Analisis Kadar Minyak Dan Lemak Dan TSS(Total Suspended Solid) Pada limbah dari pabrik kelapa sawit Di Kabupaten Langkat

Teks penuh

(1)

BAB 2

TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Industri Kelapa Sawit

Pengembangan ekonomi Indonesia pada pembangunan Jangka Panjang

Thap I (PJPT I) sangat tergantung kepada minyak dan gas bumi sebagai

primadona perolehan devisa Negara. Kelapa sawit adalah salah satu komoditas

non minyak dan gas bumi andalan Indonesia. Selama PJPT I agribisnis kelapa

sawit berkembang pesat. Minyak sawit diperoleh dari daging buah kelapa sawit

(mesokarp) melalui pengepaan. Minyak sawit kasar (CPO) terdiri dari campuran minyak, air, dan serat kasar. Melalui saringan getar sebagian padatan serat akan

terpisah, sedangkan tangki klarifikasi akan memisahkan fraksi minyak ke atas dan

air lumpur (sludge) ke bawah. Selain produksi minyak kelapa sawit yang tinggi, dihasilkan juga tandan kosong kelapa sawit (TKKS) yang cukup besar.

Pengembangan industri kelapa sawit yang diikuti dengan pembangunan

pabrik dapat menimbulkan dampak negatif pada lingkungan, baik terhadap

kualitas sumber daya alam ( berupa pencemaran), kuantitas sumber daya alam

(berupa pengurasan) maupun lingkungan hidup (aspek sosial). Hal ini disebabkan

oleh bobot limbah PKS yang harus dibuang ke badan penerima semakin

bertambah. Limbah pada dasarnya adalah suatu bahan yang terbung atau dibuang

dari suatu sumber hasil aktivitas manusia, maupun proses-proses alam atau belum

mempunyai nilai ekonomi, bahkan dapat mempunyai nilai ekonomi yang negatif.

(2)

memerlukan biaya yang cukup besar, disamping juga dapat mencemari

lingkungan. (Said, 1996).

2.2. Jenis Limbah Industri Kelapa Sawit

Industri pengolahan buah kelapa sawit menjadi minyak sawit atau CPO (

Crude Palm Oil ) dan inti sawit juga akan menghasilkan limbah yang terdiri dari

limbah padat, limbah caii dan gas.

2.2.1. Limbah Padat

Salah satu jenis limbah padat industri kelapa sawit adalah Tandan Kosong

Kelapa Sawit ( TKKS ) yang tersedia dalam jumlah besar dan berkesinambungan

sepanjang tahun. TKKS dapat dimanfaatkan untuk berbagai keperluan seperti

bahan energi alternatif, mulsa, kompos, bahan pengisi kertas atau pulp,

dsb.Beberapa penenlitian yang telah dikembangkan untuk pemanfaatan TKKS

antara lain :

a. Pembuatan kompos

b. Pembuatan pulp

c. Pembuatan briket arang

d. Pembuatan polipot untuk pembibitan kelapa sawit dan karet

e. Pembuatan filler bahan plastik yang dapat terdegradasi

f. Papan kepingan ringan ( MDF ) ( Nainggolan.H,2011 )

Limbah padat mempunyai ciri khas pada komposisinya, komponen terbesar dalam

limbah padat tersebut adalah sellulosa, disamping komponen lain meskipun lebih

(3)

Tabel 2.1 : Komposisi Kimiawi Tandan Kosong Kelapa Sawit

Komposisi Kadar ( % )

Abu

Selulosa

Lignin

Hemiselulosa

15

40

21

24

Sumber : pratiwi et al, 1988 dan azemi et al 1994

2.2.2. Limbah Cair

Limbah cair juga dihasilkan pada proses pengolahan kelapa sawit. Limbah

ini berasal dari kondensat, stasiun klarifikasi, dan hidrosiklon. Limbah kelapa

sawit memiliki kadar bahan organik yang tinggi. Tingginya kadar tersebut

menimbulkan beban pencemaran yang besar, karena diperlukan degredasi bahan

organik yang lebih bessar pula.

