Aktivitas Antioksidan dan Antitrigliserida Ekstrak Tunggal Kedelai, Daun Jati Belanda serta Kombinasinya.

Teks penuh

(1)
(2)
(3)

Vol. 16, No. 2, Juli 2014: 89 - 94

Bionatura-Jurnal Ilmu-ilmu Hayati dan Fisik ISSN 1411 - 0903

AKTIVITAS ANTIOKSIDAN DAN ANTITRIGLISERIDA EKSTRAK TUNGGAL KEDELAI, DAUN JATI BELANDA SERTA KOMBINASINYA

Hidayat, M., Soeng, S., Prahastuti, S., Patricia, T.H. dan Yonathan, K.A.

Fakultas Kedokteran, Universitas Kristen Maranatha Jl. Prof. Drg. Suria Sumantri MPH No. 65 Bandung E-mail: mellahidayat@yahoo.com

ABSTRAK

Pada keadaan obesitas, terjadi keadaan stress oksidatif dan kadar trigliserida >200 mg/dL. Terapi untuk mengatasinya adalah pemberian antioksidan dan anti trigliserida. Tanaman yang mempunyai efek terhadap kedua hal tersebut, antara lain Kedelai dan Jati Belanda. Tujuan Penelitian mengetahui aktivitas antioksidan dan antitrigliserida ekstrak etanol biji kedelai Detam 1 (EEKD), ekstrak etanol daun jati Belanda (EEJB) bentuk tunggal dan kombinasinya secara in vitro dan ex vivo. Percobaan antiok-sidan in vitro, EEKD dan EEJB dibuat dalam 5 konsentrasi berbeda, kemudian tiap konsentrasi dibagi menjadi 5 kelompok. Pengukuran dilakukan dengan meng-gunakan microplate reader digital dengan λ 600 nm. Data dianalisis menggunakan ANAVA dan uji Tukey LSD, α= 0,05. Pada percobaan ex vivo, sel kultur HepG2 diberi enam perlakuan dengan 4 kali pengulangan. Setiap kelompok diinduksi dengan asam oleat dan palmitat. Parameter yang diamati adalah kadar trigliserida dengan metoda spektrofotometri. Data dianalisis dengan uji Kruskal Wallis dilanjutkan uji Mann Whitney. Hasil penelitian in vitro, pada semua konsentrasi, semua ekstrak menunjukan aktivitas anti-oksidan, dan pada konsentrasi 800 μg/mL, aktivitas tertinggi didapatkan pada kelompok kombinasi V. Pada percobaan antitrigliserida ex vivo, semua perlakuan menunjukkan perbedaan bermakna dengan kontrol negatif (p<0,05). Pada konsentrasi ekstrak 250 μg/mL persentase penurunan pada ekstrak tunggal EEJB atau EEKD lebih tinggi dibandingkan kombinasi dan berbeda signiikan (p<0,05). Kedelai Detam 1 dan Daun Jati Belanda memiliki aktivitas antioksidan dan antitrigliserida. Ekstrak kombinasi memiliki akti-vitas antioksidan lebih tinggi dibandingkan dengan ekstrak tunggalnya sedangkan ekstrak etanol tunggal daun Jati Belanda memiliki potensi antitrigliserida paling baik.

Kata Kunci: Antioksidan, antitrigliserida, EEKD, EEJB, kombinasi

ABSTRACT

In obesity state, oxidative stress is happened and the triglyceride levels usually >200 mg/dl. The suitable the-rapy is giving antioxidants and anti trigliserida. Plants that have both effects, is soybean and Jati Belanda leaves. Research objectives is to determine antioxidant activities of single ethanol extract of soybean seeds Detam 1 (EESD), ethanol extract of Jati Belanda leaves (EEJB) and their combinations in vitro and ex vivo. The Research Methods is a real laboratory experimental. In antioxidants experiments, EESD and EEJB were made in 5 different concentrations, then each concentration subdivided into 5 groups. Measurements were performed using a microplate reader. Data were analyzed using ANOVA and Tukey LSD test, α= 0.05. In ex vivo experiments, HepG2 cells cultured were given six treatments with four replications. Parameters measured were

trigly-ceride levels by spectrophotometric method. Data were analyzed with the Kruskal-Wallis test followed with Mann Whitney test. Conclusion, Detam 1 soybean and Jati Belanda leaves have antioxidant activities and antitrigliserida. Extract combination has a higher anti oxidant activity than single extracts while the ethanol extract of leaves of Jati Belanda has the most potential antitrigliserida effect .

