TANGGUNG JAWAB MEDIA CETAK DALAM MEMUAT BERITA YANG TIDAK BENAR SEBAGAI PERBUATAN MELAWAN HUKUM PERDATA

65  12  Download (1)

Teks penuh

(1)

ABSTRAK

TANGGUNG JAWAB MEDIA CETAK DALAM MEMUAT BERITA YANG TIDAK BENAR SEBAGAI PERBUATAN

MELAWAN HUKUM PERDATA

Oleh

AHMAD FATONI

Media cetak merupakan media komunikasi massa yang melakukan kegiatan jurnalistik dengan cetakan yang berfungsi sebagai kontrol sosial, hiburan dan sebagai media informasi. Namun dalam kegiatannya media cetak berpotensi menciptakan dampak negatif terhadap masyarakat atau pihak lain apabila berita yang diterbitkan adalah berita yang tidak benar. Untuk itu, diperlukan upaya hukum sebagai pedoman dalam penyelesaian masalah antara pihak yang dirugikan dengan media cetak yang menerbitkan berita. Dengan adanya upaya hukum tersebut maka media cetak yang menerbitkan berita harus bertanggungjawab atas berita yang diterbitkan. Penelitian ini akan mengkaji dan membahas tanggung jawab media cetak dalam memuat berita yang tidak benar. Adapun yang menjadi pokok bahasan dalam penelitian ini adalah tanggung jawab media cetak dalam memuat berita yang tidak benar, upaya hukum yang ditempuh oleh pihak yang dirugikan apabila ada pemberitaan yang tidak benar.

Jenis penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah penelitian hukum normatif-empiris dengan tipe penelitian deskriptif. Pendekatan masalah yang digunakan adalah pendekatan normatif terapan. Data yang digunakan adalah data primer yang diperoleh dari wawancara tertulis kepada pihak Harian Umum Lampung Post dan pihak Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Cabang Lampung dan data sekunder yang terdiri dari bahan hukum primer, bahan hukum sekunder, dan bahan hukum tersier. Pengumpulan data dilakukan melalui studi pustaka dan studi wawancara. Pengolahan data dilakukan dengan cara pemeriksaan data, penandaan data, rekonstruksi data, dan sistematisasi data. Data yang terkumpul kemudian dianalisis secara kualitatif.

(2)

benar yang telah diberitakan dan media cetak segera menerbitkan kelengkapan atau kebenaran berita pada berita berikutnya. Media cetak juga wajib membayar ganti rugi atas kerugian yang ditimbulkan oleh berita yang diterbitkan tersebut, baik kerugian materil maupun kerugian imateril. Tanggung jawab tersebut muncul setelah pihak yang dirugikan melakukan gugatan ke pengadilan berdasarkan perbuatan melawan hukum yang di atur dalam Pasal 1365 KUHPerdata, dan tanggung jawab tersebut diambil alih pimpinan redaksi pada masing-masing departemen yang bersangkutan. Upaya yang ditempuh oleh pihak yang dirugikan apabila ada pemberitaan yang tidak benar adalah dengan cara mengajukan upaya keberatan kepada media cetak untuk meminta melakukan ralat berita atas berita yang telah diterbitkan. Pihak yang dirugikan juga dapat mengadukan kepada dewan pers melalui PWI. Selanjutnya PWI akan memanggil pihak-pihak yang bersangkutan. Jika melalui PWI juga tidak menemukan penyelesaian, maka pihak yang dirugikan dapat melakukan gugatan ke pengadilan.

Kata Kunci: Tanggung Jawab, Media Cetak, Perbuatan Melawan Hukum.

(3)

TANGGUNG JAWAB MEDIA CETAK DALAM MEMUAT BERITA YANG TIDAK BENAR SEBAGAI PERBUATAN

MELAWAN HUKUM PERDATA

Oleh

AHMAD FATONI

Skripsi

Sebagai Salah Satu Syarat untuk Mencapai Gelar SARJANA HUKUM

Pada

Bagian Hukum Keperdataan Fakultas Hukum Universitas Lampung

FAKULTAS HUKUM UNIVERSITAS LAMPUNG

(4)
(5)
(6)

RIWAYAT HIDUP

Penulis dilahirkan di Asahan Lampung Timur pada tanggal 26 Desember 1989 yang merupakan anak keempat dari pasangan Bapak Hasan Basri dan Ibu Cik Ani.

Penulis mengawali pendidikan pada Sekolah Dasar Negeri (SDN) 1 Asahan Lampung Timur dan diselesaikan pada tahun 2002, dan melanjutkan Sekolah Menengah Pertama (SMP) PGRI 7 Jabung Lampung Timur dan diselesaikan pada tahun 2005, dan melanjutkan Sekolah Menengah Atas (SMA) di SMA Muhammadiyah 2 Bandar Lampung yang diselesaikan pada tahun 2008.

(7)
(8)

MOTTO

“Hai orang-orang yang beriman, jadikanlah sabar dan shalat sebagai penolongmu, sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang sabar.”

(QS. Al-Baqarah: 153)

“ Allah tidak melihat bentuk rupa dan harta benda kalian, tapi Dia melihat hati dan amal kalian.”

(HR. Nabi Muhammad SAW)

“Yakin Usaha Sampai.”

(9)

PERSEMBAHAN

Atas Ridho Allah SWT dan dengan segala kerendahan hati kupersembahkan skripsiku ini kepada:

Ibu (Cik Ani) dan Bapak (Hasan Basri) tercinta.

Terimakasih atas segala kasih sayang, pengorbanan, doa, dan dukungan dalam setiap langkah yang kuambil.

Kakak (Wahyuni, Yuliana, Heni Susanti) dan Adikku (Fahri Kurniawan). Terimakasih untuk semua dukungan dan motivasi kalian.

Almamater tercinta Universitas Lampung.

(10)

SANWACANA

Alhamdulillahirabbil’alamin, segala puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT, Tuhan sekalian alam yang Maha Kuasa atas bumi, langit dan seluruh isinya, serta hakim yang maha adil di hari akhir nanti. Sebab, hanya dengan kehendak-Nya penulis dapat menyelesaikan penulisan skripsi yang berjudul

“Tanggung Jawab Media Cetak dalam Memuat Berita yang Tidak Benar

sebagai Perbuatan Melawan Hukum Perdata”. sebagaisalah satu syarat untuk memperoleh gelar Sarjana Hukum di Fakultas Hukum Universitas Lampung.

Penulis menyadari masih terdapat kekurangan dalam penulisan skripsi ini, untuk itu saran dan kritik yang membangun dari semua pihak sangat diharapkan untuk pengembangan dan kesempurnaan skripsi ini.

Dalam penyelesaian skripsi ini tidak lepas dari bantuan, bimbingan, dan saran dari berbagai pihak, maka pada kesempatan ini penulis mengucapkan terima kasih kepada:

1. Bapak Dr. Heryandi, S.H., M.S., selaku Dekan Fakultas Hukum Universitas Lampung;

(11)

pemikirannya, memberikan bimbingan, saran, dan kritik dalam proses penyelesaian skripsi ini;

4. Bapak Depri Liber Sonata, S.H., M.H., selaku Pembimbing Dua yang telah bersedia untuk meluangkan waktunya, mencurahkan segenap pemikirannya, memberikan bimbingan, saran, dan kritik dalam proses penyelesaian skripsi ini;

5. Ibu Wati Rahmi Ria, S.H., M.Hum., selaku Pembahas Satu, yang telah memberikan kritik, saran, dan masukan yang membangun terhadap skripsi ini; 6. Ibu Kasmawati, S.H., M.Hum., selaku Pembahas Dua, yang telah memberikan

kritik, saran, dan masukan yang membangun terhadap skripsi ini;

7. Bapak Heni Siswanto, S.H., M.H., selaku Pembimbing Akademik, yang telah membantu penulis menempuh pendidikan di Fakultas Hukum Universitas Lampung;

8. Seluruh dosen dan karyawan/i Fakultas Hukum Universitas Lampung yang penuh dedikasi dalam memberikan ilmu yang bermanfaat bagi penulis, serta segala bantuan yang diberikan kepada penulis selama menyelesaikan studi; 9. Harian Umum Lampung Post di Bandar Lampung yang telah memberikan

waktu dan kesempatan untuk memperoleh informasi sebanyak-banyaknya. 10.Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) di Bandar Lampung yang telah

(12)

11.Kakakku Wahyuni, S.E., Yuliana, Amd., Heni Susanti, S.S.,Mpd., untuk motivasi, perhatian, saran, dan semangatnya. Adikku Fahri Kurniawan, untuk perhatian, keceriaan, canda, dan semangatnya. Semoga kelak kita bisa menjadi anak-anak yang bermanfaat serta membanggakan orang tua;

12.Lia Anggraeni, S.ST. untuk bantuan, motivasi, perhatian, saran serta kasih sayangnya. Semoga kelak apa yang kita cita-citakan bersama bisa terwujut. 13.Teman-teman Asahan Sahril, Zaenal, Sobri, Andi, Dani, Feri, Jony, Win,

Bidin, terima kasih untuk kebersamaan, bantuan, canda, dan semangatnya. Semoga kita semua sukses;

14.Teman-teman Brazil Robi, Marta, Lazuardi, Rizki, Niko, dan Tomi, terimakasih untuk kebersamaan, bantuan, canda, dan semangatnya. Semoga kita semua sukses;

15.Keluarga Besar Himpunan Mahasiswa Islam (HMI), Agus, Arief, Heriza, Galuh, Niko, Andri, Jaya, Bagus, Bang Yoni, Bang Febri, Bang Andi, Bang Heri dan kawan-kawan yang tidak bisa disebutkan satu persatu, terima kasih atas kebersamaannya, canda dan semangatnya. Semoga kita semua sukses; 16.Teman-Teman terdekat di FH Unila, Adi, Todi, Rifki, Andre, Tio, Bangkit,

Verdy, Adit dan kawan-kawan yang lainnya yang tidak bisa disebutkan satu persatu, terimakasih atas kebersamaan, bantuan dan semangat dari kalian. 17.Teman seperjuangan Hukum Keperdataan ’09 Gandi, Wandi, Amri, Dafson,

Ais, Galuh, Verdy, Novia, Vina, Sujana, Sandika dan seluruh teman-teman

(13)

19.Semua pihak yang tidak dapat disebutkan satu persatu yang telah membantu dalam penyelesaian skripsi ini, terimakasih atas semua bantuan dan dukungannya.

