Laporan Puskesmas HT BARU

25 

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Teks penuh

(1)

BAB 1

BAB 1

PENDAHULUAN

PENDAHULUAN

1.1

1.1 Latar BelakangLatar Belakang

Puskesmas (Pusat Kesehatan Masyarakat) adalah suatu kesatuan organisasi fungsional

Puskesmas (Pusat Kesehatan Masyarakat) adalah suatu kesatuan organisasi fungsional

yang langsung memberikan pelayanan secara menyeluruh kepada masyarakat dalam suatu

yang langsung memberikan pelayanan secara menyeluruh kepada masyarakat dalam suatu

wilayah kerja tertentu dalam bentuk usaha-usaha kesehatan pokok (Dr. Azrul Azwar, MPH :

wilayah kerja tertentu dalam bentuk usaha-usaha kesehatan pokok (Dr. Azrul Azwar, MPH :

1980).

1980).

Puskesmas adalah suatu kesatuan organisasi fungsional yang merupakan pusat

Puskesmas adalah suatu kesatuan organisasi fungsional yang merupakan pusat

pengembangan kesehatan masyarakat yang juga memberi peran serta masyarakat disamping

pengembangan kesehatan masyarakat yang juga memberi peran serta masyarakat disamping

memberikan pelayanan secaa menyeluruh dan terpadu kepada masyarakat di wilayah kerjanya

memberikan pelayanan secaa menyeluruh dan terpadu kepada masyarakat di wilayah kerjanya

dalam bentuk kegiatan pokok (Dep Kes RI 1991).

dalam bentuk kegiatan pokok (Dep Kes RI 1991).

Fungsi puskesmas :

Fungsi puskesmas :

Ada 3 fungsi pokok puskesmas yaitu :

Ada 3 fungsi pokok puskesmas yaitu :

1.

1. Sebagai pusat penggerak pembangunan berwawasan kesehatanSebagai pusat penggerak pembangunan berwawasan kesehatan

Berupaya menggerakkan lintas sektor dan dunia usaha di wilayah kerjanya agar

Berupaya menggerakkan lintas sektor dan dunia usaha di wilayah kerjanya agar

menyelenggarakan pembangunan yang berwawasan kesehatan, aktif memantau dan

menyelenggarakan pembangunan yang berwawasan kesehatan, aktif memantau dan

melaporkan dampak kesehatan dari penyelenggaraan setiap program pembangunan di

melaporkan dampak kesehatan dari penyelenggaraan setiap program pembangunan di

wilayah kerjanya

wilayah kerjanya

2.

2. Sebagai pusat pemberdayaan masyarakat.Sebagai pusat pemberdayaan masyarakat.

Berupaya agar perorangan terutama pemuka masyarakat, keluarga dan masyarakat :

Berupaya agar perorangan terutama pemuka masyarakat, keluarga dan masyarakat :

1.

1. Memiliki kesadaran, kemauan dan kemampuan melayani diri sendiri dan masyarakatMemiliki kesadaran, kemauan dan kemampuan melayani diri sendiri dan masyarakat

untuk hidup sehat

untuk hidup sehat

2.

2. Berperan aktif dalam memperjuangkan kepentingan kesehatan termasuk pembiayaanBerperan aktif dalam memperjuangkan kepentingan kesehatan termasuk pembiayaan

3.

3. Ikut Menetapkan menyelenggarakan dan memantau pelaksanaan program kesehatanIkut Menetapkan menyelenggarakan dan memantau pelaksanaan program kesehatan

4.

4. Membina peran serta masyarakat di wilayah kerjanya dalam rangka meningkatkanMembina peran serta masyarakat di wilayah kerjanya dalam rangka meningkatkan kemampuan untuk hidup sehat

kemampuan untuk hidup sehat

5.

5. Merangsang masyarakat termasuk swasta untuk melaksanakan kegiatan dalam rangkaMerangsang masyarakat termasuk swasta untuk melaksanakan kegiatan dalam rangka menolong dirinya sendiri.

(2)

6.

6. Memberikan petunjuk kepada masyarakat tentang bagaimana menggali danMemberikan petunjuk kepada masyarakat tentang bagaimana menggali dan

menggunakan sumberdaya yang ada secara efektif dan efisien.

menggunakan sumberdaya yang ada secara efektif dan efisien.

3.

3. Sebagai pusat pelayanan kesehatan strata pertama.Sebagai pusat pelayanan kesehatan strata pertama.

Menyelenggarakan pelayanan kesehatan tingkat pertama (

Menyelenggarakan pelayanan kesehatan tingkat pertama ( primer  primer ) secara menyeluruh,) secara menyeluruh,

terpadu dan berkesinambungan (

terpadu dan berkesinambungan (kontinyukontinyu) mencakup :) mencakup :

1.

