Dalam makalah ini kami mempertimbangkan

Teks penuh

(1)

Dalam makalah ini kami mempertimbangkan rantai pasokan dengan beberapa tahapan struktur serial atau jaringan. Rantai pasokan bersifat endogen dalam arti bahwa mereka melibatkan antrian karena lead time masing-masing

bergantung pada perintah yang sudah ada dalam sistem. Kami mendefnisikan tanggap rantai pasokan sebagai probabilitas dari perintah pelanggan ulflling dalam waktu tunggu yang dijanjikan dan mempelajari masalah pengukuran dan pengoptimalan

tanggap rantai pasokan menggunakan model jaringan antrian. Kami pertama-tama mempertimbangkan rantai pasokan serial servermulti satu tahap dan menemukan ekspresi bentuk tertutup untuk pemenuhan distribusi waktu.Untuk masalah multi-tahap multi-server, evaluasi bentuk tertutup dari pemenuhan waktu distribusi sangat sulit karena ketergantungan timbal - Waktu dalam berbagai tahap. Kami menghindari kesulitan ini dengan mengajukan disiplin FCFS baru yang memungkinkan analisis bentuk tertutup. Untuk jaringan rantai pasokan jenis multi-servermulti-tahap, untuk memungkinkan analisis, kami mengubah sistem menjadi sistem tahap tunggal yang setara dengan tingkat ketergantungan negara. Untuk setiap kasus, kami menyajikan contoh numerik rinci untuk pengukuran dan optimalisasi responsif rantai pasokan.

Dalam makalah ini kami mempertimbangkan dengan beberapa bentuk struktur atau jaringan. Rantai pasokan perawatan endogen dalam arti karena mereka terkait antrian karena lead time masing-masing tergantung pada perintah yang sudah ada dalam sistem. Kami menentukan tanggap rantai pasokan sebagai probabilitas dari perintah pelanggan ulflling dalam waktu tunggu yang dijanjikan dan memperbaiki masalah pengukuran dan pengoptimalan

tanggap rantai pasokan menggunakan model jaringan antrian. Kami pertama-tama mempertimbangkan rantai pasokan serial servermulti satu tahap dan menemukan ekspresi bentuk untuk pemenuhan pembagian waktu.Untuk masalah multi-tahap multi-server, evaluasi bentuk tertutup dari pemenuhan waktu distribusi sangat sulit karena tergantung timbal - Waktu dalam berbagai tahap. Kami menghindari kesulitan ini dengan kerjasama disiplin FCFS baru yang memungkinkan analisis bentuk tertutup. Untuk jaringan rantai pasokan jenis multi - servermulti - tahap, untuk memungkinkan analisis, kami mengubah sistem menjadi sistem. Untuk setiap kasus, kami menawarkan contoh untuk evaluasi dan optimalisasi.

(2)

pengukurannya dan optimalisasi pasokan yang jauh lebih umum rantai yang diwakili oleh jaringan antrian tipe Jackson. Di Bagian 7, kami memeriksa dampak dari mengabaikan efek antrian di sistem rantai pasokan endogen. Bagian 8 menyimpulkan makalah ini dengan ringkasan singkat dan kemungkinan ekstensi. Apendiks A bisa jadi berkonsultasi untuk daftar notasi yang digunakan di koran. Yang tersisa Lampiran B sampai H menyajikan bukti untuk lemmas dan proposisi. Lampiran disediakan sebagai suplemen online

Makalah yang diulas di atas tidak mempertimbangkan masalah

mengukur tanggap rantai pasokan. Seperti yang telah kami sebutkan sebelumnya,

(Hum & Parlar, 2014) mengenalkan tanggap rantai pasokan masalah untuk rantai pasokan eksogen. Selain itu, termasuk

analisis singkat untuk rantai pasokan endogen menggunakan aproksimasi metode yang diusulkan oleh Grottke, Apte, Trivedi, dan Woolet

(2011) berdasarkan studi simulasi. Dalam pekerjaan saat ini, kita lakukan analisis yang lebih terlibat untuk mengukur dan mengoptimalkan responsif rantai pasokan endogen dimana efek antriannya

menyajikan. Alih-alih mencari metode perkiraan, kami fokus Analisis tepat di bawah asumsi disiplin FCFS.