Semoga Allah SWT memberikan balasan atas jasa dan budi baik yang telah diberikan kepada penulis. Akhir kata, Penulis menyadari bahwa skripsi ini masih jauh dari kesempurnaan, akan tetapi sedikit harapan semoga skripsi yang sederhana ini dapat bermanfaat bagi yang membacanya, khususnya bagi penulis dalam mengembangkan dan mengamalkan ilmu pengetahuan.

Bandar Lampung, Penulis,

(14)

DAFTAR ISI

C.Ruang Lingkup Penelitian... 5

D.Tujuan Penelitian ... 5

B. Perbuatan Melawan Hukum Perdata ... 16

1. Pengertian Perbuatan Melawan Hukum ... 16

2. Unsur Perbuatan Melawan Hukum... 21

3. Ganti Rugi dalam Perbuatan Melawan Hukum ... 28

C. Tanggung Jawab Hukum Perdata ... 31

1. Konsep Tanggung Jawab ... 31

2. Tanggung Jawab Profesi Pers ... 32

3. Tanggung Jawab dalam Perdata ... 33

(15)

III. METODE PENELITIAN A. Tanggung Jawab Media Cetak terhadap Pemberitaan yang Tidak Benar Melalui Mekanisme Penyelesaian Sengketa Pers ... 45

1. Tanggung Jawab Media Cetak Terhadap Berita yang Tidak Benar Menurut UU No. 40 Tahun 1999 dan Kode Etik Jurnalistik ... 47

2. Tanggung Jawab Media Cetak Terhadap Berita yang Tidak Benar Menurut KUHPerdata ... 53

B. Upaya yang Ditempuh Oleh Pihak yang Dirugikan Apabila Ada Pemberitaan yang Tidak Benar... ... . 61

1. Upaya Keberatan Kepada Media Cetak ... 61

(16)

I. PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Manusia pada masa kini tidak terlepas dari kebutuhan untuk memperoleh informasi. Informasi yang tersaji di hadapan masyarakat haruslah memuat beragam peristiwa baik yang bersifat lokal, nasional maupun internasional. Salah satu bidang yang berperan dalam pencarian, pemerosesan dan penyebaran informasi adalah jurnalistik.

Jurnalistik adalah bidang yang menaruh perhatian pada penyebaran berita dan opini mengenai masyarakat. Dalam dunia jurnalistik modern terdapat empat jenis penyebaran informasi yaitu surat kabar, radio, televisi, dan internet.1 Istilah lain dari jurnalistik adalah pers yang berasal dari bahasa Belanda yang memiliki makna komunikasi yang dilakukan dengan perantara barang cetakan.2 Kini istilah pers digunakan untuk merujuk semua kegiatan jurnalistik, terutama kegiatan yang berhubungan dengan menghimpun berita, baik oleh wartawan media elektronik maupun oleh wartawan media cetak.3 Orang yang bekerja pada jurnalistik disebut jurnalis yang profesinya terdiri dari penulis, pengarang, reporter, editor, pewawancara, penulis naskah, dan lain-lain.

1 Luwi, Iswara, Catatan Jurnalisme Dasar, Jakarta: Penerbit Buku Kompas, 2005 hlm. 34.

2 Susi, Moeiimam, Kamus Belanda-Indonesia, Jakarata: PT Gramedia Pustaka Utama, 2005

hlm. 7.

3 Hikmat, Kusumaningrat dan Kusumanigrat Purnama, Jurnalistik Teori dan Praktik, Bandung

(17)

Pers merupakan cermin realitas karena pers pada dasarnya merupakan media massa yang lebih menekankan fungsinya sebagai sarana pemberitaan. Isi pers yang utama adalah berita. Berita adalah bagian dari realitas sosial yang dimuat media karena memiliki nilai yang layak untuk disebarkan pada masyarakat.4

Pers secara umum diatur dalam Undang-Undang No. 40 Tahun 1999 tentang Pers (selanjutnya disebut UU No. 40 Tahun 1999). Menurut Pasal 1 Ayat (1) UU No. 40 Tahun 1999 yang dimaksud dengan pers adalah lembaga sosial dan wahana komunikasi massa yang melaksanakan kegiatan jurnalistik meliputi mencari, memperoleh, memiliki, menyimpan, mengolah, dan menyampaikan informasi baik dalam bentuk tulisan, suara, gambar, suara dan gambar, serta data dan grafik maupun dalam bentuk lainya dengan menggunakan media elektronik dan media cetak. Media cetak adalah media yang terdiri dari lembaran kertas yang tertulis dengan sejumlah kata, kalimat, gambar, dan wacana yang ditata rapi serta berisikan berbagai macam informasi-informasi, ilmu pengetahuan dan teknologi, hiburan, tips, lapangan pekerjaan, bisnis, aspirasi, opini, promosi dan juga mengenai kejadian di dalam dan luar negara.5 Media cetak berbeda dengan media elektronik dalam hal kemampuannya untuk memberikan informasi.

Media cetak adalah suatu dokumen atas segala hal yang dikatakan orang lain dan rekaman peristiwa yang ditangkap oleh jurnalis dan diubah dalam bentuk kata-kata, gambar, foto dan sebagainya. Media cetak terdiri dari majalah, tabloid, dan surat kabar. Surat kabar adalah lembaran tercetak yang memuat laporan yang terjadi di masyarakat dengan ciri-ciri terbit secara periodik, bersifat umum, isinya

4 Bachan, Mustapa, Hukum Pers Pancasila, Bandung: Alumni, 1999 hlm. 76.

5

(18)

3

termasa dan aktual mengenai apa saja dan dimana saja di seluruh dunia untuk diketahui pembaca.6 Dalam surat kabar kebenaran tidak bisa diklaim oleh satu pihak, tetapi harus dikonfirmasikan menurut kebenaran dari pihak lain. Inilah mengapa pemberitaan surat kabar senantiasa dituntut untuk mengungkapkan kebenaran secara fairness. Selain tuntutan pemberitaan yang fair, surat kabar juga dituntut melakukan pemberitaan yang akurat, yang tidak boleh berbohong, menyatakan fakta jika itu memang fakta, dan pendapat jika itu memang pendapat.7 Surat kabar harus senantiasa mengembangkan pemberitaan yang objektif. Suatu pemberitaan dikatakan objektif jika akurat, jujur, lengkap, sesuai dengan kenyataan, bisa diandalkan, dan memisahkan fakta dengan opini. Informasi juga harus berimbang dan adil agar berita yang diterbitkan tidak merugikan pihak lain. Namun terkadang dalam pelaksanaannya masih ada kesalahan-kesalahan yang dilakukan oleh wartawan, baik dalam penulisan berita maupun dalam peliputannya.

Sebagai contoh kasus yang dimuat pada Surat Kabar Harian Lampung yang terjadi pada tanggal 19 juni 2010 dengan judul Bupati Tanggamus Dituding Lecehkan Istri Orang. Kasus ini berawal dari pernyatan seorang perempuan bernama Ipah dalam kertas bermaterai 6.000 yang ditandatanganinya, dalam lembaran surat pernyataan tersebut, warga Desa Gunung Sugih Kecamatan Kedondong Pesawaran ini telah menjadi korban pemerkosaan. Bahkan dia tidak ragu menyebut pelakunya adalah seorang Bupati. Selain pernyataan Ipah tersebut, Mirzal suami Ipah juga membuat pernyataan tertulis bermaterai yang

6 http://wirasteven.blogspot.com/2013/02/pengertian-surat-kabar-dan-contoh.html diakses

pada tanggal 30 Mei 2013.

(19)

ditandatangani pada hari yang sama, dalam pernyataan itu, dia meyakinkan bahwasanya perkosaan itu membuat istrinya hamil enam bulan dan mengalami trauma serta sering berteriak dan merasa ketakutan.8

Contoh lain adalah kasus yang dimuat pada Harian Umum Lampung Post yang terjadi pada hari selasa tanggal 20 desember 2005 terdapat kesalahan penulisan nama. Pada berita itu disebutkan “Wakil Bupati Lampung Barat Mukhlis Basri dalam sambutannya mengatakan... dst”. Padahal yang benar adalah pernyataan Bupati Erwin Nizar, bukan Wakil Bupati. Setelah mendapat pemberitahuan melalui telepon dari Wakil Bupati Mukhlis Basri, Harian Umum Lampung Post segera menerbitkan perbaikan beritanya pada terbitan Harian Umum Lampung Post hari Jumat tanggal 23 Desember 2005.9

Atas kesalahan yang telah disebutkan di atas, Surat Kabar Harian (SKH) Lampung dan Harian Umum Lampung Post dapat digugat berdasarkan Pasal 6 Ayat (3) UU No. 40 Tahun 1999. Gugatan tersebut harus mempunyai unsur-unsur perbuatan melawan hukum yang terdapat pada Pasal 1365 KUHPerdata yang menyatakan bahwa:

“Setiap perbuatan melawan hukum, yang mengakibatkan kerugian kepada

orang lain mewajibkan orang yang karena salah nya untuk mengganti kerugian

tersebut”.