1. Pelayanan kesehatan perorangan.Pelayanan kesehatan perorangan.

2.

2. Pelayanan kesehatan masyarakat.Pelayanan kesehatan masyarakat.

Dalam melaksanakan tugasnya, puskesmas mempunyai 20 kegiatan pokok puskesmas,

Dalam melaksanakan tugasnya, puskesmas mempunyai 20 kegiatan pokok puskesmas,

yaitu :

yaitu :

1.

1. Upaya kesehatan ibu dan anak Upaya kesehatan ibu dan anak 

2.

2. Upaya keluarga berencanaUpaya keluarga berencana

3.

3. Upaya peningkatan giziUpaya peningkatan gizi

4.

4. Upaya kesehatan lingkunganUpaya kesehatan lingkungan

5.

5. Upaya pencegahan dan pemberantasan penyakit menularUpaya pencegahan dan pemberantasan penyakit menular

6.

6. Upaya pengobatan termasuk pelayanan darurat karena kecelakaanUpaya pengobatan termasuk pelayanan darurat karena kecelakaan

7.

7. Upaya penyuluhan kesehatanUpaya penyuluhan kesehatan

8.

8. Upaya kesehatan sekolahUpaya kesehatan sekolah

9.

9. Upaya kesehatan olah ragaUpaya kesehatan olah raga

10.

10. Upaya perawatan kesehatan masyarakatUpaya perawatan kesehatan masyarakat

11.

11. Upaya kesehatan kerjaUpaya kesehatan kerja

12.

12. Upaya kesehatan gigi dan mulutUpaya kesehatan gigi dan mulut

13.

13. Upaya kesehatan jiwaUpaya kesehatan jiwa

14.

14. Upaya kesehatan mataUpaya kesehatan mata

15.

15. Upaya laboratorium sederhanaUpaya laboratorium sederhana

16.

16. Upaya pencatatan dan pelayanan dalam rangka sistem informasi kesehatanUpaya pencatatan dan pelayanan dalam rangka sistem informasi kesehatan

17.

17. Upaya kesehatan usia lanjutUpaya kesehatan usia lanjut

18.

18. Upaya pemberian pengobatan tradisionalUpaya pemberian pengobatan tradisional

19.

19. Upaya kesehatan remajaUpaya kesehatan remaja

20.

(3)

Pelaksanaan kegiatan-kegiatan puskesmas diarahkan kepada keluarga sebagai satuan masyarakat terkecil. Dengan lain perkataan kegiatan pokok puskesmas ditujukan untuk  kepentingan kesehatan keluarga sebagai bagian dari masyarakat wilayah kerjanya.

Pada praktek keperawatan puskesmas di puskesmas Sidotopo, kami mengidentifikasi program-program puskesmas yang dilaksanakan dari tanggal 30  – 26JANUARI - APRIL 2012

dari 20 program pokok puskesmas tersebut kami akan membahas satu program yaitu program Balai Pengobatan pada pasien dengan penyakit hipertensi karena banyak pasien hipertensi di puskesmas Sidotopo yang tidak rutin kontrol.

II. Analisa Situasi A. Data Umum

1. Data Demografi

Puskesmas Sidotopo terletak di Surabaya, tepatnya di Kecamatan Semampir dengan luas wilayah kerjanya 2 km2, dengan membagi 2 Kelurahan yaitu : Keluarahan Sidotopo dan Ampel dengan batas wilayah puskesmas Sidotopo adalah :

 Sebelah Barat : Jl. Sidodadi Kelurahan Simolawang

 Sebelah Timur : Kelurahan Wonokusumo

 Sebelah Selatan : Kelurahan Simolawang

 Sebelah Utara : Kelurahan Pegirian 2. Data Demografi

1) Data Penduduk Berdasarkan keadaan Umur sebagai berikut :

Umur Laki-laki (orang ) Perempuan (orang )

0-1 Tahun 1-4 tahun 5-9 tahun 10-14 tahun 15-19 tahun 20-24 tahun 25-29 tahun 30-34 tahun 574 2464 3124 2839 2896 3467 3965 3616 525 2132 2727 2492 2967 3464 3707 3340

(4)

35-39 tahun 40-44 tahun 45-49 tahun 50-54 tahun 55-59 tahun 60-64 tahun > 64 tahun 3337 2843 2313 1983 1488 890 1448 3042 2686 2284 1871 1324 890 1678 Jumlah 37247 35129