Rantai pasokan riil biasanya memiliki struktur yang kompleks. Sebuah angka proses seperti manufaktur, perakitan, inspeksi, pengiriman,

dll, perlu diselesaikan sebelum produk akhir bisa didapat

untuk memenuhi permintaan pelanggan. Dalam tulisan ini, kami memodelkan pesanan maketo

rantai pasokan sebagai sistem antrian tipe Jackson dengan

beberapa tahap (dengan kemungkinan transisi terbelakang), dan evaluasi tanggap rantai pasokan sebagai probabilitas pemenuhan pelanggan

pesanan dalam waktu tunggu yang dikutip. Pesanan pelanggan bergabung garis tunggu pada saat kedatangannya dan memicu produksi

dari item baru Bila tahap individu dalam rantai pasokan terdiri

dari beberapa server antrian, adalah mungkin untuk kemudian perintah untuk menyalip

(3)

pesanan pelanggan dipenuhi sesuai dengan disiplin FCFS, yaitu, setiap output dari sistem antrian ditugaskan paling awal

pelanggan masih menunggu Untuk kesederhanaan, kita tidak membedakan pelanggan

dan pesanan pelanggan. Artinya, setiap permintaan pelanggan tepatnya satu item produk

Kami berasumsi bahwa ada jumlah total tahap N dalam pasokan rantai dimana setiap tahap i (1 ≤ i ≤ N) memiliki server identik dengan tingkat layanan eksponensial μi. Struktur rantai pasokan dimodelkan sebagai jaringan tipe Jackson. Pesanan pelanggan tiba rantai pasokan sesuai dengan proses Poisson dengan laju α

pesanan per unit waktu Setelah diproses pada tahap tertentu, barangnya membuat transisi ke tahap lain sesuai dengan matriks routing

P = (pij) 0≤i, j≤N, dengan pij (1 ≤ i, j ≤ N) mewakili probabilitas

bahwa suatu pekerjaan meninggalkan panggung saya akan pergi ke tahap j, p0i (1 ≤ i ≤ n)

probabilitas bahwa pekerjaan baru berkomitmen terhadap rantai pasokan melalui tahap i, dan pi0 (1 ≤ i ≤ n) probabilitas bahwa sebuah item

meninggalkan tahap i digunakan untuk memenuhi pesanan pelanggan

Pada bagian berikut, kami mengukur responsif untuk, (i) serial

rantai pasokan dengan server tunggal, (ii) rantai pasokan serial dengan beberapa server, dan, (iii) rantai pasokan dengan Jacksontype umum struktur jaringan, masing-masing. Untuk supply chain dengan single server, kita menulis FW (t, s, μ) lebih sederhana seperti FW (t, μ)

4. Serial supply chain with single servers

Proposisi 1 menunjukkan bahwa, jika lebih mahal untuk meningkatkan pelayanan tingkat pada beberapa tahap i dari tahap j (pada tingkat tingkat layanan yang sama

(4)

tingkat pelayanan optimal pada tahap j. Apalagi saat pelayanan optimal tingkat μ * = (μ *

1, ..., μ *

N) tercapai, lebih mahal lagi

meningkatkan tingkat pelayanan di tahap i dibandingkan dengan tahap j. Sebagai konsekuensi langsung dari Proposisi 1, jika turunan pertama dari fungsi biaya yang dipesan sebagai c?