Selama ini tanggung jawab pers lebih ditinjau dari segi hukum pidana, padahal hubungan antara perusahaan pers dengan masyarakat sebagai pembaca dan sumber berita adalah hubungan keperdataan. Oleh sebab itu peneliti ingin melakukan penelitian yang mengkaji tentang tanggung jawab media cetak dalam

8 http://skripsi20gw/bahan.com/2010/05/bupati-lapor-dewan-pers-radar-lampung.htm diakses

pada tanggal 20 Mei 2013

9 http://hukum.online.com/2005/03/kesalahan-penulisan-lampung-post.htm diakses pada

(20)

5

memuat berita yang merugikan pihak lain sebagai perbuatan melawan hukum yang kemudian akan dituangkan dalam bentuk skripsi dengan judul “ Tanggung Jawab Media Cetak dalam Memuat Berita yang Tidak Benar sebagai

Perbuatan Melawan Hukum Perdata”.

B. Rumusan Masalah

Berdasarkan uraian yang telah dikemukakan dalam latar belakang di atas, maka rumusan masalah yang akan dibahas dalam penelitian ini adalah bagaimana tanggung jawab akibat perbuatan melawan hukum media cetak terhadap pemberitaan yang tidak benar? Untuk itu, yang menjadi pokok bahasan yang akan dibahas dalam penelitian ini meliputi:

1. Tanggung jawab media cetak terhadap pemberitaan yang tidak benar melalui mekanisme penyelesaian sengketa pers;

2. Upaya yang ditempuh oleh pihak yang dirugikan apabila ada pemberitaan yang tidak benar.

C. Ruang Lingkup Penelitian

Lingkup penelitian ini meliputi lingkup pembahasan dan lingkup bidang ilmu. Lingkup pembahasan adalah tanggung jawab akibat perbuatan melawan hukum terhadap pemberitaan yang tidak benar. Sedangkan lingkup bidang ilmu adalah Hukum Keperdataan mengenai tanggung jawab.

D. Tujuan Penelitian

(21)

gambaran secara lengkap, rinci, jelas dan sistematis mengenai:

1. Tanggung jawab media cetak terhadap pemberitaan yang tidak benar melalui mekanisme penyelesaian sengketa pers;

2. Upaya hukum yang ditempuh oleh pihak yang dirugikan apabila ada pemberitaan yang tidak benar.

E. Kegunaaan Penelitian

Adapun kegunaan dari penelitian ini meliputi dua aspek, yaitu: 1. Secara teoritis

Secara teoritis penelitian ini diharapkan dapat berguna sebagai:

a. Upaya pengembangan wawasan keilmuan peneliti, khususnya pemahaman pada bidang ilmu pengetahuan hukum pers;

b. Upaya pengembangan teori ilmu hukum, khususnya di bidang hukum keperdataan mengenai tanggung jawab;

c. Upaya pengembangan keahlian dalam meneliti dan meningkatkan keterampilan menulis karya tulis ilmiah (skripsi).

2. Secara praktis

Secara praktis penelitian ini diharapkan dapat berguna sebagai:

a. Pengetahuan dan bahan masukan bagi para pihak bahwa sebenar nya media cetak wajib bertanggung jawab terhadap pemberitaan yang tidak benar dalam surat kabar;

b. Sumbangan pemikiran mengenai hukum pers;

(22)

II. TINJAUAN PUSTAKA

A. Pers dan Lingkup Pers

1. Istilah dan Definisi Pers

Istilah pers berasal dari kata persen bahasa Belanda atau press bahasa Inggris, yang berarti menekan yang merujuk pada mesin cetak kuno yang harus ditekan dengan keras untuk menghasilkan karya cetak pada lembaran kertas.10

dalam kamus besar bahasa Indonesia, pers diartikan: a. Usaha percetakan dan penerbitan

b. Usaha pengumpulan dan penyiaran berita

c. Penyiaran berita melalui surat kabar, majalah dan radio d. Orang yang bergerak dalam penyiaran berita

e. Medium penyiaran berita seperti surat kabar, majalah, radio, televisi dan film.

Menurut UU No. 40 tahun 1999 tentang Pers, pers adalah lembaga sosial dan wahana komunikasi massa yang melaksanakan kegiatan jurnalistik yang meliputi mencari, memperoleh, memiliki, menyimpan, mengolah, dan menyampaikan informasi baik dalam bentuk tulisan, suara, gambar, suara dan gambar, serta data dan grafik maupun dalam bentuk lainnya dengan menggunakan media cetak, media elektronik, dan segala jenis saluran yang tersedia.

(23)

Kata pers merupakan padanan dari kata press dalam bahasa Inggris yang juga berarti menekan atau mengepres. Jadi, secara harfiah kata pers atau press mengacu pada pengertian komunikasi yang dilakukan dengan perantara barang cetakan. Tetapi sekarang, kata pers atau press ini digunakan untuk merujuk semua kegiatan jurnalistik, terutama kegiatan yang berhubungan dengan menghimpun berita, baik oleh wartawan media cetak maupun oleh wartawan media elektronik. Berdasarkan uraian tersebut, ada dua pengertian mengenai pers, yaitu pers dalam arti kata sempit dan pers dalam kata luas. Pers dalam arti kata sempit yaitu yang menyangkut kegiatan komunikasi yang hanya dilakukan dengan perantaraan barang cetakan. Sedangkan pers dalam arti kata luas ialah yang menyangkut kegiatan komunikasi, baik yang dilakukan dengan media cetak maupun media elektronik seperti radio, televisi maupun internet.11

2. Dasar Hukum Pers

a. Undang-Undang Dasar 1945

Pasal 28 UUD 1945 menyatakan bahwa kemerdekaan berserikat dan berkumpul, mengeluarkan pikiran dengan lisan dan tulisan dan sebagainya ditetapkan dengan undang-undang. Pasal 28 F menyatakan bahwa setiap orang berhak untuk berkomunikasi dan memperoleh informasi untuk mengembangkan pribadi dan lingkungan sosialnya, serta berhak mencari, memperoleh, memiliki, menyimpan, mengolah, dan menyampaikan informasi dengan menggunakan segala jenis saluran yang tersedia. Pasal 28 UUD 1945 mengamanatkan perlunya ditetapkan undang-undang sebagai produk hukum turunan guna lebih menjamin kemerdekaan berserikat, berkumpul, dan berinformasi. Dalam hal ini, pemerintah

(24)

9

telah mengesahkan Undang-Undang berkaitan dengan tata kelola informasi, antara lain UU No. 40 Tahun 1999 tentang Pers.

b. UU No. 40 Tahun 1999 tentang Pers

Pasal 2 menyatakan bahwa kemerdekaan pers adalah salah satu wujud kedaulatan rakyat yang berasaskan prinsip-prinsip demokrasi, keadilan, dan supremasi hukum. Pasal 4 Ayat (1) menyatakan bahwa kemerdekaan pers dijamin sebagai hak asasi warga negara. Peraturan tentang pers yang berlaku sekarang ini adalah UU No. 40 Tahun 1999 yang telah disahkan pada tanggal 23 september 1999 dimuat dalam Lebaran Negara Republik Indonesia Tahun 1999 No. 166 memuat berbagai perubahan yang mendasar atas Undang-Undang pers sebelumnya. Hal itu dimaksudkan agar pers berfungsi maksimal sebagaimana diamanatkan oleh pasal 28 Undang-Undang Dasar 1945. Fungsi yang maksimal tersebut diperlukan karena kemerdekaan pers adalah satu perwujudan kedaulatan rakyat dan merupakan unsur yang penting dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara yang demokratis.12

c. Kode Etik Jurnalistik (KEJ)

Pertama kali kode etik jurnalistik dikeluarkan oleh Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) menetapkan antara lain:

(1) Berita diperoleh dengan cara yang jujur.

(2) Meneliti kebenaran suatu berita atau keterangan sebelum menyiarkan (check and recheck).

(25)

Kode etik jurnallistik ini kemudian ditetapkan sebagai kode etik yang berlaku bagi seluruh wartawan Indonesia. Penetapan dilakukan Dewan Pers sebagaimana diamanatkan UU No. 40 Tahun 1999 melalui SK Dewan Pers No.1/SK-DP/2000.

3. Perusahaan Pers

Pasal 1 Ayat (2) UU No. 40 Tahun 1999 menyatakan bahwa perusahaan pers adalah badan hukum Indonesia yang menyelenggarakan usaha pers meliputi perusahaan media cetak, media elektronik, dan kantor berita, serta perusahaan media lainnya yang secara khusus menyelenggarakan, menyiarkan, atau menyalurkan informasi. Pasal 10 UU No. 40 Tahun 1999 menyatakan bahwa perusahaan pers memberikan kesejahteraan kepada wartawan dan karyawan pers dalam bentuk kepemilikan saham dan atau pembagian laba bersih serta bentuk kesejahteraan lainnya. Sebagai wahana komunikasi massa, pelaksanaan kegiatan jurnalistik, penyebar informasi dan pembentuk opini, harus dapat melaksanakan asas, fungsi, kewajiban, dan perannya demi terwujudnya kemerdekaan pers yang professional berdasarkan prinsip demokrasi, keadilan, dan supremasi hukum.13 Untuk mewujudkan kemerdekaan pers yang professional maka disusunlah standar sebagai pedoman perusahaan pers agar pers mampu menjalankan fungsi sebagai media informasi, pendidikan, hiburan, dan kontrol sosial, serta sebagai lembaga ekonomi.

a. Kantor Berita

Pasal 1 Ayat (3) UU No. 40 Tahun 1999 menyatakan bahwa, kantor berita adalah perusahaan pers yang melayani media cetak, media elektronik, atau media lainnya

(26)

11

serta masyarakat umum dalam memperoleh informasi. Dalam Kamus Besar Indonesia, kantor berita diartikan sebagai badan atau lembaga yang mengumpulkan dan menyediakan bahan berita untuk media massa (pers, radio, dan televisi), baik berita nasional maupun internasional.14

b. Wartawan

Pasal 1 Ayat (4) UU No. 40 Tahun 1999 menyatakan bahwa wartawan adalah orang yang secara teratur melaksanakan kegiatan jurnalistik. Dalam Kamus Besar Indonesia, wartawan diartikan sebagai orang yang pekerjaannya mencari dan menyusun berita untuk dimuat di surat kabar, majalah, radio, atau televisi. Dalam Kamus Lengkap Inggris-Indonesia, Indonesia-Inggris, kata wartawan diartikan journalist atau reporter.15 Wartawan adalah mereka yang mereka bertugas mencari, mengumpulkan, mengolah dan menulis karya jurnalistik, dan tercatat sebagai staff sebuah penerbitan.16

c. Surat Kabar

Surat kabar berarti lembaran-lembaran kertas bertulis berita. Berita merupakan suatu pernyataan seseorang kepada orang lain yang tujuannya untuk memberitahukan sesuatu hal-hal tertentu. Yang dimaksud hal tertentu misalnya hal kematian disebut berita kematian, hal bencana alam disebut berita bencana alam, dan seterusnya. Arti penting surat kabar terletak pada kemampuannya untuk menyajikan berita-berita dan gagasan-gagasan tentang perkembangan masyarakat pada umumnya.