Key words: Antioxidant, antitrigliserida, EESD, EEJB, combination

PENDAHULUAN

Kasus kejadian obesitas meningkat pesat dalam tahun-tahun terakhir ini baik di negara maju maupun di negara berkembang. Di Indonesia prevalensi obesitas cenderung meningkat dari tahun ke tahun. Obesitas memegang peran penting dalam patogenesis berbagai kejadian penyakit kronik dan kasus kematian, seperti penyakit kardiovaskuler (WHO, 2012).

Penyakit kardiovaskuler, kanker, proses penuaan, penyumbatan pembuluh darah yang meliputi hiperlipi-demik, aterosklerosis, stroke, dan tekanan darah tinggi, semuanya itu tergolong ke dalam penyakit degeneratif.

Kerusakan yang terjadi terutama karena inlamasi yang

disebabkan oleh stres oksidatif (Meerson, 1982; Abe dan Berk, 1998).Stres oksidatif adalah keadaan saat jumlah radikal bebas di dalam tubuh melebihi kemampuan tubuh untuk menetralkannya. Pada kondisi stres oksidatif terjadi peningkatan Reactive Oxygen Species (ROS) yang akan menyebabkan kerusakan sel, jaringan atau organ (Moller, 1996). Salah satu pendekatan terapi dalam menangkal stres oksidatif adalah dengan menyediakan antioksidan yang memadai untuk mengatasinya (Guyton dan Hall, 2007).

(4)

Aktivitas Antioksidan dan Antitrigliserida Ekstrak Tunggal Kedelai 90

lemak yang eisien sangat penting karena gangguan

dalam proses ini akan menyebabkan berbagai penyakit metabolik. Cadangan lemak di hati sebagai hasil lipo-genesis yang berlebihan akan menurunkan fungsi dan menyebabkan penyakit hati. Peningkatan asam lemak bebas (asam palmitat dan stearat) sebagai produk lipogenesis berperan besar dalam perlemakan hati dan obesitas dan meningkatkan gen lipogenik (Wei, 2007).

Terdapat beberapa sumber makanan dan tanaman obat yang mempunyai efek antioksidan serta antitrig-liserida, antara lain Kedelai dan Jati Belanda. Dalam penelitian ini bahan penelitian yang dipilih adalah biji kedelai unggulan varietas Detam 1 yang ditanam di perkebunan Balitkabi Malang (Balitkabi, 2011). dan daun Jati Belanda yang ditanam di perkebunan Bumi Herbal Dago(Bumi Herbal Dago, 2012). untuk diuji kandungan antioksidan dan potensi antitrigliseridanya. Selanjutnya bahan penelitian ini dibuat menjadi ekstrak etanol dengan metode maserasi sederhana dan didapat-lah ekstrak etanol Kedelai Detam 1 (EEKD) dan ekstrak etanol Jati Belanda (EEJB).

Hasil penelitian terdahulu, Ekstrak Etanol Biji Kedelai Detam 1 terbukti mengandung fenolik,

lavonoid H

2SO4 triterpenoid, steroid, saponin, kuinon dan tanin, namun tidak mengandung alkaloid. Ekstrak Etanol Daun Jati Belanda terbukti mengandung fenolik,

lavonoid H

2SO4 triterpenoid, kuinon dan tanin, tapi tidak mengandung alkaloid steroid, saponin (Hidayat, 2012).

Isolavon yang tergolong ke dalam lavonoid,

merupakan antiosidan utama dalam kedelai. Genistein,

salah satu jenis isolavon, bersifat inhibitor ekstraselular

pembentukan adiposit. Sedangkan dalam Daun jati

Belanda, kandungan kimia alkaloid, lavonoid, saponin,

tanin, musilago, dan damar diduga dapat mendegradasi lemak dan menurunkan kadar Trigliserida dalam darah (Damanik, 2009). Kadar trigliserida plasma tikus Sprague-Dawley yang diberi daidzein dan genistein sintetis (23.6

mg/kgBB/hari turun secara signiikan dibandingkan

yang diberi Casein (Damanik,2002). Banyak penelitian yang mendukung, bahwa dosis farmakologis yang tinggi

dari isolavon dapat menghambat deposit jaringan adi-posa. Bagaimana mekanisme isolavon menurunkan

adiposa belum diketahui dengan jelas. Penelitian in vitro yang menggunakan sel adiposa tikus yang diiso-lasi, menunjukkan bahwa genistein dan daidzein menginduksi lipolisis dengan cara menghambat cAMP phosphodi-esterase (Szkudelska, 2000; Szkudelska, 2002).

