4. Laporan Hasil Survey

40 

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Teks penuh

(1)

BAGIAN

BAGIAN ILMU ILMU KESEHATAN KESEHATAN MASYARAKAT MASYARAKAT PROPOSALPROPOSAL DAN

DAN ILMU ILMU KEDOKTERAN KEDOKTERAN KOMUNITAS KOMUNITAS Maret Maret 20172017 FAKULTAS KEDOKTERAN

FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS HASANUDDIN UNIVERSITAS HASANUDDIN

ASPEK K3 PETUGAS

ASPEK K3 PETUGAS

CAR W

CAR

WASH 

ASH 

OLEH: OLEH:

Sri

Sri Megawati Megawati C C 111 111 12 12 056056 St.

St. Maryam Maryam A. A. C C 111 111 12 12 060060 Aulia

Aulia Rizqi Rizqi Wahyuni Wahyuni C C 111 111 12 12 067067 Alfiah

Alfiah Amalia Amalia Nurandani Nurandani C C 111 111 12 12 068068

PEMBIMBING: PEMBIMBING:

dr. Abbas Zavey Nurdin, Sp.OK, MKK dr. Abbas Zavey Nurdin, Sp.OK, MKK

DIBAWAKAN DALAM RANGKA TUGAS KEPANITERAAN KLINIK DIBAWAKAN DALAM RANGKA TUGAS KEPANITERAAN KLINIK

BAGIAN ILMU KESEHATAN

BAGIAN ILMU KESEHATAN MASYARAKATMASYARAKAT DAN ILMU KEDOKTERAN KOMUNITAS DAN ILMU KEDOKTERAN KOMUNITAS

FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS HASANUDDIN FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS HASANUDDIN

MAKASSAR MAKASSAR

2017 2017

(2)

BAB I BAB I

PENDAHULUAN PENDAHULUAN

1.1

1.1 LATAR LATAR BELAKANGBELAKANG

Indonesia sebagai Negara berkembang telah memiliki perhatian terhadap Indonesia sebagai Negara berkembang telah memiliki perhatian terhadap masalah Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3). Hal ini dapat di lihat sejak masalah Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3). Hal ini dapat di lihat sejak dikeluarkannya UU No. 1 tahun 1970 tentang Keselamatan Kerja dan UU dikeluarkannya UU No. 1 tahun 1970 tentang Keselamatan Kerja dan UU  No. 36 tahun 200

 No. 36 tahun 2009 tentang Kesehatan.9 tentang Kesehatan.11

Sayangnya, hingga saat ini implementasi terhadap program K3 masih Sayangnya, hingga saat ini implementasi terhadap program K3 masih  belum t

 belum terlaksana erlaksana secara secara konsisten. Pandangan konsisten. Pandangan tersebut tersebut muncul berdasarkanmuncul berdasarkan data dari PT Jamsostek (Persero) pada tahun 2009 yang menunjukkan data dari PT Jamsostek (Persero) pada tahun 2009 yang menunjukkan terjadi 96.697 kasus kecelakaan dan sedikitnya 35 orang per 100.000 terjadi 96.697 kasus kecelakaan dan sedikitnya 35 orang per 100.000  pekerja meninggal karena kecelakaan atau penyakit akibat kerja.

 pekerja meninggal karena kecelakaan atau penyakit akibat kerja.11

Dari data profil masalah kesehatan kerja tahun 2006, Direktorat Bina Dari data profil masalah kesehatan kerja tahun 2006, Direktorat Bina Kesehatan Kerja Departemen Kesehatan RI menyatakan 3 Penyakit Akibat Kesehatan Kerja Departemen Kesehatan RI menyatakan 3 Penyakit Akibat Kerja (PAK) terbesar menurut sektor formal dan informal, diantaranya Kerja (PAK) terbesar menurut sektor formal dan informal, diantaranya  penyakit

 penyakit muskuloskeletal muskuloskeletal yang yang menempati menempati persentase persentase terbesar terbesar yaitu yaitu 13,813,8 (formal) dan 18,9 (informal), penyakit kardiovaskuler dengan persentase (formal) dan 18,9 (informal), penyakit kardiovaskuler dengan persentase sebesar 7,6 (formal) dan 8,2 (informal) dan gangguan syaraf dengan sebesar 7,6 (formal) dan 8,2 (informal) dan gangguan syaraf dengan  persentase sebesar 6,2

 persentase sebesar 6,2 (formal) dan 6,3 (informal).2 (formal) dan 6,3 (informal).2 Dari data tersebut dapatDari data tersebut dapat ditarik kesimpulan bahwa pada sektor formal persentase PAK lebih rendah ditarik kesimpulan bahwa pada sektor formal persentase PAK lebih rendah dibandingkan dengan sektor informal.

dibandingkan dengan sektor informal.11

Industri informal di bidang jasa yang akhir- akhir ini banyak diminati Industri informal di bidang jasa yang akhir- akhir ini banyak diminati oleh pengelola usaha salah satu diantaranya adalah usaha cuci mobil.Usaha oleh pengelola usaha salah satu diantaranya adalah usaha cuci mobil.Usaha ini dipilih karena di Makassar semakin banyak jumlah pengguna kendaraan ini dipilih karena di Makassar semakin banyak jumlah pengguna kendaraan  bermotor,

 bermotor, selain selain itu itu untuk untuk membuat membuat usaha usaha cuci cuci mobil mobil tidak tidak memerlukanmemerlukan  peralatan

 peralatan yang yang rumit rumit dan dan pekerja pekerja dengan dengan keahlian keahlian khusus. khusus. Namun,Namun, meskipun demikian hazard dan risiko pasti akan ada pada usaha cuci mobil, meskipun demikian hazard dan risiko pasti akan ada pada usaha cuci mobil, ditambah lagi dengan kondisi dan perilaku tidak aman dari lingkungan kerja ditambah lagi dengan kondisi dan perilaku tidak aman dari lingkungan kerja

(3)

BAB I BAB I

PENDAHULUAN PENDAHULUAN

1.1

1.1 LATAR LATAR BELAKANGBELAKANG

Indonesia sebagai Negara berkembang telah memiliki perhatian terhadap Indonesia sebagai Negara berkembang telah memiliki perhatian terhadap masalah Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3). Hal ini dapat di lihat sejak masalah Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3). Hal ini dapat di lihat sejak dikeluarkannya UU No. 1 tahun 1970 tentang Keselamatan Kerja dan UU dikeluarkannya UU No. 1 tahun 1970 tentang Keselamatan Kerja dan UU  No. 36 tahun 200

 No. 36 tahun 2009 tentang Kesehatan.9 tentang Kesehatan.11

Sayangnya, hingga saat ini implementasi terhadap program K3 masih Sayangnya, hingga saat ini implementasi terhadap program K3 masih  belum t

 belum terlaksana erlaksana secara secara konsisten. Pandangan konsisten. Pandangan tersebut tersebut muncul berdasarkanmuncul berdasarkan data dari PT Jamsostek (Persero) pada tahun 2009 yang menunjukkan data dari PT Jamsostek (Persero) pada tahun 2009 yang menunjukkan terjadi 96.697 kasus kecelakaan dan sedikitnya 35 orang per 100.000 terjadi 96.697 kasus kecelakaan dan sedikitnya 35 orang per 100.000  pekerja meninggal karena kecelakaan atau penyakit akibat kerja.

 pekerja meninggal karena kecelakaan atau penyakit akibat kerja.11

Dari data profil masalah kesehatan kerja tahun 2006, Direktorat Bina Dari data profil masalah kesehatan kerja tahun 2006, Direktorat Bina Kesehatan Kerja Departemen Kesehatan RI menyatakan 3 Penyakit Akibat Kesehatan Kerja Departemen Kesehatan RI menyatakan 3 Penyakit Akibat Kerja (PAK) terbesar menurut sektor formal dan informal, diantaranya Kerja (PAK) terbesar menurut sektor formal dan informal, diantaranya  penyakit

 penyakit muskuloskeletal muskuloskeletal yang yang menempati menempati persentase persentase terbesar terbesar yaitu yaitu 13,813,8 (formal) dan 18,9 (informal), penyakit kardiovaskuler dengan persentase (formal) dan 18,9 (informal), penyakit kardiovaskuler dengan persentase sebesar 7,6 (formal) dan 8,2 (informal) dan gangguan syaraf dengan sebesar 7,6 (formal) dan 8,2 (informal) dan gangguan syaraf dengan  persentase sebesar 6,2

 persentase sebesar 6,2 (formal) dan 6,3 (informal).2 (formal) dan 6,3 (informal).2 Dari data tersebut dapatDari data tersebut dapat ditarik kesimpulan bahwa pada sektor formal persentase PAK lebih rendah ditarik kesimpulan bahwa pada sektor formal persentase PAK lebih rendah dibandingkan dengan sektor informal.