14 Departemen Pendidikan Nasional, Kamus Besar Bahasa Indonesia ,Jakarta: Balai Pustaka,

2002, hlm.112.

15 Ibid, hlm. 21. 16

(27)

d. Berita

Berita adalah tulisan yang dibuat oleh seseorang wartawan atau seorang penulis dan disiarkan dalam media pers. Jadi suatu berita baru dapat disebut berita apabila telah disiarkan dalam surat kabar harian.17 Dalam berita ada tiga hal yang harus terpenuhi, yaitu:

(1) Batas Pemberitaan

Batas pemberitaan resmi di Indonesia ada tiga, yaitu: a. UU No. 40 Tahun 1999

Undang-Undang membatasi media pers dari hal-hal yang boleh diberitakan melalui pasal-pasalnya. Undang-Undang merupakan hukum positif. Bila ada media cetak yang melanggar, maka media cetak akan dituntut di pengadilan. Undang-Undang yang harus dipatuhi media cetak sekarang adalah UU No. 40 Tahun 1999.

b. Kode Etik Jurnalistik

Kode Etik Jurnalistik membatasi wartawan tentang apa yang baik dan tidak baik diberitakan, kode etik dikeluarkan oleh asosiasi profesi wartawan. Karena itu, sanksi bagi pelanggarnya diberikan oleh asosiasi profesi wartawan bersangkutan. Sanksi ini lebih bersifat moral. Wartawan yang melanggarnya akan disebut tidak bermoral, dikucilkan dari kehidupan media pers atau diskors. Semua wartawan Indonesia harus mematuhi Kode Etik Wartawan Indonesia (KEWI) yang sudah disusun bersama-sama oleh berbagai asosiasi profesi wartawan Indonesia.

(28)

13

c. Code of Conduct

Code of Conduct adalah peraturan yang dikeluarkan oleh sebuah media pers tentang apa yang boleh dan tidak boleh diberitakan. Peraturan ini mengikat wartawan sebagai pekerja disebuah media pers. Karena itu, sanksi bagi pelanggarnya diberikan oleh media pers yang menerbitkan Code of Conduct itu, tidak jarang sanksi itu lebih keras dari sanksi yang diberikan oleh asosiasi profesi wartawan, misalnya pemutusan hubungan kerja.18

(2) Layak Berita

Secara praktis, layak berita merupakan gabungan antara nilai berita dan tujuan media. Nilai berita merupakan titik awal untuk meliput sebuah peristiwa. Sedangkan tujuan media merupakan saringan yang menentukan apakah peristiwa yang sudah memiliki nilai berita pantas disiarkan atau tidak.19 Dengan perkataan lain, tidak semua peristiwa yang memiliki nilai berita bisa diberitakan. Sebaliknya, semua informasi yang layak berita tentu memiliki nilai berita.

(3) Fakta dan Opini

Menurut prinsip etika jurnalistik yang paling sederhana, informasi yang boleh diberitakan wartawan adalah fakta. Secara umum fakta adalah semua fenomena yang benar-benar terjadi. Sedangkan secara praktis fakta adalah semua keterangan yang diungkapkan oleh narasumber dan semua hasil

18Halim. M, Menggugat Pasal-Pasal Pencemaran Nama Baik, Jakarta : Lbh Pers, 2009,

hlm.139.

(29)

observasi wartawan.20 Berpedoman kepada penjelasan ini, semua pertanyaan seorang narasumber yang diperoleh wartawan, baik melalui wawancara maupun tulisannya, adalah fakta. Karena itu, wartawan tidak perlu ragu terhadap keterangan yang diperoleh dari seorang narasumber. Kalau ada yang perlu diragukan, barangkali, adalah soal realitas hasil pengamatan narasumber tersebut. Sebab fakta hanya sebagian dari realitas. Realitas hanya akan diperoleh dari penggabungan berbagai fakta yang terdapat dalam setting tertentu dan berlaku dalam konteks tertentu pula.21

Kebenaran, menurut prinsip umum etika jurnalistik, adalah penjelasan lengkap yang sesungguhnya fakta. Misalnya pernyataan seorang narasumber adalah fakta. Penjelasan lengkap dari pernyataan itu, yang antara lain berisi makna pernyataan yang sebenarnya dan alasan pengungkapan pernyataan yang sesungguhnya adalah kebenaran. Kenyataan ini melahirkan pengertian, kalau masyarakat hanya ingin mengetahui pernyataan seorang narasumber, yang mereka peroleh adalah fakta. Tetapi, kalau mereka ingin mengetahui penjelasan lengkap yang sesungguhnya mengenai pernyataan seorang narasumber, maka mereka akan menangkap kebenaran.22

Opini adalah penilaian moral seseorang terhadap satu peristiwa dan fenomena. Mengikuti pengertian yang sangat sederhana ini, maka opini seorang wartawan adalah penilaian moralnya terhadap peristiwa atau fenomena yang disaksikannya. Kalau seorang wartawan memasukkan opininya dalam berita yang ditulisnya, maka posisinya tidak lagi sebagai pengamat, tetapi sudah

20 Upi Asmaradhana, Jurnalis Menggugat, Jakarta: Lbh Pers, 2010, hlm. 157.

(30)

15

berubah menjadi penganjur, dan bukan mustahil pula mengarah pada partisipan. Ketiga jenis wartawan ini memiliki ciri yang berbeda. Wartawan pengamat akan berlaku netral dalam penyiaran berita. Wartawan penganjur akan menyiarkan berita yang merangsang timbulnya gerakan sosial, seperti protes umum, unjuk rasa, demonstrasi dan sebagainya. Sedangkan wartawan partisipan lebih suka mempertanyakan motif seorang narasumber sebelum menyiarkan berita yang bersumber dari dirinya.

4. Jurnalistik dan Jurnalis

Jurnalistik secara etimologi adalah suatu karya seni dalam hal membuat catatan tentang peristiwa sehari hari. Karya seni tersebut memiliki nilai kendahan yang dapat menarik perhatian pembaca, pendengar dan pemirsa, sehingga dapat dinikmati dan dimanfaatkan untuk keperluan hidupnya. Jurnalistik berasal dari kata journal atau du jour juga diurna yang berati catatan harian. Karena itu jurnalistik berarti catatan atau laporan harian yang disajikan untuk khalayak atau massa. Sejak jaman Romawi Kuno, Julius Caesar, telah dikenal kata Acta Diurna yang berarti segala kegiatan dari hari ke hari, pengumuman pemerintah dan sebagainya.23 Jurnalistik diartikan semacam kepandaian mengarang yang pokoknya adalah memberi kabar pada masyarakat dengan selekas-lekasnya agar tersiar seluas-luasnya. Dalam hubungan ini dapatlah dijelaskan bahwa jurnalistik kegiatannya adalah mengumpulkan, mengolah dan menyebarkan berita kepada khalayak seluas-luasnya dengan secepat-cepatnya. Sedangkan jurnalis adalah seorang yang melakukan kegiatan jurnalistik, yaitu orang yang secara teratur menuliskan berita berupa laporan dan dimuat di media massa secara teratur.

(31)

B. Perbuatan Melawan Hukum Perdata

1. Pengertian Perbuatan Melawan Hukum

Perbuatan melawan hukum dalam bahasa Belanda disebut dengan onrechmatige daad dan dalam bahasa Inggris disebut tort. Kata tort itu sendiri sebenarnya hanya berarti salah (wrong). Akan tetapi, khususnya dalam bidang hukum, kata tort itu sendiri berkembang sedemikian rupa sehingga berarti kesalahan perdata yang bukan berasal dari wanprestasi dalam suatu perjanjian kontrak. Jadi serupa dengan pengertian perbuatan melawan hukum disebut onrechmatige daad dalam sistem hukum Belanda atau di negara- negara Eropa Kontinental lainnya. 24

Kata latin torquere tortus dalam bahasa Perancis, seperti kata wrong berasal dari kata Perancis wrung yang berarti kesalahan atau kerugian (injury). Sehingga pada prinsipnya, tujuan dibentuknya suatu sistem hukum yang kemudian dikenal dengan perbuatan melawan hukum ini adalah untuk dapat mencapai seperti apa yang dikatakan dalam pribahasa bahasa Latin, yaitu juris praecepta sunt luxec, honestevivere, alterum non laedere, suum cuique tribuere (semboyan hukum adalah hidup secara jujur, tidak merugikan orang lain, dan memberikan orang lain haknya).25

Onrechtmatigedaad (perbuatan melawan hukum), pada Pasal 1365 KUHPerdata, yang menyatakan bahwa:

“Elke onrecthamatigedaad, waardoor aan een ander schade wordt toegebragt, stelt dengene door wiens shuld die schade veroorzaakt is in de verpligting om

dezelve te vergoeden”.