Kombinasi dari dua jenis antioksidan mungkin dapat menghasilkankan potensi aktivitas total antioksidan yang lebih tinggi, yang dikenal dengan efek sinergisme (Lingga, 2012).Untuk menguji efek tersebut, pada penelitian ini akan dilakukan pengukuran aktivitas antioksidan dan antitrigliserida ekstrak etanol tunggal dan kombinasi kedelai Detam 1 serta daun jati Belanda secara in vitro dan ex vivo. Pemberian kombinasi EEKD dan EEJB diperkirakan menghasilkan aktivitas antioksidan dan anti trigliserida yang lebih tinggi daripada ekstrak tunggalnya sehingga potensinya lebih baik dalam menanggulangi obesitas dan penyakit degeneratif.

TUJUAN PENELITIAN

Mengetahui aktivitas antioksidan dalam ekstrak etanol tunggal biji kedelai varietas Detam 1, daun Jati Belanda, dan kombinasinya secara in vitro, serta mengetahui potensinya sebagai antitrigliserida secara ex vivo pada sel kultur HepG2.

METODOLOGI

Metode penelitian yang dilakukan adalah labo-ratorium eksperimental sungguhan dengan Rancangan Acak Lengkap (RAL). Alat yang digunakan: alat ekstraksi, mikropipet, timbangan analitik, spatula, falcon tube 15 mL, microtube, 96-well plate, dan digital microplate reader. Bahan yang digunakan: biji kedelai unggulan varietas Detam 1, daun Jati Belanda, etanol teknis 95%, aquadest, kit Total Antioxidant Status (TAS) Randox, Dimethyl sulfoxide (DMSO).

Untuk penelitian antioksidan in vitro, Ekstrak Etanol Kedelai Detam 1 (EEKD) dan Ekstrak Etanol Jati Belanda (EEJB) dibuat dalam 5 konsentrasi berbeda,

yaitu: 800 μg/mL, 400 μg/mL, 200 μg/mL, 100 μg/mL dan 50 μg/mL. Kemudian masing-masing konsentrasi

ekstrak dibagi lagi dalam 5 kelompok: Kelompok I (EEKD), Kelompok II (EEJB), Kelompok III (EEKD: EEJB= 1:1), Kelompok IV (EEKD: EEJB= 2:1), dan Kelompok V (EEKD: EEJB= 1:2). Pengukuran aktivitas antioksidan dilakukan dengan menggunakan microplate reader digital dengan panjang gelombang 600 nm.

Pada penelitian antitrigliserida ex vivo, subjek penelitian adalah kultur sel HepG2. Sel kultur HepG2 didapat dari the American Type Culture Collection (ATCC) (ATCC, 2013). dan selanjutnya dikultur ter-lebih dahulu dalam DMEM dengan 10% fetal calf serum, 100 U/mL penicillin, 100 mg/mL streptomycin, dan 2 mML-glutamine dan dijaga pada suhu 37 0C pada suasana kelembaban 5% CO2. Sel ditumbuhkan

hingga konluens 70% lalu diinkubasi dalam medium

tanpa serum selama 24 jam sebelum perlakuan. Untuk

menginduksi asam lemak, HepG2 cells pada konluens

70% diberi campuran asam oleat dan palmitat (Kevin, 2013).

Sel HepG2 diberi enam perlakuan yaitu EEJB tunggal (P1), EEKD tunggal (P2), EEJB: EEKD= 1:1 (P3), EEJB: EEKD= 2:1 (P4), EEJB: EEKD= 1:2, dan kontrol negatif (P6) dengan 4 kali pengulangan pada

konsentrasi ekstrak 250 μg/mL dan 15,625 μg/mL.

HASIL PENELITIAN

Telah dilakukan penelitian in vitro aktivitas antioksidan (Total Antioxidant Status) ekstrak etanol kedelai Detam 1 dan ekstrak etanol jati Belanda dalam ekstrak tunggal dan kombinasinya dengan hasil sebagai berikut:

Hasil Aktivitas antioksidan sebagaimana yang tam-pak dalam gambar 1 adalah:

Pada konsentrasi 800 μg/mL, aktivitas antioksidan

(5)

Hidayat, M., Soeng, S., Prahastuti, S., Patricia, T.H. dan Yonathan, K.A. 91

konsentrasi 400 μg/mL dan 200 μg/mL, aktivitas

antioksidan tertinggi didapatkan pada kelompok III dengan kombinasi EEKD: EEJB= 1:1, yaitu 1,8311 mmol/L dan 1,5464 mmol/L. Pada konsentrasi 100

μg/ml dan 50 μg/ml, aktivitas antioksidan tertinggi

didapatkan pada kelompok IV dengan kombinasi EEKD: EEJB= 2:1, yaitu 1,2371 mmol/L dan 1,0071 mmol/L.

