• Tidak ada hasil yang ditemukan

PERILAKU MAHASISWI TENTANG PERIKSA PAYUDARA SENDIRI (SADARI) DI PRODI D III KEPERAWATAN STIKES KUSUMA HUSADA SURAKARTA KARYA TULIS ILMIAH

N/A
N/A
Protected

Academic year: 2022

Membagikan "PERILAKU MAHASISWI TENTANG PERIKSA PAYUDARA SENDIRI (SADARI) DI PRODI D III KEPERAWATAN STIKES KUSUMA HUSADA SURAKARTA KARYA TULIS ILMIAH"

Copied!
55
0
0

Teks penuh

(1)

i

PERILAKU MAHASISWI TENTANG PERIKSA PAYUDARA SENDIRI (SADARI) DI PRODI D III KEPERAWATAN

STIKES KUSUMA HUSADA SURAKARTA

KARYA TULIS ILMIAH

Diajukan untuk memenuhi persyaratan Ujian Akhir Pendidikan D III Kebidanan

Disusun Oleh :

OKTARIN SETYA HANDAYANI NIM : B10.099

PROGRAM STUDI DIPLOMA III KEBIDANAN

SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN KUSUMA HUSADA SURAKARTA

2013

(2)

ii

(3)

iii

(4)

iv

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat dan hidayah-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan Karya Tulis Ilmiah yang berjudul “Perilaku Mahasiswi tentang Periksa Payudara Sendiri (SADARI) di Prodi D III keperawatan STIKes Kusuma Husada Surakarta”. Karya Tulis Ilmiah ini disusun untuk memenuhi tugas akhir sebagai salah satu syarat kelulusan STIKes Kusuma Husada Surakarta.

Penulis menyadari bahwa tanpa bantuan dan pengarahan dari berbagai pihak, Karya Tulis Karya Tulis Ilmiah ini tidak dapat diselesaikan dengan baik.

Oleh karena itu penulis mengucapkan terima kasih kepada :

1. Ibu Dra. Agnes Sri Harti, M.Si, selaku Ketua STIKes Kusuma Husada Surakarta.

2. Ibu Dheny Rohmatika, S.SiT, selaku Ka. Prodi D III Kebidanan Kusuma Husada Surakarta.

3. Ibu Desy Handayani, S.ST., M.Kes, selaku Dosen Pembimbing yang telah meluangkan waktu untuk memberikan petunjuk dan bimbingan kepada penulis.

4. Bapak Setiyawan, S.Kep., Ns, selaku Ka. Prodi D III Keperawatan Kusuma Husada Surakarta yang telah bersedia memberikan ijin pada penulis dalam pengambilan data.

5. Seluruh dosen dan staff Prodi D III Kebidanan STIKes Kusuma Husada Surakarta atas segala bantuan yang telah diberikan.

(5)

v

6. Mahasiswi Prodi D III Keperawatan Kusuma Husada yang mau menjadi responden dalam penelitian ini sehingga Karya Tulis Ilmiah ini dapat terselesaikan.

7. Bagian perpustakaan yang telah membantu penulis dalam memperoleh referensi dalam penelitian ini.

8. Bapak dan ibu tercinta yang selalu menjadi inspirasi dan memberikan semangat serta dukungan secara moral, material, dan spiritual.

9. Semua pihak yang telah membantu dan memberikan dukungan dalam memberikan dukungan dalam menyelesaikan Karya Tulis Ilmiah.

Penulis menyadari bahwa dalam penulisan ini masih jauh dari sempurna, oleh karena itu penulis membuka saran demi kemajuan penelitian selanjutnya.

Semoga Karya Tulis Ilmiah ini dapat bermanfaat bagi semua pihak.

Surakarta, Juli 2013

Penulis

(6)

vi

Prodi D III Kebidanan STIKes Kusuma Husada Surakarta Karya Tulis Ilmiah, Juli 2013

Oktarin Setya Handayani B10 099

PERILAKU MAHASISWI TENTANG PERIKSA PAYUDARA SENDIRI (SADARI) DI PRODI D III

KEPERAWATAN STIKES KUSUMA HUSADA SURAKARTA

xiv + 39 halaman + 14 lampiran + 3 tabel + 13 gambar

ABSTRAK

Latar Belakang : Berdasarkan data Global Burden of Cancer, kanker payudara merupakan kanker terbanyak pada perempuan di Indonesia (26 per 100.000).