dibandingkan dengan sektor informal.11

Industri informal di bidang jasa yang akhir- akhir ini banyak diminati Industri informal di bidang jasa yang akhir- akhir ini banyak diminati oleh pengelola usaha salah satu diantaranya adalah usaha cuci mobil.Usaha oleh pengelola usaha salah satu diantaranya adalah usaha cuci mobil.Usaha ini dipilih karena di Makassar semakin banyak jumlah pengguna kendaraan ini dipilih karena di Makassar semakin banyak jumlah pengguna kendaraan  bermotor,

 bermotor, selain selain itu itu untuk untuk membuat membuat usaha usaha cuci cuci mobil mobil tidak tidak memerlukanmemerlukan  peralatan

 peralatan yang yang rumit rumit dan dan pekerja pekerja dengan dengan keahlian keahlian khusus. khusus. Namun,Namun, meskipun demikian hazard dan risiko pasti akan ada pada usaha cuci mobil, meskipun demikian hazard dan risiko pasti akan ada pada usaha cuci mobil, ditambah lagi dengan kondisi dan perilaku tidak aman dari lingkungan kerja ditambah lagi dengan kondisi dan perilaku tidak aman dari lingkungan kerja

(4)

dan pekerja itu sendiri. Sehingga tidak dipungkiri masalah K3 akan muncul dan pekerja itu sendiri. Sehingga tidak dipungkiri masalah K3 akan muncul  pada usaha cuci mobil tersebut.

 pada usaha cuci mobil tersebut.11 1.2

1.2 TUJUAN PENELITIANTUJUAN PENELITIAN 1.2.1

1.2.1 Tujuan UmumTujuan Umum

Tujuan umum penelitian ini adalah Survei ini dilakukan untuk Tujuan umum penelitian ini adalah Survei ini dilakukan untuk mengetahui tentang aspek kesehatan dan keselamatan kerja (K3) pada mengetahui tentang aspek kesehatan dan keselamatan kerja (K3) pada karyawan tempat pencucian dan perawatan mobil di Shine Proffesional karyawan tempat pencucian dan perawatan mobil di Shine Proffesional Detailing and Car Wash Makassar.

Detailing and Car Wash Makassar.

1.2.2

1.2.2 Tujuan Khusus:Tujuan Khusus: a.

a. Untuk mengetahui tentang faktor hazard pada karyawan tempatUntuk mengetahui tentang faktor hazard pada karyawan tempat  pencucian dan perawatan mobil.

 pencucian dan perawatan mobil.  b.

 b. Untuk mengetahui tentang alat kerja yang digunakan yang dapatUntuk mengetahui tentang alat kerja yang digunakan yang dapat mengganggu kesehatan karyawan pencucian dan perawatan mobil. mengganggu kesehatan karyawan pencucian dan perawatan mobil. c.

c. Untuk mengetahui tentang alat pelindung diri yang digunakanUntuk mengetahui tentang alat pelindung diri yang digunakan karyawan pencucian dan perawatan mobil.

karyawan pencucian dan perawatan mobil. d.

d. Untuk mengetahui pemeriksaan kesehatan yang pernah dilakukanUntuk mengetahui pemeriksaan kesehatan yang pernah dilakukan sesuai peraturan (sebelum kerja, berkala, berkala khusus)

sesuai peraturan (sebelum kerja, berkala, berkala khusus) e.

e. Untuk mengetahui keluhan/penyakit yang dialami yang berhubunganUntuk mengetahui keluhan/penyakit yang dialami yang berhubungan dengan pekerjaan

dengan pekerjaan f.

f. Untuk mengetahui upaya K3 lainnya yang dijalankan misalnya adaUntuk mengetahui upaya K3 lainnya yang dijalankan misalnya ada  penyuluhan/pelatihan.

 penyuluhan/pelatihan. Pengukuran Pengukuran / / pemantauan pemantauan lingkungan lingkungan tentangtentang hazard yang pernah dilakukan.

hazard yang pernah dilakukan. g.

g. Untuk mengetahui tentang faktor konstruksi bangunan yangUntuk mengetahui tentang faktor konstruksi bangunan yang  berhubungan deng

 berhubungan dengan K3 karyawan pencucian dan perawatan mobil.an K3 karyawan pencucian dan perawatan mobil. h.

h. Untuk mengetahui tentang tindakan pencegahan dan penanggulanganUntuk mengetahui tentang tindakan pencegahan dan penanggulangan kebakaran yang ditetapkan pada lingkungan karyawan pencucian dan kebakaran yang ditetapkan pada lingkungan karyawan pencucian dan  perawatan mobil.

(5)

BAB II BAB II

TINJAUAN PUSTAKA TINJAUAN PUSTAKA

2.1

2.1 Keselamatan dan Kesehatan KerjaKeselamatan dan Kesehatan Kerja

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia Keselamatan dan Kesehatan Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia Keselamatan dan Kesehatan Kerja adalah suatu kondisi kerja yang terbebas dari ancaman bahaya yang Kerja adalah suatu kondisi kerja yang terbebas dari ancaman bahaya yang mengganggu proses aktivitas dan mengakibatkan terjadinya cedera, penyakit, mengganggu proses aktivitas dan mengakibatkan terjadinya cedera, penyakit, kerusakan harta benda, serta gangguan lingkungan.

kerusakan harta benda, serta gangguan lingkungan. OHSASOHSAS 18001:200718001:2007 mendefinisikan Keselamatan dan Kesehatan Kerja sebagai kondisi dan faktor mendefinisikan Keselamatan dan Kesehatan Kerja sebagai kondisi dan faktor yang mempengaruhi atau akan mempengaruhi keselamatan dan kesehatan yang mempengaruhi atau akan mempengaruhi keselamatan dan kesehatan  pekerja

 pekerja (termasuk (termasuk pekerja pekerja kontrak kontrak dan dan kontraktor), kontraktor), tamu tamu atau atau orang orang lain lain didi tempat kerja. Dari definisi keselamatan dan kesehatan kerja di atas serta tempat kerja. Dari definisi keselamatan dan kesehatan kerja di atas serta definisi Keselamatan dan Kesehatan Kerja menurut Kamus Besar Bahasa definisi Keselamatan dan Kesehatan Kerja menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia dan OHSAS dapat disimpulkan bahwa Keselamatan dan Kesehatan Indonesia dan OHSAS dapat disimpulkan bahwa Keselamatan dan Kesehatan Kerja adalah suatu program yang menjamin keselamatan dan kesehatan Kerja adalah suatu program yang menjamin keselamatan dan kesehatan  pegawai di tempat kerja.

 pegawai di tempat kerja. 2 2

Keselamatan dan kesehatan kerja merupakan instrumen yang memproteksi Keselamatan dan kesehatan kerja merupakan instrumen yang memproteksi  pekerja,

 pekerja, perusahaan, perusahaan, lingkungan lingkungan hidup, hidup, dan dan masyarakat masyarakat sekitar sekitar dari dari bahayabahaya akibat kecelakaan kerja.Perlindungan tersebut merupakan hak asasi yang wajib akibat kecelakaan kerja.Perlindungan tersebut merupakan hak asasi yang wajib dipenuhi oleh perusahaan.K3 bertujuan mencegah, mengurangi, bahkan dipenuhi oleh perusahaan.K3 bertujuan mencegah, mengurangi, bahkan menihilkan risiko kecelakaan kerja (

menihilkan risiko kecelakaan kerja ( zero accident  zero accident ). Penerapan konsep ini tidak). Penerapan konsep ini tidak  boleh

 boleh dianggap dianggap sebagai sebagai upaya upaya pencegahan pencegahan kecelakaan kecelakaan kerja kerja dan dan penyakitpenyakit akibat kerja yang menghabiskan banyak biaya

akibat kerja yang menghabiskan banyak biaya (cost)(cost) perusahaan, melainkan perusahaan, melainkan harus dianggap sebagai bentuk investasi jangka panjang yang memberi harus dianggap sebagai bentuk investasi jangka panjang yang memberi keuntungan yang berlimpah pada masa yang akan

keuntungan yang berlimpah pada masa yang akan datang (Prasetyo,2009).datang (Prasetyo,2009). 2 2 Keselamatan dan kesehatan kerja pada dasarnya mencari dan Keselamatan dan kesehatan kerja pada dasarnya mencari dan mengungkapkan kelemahan yang memungkinkan terjadinya kecelakaan. Maka mengungkapkan kelemahan yang memungkinkan terjadinya kecelakaan. Maka menurut Mangkunegara (2002) tujuan dari keselamatan dan kesehatan kerja menurut Mangkunegara (2002) tujuan dari keselamatan dan kesehatan kerja adalah sebagai berikut:

adalah sebagai berikut: a.

a. Agar setiap pegawai mendapat jaminan keselamatan dan kesehatanAgar setiap pegawai mendapat jaminan keselamatan dan kesehatan kerja baik secara fisik, sosial, dan psikologis.