Untuk mengetahui apakah antar kelompok dengan

konsentrasi 800 μg/mL berbeda bermakna dengan konsentrasi 100 μg/mL dan 50 μg/mL, maka dilakukan

pengolahan data aktivitas antioksidan menggunakan uji

ANAVA satu arah dengan tingkat kemaknaan α=0,05

dilanjutkan dengan uji LSD dengan hasil sebagai berikut (tabel 1 dan 2) (Patricia, 2013).

Dari hasil data yang diperoleh, kelompok konsentrasi

800 μg/ml berbeda bermakna dibandingkan dengan

kelompok konsentrasi yang lainnya. Untuk menentukan apakah terdapat perbedaan yang bermakna antar kelom-pok ekstrak, maka dilakukan pengolahan data aktivitas

antioksidan pada konsentrasi terbesar yaitu 800 μg/mL

Gambar 1. Diagram Hasil Aktivitas Antioksidan

Tabel 1. Nilai PAntar Keompok Dengan Konsentrasi 800

µg/mL Dana 400 µg/mL dengan 100 µg/mL dan 50 µg/mL

Konsentrasi 800 µg/mL Konsentrasi 400 µg/ml

Konsentrasi

EEKD 0,001 0,007 0,007 0,113

EEJB 0,000 0,000 0,000 0,000

EEKD: EEJB= 1:1

0,000 0,000 0,000 0,004

EEKD: EEJB= 2:1

0,000 0,002 0,001 0,209

EEKD: EEJB= 1:2

0,000 0,000 0,061 0,141

Tabel 2. Hasil uji ANAVA Aktivitas Antioksidan Antar Ekstra pada konsentrasi 800 µg/mL

Sum of Squares df

Mean

Square F Sig.

Between

Groups 3.452 4 .863 54.497 .000

Within

Groups .158 10 .016

Total 3.611 14

menggunakan uji ANAVA satu arah dengan tingkat kemaknaan (Level of Signiicancy) α=0,05. dilanjutkan dengan uji Tukey LSD dengan hasil sebagai berikut (tabel 3).

Tabel 3. Hasil Uji Beda Rata-Rata Metode Tukey LSD

KI

Berdasarkan analisis statistik dengan metode Tukey

LSD dengan α= 0,05, bila kelompok I dibandingkan

dengan kelompok II, III, IV dan V, didapatkan perbedaan yang sangat bermakna. Hal ini menunjukkan bahwa kelompok II, III, IV dan V memiliki aktivitas antioksidan yang lebih tinggi dibanding dengan kelompok I. Kelompok II dibandingkan dengan kelompok III dan V, didapatkan perbedaan yang sangat bermakna namun, dibandingkan dengan kelompok IV didapatkan hasil tidak bermakna.

Hal ini menunjukkan kelompok II dan IV memiliki aktivitas antioksidan yang setara. Kelompok III dibanding-kan dengan kelompok perlakuan IV didapatdibanding-kan hasil yang sangat bermakna pada namun berbeda tidak bermakna dengan kelompok V. Hal ini menunjukan kelompok III dan V memiliki aktivitas antioksidan yang setara. Kelompok IV dibandingkan dengan kelompok V menunjukkan hasil yang berbeda sangat bermakna. Hal ini menunjukkan potensi kelompok V lebih tinggi pada dibanding dengan kelompok IV. Kelompok kombinasi EEKD: EEJB= 1:2 menunjukkan aktivitas antioksidan yang paling tinggi.

Hasil pengujian aktivitas antitrigliserida ekstrak etanol kedelai Detam 1 dan ekstrak etanol jati Belanda dalam ekstrak tunggal dan kombinasinya pada konsentrasi 250 ug/mL dan 15,625 ug/mL, pada sel kultur HepG2 dengan dapat dilihat pada Tabel 3 dan 4 berikut (Kevin, 2013):

Pada konsentrasi rendah (15,625 ug/mL) kombinasi ekstrak etanol kedelai Detam 1 (EEKD) dan ekstrak etanol jati Belanda (EEJB) perbandingan 1:2 memiliki aktivitas antitrigliserida lebih tinggi (84,79%) diban-dingkan dengan ekstrak tunggalnya. Akan tetapi pada konsentrasi yang tinggi, (250 ug/mL) ekstrak tunggal, baik EEKD maupun EEJB jauh lebih baik (Kevin, 2013).