5. Serial Supply chain with multiple servers

k1

(μ)> ···> c? kN

(μ)

untuk semua μ, maka tingkat pelayanan optimal dipesan secara terbalik μ *

k1 <··· <μ * kN

. Perhatikan bahwa kami tidak mempertimbangkan biaya persediaan produk yang belum selesai antara tahap Jika biaya persediaan dimodelkan Secara eksplisit, maka tarif layanan yang lebih seimbang diharapkan karena ketidakseimbangan

antara tahap-tahap tersebut mengarah pada persediaan yang lebih menengah, yang tidak diinginkan

Dalam makalah ini, kami menyediakan kerangka analitik untuk pengukuran

(5)

lead-time Kami kemudian menjawab pertanyaan tentang bagaimana mengukurnya

tanggap dalam jaringan supply chain dengan pemenuhan pesanan waktu endogenously dipengaruhi oleh antrian pesanan, dan bagaimana mengalokasikan anggaran yang tersedia secara efsien untuk meningkatkan responsif.

Untuk itu, kami mengembangkan analisis antrian yang tepat untuk

mengevaluasi kemungkinan pemenuhan pesanan dalam waktu tunggu yang dikutip,

berdasarkan optimasi terhadap tingkat layanan

mungkin. Lebih khusus lagi, kami pertama kali mempertimbangkan single-server rantai pasokan multi tahap. Untuk jenis supply chain ini, kita

diturunkan ekspresi bentuk tertutup dari distribusi waktu pemenuhan dan sifat struktural dari tingkat layanan optimal yang maksimal responsif di bawah batasan anggaran Lalu, di bawah a

Disiplin FCFS, kami mengukur responsif multi-server

multi-stage serial supply chain dalam bentuk tertutup menggunakan Laplace transforms

dan kemudian terbalik LTs untuk menemukan tingkat optimal di masing-masing tahap untuk pengoptimalan yang dibatasi anggaran. Kami juga diselidiki

jaringan rantai pasokan tipe multi-tahap multi-server Jackson, yang kita ubah menjadi single-server singlestage yang setara

sistem antrian dengan tingkat pelayanan yang bergantung pada keadaan untuk pengukuran

dan mengoptimalkan responsifnya. Untuk masing-masing di atas rantai pasokan, kami menyediakan contoh numerik terperinci untuk diilustrasikan

model dan mendapatkan wawasan manajerial.

Makalah kami memiliki beberapa keterbatasan, yang membutuhkan pekerjaan masa depan.

Pertama, kita mempertimbangkan antrian M / M / c pada setiap tahap jaringan. Seperti yang ditunjukkan di Baskett, Chandy, Muntz, dan Palacios (1975), tepatnya

(6)

dan waktu layanan bersifat eksponensial, persyaratan layanan pada tahap yang berbeda adalah disiplin independen dan prioritas bersifat independen

dari jenis produk. Oleh karena itu, antrian M / M / c lazim

dalam pemodelan jaringan produksi. Kami berharap penelitian selanjutnya untuk mempelajari tanggap jaringan supply chain yang lebih umum

metode perkiraan

Kedua, asumsi FCFS mengharuskan sistem untuk selalu menetapkan

sebuah output untuk pelanggan yang telah menunggu paling lama sekalipun meskipun produksi dari output tertentu tidak dipicu oleh

dia dia. Persyaratan ini mungkin tidak layak lagi kapan

Ada beberapa jenis produk. Dalam kasus ini, menyalip tak terelakkan dan kami mengharapkan tanggap rantai pasokan diukur

dalam perkiraan. Ketiga, di kertas saat ini, kita optimalkan tanggap rantai pasokan dengan menyesuaikan tarif layanan pada tahap sistem. Perluasan alami untuk disertakan

jumlah server pada setiap tahap sebagai variabel keputusan. Di

Selain itu, keterbatasan pendekatan transformasi Laplace di negara kita

kertas adalah bahwa hal itu sering memerlukan perhitungan rekursif (seperti di Lemma 1) dan menghasilkan formula yang sangat panjang. Namun,

perhitungan beban LTs seharusnya tidak menjadi perhatian utama

untuk masalah dengan ukuran sedang (misalnya, hingga 5 server pada setiap tahap

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...

Related subjects :