Angka kejadian kanker payudara yang cukup tinggi tersebut disebabkan masih kurangnya kesadaran perempuan untuk segera memeriksakan diri jika terjadi kelainan pada payudara. Keganasan kanker payudara ditemukan pada saat dilakukan pemeriksaan payudara sendiri. Berdasarkan hasil studi pendahuluan terhadap 10 mahasiswi Prodi D III Keperawatan STIKes Kusuma Husada Surakarta didapatkan hasil 10 mahasiswi dapat mencontohkan cara melakukan SADARI namun hanya 2 mahasiswi saja yang rutin melakukan SADARI tiap bulannya. Padahal SADARI penting dilakukan terutama oleh calon tenaga kesehatan karena salah satu peran tenaga kesehatan yaitu untuk ikut serta menegakkan diagnosis dini terhadap tumor atau kanker payudara serta menurunkan angka kematian akibat kanker payudara sekitar 40-50%.

Tujuan : Untuk mengetahui perilaku mahasiswi tentang SADARI di Prodi D III Keperawatan STIKes Kusuma Husada Surakarta

Metode Penelitian : Jenis penelitian ini merupakan penelitian deskriptif kuantitatif, lokasi penelitian dilakukan di Prodi D III Keperawatan STIKes Kusuma Husada Surakarta dan dilaksanakan pada tanggal 21 Desember 2012 – 12 Maret 2013. Sampelnya adalah mahasiswi Prodi D III Keperawatan STIKes Kusuma Husada Surakarta dengan jumlah 167 responden. Penelitian ini menggunakan teknik simple random sampling. Analisis yang digunakan analisis univariat dengan menggunakan instrumen angket yang telah diuji validitas.

Hasil Penelitian : Hasil perilaku mahasiswi di Prodi D III Keperawatan STIKes Kusuma Husada Surakarta tentang SADARI dalam kategori baik sebanyak 79 responden (47,3%), dan untuk kategori kurang sebanyak 88 responden (52,7%).

Kesimpulan : Dari hasil penelitian dapat disimpulkan perilaku mahasiswi tentang SADARI di Prodi D III Keperawatan STIKes Kusuma Husada Surakarta sebagian besar dalam kategori kurang.

Kata Kunci : Perilaku, Mahasiswi, SADARI Kepustakaan : 20 literatur (Tahun 2004 s/d 2012)

(7)

vii

MOTTO DAN PERSEMBAHAN

MOTTO

§ Allah SWT akan mengangkat orang – orang beriman dan berilmu pengetahuan diantara kamu dengan beberapa derajat (Q.S Al Mujadalah:11)

§ Tinta seorang pelajar lebih suci daripada darah orang yang mati syahid (H.R Muslim)

§ Imagination is more important than knowledge. For knowledge is limited to all we now know and understand, while imagination embraces the entire world, and all there ever will be to know and understand (Albert Einstein)

§ Dream, believe, and make it happen (Agnes Monica)

§ Apa yang dihafal akan hilang, sementara apa yang ditulis akan tetap terjaga (Penulis)

PERSEMBAHAN

Karya tulis ini penulis persembahkan kepada :

My Allah Azza Wa Jalla that give me life, love, and light for guiding path of my life that makes me wonder for the greatness of grace so i can finish it well Ibu, Bapak, dan dek Empi tercinta terima kasih atas segala doa, dukungan

yang diberikan

For my awesome person that always give me support and spirit, i can step forward and finish til’ the end. Nice to see you in the future, FIGHTING!

My hero (Gipel) yang selalu menemani dalam suka dan duka. Makasih bgt ya pokoke kamu the best!

Mbok Sri (Suryani), Ijah (Erni), Kopok (Ria), Mis iuuh (Mira), Cucit (Isti) yang sudah sibuk wira-wiri bersamaku untuk mencari pencerahan

Teman-teman seperjuangan STIKes Kusuma Husada Surakarta khususnya kelas 3B yang tidak dapat saya sebutkan satu per satu