2..2.3. Limbah Gas

Selain limbah padat dan cair, industri pengolahan kelapa sawit juga

menghasilkan limbah gas. Limbah gas ini antara lain gas cerobong dan uap air

(4)

2.3. Limbah Cair Kelapa Sawit

2..3.1. Karakteristik Limbah Cair PKS

Limbah cair pengolahan kelapa sawit mengandung padatan terlarut

maupun emulsi minyak di dalam air. Limbah cair mengandung senyawa-senyawa

organik seperti sellulosa dan tannin ataupun turunan alkaloid lainnya seperti

karotin. Padatan terlarut melayang dan juga mengemulsi serta bahan-bahan

organik lainnya yang terurai ataupun terdegradasi disebabkan mikroorganisme, ini

memyebabkan baudan berwarna hitam. Limbah cair pengolahan kelapa sawit pada

umumnya memiliki karakteristik seperti terdapat pada tabel berikut ini :

Tabel 2.2. : Kualitas Limbah Cair Segar Pabrik Kelapa Sawit

No Parameter Satuan

(5)

Keterangan :

pH : ukuran kemasaman atau kebasaan limbah. Air yang tidak tercemar memiliki

pH antara 6.5-7.5

BOD ( biochemical oxygen demand ) : ukuran kandungan oksigen terlarut yang

diperlukan oleh mikroorganisme yang hidup di perairan untuk menguraikan bahan

organik yang ada di dalamnya

COD ( chemical oxygen demand ) : jumlah oksigen yang diperlukan agar bahan

buangan yang ada didalam air dapat teroksidasi melalui reaksi kimiawi

Amoniak : salah satu gas yang umum dijumpai dalam air . Amonia mudah

tertimbun di dalam sistem perairan karena ia merupakan hasil samping alami

metabolisme ikan serta hasil penguraian sisa-sisa makanan dan bahan organik

lainnya

2.3.2. Degradasi Limbah Cair PKS

Limbah cair PKS terdiri atas banyak komponen penyusun antara lain :

seperti lemak, protein, dan karbohidrat. Komponen ini dapat digunakan sebagai

sumber nutrisi yang diperlukan mikroba, limbah munyak sawit mengalami

degradasi yang biasa disebut biodegradasi limabh cair PKS. Hanya mikroba –

mikroba yang dapat beradaptasi dalam limbah cair PKS yang dapat melaksanakan

biodegradasi tersebut. ( Nainggolan, 2011 )

2.3.3. Kandungan Limbah Cair

Limbah cair pabrik kelapa sawit memiliki potensi sebagai pencemar

(6)

tersuspensi yang tinggi. Untuk mengendalikan pencemaran maka diperlukan

pengolahan secara biologik, kimia, atau fisik. Penanganan limbah cair secara

biologik lebih disukai karena dampak akhirnya terhadap pencemaran lingkungan

minimal.

Limbah cair PKS mengandung padatan melayang dan terlarut dalam

emulsi minyak dalam air. Apabila limbah tersebut larut labgsung dibuang

kesungai maka sebagian akan mengendap, terurai secara perlahan, mengonsumsi

oksigen terlarut, menimbulkan kekeruhan, mengeluarkan bau yang sangat tajan,

dan dapat meruska daerah pembiakan ikan. Limbah cair pabrik kelapa sawit

mengandung senyawa anorganik dan organik yang dapat dan tidak dapat

dirombak oleh mikroorganisme. Limbah yang mengandung senyawa organik

umumnya dapat dirombak oleh bakteri dan dapat dikendalikan secara biologis.

Pengolahan limbah cair secara biologis dapat dilakukan dengan proses aerobik

dan anaerobik. Pengolahan limbah cair pabrik kelapa sawit dimualai dengan

proses aerobik.( said, 1996 ).

