• Tidak ada hasil yang ditemukan

KELAS 3 . docx (1)

N/A
N/A
Protected

Academic year: 2018

Membagikan "KELAS 3 . docx (1)"

Copied!
49
0
0

Teks penuh

(1)

6/18/2017

(Nada lagu: Sebelum Kita Makan)

Sebelum Baca al-Qur’

a

n

Sebelum baca

al-Qur’an

dik

Membaca

basmalah

dulu

Menyebut nama Allah dik

Mengingat pada Tuhanmu

Bacalah

al-Qur’an

Jangan sampai lupa

Baca

basmalah

bersama

Bacalah

al-Qur’an

Jangan sampai lupa

Ayo baca

basmalah

(Nada lagu: Balonku)

Perilaku Terpuji

Perilaku yang terpuji Sangat indah sekali Perilaku tanggung jawab Hidup jadi beradab

Hindari sikap maksiat, yes Perbanyaklah bertobat Dengan taat dan Salat Bahagia dunia akhirat (Nada lagu: Kukuruyuk)

Salat Kewajibanku

Ayo kita salat, salat yang lima waktu Biar tak terlambat, lakukan tepat waktu Siapa yang salat, itulah bukti taat Siapa tak salat, rugilah di akhirat

Ayo kita salat, salat kewajibanku Melakukan salat, pengabdian diriku Memohon ampunan dan selalu bertobat

Pertama dihisab yaitu tentang salat Gerakan Takbiratul

Ihram, dan Berdiri Tegak

Gerakan Ruku’, I’tidal,

sujud Gerakan duduk diantara

dua sujud (duduk Iftirosy Gerakan Duduk tasyahud akhir,

(duduk Tawaruk) dan salam

(Nada lagu: Desaku)

Nabiku

Nabiku yang kucinta Pujaan hatiku

Akhlakmu sangat mulia Jadi teladanku

Tak mudah kulupakan Tak mudah berlalu Selalu kurindukan

PELAJARAN 2017 /

2018

MISKAH HALIMAH, SHI

SDN TANAH SEREAL 03

PAGI

Nama

Guru

:

MISKAH HALIMAH, SHI

NIP

:

(2)

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

( RPP )

Nama Sekolah : SDN TANAH SEREAL 03 PAGI 

Mata Pelajaran : PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DAN BUDI PEKERTI Kelas/Semester : 3  /  I

Alokasi Waktu : 8 Jtm ( 2 x Pertemuan)

A. Kompetensi Inti (KI)

KI 1. Menerima dan menjalankan ajaran agama yang dianutnya

KI 2. Menunjukkan   perilaku   jujur,   disiplin,   tanggung   jawab,   santun,   peduli,   dan percaya   diri   dalam   berinteraksi   dengan   keluarga,   teman,   guru   dan tatangganya

KI 3. Memahami pengetahuan faktual dengan cara mengamati [mendengar, melihat, membaca]   dan   menanya   berdasarkan   rasa   ingin   tahu   tentang   dirinya, makhluk ciptaan Tuhan dan kegiatannya, dan benda­benda yang dijumpainya di rumah dan di sekolah

KI 4. Menyajikan  pengetahuan   faktual   dalam   bahasa   yang   jelas,   sistematis  dan logis,   dalam   karya   yang   estetis,   dalam   gerakan   yang   mencerminkan   anak sehat, dan dalam tindakan yang mencerminkan perilaku anak beriman dan berakhlak mulia

B. Kompetensi Dasar dan Indikator

1. 3.14      Mengetahui sikap percaya diri dan kemandirian  sebagai wujud dari keteladanan Nabi Muhammad saw

Indikator :

3.14.1 menjelaskan sikap percaya diri dan kemandirian sebagai wujud dari keteladanan Nabi Muhammad saw

3.14.2 menunjukkan sikap percaya diri dan kemandirian sebagai wujud dari keteladanan Nabi Muhammad saw

2. 3.3   Mengetahui hadits yang terkait dengan perilaku mandiri, percaya diri, dan tanggung jawab

Indikator :

3.3.1 menunjukkan hadits yang terkait dengan perilaku mandiri, percaya diri, dan tanggung jawab

3.3.2 menjelaskan hadits yang terkait dengan perilaku mandiri, percaya diri, dan tanggung jawab

3. 4.3   Mencontohkan   perilaku   mandiri,   percaya   diri,   dan   tanggung   jawab sebagai implementasi hadits

Indikator :

4.3.1 menerapkan perilaku mandiri, percaya diri, dan tanggung jawab sebagai implementasi hadits

4.3.2   melaksanakan   perilaku   mandiri,   percaya   diri,   dan   tanggung   jawab sebagai implementasi hadits

4. 4.14   Menceritakan kisah keteladanan Nabi Muhammad saw

Indikator :

4.14.1 menceritakan  kisah keteladanan Nabi Muhammad saw 4.14.2 mengemukakan kisah keteladanan Nabi Muhammad saw

C. Materi Pembelajaran

Nabi   Muhammad   saw.   diutus   oleh   Allah   Swt.   untuk   menyempurnakan   akhlak manusia

(3)

ini harus lebih baik dari pada hari kemarin. Hari esok harus lebih baik dari pada hari ini. Dengan iman yang kuat. Nabi Muhammad saw. Selalu percaya diri dalam melakukan dakwahnya.

Dengan   iman   yang   kuat,   Nabi   Muhammad   saw.   Selalu   yakin   pada   kemampuan dirinya   dalam   melakukan   tugas­tugasnya   sebagai   utusan   Allah   Swt.   Nabi Muhammad saw. menyuruh kita selalu percaya diri. Orang yang percaya diri selalu menghargai   kemampuan   diri   sendiri.   Orang   yang   percaya   diri   selalu   memegang teguh pendirian dan tidak ragu­ragu.

Nabi Muhammad saw. selalu melakukan perbuatan dengan percaya diri. Pantaslah hasilnya sukses dan berhasil. Kita perlu meneladani Nabi Muhammad saw. dalam melakukan   pekerjaan.   Salah   satu   kunci   kesuksesan   dalam   melakukan   suatu pekerjaan atau perbuatan, adalah mengerjakannya dengan percaya diri.

Seseorang yang ingin menyeberangi sungai menggunakan seutas tali, akan berhasil melakukannya jika ia tahu dirinya mampu melakukannya. Bentuk keyakinan akan kemampuan diri misalnya tenaganya kuat, tidak takut melihat ketinggian, dll. Akan tetapi  jika  seseorang  ragu   akan  kemampuannya,   juga  mudah  takut  melihat  arus sungai dari ketinggian, ia akan melakukan pekerjaan itu dengan ragu­ragu. Bahkan karena   tidak   mengenali   dirinya   yang   sebenarnya   atau   ia   penakut,   maka   ia   bisa tercebur ke sungai.

Setiap   kali   seseorang   hendak   mengerjakan   sesuatu,   maka   ia   harus   memilih melakukannya   dengan   percaya   diri   atau   meninggalkannya   sama   sekali.   Jika   ia memilih mengerjakan berarti ia tahu dirinya mampu mengerjakan. Namun jika ia ragu­ragu mampu ataukah tidak, maka lebih baik ia meninggalkan pekerjaan itu. Agar seseorang memiliki sikap dan mental percaya diri, Islam telah menunjukkan beberapa caranya.

a. Bertawakal kepada Allah Swt. Jika seseorang akan mengerjakan sesuatu maka hendaknya bertawakal kepada Allah Swt. sebelum melakukannya. Insya Allah, Allah Swt. akan menolong. Allah Swt. ber!rman: (QS. Ali­Imran/3:159)

Artinya:  “...  Kemudian,   apabila   engkau   telah   membulatkan   tekad,   maka bertawakallah kepada Allah. Sungguh, Allah mencintai orang yang bertawakal.”

Jika   engkau   telah   berniat,   maka   bertawakallah   kepada   Allah   Swt.!  Bertawakal artinya   menyerahkan   keberhasilan   pekerjaan   yang   sedang   kita   lakukan   hanya kepada Allah Swt. Dengan bertawakal, Allah Swt. Akan menolong kita. Akan lebih sempurna   bilamana   setiap   kali   kita   hendak   mengerjakan   sesuatu   sebaiknya membaca basmallah terlebih dahulu lalu bertawakal kepada Allah Swt.

b. Jangan ragu­ragu

Kita dianjurkan untuk selalu mengerjakan segala sesuatu dengan sungguh­sungguh tanpa  ragu.   Salah   satu  cara   agar   kita   tidak  ragu   adalah   mengenali  diri   sebelum mengerjakan,   apakah   kita   benar­benar   mampu   mengerjakannya   ataukah   tidak. Peserta didik perlu dibelajarkan untuk selalu bertanya pada diri sendiri seperti itu. Apakah ia mampu? Lalu apakah waktunya cukup? Apakah bila ada halangan bisa mengatasi?

