu meningkatkan laba. Untuk mencapai

Ceruk antar pembuluh dan jari-jari ada dua ciri, pertama dengan halaman yang jelas, serupa dalam ukuran dan bentuk dengan ceruk antar pembuluh, serta dengan halaman sempit

4) Missal, system produksi kuda – kuda kayu dalam jumlah yang besar, misalnya lebih dari 500 buah, menggunakan alat sambung paku, dengan bentuk dan ukuran. seragam;.. 5)

Pada harga Rp.3425, secara fundamental, harga sahamnya hanya ditransaksikan dengan PBV sebesar 1,7x, di bawah rata-rata emiten bank yang berkapitalisasi pasar di atas Rp.36 triliun