2) Tingkat Pendidikan Penduduk :

a. Tidak sekolah : 12945

b SD : 13168

c. SLTP : 9435

d. .SMU : 1645

e. Akademi / PT : 11505 3) Mata Pencaharian Penduduk 

a. pegawai negeri : 4193 b. pegawai swasta : 12945 c. petani : 0 d. buruh : 0 e. pensiunan : 930 f. Nelayan : 0 g. Pedagang /.pengusaha : 8316 h. Pengangguran : 0 i. Lain-lain : 0 4) Agama a. Islam : 33484 b. Kristen : 1549 c. Katolik : 1278 d. Budha : 1078

(5)

e. Hindu : 734

f. Lain-lain : 0

Jumlah penduduk seluruhnya : 72376 orang

a) Laki-laki : 37247 orang

b) Perempuan : 35129 orang

c) Jumlah kepala keluarga : 16807 kk  d) Jumlah kelurga miskin : 2670 KK

Jumlah sekolah :

a) Taman kanak-kanak yang ada : 27 buah b) SD /MI yang ada : 13 / 7 buah c) SLTP/ MT yang ada : 6 buah d) SMU/SMK/MA yang ada : 0/1 / 1 buah e) Akademi yang ada : 0 buah f) Perguruan Tinggi yang ada : 0 buah g) Jumlah Ponpes yang ada : 2 buah

Jumlah Murid :

a) Taman kanak-kanak yang ada : 1274 Murid b) SD /MI yang ada : 4076 Murid c) SLTP/ MT yang ada : 1534 Murid d) SMU/MA yang ada : 234 Murid e) Akademi Yang ada : 0 Mahasiswa f) Perguruan Tinggi yang ada : 0 Mahasiswa g) Jumlah Ponpes yang ada : 50 Santri

B. Data Khusus

1. Puskesmas.

a. Sasaran Pelayanan.

Puskesmas Induk Sidotopo didirikan pada tahun 1992 adalah merupakan pustu dari Puskesmas Pegirian yang terletak di Jl.Sumbo 2/60 surabaya fasilitas mempunyai pelayanan antara lain : imunisasi, Sunat / Kitan, Pengobatan umum, Laboratorium

(6)

senin s/d Sabtu, puskesmas keliling di RW V Sidotopo. Puskesmas pembantu tidak  punya.

b. Rumah Dinas

- Dokter tidak punya - Para Medis tidak punya c. Sumber daya Manusia

Jenis Pendidikan :

S1 Kedokteran Umum : 3 Orang S1 Kedokteran Gigi : 1 Orang S1 Farmasi : 1 Orang S1 Keperawatan : 2 Orang S1 Kesehatan Masy : 1 Orang S1 Umum : 3 Orang D4 Kebidanan : 1 Orang D3 Kebidanan : 2 Orang D3/Akper : 3 orang SMA /Pekes : 2 orang SMA Umum : 1 orang

SMF : 1 orang

AKG : 1 orang

(7)

STRUKTUR ORGANISASI PUSKESMAS

Dr

Kepala Dinas Kesehatan Daerah

Dr. Esty Matiana R. Kepala Puskesmas Dr. Ita Mardiana Urusan TU Suparwoto Unit pencegahan penyakit Syaifuddin Unit perawatan Juli Kustiah

Unit peningkatan kesehatan dan kesejahteraan keluarga

Nurul Huda Unit kesling penyuluhan dan peran serta Barra R Unit pemulihan kesehatan dan rujukan Istiqomah Unit penunjang Nihayatus Sa’adah

(8)

Data Karyawan / karyawati Puskesmas Sidotopo Tahun 2012.

NO. NAMA NIP JABATAN ALAMAT

RUMAH / TELP 1. Dr.Ita Mardiana 140338174 Ka Puskesmas Samlangyu 33, Komplek TNI AL kenjeran Surabaya 2. Endang

Supariani 196408111986032015 Petugas Loket

Jl. Kapas Madya 4N/3 Surabaya 081.21747972 3. Ahyani Prihatini 196510241987032012 Petugas Apotik  Jl. Dk. Bulbant Suropati III/30 Surabaya 031. 3711960

4. Suparwoto 190609041989101001 Tata Usaha

Jl. Mrutukalianyar 1/3 Surabaya

031. 3740774

5. Juli Kustiah,

Amd. Kep. 196707051992032014 Perawat

Ds. Randegan Tanggulangun Sidoarjo 031. 8850344 6. Istiqomah 196601041990022005 Bidan Jl. Sidotopo Jaya 3/45 Surabaya 081.23197058

7. Nurul Huda 196809071990032010 Bidan

perum.TNI AL Jl. intan N/11 Gresik 

081.23116804

8. Ely Cahyani 1340487901 Bidan

Jl. Wonokusumo RB IIA

031.77077184 9. Esti 197712192006042020 Dokter Gigi Jl. Karang asem

(9)