Jika peserta didik menjawab (setelah memahami diri sendiri) mampu, karena punya keahlian,   waktunya   cukup,   serta   bisa   mengatasi   halangan,   maka   peserta   didik tersebut akan memiliki kepercayaan diri. Berbeda halnya jika ia tidak tahu atau ia tidak   yakin   akan   kemampuan   dirinya   ,akan   tetapi   tetap   melakukannya,   maka kemungkinan ia akan melakukannya dengan penuh keraguan dan takut pada diri sendiri.   Jika   seseorang   mengerjakan   sesuatu   dengan   diliputi   keraguan   dan   rasa takut, besar kemungkinan akan gagal dalam pekerjaan itu.

c. Jangan malu mengerjakan kebaikan 

(4)

malu, sehingga tanpa kita sadari, waktu yang tersedia habis oleh perasaan ragu dan malu itu. Apabila kita menjadi hamba Allah Swt. Yang bertawakal maka kita harus menjauhi   kedua   sifat   malu   dan   ragu   itu.   Jangan   keliru   menafsirkan   sabda Rasulullah saw. :

Artinya: Rasulullah saw. bersabda: perilaku malu merupakan bagian dari iman. (HR. Ahmad dengan rangkaian perawi sahih dari Abi Hurairah).

Hadis   ini   harus   diletakkan   pada   makna   yang   sebenarnya.   Jika   dalam   hati   kita terbetik ingin melakukan sesuatu yang salah dan keliru maka kita perlu malu dan memilih tidak mengerjakannya. Akan tetapi kalau untuk mengerjakan kebaikan kita justru tidak boleh malu. Misalnya mau membantu orang yang sedang susah tidak boleh malu. Mau melewati jalan yang sudah benar juga tidak boleh malu. Tetapi misalnya   seseorang   diajak   melakukan   perbuatan   yang   merugikan   banyak   orang (korupsi, berbohong, dll) maka kita harus malu. Malu melakukan maksiat/perbuatan tidak terpuji, adalah awal bagi kebiasaan seseorang yang berakhlak mulia.

Jadi, jika tiba waktu salat, maka seseorang tidak boleh malu melaksanakannya. Jika seseorang disuruh berpidato naik ke panggung (misalnya mewakili teman­temannya) dan ia mampu melakukannya, maka ia tidak boleh menolaknya. Ia harus percaya diri, tidak boleh ragu­ragu dan tidak boleh malu dalam semua kebaikan.

B. Sikap Mandiri Nabi Muhammad saw.

Nabi Muhammad saw. sejak kecil hidup mandiri. Beliau seorang Nabi yang patuh kepada Allah Swt. pekerja keras, jujur, disiplin, sabar, pemaaf dan tidak pendendam. Beliau   juga   selalu   sopan,   ramah,   dan   sayang   pada   keluarga   dan   kepada   semua orang.

Nabi Muhammad saw. pernah ikut Abu Talib berdagang ke negeri Syam. Rasulullah saw. adalah contoh manusia yang sangat mandiri. Sejak kecil, Nabi sudah yatim piatu.   Ayahnya,   bernama   Abdullah,   sudah   meninggal   sejak   ia   belum   lahir. Sedangkan   ibunya,   Aminah,   meninggal   ketika   usianya   baru   6   tahun.   Meskipun yatim piatu, Nabi tidak pernah menyusahkan orang di sekitarnya. Nabi kemudian diasuh oleh Ummu Aiman. Ummu sangat mencintai Nabi oleh karena sifat­sifat Nabi yang   mandiri.   Nabi   tidak   pernah   bermanja­manja   kepada   siapapun   juga.   Ketika usianya   beranjak   remaja,   Nabi   pergi   ke   pasar   berdagang   mencari   rezeki   sendiri mengikuti pamannya, Abu Talib. Nabi menabung setiap uang yang dihasilkannya dari   berdagang   untuk   bekal   hidup   mandiri.   Karena   kemandiriannya   Rasulullah dikenal sebagai pekerja keras, jujur, disiplin dan sabar.

Tahukah kamu, seperti apakah sifat mandiri itu? Bila kita suka menyusahkan orang di sekitar kita, bermanja­manja kepada orangtua, tidak mau membantu orangtua, tidak   ikut   merapikan   tempat   tidur   setiap   pagi   hari,   suka   menyuruh   pembantu, sering meminta bantuan orang lain padahal kita mampu melakukannya, maka itulah tanda­tanda kita tidak mandiri.

Mandiri adalah kebalikan dari sifat manja. Anak yang mandiri akan disukai banyak orang. Anak yang manja akan menyusahkan banyak orang. Anak mandiri biasanya suka membantu orangtua dan bisa mengurus diri sendiri. Sebaliknya, anak manja selalu minta tolong dan bergantung kepada orang lain. Anak mandiri tidak mudah menyerah jika menghadapi masalah. Sedangkan anak manja akan cepat menyerah dan putus asa ketika menghadapi masalah.

(5)

D. Langkah­langkah Kegiatan Pembelajaran

1. Pertemuan Kesatu

a. Kegiatan Awal ( 20 Menit)

Pendahuluan

 Membuka pembelajaran dengan salam dan berdo’a bersama dipimpin oleh salah seorang peserta didik dengan penuh khidmat;

 Memulai pembelajaran dengan membaca al­Qur’an  surah  pendek pilihan dengan lancar dan benar (nama surat sesuai dengan program pembiasaan yang ditentukan sebelumnya);

 Memperlihatkan   kesiapan   diri   dengan   mengisi   lembar   kehadiran  dan memeriksa   kerapihan   pakaian,   posisi   dan   tempat   duduk   disesuaikan dengan kegiatan pembelajaran;

 Mengajukan   pertanyaan   secara   komunikatif  berkaitan   dengan   materi sebelumnya tentang: kegiatan berlibur dan elajar di rumah

 Menyampaikan kompetensi dasar dan tujuan yang akan dicapai 

 Menyampaikan  tahapan   kegiatan   yang   meliputi   kegiatan  mengamati, menanya,   mengumpulkan   informasi,   mengolah   informasi   dan mengkomunikasikan

 Mempersiapkan   media/alat   peraga/alat   bantu   bisa   berupa   tulisan   di papan   tulis/white  board,   potongan   kartu/kertas   karton   (tulisan   yang besar   dan   mudah   dilihat/dibaca  atau   gambar),   jika   memungkinkan melalui tayangan slide (media LCD projector).

b. Kegiatan Inti ( 100 Menit)

Mengamati

 Menyimak kisah keteladanan Nabi Muhammad saw tentang sikap percaya  diri dan kemandirian

 Mencermati sikap percaya diri dan kemandirian sebagai wujud dari  keteladanan Nabi Muhammad saw

Menanya

 Melalui motivasi dari guru mengajukan pertanyaan tentang apa saja sikap  teladan Nabi Muhammad saw 

 Mengajukan pertanyaan tentang contoh­contoh sikap percaya diri dan  kemandirian Nabi Muhammad saw. 

Eksperimen/explore

   /mengumpulkan informasi

 Secara kelompok kecil mendiskusikan kisah keteladanan Nabi Muhammad saw (mengidentifikasi).

Asosiasi

    /   mengolah informasi

 Membuat catata hasil diskusi kelompok tentang kisah keteladanan Nabi  Muhammad saw

 Menguhubungkan pelajaran tentang sikap keteladanan Nabi Muhammad  saw tentang  percaya diri dan kemandirian dengan perilaku warga sekolah  sehari­hari  

Mengk

   omunikasi   kan

 Menyampaikan hasil diskusi tentang kisah keteladanan Nabi Muhammad  saw

(6)

 Membuat kesimpulan dengan bimbingan guru 

c. Kegiatan  Penutup ( 20 Menit)

1. Kesimpulan

Menyimpulkan materi pembelajaran yang telah disampaikan

2. Refleksi

mengajukan pertanyaan atau tanggapan peserta didik dari kegiatan yang telah   dilaksanakan   sebagai   bahan   masukan   untuk   perbaikan   langkah selanjutnya;

3. Umpan Balik

Guru memberikan penilaian kepada siswa terhadap kegiatannya mengikuti proses pembelajaran

4. Tindak Lanjut

Memberikan tugas individu maupun kelompok

5. Informasi Kegiatan Selanjutnya

Menginformasikan   rencana   kegiatan   pembelajaran   untuk   pertemuan selanjutnya.

2. Pertemuan Kedua

a. Kegiatan Awal ( 20 Menit)

Pendahuluan

 Membuka pembelajaran dengan salam dan berdo’a bersama dipimpin oleh salah seorang peserta didik dengan penuh khidmat;

 Memulai pembelajaran dengan membaca al­Qur’an  surah  pendek pilihan dengan lancar dan benar (nama surat sesuai dengan program pembiasaan yang ditentukan sebelumnya);

 Memperlihatkan   kesiapan   diri   dengan   mengisi   lembar   kehadiran  dan memeriksa   kerapihan   pakaian,   posisi   dan   tempat   duduk   disesuaikan dengan kegiatan pembelajaran;

 Mengajukan pertanyaan secara komunikatif berkaitan dengan materi  sebelumnya tentang: kisah keteladanan Nabi Muhammad saw

 Menyampaikan kompetensi dasar dan tujuan yang akan dicapai 

 Menyampaikan  tahapan   kegiatan   yang   meliputi   kegiatan  mengamati, menanya,   mengumpulkan   informasi,   mengolah   informasi   dan mengkomunikasikan

 Mempersiapkan   media/alat   peraga/alat   bantu   bisa   berupa   tulisan   di papan   tulis/white  board,   potongan   kartu/kertas   karton   (tulisan   yang besar   dan   mudah   dilihat/dibaca  atau   gambar),   jika   memungkinkan melalui tayangan slide (media LCD projector).

b. Kegiatan Inti ( 100 Menit)

Mengamati

 Menyimak  hadits yang terkait dengan perilaku mandiri, percaya diri, dan  tanggung jawab

 Mengamati ciri­ciri perilaku mandiri, percaya diri, dan tanggung jawab

Menanya

 Melalui motivasi dari guru mengajukan pertanyaan tentang isi hadits  mengenai  perilaku mandiri, percaya diri, dan tanggung jawab 

 Mengajukan pertanyaan tentang ciri­ciri perilaku mandiri, percaya diri, dan tanggung jawab

Eksperimen/explore

(7)

 Secara kelompok kecil mendiskusikan isi  hadits yang terkait dengan  perilaku mandiri, percaya diri, dan tanggung jawab. 