24 Racmat Setiawan, Tinjauan Elementer Perbuatan Melawan Hukum, Bandung : Alumni,

2001 hlm. 15.

(32)

17

Soebekti dan Tjitrosudibio menterjemahkannya sebagai berikut:

“Tiap perbuatan melanggar hukum yang membawa kerugian kepada orang lain, mewajibkan orang yang karena salahnya menerbitkan kerugian itu, mengganti

kerugian tersebut”. dilakukan oleh seseorang, yang karena kesalahannya itu telah menimbulkan kerugian bagi orang lain.

Istilah melanggar hanya mencerminkan sifat aktifnya saja. Istilah itu termasuk pengertian perbuatan yang bersifat aktif maupun pasif. Seseorang dengan sengaja melakukan sesuatu perbuatan yang menimbulkan kerugian pada orang lain, maka nampaklah dengan jelas sifat aktif dari istilah melawan tersebut.26 Sebaliknya kalau seseorang dengan sengaja tidak melakukan sesuatu atau diam saja padahal mengetahui bahwa sesungguhnya harus melakukan sesuatu perbuatan untuk tidak merugikan orang lain atau dengan lain perkataan bersikap pasif saja, bahkan enggan melakukan kerugian pada orang lain, maka telah melawan tanpa harus menggerakkan badannya. Inilah sifat pasif dari pada istilah melawan.27

Ketentuan dalam Pasal 1365 KUHPerdata kemudian dipertegas kembali dalam Pasal 1366 KUHPerdata yaitu:

26 Moegni Djojodirjo, Perbuatan Melawan Hukum, Jakarta: Pradnya Paramita, 2002,

hlm.13.

(33)

“Setiap orang bertanggung jawab tidak saja untuk kerugian yang disebabkan perbuatannya tetapi juga untuk kerugian yang disebabkan kelalaiannya atau kurang hati-hatinya.”

Kedua Pasal tersebut di atas menegaskan bahwa perbuatan melawan hukum tidak saja mencakup suatu perbuatan, tetapi juga mencakup tidak berbuat. Pasal 1365 KUHPerdata mengatur tentang perbuatan dan Pasal 1366 KUHPerdata mengatur tentang tidak berbuat. Dilihat dari sejarahnya maka pandangan-pandangan mengenai perbuatan melawan hukum selalu mengalami perubahan dan perkembangan. Perbuatan melawan hukum dapat dibedakan menjadi dua interpretasi, yaitu interpretasi sempit atau lebih dikenal dengan ajaran legisme dan interpretasi luas. Menurut ajaran Legisme (abad 19), suatu perbuatan melawan hukum diartikan sebagai berbuat atau tidak berbuat yang bertentangan dengan kewajiban hukum dari si pembuat atau melanggar hak orang lain. Sehingga menurut ajaran Legistis suatu perbuatan melawan hukum harus memenuhi salah satu unsur yaitu: melanggar hak orang lain bertentangan dengan kewajiban hukum si pembuat yang telah diatur dalam undang-undang.28

Ajaran Legistis lebih menitik beratkan bahwa tidak semua perbuatan yang menimbulkan kerugian dapat dituntut ganti rugi melainkan hanya terhadap perbuatan melawan hukum saja yang dapat memberikan dasar untuk menuntut ganti rugi. Pandangan tersebut kemudian lebih dikenal sebagai pandangan sempit. Ajaran Legistis tersebut mendapat tantangan dari beberapa para ahli yang mana menurut para ahli, yang dimaksud dengan perbuatan melawan hukum tidak hanya terpaku pada melanggar undang-undang semata, tetapi juga jika perbuatan tersebut melanggar kaedah-kaedah kesusilaan dan kepatutan.

(34)

19

Pandangan luas mengenai perbuatan melawan hukum yaitu perbuatan melawan hukum tidak sama dengan melawan undang-undang tetapi perbuatan melawan hukum harus diartikan sebagai berbuat atau tidak berbuat yang melanggar hak orang lain atau bertentangan dengan kewajiban hukum si pembuat atau bertentangan dengan asas kesusilaan dan kepatuhan dalam masyarakat, baik terhadap diri atau benda orang lain.29 Perbuatan melawan hukum dalam arti luas pada perkara Lindenbaum v. Cohen diartikan sebagai berbuat atau tidak berbuat yang bertentangan dengan:

a. Hak Subyektif orang lain; b. Kewajiban hukum pelaku; c. Kaedah kesusilaan;

d. Kepatutan dalam masyarakat.30

Pertanggungjawaban yang harus dilakukan berdasarkan perbuatan melawan hukum ini merupakan suatu perikatan yang disebabkan dari undang-undang yang mengaturnya (perikatan yang timbul karena undang-undang). Pada ilmu hukum dikenal tiga kategori perbuatan melawan hukum, yaitu sebagai berikut:

a. Perbuatan melawan hukum karena kesengajaan;

b. Perbuatan melawan hukum tanpa kesalahan (tanpa unsur kesengajaan maupun kelalaian);

c. Perbuatan melawan hukum karena kelalaian.

29 Rachmat Setiawan, Op.cit, hlm. 15.

30 Setiawan, Empat Kriterian Perbuatan Melawan Hukum dan Perkembangan dalam

(35)

Bila dilihat dari model pengaturan dalam KUHPerdata tentang perbuatan melawan hukum lainnya, dan seperti di Negara-negara dalam sistem hukum Eropa Kontinental, maka model tanggung jawab hukum di Indonesia adalah sebagai berikut:

a. Tanggung jawab dengan unsur kesalahan (kesengajaan dan kelalaian), seperti terdapat dalam Pasal 1365 KUHPerdata;

b. Tanggung jawab dengan unsur kesalahan, khususnya unsur kelalaian seperti terdapat dalam Pasal 1366 KUHPerdata;

c. Tanggung jawab mutlak (tanpa kesalahan) dalam arti yang sangat terbatas seperti dalam Pasal 1367 KUHPerdata.31

Beberapa definisi lain yang pernah diberikan terhadap perbuatan melawan hukum adalah sebagai berikut:

a. Tidak memenuhi sesuatu yang menjadi kewajibannya selain dari kewajiban kontraktual atau kewajiban quasi contractual yang menerbitkan hak untuk meminta ganti rugi;

b. Suatu perbuatan atau tidak berbuat sesuatu yang mengakibatkan timbulnya kerugian bagi orang lain tanpa sebelumnya ada suatu hubungan hukum yang mana perbuatan atau tidak berbuat tersebut, baik merupakan suatu perbuatan biasa maupun bisa juga merupakan suatu kecelakaan;

c. Tidak memenuhi suatu kewajiban yang dibebankan oleh hukum, kewajiban mana ditujukan terhadap setiap orang pada umumnya, dan dengan tidak memenuhi kewajibannya tersebut dapat dimintakan suatu ganti rugi;

31 Munir Fuady, Hukum Kontrak Dari Sudut Pandang Hukum Bisnis, Bandung: Cintra Aditya

(36)

21

d. Suatu kesalahan perdata terhadap mana suatu ganti kerugian dapat dituntut yang bukan merupakan wanprestasi terhadap kontrak atau wanprestasi terhadap kewajiban ataupun wanprestasi terhadap kewajiban equity lainnya; e. Suatu kerugian yang tidak disebabkan oleh wanprestasi terhadap kontrak atau

lebih tepatnya, merupakan suatu perbuatan yang merugikan hak-hak orang lain yang diciptakan oleh hukum yang tidak terbit dari hubungan kontraktual; f. Sesuatu perbuatan atau tidak berbuat sesuatu yang secara bertentangan dengan

hukum melanggar hak orang lain yang diciptakan oleh hukum dan karenanya suatu ganti rugi dapat dituntut oleh pihak yang dirugikan;

g. Perbuatan melawan hukum bukan suatu kontrak seperti juga kimia buka suatu fisika atau matematika;

h. Perbuatan melawan hukum merupakan perbuatan yang merugikan orang lain.32

2. Unsur Perbuatan Melawan Hukum

Berdasarkan ketentuan Pasal 1365 KUPerdata, suatu perbuatan melawan hukum harus memenuhi unsur-unsur sebagai berikut:

a. Ada Suatu Perbuatan

Perbuatan yang dimaksud adalah perbuatan melawan hukum yang dilakukan oleh pelaku. Secara umum perbuatan ini mencakup berbuat sesuatu dalam arti aktif dan tidak berbuat sesuatu dalam arti pasif, misalnya tidak berbuat sesuatu, padahal pelaku mempunyai kewajiban hukum untuk berbuat, kewajiban itu timbul dari hukum. ada pula kewajiban yang timbul dari suatu kontrak. Dalam perbuatan melawan hukum ini, harus tidak ada unsur

(37)

persetujuan atau kata sepakat serta tidak ada pula unsur kausa yang diperberbolehkan seperti yang terdapat dalarn suatu perjanjian kontrak.

b. Perbuatan Itu Melawan Hukum

Perbuatan yang dilakukan itu, harus melawan hukum. Sejak tahun 1919, unsur melawan hukum diartikan dalam arti seluas-luasnya. Berbuat atau tidak berbuat merupakan suatu perbuatan melawan hukum jika:

(1) Perbuatan melanggar undang-undang;

(2) Perbuatan melanggar hak orang lain yang dilindungi hukum

Perbuatan yang bertentangan dengan hak orang lain termasuk salah satu perbuatan yang dilarang oleh Pasal 1365 KUHPerdata. Hak yang dilanggar tersebut adalah hak-hak seseorang yang diakui oleh hukum, termasuk tetapi tidak terbatas pada hak-hak sebagai berikut:

a. Hak-hak Pribadi; b. Hak-hak Kekayaan; c. Hak-hak Kebebasan;

d. Hak atas Kehormatan dan Nama Baik.33

Yang dimaksud dengan melanggar hak orang lain adalah melanggar hak subjektif orang lain, yaitu wewenang khusus yang diberikan oleh hukum kepada seseorang untuk digunakan kepentingannya. Hak subjektif menunjuk kepada suatu hak yang diberikan oleh hukum kepada seseorang secara khusus untuk melindungi kepentingannya.