(6)

 b. Agar setiap perlengkapan dan peralatan kerja digunakan sebaik- baiknya selektif mungkin.

c. Agar semua hasil produksi dipelihara keamanannya.

d. Agar adanya jaminan atas pemeliharaan dan peningkatan kesehatan gizi pegawai.

e. Agar meningkatkan kegairahan, keserasian kerja, dan partisipasi kerja. f. Agar terhindar dari gangguan kesehatan yang disebabkan oleh

lingkungan atau kondisi kerja.

g. Agar setiap pegawai merasa aman dan terlindungi dalam bekerja. Sedangkan menurut Suma’mur (2006) tujuan dari keselamatan dan kesehatan kerja yaitu :

a. Agar setiap pekerja mendapat jaminan keselamatan dan kesehatan kerja baiksecara fisik, sosial dan psikologis.

 b. Agar setiap perlengkapan dan peralatan kerja digunakan sebaik- baiknyadan seefektif mungkin.

c. Agar semua hasil produksi dipelihara keamanannya.

d. Agar adanya jaminan atas pemeliharaan dan perlindungan kesehatan gizi pekerja.

e. Agar meningkatkan kegairahan, keserasian dan partisipasi kerja.

f. Agar terhindar dari gangguan kesehatan yang disebabkan oleh lingkungan atau kondisi kerja.

g. Agar setiap pekerja merasa aman dan terlindungi dalam bekerja.

2.2 Identifikasi Hazard Umum

Dalam konsep dasar mengenai keselamatan dan kesehatan kerja ada satu kata yang selalu harus diingat yaitu ”Pencegahan merupakan cara yang paling efektif” artinya mencegah terjadinya kecelakaan berarti sudah tercapai tujuan menhindari kecelakaan itu sendiri.3

Ada beberapa faktor hazard yang mungkin ditemukan di tempat pencucian mobil.4

(7)

a. Hazard lingkungan kerja lantai licin, terdapat pada seluruh proses  pekerjaan dandapat berpotensi pekerja terpeleset.

b. Hazard lingkungan kerja selang air yang berantakan dapat menimbulkan kecelakaanketika pekerja melewati selang air, kemungkinan untuk terjadinya pekerja tersandung dan terjatuh.

c. Hazard lingkungan kerja turun tangga terdapat pada aktivitas  pembilasan di kolongmobil. Apabila pekerja turun dengan terburu- buru berpotensi pekerja untuk terpeleset.

d. Hazard lingkungan kerja jari-jari mesin kompresor terdapat pada aktivitaspembilasan ketika pekerja menyalakankompresor. Intensitas  pekerja untuk dekatdengan jari-jari mesin kompresor yangberputar cukup sering sehinggadimungkinkan kejadian kecelakaan dapatterjadi. e. Hazard lingkungan kerja penggunaan bangku terdapat pada

aktivitas pembilasanterutama ketika pekerja ingin menjangkau bagian atas mobil. Bangku yang digunakan terbuat dari plastik yang dapat  berpotensi pekerja terjatuh.

f. Hazard lingkungan kerja uap panas akan memajan ketika pekerja  berada di bawah kolong dan mesin mobil pada proses pembilasan. g. Hazard lingkungan kerja pajanan sinar UV akan memajan pekerja

secara terusmenerus karena pekerjaan yang dilakukanberada di luar ruangan dengan intensitasyang cukup sering di siang hari.

h. Hazard lingkungan kerja butiran pasir dan debu dapat memajan  pekerja ketikasedang mengambil karpet di dalam mobil, menyemprot  bagian kolong dan mesin mobilserta ketika sedang melakukan  pengecekanvacuum cleaner .

i. Hazard lingkungan kerja kontak dengan sabun krim dan

 shampoo

terdapat padaproses pencucian karpet dan pembilasan. Dampak dari pajanan sabun krim dan shampoo sering dialami oleh  pekerja, sepertigatal-gatal dan merah pada kulit.

(8)

 j. Hazard lingkungan kerja bakteri, jamur, cacing dan jentik nyamuk dapatpekerja selama melakukan aktivitasnyaterutama dikolong mobil.

k. Hazard elektrik menyambung steker

vacuum cleaner

terdapat pada  proses finishing , pekerja biasanya menyambungkan steker dalam kondisi tangan yang basahsehingga kesempatan untuk terjadi kecelakaan.

l. Hazard kesehatan percikan air memajan pekerja secara terus menerusselama aktivitas pencucian dilakukan

m. Hazard ergonomik dapat memajan pekerja melakukan pencucian secara manual dan terus menerus dalam posisi yang membungkuk, tidak nyaman, statis dan berulang.

n. Hazard perilaku merokok muncul pekerja sering merokok baik pada saat bekerja maupun tidak bekerja.

o. Hazard perilaku pola makan tidak teratur dan asupan makanan yang banyak mengandung lemak jenuh didapatkan karena sistem kerja 24 jamadanya pengaturan waktu kerjamengakibatkan jadwal makan pekerjateratur.

p. Hazard pengorganisasian pekerjaan dan budaya kerja didapatkan karena fatigue sering sekali dialami oleh pekerja.

2.3 Alat Pelindung Diri5

Alat Pelindung Diri (APD) ada berbagai macam yang berguna untuk melindungi seseorang dalam melakukan pekerjaan yang fungsinya untuk mengisolasi tubuh tenaga kerja dari potensi bahaya di tempat kerja. Berdasarkan fungsinya, ada beberapa macam APD yang digunakan oleh tenaga kerja, antara lain.

a. Alat Pelindung Kepala (H eadwear )

Alat pelindung kepala ini digunakan untuk mencegah dan melindungi rambut terjerat oleh mesin yang berputar dan untuk melindungi kepala daribahaya terbentur benda tajam atau keras,

(9)

 bahaya kejatuhan benda atau terpukul benda yang melayang, melindungi jatuhnya mikroorganisme, percikan bahan kimia korosif,  panas sinar matahari dll. Jenis alat pelindung kepala antara lain:

- Topi pelindung (Safety Helmets)

Alat ini berfungsi untuk melindungi kepala dari benda-benda keras yang terjatuh, benturan kepala, terjatuh dan terkena arus listrik.Topi pelindung harus tahan terhadap pukulan, tidak mudah terbakar, tahan terhadap perubahan iklim dan tidak dapat menghantarkan arus listrik.Topi pelindung dapat terbuat dari  plastik ( Bakelite), serat gelas ( fiberglass) maupun metal.

- Tutup kepala

Alat ini berfungsi untuk melindungi/mencegah jatuhnya mikroorganisme yang ada di rambut dan kulit kepala petugas terhadap alat-alat daerah steril dan percikan bahan-bahan dari  pasien.Tutup kepala ini biasanya terbuat dari kain katun.

- Topi/Tudung

Alat ini berfungsi untuk melindungi kepala dari api, uap-uap korosif, debu, dan kondisi cuaca buruk. Tutup kepala ini biasanya terbuat dari asbestos, kain tahan api/korosi, kulit dan kain tahan air.

b. Alat Pelindung Mata

Alat pelindung mata digunakan untuk melindungi mata dari  percikan bahan kimia korosif, debu dan partikel-partikel kecil yang

melayang di udara, gas atau uap yang dapat menyebabkan iritasi mata, radiasi gelombang elegtromagnetik, panas radiasi sinar matahari,  pukulan atau benturan benda keras, dan lain-lain. Jenis alat pelindung

mata antara lain:

- Kaca mata biasa ( spectacle goggles)

Alat ini berfungsi untuk melindungi mata dari partikel-partikel kecil, debu dan radiasi gelombang elegtromagnetik.

(10)

- Goggles

Alat ini berfungsi untuk melindungi mata dari gas, debu, uap, dan  percikan larutan bahan kimia.Goggles biasanya terbuat dari plastik

transparan dengan lensa berlapis kobalt untuk melindungi bahaya radiasi gelombang elegtromagnetik mengion.

c.

Alat Pelindung Pernafasan (

Respiratory Protection)

Alat pelindung pernafasan digunakan untuk melindungi pernafasan dari resiko paparan gas, uap, debu, atau udara terkontaminasi atau  beracun, korosi atau yang bersifat rangsangan. Sebelum melakukan  pemilihan terhadap suatu alat pelindung pernafasan yang tepat, maka  perlu mengetahui informasi tentang potensi bahaya atau kadar

kontaminan yang ada di lingkungan kerja. Hal-hal yang perlu diketahui antara lain:

- Bentuk kontaminan di udara, apakah gas, uap, kabut, fume, debu atau kombinasi dari berbagaibentuk kontaminan tersebut. - Kadar kontaminan di udara lingkungan kerja.

-  Nilai ambang batas yang diperkenankan untuk masing-masing kontaminan.

- Reaksi fisiologis terhadap pekerja, seperti dapat menyebabkan iritasi mata dan kulit.

- Kadar oksigen di udara tempat kerja cukup tidak, dll. Jenis alat pelindung pernafasan antara lain:

- Masker. Alat ini digunakan untuk mengurangi paparan debu atau partikelpartikel yang lebih besar masuk kedalam saluran  pernafasan.