Asosiasi

    /   mengolah informasi

 Membuat catatan hasil diskusi kelompok tentang hadits yang terkait  dengan perilaku mandiri, percaya diri, dan tanggung jawab

 Menguhubungkan pelajaran tentang sikap dan perilaku mandiri, percaya  diri, dan tanggung jawab dengan sikap dan perilaku warga sekolah sehari­ hari 

Mengk

   omunikasi   kan

 Menyampaikan hasil diskusi tentang perilaku mandiri, percaya diri, dan  tanggung jawab 

 Menyampaikan hasil pengamatan tentang perilaku warga sekolah sehari­ hari 

 Membuat kesimpulan dengan bimbingan guru

c. Kegiatan  Penutup ( 20 Menit)

1. Kesimpulan

Menyimpulkan materi pembelajaran yang telah disampaikan

2. Refleksi

mengajukan pertanyaan atau tanggapan peserta didik dari kegiatan yang telah   dilaksanakan   sebagai   bahan   masukan   untuk   perbaikan   langkah selanjutnya;

3. Umpan Balik

Guru memberikan penilaian kepada siswa terhadap kegiatannya mengikuti proses pembelajaran

4. Tindak Lanjut

Memberikan tugas individu maupun kelompok

5. Informasi Kegiatan Selanjutnya

Menginformasikan   rencana   kegiatan   pembelajaran   untuk   pertemuan selanjutnya.

Pertemua

n ke … Bentuk Penilaian Instrumen Penilaian

1. Penilaian Sikap  Mengamati pelaksanaan diskusi, terkait dengan;   Mendiskusikan kisah keteladanan Nabi 

Muhammad saw

 Sikap yang ditunjukkan siswa terkait dengan  tanggung jawabnya terhadap pelaksanaan  jalannya diskusi atau kerja individu/ pasangan/kelompok

 Mengamati pelaksanaan diskusi dengan 

menggunakan lembar observasi terkait dengan   Keesaan Allah dalam Q.S al­Ikhlas, penciptaan 

manusia dan alam sekitar 

E. Penilaian, Pembelajaran Remedial dan Pengayaan

1

. Jenis/Teknik Penilaian  : Tes dan Non Tes 2

(8)

 Sikap yang ditunjukkan siswa terkait dengan 

3.Penilaian Keterampilan  Membuat ringkasan kisah keteladanan Nabi  Muhammad saw terkait dengan sikap percaya  Selanjutnya   melakukan   penilaian   kembali.   Pelaksanaan Remedial   dilakukan   pada   hari   dan   waktu   tertentu   yang disesuaikan, misalnya 30 menit setelah jam pulang.

b. Bentuk Pengayaan

Belajar Kelompok

Belajar Mandiri

Banyak contoh tentang perilaku yang membutuhkan mental percaya   diri.   Misalnya   tampil   di   panggung   untuk menyampaikan   suatu   topic   pembicaraan,   menjadi   petugas upacara bendera, menjadi ketua kelas, menyanyi di depan orang   banyak,   menghadapi   ujian   kelulusan,   mengendarai sepeda dan lain­lain.

Apabila peserta didik disuruh melakukan sesuatu, maka ia akan   selalu   dihadapkan   pada   dua   pilihan   jawaban:   mau melakukannya atau tidak melakukannya.

(9)

dengan tingkat kepercayaan diri yang baik. Apabila peserta didik   menolak   mengerjakan   atau   ragu­ragu   atau   tidak menjawab,   siapapun   (termasuk   peserta   didik   lain)   tidak boleh   mengejek   dan   mengolokoloknya.   Sebaliknya,   guru harus   menelusuri   penyebab   mengapa   ia   menolak mengerjakan.   Misalnya   Jika   seseorang   tidak   mau   menjadi petugas   upacara   karena   memang   suaranya   tidak   cocok maka ia tidak boleh dipaksa melakukannya. Jika seseorang tidak mau naik sepeda, kemungkinanya ia memang belum pernah berlatih sebelumnya.

Akan   tetapi   dalam   hal   pekerjaan   yang   semua   orang   bisa melakukannya,   misalnya   mengikuti   ujian   akhir   untuk kelulusan,   tampil   di   depan   umum   untuk   mengutarakan suatu   pokok   pikiran,   guru   wajib   memberi   pendampingan dan   terus   membangun   kemampuan   peserta   didik   itu sehingga ia dapat

mengerjakan pekerjaan. Melalui kegiatan pendampingan itu, diharapkan   peserta   didik   terbiasa   mengerjakan   segala sesuatu   yang   menjadi   tugasnya   dengan   baik,   tepat,   serta percaya diri. 

Di   luar   praktik   kegiatan   di   atas,   guru   dapat   menyajikan gambar berikut:

Untuk   bisa   sukses   mengikuti   acara   lomba   ajang   bakat semacam ini, setiap peserta didik perlu tampil percaya diri sehingga   mampu   membuat   pemirsa   mengakui keunggulannya. Bisakah peserta didik menyebutkan syarat apa   yang   diperlukan   untuk   bisa   memiliki   keunggulan semacam   itu?   Apakah   ia   harus   melakukannya   dengan percaya diri?

Dalam kegiatan pembelajaran, bagi peserta didik yang sudah menguasai   materi,   diminta   mengerjakan   materi   pengayaan yang   sudah   disiapkan   berupa   gambar   yang   menceritakan perilaku mandiri.

F

. Media, Alat dan Sumber Pembelajaran1 . Media

 Gambar/ Poster sikap­sikap terpuji 

 Multimedia Interaktif/ CD Interaktif /Video

2

. Alat/Bahan 3

. Sumber Belajar

 Buku PAI dan Budi Pekerti Kls III SD

 Buku pelajaran kisa­kisah 25 Nabi dan Rasul

Mengetahui, Jakarta, 20 Juni 2017

Kepala Sekolah

SRI RACHMI, S.Pd, M.Si NIP. 196312061985032011

Guru Pend.Agama Islam & Budi Pekerti

(10)

Lampiran­lampiran

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

( RPP )

Nama Sekolah : SDN TANAH SEREAL 03 PAGI 

Mata Pelajaran : PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DAN BUDI PEKERTI Kelas/Semester : 3  /  I

Alokasi Waktu : 8 Jtm ( 2 x Pertemuan)

A. Kompetensi Inti (KI)

KI 1. Menerima dan menjalankan ajaran agama yang dianutnya

KI 2. Menunjukkan   perilaku   jujur,   disiplin,   tanggung   jawab,   santun,   peduli,   dan percaya   diri   dalam   berinteraksi   dengan   keluarga,   teman,   guru   dan tatangganya

KI 3. Memahami pengetahuan faktual dengan cara mengamati [mendengar, melihat, membaca]   dan   menanya   berdasarkan   rasa   ingin   tahu   tentang   dirinya, makhluk ciptaan Tuhan dan kegiatannya, dan benda­benda yang dijumpainya di rumah dan di sekolah

KI 4. Menyajikan  pengetahuan   faktual   dalam   bahasa   yang   jelas,   sistematis  dan logis,   dalam   karya   yang   estetis,   dalam   gerakan   yang   mencerminkan   anak sehat, dan dalam tindakan yang mencerminkan perilaku anak beriman dan berakhlak mulia

B. Kompetensi Dasar dan Indikator

1. 4.7.1   Membaca kalimat­kalimat dalam Al­Quran dengan benar

Indikator :

4.7.1.1 melatih bacaan  kalimat­kalimat dalam Al­Quran dengan benar

4.7.1.2 menentukan susunan  kalimat­kalimat dalam Al­Quran dengan benar 2. 4.7.2   Menulis huruf hijaiyyah dalam Al­Quran dengan benar

(11)

4.7.2.1 melatih menuliskan huruf hijaiyyah dalam Al Quran dengan benar 4.7.2.2 menyusun tulisan huruf hijaiyyah dalam Al Quran dengan benar 3. 4.7.3   Menunjukkan hafalan Q.S. An­Nashr dan Al­Kautsar dengan lancar

Indikator :

4.7.3.1 menampilkan hafalan Q.S. An­Nashr dan Al­Kautsar dengan lancar 4.7.3.2 mendemonstrasikan hafalan Q.S. An­Nashr dan Al­Kautsar dengan 

lancar

4. 3.7     Mengetahui kalimat­kalimat dalam Q.S. An­Nashr dan Al­Kautsar  dengan benar

Indikator :

3.7.1 menunjukkan kalimat­kalimat dalam Q.S. An­Nashr dan Al­Kautsar  dengan benar

3.7.2 mendaftar kalimat­kalimat dalam Q.S. An­Nashr dan Al­Kautsar dengan  benar

3.7.3 Menyebutkan art ikalimat­kalimat dalam Q.S. An­Nashr dan Al­Kautsar  dengan benar

3.7.4 Menjelaskan pokok­pokok isi surat an Nashr dengan benar

C. Materi Pembelajaran

A. Membaca Kalimat dalam Surat an Nashr

Amati cara gurumu melafalkan surat an­Nashr. Perhatikan gerak mulut, panjang dan pendek bacaannya. Sebelum membaca surat an­Nashr, cermati terlebih dahulu  tulisannya.