2.4. Air Limbah

Air limbah yaitu air dari suatu daerah pemukiman yang telah dipergunakan

untuk berbagai keperluan, harus dikumpukan dan dibuang untuk menjaga

lingkungan hidup yang sehat dan baik. Unsur – unsur dari suatu sistem

pengolahan air limbah yang modern terdiri dari : (1) masing – masing suber air

limbah, (2) sarana pemrosesan setempat, (3) sarana pengumpulan. (4) sarana

penyaluran, (5) sarana pengolahan dan (6) sarana pembuangan.( Linsley,R dan

(7)

2.4.1. Air Limbah Industri

Jumlah aliran air limbah yang berasal dari industri sangat bervariasi

tergantung besar kecilnya industri, pengawasan proses industri, derajat

penggunaan air, derajat penggunaan air limbah yang ada. Puncak tertinggi aliran

selalu tidak akan dilewati apabila menggunakan tangki penahan dan bak

pengaman. Untuk memperkirakan jumlah air limbah yang dihasilkan oleh industri

yang tidak menggunakan proses basah diperkirakan sekitar 50 m3/ha/hari. Sebagai

patokan dapat dipergunakan pertimbangan bahwa 85 – 95% dari jumlah air yang

dipergunakan adalah berupa air limbah apabila industri tersebut tidak

menggunakan kembali air limbah. Apabila industri tersebut memanfaatkan air

limbahnya lagi maka jumlahnya akan lebih kecil lagi.( Sugiharto,1987 )

Klasifikasi limbah industri ada berdasarkan nilai ekonomisnya, limbah

dibedakan menjadi limbah yang mempunyai nilai ekonomis. Limbah yang tidak

mempunyai nilai ekonomis yaitu limbah dimana dengan melalui suatu proses

lanjut akan memberikan suatu nilai tambah. Misalnya dalam pabrik gula, tetes

merupakan limbah yang dapat digunakan sebagai bahan baku untuk industri

alkohol, sedangkan ampas tebu sebagai limbah dari pabrik gula juga dapat

dijadikan bahan baku untuk industri kertas karena mudah dibentuk menjadi bubur

pulp. Limbah non ekonomis adalah suatu limbah walaupun telah dilakukan proses

lanjut dengan cara apapun tidak akan memberikan nilai tambah kecuali sekedar

untuk mempermudah sistem pembuangan. Limbah jenis ini sering menimbulkan

(8)

2.4.2 Sifat – Sifat Air Limbah

Untuk mengetahui lebih luas tentang air limbah, maka perlu kiranya diketahui

juga secara detail mengenai kandungan yang ada dalam air limbah juga sifat –

sifatnya. Setelah diadakn analisis ternyata bahwa air limbah mempunyai sifat

yang dapat dibedakan menjadi tiga bagian besar diantaranyaSifat fisik, Sifat

kimiawi Sifat biologis.

Adapun cara pengukurannya yang dilakukan pada setiap jenis sifat tersebut

dilaksanakan secara berbeda- beda sesuai dengan keadaanya. Analisis jumlah dan

satuan biasanya diterapkan untuk penelaahan bahan kima. Sedangkan analisis

dengan menggunakan penggolongan banyak diterapkan apabila menganalisis

kandungan biologinya.

Sifat fisik air limbah

Penentuan derajat kekotoran air limbah sangat dipengaruhi oleh adanya

sifat fisik yang mudah terlihat. Adapun sifat fisik yang penting adalah kandungan

zat padat sebagai efek estetika dan kejernihan serta bau dan warna dan juga

temperatur. Jumlah endapan pada contoh air limbah pada suhu 103 – 1050C.

Beberapa komposisi air limbah akan hilang apabila dilakukan dengan

mengadakan pemisahan air limbah dengan memperhatikan besar kecilnya partikel

yang terkandung didalamnya.

Warna adalah ciri kualitatif yang dipakai untuk mengkaji kondisi umum

air limbah. Jika warnanya coklat muda, maka umur air kurang dari 6 jam. Warna

abu – abu muda sampai setenga tua merupakan tanda bahwa air limbah sedang

mengalami pembusukan atau telah ada dalam sistem pengumpul untuk beberapa

(9)

setelah mengalami pembusukan oleh bakteri dengan kondisi anaerobik ( tanpa

adanya oksigen ). Penghitaman warna air limbah sering disebabkan oleh adanya

pembentukan berbagai sulfida, khusunya ferrous sulfida.