(8)

viii

CURRICULUM VITAE

Nama : Oktarin Setya Handayani

Tempat / Tgl. Lahir : Salatiga, 13 Oktober 1992

Agama : Islam

Jenis Kelamin : Perempuan

Alamat : Jl. Muria No. 115 RT 04 RW 06, Salatiga

RIWAYAT PENDIDIKAN

1. SDN Mangunsari 07 Salatiga : Lulus Tahun 2004

2. SMP N 2 Salatiga : Lulus Tahun 2007

3. SMA N 2 Salatiga : Lulus Tahun 2010

4. STIKES Kusuma Husada : Angkatan Tahun 2010/2011

(9)

ix

DAFTAR ISI

Halaman

HALAMAN JUDUL ... i

HALAMAN PERSETUJUAN ... ii

HALAMAN PENGESAHAN ... iii

KATA PENGANTAR ... iv

ABSTRAK ... vi

MOTTO DAN PERSEMBAHAN ... vii

CURICULUM VITAE ... viii

DAFTAR ISI ... ix

DAFTAR TABEL ... xii

DAFTAR GAMBAR ... xiii

DAFTAR LAMPIRAN ... xiv

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang... 1

B. Perumusan Masalah ... 3

C. Tujuan Penelitian ... 3

D. Manfaat Penelitian ... 4

E. Keaslian Penelitian ... 5

F. Sistematika Penulisan ... 6

BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Tinjauan Teori ... 8

(10)

x

1. Perilaku ... 8

a. Pengertian ... 8

b. Klasifikasi Perilaku ... 8

c. Faktor-faktor yang mempengaruhi perilaku ... 9

d. Domain perilaku ... 9

e. Tingkat Perilaku ... 10

2. Perkembangan Remaja akhir ... 10

3. SADARI………. ... 11

a. Pengertian ... 11

b. Tujuan ... 11

c. Waktu untuk melakukan SADARI ... 11

d. Cara melakukan SADARI ... 12

B. Kerangka Teori ... 19

C. Kerangka Konsep ... 19

BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Jenis dan Rancangan Penelitian... 20

B. Lokasi dan Waktu Penelitian ... 20

C. Populasi, Sampel, Teknik Pengambilan Sampel ... 21

D. Instrumen Penelitian ... 22

E. Teknik Pengumpulan Data ... 26

F. Variabel Penelitian... 27

G. Definisi Operasional ... 27

H. Metode Pengolahan dan Analisa Data ... 28

(11)

xi

I. Etika Penelitian ... 31

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Gambaran Umum dan Tempat Penelitian ... 33

B. Hasil Penelitian ... 33

C. Pembahasan ... 34

D. Keterbatasan Penelitian ... 36

BAB V PENUTUP A. Kesimpulan... 38

B. Saran ... 38 DAFTAR PUSTAKA

LAMPIRAN

(12)

xii

DAFTAR TABEL

Halaman Tabel 3.1 Kisi-kisi Angket ... 23 Tabel 3.2 Definisi Operasional ... 27 Tabel 4.1 Distribusi Frekuensi Responden Berdasarkan Perilaku Mahasiswi

tentang SADARI di Prodi D III Keperawatan STIKes Kusuma Husada Surakarta... 34

(13)

xiii

DAFTAR GAMBAR

Halaman

Gambar 2.1 Cara Periksa Payudara Sendiri Langkah 1 ... 12

Gambar 2.2 Cara Periksa Payudara Sendiri Langkah 2 ... 13

Gambar 2.3 Cara Periksa Payudara Sendiri Langkah 3 ... 13

Gambar 2.4 Cara Periksa Payudara Sendiri Langkah 4 ... 14

Gambar 2.5 Cara Periksa Payudara Sendiri Langkah 5 ... 14

Gambar 2.6 Cara Periksa Payudara Sendiri Langkah 6 ... 14

Gambar 2.7 Pemeriksaan Puting dan Kulit payudara ... 16

Gambar 2.8 Cara Periksa Payudara Sendiri Tahap 1 Persiapan ... 16

Gambar 2.9 Cara Periksa Payudara Sendiri Tahap 2 dengan Memutar ... 17

Gambar 2.10 Cara Periksa Payudara Sendiri Tahap 3 dengan Vertikal ... 17

Gambar 2.11 Cara melakukan SADARI saat mandi ... 18

Gambar 2.12 Kerangka Teori ... 19

Gambar 2.13 Kerangka Konsep... 19

(14)

xiv

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Jadwal Penelitian

Lampiran 2. Surat Permohonan Ijin Pengambilan Data Awal

Lampiran 3. Surat Balasan Ijin Pengambilan Data Awal dari Prodi D III Keperawatan STIKes Kusuma Husada Surakarta