رصنلا ةروـــــــــــــــــــــس

م

م يح

م ررلا ن

م م

م ح

ح ررلا هملرلا م

م س

ح بم

}

ححتتففلتاوف ههلللا رحص

ت نف ءفآجف اذفإه

1

{

}

اججاوففتأف ههلللا نهيده ي

ه ف ن

ف ولحخحدتيف س

ف

انللا ت

ف يتأ

ف رفوف

2

{

}

ابجاولتف نفاكف هحنلإه هحرتفهغتتفس

ت اوف ك

ف ببرف دهمتحفبه حتببس

ف فف

3

{

B. Menghafal Surat an Nahr

(12)

Fatihah. Bagaimanakah cara menghafalkan surat  an­Nahsr? Caranya mudah, yaitu melafalkan secara berulang ayat per ayat hingga hafal, atau mendengarkan pelafalan temanmu.

Lakukanlah bersama temanmu, secara bergantian!

C. Menulis Kalimat dalam Surat an Nashr

Sudah bisakah kamu menuliskan surat an­Nashr? Untuk bisa menuliskan surat an­ Nashr dengan benar, lakukan langkah berikut ini:

Pertama,  mencermati   cara   menulis   penggalan   surat  an­Nashr,   termasuk   huruf­ hurufnya

Kedua,   menyalin   tulisan   penggalan   surat  an­Nashr.   Coba   perhatikan   bagaimana gurumu menuliskan penggalan surat  an­Nashr. Lalu, salinlah penulisan penggalan surat an­Nashr,

seperti berikut ini:

ت

ف يتأ

ف رفوف

ححتتففلتاوف

ههلللا رحص

ت نف

ءفآجف اذفإه

……… ……… ……….. ……….

اججاوففتأف

ههلللا ن

ه يده ي

ه ف

ن

ف ولحخحدتيف

س

ف

انللا

………. ……… ……….. ………

ابجاولتف نفاكف هحنلإه

هحرتفهغتتفس

ت اوف

ك

ف ببرف دهمتحفبه

حتببس

ف فف

……… ……… ……… ……….

D. Pesan Surat an Nashr

Kemenangan Berkat Pertolongan Allah Swt.

Surat  an­Nashr  adalah surat yang ke 110 dalam  al­Qur’an. Surat  an­Nashr  terdiri atas 3 ayat. Nama an­Nashr diambil dari kata Na£r yang terdapat pada ayat pertama surat an­NashrAn­Nashr artinya pertolongan.

Pokok­pokok isi surat an­Nashr adalah:

1. Pertolongan Allah akan datang dan Islam akan mendapat kejayaan.

2.   Perintah   Allah   kepada   orang   beriman   agar   bertasbih,   memuji­Nya   dan   minta ampun kepada­Nya di kala terjadi peristiwa yang menggembirakan.

Sikapku:  Aku selalu bersyukur apabila mendapat kegembiraan.

Pada   zaman   Nabi   Muhammad   saw.   berdakwah,   nabi   banyak   menghadapi perlawanan.   Para   pengikut   nabi   ada   yang   diusir,   diftnah,   sampai   diperangi   dan dibunuh. Sebenarnya jumlah orang kafr lebih banyak dibanding orangorang yang sudah   beriman.   Meskipun   berjumlah   lebih   sedikit,   pengikut   nabi   tetap   berusaha tegar.   Nabi   menenangkan   hati   pengikutnya   bahwa   Allah   Swt.   akan   menurunkan pertolongan   kepada   orang­orang   mukmin.   Karenanya   tak   ada   satupun   orang mukmin yang gentar menghadapi perlawanan, tekanan atau intimidasi orang kafr.

(13)

Ada dua hal yang dicatat oleh surat an­Nashr ini saat setelah pertolongan Allah Swt. turun dan orang mukmin memperoleh kemenangan. 

Pertama,   orang­orang   kafr   berbondong­bondong   masuk   Islam   karena   Allah   Swt. memberikan hidayah kepada mereka. Masuk Islamnya orangorang musyrik Makkah juga didorong oleh sikap Nabi Muhammad saw. Dan kaum muslimin yang bersikap toleran dan cinta damai. 

Kedua, orang­orang mukmin membaca tasbih karena kebesaran Allah Swt. itu dan meminta   ampunan   kepada   Allah   Swt.   (sebagai   perasaan   rendah   hati).   Membaca tasbih adalah perintah Allah Swt. kepada orang mukmin. Mengapa? Karena biasanya kemenangan   selalu   disangka   itu   hasil   kerja   mereka   dan   biasanya   mereka   lalu bersikap sombong. Padahal, kemenangan itu datangnya dari pertolongan Allah Swt.. Bukanlah  semata­mata itu jasa para pejuang.  Setelah  meraih   kemenangan  orang mukmin seharusnya membaca tasbih “subhanallah” dan istigfar “astagfrullah” agar terhindar dari perasaan takabbur (sombong).

D. Langkah­langkah Kegiatan Pembelajaran

1. Pertemuan Kesatu

a. Kegiatan Awal ( 20 Menit)

Pendahuluan

 Membuka pembelajaran dengan salam dan berdo’a bersama dipimpin oleh salah seorang peserta didik dengan penuh khidmat;

 Memulai pembelajaran dengan membaca al­Qur’an  surah  pendek pilihan dengan lancar dan benar (nama surat sesuai dengan program pembiasaan yang ditentukan sebelumnya);

 Memperlihatkan   kesiapan   diri   dengan   mengisi   lembar   kehadiran  dan memeriksa   kerapihan   pakaian,   posisi   dan   tempat   duduk   disesuaikan dengan kegiatan pembelajaran;

 Mengajukan pertanyaan secara komunikatif berkaitan dengan materi  sebelumnya tentang: perilaku mandiri, percaya diri, dan tanggung jawab   Menyampaikan kompetensi dasar dan tujuan yang akan dicapai 

 Menyampaikan  tahapan   kegiatan   yang   meliputi   kegiatan  mengamati, menanya,   mengumpulkan   informasi,   mengolah   informasi   dan mengkomunikasikan

 Mempersiapkan   media/alat   peraga/alat   bantu   bisa   berupa   tulisan   di papan   tulis/white  board,   potongan   kartu/kertas   karton   (tulisan   yang besar   dan   mudah   dilihat/dibaca  atau   gambar),   jika   memungkinkan melalui tayangan slide (media LCD projector).

b. Kegiatan Inti ( 100 Menit)

Mengamati

 Mengamati kalimat­kalimat dalam Q.S. An­Nashr dan Al­Kautsar secara  individu/pasangan/klasikal.

 Mengamati bentuk huruf dalam kalimat­kalimat dalam Q.S. An­Nashr dan  Al­Kautsar individu/kelompok/klasikal

Menanya

 Melalui motivasi dari guru mengajukan pertanyaan tentang kalimat­kalimat dalam Q.S. An­Nashr dan Al­Kautsar

 Mengajukan pertanyaan terkait bacaan, dan tulisan Q.S. An­Nashr 

Eksperimen/explore

   /mengumpulkan informasi

(14)

Asosiasi

    /   mengolah informasi

 Membuat catata hasil diskusi kelompok tentang bacaan, dan tulisan, Q.S.  An­Nashr 

 Menguhubungkan penguasaan tentang bacaan, dan tulisan, Q.S. An­Nashr  dengan yang diparaktikkan  sehari­hari

Mengk

   omunikasi   kan

 Menyampaikan hasil belajar tentang membaca, dan menulis Q.S. An­Nashr   Membuat kesimpulan dengan bimbingan guru

c. Kegiatan  Penutup ( 20 Menit)

1. Kesimpulan

Menyimpulkan materi pembelajaran yang telah disampaikan

2. Refleksi

mengajukan pertanyaan atau tanggapan peserta didik dari kegiatan yang telah   dilaksanakan   sebagai   bahan   masukan   untuk   perbaikan   langkah selanjutnya;

3. Umpan Balik

Guru memberikan penilaian kepada siswa terhadap kegiatannya mengikuti proses pembelajaran

4. Tindak Lanjut

Memberikan tugas individu maupun kelompok

5. Informasi Kegiatan Selanjutnya

Menginformasikan   rencana   kegiatan   pembelajaran   untuk   pertemuan selanjutnya.

2. Pertemuan Kedua

a. Kegiatan Awal ( 20 Menit)

Pendahuluan

 Membuka pembelajaran dengan salam dan berdo’a bersama dipimpin oleh salah seorang peserta didik dengan penuh khidmat;

 Memulai pembelajaran dengan membaca al­Qur’an  surah  pendek pilihan dengan lancar dan benar (nama surat sesuai dengan program pembiasaan yang ditentukan sebelumnya);

 Memperlihatkan   kesiapan   diri   dengan   mengisi   lembar   kehadiran  dan memeriksa   kerapihan   pakaian,   posisi   dan   tempat   duduk   disesuaikan dengan kegiatan pembelajaran;

 Mengajukan   pertanyaan   secara   komunikatif  berkaitan   dengan   materi sebelumnya tentang: bacaan, 

dan 

tulisan, 

Q.S. An­Nashr

 Menyampaikan kompetensi dasar dan tujuan yang akan dicapai 

 Menyampaikan  tahapan   kegiatan   yang   meliputi   kegiatan  mengamati, menanya,   mengumpulkan   informasi,   mengolah   informasi   dan mengkomunikasikan

 Mempersiapkan   media/alat   peraga/alat   bantu   bisa   berupa   tulisan   di papan   tulis/white  board,   potongan   kartu/kertas   karton   (tulisan   yang besar   dan   mudah   dilihat/dibaca  atau   gambar),   jika   memungkinkan melalui tayangan slide (media LCD projector).