Penentuan bau menjadi semakin penting bila masyarakat sangat

mempunyai kepentingan langsung atas terjadinya operasi yang baik pada sarana

pengolahan air limbah. Bau air limbah yang baru biasanya tidak terlalu

merangsang, tetapai berbagai senyawa yang berbau dilepaskan pada saat air

limbah terurai secara biologis pada kondisi anaerobik. Senyawa utama yang

berbau adalah hidrogen sulfida ( tercium seperti telur busuk ). ( Linsley,R dan

Franzini,J.1979).

Sifat kimia air limbah

Kandungan bahan kimia yang ada didalam air limbah dapat merugikan

lingkungan melalui berbagai cara. Bahan organik terlarut dapat menhabiskan

oksigen dalam limbah serta akan menimbulkan rasa dan bau yang tidak sedap

pada penyediaan air bersih. Selain itu akan lebih berbahaya apabila bahan tersebut

merupakan bahan yang beracun. Adapun bahan kimia yang penting yang ada

didalam air limbah pada umumnya dapat diklarifikasikan yaitu : bahan organik

seperti karbohidrat, minyak, lemak, gemuk, pestisida, fenol,protein, deterjen dan

lain – lain. Bahan anorganik memiliki sifat kesadahan, klorida, logam berat,

Nitrogen, pH, fosfor, Belerang. Bahan – bahan beracun seperti gas gas beracun

(10)

Sifat biologis air limbah

Pemeriksaan biologis di dalam air dan air limbah untuk memisahkan

apakah ada bakteri – bakteri patogen berada di dalam air limbah. Keterangan

biologis ini diperlukan untuk mengukur kualitas air terutama bagi air yang

diperlukan sebagai air minum, serta untuk keperluan kolam renang. Selain itu

untuk menaksir tingkat kekotoran air limbah sebelum dibuang kebadan air.

Berikut adalah pembagian kelompok anggota spesiesnya.

Tabel 2.3. klasifikasi Mikroorganisme yang Ada di dalam Air Limbah

Kelompok besar Anggota

1. Binatang bertulang belakang ( Rotifers ) Kerang – kerangan ( crustaceans ) Kutu dan larva ( worm and larvae) 2. Tumbuh-tumbuhan lumut ( Mosses )

Pakis / paku ( Ferns )

3. Protista bakteri

Ganggang ( Algae ) Jamur ( Fungi )

Hewan bersel satu ( protzoa )

Sumber : Donald W. Sundstrom, 1979

2.4.3. kulitas Limbah

Kualitas limbah menunjukkan spesifikasi limbah yang diukur dari jumlah

kandungan bahan pencemar di dalam limbah. Kandungan pencemar di dalam air

limbah terdiri dari berbagai parameter. Semakin kecil jumlah parameter dan

semakin kecil konsentrasinya, hal ini menunjukkan semakin kecilnya peluang

(11)

Beberapa kemungkinan yang akan terjadi akibat masuknya limbah

kedalam lingkungan:

a. Lingkungan tidak mendapat pengaruh yang berarti. Hal ini disebabkan

karena volume limbah kecil, parameter tercemar yang terdapat dalam

limbah sedikit dengan konsentrasi yang kesil.

b. Ada pengaruh perubahan, tetapi tidak mengakibatkan pencemaran

c. Memberikan perubahan dan menimbulkan penemaran

Sedangkan faktor – faktor yang mempengaruhi kualitas limbah adalah :

a. Volume limbah

b. Kandungan bahan pencemar

c. Frekuensi pencemaran limbah

2.5 Efek Buruk Air Limbah

Sesuai dengan batasan dari air limbah yang merupakan benda sisa, maka

sudah barang tentu bahwa air limbah merupakan benda yang sudah tidak

dipergunakan lagi. Akan tetapi, tidak berarti air limbah tersebut tidak perlu

dilakukan pengelolaan, karena apabila limbah ini tidak dikelola secara baik akan

dapat menimbulkan gangguan, baik terhadap lingkungan maupun terhadap

kehidupan yang ada.