Lampiran 4. Permohonan Pelaksanaan Uji Validitas dan Reliabilitas Lampiran 5. Surat Jawaban Uji Validitas dan Reliabilitas dari Prodi D III

Keperawatan STIKes PKU Muhammadiyah Surakarta Lampiran 6. Permohonan Penggunaan Lahan Penelitian

Lampiran 7. Surat Jawaban Penggunaan Lahan Penelitian dari Prodi D III Keperawatan STIKes Kusuma Husada Surakarta

Lampiran 8. Permohonan Responden

Lampiran 9. Lembar Persetujuan (Informed Consent) Lampiran 10. Angket Penelitian dan Kunci Jawaban Angket Lampiran 11. Uji Validitas dan Reliabilitas

Lampiran 12. Data Tabulasi Hasil Penelitian

Lampiran 13. Hasil Perhitungan Perilaku Responden Lampiran 14. Lembar Konsultasi

(15)

1

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Kanker payudara merupakan salah satu jenis kanker umum pada wanita.

Hal ini berdasarkan penelitian di Amerika, yang menunjukkan bahwa hampir sepertiga kanker yang didiagnosis pada wanita adalah kanker payudara (Pamungkas, 2011). Berdasarkan data dari American Cancer Society, sekitar 1,3 juta wanita terdiagnosis kanker payudara, dan tiap tahunnya diseluruh dunia kurang lebih 465.000 wanita meninggal karena penyakit ini (Rasjidi, 2009).

Di Indonesia, berdasarkan data Global Burden of Cancer (Globocan), kanker payudara merupakan kanker terbanyak pada perempuan (26 per 100.000) diikuti kanker rahim (16 per 100.000). Data Sistem Informasi Rumah Sakit (SIRS) 2007 menunjukkan, kejadian kanker payudara mencapai 21,69%

lebih tinggi dari kanker leher rahim yang angkanya 17% (Rasjidi, 2010).

Angka kejadian kanker payudara yang cukup tinggi tersebut disebabkan masih kurangnya kesadaran perempuan untuk segera memeriksakan diri jika terjadi kelainan pada payudara. Sebagian besar perempuan datang untuk memeriksakan diri ketika kanker payudara sudah mencapai stadium lanjut (Diananda, 2007).

Untuk mendeteksi adanya kanker payudara dapat dengan melakukan pemeriksaan payudara sendiri atau yang dikenal dengan SADARI. SADARI

(16)

2

adalah pemeriksaan yang mudah dilakukan setiap wanita dan bisa dilakukan sendiri di rumah. Tindakan ini penting karena 75-85 % keganasan kanker payudara ditemukan pada saat dilakukan pemeriksaan payudara sendiri.

(Purwoastuti, 2008). SADARI perlu dilakukan ketika seorang wanita telah mencapai masa pubertas dan mulai mengalami perkembangan pada payudaranya (Rasjidi, 2009). Pemeriksaan ini sebaiknya dilakukan seminggu sesudah menstruasi, ketika kondisi payudara lunak dan longgar sehingga mudah untuk dilakukan perabaan (Putri, 2009).

Salah satu peran tenaga kesehatan yaitu untuk ikut serta menegakkan diagnosis dini terhadap tumor atau kanker payudara serta menurunkan angka kematian akibat kanker payudara sekitar 40-50% (Manuaba, 2008). Maka dari itu pengetahuan tentang SADARI penting diberikan kepada calon tenaga kesehatan, karena adanya pengetahuan merupakan domain yang sangat penting dalam membentuk perilaku seseorang (Notoatmodjo, 2007).

Berdasarkan hasil studi pendahuluan yang dilakukan peneliti pada tanggal 9 Oktober 2012 di Prodi D III Keperawatan STIKes Kusuma Husada Surakarta terdapat sebanyak 285 mahasiswi, melalui metode wawancara tentang perilaku SADARI terhadap 10 mahasiswi tingkat 1 sebanyak 3 orang, tingkat 2 sebanyak 4 orang, dan tingkat 3 sebanyak 3 orang, didapatkan hasil bahwa mahasiswi sudah mendapatkan materi tentang SADARI sejak semester I. Dari 10 mahasiswi tersebut, 8 mahasiswi yaitu tingkat 1 sebanyak 2 orang, tingkat 2 sebanyak 3 orang, dan tingkat 3 sebanyak 3 orang sudah dapat mencontohkan cara melakukan SADARI namun mereka mengakui tidak rutin