(38)

23

(3) Perbuatan yang bertentangan dengan kewajiban hukum si pelaku

Perbuatan ini juga termasuk ke dalam kategori perbuatan melawan hukum jika perbuatan tersebut bertentangan dengan kewajiban hukum dari pelakunya. Istilah kewajiban ini dimaksudkan adalah bahwa suatu kewajiban yang diberikan oleh hukum terhadap seseorang, baik hukum tertulis maupun hukum tidak tertulis. Jadi, bukan hanya bertentangan dengan hukum tertulis melainkan juga bertentangan dengan hak orang lain menurut undang-undang karena itu pula istilah yang dipakai untuk perbuatan melawan hukum adalah onrechtmatige daad, bukan onwetmatige daad.

(4) Perbuatan yang bertentangan kesusilaan (geode zeden)

Dapat dinyatakan sebagai norma-norma moral yang dalam pergaulan masyarakat telah diterima sebagai norma-norma hukum. Tindakan yang melanggar kesusilaan yang oleh masyarakat telah diakui sebagai hukum tidak tertulis juga dianggap sebagai perbuatan melawan hukum, manakala dengan tindakan melanggar kesusilaan tersebut telah terjadi kerugian bagi pihak lain berdasarkan atas perbuatan melawan hukum..

(5) Perbuatan yang bertentangan sikap baik dan kepatutan

(39)

masyarakat. Pada garis besarnya dapat dinyatakan bahwa suatu perbuatan adalah bertentangan dengan kepatutan jika perbuatan tersebut dapat merugikan orang lain dan perbuatan tersebut tidak berfaedah yang menimbulkan bahaya terhadap orang lain.

c. Ada Kesalahan dari Pelaku

Jika dilihat kembali dalam Pasal 1365 KUHPerdata terdapat dua faktor penting dari perbuatan melawan hukum, yaitu adanya fator kesalahan dan kerugian. Kesalahan adalah perbuatan dan akibat-akibat yang dapat dipertanggung jawabkan kepada diri si pelaku.34 Dalam hukum perdata asas tersebut dapat diuraikan tidak ada pertanggung jawaban untuk akibat-akibat dari perbuatan hukum tanpa kesalahan. Kesalahan dipakai untuk menyatakan bahwa seseorang dinyatakan bertanggung jawab untuk akibat yang merugikan yang terjadi dari perbuatannya yang salah. Si Pelaku adalah bertanggung jawab untuk kerugian tersebut apabila perbuatan melawan hukum yang dilakukan dan kerugian yang ditimbulkannya dapat dipertanggung jawabkan kepadanya.35

Syarat kesalahan ini dapat diukur secara objektif dan subjektif. Secara objektif yaitu harus dibuktikan bahwa dalam keadaan seperti itu manusia yang normal dapat menduga kemungkinan timbulnya akibat dan kemungkinan ini akan mencegah manusia yang baik untuk berbuat atau tidak berbuat.36 Secara subjekif, harus diteliti apakah si pembuat berdasarkan

34 Rachmat Setiawan, Op.cit, hlm. 15.

35Ibid. hlm. 17.

(40)

25

keahlian yang ia miliki dapat menduga akibat dari perbuatannya.37 Pasal 1365 KUHPerdata kesalahan dinyatakan sebagai pengertian umum, dapat mencakup kesengajaan maupun kelalaian. Adanya kesalahan ada pertanyaan sebagai berikut:

(1) Kesalahan dalam arti subjektif atau abstrak, yaitu apakah orang yang bersangkutan umumnya dapat dipertanggungjawabkan atas perbuatannya itu;

(2) Kesalahan dalam arti objektif atau konkrit, yaitu apakah ada keadaan memaksa (overmacht) atau keadaan darurat (noodoestand). Dalam hal ini orang tersebut dapat dipertanggungjawabkan perbuatannya namun karena ada keadaan memaksa maka tidak ada kesalahan.38

Undang-Undang dan Yurisprudensi mensyaratkan untuk dapat dikategorikan perbuatan melawan hukum sesuai Pasal 1365 KUHPerdata, maka pada pelaku harus mengandung unsur kesalahan (schuldelement) dan melakukan perbuatan tersebut. Karena itu, tanggung jawab tanpa kesalahan (strict liability) tidak termasuk tanggung jawab dalam Pasal 1365 KUPerdata. Bilamana dalam hal-hal tertentu berlaku tanggung jawab tanpa kesalahan (strict ZiabiZity), hal-hal demikian bukan berdasarkan Pasal 1365 KUHPerdata. Pasal 1365 KUPerdata mensyaratkan untuk dikategorikan perbuatan melawan hukum harus ada kesalahan, maka perlu mengetahui bagaimana cakupan unsur kesalahan itu.39

37 Rachmat Setiawan, Op.cit, hlm.65.

38 Purwahid Patrik, Dasar-Dasar Hukum Perikatan, Bandung: Mandar Maju, 2003, hlm.82.

(41)

Suatu tindakan dianggap mengandung unsur kesalahan, sehingga dapat diminta pertanggungjawaban hukum, jika memenuhi unsur-unsur sebagai beriku:

(1) Ada unsur kesengajaan;

(2) Ada unsur kelalaian (negligence, culpa);

(3) Tidak ada alasan pembenar atau alasan pemaaf (rechtvaardigingsgrond), seperti keadaan overmacht, membela diri, tidak waras dan lain-lain.

Perlu atau tidak, perbuatan melawan hukum mesti ada unsur kesalahan, selain unsur melawan hukum , di sini terdapat tiga aliran teori sebagai berikut: (1) Aliran yang menyatakan cukup hanya ada unsur melawan hukum

Aliran ini menyatakan, dengan unsur melawan hukum dalam arti luas, sudah mencakup unsur kesalahan di dalamnya, sehingga tidak diperlukan lagi ada unsur kesalahan dalam perbuatan melawan hukum;

(2) Aliran yang menyatakan cukup hanya ada unsur kesalahan

Aliran ini sebaliknya menyatakan, dalam unsur kesalahan, sudah mencakup juga unsur perbuatan melawan hukum;

(3) Aliran yang menyatakan, diperlukan unsur melawan hukum dan unsur kesalahan.40

Aliran ini mengajarkan, suatu perbuatan melawan hukum mesti ada unsur perbuatan melawan hukum dan unsur kesalahan, karena unsur melawan hukum saja belum tentu mencakup unsur kesalahan. Kesalahan yang diharuskan dalam perbuatan melawan hukum adalah kesalahan dalam arti

40 Taufik Makarau, Hal-hal dalam Perbuatan Melawan Hukum, Bandung: Rineka Cipta,

(42)

27

kesalahan hukum dan kesalahan sosial. Dalam hal ini, hukum menafsirkan kesalahan itu sebagai suatu kegagalan seseorang untuk hidup dengan sikap yang ideal, yaitu sikap yang biasa dan normal dalam pergaulan masyarakat. Sikap demikian, kemudian mengkristal yang disebut manusia yang normal dan wajar (reasonable man).

d. Ada Kerugian Korban

Ada kerugian (schade) bagi korban merupakan unsur perbuatan melawan hukum sesuai Pasal 1365 KUHPerdata.

Dalam pengertian bahwa kerugian yang disebabkan oleh perbuatan melawan hukum dapat berupa:

(1) Kerugian materiil

Kerugian materiil dapat terdiri dari kerugian yang nyata-nyata diderita dan keuntungan yang seharunya. Jadi pada umumnya diterima bahwa si pembuat perbuatan melawan hukum harus mengganti kerugian tidak hanya untuk kerugian nyata-nyata di derita, juga keuntungan yang diperoleh. (2) Kerugian immaterial/idil

Perbuatan melawan hukum pun dapat menimbulkan kerugian yang bersifat immaterial/idil seperti ketakutan, sakit dan kehilangan kesenangan hidup.41

Pengganti kerugian karena perbuatan melawan hukum tidak diatur oleh undang-undang. Oleh karena itu aturan yang dipakai untuk ganti rugi ini adalah dengan cara analogis. Mengenai hal ini mempergunakan peraturan ganti rugi akibat ingkar janji yang diatur dalam Pasal 1243-1252 KUHPerdata di samping itu, pemulihan kembali keadaan semula.

41 Joni Ibrahim, Dkk, Tindakan Melawan Hukum Perdata, Bandung: Mandar Maju, 1999,

(43)

Untuk menentukan luasnya kerugian yang harus diganti umumnya harus dilakukan dengan menilai kerugian tersebut, untuk itu pada asasnya yang dirugikan harus sedapat mungkin ditempatkan dalam keadaan seperti keadaan jika terjadi perbuatan melawan hukum.42 Pihak yang dirugikan berhak menuntut ganti rugi tidak hanya kerugian yang telah ia derita pada waktu diajukan tuntutan akan tetapi juga apa yang ia akan derita pada waktu yang akan datang.