2.5.1. Gangguan Terhadap Kesehatan

Air limbah sangat berbahaya terhadap kesehatan manusia mengingat

(12)

ada yang hanya berfungsi sebagai media pembawa saja seperti penyakit kolera,

radang usus, hepatitis infektiosa. Selain sebagai pembawa penyakit air limbah

juga banyak terdapat bakteri patogen penyebab penyakit seperti virus, salmonella spp, vibrio kolera dan lain lain.

2.5.2. Gangguan Terhadap Biotik

Dengan banyaknya zat pencemar yang ada di dalam air limbah, maka akan

menyebabkan menurunnya kadar oksigen yang terlarut di dalam air limbah.

Dengan demikian akan menyebabkan kehidupan didalam air yang membutuhkan

oksigen akan terganggu, dalam hal ini akan mengurangi perkembangannya. Selain

kematian kehidupan di dalam air disebabakan karena kurangnya oksigen di dalam

air dapat juga disebabkan karena adanya zat beracun yang berada di dalam air

limbah tersebut. Selain bahan – bahan kimia yang dapat mengganggu kehidupan

di dalam air , maka kehidupan di dalam air juga dapat terganggu dengan adanya

pengaruh fisik seperti adnya temperatur tinggi yang dikeluarkan oleh industri

yang memerlukan proses pendinginan. Panasnya air limbah ini dpat mematikan

semua organisme apabila tidak dilakukan pendinginan terlebih dahulu sebelum

dibuang ke dalam saluran air limbah.

2.5.3. Gangguan Terhadap Keindahan

Dengan semakin banyakknya zat organik yang dibuang oleh perusahaan

yang memproduksi bahan organik seperti tapioka, maka setiap hari akan

dihasilkan air limbah yang berupa bahan – bahan organik dalam jumlah yang

(13)

sebelum dibuang kesaluran air limbah, akan tetapi memakan waktu yang sangat

lama. Selama waktu tesebut maka air limbah mengalami proses pembusukan dari

zat organik yang ada didalamnya. Sebagai akibat selanjutnya adalah timbulnya

bau hasil pengurangan dari zat organik yang ada didalamnya. Sebagai akibat

selanjutnya adalah timbulnya bau hasil pengurangan dari zat organik yang sangat

menusuk hidung.Pembuangan yang sama juga akan dihasilkan oleh perusahaan

yang menghasilkan minyak dan lemak selain menimbulkan bau juga

menyebabkan tempat di sekitarnya menjadi licin.

2.5.4. Gangguan Terhadap Kerusakan Benda

Apabila air limbah mengandung gas karbondioksida yang agresif, maka

akan mempercepat proses terjadinya karat pada benda yang terbuat dari besi serta

bagian air kotor laninya. Lemak yang merupakan sebagian dari komponen air

limbah mempunyai sifat yang menggumpal pada suhu uda normal, dan akan

berubah menjadi cair apabila berada pada suhu yang lebih panas. Lemak yang

berupa benda cair pada saat dibuang kesaluran air limbah akan memupuk secara

kumulatif pada saluran air limbah karena mengalami pendinginan dan lemak ini

akan menempel pada dinding saluran air limbah yang pada akhirnya dapat

menymbat aliran air limbah. Selain penyumbatan akan dapat juga kerusakan pada

tempat di mana lemak tersebut menempel yang bisa berakibat timbulnya

(14)

2.5.5. Pengendalian Limbah Industri

Usaha pengendalian dapat dilakukan melalui berbagai upaya.

Pembangunan industri di indonesia selama 20 tahun terakhir yang lebih menitik

beratkan pada aspek pertumbuhan ekonomi telah merangsang pertumbuhan sektor

lainsehingga menjadi tidak seimbang. Pelaksanaan pengendalian pencemaran

yang diakibatkan oleh limbah industri dalam kaitannya dengan pembangunan

berwawasan lingkungan bertujuan untuk memaksimalkan dampak positif dan

meminimalkan dampak negatif.