(17)

3

dalam melakukan SADARI setiap bulannya, sedangkan 2 mahasiswi masing- masing tingkat 1 dan tingkat 2 sudah dapat mencontohkan cara melakukan SADARI dan rutin melakukan SADARI setiap bulannya. Berdasarkan data tersebut para mahasiswi sudah mengetahui tentang SADARI, sehingga seharusnya dapat menerapkan upaya deteksi dini dengan SADARI setiap bulannya. Dari uraian di atas maka penulis tertarik untuk lebih lanjut melakukan penelitian tentang “Perilaku Mahasiswi tentang SADARI di Prodi D III Keperawatan STIKes Kusuma Husada Surakarta”.

B. Perumusan Masalah

Berdasarkan latar belakang di atas maka perumusan masalah adalah sebagai berikut : “Bagaimana perilaku mahasiswi tentang SADARI di Prodi D III Keperawatan STIKes Kusuma Husada Surakarta?”.

C. Tujuan Penelitian 1. Tujuan Umum

Mengetahui perilaku mahasiswi tentang SADARI di Prodi D III Keperawatan STIKes Kusuma Husada Surakarta.

2. Tujuan Khusus

a. Mengetahui perilaku mahasiswi tentang SADARI di Prodi D III Keperawatan STIKes Kusuma Husada Surakarta pada tingkat baik.

b. Mengetahui perilaku mahasiswi tentang SADARI di Prodi D III Keperawatan STIKes Kusuma Husada Surakarta pada tingkat kurang.

(18)

4

D. Manfaat Penelitian 1. Bagi Pengetahuan

a. Dapat digunakan sebagai pertimbangan atau masukan untuk menambah wawasan tentang perilaku terhadap SADARI.

b. Sebagai bahan acuan untuk penelitian yang akan datang.

2. Bagi Diri Sendiri

a. Mengetahui perilaku mahasiswi terhadap SADARI di Prodi D III Keperawatan STIKes Kusuma Husada Surakarta.

b. Menjadi bahan introspeksi untuk ikut melaksanakan SADARI 3. Bagi Institusi

a. Bagi Prodi D III Keperawatan STIKes Kusuma Husada Surakarta Hasil penelitian diharapkan dapat memberikan masukan bagi pengelola pendidikan untuk meningkatkan kualitas pendidikan di Prodi D III Keperawatan STIKes Kusuma Husada Surakarta khususnya untuk menurunkan kejadian kanker payudara dengan cara memberikan motivasi untuk melakukan SADARI.

b. Bagi Pendidikan

Dapat menjadi referensi dalam memperluas wawasan mahasiswa khususnya program studi kebidanan tentang SADARI.

(19)

5

E. Keaslian Penelitian

Penelitian yang pernah dilakukan oleh peneliti lain yaitu:

1. Saputri, Karunia Hardpha (2012) dengan judul “Tingkat Pengetahuan Remaja Putri tentang Periksa Payudara Sendiri di Madrasah Aliyah Negeri (MAN) 1 Surakarta”. Penelitian ini menggunakan desain deskriptif kuantitatif. Sampel yang digunakan adalah seluruh siswi Madrasah Aliyah Negeri (MAN) 1 Surakarta sebanyak 120 responden, diambil dengan teknik Simple Random Sampling. Data penelitian ini diambil dengan menggunakan kuesioner. Hasil penelitian menunjukkan bahwa dari 120 responden didapatkan 14 responden (11,7%) berpengetahuan baik, 87 responden (72,5%) berpengetahuan cukup, dari 19 responden (15,8%) berpengetahuan kurang.

2. Lestari, Sri (2011) dengan judul “Gambaran Pengetahuan Remaja Putri tentang Pemeriksaan Payudara Sendiri di SMA N 2 Ungaran”. Penelitian ini menggunakan metode deskriptif dan sampel yang digunakan adalah remaja putri dengan jumlah siswi sebanyak 80 siswi, dengan teknik proporsional random sampling. Hasil penelitian menunjukkan tingkat pengetahuan responden tentang SADARI dengan kategori cukup.