Wurianingtias 12A/54 Surabaya 10. Hadijatul Kubro - Dokter Jl. Nyamplungan 5/ 11 Surabaya 11. Saifudin Zuhri,Amd kep 197805172006041013 Perawat Jl. Sidoyoso IIA/ 09 Surabaya 031.70102079

12. Siti Sunaimah 198003112008012033 Pembersihan

Jl. Sombo 160 Surabaya 081.330267279 13. Sumiati 198506022008912002 Asisten Apoteker Jl. Sidoyoso Jaya 1/-Surabaya 081.330053250 14. Nihayatus Sa’adah ,Amd

Kep 198103232008012011 Perawat Jl. Bronggalan Sawah 4J/16 Surabaya 031. 70283110 15. Yosafat Gunawan -Perawat Pelaksana Jl. Kebraon Surabaya 16. Bombang Sariawan 197711182006042016 Gizi

Jl. Panjang Jiwo II A/  17

Surabaya

17 Nella Febrilia

Dhama P. 198802202010012005 Lab

Jl. Bulak Banteng Lor Bhineka E/21 Surabaya 18 Barra Rahayuniati Kohar - Kesling Jl. Rembang Selatan 61 Surabaya 19 Hikmah Tri Rahayu - SKM Jl. Sunan Giri 5A / 08 Gersik 

(10)

IIIC / 12 Surabaya

21 Herdyawan - TU Jl. Tuban I / 43

Surabaya

22 Ika Nurbani - Apoteker Jl. Kebon Dalem 5/ 26 Surabaya 23 Yuanita Novi Okaya - IT Jl. Raya Rungkut Tengah 62A Surabaya

24 Irma Seliana - Dokter

Umum

Jl. Nyamplungan 10/43 Surabaya

25 Alfu Fitriyah - Bidan

Jl. Bulak Kali Tinjang Baru IB / 15

(11)

Puskesmas induk alamat Jl. Sumbo 2/60 Surabaya  Telp 031.3767735 Hp 08123098418

 Puskesmas pembantu tidak punya 2. Pelayanan kesehatan meliputi :

a) Rumah sakit umum : 0 buah b) Rumah bersalin : 1 buah c) Puskesmas pembantu : 0 buah d) Puskesmas Keliling : 1 buah e) Poliklinik / balai pengobatan swasta : 4 buah f) Praktek dokter / dokter gigi swasta : 3 buah g) Praktek bidan swasta : 4 buah h) Praktek perawat swasta : 0 buah i) Laboratorium klinik : 1 buah 3. Jumlah sepuluh penyakit terbesar :

1. Infeksi akut lain pada saluran bagian atas : 8230 2. Radang sendi termasuk rematik : 2393 3. Diare (termasuk tersangka kolera) : 1419 4. Penyakit tekanan darah tinggi : 180

5. Gangguan neuretik : 658

6. Penyakit kulit infeksi : 1434

7. Kencing manis : 183

8. Penyakit kulit alergi : 1050 9. Conjungtivitis, kelainan sklera : 289 10. Tukak lambung (gastritis) : 953

(12)

BAB 2

TINJAUAN PUSTAKA

1.1 Pengertian

Hipertensi adalah tekanan darah sistolik sama dengan atau lebih dari 140 mmHg dan tekanan diastolik sama dengan atau lebih dari 90 mmHg (WHO, 1999). Pada populasi manula hipertensi didefinisikan sebagai tekanan sistolik 160 mmHg dan tekanan diastolik 90 mmHg.(Arief mansyoer, 1999)

1.2 Klasifikasi

Menurut WHO (1992) menentukan standar batasan tekanan darah manusia.

Klasifikasi Sistolik (mmHg) Diastolik (mmHg)

Normatensi Boarderline Definite < 140 141 – 159 > 160 < 90 91 - 94 > 95

Laporan Joint National Committee On Detection, Evaluation and Treatment of High Blood Presure (1992) menyatakan :

Klasifikasi Sistolik (mmHg) Diastolik (mmHg)

Normal Normal tinggi Hipertensi tk. 1 Hipertensi tk. 2 Hipertensi tk. 3 Hipertensi tk. 4 < 130 131 – 139 140 – 159 160 – 179 180 – 209 > 210 < 85 85 – 89 90 – 99 100 – 109 110 – 119 > 120 1.3 Etiologi 1.3.1 Hipertensi primer

(13)

Hipertensi primer atau esensial adalah hipertensi yang tidak diketahui penyebabnya.Sekitar 20 % populasi dewasa mengalami hipertensi, lebih dari 90 % diantara mereka menderita hipertensi esensial.Biasanya faktor yang mempengaruhinya adalah genetik, lingkungan dan faktor yang meningkatkan resiko sperti obesitas, merokok, stres, penurunan elastisitas jaringan dan aterosklerosis pada aorta atau arteri. Hipertensi esensaial biasanya dimulai sebagai proses lebih pada individu pada akhir 30 an dan awal 50 an dan secara bertahap menetap. Pada suatau saat dapat juga terjadi mendadak dan berat, perjalanannya dipercepat yang menyebabkan kondisi pasien memburuk dengan cepat.