2.5.6. Teknologi Pencegahan dan Penanggulangan Pencemaran

Berbagai industri telah telah melaksanakan pengendalian pencemaran

dengan memasang perangkat pengendali. Pemasangan perangkat ini berarti

menambah investasi bagi industri yang sedang berproduksi. Hal ini berbeda

dengan industri yang masih dalam tahap pencernaan. Teknologi pencegahan dan

penanggulangan pencemaran adalah sistem pencernaan dan pengaturan buangan (

limbah ) dengan bantuan berbagai fasilitas peralatan. Beberapa pendekatan yang

dapat digunakan untuk pencegahan dan penanggulangan pencemaran karena

limbah industri yaitu : pencegahan pencemaran, penanggulangan pencemaran,

biaya pengendalian dan penanggulangan.Penanggulangan pencemaran akibat

industri dititik beratkan pada pemasangan pengolahan yang dikenal dengan

prinsip end pipe of treatment. Jenis zat pencemaran, volume, lamanya

berlangsung, jangkauan pemaparan dan jumlah yang terkena dampak menjadi

(15)

Limbah yang dibuang pabrik ditampung telebih dahulu dan diolah kembali

sehingga mempunyai nilai ekonomis. Pengolahan kembali menghasilkan nilai

tambah, dan pada sisi lain menghemat biaya pengendalian pencemaran, sistem ini

dikenal dengan asas pencegahan pencemaran yang menguntungkan.

2.6. Minyak dan lemak

Lemak dan minyak merupakan komponen utama bahan makanan yang

juga banyak didapat didalam air limbah. Kandungan zat lemak dapat ditentukan

dan disajikan melalui contoh air limbah dengan Heksana. Selain heksana sebagai

pelarut juga dapat dipergunakan kerosin, pelumas,. Lemak dan minyak

membentuk ester dan alkohol atau gliserol dengan asam gemuk. Minyak dan

lemak yang mencemari air sering dimasukkan kedalam kelompok padatan, yaitu

padatan yang mengapung diatas permukaan air. Minyak yang terdapat didalam air

berasal dari berbagai sumber, diantaranya dari pembersihan dan pencucian kapal –

kapal dilaut, pengeboran minyak di dekat atau di tengah laut. Minyak tidak larut

dalam air, oleh karena itu jika air tercemar oleh minyakmaka minyak tersebut

akan tetap mengapung kecuali jika terdamapr ke pantai atau ke tanah di sekeliling

sungai. Semua jenis minyak mengandung senyawa volatil yang dapat segera

menguap. Dalam beberapa hari 25% dari volume minyak akan hilang karena

menguap. Sisa minyak yang tidak menguap akan mengalami emulsifikasi yang

mengakibatkan air dan minyak dapat bercampur.

Terdapat dua macam emulsi yang terbentuk antara minyak dengan air.

Yaitu emulsi minyak dalam air dan emulsi air dalam minyak. Emulsi minyak

(16)

distabilkan dengan interaksi kimia dimana air menutupi permukaan droplet –

droplet tersebut. Pencemaran oleh minyak sangat merugikan karena dapat

menimbulkan beberapa hal sebagai berikut :

a. Adanya minyak yang mengakibatkan penetrasi sinar ke dalam air

berkurang. Ternyata intensitas sinar di dalam air sedalam 2 meter dari

permukaan air yang mengandung minyak adalah 90% lebih rendah

daripada intensitas sinar pada kedalaman yang sama pada air bening.

b. Konsentrasi oksigen terlarut menurun dengan adanya minyak karena

lapisan film minyak menghambat pengambilan oksigen oleh air.

c. Adanya lapisan minyak pada permukaan air akan mengganggu kehidupan

burung air karena burung – burung yang berenang dan menyelam, bulu –

bulunya akan ditutupi minyak sehingga menjadi lekat satu sama lain,

akibatnya kemampuannya utnuk terbang akan menurun.

d. Penetrasi sinar dan oksigen terlarut yang menurun dengan adanya minyak

dapat mengganggu kehidupan tumbuh – tumbuhan laut, termasuk

ganggang.