- Respirator.Alat ini digunakan untuk melindungi pernafasan dari paparan debu, kabut, uap logam, asap, dan gas-gas  berbahaya. Jenis-jenis respirator ini antara lain:

- Chemical Respirator. Merupakan catridge respirator terkontaminasi gas dan uap dengan tiksisitas rendah. Catridge ini berisi adsorban dan karbon aktif, arang dan

(11)

silicagel.Sedangkan canister digunakan untuk mengabsorbsi khlor dan gas atau uap zat organik.

-  Mechanical Filter Respirator.Alat pelindung ini berguna untuk menangkap partikel-partikel zat padat, debu, kabut, uap logam dan asap. Respirator ini biasanya dilengkapi dengan filter yang  berfungsi untuk menangkap debu dan kabut dengan kadar kontaminasi udara tidak terlalu tinggi atau partikel yang tidak terlalu kecil. Filter pada respirator ini terbuat dari fiberglas atau wol dan serat sintetis yang dilapisi dengan resin untuk memberi muatan pada partikel.

d. Alat Pelindung Tangan (H and Protection)

Alat pelindung tangan digunakan untuk melindungi tangan dan  bagian lainnya dari benda tajam atau goresan, bahan kimia, benda  panas dan dingin, kontak dengan arus listrik. Jenis alat pelindung

tangan antara lain:

1) Sarung tangan bersih

Sarung tangan bersih adalah sarung tangan yang di disinfeksi tingkat tinggi, dan digunakan sebelum tindakan rutin pada kulit dan selaput lendir misalnya tindakan medik pemeriksaan dalam, merawat luka terbuka.Sarung tangan bersih dapat digunakan untuk tindakan  bedah bila tidak ada sarung tangan steril.

2) Sarung tangan steril

Sarung tangan steril adalah sarung tangan yang disterilkan dan harus digunakan pada tindakan bedah.Bila tidak tersedia sarung tangan steril baru dapat digunakan sarung tangan yang didisinfeksi tingkat tinggi.

3) Sarung tangan rumah tangga ( gloves)

Sarung tangan jenis ini bergantung pada bahan-bahan yang digunakan:

 Sarung tangan yang terbuat dari bahan asbes, katun, wool untuk melindungi tangan dari api, panas, dan dingin.

(12)

 Sarung tangan yang terbuat dari bahan kulit untuk melindungi tangan dari listrik, panas, luka, dan lecet.

 Sarung tangan yang terbuat dari bahan yang dilapisi timbal (Pb) untuk melindungi tangan dari radiasi elegtromagnetik dan radiasi pengion.

 Sarung tangan yang terbuat dari bahan karet alami (sintetik) untuk melindungi tangan dari kelembaban air, zat kimia.

 Sarung tangan yang terbuat dari bahan poli vinyl chlorida (PVC) untuk melindungi tangan dari zat kimia, asam kuat, dan dapat sebagai oksidator.

e. Baju Pelindung (Body Potrection)

Baju pelindung digunakan untuk melindungi seluruh atau sebagian tubuh dari percikan api, suhu panas atau dingin, cairan bahan kimia, dll. Jenis baju pelindung antara lain:

1) Pakaian kerja

Pakaian kerja yang terbuat dari bahan-bahan yang bersifat isolasi seperti bahan dari wool, katun, asbes, yang tahan terhadap panas. 2) Celemek

Pelindung pakaian yang terbuat dari bahan-bahan yang bersifat kedap terhadap cairan dan bahan-bahan kimia seperti bahan plastik atau karet.

3) Apron

Pelindung pakaian yang terbuat dari bahan timbal yang dapat menyerap radiasi pengion.

f. Alat Pelindung Kaki (F eet Protection)

Alat pelindung kaki digunakan untuk melindungi kaki dan bagian lainnya dari benda-benda keras, benda tajam, logam/kaca, larutan kimia,  benda panas, kontak dengan arus listrik. Jenis alat pelindung kaki antara

lain:

1) Sepatu steril. Sepatu khusus yang digunakan oleh petugas yang  bekerja di ruang bedah, laboratorium.

(13)

2) Sepatu kulit. Sepatu khusus yang digunakan oleh petugas pada  pekerjaan yang membutuhkan keamanan oleh benda-benda keras,  panas dan berat, serta kemungkinan tersandung, tergelincir, terjepit,  panas, dingin.

3) Sepatu boot. Sepatu khusus yang digunakan oleh petugas pada  pekerjaan yang membutuhkan keamanan oleh zat kimia korosif,  bahan-bahan yang dapat menimbulkan dermatitis, dan listrik.

2.4 Pertolongan Pertama Pada Kecelakaan (P3K) di Tempat Kerja

Pertolongan Pertama pada Kecelakaan (P3K) adalah merupakan  pertolongan pertama yang harus segera diberikan kepada korban yang mendapatkan kecelakaan atau penyakit mendadak dengan cepat dan tepat sebelum korban dibawa ke tempat rujukan.6

Pertolongan Pertama pada Kecelakaan (P3K) di tempat kerja adalah upaya memberikan pertolongan pertama secara cepat dan tepat kepada  pekerja/buruh dan/atau orang lain yang beradadi tempat kerja, yang

mengalami sakit atau cidera di tempatkerja.6

Pengawasan pelaksanaan P3K di tempat kerja perlu memperhatikan faktor fasilitas dan faktor personil. Dari aspek fasilitas, terdapat kotak P3K, isi Kotak P3K, buku Pedoman, ruang P3K, dan perlengkapan P3K (alat perlindungan, alat darurat, alat angkut dan transportasi). Dari factor  personil, dapat diperhatikan penanggung jawabnya: dokter pimpinan PKK, Ahli K3, dan petugasnya yang memiliki sertifikat pelatihan P3K di tempat kerja.6

Pembinaan Pengawasan pelaksaan P3K di tempat kerja harus didukung oleh faktor internal dan faktor eksternal perusahaan. Faktor internal perusahaan terdiri dari Pengurus Perusahaan, Dokter Perusahaan, ahli K3/Ahli K3 Kimia, Auditor Internal dan eksternal perusahaan yaitu  pegawai Pengawas Ketenagakerjaan dan auditor Eksternal.6

2.5. Konstruksi Bangunan

Desain arsitektur (aspek K3 diperhatikan mulai dari tahap  perencanaan) diantaranya:7

(14)

1) Seleksi material, misalnya tidak menggunakan bahan yang membahayakan seperti asbes dll.Seleksi dekorasi disesuaikan dengan asas tujuannya misalnya penggunaan warna yang disesuaikan dengan kebutuhan.

2) Kualitas Udara, kontrol terhadap temperatur ruang dengan memasang termometer ruangan, kontrol jumlah polusi, pemasangan “Exhaust Fan” (perlindungan terhadap kelembaban udara), pemasangan stiker, poster “dilarang merokok”, sistem ventilasi dan pengaturan suhu udara dalam ruang (lokasi udara masuk, ekstraksi udara, filtrasi, pembersihan dan  pemeliharaan secara berkala filter AC) minimal setahun sekali, kontrol

mikrobiologi serta distribusi udara untuk pencegahan penyakit “Legionairre Diseases “.

3) Kontrol terhadap linkungan (kontrol di dalam/diluar kantor). Misalnya untuk indoor: penumpukan barang-barang bekas yang menimbulkan debu, bau dll. Outdoor: disain dan konstruksi tempat sampah yang memenuhi syarat kesehatan dan keselamatan, dll. Perencanaan jendela sehubungan dengan pergantian udara jika AC mati. Pemasangan fan di dalam lift.

4) Kualitas Pencahayaan (penting mengenali jenis cahaya), mengembangkan sistim pencahayaan yang sesuai dengan jenis  pekerjaan untuk membantu menyediakan lingkungan kerja yang sehat

dan aman. (secara berkala diukur dengan Luxs Meter).

5) Membantu penampilan visual melalui kesesuaian warna, dekorasi dll. Menegembangkan lingkungan visual yang tepat untuk kerja dengan kombinasi cahaya (agar tidak terlalu cepat terjadinya kelelahan mata). Perencanaan jendela sehubungan dengan pencahayaan dalam ruang. Penggunaan tirai untuk pengaturan cahaya dengan memperhatikan warna yang digunakan.

6) Penggunaan central stabilizer untuk menghindari over/under voltage. Penggunaan stop kontak yang sesuai dengan kebutuhan (tidak  berlebihan) hal ini untuk menghindari terjadinya hubungan pendek dan

(15)

kelebihan beban. Pengaturan tata letak jaringan instalasi listrik termasuk kabel yang sesuai dengan syarat kesehatan dan keselamatan kerja. Perlindungan terhadap kabel dengan menggunakan pipa  pelindung.

7) Kontrol terhadap kebisingan. Idealnya ruang rapat dilengkapi dengan dinding kedap suara. Di depan pintu ruang rapat diberi tanda ”harap tenang, ada rapat“.