1.3.2 Hipertensi sekunder

Hipertensi sekunder ini terdapat 5 % kasus. Penyebab spesifiknya diketahui seperti penggunaan estrogen, penyakit ginjal, adanya gangguan pada sistem endokrin, gangguan neurologi, penggunaan obat  –  obatan, makanan yang mengandung tiramin, gangguan

vaskuler, kehamilan, peningkatan volume intravaskuler, kokain dan lain  –  lain.(Arief 

mansyoer, 1999)

1.4 Faktor resiko

1.4.1 Faktor resiko yang tidak dapat dimodifikasi : 1. Riwayat keluarga

2. Usia 3. Seks 4. Suku

1.4.2 Faktor resiko yang dapat dimodifikasi : 1. Stres

2. obesitas 3. Nutrisi

1.5 Patofisiologi

Sampai sekarang pengetahuan patofisiologi hipertensi terus berkembang, pendapat sekarang tentang patogenesis hipertensi adalah adanya kelainan dalam sistem pengawasan yang gagal menurunkan tekanan arteri menjadi normal. Tekanan darah dipengaruhi curah

(14)

tahanan perifer akan mempengaruhi tekanan darah. Beberapa hal seperti faktor genetik, gangguan mekanisme pompa atrium, aktifitas saraf simpatis, faktor hemodinamik  metabolisme natrium dalam ginjal dan faktor renin angiotensin aldosteron dibuktikan mempunyai kaitan dengan peningkatan darah pada hipertensi. (Syaifullah noer, 1996)

(15)

1.6 Manifestasi klinis

Pada pemeriksaan fisik mungkin tidak dijumpai kelainan apapun selain tekanan darah yang tinggi. Tetapi depat pula ditemukan perubahan pada retina seperti perdarahan, eksudat, Stroke volume Etiologi Faktor resiko Curah jamtung meningkat HT. primer HT. Skuinder Tahanan perifer meningkat Vasokonstriksi Hipertensi Pembuluh darah arteri Heart rate Tek. Vaskuler meningkat ADO menurun Tek. Pblh drh

otak meningkat Nyeri kepala Darah ke retina menurun Gg. penglihatan Iskhemi jantung Nyeri pada  jantung Gg. perfusi  jaringan Intoleransi aktifitas Defisit perawatan diri

(16)

kadang seseorang tidak mengetahui bahwa dirinya menderita hipertensi dan ini dapat berlangsung bertahun – tahun.Hipertensi kadang – kadang berjalan tanpa gejala dan diketahui

setelah ada komplikasi yaitu jantung, otak, ginjal, mata, gejala yang sering muncul adalah sakit kepala di bagian oksipital, tinitus, pandangan kabur dan mungkin epistaksis. (Syaifullah noer, 1996)

1.7 Penilaian diagnostik

Pengukuran tekanan darah membutuhkan ketepatan untuk menghindarkan kesalahan menggolongkan seseorang yang tekanan darahnya normal sebagai penderita hipertensi.Penegakkan diagnosa bukan hanya dilakukan sekali pengukuran karena tekanan darah seseorang bisa berubah  – ubah selama 24 jam.Riwayat kesehatan atau penyakit dahulu

sangat mendukung dalam upaya penegakkan diagnosa. Pada saat pengukuran lebih ditekankan dengan cara auskultasi daripada dengan palpasi. Posisi juga sangat menentukan dalam pengukuran karena mempengaruhi posisi jantung.Selain itu tanda dan gejala yang didapatkan selama pemeriksaan juga sangat penting maknanya dalam menegakkan diagnosa hipertensi. (Syaifullah Noer,1996)

1.8 Kelainan Target  Jantung :

- Hipertropi Ventrikel kiri,gagal jantug kiri.

- PJK akibat dari atherosklerosis koroner ialah angina pektoris atau IMA

 Otak : Transien ischemic Attack 

 Pembuluh darah : melemahnya atau hilangnya denyut di ekstremitas bawah  Ginjal : Gejala-gejala dari gagal ginjal menahun.