(15)

Mengamati

 Mengamati kalimat­kalimat dalam Q.S. An­Nashr secara  individu/pasangan/klasikal.

 Mengamati hafalan Q.S. An­Nashr 

Menanya

 Melalui motivasi dari guru mengajukan pertanyaan tentang kalimat­ kalimat dan pesan­pesan dalam Q.S. An­Nashr 

 Mengajukan pertanyaan terkait hafalan dan pesan­pesan Q.S. An­ Nashr 

Eksperimen/explore

   /mengumpulkan informasi

 Secara berkelompok mendiskusikan tentang pesan­pesan Q.S. An­ Nashr 

Asosiasi

    /   mengolah informasi

 Membuat catata hasil diskusi kelompok tentang hafalan dan pesan­ pesan Q.S. An­Nashr 

 Menguhubungkan penguasaan hafalan Q.S. An­Nashr dengan yang  dipraktikkan  sehari­hari

Mengk

   omunikasi   kan

 Menyampaikan hasil belajar tentang hafalan Q.S. An­Nashr   Membuat kesimpulan dengan bimbingan guru

c. Kegiatan  Penutup ( 20 Menit)

1. Kesimpulan

Menyimpulkan materi pembelajaran yang telah disampaikan

2. Refleksi

mengajukan pertanyaan atau tanggapan peserta didik dari kegiatan yang telah   dilaksanakan   sebagai   bahan   masukan   untuk   perbaikan   langkah selanjutnya;

3. Umpan Balik

Guru memberikan penilaian kepada siswa terhadap kegiatannya mengikuti proses pembelajaran

4. Tindak Lanjut

Memberikan tugas individu maupun kelompok

5. Informasi Kegiatan Selanjutnya

Menginformasikan   rencana   kegiatan   pembelajaran   untuk   pertemuan selanjutnya.

Pertemua

n ke … Bentuk Penilaian Instrumen Penilaian

1. Penilaian Sikap  Mengamati pelaksanaan diskusi dengan 

menggunakan lembar observasi terkait dengan   Mendiskusi­kan kalimat­kalimat dalam Q.S. An­

Nashr dan Al­Kautsar

E. Penilaian, Pembelajaran Remedial dan Pengayaan

1

. Jenis/Teknik Penilaian  : Tes dan Non Tes 2

(16)

 Sikap yang ditunjukkan siswa terkait dengan  tanggung jawabnya terhadap pelaksanaan 

jalannya diskusi atau kerja individu/pa­sangan/  kelompok

2.Penilaian Pengetahuan  Tes dalam bentuk tulisan tentang:   Menulis  kalimat­kalimat Q.S. An­ Nashr dan Al­Kautsar  Non tes, Membaca dan menghafal

3.Penilaian Keterampilan  Membaca kalimat­kalimat dalam Q.S. An­Nashr  dan Al­Kautsar

 Menulis kalimat­kalimat dalam Q.S. An­Nashr  dan Al­Kautsar

 Menghafal Q.S. An­Nashr dan Al­Kautsar

 Membuat  tulisan Q.S. An­Nashr dan Al­Kautsar

3. Pembelajaran Remedial dan Pengayaan

Bentuk Instrumen c. Bentuk Remedial

Bimbingan IndividuBimbingan KelompokPembelajaran ulang

Pemberian Tugas

Bagi peserta didik yang belum menguasai materi, guru 

menjelaskan kembali maksud secara umum/khusus 

ayat per ayat.

Selanjutnya melakukan penilaian kembali. Pelaksanaan

remedial dilakukan pada hari dan waktu tertentu yang 

disesuaikan, misalnya 30 menit setelah jam pulang.

d. Bentuk Pengayaan

Belajar Kelompok

Belajar Mandiri

Guru dapat menambah pembelajaran bagi peserta didik

yang telah mencapai KKM, dengan menunjukkan 

sebuah gambar peperangan Antara muslim dan ka!r 

atau kaligra! surat 

an­Nashr 

untuk memberi semangat 

betapa indahnya seni perkembangan 

al­Qur’an

.

F

. Media, Alat dan Sumber Pembelajaran1 . Media

 Gambar/ Poster 

 Multimedia Interaktif/ CD Interaktif /Video

2

. Alat/Bahan

 kalimat­kalimat al­Quran surah  An­Nashr dan Al­Kautsar yang berbentuk  kartu

3

. Sumber Belajar

(17)

 Buku pelajaran al­Quran

Mengetahui, Jakarta, 20 Juni 2017

Kepala Sekolah

SRI RACHMI, S.Pd, M.Si NIP. 196312061985032011

Guru Pend.Agama Islam & Budi Pekerti

MISKAH HALIMAH, SHI NIP. 

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

( RPP )

Nama Sekolah : SDN TANAH SEREAL 03 PAGI 

Mata Pelajaran : PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DAN BUDI PEKERTI Kelas/Semester : 3  /  I

(18)

A. Kompetensi Inti (KI)

KI 1. Menerima dan menjalankan ajaran agama yang dianutnya

KI 2. Menunjukkan   perilaku   jujur,   disiplin,   tanggung   jawab,   santun,   peduli,   dan percaya   diri   dalam   berinteraksi   dengan   keluarga,   teman,   guru   dan tatangganya

KI 3. Memahami pengetahuan faktual dengan cara mengamati [mendengar, melihat, membaca]   dan   menanya   berdasarkan   rasa   ingin   tahu   tentang   dirinya, makhluk ciptaan Tuhan dan kegiatannya, dan benda­benda yang dijumpainya di rumah dan di sekolah

KI 4. Menyajikan  pengetahuan   faktual   dalam   bahasa   yang   jelas,   sistematis  dan logis,   dalam   karya   yang   estetis,   dalam   gerakan   yang   mencerminkan   anak sehat, dan dalam tindakan yang mencerminkan perilaku anak beriman dan berakhlak mulia

B. Kompetensi Dasar dan Indikator

1. 3.1  Mengetahui keesaan Allah Yang Maha Pencipta berdasarkan pengamatan  terhadap dirinya dan makhluk ciptaanNya yang dijumpai di sekitar  rumah dan sekolah.

Indikator :

3.1.1 menunjukkan keesaan Allah Yang Maha Pencipta berdasarkan 

pengamatan terhadap dirinya dan makhluk ciptaanNya yang dijumpai di  sekitar rumah dan sekolah.

3.1.2 mencontohkan keesaan Allah Yang Maha Pencipta berdasarkan 

pengamatan terhadap dirinya dan makhluk ciptaanNya yang dijumpai di  sekitar rumah dan sekolah.

2. 4.1  Melakukan pengamatan terhadap diri dan makhluk ciptaan Allah SWT  yang dijumpai di sekitar rumah dan sekolah sebagai implementasi iman  terhadap keesaan Allah Yang Maha Pencipta

Indikator :

4.1.1 Melakukan pengamatan terhadap diri sendiri sebagai implementasi  dijumpai di sekitar rumah dan sekolah sebagai implementasi iman  terhadap keesaan Allah Yang Maha Pencipta.

4.1.2 Melakukan pengamatan terhadap makhluk ciptaan Allah Swt. Yang  dijumpai di sekitar rumah dan sekolah sebagai implementasi iman  terhadap keesaan Allah Yang Maha Pencipta.

3. 3.2  Mengenal makna Asmaul Husna: Al­Wahhab, Al­‘Alim, As­Sami‘

Indikator :

3.2.1 Menyebutkan arti al­Wahhab dengan benar.

3.2.2 Menyebutkan bukti Allah Swt. Maha Pemberi dengan benar.

3.2.3 Menyebutkan cara meyakini bahwa Allah Swt. Maha Pemberi dengan  benar.

3.2.4 Menjelaskan bahwa Allah Swt. Maha Pemberi dengan benar.

4. 4.2  Membaca Asmaul Husna: Al­Wahhab, Al­‘Alim, As­Sami‘ dan maknanya

Indikator :

4.2.1 Membaca Asmaul Husna: al­Wahhab.

4.2.2 Membaca makna Asmaul Husna: al­Wahhab.

C. Materi Pembelajaran

Tuhanku adalah Allah Yang Maha Esa. Allah hanya satu dan tidak ada Tuhan selain Allah. Allah juga Maha Pemberi. Allah memberikan karunia kepada semua makhluk yang Dia kehendaki.

(19)

Allah Maha Esa artinya Allah Swt. adalah satu dan tidak ada Tuhan selain Allah Swt. Hanya Allah Swt. yang wajib kita sembah. Allah Swt. tidak beranak dan tidak pula diperanakkan.

Tidak   ada   sesuatu   pun   yang   bisa   menyamai­Nya.   Allah   Swt.   berbeda   dengan makhluk.

Segala ibadah yang kita lakukan hanya untuk Allah Swt. Oleh karena itu, kita: 1. Harus beribadah hanya kepada Allah Swt.

2. Tidak boleh menghambakan diri kepada selain Allah Swt.

3. Tidak boleh menyekutukan Allah Swt. dengan sesuatu apa pun. 4. Tidak boleh meyakini pada ramalanramalan nasib.

5. Selalu memperbanyak zikir kepada Allah Swt.

Allah Swt. hanya satu, Maha Esa. Allah Maha Esa artinya Allah hanya satu. Allah Swt. tidak membutuhkan yang lain. Allah Swt. tidak punya sekutu (sesuatu yang menyamainya, sama dengannya atau menyerupainya). Allah Swt. hanya satu, juga berarti Allah Swt. bukan banyak yang menjadi satu.