Setelah dianalisis menggunakan uji Kruskal Wallis dilanjutkan dengan uji Mann Whitney semua perlakuan menunjukkan perbedaan bermakna antar kelompok perlakuan dengan kontrol negatif (p<0,05), menunjukkan bahwa semua perlakuan memiliki efek

antitrigliserida. Pada konsentrasi ekstrak 250 μg/

(6)

Aktivitas Antioksidan dan Antitrigliserida Ekstrak Tunggal Kedelai 92

tunggal EEJB atau EEKD lebih tinggi dibandingkan

kombinasi dan berbeda signiikan (p<0,05). Pada

konsentrasi ekstrak 15,625 μg/mL, persentase

penurunan trigliserida tertinggi adalah kombinasi EEJB:EEKD (2:1), namun berbeda tidak signiikan dengan EEJB tunggal, sebagaimana dapat dilihat pada Tabel 5 di bawah ini (Kevin, 2013):

Tabel 3. Rerata Trigaserida dan Persentase Penurunan Trigli-serida dengan Konsentasi Ekstrak 250 µg/ml

Perlakuan Rerata Persentase Penurunan Trigliserida

EEJB 1.59 97,52%

EEKD 3.40 94,69%

EEJB:EEKD (1:1) 36.40 43,04%

EEJB:EEKD (2:1) 14.29 77,63%

EEJB:EEKD (1:2) 44.77 29,94%

Kontrol (-) 63.90

Tabel 4. Rerata Trigaserida dan Persentase Penurunan Trigli-serida dengan Konsentasi Ekstrak 15,625 µg/ml

Perlakuan Rerata Persentase Penurunan Trigliserida

EEJB 21.03 84,15%

EEKD 39.54 70,20%

EEJB:EEKD (1:1) 79.62 39,98%

EEJB:EEKD (2:1) 20.18 84,79%

EEJB:EEKD (1:2) 61.77 53,44%

Kontrol (-) 132.67

Tabel 5. Analisis Uji Mann-Whitney Konsentrasi Ekstrak 15,625 µg/ml

Perlakuan P1 P2 P3 P4 P5 P6

P1 * * NS * *

P1: Induksi asam oleat dan asam palmitat dengan pemberian konsentrasi EEJB 15,625 µg/ml

P2: Induksi asam oleat dan asam palmitat dengan pemberian konsentrasi EEKD 15,625 µg/ml

P3: Induksi asam oleat dan asam palmitat dengan pemberian konsentrasi EEJB:EEKD (1:1) 15,625 µg/ml

P4: Induksi asam oleat dan asam palmitat dengan pemberian konsentrasi EEJB:EEKD (2:1) 15,625 µg/ml

P5: Induksi asam oleat dan asam palmitat dengan pemberian konsentrasi EEJB:EEKD (1:2) 15,625 µg/ml

P6: Kontrol negatif hanya induksi asam oleat dan asam palmitat

Keterangan: NS: Non signiikan* : Signiikan

yang lebih tinggi dibandingkan dengan aktivitas EEKD dan EEJB pada ekstrak tunggalnya. Hal ini mung-kin disebabkan adanya sinergisme antioksidan yang terkandung dalam EEKD dan EEJB memberikan po-tensi peningkatan aktivitas total antioksidan yang lebih tinggi (Lin, 2007).Sinergisme adalah efek kooperatif antioksidan atau antioksidan dengan senyawa lainnya untuk menghasilkan peningkatan aktivitas antioksidan dari jumlah masing-masing aktivitas antioksidan (Papas, 1999).

Pada tanaman obat, selain zat aktif sebagai kompo-nen utama yang paling berpengaruh, masih terdapat senyawa-senyawa sampingan lain, walaupun dalam konsentrasi kecil, mungkin dapat mempengaruhi res-pon yang diharapkan. Dalam ekstrak etanol terdapat senyawa metabolit sekunder seperti: tanin, saponin, alkaloida dan lain-lain. Senyawa-senyawa tersebut akan mempengaruhi hasil respon. Pada konsentrasi kecil, senyawa-senyawa sampingan tersebut masih terdapat dalam jumlah yang kecil dan belum mempengaruhi atau mengganggu hasil yang diharapkan. Pada konsentrasi yang lebih besar, efek dari senyawa-senyawa sampingan tersebut menjadi besar secara perbandingan sehingga mulai berpengaruh dan mengganggu respon. Hal ini terjadi pada konsentrasi tinggi, senyawa-senyawa sam-pingan akan mengganggu hasil respon yang diharapkan (Hidayat, 2011). Dengan dikombinasikan dua jenis ekstrak, yang masing-masing mempunyai senyawa metabolit sekunder, akan saling berinteraksi. Mungkin berefek potensiasi pada konsentrasi yang kecil, mungkin juga sebaliknya yaitu saling melemahkan. Selain itu perlu juga menjadi pertimbangan bahwa pada konsentrasi yang terlalu tinggi, antioksidan yang berlebih dapat berubah menjadi prooksidan.Oleh karena itu, pada konsentrasi yang lebih tinggi, respon antioksidan belum tentu menjadi lebih baik. Hal ini perlu diteliti lebih lanjut. Percobaan antitrigliserida ex vivo, pada konsentrasi