3. Ganti Rugi dalam Perbuatan Melawan Hukum

Secara teoritis penggantian kerugian sebagai akibat dari suatu perbuatan melawan hukum diklasifikasikan ke dalam dua bagian, yaitu kerugian yang bersifat actual (actual loss) dan kerugian yang akan datang. Kerugian yang bersifat actual adalah kerugian yang mudah dilihat secara nyata atau fisik, baik yang bersifat materiil dan immateriil. Kerugian ini didasarkan pada hal-hal kongkrit yang timbul sebagai akibat adanya perbuata melawan hukum dari pelaku. Sedangkan kerugian yang bersifat dimasa mendatang adalah kerugian-kerugian yang dapat diperkirakan akan timbul dimasa mendatang akibat adanya perbuatan melawan hukum dari pihak pelaku. Dalam hukum perikatan, khususnya hukum perjanjian, ganti rugi umumnya terdiri dari tiga hal yaitu biaya, rugi, dan bunga. Pada setiap kasus tidak selamanya ketiga unsur tersebut selalu ada, tetapi ada kalanya hanya terdiri dari dua unsur saja.

KUHPerdata tidak membedakan antara kerugian yang disebabkan perbuatan melanggar hukum dengan kerugian yang disebabkan tidak dilaksanakannya suatu

(44)

29

perjanjian.43 Sehingga dalam kaitannya dengan perbuatan melawan hukum, ketentuan yang sama dapat dijadikan sebagai pedoman. Pasal 1365 KUHPerdata memberikan beberapa jenis penuntutan, yaitu:

a. Ganti rugi atas kerugian dalam bentuk uang;

b. Ganti rugi atas kerugian dalam bentuk natura atau pengembalian pada keadaan semula;

c. Pernyataan bahwa perbuatan yang dilakukan adalah bersifat melawan hukum; d. Larangan untuk melakukan suatu perbuatan;

e. Meniadakan sesuatu yang diadakan secara melawan hukum;

f. Pengumuman dari pada keputusan atau dari sesuatu yang telah diperbaiki.44

Ketentuan mengenai ganti rugi dalam KUHPerdata diatur dalam Pasal 1243 KUHPerdata sampai dengan Pasal 1252 KUHPerdata. Dari ketentuan tersebut dapat ditarik kesimpulan bahwa yang dimaksud dengan ganti rugi adalah sanksi yang dapat dibebankan kepada debitor yang tidak memenuhi prestasi dalam suatu prestasi dalam suatu perikatan untuk memberikan penggantian biaya, rugi dan bunga.45 Ganti rugi menurut Pasal 1246 KUHPerdata memperincikan ke dalam tiga kategori yaitu:

a. Biaya, artinya setiap cost yang harus dikeluarkan secara nyata oleh pihak yang dirugikan, dalam hal ini adalah sebagai akibat dari adanya tindakan wanprestasi;

b. Kerugian, artinya keadaan merosotnya (berkurangnya) nilai kekayaan kreditor sebagai akibat dari adanya tindakan wanprestasi dari pihak debitor;

43Riduan Syahrani, Seluk Beluk dan Asas-Asas Hukum Perdata, Bandung: Alumni, 2006, hlm.

267.

(45)

c. Bunga, adalah keuntungan yang seharusnya diperoleh tetapi tidak jadi diperoleh oleh pihak kreditor, dikarenakan adanya tindakan wanprestasi dari pihak kreditor.46

Ketentuan yang mengatur tentang ganti rugi karena wanprestasi dapat diperlakukan sebagian secara analogis, terhadap ganti rugi karena perbuatan melanggar hukum. Misalnya apabila seorang pelaku melanggar hukum menolak membayar seluruh jumlah ganti rugi yang telah ditetapkan oleh hakim yang telah mempunyai kekuatan hukum tetap. Pelaku berhutang bunga sejak diputus oleh pengadilan.47 Di samping itu ada ketentuan ganti rugi karena wanprestasi yang tidak dapat diberlakukan terhadap ganti rugi karena perbuatan melawan hukum, pada Pasal 1247 sampai Pasal 1250 KUHPerdata, yaitu:

a. Pasal 1247 KUHPerdata mengenai perbuatan perikatan berarti perikatan tersebut dilahirkan dari persetujuan, sedangkan perbuatan melawan hukum bukan merupakan perikatan yang lahir karena persetujuan;

b. Pasal 1250 KUHPerdata membebakan pembayaran bunga tasa penggantian biaya, rugi, dan bunga dalam hal terjadinya keterlambatan pembayaran sejumlah uang sedangkan yang dialami dalam perbuatan melawan hukum tidak mungkin disebabkan karena tidak dilakukannya pembayaran sejumlah uang yang tidak tepat pada waktunya.48

Jadi dalam hal ganti rugi karena perbuatan melawan hukum, penggugat berdasarkan gugatannya pada Pasal 1365 KUHPerdata tidak dapat mengharapkan

46 Munir Fuady, Hukum Kontrak Dari Sudut Pandang Hukum Bisnis, Bandung: Citra Aditya

Bakti, 1999, hlm. 137.

47 J.Satrio, S.H, Gugatan Perdata Atas Dasar Penghinaan Sebagai Tindakan Melawan

Hukum, Bandung: PT. Citra Aditya Bakti, 2005 hlm. 142.

48 Marpaung Laden, Tindak Pidana Terhadap Kehormatan, Jakarta: PT. Raja Grafindo

(46)

31

besarnya kerugian. Kerugian ini ditentukan oleh hakim dengan mengacu pada putusan terdahulu yurisprudensi.49 Kerugian yang timbul karena adanya perbuatan melawan hukum menyebabkan adanya pembebanan kewajiban kepada pelaku untuk memberikan ganti rugi kepada penderita adalah sedapat mungkin mengembalikan keadaan semula yaitu sebelum terjadinya perbuatan melawan hukum.50

C. Tanggung Jawab Hukum Perdata

1. Konsep Tanggung Jawab

Tanggung jawab berarti keadaan wajib menanggung segala sesuatunya (kalau ada sesuatu hal, boleh dituntut, dipersalahkan, diperkirakan dan sebagainya). Dalam kamus hukum ada dua istilah menunjuk pada pertanggungjawaban, yakni liability (the state of being liable) dan responbility (the state or fact being responsible). Liability merupakan istilah hukum yang luas (a broad legal term) yang di dalamnya mengandung makna bahwa menunjuk pada makna yang paling komprehensif, meliputi hampir setiap karakter risiko atau tanggung jawab, yang pasti, yang bergantung, atau yang munkin. Liability didefinisikan untuk menunjuk semua karakter hak dan kewajiban. Sementara itu responsibility berarti hal yang dapat dipertanggungjawabkan atas sesuatu kewajiban, dan termasuk putusan, keterampilan, kemampuan, dan kecakapan. 51 Responbility juga berarti kewajiban bertanggung jawab atas kerusakan apa pun yang telah ditimbulkanya.

49 Lie Oen Hok, Perkembangan dari Pengertian Perbuatan Melanggar Hukum Menurut Pasal

1365 KUHPerdata, Yogyakarta: PT. Grafika, 2004, hlm. 9-10. 50 Ibid, hlm. 14.

51

(47)

Tanggung jawab menurut kamus umum Bahasa Indonesia adalah, keadaan wajib menanggung segala sesuatu, sehingga bertanggung jawab adalah berkewajiban menanggung, memikul jawab, menanggung segala sesuatunya atau memberikan jawab dan menanggung akibatnya. Tanggung jawab adalah kesadaran manusia akan tingkah laku atau perbuatan yang disengaja maupun yang tidak di sengaja. Tanggung jawab berarti berbuat sebagai perwujudan kesadaran akan kewajiban. 52

2. Tanggung Jawab Profesi Pers

Pasal 2 kode etik jurnalistik menyatakan bahwa wartawan Indonesia dengan penuh rasa tanggung jawab dan bijaksana mempertimbangkan perlu/patut atau tidaknya suatu barita, tulisan, gambar, karikatur, dan sebagainya disiarkan. Wartawan Indonesia tidak menyiarkan hal-hal yang sifatnya destruktif dan dapat merugikan negara dan bangsa, hal yang dapat menimbulkan kekacauan, hal-hal yang dapat menyinggung perasaan susila, agama kepercayaan, atau keyakinan seseorang atau sesuatu golongan yang dilindungi undang-undang. Wartawan Indonesia melakukan pekerjaan berdasarkan kebebasan yang bertanggung jawab demi keselamatan umum. Ia tidak menyalahgunakan jabatan dan kecakupannya untuk menjalankan tugas jurnalistiknya yang menyangkut bangsa dan negara lain, mendahulukan kepentingan nasional Indonesia.53

Tanggung jawab professional terhadap ketentuan-ketentuan professional, yaitu Kode Etik Jurnalistik Wartawan Indonesia. Wartawan selalu diharapkan bertanggungjawab dalam menjalankan kewartawannya. Suatu kesalahan

52Departemen Pendidikan Nasional, Kamus Bahasa Indonesia , Jakarta : Balai Pustaka, 2002, hlm.125

53 Dwi Sunar, Tanggung Jawab Hukum Pers di Indonesia, Yogyakarta: Kansius, 2003, hlm.

(48)

33

professional belum tentu melahirkan tanggung jawab hukum, karena dasarnya adalah tanggung jawab professional.54

Kode etik jurnalistik menyatakan pemegang profesi dituntut 2 (dua) jenis keharusan, yaitu:

a. Keharusan untuk bertanggung jawab dalam menjalankan profesi, yang mempunyai dua arah, yaitu:

(1) Diharapkan bertanggungjawab terhadap pekerjaan dan hasilnya;

(2) Dituntut untuk bertanggungjawab terhadap dampak pekerjaan terhadap kehidupan orang lain.

b. Keharusan untuk tidak melanggar hak-hak orang lain, prinsip ini tidak lain adalah tuntutan keadilan. Hukum sangat erat kaitannya dengan keadilan. Pada dasarnya hukum merupakan pernyataan keadilan. Keadilan menuntut agar kita memberikan kepada siapa saja apa yang menjadi haknya.55

Dalam rangka pelaksanaan sebuah profesi, tuntutan keadilan dapat diartikan sebagai berikut:

(1) Bahwa dalam melaksanakan sebuah profesi kita tidak boleh melanggar hak orang lain;

(2) Bahwa dalam melaksanakan sebuah profesi kita tidak boleh melanggar hak lembaga;

(3) Bahwa dalam melaksanakan sebuah profesi tidak boleh melanggar hak Negara.56

54Ibid, hlm. 145.