Dahulu banyak orang mengira tuhan ada banyak. Tuhan dianggap memiliki sekutu, yang   disebut   dewa.   Ada   dewa   matahari,   dewa   api,   dewa   air,   dll.   Ada   juga   yang mengira sekutu Allah adalah anaknya sendiri. Semua ini sangkaan yang keliru, yang benar  Allah   Maha  Esa  artinya  Allah  hanya  satu.  Bagaimana  mungkin  Allah  Swt. punya   sekutu?   Bayangkan   kalau   di   dunia   ini   ada   dua   tuhan,   pasti   keadaannya kacau   karena   dua   tuhan   bisa   memiliki   dua   keinginan.   Misalnya   yang   satu   mau menghidupkan, sementara yang satu mau menghancurkan. Jadi kacaulah dunia ini kalau sampai tuhan ada dua, apalagi lebih. Demikian pula kalau Allah Swt. dianggap punya anak, lalu siapa ayahnya, kakeknya? Jadi semua anggapan ini adalah keliru. (Agar lebih menghayati, guru menyampaikan bacaan atau arti Q.S al­Ikhlas).

Apa tugas kita setelah beriman bahwa Allah Maha Esa?

Kita harus mengingat­Nya selalu. Hanya kepada­Nya kita berharap, tidak pada yang lain. Tidak boleh ada tuhan lain. Kita perlu salat dan berdoa meminta pertolongan hanya   kepada­Nya.   Semua   itu   karena   Dialah   yang   telah   menciptakan   kita   dan seluruh isi alam ini.

B. Allah itu Maha Pemberi

Al­Wahhab  artinya   Allah   Maha   Pemberi   Allah   Swt.   memberikan   karunia   kepada semua makhluk yang Dia kehendaki. Allah Swt. memberi tanpa pamrih atau

mengharap imbalan. Allah Swt. memberi kepada semua makhluk tanpa diminta dan tanpa merasa bosan. Allah Swt. memberi tanpa batas waktu, kapan pun dan

di mana pun makhluk berada. Allah Swt. terus memberi dan akan tetap memberi apa pun yang dibutuhkan makhluk­Nya. Allah selalu memberikan yang terbaik bagi semua makhluk­Nya. Bukti atau cara kita meyakini pengakuan bahwa Allah Swt. itu Maha Pemberi adalah:

1. Suka memberikan sesuatu kepada orang lain.

2. Memberikan sesuatu kepada orang lain dengan ikhlas. 3. Memberi kepada orang lain tanpa diminta atau disuruh.

4. Berusaha memberikan sesuatu kepada orang lain sesuai dengan kemampuan.

Allah Maha Pemberi

(20)

rezeki secara berkelebihan, sedang orang di sekitarnya mengalami kekurangan. Pada hakikatnya rezeki melimpah yang mereka peroleh adalah pemberian Allah Swt. juga. Sifat Allah yang Maha Pemberi disebut al­WahhabAl­Wahhab merupakan satu dari nama­namaNya.

D. Langkah­langkah Kegiatan Pembelajaran

1. Pertemuan Kesatu

a. Kegiatan Awal ( 20 Menit)

Pendahuluan

 Membuka pembelajaran dengan salam dan berdo’a bersama dipimpin oleh salah seorang peserta didik dengan penuh khidmat;

 Memulai pembelajaran dengan membaca al­Qur’an  surah  pendek pilihan dengan lancar dan benar (nama surat sesuai dengan program pembiasaan yang ditentukan sebelumnya);

 Memperlihatkan   kesiapan   diri   dengan   mengisi   lembar   kehadiran  dan memeriksa   kerapihan   pakaian,   posisi   dan   tempat   duduk   disesuaikan dengan kegiatan pembelajaran;

 Mengajukan   pertanyaan   secara   komunikatif  berkaitan   dengan   materi sebelumnya tentang: hafalan 

dan pesan­pesan 

Q.S. An­Nashr

 Menyampaikan kompetensi dasar dan tujuan yang akan dicapai 

 Menyampaikan  tahapan   kegiatan   yang   meliputi   kegiatan  mengamati, menanya,   mengumpulkan   informasi,   mengolah   informasi   dan mengkomunikasikan

 Mempersiapkan   media/alat   peraga/alat   bantu   bisa   berupa   tulisan   di papan   tulis/white  board,   potongan   kartu/kertas   karton   (tulisan   yang besar   dan   mudah   dilihat/dibaca  atau   gambar),   jika   memungkinkan melalui tayangan slide (media LCD projector).

b. Kegiatan Inti ( 100 Menit)

Mengamati

 Menyimak Q.S Al Ikhlas tentang keesaan Allah SWT 

 Mengamati diri dan makhluk ciptaan Allah SWT yang ada di sekitar rumah  dan sekolah

Menanya

 Melalui motivasi dari guru mengajukan pertanyaan tentang Allah SWT  sebagai Pencipta manusia dan alam semesta.

 Mengajukan pertanyaan tentang awal penciptaan manusia (diri) dan alam  sekitar

Eksperimen/explore

   /mengumpulkan informasi

 Secara   kelompok   kecil   mendiskusikan   Allah   SWT   adalah   Esa,   Pencipta manusia dan alam semesta 

Asosiasi

    /   mengolah informasi

 Membuat catata hasil diskusi kelompok tentang pengamatan terhadap diri  dan alam semesta di sekitar rumah dan sekolah

 Menguhubungkan tentang isi hasil diskusi dengan sikap manusia terhadap  Allah SWT, diri dan alam sekitar dalam perilaku sehari­hari

Mengk

   omunikasi   kan

(21)

 Menyampaikan hasil belajar tentang pengenalan Allah SWT dan  pengamatan terhadap diri dan alam semesta 

 Membuat kesimpulan dengan bimbingan guru

c. Kegiatan  Penutup ( 20 Menit)

1. Kesimpulan

Menyimpulkan materi pembelajaran yang telah disampaikan

2. Refleksi

mengajukan pertanyaan atau tanggapan peserta didik dari kegiatan yang telah   dilaksanakan   sebagai   bahan   masukan   untuk   perbaikan   langkah selanjutnya;

3. Umpan Balik

Guru memberikan penilaian kepada siswa terhadap kegiatannya mengikuti proses pembelajaran

4. Tindak Lanjut

Memberikan tugas individu maupun kelompok

5. Informasi Kegiatan Selanjutnya

Menginformasikan   rencana   kegiatan   pembelajaran   untuk   pertemuan selanjutnya.

2. Pertemuan Kedua

a. Kegiatan Awal ( 20 Menit)

Pendahuluan

 Membuka pembelajaran dengan salam dan berdo’a bersama dipimpin oleh salah seorang peserta didik dengan penuh khidmat;

 Memulai pembelajaran dengan membaca al­Qur’an  surah  pendek pilihan dengan lancar dan benar (nama surat sesuai dengan program pembiasaan yang ditentukan sebelumnya);

 Memperlihatkan   kesiapan   diri   dengan   mengisi   lembar   kehadiran  dan memeriksa   kerapihan   pakaian,   posisi   dan   tempat   duduk   disesuaikan dengan kegiatan pembelajaran;

 Mengajukan pertanyaan secara komunikatif berkaitan dengan materi  sebelumnya tentang: pengamatan ciptaan Allah Swt.  terhadap diri dan  alam semesta di sekitar rumah dan sekolah

 Menyampaikan kompetensi dasar dan tujuan yang akan dicapai 

 Menyampaikan  tahapan   kegiatan   yang   meliputi   kegiatan  mengamati, menanya,   mengumpulkan   informasi,   mengolah   informasi   dan mengkomunikasikan

 Mempersiapkan   media/alat   peraga/alat   bantu   bisa   berupa   tulisan   di papan   tulis/white  board,   potongan   kartu/kertas   karton   (tulisan   yang besar   dan   mudah   dilihat/dibaca  atau   gambar),   jika   memungkinkan melalui tayangan slide (media LCD projector).

b. Kegiatan Inti ( 100 Menit)

Mengamati

 Menyimak makna Asmaul Husna: Al­Wahhab

 Mengamati lafal dan  arti Asmaul Husna: Al­Wahhab

Menanya

 Melalui motivasi dari guru mengajukan pertanyaan tentang lafal dan  arti  Asmaul Husna: Al­Wahhab

(22)

Eksperimen/explore

   /mengumpulkan informasi

 Secara kelompok kecil mendiskusikan lafal dan makna Asmaul Husna: Al­ Wahhab

Asosiasi

    /   mengolah informasi

 Membuat catata hasil diskusi kelompok tentang    makna Asmaul Husna:  Al­Wahhab, 

 Menghubungkan tentang isi hasil diskusi sifat Al­Wahhab Allah SWT  dengan sikap manusia dalam perilaku sehari­hari

Mengk

   omunikasi   kan

 Menyampaikan hasil diskusi tentang makna Asmaul Husna: Al­Wahhab,   Menyampaikan hasil belajar tentang lafal dan makna Asmaul Husna: Al­

Wahhab

 Membuat kesimpulan dengan bimbingan guru

c. Kegiatan  Penutup ( 20 Menit)

1. Kesimpulan

Menyimpulkan materi pembelajaran yang telah disampaikan

2. Refleksi

mengajukan pertanyaan atau tanggapan peserta didik dari kegiatan yang telah   dilaksanakan   sebagai   bahan   masukan   untuk   perbaikan   langkah selanjutnya;

3. Umpan Balik

Guru memberikan penilaian kepada siswa terhadap kegiatannya mengikuti proses pembelajaran

4. Tindak Lanjut

Memberikan tugas individu maupun kelompok

5. Informasi Kegiatan Selanjutnya

Menginformasikan   rencana   kegiatan   pembelajaran   untuk   pertemuan selanjutnya.