250 μg/mL, dari semua perlakuan didapatkan hasil berbeda signiikan (p<0,05) jika dibandingkan kontrol

negatif. Hal ini menunjukkan bahwasemua perlakuan, EEJB dosis tunggal, EEKD dosis tunggal, maupun kombinasinya mempunyai efek antitrigliserida. Persen-tase penurunan trigliserida pada ekstrak tunggal EEJB atau EEKD lebih tinggi dibandingkan kombinasi dan

berbeda signiikan (p<0,05) sehingga disimpulkan bahwa ekstrak tunggal mempunyai efek yang lebih

baik. Pada konsentrasi 15,625 μg/mL semua perlakuan didapatkan hasil signiikan (p<0,05) dibandingkan

kontrol negatif. Angka persentase penurunan triglise-rida paling besar didapatkan pada kelompok EEJB: EEKD= 2:1 (84,79%). Akan tetapi dari hasil statistik, EEJB tunggal (84,15%) dibanding EEJB: EEKD=

2:1 menunjukkan hasil yang berbeda tidak signiikan

(p>0,05), artinya potensi antara EEJB tunggal dibanding EEJB: EEKD= 2:1 dapat dianggap setara dalam menurunkan trigliserida. Jadi secara keseluruhan, disimpulkan bahwa efek antitrigliserida ekstrak tunggal lebih baik daripada kombinasinya (Patricia, 2013).

Ekstrak Etanol Kedelai Detam 1 pada penelitian ini

mengandung fenolik, lavonoid H2SO4

triterpenoid, steroid, saponin, kuinon dan tanin, namun tidak meng-andung PEMBAHASAN

(7)

Hidayat, M., Soeng, S., Prahastuti, S., Patricia, T.H. dan Yonathan, K.A. 93

alkaloid.9 Senyawa aktif dalam kedelai yang diduga berperan penting baik sebagai antioksidan maupun antitrigliserida

adalah isolavon itoestrogen (isolavones, subkelas dari lavonoid) (Irawati, 2011). Dikenal tiga isolavon utama

yaitu genistein (4’,5,7-trihi-droksiisolavon), daidzein

(4’,7-dihidroksiisolavon) serta unsur terkait seperti β-

glikosida, dan glycetin. Pada manusia, genistein akan dimetabolisme menjadi dihidrogenistein dan 6’- hidroksi-Odesmetilangolensin (Anderson, 1995; Lichtenstein, 1998). Penelitian dari Harp menunjukkan bahwa genistein merupakan salah satu inhibitor ekstraselular pembentukan adiposit (Harp, 2004), sementara Hwang et al., 2005 mendapatkan bahwa genistein dengan konsentrasi

20-200 μM dapat menghambat proses diferensiasi adiposit

(Hwang, 2005). Szkudelska mengemukakan bahwa genistein dapat mengurangi jumlah dan ukuran adiposit pada per-kembangannya (Szkudelska, 2000).Pada sel kultur 3T3-L1 daidzein (20-200µM) terbukti menurunkan aku-mulasi trigliserida, meningkatkan apoptosis adiposit, meningkatkan lipolisis (aktivitas AMPK meningkat), meningkatkan pelepasan ROS dan menurunkan ekspresi

PPARγ (Cox, 1994; dan Harmon, 2001).

Daun jati Belanda dapat mendegradasi lemak dan menurunkan kadar trigliserida karena kandungan kimia

aktifnya, yaitu alkaloid, lavonoid, saponin, tanin,

musilago, karotenoid, asam fenol, dan damar (Cox, 1994). Kandungan alkaloid daun jati Belanda memiliki kemi-ripan strutur kimia dengan Orlistat, obat sintetis yang dapat menekan nafsu makan dengan cara menghambat kinerja enzim lipase sehingga absorbsi lemak dalam tubuh berkurang. Senyawa musilago yang terkandung dalam jati Belanda berefek mengendapkan protein yang ada di dalam permukaan usus halus sehingga dapat mengurangi penyerapan makanan sehingga menghambat proses absorbsi (Widyati, 2012). Senyawa tanin berefek inhibisi terhadap enzim lipase. Enzim ini berfungsi untuk menghidrolisis 1,3-54triasilgliserol menjadi 2 monoasilg-liserol dan asam lemak bebas (Silitonga, 2008). Pada penelitian ini EEJB tidak mengandung musilago, alka-loid, saponin maupun damar (Hidayat, 2012). Senyawa aktif EEJB yang berperan sebagai antioksidan dan

antitrigliserida kemungkinan adalah lavonoid, tannin,

karotenoid, dan asam fenol.