8) Konsep disain dan dan letak furniture (1 orang/2 m). Ratio ruang  pekerja dan alat kerja mulai dari tahap perencanaan. Perhatikan adanya  bahaya radiasi, daerah gelombang elektromagnetik. Ergonomik aspek antara manusia dengan lingkungan kerjanya. Tempat untuk ist irahat dan shalat. Pantry dilengkapi dengan lemari dapur. Ruang tempat  penampungan arsip sementara.

9) Hygiene dan Sanitasi Ruang kerja, memelihara kebersihan ruang dan alat kerja serta alat penunjang kerja. Secara periodik  peralatan/penunjang kerja perlu di perbaharui.

10) Toilet/kamar mandi, Disediakan tempat cuci tangan dan sabun cair. Membuat petunjuk-petunjuk mengenai penggunaan closet duduk, larangan berupa gambar dll. Penyediaan bak sampah yang tertutup. Lantai kamar mandi diusahakan tidak licin.

2.6. Pencegahan dan Penanggulangan Kebakaran8

Pencegahan dan penanggulangan kebakaran adalah usaha menyadari atau mewaspadai akan faktor yang menjadi sebab munculnya atau terjadinya kebakaran dan mengambil langkah-langkah untuk mencegah kemungkinan tersebut menjadi kenyataan.

Penganggulangan kebakaran membutuhkan suatu pemrogram  pendidikan dan pengawasan beserta pengawasan karyawan.Suatu rencana  pemeliharaan yang cermat dan teratur atas bangunan dan kelengkapannya, inspeksi atau pemeriksaan, penyediaan dan penempatan yang baik dari

(16)

 peralatan pemadam kebakaran termasuk memeliharanya baik segi  pekaiannya maupiun dari segi mudah dicapainya.

Untuk mengantisipasi terjadinya kecelakaan akibat kebakaran,  pemerintah mengeluarkan Undang-undang Nomor 1 Tahun 1970 “dengan  perundangan ditetapkan persyaratan keselamatan kerja untuk mencegah, mengurangi dan memadamkan kebakaran yang dikuatkan dengtan keputusan Mentri Tenaga Kerja RI No. 186/MEN/1999 tentang unit  penanggulangan kebakaran di tempat kerja, disebutkan dalam Pasal Ayat 1 “Pengurus atau perusahaan wajib mencegah, mengurangi dan memadamkan kebakaran,v menyelanggarakan latihan penanggulangan kebakaran di tempat kerja.

Peralatan pencegahan kebakaran: 1) Detektor Asap / Smoke Detector 

Peralatan yang memungkinkan secara otomatis akan memberitahukan kapan setiap orang apabila ada asap pada suatu daerah , maka alat ini akan berbubnyi.

2) Fire Alarm

Peralatan yang digunakan untuk memberitahukan kepada setiap orang akan adanya bahaya kebakaran.

3) Spinkler

Peralatan yang dipergunakan khusus dalam gedung, yang akan memancarkan air secara otomatis apabila terjadi pemanasan pada suatu suhu tertentu pada daerah dimana terdapat spinklertersebut.

Peralatan pengelolaan kebakaran:

1) APAR (Alat Pemadam Api Ringan) / Fire Extinguishers / Racun Api Peralatan ini merupakan peralatan reaksi cepat yang multiguna.Peralatan ini mempunyai berbagai ukuran beratnya sehingga dapat ditempatkan sesuai besar kecilnya risiko kebakaran yang mungkin timbul dari daerah tersebut. Bahan yang ada dalam tabung pemadam api tersebut ada yang bahan kimia kering atau busa dan CO2.

(17)

2) Hydrant

Peralatan ini adalah alat penyedia cadangan air. Terdapat 3 jenis hydrant :

a. Hydran gedung  b. Hydran halaman

(18)

BAB III

METODE PENELITIAN

3.1. Lokasi Dan Waktu Survei 3.1.1. Lokasi

Lokasi survei kesehatan dan kedokteran kerja yang kami jalankan adalah mengevaluasi faktor yang berpengaruh pada kesehatan dan keselamatan kerja karyawan pencucian dan perawatan mobil “Shine Proffesional Detailing and Car Wash Makassar ” di Jln.AP. Pettarani Makassar.

3.1.2. Waktu

Waktu pelaksanaan survei kesehatan dan kedokteran kerja ini pada tanggal 21 Maret 2017.

3.2. Bahan Dan Cara

3.2.1 Peralatan yang Diperlukan

Peralatan yang diperlukan untuk melakukan walk through survey antara lain:

- Alat tulis menulis: Berfungsi sebagai media untuk pencatatan selama survey jalan sepintas.

- Kamera digital: Berfungsi sebagai alat untuk memotret kegiatan dan lingkungan pencuci mobil

- Check List: Berfungsi sebagai alat untuk mendapatkan data primer mengenai survey jalan sepintas yang dilakukan.

3.2.2 Cara

Dengan metode walk through survey dengan menggunakan check list . Walk through survey mengandalkan kemampuan indra penglihatan dan intra pendengaran sekali-sekali dilakukan wawancara dengan pekerja. 5

Sebelum melakukan walk through survey perlu diperhatikan masalah kerahasiaan perusahaan (trade secrecy) dan konfidensialitas pekerja. Sebelum melakukan pemotretan perlu dimintakan ijin terlebih dahulu

(19)

kepada pimpinan perusahaan. Laporan walk through survey tidak cukup hanya dengan mengisi check list, melainkan juga harus menyusun essay. Check list hanyalah merupakan panduan saja agar tidak ada yang terlupa  pada saat survei.

3.3 Alur Kerja

Gambar 1. Alur Kerja pada Lingkungan Pencuci Mobil

3.4 Jadwal Survei

Survei akan dilaksanakan selama 4hari (21 Maret s.d 24 Maret 2017)

21Maret 2017 : Membuat proposal Walktrhough survey K3 pada tempat  pencucian mobil dan melakukan survey di lokasi  penelitian

22Maret 2017 : Membuat laporan hasil penelitian dan status okupasi 23 Maret 2017 : Penyusnan jurnal artikel status okupasi

24 Maret 2017 : Presentasi laporan walkthrough survey  dan presentasi status okupasi

(20)

BAB IV

HASIL SURVEY DAN PEMBAHASAN

4.1. Hasil Survey

4.1.1 Pengarah mobil

1. Hazard Lingkungan Kerja

 Faktor fisik

a. Sumber cahaya

Sumber cahaya ditempat kerja bersumber dari bebarapa lampu yang cukup terang dan warna cahaya lampu sesuai dengan lingkungan kerja. Warna dinding yang cukup terang untuk menun-jang pekerjaan.

 b. Sumber bising

Sumber bising ditempat kerja berasal dari suara vakum, suara semprotan air, suara mesin kendaraan dan suara-suara yang melintas didepan lokasi tempat kerja yang berada di tepi jalan raya.

c. Sumber getaran

Tidak terdapat hazard berupa getaran pada pekerja ini. d. Sumber radiasi

Tidak terdapat hazard berupa radiasi pada pekerja ini. e. Sumber tekanan

Tidak terdapat hazard berupa tekanan tinggi pada pekerja ini.

 Faktor Kimia

a. Bahan kimia padat

Terdapat bahan kimia berupa debu, pasir, lumpur yang menjadi paparan terhadap karyawan.Zat kimia ini berasal dari kendaraan yang dicuci oleh pekerja.

 b. Bahan kimia cair

(21)

c. Bahan gas

Terdapat gas hasil emisi kendaraan dari mobil. d. Bahan fume

Tidak terdapat fume pada pekerja ini  Faktor Biologi

Tidak terdapat faktor biologi yang berarti pada pekerja ini  Faktor Ergonomis

Pekerja melaksanakan tugasnya dengan posisi berdiri, dilakukan tanpa alat pelindung, dan dengan gerakan yang berulang.

 Faktor psikososial

Shift kerja dibagi menjadi dua : shift pagi (pukul 07.00 –  15.00 WITA), shift malam (pukul 15.00  –   22.00 WITA), dengan waktu istirahat untuk shift pagi dan shift malam berlangsung selama 30 menit pada pukul 12.00 dan 18.00. Dalam pekerjaan ini, terdapat interaksi yang cukup baik antara satu pekerja dengan pekerja lainnya.

2. Alat Yang Digunakan

Tidak ada alat yang digunakan oleh pekerja ini. 3. Alat Pelindung Diri

Pekerja hanya menggunakan pakaian biasa dan sepatu boot. 4. Pemeriksaan Kesehatan Karyawan

a. Pemeriksaan kesehatan sebelum bekerja : tidak dilakukan  b. Pemeriksaan kesehatan berkala : tidak dilakukan c. Pemeriksaan kesehatan berkala khusus : tidak dilakukan 5. Upaya Lain Perusahaan Tentang K3

a. Pelatihan : tidak dilakukan

 pelatihan K3 sebelum perekrutan.

 b. Standar Operasional Prosedur (SOP) : tidak ada SOP khusus untuk K3.