Pertemua

n ke … Bentuk Penilaian Instrumen Penilaian

1. Penilaian Sikap  Mengamati pelaksanaan diskusi dengan 

menggunakan lembar observasi terkait dengan   Keesaan Allah SWT dalam Q.S al­Ikhlas, 

penciptaan manusia dan alam sekitar 

 Sikap yang ditunjukkan siswa terkait dengan  tanggung jawabnya terhadap pelaksanaan 

jalannya diskusi atau kerja individu/pa­sangan/  kelompok

 Mengamati pelaksanaan diskusi dengan 

menggunakan lembar observasi terkait dengan  Makna Asmaul H`usna: Al­Wahhab, 

 Sikap yang ditunjukkan siswa terkait dengan 

E. Penilaian, Pembelajaran Remedial dan Pengayaan

1

. Jenis/Teknik Penilaian  : Tes dan Non Tes 2

(23)

tanggung jawabnya terhadap pelaksanaan 

jalannya diskusi atau kerja individu/pa­sangan/  kelompok

2.Penilaian Pengetahuan  Tes dalam bentuk tulisan tentang:   arti  Q.S Al  Ikhlas terkait dengan Keesaan Allah SWT,  penciptaan diri manusia, dan alam semesta

Tes dalam bentuk tulisan tentang:    makna Al­ Wahhab

3.Penilaian Keterampilan Membuat  catatan dari hasil diskusi terkait dengan Keesaan Allah SWT, penciptaan manusia dan alam sekitar

Membuat  catatan  dari hasil diskusi terkait  dengan makna Asmaul Husna: Al­Wahhab, 

3. Pembelajaran Remedial dan Pengayaan

Bentuk Instrumen e. Bentuk Remedial

Bimbingan IndividuBimbingan KelompokPembelajaran ulang

Pemberian Tugas

Bagi   peserta   didik   yang   belum   menguasai   materi,   guru menjelaskan kembali materi Allah Maha Esa. Pelaksanaan remedial   dilakukan   pada   hari   dan   waktu   tertentu   yang disesuaikan, misalnya 30 menit setelah jam pulang.

f. Bentuk Pengayaan

Belajar Kelompok

Belajar Mandiri

Dalam kegiatan pembelajaran, bagi peserta didik yang sudah menguasai materi, diminta mengerjakan materi pengayaan yang   sudah   disiapkan   berupa   gambar   yang   menceritakan kemahaesaan Allah Swt..

F

. Media, Alat dan Sumber Pembelajaran1 . Media

 Gambar/ Poster manusia dan alam semesta   Poster Asmaul Husna

 Multimedia Interaktif/ CD Interaktif /Video

2

. Alat/Bahan 3

. Sumber Belajar

 Buku PAI dan Budi Pekerti Kls III SD  Buku pelajaran al­Quran

Mengetahui, Jakarta, 20 Juni 2017

Kepala Sekolah

SRI RACHMI, S.Pd, M.Si

Guru Pend.Agama Islam & Budi Pekerti

(24)

NIP. 196312061985032011 NIP. 

Lampiran­lampiran

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

( RPP )

Nama Sekolah : SDN TANAH SEREAL 03 PAGI 

Mata Pelajaran : PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DAN BUDI PEKERTI Kelas/Semester : 3  /  I

Alokasi Waktu : 8 Jtm ( 2 x Pertemuan)

A. Kompetensi Inti (KI)

KI 1. Menerima dan menjalankan ajaran agama yang dianutnya

KI 2. Menunjukkan   perilaku   jujur,   disiplin,   tanggung   jawab,   santun,   peduli,   dan percaya   diri   dalam   berinteraksi   dengan   keluarga,   teman,   guru   dan tatangganya

KI 3. Memahami pengetahuan faktual dengan cara mengamati [mendengar, melihat, membaca]   dan   menanya   berdasarkan   rasa   ingin   tahu   tentang   dirinya, makhluk ciptaan Tuhan dan kegiatannya, dan benda­benda yang dijumpainya di rumah dan di sekolah

KI 4. Menyajikan  pengetahuan   faktual   dalam   bahasa   yang   jelas,   sistematis  dan logis,   dalam   karya   yang   estetis,   dalam   gerakan   yang   mencerminkan   anak sehat, dan dalam tindakan yang mencerminkan perilaku anak beriman dan berakhlak mulia

B. Kompetensi Dasar dan Indikator

1. 2.6   Memiliki   perilaku   tawadlu,   Ihlas,   dan   tanggungjawab   sebagai implementasi   dari   pemahaman   sifat   Allah   qiyamuhu   binafsihi, wahdaniyat, Qudrah dan Iradah

Indikator :

2.6.1   membiasakan   perilaku   tawadlu,   Ihlas,   dan   tanggungjawab   sebagai implementasi   dari   pemahaman   sifat   Allah   qiyamuhu   binafsihi, wahdaniyat, Qudrah dan Iradah

2.6.2   menerapkan   perilaku   tawadlu,   Ihlas,   dan   tanggungjawab   sebagai implementasi   dari   pemahaman   sifat   Allah   qiyamuhu   binafsihi, wahdaniyat, Qudrah dan Iradah

2. 3.3  Mengetahui hadits yang terkait dengan perilaku mandiri, percaya diri, dan tanggung jawab

Indikator :

3.3.1 menunjukkan hadits yang terkait dengan perilaku mandiri, percaya diri, dan tanggung jawab

3.3.2 menjelaskan hadits yang terkait dengan perilaku mandiri, percaya diri, dan tanggung jawab

3. 4.3   Mencontohkan   perilaku   mandiri,   percaya   diri,   dan   tanggung   jawab sebagai implementasi hadits

Indikator :

(25)

implementasi hadits

4.3.2   melaksanakan   perilaku   mandiri,   percaya   diri,   dan   tanggung   jawab sebagai implementasi hadits

4. 3.8      Mengetahui perilaku tawaduk, ikhlas, dan mohon pertolongan sebagai implementasi   dari   pemahaman   sifat   Allah   Qiyamuhu   binafsihi, wahdaniyat, Qudrah, dan Iradah

Indikator :

3.8.1 menjelaskan perilaku tawaduk, ikhlas, dan mohon pertolongan sebagai implementasi   dari   pemahaman   sifat   Allah   Qiyamuhu   binafsihi, wahdaniyat, Qudrah, dan Iradah

3.8.2   mencontohkan   perilaku   tawaduk,   ikhlas,   dan   mohon   pertolongan sebagai   implementasi  dari   pemahaman   sifat   Allah   Qiyamuhu  binafsihi, wahdaniyat, Qudrah, dan Iradah

5. 4.8     Mencontohkan   perilaku   tawaduk,   ikhlas,   dan   mohon   pertolongan sebagai   implementasi  dari   pemahaman   sifat   Allah   Qiyamuhu  binafsihi, wahdaniyat, Qudrah, dan Iradah

Indikator :

4.8.1 menerapkan perilaku tawaduk, ikhlas, dan mohon pertolongan sebagai implementasi   dari   pemahaman   sifat   Allah   Qiyamuhu   binafsihi, wahdaniyat, Qudrah, dan Iradah

4.8.2 membiasakan perilaku tawaduk, ikhlas, dan mohon pertolongan sebagai implementasi   dari   pemahaman   sifat   Allah   Qiyamuhu   binafsihi, wahdaniyat, Qudrah, dan Iradah

C. Materi Pembelajaran

Berperilaku terpuji akan mendatangkan kebaikan dari Allah Swt. Berperilaku terpuji  akan mendatangkan kebaikan bagi sesama. Setiap muslim yang taat dan berperilaku terpuji, hidupnya akan bahagia di dunia dan di akhirat.

A. Tanggung jawab

Islam menganjurkan kepada umatnya untuk selalu bertanggung jawab. Perbuatan kita   akan   dimintai   pertanggungjawaban   oleh   Allah   Swt.   Tanggung   jawab   kepada Allah   Swt.   antara   lain   melaksanakan   ibadah   dengan   sebaik­baiknya  dengan   cara melaksanakan salat lima waktu, mengaji dan berbuat baik kepada sesama manusia dan alam sekitar. 

Tanggung   jawab   terhadap   diri   sendiri   antara   lain   menjaga   kesehatan   dan   giat belajar. Tanggung jawab terhadap orangtua antara lain berbakti, taat, patuh  dan bersikap santun. 

Tanggung jawab terhadap lingkungan antara lain

menjaga kebersihan lingkungan rumah, sekolah dan alam sekitar. Tanggung jawab artinya   bersungguh­sungguh   dalam   melaksanakan   tugas   dan   bersedia   menerima akibat dari perbuatannya.

(26)

Aku selalu bersungguh­sungguh melakukan setiap pekerjaan.