3. Surulloh, Putri Intan (2010) dengan Judul “Gambaran Tingkat Pengetahuan Remaja Putri tentang Periksa Payudara Sendiri (SADARI) di SMK Perdana Putri Sukoharjo”. Sampel yang digunakan sebanyak 120 responden, diambil dengan teknik Total Sampling. Data penelitian ini diambil dengan menggunakan kuesioner. Hasil penelitian menunjukkan bahwa dari 120

(20)

6

responden didapatkan 20 responden (10,83%) berpengetahuan baik, 24 responden (17,5%) berpengetahuan cukup dan 76 responden (71,67%) berpengetahuan kurang.

Perbedaan antara keaslian dengan hasil penelitian yang telah dilakukan oleh penulis yaitu terletak pada judul, sampel, lokasi penelitian, waktu penelitian, dan hasil penelitian. Judul dari penelitian penulis adalah Perilaku Mahasiswi tentang SADARI di Prodi D III Keperawatan STIKes Kusuma Husada Surakarta, sampel yang penulis ambil adalah mahasiswi prodi D III Keperawatan STIKes Kusuma Husada Surakarta dengan jumlah total sampel yaitu 167 responden. Hasil penelitian perilaku mahasiswi tentang SADARI di Prodi D III Keperawatan STIKes Kusuma Husada Surakarta sebagian besar berperilaku kurang yaitu sebanyak 88 responden (52,7%). Penelitian ini dilaksanakan di STIKes Kusuma Husada Surakarta dengan alamat jalan Jaya Wijaya No. 11, Kadipiro, Surakarta pada tanggal 21 Desember 2012 – 12 Maret 2013. Sedangkan persamaan antara keaslian dengan hasil penelitian yang telah dilakukan oleh penulis yaitu terletak pada jenis dan rancangan penelitian, serta teknik pengambilan sampel.

Jenis dan rancangan penelitian penulis yaitu deskriptif kuantitatif, dengan teknik pengambilan sampel yaitu Simple Random Sampling.

F. Sistematika Penulisan

Karya Tulis Ilmiah ini terdiri dari 5 Bab, yaitu:

(21)

7

BAB I. PENDAHULUAN

Dalam bab ini menjelaskan tentang latar belakang, perumusan masalah, tujuan penelitian, keaslian penelitian, dan sistematika penelitian.

BAB II. TINJAUAN PUSTAKA

Dalam bab ini menjelaskan teori-teori dari masalah yang akan diteliti antara lain tentang perilaku, SADARI, kerangka teoritis, dan kerangka konsep.

BAB III. METODOLOGI PENELITIAN

Dalam bab ini menjelaskan tentang jenis dan rancangan penelitian, lokasi penelitian, populasi dan sampel, alat penelitian, pengumpulan data, jalannya penelitian, variabel penelitian, definisi operasional, teknik pengolahan data, analisis data, dan etika penelitian.

BAB IV. HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

Dalam bab ini berisikan tentang gambaran umum dan tempat penelitian, hasil penelitian, pembahasan, dan keterbatasan penelitian.

BAB V. PENUTUP

Dalam bab ini berisikan tentang simpulan dan saran.

DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN

(22)

8

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

A. Tinjauan Teori 1. Perilaku

a. Pengertian

Perilaku adalah suatu kegiatan atau aktifitas organisme (makhluk hidup) yang bersangkutan. Perilaku (manusia) adalah semua kegiatan atau aktivitas manusia, baik yang dapat diamati langsung, maupun yang tidak dapat diamati oleh pihak luar (Notoatmodjo, 2007).

b. Klasifikasi perilaku

Menurut Skinner dalam Notoatmodjo (2007), perilaku dapat dibedakan menjadi 2 macam yaitu:

1) Perilaku tertutup (covert behaviour)

Reaksi seseorang terhadap stimulus dalam bentuk tertutup. Reaksi yang masih terbatas pada perhatian, persepsi, pengetahuan, dan sikap, sehingga belum dapat diamati secara jelas oleh orang lain.

2) Perilaku terbuka (overt behaviour)

Reaksi seseorang dalam bentuk tindakan nyata atau terbuka.

Reaksi sudah jelas dalam bentuk tindakan atau praktik, yang dengan mudah dapat diamati atau dilihat oleh orang lain.

(23)

9

c. Faktor – faktor Yang Mempengaruhi Perilaku

Menurut Green dalam Notoatmodjo (2005), faktor – faktor yang mempengaruhi perilaku ada 3 macam, yaitu :

1) Faktor predisposisi (disposing factors)

Faktor yang mempermudah terjadinya perilaku seseorang, antara lain pengetahuan, sikap, kepercayaan, keyakinan, nilai-nilai, tradisi.