SIMPULAN

Kombinasi ekstrak etanol kedelai Detam 1 (EEKD) dan ekstrak etanol jati Belanda (EEJB) baik tunggal maupun kombinasi memiliki aktivitas antioksidan, namun aktivitas ekstrak kombinasi secara statistik lebih tinggi dibandingkan dengan ekstrak tunggal pada semua konsentrasi secara in vitro.; Ekstrak etanol kedelai Detam 1 (EEKD) dan ekstrak etanol jati Belanda (EEJB) baik tunggal maupun kombinasi memiliki aktivitas antitrigliserida, namun aktivitas ekstrak tunggal secara statistik lebih tinggi dibandingkan dengan ekstrak kombinasi pada sel kultur Hep G2 secara ex vivo. Ekstrak etanol tunggal daun Jati Belanda memiliki po-tensi antitrigliserida paling baik.

UCAPAN TERIMA KASIH

Kami mengucapkan terima kasih LPPM Universitas Kristen Maranatha atas dukungan dana untuk ter-laksananya penelitian ini. Kami haturkan terima kasih kepada Ibu Yellianty Lab Aretha Medika atas bantuannya dalam pengerjaan penelitian ini.

DAFTAR PUSTAKA

Abe, J. & Berk, B.C. 1998. Reactive oxygen species as mediators of signal transduction in cardiovascular disease. Trends Cardiovasc. Med. 8: 59-64.

Anderson, J.W., Johnstone, B.M.& Cook– Newell, M.E. 1995. Meta–analysis of the effects of soy protein intake on serum lipids. N Engl J Med. 333: 276-82.

Balitkabi. 2011. Balai Penelitian Tanaman Kacang-kacangan dan Umbi-umbian. Diambil dari http://balitkabi.litbang.deptan.go.id/index. php/Kedelai/Varietas-unggul-Kedelai-Detam-1.html. Diunduh 28 Jan 2011.

Bumi Herbal Dago. 2012. Diambil dari http://bumi-herbal.com/Diunduh 23 Januari 2013.

Cox, P.A. & Balick, M.0.J. 1994. The ethnobotanical approach to drug discovery.Sci Am 270: 82-7.

Damanik, & Alrasyid, H. 2009. Potensi Tempe Kedelai dalam Terapi Nutrisi Medik pada Obesitas Dewasa dengan Komorbid. Skripsi. Universitas Sumatera Utara Institutional Repository. Diunduh 25 Maret 2014.

Damanik, I., Lamarche, B., Deshaies, Y. & Jacques,

H. 2002. Role of soy isolavones in the

hypotriglyceridemic effect of soy protein in the rat. J Nutr Biochem. 13: 671-7.

Guyton AC dan Hall JE. 2007. Buku Ajar Fisiologi Kedokteran. 11th edition. Jakarta: EGC.

Harmon, A.W. & Harp, J.B. 2001. Differential effects of

lavonoids on 3T3-L1 adipogenesis andlipolysis.

Am J Physiol Cell Physiol 280: C807-13.

Harp, J.B. 2004. New Insights into Inhibitors of Adipogenesis. Curr Opin. 15 (3): 303-7.

(8)

Aktivitas Antioksidan dan Antitrigliserida Ekstrak Tunggal Kedelai 94

(ISNPM), School of Pharmacy, Bandung Institute of Technology.

Hidayat, M. 2011. Aktivitas Ekstrak Protein Biji Kedelai (Glycine Max L. Merr) Varietas Detam 1 terhadap Pengendalian Berat Badan Dan Peningkatan Kadar Kolesistokinin Melalui Mekanisme Aktivitas Mitogen Activated Protein Kinase (MAPK) pada Tikus Wistar Jantan. Universitas Padjadjaran: Disertasi.

Hwang, J.T., Park, I.J., Shin, J.I., Lee, Y.K., Lee, S.K. & Baik, H.W. 2005. Genistein, EGCG, and Capsaicin Inhibit Adipocyte Differentiation Process via Activating AMP-Activated Protein Kinase. Biochem Biophys Res Commum. 338 (2): 694-9.

Irawati. & Dwi, R.R. 2011. Faktor-faktor yang Ber-hubungan dengan Kadar Trigliserida dalam Darah. Unimus Semarang. Digital Library.