Setiap   orang   harus   memiliki   sikap   mental   bertanggung   jawab.   Paling   tidak bertanggung   jawab   atas   seluruh   perbuatannya   sendiri.   Jika   seseorang   berbuat sesuatu, maka ia dapat menjelaskan alasan mengapa ia mengerjakan perbuatan itu dan bersedia menanggung akibat perbuatannya itu. Misalnya seseorang melempar bungkus makanan ke tong sampah tetapi meleset dan jatuh ke lantai yang bersih mengkilat.   Ia   tidak   boleh   bersikap   mendiamkannya   atau   pura­pura   tidak   tahu. Bagaimana jika bungkus makanan itu mengganggu pemandangan dan kebersihan umum?   Orang   akan   mencari   pelaku   dan   memintai   pertanggungjawabannya. Misalnya   orang   bertanya:   “Mengapa   kamu   membuang   sampah   sembarangan?” Pelaku menjawab: “Tadi sudah di tong sampah tapi mungkin terkena angina atau tadi   bak   sampah   kepenuhan”.   (padahal   tong   sampah   masih   kosong   dan   tidak ditemukan banyak angin). Orang bertanya: “Lalu kenapa tidak segera kau ambil dan taruh secara benar?” Pelaku menjawab: “Saya tidak melihatnya”, (padahal ia tahu tetapi malas melakukan). Orang lain berkata: “Kalau begitu lakukan sekarang! Ambil sapu   dan   bersihkan   lantainya.   Masukkan   sampah   ke   dalam   tongnya!”   Dialog sederhana antara pembuang sampah dan penanya, menggambarkan topik tanggung jawab antara seseorang yang melakukan perbuatan dengan orang yang menuntut tanggung jawab. Seharusnya, pelaku pembuang sampah berbicara jujur bahwa ia memang   bersalah   karena   membiarkan   sampahnya   berserakan.   Seandainya   ia meminta   maaf   (karena   teledor),   tidak   berbohong   (mengarang   cerita   sampahnya tertiup angin), lalu mengambil sapu dan membersihkan maka berarti ia orang yang bertanggungjawab.   Namun   jika   ia   berbohong,   mengarang   cerita,   serta   tidak   mau membersihkan   lantai   maka   itulah   ciri­ciri   orang   yang   tidak   bertanggung   jawab. Orang yang bertanggung jawab akan dipuji orang lain. Namun jika tidak bertanggung jawab   maka   akan   dibenci   orang.   Tanggung   jawab   artinya   bersungguh­sungguh dalam   melaksanakan   tugas   dan   bersedia   menerima   akibat   dari   apa   yang   telah diperbuatnya.   Menjadi   hamba   Allah   Swt.   kita   harus   bertanggung   jawab   dengan melaksanakan tugas­tugas yang telah diberikan Allah Swt. kepada kita. Jika kita tidak beribadah, tidak berbuat baik sesuai petunjuk Allah Swt. maka di akhirat nanti Allah Swt. akan memintai pertanggungjawaban kita. Tanggung jawab terhadap diri sendiri antara lain menjaga kesehatan dan giat belajar. Tanggung jawab terhadap orangtua antara lain berbakti, taat, patuh  dan bersikap santun. Tanggung  jawab terhadap   lingkungan   Antara   lain   menjaga   kebersihan   lingkungan   rumah,   sekolah dan alam sekitar. Rasulullah saw. bersabda:

“Setiap   kamu   adalah   pemimpin.   Dan   setiap   pemimpin   akan   dimintai pertanggungjawaban atas kepemimpinannya”.

B. Tawaduk

Tawaduk   berarti   rendah   hati.   Allah   Swt.   memerintahkan   hamba­Nya   untuk merendahkan hati. Rendah hati kepada sesama dengan cara mengucapkan kata­kata yang baik dan lemah lembut. Orang tawaduk selalu bersikap tenang, sederhana dan sungguh­sungguh   menjauhi   perbuatan   sombong.   Perbuatan   baik   orang   tawaduk tidak   ingin   diketahui   orang   lain.   Orang   yang   tawaduk   tidak   sombong   dengan kelebihannya. Dapatkah kamu memberi satu contoh perilaku tawaduk?

Sikapku:

Aku juga harus menghargai dan menghormati orang lain.

(27)

orang miskin hanya karena kemiskinannya. Contoh sikap sombong yang lain, suka menganggap   harga   dirinya   lebih   tinggi   atau   menganggap   dirinya   lebih   pintar. Sungguhpun ia memang pintar dan berasal dari keturunan terhormat. Ia tidak boleh sekali­kali menunjukkan, memamerkan, membangga­banggakan kelebihannya itu, hanya karena memandang orang lain lebih rendah derajatnya dibandingkan dirinya. Beberapa perbuatan berikut ini bisa membantu seseorang berlatih bersikap rendah hati.   Misalnya   mengucapkan   kata­kata   yang   baik,   lemah   lembut   dan   tidak menggurui. Tidak mendahului orang yang lebih tua ketika berebut giliran. Sederhana dalam   berpakaian.   Ada   juga   beberapa   sikap   yang   seringkali   diduga   rendah   hati namun   sebetulnya   bukan.   Misalnya   malu   atau   minder   tampil   untuk   unjuk kemampuan. Misalnya menolak ketika ditunjuk kawan­kawan menjadi ketua kelas atau memimpin suatu kegiatan. Selalu enggan menampilkan diri dan menunjukkan kemampuan dalam hal kebaikan.

Sikap­sikap   terakhir   ini   bukan   merupakan   sikap   tawaduk.   Oleh   karenanya   guru perlu  menjelaskan   sikap  mana yang  termasuk  tawaduk  dan  perlu  dikembangkan sejak dini. Menanamkan dan membangun sikap­sikap yang baik bagi peserta didik agar mereka memiliki sikap percaya diri, berani menampilkan kemampuan, tidak mudah bersifat pasif dan sifat­sifat terpuji lainnya.

D. Langkah­langkah Kegiatan Pembelajaran

1. Pertemuan Kesatu

a. Kegiatan Awal ( 20 Menit)

Pendahuluan

 Membuka pembelajaran dengan salam dan berdo’a bersama dipimpin oleh salah seorang peserta didik dengan penuh khidmat;

 Memulai pembelajaran dengan membaca al­Qur’an  surah  pendek pilihan dengan lancar dan benar (nama surat sesuai dengan program pembiasaan yang ditentukan sebelumnya);

 Memperlihatkan   kesiapan   diri   dengan   mengisi   lembar   kehadiran  dan memeriksa   kerapihan   pakaian,   posisi   dan   tempat   duduk   disesuaikan dengan kegiatan pembelajaran;

 Mengajukan pertanyaan secara komunikatif berkaitan dengan materi  sebelumnya tentang: makna Asmaul Husna: Al­Wahhab

 Menyampaikan kompetensi dasar dan tujuan yang akan dicapai 

 Menyampaikan  tahapan   kegiatan   yang   meliputi   kegiatan  mengamati, menanya,   mengumpulkan   informasi,   mengolah   informasi   dan mengkomunikasikan

 Mempersiapkan   media/alat   peraga/alat   bantu   bisa   berupa   tulisan   di papan   tulis/white  board,   potongan   kartu/kertas   karton   (tulisan   yang besar   dan   mudah   dilihat/dibaca  atau   gambar),   jika   memungkinkan melalui tayangan slide (media LCD projector).

b. Kegiatan Inti ( 100 Menit)

Mengamati

 Menyimak  hadits yang terkait dengan perilaku tanggung jawab  Mengamati ciri­ciri perilaku tanggung jawab

Menanya

 Melalui motivasi dari guru mengajukan pertanyaan tentang isi hadits  mengenai  perilaku tanggung jawab 

 Mengajukan pertanyaan tentang ciri­ciri perilaku tanggung jawab

Eksperimen/explore

Gambar

gambar berikut:Untuk   bisa   sukses   mengikuti   acara   lomba   ajang   bakatsemacam ini, setiap peserta didik perlu tampil percaya dirisehingga mampu membuat pemirsa mengakuikeunggulannya. Bisakah peserta didik menyebutkan syaratapa   yang   diperlukan   untuk   bisa   memiliki   keunggulansemacam   itu?   Apakah   ia   harus   melakukannya   denganpercaya diri?

Referensi

Dokumen terkait

Penulis juga memberikan saran untuk menyempurnakan pemeriksaan operasional yang telah ada yaitu perusahaan sebaiknya membuat kebijakan dan prosedur yang baik yang berkaitan dengan

CakePHP juga menjadi salah satu framework pilihan yang memungkinkan developer untuk membuat sebuah aplikasi web dengan karakter pengembangan RAD (Rapid Application

(1) Pemerintah dan pemerintah daerah menjamin tersedianya lahan, sarana, dan prasarana selain lahan pendidikan untuk setiap satuan pendidikan pelaksana program wajib belajar yang

• It contains the code that the runtime executes. An assembly is the unit at which permissions are requested and granted.. Every type’s identity includes the name of the assembly

Adresse dalam kasus ini menduduki posisi resmi dan satus sosial lebih tinggi dari petutur, modus atau pengungkap modalitas dalam kalimat ini tidak memperlihatkan/menunjukkan

DFD Level 1 proses melakukan transaksi merupakan hasil decompose dari level 0 mengenai pemeliharaan master absensi dan permohonan cuti yang digunakan dalam sistem

Semangka kuning dapat menurunkan tekanan darah diastolik lebih rendah daripada semangka merah yang ditunjukan dengan hasil penelitian, yaitu rerata selisih tekanan

RANCANG BANGUN APLIKASI PENGELOLAAN DATA CUSTOMER DAN MONITORING KINERJA MARKETING..