 Mata : Retinopati

1.9 Penatalaksanaan

Penatalaksanaan pada penderita hipertensi terdiri dari dua cara, yaitu secara farmakologis misalnya dengan pemberian obat  – obatan seperti golongan diuretik (HCT, Furosemid), ACE

inhibitor (Reserpine, Propanolol), vasodilator (Hidralazine, minoxidil), Angiotensin Converting Enzyme Inhibitor (Captopril), antagonis kalsium (Nifedipin, verapamil).

(17)

Pengobatan nonfarmakologis yang utama adalah penurunan berat badan, pembatasan alkohol, pengaturan diit (RGRL, TSRK), latihan dan relaksasi. (Syaifullah noer, 1996)

(18)

BAB 3 PEMBAHASAN

Berdasarkan hasil survey yang dilakukan pada tanggal 23 sampai 24JANUARI -APRIL 2012 di Wilayah Kelurahan Ampel dan Sidotopo Surabaya diperoleh 20 responden. Data diperoleh dengan membagikan lembar kuesioner, menjelaskan cara mengisi, mendampingi pasien penderita hipertensi dalam mengisi dan menjelaskan kembali pertanyaan yang belum dimengerti mengenai penyakit hipertensi.

4.3 Data Umum Responden

Karakteristik responden yang disurvey adalah pasien yang menderita penyakit hipertensi di wilayah kelurahan Ampel dan Sidotopo Surabaya. Adapun data umum yang disampaikan yaitu:

Tabel 4.1 DISTRIBUSI RESPONDEN BERDASARKAN JENIS KELAMIN DI

WILAYAH KELURAHAN AMPEL DAN SIDOTOPO

SURABAYAPADA BULAN JANUARI - APRIL 2012.

Jenis kelamin Frekuensi Prosentase

Laki-laki 7 35 %

Perempuan 13 65 %

Jumlah 20 100 %

Berdasarkan data tabel diatas jumlah jenis kelamin terbanyak yang didapat adalah dari jenis kelamin laki-laki yaitu sebanyak 13 responden dengan hasil prosentase (65 %).

Tabel 4.2 DISTRIBUSI RESPONDEN BERDASARKAN UMUR DIWILAYAH KELURAHAN AMPEL DAN SIDOTOPO SURABAYA PADA BULAN JANUARI - APRIL 2012.

Umur Frekuensi Prosentase

<39 tahun 6 30%

(19)

>70 tahun 0 0%

20 100%

Berdasarkan data tabel diatas jumlah umur terbanyak yang didapat adalah dari umur 40  – 55

tahun yaitu sebanyak 9 responden dengan hasil prosentase (45 %).

Tabel 4.3 DISTRIBUSI RESPONDEN BERDASARKAN TINGKAT PENDIDIKAN DI WILAYAH KELURAHAN AMPEL DAN SIDOTOPO SURABAYA PADA BULAN JANUARI - APRIL 2012.

Berdasarkan data tabel diatas jumlah tingkat pendidikan terbanyak yang didapat adalah dari tingkat pendidikan SD yaitu sebanyak 10 responden dengan hasil prosentase (50 %).

Tabel 4.4 DISTRIBUSI RESPONDEN BERDASARKAN PEKERJAAN DI WILAYAH KELURAHAN AMPEL DAN SIDOTOPO SURABAYA PADA BULAN JANUARI - APRIL 2012.

Pekerjaan Frekuensi Prosentase

PNS Swasta Wiraswasta Tidak bekerja/lain-lain 0 5 9 6 0 % 25 % 45 % 30 % Jumlah 20 100 %

Berdasarkan data tabel diatas jumlah pekerjaan terbanyak yang didapat adalah dari pekerjaan swasta yaitu sebanyak 9 responden dengan hasil prosentase (45 %).

Tabel 4.5 DISTRIBUSI RESPONDEN BERDASARKAN SUMBER INFORMASI DI WILAYAH KELURAHAN AMPEL DAN SIDOTOPO SURABAYA PADA BULAN JANUARI - APRIL 2012

Sumber Informasi Frekuensi Prosentasi

Media Cetak  Media elektronik  Tenaga kesehatan Penyuluhan 1 1 12 6 5% 5 % 60 % 30% Jumlah 20 100 %

Tingkat Pendidikan Frekuensi Prosentase

Tidak Sekolah SD SMP SMA PT 1 10 4 5 0 5 % 50 % 20 % 25 % 0 % Jumlah 20 100 %

(20)

Berdasarkan data tabel diatas jumlah sumber informasi terbanyak yang didapat adalah dari tenaga kesehatan yaitu sebanyak 12 responden dengan hasil prosentase (60 %).