Kevin, P. 2013. Efek Ekstrak Etanol Kedelai Varietas Detam 1, daun Jati belanda (Guazumaulmifolia) dan Kombinasinya terhadap Kadar Trigliserida Sel Kultur HepG2 secara ex vivo. Universitas Kristen Maranatha Repository. Diunduh tanggal 24 Maret 2014.

Lichtenstein, A.H. 1998. Soy Protein, Isolavones. J. Nutr. 128 (10):1589-92. Review. PubMed PMID: 9772121.

Lin, C.L., Huang, H.C. & Lin, J.K. 2007. Thealavins

attenuate hepatic lipid accumulation through activating AMPK in human HepG2 cells. Journal of Lipid Research. 48: 2334-43.

Lingga, L. 2012. The Healing Power of Anti-oxidant. Jakarta: Elex Media Komputindo.

Meerson, F.Z., Kagan, V.E., Yu, K.P., Belkina, L. & Yu, A.V. 1982. The role of lipid peroxidation in pathogenesis of ischemic damage and the antioxidant protection of the heart. Basic Res. Cardiol. 77: 465–485.

Papas, A.M. 1999. Antioxidant, Status, Diet, Nutrition, and Health. Washington DC: CRC Press.

Hermanto, P.T. 2013. Aktivitas Antioksidan Ekstrak Etanol Biji Kedelai (Glycine max (L.) Merr) Varietas Detam 1,daun Jati belanda (Guazuma ulmifolia) dan Kombinasinya. Universitas Kristen Maranatha Repository. Diunduh tanggal 24 Maret 2014.

Silitonga, R.F. 2008. Daya Inhibisi Ekstrak Daun Jati Belanda dan Bangle Terhadap Aktivitas Lipase Pankreas sebagai Antiobesitas. [skripsi]. Lampman GM. 2005. Diunduh 25 Februari 2014.

Szkudelska, K., Nogowski, L. & Szkudelski, T. 2000. Genistein affects lipogenesis and lipolysis in isolated rat adipocytes. J Steroid Biochem Mol Biol. 75: 265-71.

Szkudelska, K., Szkudelski, T. & Nogowski, L. 2002. Daidzein, coumestrol and zearalenone affect lipogenesis and lipolysis in rat adipocytes. Phytomedicine. 9: 338-45.

Wei, Y., Wang, D., & Pagliassotti, M.J. 2007. Saturated fatty acid-mediated endoplasmic reticulum stress and apoptosis are augmented by trans-10, cis-12-conjugated linoleic acid in liver cells. Molecular and Cellular Biochemistry. 303 (1-2) 105-113.

WHO. 2012.Obesity and overweight. WHO. [Online] May 2012. http://www.who.int.

Figur

Tabel 3. Hasil Uji Beda Rata-Rata Metode Tukey LSD

Tabel 3.

Hasil Uji Beda Rata-Rata Metode Tukey LSD p.5
Gambar 1. Diagram Hasil Aktivitas Antioksidan

Gambar 1.

Diagram Hasil Aktivitas Antioksidan p.5
Tabel 1. Nilai P Antar Keompok  Dengan Konsentrasi 800 µg/mL Dana 400 µg/mL dengan 100 µg/mL dan 50 µg/mL

Tabel 1.

Nilai P Antar Keompok Dengan Konsentrasi 800 µg/mL Dana 400 µg/mL dengan 100 µg/mL dan 50 µg/mL p.5
Tabel 2. Hasil uji ANAVA Aktivitas Antioksidan Antar Ekstra pada konsentrasi 800 µg/mL

Tabel 2.

Hasil uji ANAVA Aktivitas Antioksidan Antar Ekstra pada konsentrasi 800 µg/mL p.5
Tabel 3. Rerata Trigaserida dan Persentase  Penurunan Trigli-serida dengan Konsentasi Ekstrak 250 µg/ml

Tabel 3.

Rerata Trigaserida dan Persentase Penurunan Trigli-serida dengan Konsentasi Ekstrak 250 µg/ml p.6
Tabel 4. Rerata Trigaserida dan Persentase Penurunan Trigli-serida dengan Konsentasi Ekstrak 15,625 µg/ml

Tabel 4.

Rerata Trigaserida dan Persentase Penurunan Trigli-serida dengan Konsentasi Ekstrak 15,625 µg/ml p.6
Tabel 5. Analisis Uji Mann-Whitney Konsentrasi Ekstrak 15,625 µg/ml

Tabel 5.

Analisis Uji Mann-Whitney Konsentrasi Ekstrak 15,625 µg/ml p.6

Referensi

Memperbarui...

Pindai kode QR dengan aplikasi 1PDF
untuk diunduh sekarang

Instal aplikasi 1PDF di