(22)

6. Konstruksi Bangunan

a. Lantai pada lingkungan pekerja ini terbuat dari bahan tegel yang licin karena tergenang air dan sabun

 b. Dinding pada lingkungan pekerja ini terbuat dari batu bata dan semen yang cukup kuat.

c. Atap pada lingkungan pekerja ini terbuat dari rangkaian seng yang disangga oleh rangka baja yang cukup aman

d. Tidak ada plafon yang membatasi antara atap dengan lingkungan tempat pekerja melakukan pekerjaannya

e. Ventilasi pada lingkungan kerja ini cukup memadai dengan struktur bangunan semi terbuka

f. Tidak ada tangga pada lingkungan pekerja ini. 7. Pencegahan Dan Penanggulangan Kebakaran

a. Lingkungan kerja tidak memiliki APAR, alarm, detector, hydran, rambu-rambu evakuasi, dan tempat berkumpul.  b. Pekerja tidak pernah diberikan simulasi kebakaran.

4.1.2 Pencuci Mobil Luar

1. Hazard Lingkungan Kerja  Faktor fisik

a. Sumber cahaya

Sumber cahaya di tempat kerja bersumber dari beberapa lampu yang cukup terang dan warna cahaya lampu sesuai dengan lingkungan kerja.Warna dinding yang cukup terang untuk menunjang pekerjaan.

 b. Sumber bising

Sumber bising ditempat kerja berasal dari suara vakum, suara semprotan air, suara mesin kendaraan dan suara-suara yang melintas di depan lokasi tempat kerja yang berada di tepi jalan raya.

(23)

c. Sumber getaran

Tidak terdapat hazard berupa getaran pada pekerja ini. d. Sumber radiasi

Tidak terdapat hazard berupa radiasi pada pekerja ini. e. Sumber tekanan tinggi

Tidak terdapat hazard berupa tekanan tinggi pada pekerja ini.

 Faktor Kimia

a. Bahan kimia padat

Terdapat bahan kimia berupa debu, pasir, lumpur yang menjadi paparan terhadap pekerja. Selain itu juga terdapat Zat kimia ini berasal dari kendaraan yang dicuci oleh  pekerja.

 b. Bahan kimia cair

Terdapat bahan kimia berupa sabun cuci mobil yang terpapar  pada pekerja

c. Bahan gas

Terdapat gas hasil emisi kendaraan pada pekerja ini d. Bahan fume

Tidak terdapat fume pada pekerja ini

 Faktor Biologi

Tidak terdapat faktor biologi yang berarti pada pekerja ini

 Faktor Ergonomi

Pekerja melaksanakan tugasnya dengan posisi berdiri dan  jongkok, dilakukan dengan menggunakan alat (spon basah,

selang air, dan sikat), dan gerakan yang berulang.

 Faktor psikososial

Shift kerja dibagi menjadi dua : shift pagi (pukul 07.00 –  15.00), shift malam (pukul 15.00 –  22.00), dengan waktu istirahat untuk shift pagi dan shift malam berlangsung selama 30 menit pada

(24)

 pukul 12.00 dan 18.00. Dalam pekerjaan ini, terdapat interaksi yang cukup baik antara satu pekerja dengan pekerja lainnya.  Alat Yang Digunakan

Alat yang digunakan pada oleh pekerja ini adalah penyemprot air, selang, spons.

 Alat Pelindung Diri

Pekerja hanya menggunakan pakaian biasa dan sepatu boot.  Pemeriksaan Kesehatan Pekerja

a. Pemeriksaan kesehatan sebelum bekerja : tidak dilakukan  b. Pemeriksaan kesehatan berkala : tidak dilakukan c. Pemeriksaan kesehatan berkala khusus : tidak dilakukan  Upaya Lain Perusahaan Tentang K3

a. Pelatihan : tidak dilakukan pelatihan K3 sebelum perekrutan.

 b. Standar Operasional Prosedur (SOP) : tidak ada SOP khusus untuk K3.

c. Peraturan perundangan-undangan : tidak ada  Konstruksi Bangunan

a. Lantai pada lingkungan pekerja ini terbuat dari bahan tegel yang licin karena tergenang air dan sabun.

 b. Dinding pada lingkungan pekerja ini terbuat dari batu bata dan semen yang cukup kuat.

c. Atap pada lingkungan pekerja ini terbuat dari rangkaian seng yang disangga oleh rangka baja yang cukup aman

d. Tidak ada plafon yang membatasi antara atap seng dan lingkungan tempat karyawan bekerja.

e. Ventilasi pada lingkungan kerja ini cukup memadai dengan struktur bangunan semi terbuka.

(25)

 Pencegahan dan Penanggulangan Kebakaran

a. Lingkungan kerja tidak memiliki APAR, alarm, detector, hydran, rambu-rambu evakuasi, dan tempat berkumpul.

 b. Pekerja tidak pernah diberikan simulasi kebakaran.

4.1.3 Pencuci Mobil Dalam

1. Hazard Lingkungan Kerja

 Faktor fisik

a. Sumber cahaya

Sumber cahaya di tempat kerja bersumber dari beberapa lampuyang cukup terang dan warna cahaya lampu sesuai dengan lingkungan kerja.Warna dinding yang cukup terang untuk menunjang pekerjaan.

 b. Sumber bising

Sumber bising ditempat kerja berasal dari suara vakum, suara semprotan air, suara mesin kendaraan dan suara-suara yang melintas di depan lokasi tempat kerja yang berada di tepi jalan raya.

c. Sumber getaran

Tidak terdapat hazard berupa getaran pada pekerja ini. d. Sumber radiasi

Tidak terdapat hazard berupa radiasi pada pekerja ini. e. Sumber tekanan tinggi

Tidak terdapat hazard berupa tekanan tinggi pada pekerja ini.

 Faktor Kimia

a. Bahan kimia padat

Terdapat bahan kimia berupa debu, pasir, lumpur yang menjadi paparan terhadap pekerja. Selain itu juga terdapat Zat kimia ini berasal dari kendaraan yang dicuci oleh  pekerja.

(26)

 b. Bahan kimia cair

Terdapat bahan kimia berupa sabun cuci mobil yang terpapar pada pekerja

c. Bahan gas

Terdapat gas hasil emisi kendaraan pada pekerja ini d. Bahan fume

Tidak terdapat fume pada pekerja ini  Faktor Biologi

Tidak terdapat faktor biologi yang berarti pada pekerja ini  Faktor Ergonomi

Pekerja melaksanakan tugasnya dengan posisi berdiri dan  jongkok dilakukan dengan menggunakan alat (spon basah,

selang air, dan sikat), dan gerakan yang berulang.  Faktor psikososial

Shift kerja dibagi menjadi dua: shift pagi (pukul 07.00 –  15.00), shift malam (pukul 15.00 –  22.00), dengan waktu istirahat untuk shift pagi dan shift malam berlangsung selama 30 menit pada  pukul 12.00 dan 18.00. Dalam pekerjaan ini, terdapat interaksi

yang cukup baik antara satu pekerja dengan pekerja lainnya. 2. Alat Yang Digunakan

Alat yang digunakan pada oleh pekerja ini adalah vakum, kain lap, spons.

3. Alat Pelindung Diri

Pekerja hanya menggunakan pakaian biasa dan sepatu boot. 4. Pemeriksaan Kesehatan Pekerja

a. Pemeriksaan kesehatan sebelum bekerja : tidak dilakukan  b. Pemeriksaan kesehatan berkala : tidak dilakukan c. Pemeriksaan kesehatan berkala khusus : tidak dilakukan 5. Upaya Lain Perusahaan Tentang K3

a. Pelatihan : tidak dilakukan pelatihan K3 sebelum perekrutan.

(27)

 b. Standar Operasional Prosedur (SOP) : tidak ada SOP khusus untuk K3.

c. Peraturan perundangan-undangan : tidak ada 6. Konstruksi Bangunan

a. Lantai pada lingkungan pekerja ini terbuat dari bahan tegel yang licin karena tergenang air dan sabun.

 b. Dinding pada lingkungan pekerja ini terbuat dari batu bata dan semen yang cukup kuat.

c. Atap pada lingkungan pekerja ini terbuat dari rangkaian seng yang disangga oleh rangka baja yang cukup aman

d. Tidak ada plafon yang membatasi antara atap seng dan lingkungan tempat karyawan bekerja.

e. Ventilasi pada lingkungan kerja ini cukup memadai dengan struktur bangunan semi terbuka.

f. Tidak ada tangga pada lingkungan pekerja ini. 7.Pencegahan dan Penanggulangan Kebakaran

a. Lingkungan kerja tidak memiliki APAR, alarm, detector, hydran, rambu-rambu evakuasi, dan tempat berkumpul.

 b. Pekerja tidak pernah diberikan simulasi kebakaran. 4.1.4 Pencuci Mesin

1. Hazard Lingkungan Kerja  Faktor fisik

a. Sumber cahaya

Sumber cahaya di tempat kerja bersumber dari beberapa lampuyang cukup terang dan warna cahaya lampu sesuai dengan lingkungan kerja.Warna dinding yang cukup terang untuk menunjang pekerjaan.

 b. Sumber bising

Sumber bising ditempat kerja berasal dari suara vakum, suara semprotan air, suara mesin kendaraan dan suara-suara yang melintas di depan lokasi tempat kerja yang berada di tepi jalan

(28)

raya.

c. Sumber getaran

Tidak terdapat hazard berupa getaran pada pekerja ini. d. Sumber Radiasi

Tidak terdapat hazard berupa radiasi pada pekerja ini. e. Sumber tekanan tinggi

Tidak terdapat hazard berupa tekanan tinggi pada pekerja ini.