2.6.1. Analisa Minyak dan lemak

Ekstraksi adalah salah satu metode pemisahan zat dalam bidang kimia

yang mengacu pada prinsip distribusi zat terlarut ke dalam dua pelarut yang

berbeda tingkat kepolarannya.

Prinsip utama yang melandasi teknik pemisahan ekstraksi adalah like

(17)

polar akan larut di dalam pelarut non polar. Melalui perbedaan kepolaran tersebut

maka zat akan dapat dipisahkan.

Prinsip ekstraksi didasarkan pada distribusi zat pelarut dengan

perbandingan tertentu antara dua pelarut yang tidak saling bercampur , seperti

benzen, karbon tetraklorida atau kloroform. Batasannya adalah zat terlarut dapat

ditransfer pada jumlah yang berbada dalam kedua fase pelarut.

(http://www.academia.edu/9079741/Pemicu_2_ekstraksi )

2.7. Total Suspended Solid ( TSS )

Padatan tersuspensi adalah padatan yang menyebabkan kekeruhan air,

tidak terlarut dan tidak dapat langsung mengendap, terdiri dari partikel – partikel

yang ukuran maupun beratnya lebih kecil dari sedimen, misalnya tanah liat, bahan

– bahan organik tertentu, sel – sel mikroorganisme, dan sebagainya. Air limbah

industri mengandung padatan tersuspensi dalam jumlah yang sangat bervariasi

tergantung pada jenis industrinya. Padatan tersuspensi suatu sampel air adalah

jumlah bobot bahan yang tersuspensi dalam suatu volume air tertentu; biasanya

dinyatakan dalam miligram per liter atau ppm.( Kristanto.P,2002 ).

2.7.1. Prinsip Analisa

Prinsip Total Suspenden Solid yaitu : sampel disaring dengan filter kertas;

filter yang mengandung zat tersuspensi dikeringkan pada 1050C selama 2 jam.

Dalam analisa Total Suspenden Solid ( TSS ) sangat diperlukan ketelitian,

bilamana sampel mengandung zat tersuspensi tinggi, maka penyimpanan baku

(18)

tidak dapat mengendap yaitu tetap tesebar secara merata dalam larutan, maka

penyimpanan baku yang relatif hanya 2 sampai 5% atau kurang lebih 4 mg/l,

tergantung pada kepekaan timbangan.

2.8. Metode Gravimetri

Analisis gravimetri adalah penentuan kuantitatif berdasarkan bobot, proses

isolasi serta penimbangan suatu unsur atau senyawa tertentu dari unsur tersebut

dalam bentuk semurni mungkin. Unsur atau senyawa itu dipisahkan dari suatu

porsi zat yang sedang diselidiki, yang telah ditimbang, sebagian besar penetapan –

penetapan pada analisa gravimetri menyangkut pengubahan unsur atau radikal

yang akan ditetapkan menjadi sebuah senyawaan yang murni dan stabil yang

dapat mudah diubah menjadi satu bentuk yang sesuai untuk ditimbang.

Cara gravimetri didasarkan pada pembentukan endapan; ada juga yang didasarkan

pada pengusiran suatu komponen sebagai gas, lau hasil reasi itu ditimbang.(

Figur

Tabel 2.1 : Komposisi Kimiawi Tandan Kosong Kelapa Sawit

Tabel 2.1 :

Komposisi Kimiawi Tandan Kosong Kelapa Sawit p.3
Tabel  2.2. : Kualitas Limbah Cair Segar Pabrik Kelapa Sawit

Tabel 2.2. :

Kualitas Limbah Cair Segar Pabrik Kelapa Sawit p.4
Tabel 2.3. klasifikasi Mikroorganisme yang Ada di dalam Air Limbah

Tabel 2.3.

klasifikasi Mikroorganisme yang Ada di dalam Air Limbah p.10

Referensi

Memperbarui...