2. Data khusus

Tabel 4.6 DISTRIBUSI TINGKAT PENGETAHUAN PASIEN YANG MENDERITA PENYAKIT HIPERTENSI DI WILAYAH KELURAHAN AMPEL DAN SIDOTOPO SURABAYA PADA BULAN JANUARI - APRIL 2012

Berdasarkan data tabel diatas jumlah pengetahuan responden terbanyak yang didapat adalah pengetahuan kurang yaitu sebanyak 10 responden dengan hasil prosentase (55 %).

Tabel 4.7 DISTRIBUSI KEPATUHAN KONTROL PADA PASIEN YANG MENDERITA PENYAKIT HIPERTENSI DI WILAYAH KELURAHAN AMPEL DAN SIDOTOPO SURABAYA PADA BULAN JANUARI - APRIL 2012

Berdasarkan data tabel diatas jumlah kepatuhan responden terbanyak yang didapat adalah dari responden yang tidak rutin kontrol yaitu sebanyak 11 responden dengan hasil prosentase (55 %).

Tabel 4.7 DISTRIBUSI PERAN SERTA KELUARGA PADAPASIEN YANG MENDERITA PENYAKIT HIPERTENSI DI WILAYAH KELURAHAN AMPEL DAN SIDOTOPO SURABAYA PADA BULAN JANUARI -APRIL 2012

Tingkat Pengetahuan Frekuensi Prosentase

Baik  Cukup Kurang 6 4 10 30% 20 % 50 % Jumlah 20 100 %

Kepatuhan Kontrol Frekuensi Prosentase

Rajin Kontrol Tidak Rajin Kontrol

9 11

45% 55 %

Jumlah 20 100 %

Peran Serta Keluarga Frekuensi Prosentase

Keluarga yang tidak  pernah mengantar control 11 55 % Keluarga yang mengantar control 9 45% Jumlah 20 100 %

(21)

Berdasarkan data tabel diatas jumlah peran serta keluarga terbanyak yang didapat adalah dari keluarga yang tidak pernah mengontrol kontrol yaitu sebanyak 11 responden dengan hasil prosentase (55 %).

Berdasarkan hasil survey 20 responden penyakit hipertensi pada bulan januari sampai april di wilayah binaan puskesmas sidotopo yaitu kelurahan ampel dan sidotopo Surabayadidapatkanresponden terbanyak adalah jenis kelamin perempuan dengan prosentase (65%) serta yang memiliki tingkat pengetahuan kurangtentang hipertensi sebanyak ( 50% ) responden.

Menurut Soekidjo (2003;127) mengatakan bahwa pengetahuan adalah hasil dari tahu dan memahami dan ini terjadi setelah seseorang melakukan penginderaan terhadap informasi yang terdapat banyak faktor yang mempengaruhi pengetahuan antara lain umur, dimana semakin cukup umur seseorang maka tingkat pengetahuan dan kekuatannya dalam berpikir semakin matang.

Selain umur, pendidikan juga dapat mempengaruhi tingkat pengetahuan tentang hipertensi. Menurut Nursalam dan Siti pariani (2001;132) pendidikan berarti bimbingan yang diberikan oleh seseorang terhadap perkembangan orang lain menuju kearah suatu cita-cita tertentu untuk mengembangkan kepribadian dan kemampuan. Selain itu, pendidikan juga mempengaruhi seseorang dimana semakin tinggi pendidikan maka akan semakin mudah dalam menerima informasi sehingga semakin banyak informasi yang didapat dan banyak pula pengetahuan yang dimiliki seseorang.

Faktor selanjutnya yaitu informasi. Menurut Soekidjo Notoadmojo (2003;123) informasi yaitu mengatakan atau realita dengan melihat dan mendengarkan sendiri dari orang lain atau alat komunikasi

(22)

Faktor lainnya yang juga mempengaruhi tingkat pengetahuan tentang Hipertensi adalah pekerjaan.Menurut Thomas (1996) pekerjaan adalah kebutuhan yang harus dilakukan terutama untuk penunjang kehidupan keluarganya untuk mencapai tujuan hidup yang labih baik yang diinginkan oleh individu.Seseorang yang mempunyai pekerjaan yang penting dan memerlukan aktivitas umumnya merupakan kegiatan yang menyita waktu. Dari hasil surveyyang dilakukan peneliti terdapat 9 responden (45%) yang berumur 40-55 tahun, dimana semakin tua usia seseorang semakin mudah orang tersebut menerima informasi, dan responden yang bekerja (45%) memungkinkan untuk mendapatkan pengetahuan lebih karena hubungan sosialisasi responden yang lebih tinggi. Sedangkan responden yang sibuk dengan pekerjaan hanya memiliki sedikit waktu untuk memperoleh informasi, sehingga responden yang menderita hipertensi yang rajin kontrol terdapat 9 responden ( 45 % ) sedangkan 11 responden ( 55 % ) hanya kontrol bila keluhan dirasa memberat.Dari hasil penelitian responden yang berpendidikan SD sebanyak 10 responden ( 50 %). Hal ini akan mempengaruhi tingkat pengetahuan mereka. Semakin rendah pendidikan maka semakin susah menerima informasi.