 Faktor Kimia

a. Bahan kimia padat

Terdapat bahan kimia berupa debu, pasir, lumpur yang menjadi paparan terhadap pekerja. Selain itu juga terdapat Zat kimia ini berasal dari kendaraan yang dicuci oleh pekerja.  b. Bahan kimia cair

Terdapat bahan kimia berupa sabun cair untuk mencuci mesin mobil yang terpapar pada pekerja.

c. Bahan gas

Terdapat gas hasil emisi kendaraan pada pekerja ini d. Bahan fume

Tidak terdapat fume pada pekerja ini

 Faktor Biologi

Tidak terdapat faktor biologi yang berarti pada pekerja ini

 Faktor Ergonomis

Pekerja melaksanakan tugasnya dengan posisi berdiri dan membungkuk, dilakukan dengan menggunakan alat (spon basah, selang air, sikat, dan kuas), dan gerakan yang berulang.

 Faktor psikososial

Shift kerja dibagi menjadi dua : shift pagi (pukul 07.00 –  15.00), shift malam (pukul 15.00 –  22.00), dengan waktu istirahat untuk shift pagi dan shift malam berlangsung selama 30 menit pada  pukul 12.00 dan 18.00. Dalam pekerjaan ini, terdapat interaksi

(29)

2. Alat yang Digunakan

Alat yang digunakan pada oleh pekerja ini adalah spons basah, selang air, kuas, dan sikat.

3. Alat Pelindung Diri

Pekerja hanya menggunakan pakaian biasa dan sepatu boot. 4. Pemeriksaan Kesehatan Pekerja

a. Pemeriksaan kesehatan sebelum bekerja : tidak dilakukan  b. Pemeriksaankesehatan berkala : tidak dilakukan c. Pemeriksaan kesehatan berkala khusus : tidak dilakukan 5. Upaya Lain Perusahaan Tentang K3

a. Pelatihan : tidak dilakukan pelatihan K3 sebelum perekrutan

 b. Standar Operasional Prosedur (SOP) : tidak ada SOP khusus untuk K3

c. Peraturan perundangan-undangan : tidak ada 6. Konstruksi Bangunan

a. Lantai pada lingkungan pekerja ini terbuat dari bahan tegel yang licin karena tergenang air dan sabun.

 b. Dinding pada lingkungan pekerja ini terbuat dari batu bata dan semen yang cukup kuat.

c. Atap pada lingkungan pekerja ini terbuat dari rangkaian seng yang disangga oleh rangka baja yang cukup aman

d. Tidak ada plafon yang membatasi antara atap seng dan lingkungan tempat karyawan bekerja.

e. Ventilasi pada lingkungan kerja ini cukup memadai dengan struktur bangunan semi terbuka.

f. Tidak ada tangga pada lingkungan pekerja ini. 7.Pencegahan dan Penanggulangan Kebakaran

a. Lingkungan kerja tidak memiliki APAR, alarm, detector, hydran, rambu-rambu evakuasi, dan tempat berkumpul.  b. Pekerja tidak pernah diberikan simulasi kebakaran.

(30)

4.1.5 Pengering

1. Hazard Lingkungan Kerja  Faktor fisik

a. Sumber cahaya

Sumber cahaya di tempat kerja bersumber dari beberapa lampu, yang cukup terang dan warna cahaya lampu sesuai dengan lingkungan kerja. Warna dinding yang cukup terang untuk menunjang pekerjaan.

 b. Sumber bising

Sumber bising ditempat kerja berasal dari suara vakum, suara semprotan air, suara mesin kendaraan dan suara-suara yang melintas di depan lokasi tempat kerja yang berada di tepi  jalan raya.

c. Sumber getaran

Tidak terdapat hazard berupa getaran pada pekerja ini. d. Sumber radiasi

Tidak terdapat hazard berupa radiasi pada pekerja ini. e. Sumber tekanan tinggi

Tidak terdapat hazard berupa tekanan tinggi pada pekerja ini.  Faktor Kimia

a. Bahan kimia padat

Tidak terdapat bahan kimia padat pada pekerja ini  b. Bahan kimia cair

Tidak terdapat bahan kimia cair pada pekerja ini c. Bahan gas

Terdapat gas hasil emisi kendaraan pada pekerja ini d. Bahan fume

Tidak terdapat fume pada pekerja ini  Faktor Biologi

(31)

 Faktor Ergonomis

Pekerja melaksanakan tugasnya dengan posisi berdiri, dan  jongkok, dilakukan dengan menggunakan alat (kain lap), dengan

gerakan yang berulang.  Faktor psikososial

Shift kerja dibagi menjadi dua: shift pagi (pukul 07.00 –  15.00), shift malam (pukul 15.00 –  22.00), dengan waktu istirahat untuk shift pagi dan shift malam berlangsung selama 30 menit pada  pukul 12.00 dan 18.00. Dalam pekerjaan ini, terdapat interaksi

yang cukup baik antara satu pekerja dengan pekerja lainnya. 2. Alat Yang Digunakan

Alat yang digunakan pada oleh pekerja ini adalah kain lap. 3. Alat Pelindung Diri

Pekerja hanya menggunakan pakaian biasa dan sepatu boot. 4. Pemeriksaan Kesehatan Pekerja

a. Pemeriksaan kesehatan sebelum bekerja : tidak dilakukan  b. Pemeriksaan kesehatan berkala : tidak dilakukan c. Pemeriksaan kesehatan berkala khusus : tidak dilakukan 5. Upaya Lain Perusahaan Tentang K3

a. Pelatihan : tidak dilakukan

 pelatihan K3 sebelum perekrutan

 b. Standar Operasional Prosedur (SOP) : tidak ada SOP khusus untuk K3

c. Peraturan perundangan-undangan : tidak ada 6. Konstruksi Bangunan

a. Lantai pada lingkungan pekerja ini terbuat dari bahan tegel yang licin karena tergenang air dan sabun

 b. Dinding pada lingkungan pekerja ini terbuat dari batu bata dan semen yang cukup kuat.

c. Atap pada lingkungan pekerja ini terbuat dari rangkaian seng yang disangga oleh rangka baja yang cukup aman

(32)

d. Ventilasi pada lingkungan kerja ini cukup memadai dengan struktur bangunan semi terbuka

e. Tidak ada tangga pada lingkungan pekerja ini. 7. Pencegahan Dan Penanggulangan Kebakaran

a. Lingkungan kerja tidak memiliki APAR, alarm, detector, hydran, rambu-rambu evakuasi, dan tempat berkumpul.

 b. Pekerja tidak pernah diberikan simulasi kebakaran.

4.1.6 Kasir

1. Hazard Lingkungan Kerja  Faktor fisik

a. Sumber cahaya

Sumber cahaya di tempat kerja bersumber dari beberapa lampu yang cukup terang dan warna cahaya lampu sesuai dengan lingkungan kerja. Warna dinding yang cukup terang untuk menunjang pekerjaan.

 b. Sumber bising

Sumber bising ditempat kerja berasal dari suara vakum, suara semprotan air, suara mesin kendaraan dan suara-suara yang melintas di depan lokasi tempat kerja yang berada ditepi jalan raya.

c. Sumber getaran

Tidak terdapat hazard berupa getaran pada pekerja ini. d. Sumber radiasi

Tidak terdapat hazard berupa radiasi pada pekerja ini. e. Sumber tekanan tinggi

Tidak terdapat hazard berupa tekanan tinggi pada pekerja ini.

 Faktor Kimia

a. Bahan kimia padat

(33)

 b. Bahan kimia cair

Tidak terdapat bahan kimia cair yang terpapar pada pekerja c. Bahan gas

Terdapat gas hasil emisi kendaraan yang terpapar pada  pekerja ini

d. Bahan fume

Tidak terdapat fume yang terpapar pada pekerja ini  Faktor Biologi

Tidak terdapat faktor biologi yang berarti pada pekerja ini  Faktor Ergonomi

Pekerja melaksanakan tugasnya dengan posisi duduk, dilakukan dengan menggunakan alat tulis dan kertas serta mesin kasir dan dengan gerakan yang berulang.

 Faktor psikososial

Shift kerja dibagi menjadi dua : shift pagi (pukul 07.00 –  15.00), shift malam (pukul 15.00 –  22.00), dengan waktu istirahat untuk shift pagi dan shift malam berlangsung selama 30 menit pada  pukul 12.00 dan 18.00. Dalam pekerjaan ini, terdapat interaksi

yang cukup baik antara satu pekerja dengan pekerja lainnya. 2. Alat yang Digunakan

Alat yang digunakan pada oleh pekerja ini adalah alat tulis dan kertas.