55 Magnis Suseno, Etika Dasar, Yogyakarta: Kansius, 2000, hlm.78.

(49)

3. Tanggung Jawab dalam Perdata

Hukum mengakui hak-hak tertentu, baik mengenai hak-hak pribadi maupun mengenai hak-hak kebendaan dan hukum akan melindungi dengan sanksi tegas baik bagi pihak yang melanggar hak tersebut, yaitu dengan tanggung jawab membayar ganti rugi kepada pihak yang dilanggar haknya.57 Dengan demikian setiap perbuatan yang menimbulkan kerugian pada orang lain menimbulkan pertanggungjawaban.

Pasal 1365 KUHPerdata menyatakan:

“Tiap perbuatan melanggar hukum yang membawa kepada lain, mewajibkan orang yang karena salahnya menerbitkan kerugian itu, mengganti kerugian

tersebut.”

Sedangkan ketentuan Pasal 1366 KUHPerdata menyatakan:

“Setiap orang bertanggung jawab tidak saja untuk kerugian yang disebabkan karena perbuatannya, tetapi juga untuk kerugian yang disebabkan karena kelalaiannya atau kurang hati-hatinya”.

Ketentuan Pasal 1365 KUHPerdata tersebut di atas mengatur pertanggung-jawaban yang di akibatkan oleh adanya perbuatan melawan hukum baik karena berbuat (positip culpa in commitendo) atau karena tidak berbuat (pasif culpa in ommitendo). Sedangkan Pasal 1366 KUHPerdata lebih mengarah pada tuntutan pertanggung-jawaban yang diakibatkan oleh kesalahan karena kelalaian (onrechtmatigenalaten). Selain itu orang yang melakukan perbuatan melawan hukum harus bertanggung jawab atas perbuatannya, karena orang yang tidak

57 Ridwan Halim, Tanggung Jawab dalam Hukum Perdata Indonesia, Bandung: Rineka Cipta,

(50)

35

tahu apa yang ia lakukan tidak wajib membayar ganti rugi. Sehubungan dengan kesalahan ini terdapat dua kemungkinan:

a. Orang yang dirugikan mempunyai kesalahan terhadap timbulnya kerugian. Dalam pengertian jika orang yang dirugikan juga bersalah atas timbulnya kerugian, maka sebagian dari kerugian tersebut dibebankan kepadanya kecuali jika perbuatan melawan hukum itu dilakukan dengan sengaja;

b. Kerugian ditimbulkan oleh beberapa pembuat. Jika kerugian itu ditimbulkan karena perbuatan beberapa orang maka terhadap masing-masing orang yang bertanggung jawab atas terjadinya perbuatan tersebut dapat dituntut untuk keseluruhannya.58

KUHPerdata membagi masalah pertanggungjawaban terhadap peruatan melawan hukum menjadi dua golongan, yaitu:

a. Tanggung jawab langsung

Hal ini diatur dalam Pasal 1365 KUHPerdata. Dengan adanya interprestasi yang luas sejak tahun 1919 dari Pasal 1365 KUHPerdata ini, maka banyak hal-hal yang dulunya tidak dapat dituntut atau dikenakan sanksi atau hukuman, kini terhadap pelaku dapat dimintakan pertanggung jawaban untuk membayar ganti rugi.

b. Tanggung jawab tidak langsung

Menurut Pasal 1367 KUHPerdata, seorang subjek hukum tidak hanya bertanggung jawab atas perbuatan melawan hukum yang dilakukannya, tetapi juga untuk perbuatan yang dilakukan oleh orang lain yang menjadi tanggungan dan barang-barang yang berada di bawah pengawasannya.

(51)

Tanggung jawab atas akibat yang ditimbulkan oleh perbuatan melawan hukum dalam hukum perdata, pertanggung jawabannya selain terletak pada pelakunya sendiri juga dapat dialihkan pada pihak lain atu kepada negara, tergantung siapa yang melakukannya.59

Adanya kemungkinan pengalihan tanggung jawab tersebut disebabkan oleh dua hal:

a. Perihal pengawasan

Adakalanya seorang dalam pergaulan hidup bermasyarakat menurut hukum berada di bawah tanggung jawab dan pengawasan orang lain. Adapun orang-orang yang bertanggung jawab untuk perbuatan yang dilakukan oleh orang-orang lain menurut Pasal 1367 KUHPerdata adalah sebagai berikut:

(1) Seseorang tidak saja bertanggung jawab untuk kerugian yang disebabkan karena perbuatannya sendiri, tetapi juga untuk kerugian yang disebabkan karena perbuatan orang-orang yang menjadi tanggungannya atau disebabkan oleh barang-barang yang berada di bawah pengawasannya; (2) Orang tua dan wali bertanggung jawab tentang kerugian, yang disebabkan

oleh anak-anak belum dewasa, yang tinggal pada mereka dan terhadap siapa mereka melakukan kekuasaan orang tua atau wali;

(3) Majikan-majikan dan mereka yang mengangkat orang-orang lain untuk mewakili urusan-urusan mereka, adalah bertanggung jawab tentang kerugian yang diterbitkan oleh pelayan-pelayan atau bawahan-bawahan mereka di dalam melakukan pekerjaan untuk mana orang-orang ini dipakainya;

(52)

37

(4) Guru-guru sekolah dan kepala-kepala tukang bertanggung jawab tentang kerugian yang diterbitkan oleh murid-murid dan tukang-tukang mereka selama waktu orang–orang ini berada dibawah pengawasan mereka;

(5) Tanggung jawab yang disebutkan diatas berakhir, jika orangtua-orangtua, wali-wali, guru-guru sekolah dan kepala-kepala tukang itu membuktikan bahwa mereka tidak dapat mencegah perbuatan untuk mana mereka seharusnya bertanggung jawab itu;

b. Pemberian kuasa dengan risiko ekonomi

Sering terjadi suatu pertimbangan tentang dirasakannya adil dan patut untuk mempertanggungjawabkan seseorang atas perbuatan orang lain, terletak pada soal perekonomian, yaitu jika pada kenyataannya orang yang melakukan perbuatan melawan hukum itu ekonominya tidak begitu kuat. Hal ini berdasarkan pertimbangan bahwa percuma saja jika orang tersebut dipertanggungjawabkan, karena kekayaan harta bendanya tidak cukup untuk menutupi kerugian yang disebabkan olehnya dan yang diderita oleh orang lain. Sehingga dalam hal ini yang mempertanggungjawabkan perbuatannya adalah orang lain yang dianggap lebih mampu untuk bertanggung jawab.60

60

Wirjono Prodjodikoro, Dkk, Perbuatan Melawan Hukum, Jakarta: Sumur Bandung, 2002,

(53)

D. Kerangka Fikir

Keterangan:

UU No. 40 Tahun 1999 merupakan dasar hukum media cetak. Media cetak merupakan lembaga sosial dan wahana komunikasi massa yang melakukan peliputan, pemerosesan, dan penerbitan berita. Berita yang diterbitkan tersebut berupa fakta dan opini dan harus sesuai dengan aturan yang telah ditentukan

UU No. 40 Tahun 1999

Media Cetak

Berita

Upaya Hukum

Tanggung Jawab

Gugatan Perdata Mekanisme Pers

Berita Fakta Berita

Merugikan

(54)

39

dalam UU. No 40 Tahun 1999. Jika dalam proses peliputan dan penerbitan berita tersebut tidak sesuai dengan ketentuan yang ada, maka berita yang dihasilkan dapat merugikan pihak lain. Untuk itu, diperlukan upaya hukum sebagai pedoman dalam penyelesaian masalah antara pihak yang dirugikan dengan media cetak yang menerbitkan berita. Dengan adanya upaya hukum tersebut maka media cetak yang menerbitkan berita harus bertanggungjawab atas berita yang diterbitkan karena telah merugikan pihak lain.

Upaya hukum tersebut ada dua, yaitu melalui mekanisme pers yang diatur dalam UU No. 40 Tahun 1999 dan melalui gugatan perdata yang diatur dalam KUHPerdata. Jika tidak menemukan penyelesaian dengan mekanisme pers, maka pihak yang dirugikan dapat mengajukan gugatan ke pengadilan.

(55)

III. METODE PENELITIAN

Penelitian merupakan kegiatan ilmiah yang didasarkan pada metode, sistematika dan pemikiran tertentu yang bertujuan untuk mengungkapkan kebenaran, secara sistematis, metodologis dan konsisten. Sistematis artinya menggunakan sistem tertentu, metodologis artinya menggunakan metode atau cara tertentu dan konsisten berarti tidak ada hal yang bertentangan dalam kerangka tertentu.62 Penelitian sangat diperlukan untuk memperoleh data yang akurat sehingga dapat menjawab permasalahan sesuai dengan fakta atau data yang ada dan dapat dipertanggungjawabkan kebenarannya.

A. Jenis Penelitian

Jenis penelitian yang digunakan dalam penelitian hukum ini adalah jenis penelitian hukum normatif-empiris, yaitu penelitian hukum yang objek kajiannya meliputi ketentuan-ketentuan perundang-undangan (in abstracto) serta penerapannya pada peristiwa hukum (in concerto).63 Penelitian ini akan mengkaji tanggung jawab media cetak dalam memuat berita yang tidak benar terkait dengan perbuatan melawan hukum.

62 Abdulkadir Muhammad, Hukum dan Penelitian Hukum, Bandung : PT Citra Aditya Bakti,

2004, hlm. 2.

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...