Dari hasil penelitian terdapat 12 responden (70 %) yang mendapat informasi dari puskesmas sidotopo. Menurut Syaifudin Azwar (1995;30) media massa seperti buku, televisi, radio, seminar/penyuluhan sudah cukup untuk menambah pengetahuan. Dari masalah tersebut peneliti berpendapat bahwa informasi yang didapat sudah cukup.

Dalam penyembuhan pada pasien yang menderita penyakit hipertensi, peran keluarga sangat dibutuhkan. Faktanya sebanyak 11 responden (55%) prosentase yang diwawancarai mengatakan keluarga tidak pernah mengantarkan kontrol dan mengingatkan minum obat dikarenakan keluarga sibuk dengan pekerjaanya masing-masing, sehingga responden tidak 

(23)

bisa kontrol ke pelayanan kesehatan secara tepat waktu tetapi dilain pihak ada beberapa responden (45%) yang berinisiatif untuk datang sendiri ke puskesmas atau pelayanan kesehatan tanpa menunggu ditemani oleh keluarga, sering kali pola makan yang tidak teratur dan tidak sesuai dengan diit penyakit hipertensi juga menjadi salah satu penyebab tidak  terkontrolnya tekanan darah.

Dari hasil survey terhadap pasien yang menderita hipertensi di wilayah binaan puskesmas sidotopo yaitu kelurahan ampel dan sidotopo Surabaya.pengetahuan tentang hipertensi hasilnya kurang, kemungkinan karena faktor ekonomi keluarga yang kurang mampu untuk  mendapatkan tingkat pendidikan yang lebih tinggi sehingga hanya berpendidikan SD, SMP, sampai SMA serta tidak sekolah. Atau kemungkinan karena kurang ada minat dari masyarakat untuk melihat dan mendengarkan berita atau program kesehatan dari media elektronik, media cetak, dan penyuluhan kesehatan.selain itu karena sebagian besar masyarakat yang sibuk  dengan pekerjaan mengakibatkan hanya mempunyai sedikit waktu untuk memperoleh informasi.

Untuk itu perlunya suatu upaya yang harus dilakukan oleh semua lapisan masyarakat bahwa pengetahuan tentang hipertensi sangat penting.Kerjasama antar keluarga sangat penting serta instansi terkait seperti kader kesehatan, penggerak PKK sangat dibutuhkan agar masyarakat mengerti tentang kesehatan terutama mengetahui tentang penyakit hipertensi dan penangannya.

(24)

BAB 4

KESIMPULAN DAN SARAN

4.1 Kesimpulan

Berdasarkan survey yang dilakukan dapat ditarik beberapa kesimpulan sebagai berikut : 1. Karekteristik responden dengan penyakit hipertensi di wilayah kelurahan Ampel dan

Sidotopo sebagian besar berjenis kelamin perempuan, berumur 40-55 tahun, memiliki pekerjaan wiraswasta,dengan prndidikan mayoritas SD dan sumber informasi terbanyak  adalah dari petugas kesehatan.

2. Sebagian besar responden berpendapat bahwa pendampingan keluarga dalam proses penyembuhan penyakit hipertensi sangat diperlukan.

3. Selain itu pola makan dan diit yang terkontrol juga sangat berpengaruh dalam mengontrol tekanan darah.

4.2 Saran

Diharapkan pada pasien hipertensi di wilayah binaan puskesmas Sidotopo yaitu kelurahan Ampel dan Sidotopo agar lebih memperhatikan pola makan dan diit agar tekanan darah dapat terkontrol. Selain itu diharapkan keluarga pasien dapat ikut berperan serta dalam mengingatkan pasien untuk minum obat dan kontrol.

4.3 Rekomendasi

1. Puskesmas Sidotopo diharapkan lebih memperhatikan pasien-pasien dengan penyakit hipertensi, terutama untuk yang tidak menunjukkan tanda dan gejala.

(25)

2. Puskesmas Sidotopo diharapkan dapat membentuk kelompok/perkumpulan para pasien hipertensi agar psien dapat bertukar pikiran antar satu sama lain.

3. Puskesmas Sidotopo diharapkan dapat mengadakan pertemuan berkala untuk pasien hipertensi.

4. Puskesmas Sidotopo diharapkan dapat mengadakan kegiatan-kegiatan yang positif, seperti senam bersama untuk para pasien hipertensi.

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...

Related subjects :