3. Alat Pelindung Diri

Pekerja hanya menggunakan pakaian biasa. 4. Pemeriksaan Kesehatan Pekerja

a. Pemeriksaan kesehatan sebelum bekerja : tidak dilakukan  b. Pemeriksaan kesehatan berkala : tidak dilakukan c. Pemeriksaan kesehatan berkala khusus : tidak dilakukan 5. Upaya Lain Perusahaan Tentang K3

a. Pelatihan : tidak dilakukan pelatihan

(34)

 b. Standar Operasional Prosedur (SOP) : tidak ada SOP khusus untuk K3

c. Peraturan perundangan-undangan : tidak ada 6. Konstruksi Bangunan

a. Lantai pada lingkungan pekerja ini terbuat dari bahan tegel yang licin karena tergenang air dan sabun

 b. Dinding pada lingkungan pekerja ini terbuat dari batu bata dan semen yang cukup kuat.

c. Atap pada lingkungan pekerja ini terbuat dari rangkaian seng yang disangga oleh rangka baja yang cukup aman

d. Tidak ada plafon yang membatasi antara atap seng dan lingkungan tempat karyawan bekerja.

e. Ventilasi pada lingkungan kerja ini cukup memadai dengan struktur bangunan semi terbuka

f. Tidak ada tangga pada lingkungan pekerja ini. 7. Pencegahan dan Penanggulangan Kebakaran

a. Lingkungan kerja tidak memiliki APAR, alarm, detector, hydran, rambu-rambu evakuasi, dan tempat berkumpul.

 b. Pekerja tidak pernah diberikan simulasi kebakaran.

4.2 Pembahasan Survei

4.2.1 Survey tentang hazard umum pada pencuci mobil

Dari survey yang telah dilakukan, karyawan pencuci mobil  banyak terpapar pada hazard umum dari lingkungan kerja tersebut seperti air serta sabun pencuci mobil yang membasahi lantai yang menyebabkan lantai menjadi licin dan membahayakan karyawan yang bekerja ataupun orang yang melintas disekitarnya. Hazard ini membahayakan karena seharusnya lingkungan kerja dalam keadaan aman, dan tidak membahayakan pekerjanya. Karyawan pencuci mobil juga terpapar dengan faktor kimia seperti penggunaan sabun secara terus menerus dan paparan asap mobil. Selain itu faktor

(35)

ergonomi juga ditemui pada karyawan pencuci mobil dimana posisi  bekerja yang membutuhkan posisi berdiri lama dan membungkuk serta posisi jongkok untuk membersihkan bagian dalam mobil saat  bekerja, ditambah dengan posisi bekerja yang dilakukan secara  berulang.

Karyawan pencuci mobil juga mengalami hazard fisik yaitu  bising yang bersumber dari alat vacuum cleaner, kompresor,

tabung sabun dan selang air karena menggunakan tekanan angin.

4.2.2. Survey Untuk Mengetahui Tentang Alat Yang Digunakan Pekerja

Dari hasil survey didapatkan pencuci mobil sebagian besar menggunakan alat pencuci mobil yaitu selang, penyemprot, sabun, kain lap.Alat-alat ini tidak berbahaya bagi pekerja.

4.2.3. Survey Untuk Mengetahui Tentang Alat Pelindung Diri Yang Digunakan Pekerja

Dari hasil survey didapatkan karyawan pencuci mobil sebagian  besar menggunakan alat pelindung diri yaitu sepatu boot. Alat  pelindung diri yang dipakai pencuci mobil harus dipakai secara lengkap untuk menghindarkan karyawan pencuci mobil dari  paparan air dan sabun terlalu lama seperti iritasi kulit pada tangan

dan kaki.

4.2.4 Survey Tentang Pemeriksaan Kesehatan Kerja

Dari hasil survey didapatkan, para karyawan tidak mendapatkan  pemeriksaan kesehatan sebelum perekrutan pekerja.Selain itu,  pekerja juga tidak mendapatkan pemeriksaan kesehatan rutin dan  berkala secara khusus.Hal ini menyebabkan kurang terdeteksinya  penyakit-penyakit akibat kerja maupun akibat hubungan kerja pada

lingkungan kerja ini.

4.2.5 Survey Tentang Upaya Lain Tentang K3

Dari hasil survey didapatkan bahwa karyawan pencuci mobil diperbolehkan beristirahat saat lelah dan disediakan makan saat

(36)

istirahat.Namun karyawan pencuci mobil jarang bertemu dengan atasan jika mereka mempunyai keluhan tentang kesehatannya.

Selain itu, tidak terdapat pelatihan khusus mengenai keselamatan kerja, dan tidak terdapat standar operasional prosedur (SOP) mengenai keselamatan kerja.Hal ini membuat lingkungan kerja tidak dapat mengantisipasi ataupun melakukan pengendalian dengan baik apabila terjadi kecelakaan kerja serta penyakit yang dialami karyawan akibat pekerjaan.

4.2.6 Survei Tentang Konstruksi Bangunan

Dari hasil survey didapatkan konstruksi bangunan yang cukup baik dan aman bagi pekerja, kecuali didapatkan lantai yang licin akibat dibasahi oleh air dan sabun yang berpotensi menyebabkan kecelakaan kerja.

4.2.7 Survei Pencegahan dan Penanggulangan Kebakaran

Dari hasil survey, tidak didapatkan adanya upaya pencegahan dan  penanggulangan kebakaran, yang dibuktikan dengan tidak disediakannya APAR, alarm, detector, hidran, rambu-rambu evakuasi, titik berkumpul dan simulasi bila terjadi kebakaran.

(37)

BAB V PENUTUP

5.1. Kesimpulan

1. Pencuci mobil secara keseluruhannya terpapar pada hazard umum di tempat kerja seperti faktor fisik berupa bising, kimiawi berupa sabun, ergonomiberupa pekerjaan dengan berdiri, membungkuk serta jongkok dengan gerakan berulang.

2. Secara umum alat yang digunakan pekerja pencuci mobil adalah selang, mesin penyemprot air, vakum, kain lap, dan spons

3. Alat-alat perlindungan diri (APD) yang digunakan pekerja adalah sepatu boot untuk karyawan pencuci mobil.

4. Pemeriksaan kesehatan karyawan pencuci mobil tidak dilakukan,  pemeriksaan kesehatan rutin dan berkala juga tidak dilakukan. 5. Keluhan / penyakit yang dialami yang berhubungan dengan

 pekerjaan pada karyawan pencuci mobil dipengaruhi oleh faktor ergonomi seperti keluhan berupa nyeri punggung belakang, serta faktor kimia berupa keluhan iritasi kulit akibat paparan air dan sabun dalam waktu yang lama.

6. Pada lokasi pencucian mobil tidak didapatkan adanya upaya-upaya Kesehatan dan Keselamatan Kerja dari pihak manajemen seperti standar prosedur keselamatan, atau pelatihan-pelatihan untuk keselamatan.

7. Konstruksi bangunan secara umum aman, kecuali lantai yang dibasahi oleh air dan sabun yang berpotensi menyebabkan kecelakaan pada karyawan.

8. Tidak ditemukan adanya upaya pencegahan dan penanggulangan kebakaran pada lokasi kerja ini.

(38)

5.2. Saran

Masih ada beberapa hal yang perlu diperbaiki pada aspek Kesehatan dan Keselamatan Kerjakaryawan pencuci mobil.Masih  perlunya penyediaanalat pelindung diri oleh manajemen perusahaan untuk kesehatan dan keselamatan kerja para karyawan yang bekerja seperti masker, sarung tangan, sepatu boot yang disiapkan untuk masing-masing karyawan pencuci mobil.Disarankan agar seluruh  pekerja memakai alat pelindung diri saat bekerja.

Selain itu perlunya dilakukan pemantauanatau survey ulangan untuk mengetahui hazard terbaru yang ada di lingkungan pekerjaan minimal 6 bulan sekali. Jika ada keluhan pada karyawan pencucian mobil, dianjurkan untuk memeriksakan diri ke dokter spesialis okupasi atau dokter umum untuk mendapatkan penanganan secara tepat.Pihak atasan juga harus melakukan pemeriksaan kesehatan untuk paea calon karyawan sebelum rekrutmen dan pemeriksaan rutin dan berkala untuk setiap karyawan yang telah bekerja.

Selain itu, perlunya upaya-upaya lain yang mempengaruhi Kesehatan dan Keselamatan Kerja seperti pelatihan simulasi bencana,  pelatihan simulasi kecelakaan kerja, standar operasional prosedur atau  perundang-undangan yang sifatnya melindungi kesehatan para pekerja.

Terakhir, perlunya penyediaanalat untuk pencegahan dan

 penanggulangan kebakaran seperti smoke detector , alarm kebakaran,

(39)
(40)

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...

Related subjects :