2) Faktor pemungkin (enabling factors)

Faktor yang memungkinkan atau yang memfasilitasi perilaku dan tindakan. Yang dimaksud adalah fasilitas, sarana dan prasarana.

3) Faktor penguat (reinforcing factors)

Faktor yang mendorong atau memperkuat terjadinya perilaku.

Faktor ini terwujud dalam sikap dan perilaku petugas kesehatan atau petugas lainnya yang merupakan kelompok referensi dari perilaku masyarakat.

d. Domain Perilaku

Bloom dalam Notoatmodjo (2005), membagi perilaku ke dalam 3 domain (kawasan) yaitu :

1) Pengetahuan (knowledge)

Pengetahuan merupakan hasil dari tahu, dan ini terjadi setelah orang melakukan penginderaan terhadap obyek tertentu. Sebagian besar pengetahuan manusia diperoleh melalui mata dan telinga.

(24)

10

Pengetahuan atau kognitif merupakan domain yang sangat penting dalam pembentukan tindakan seseorang (over behavior).

2) Sikap (attitude)

Sikap merupakan reaksi atau respon yang masih tertutup dari seseorang terhadap suatu stimulus atau objek. Sikap merupakan kesiapan untuk bereaksi terhadap objek di lingkungan tertentu sebagai suatu penghayatan terhadap objek.

3) Praktek atau tindakan (practice)

Setelah seseorang mengetahui stimulasi atau objek, kemudian mengadakan penilaian atau pendapat terhadap apa yang diketahui, proses selanjutnya diharapkan ia akan melaksanakan atau mempraktekkan apa yang diketahuinya.

e. Tingkat Perilaku

Menurut Riwidikdo (2010), perilaku yang dimiliki oleh seseorang dapat dibagi menjadi 2 tingkatan, yaitu :

1) Baik 2) Kurang

2. Perkembangan remaja akhir (Mahasiswa)

Mahasiswa digolongkan pada masa remaja akhir yaitu berumur sekitar 18 sampai 25 tahun (Yusuf, 2005). Menurut Blos dalam Sarwono (2004) tahap remaja akhir ini merupakan masa peralihan menuju dewasa yang ditandai dengan beberapa hal, yaitu :

a. Minat yang makin mantap terhadap fungsi-fungsi intelek.

(25)

11

b. Egonya mencari kesempatan untuk bersatu dengan orang lain dalam pengalaman baru.

c. Terbentuknya identitas seksual yang tidak akan berubah lagi.

d. Egosentrisme (terlalu memusatkan perhatian pada diri sendiri) diganti dengan keseimbangan antara kepentingan diri sendiri dan orang lain.

e. Tumbuh “dinding” yang memisahkan diri pribadinya (privat self) dan masyarakat umum (the public).

3. Periksa Payudara Sendiri (SADARI) a. Pengertian

Pemeriksaan payudara sendiri (SADARI) adalah usaha atau cara pemeriksaan payudara yang dilakukan secara teratur dan sistematis oleh setiap wanita sebagai langkah deteksi dini (Purwoastuti, 2008).

b. Tujuan

Adapun tujuan dari pemeriksaan payudara sendiri (SADARI) yaitu untuk mengetahui adanya benjolan atau masalah lain pada payudara sejak dini, sehingga bila diketahui ada kelainan dapat segera diobati (Rasjidi, 2009).

c. Waktu untuk Melakukan SADARI

SADARI perlu dilakukan ketika seorang wanita telah mencapai masa pubertas dan mulai mengalami perkembangan pada payudaranya. Hal ini bertujuan agar wanita bisa mendeteksi dan

(26)

12

mengenali perubahan dalam tubuh sejak dari masa menstruasi pertama (Rasjidi, 2009). Menurut Purwoastusti (2008), pemeriksaan pada payudara sendiri sebaiknya dilakukan secara rutin setiap satu minggu setelah menstruasi, ketika kondisi payudara lunak dan longgar sehingga mudah untuk dilakukan perabaan.

d. Cara Melakukan SADARI

Pamungkas (2011), dalam bukunya yang berjudul “Deteksi Dini Kanker Payudara”, menjelaskan cara melakukan SADARI adalah sebagai berikut :

1) Cuci tangan terlebih dahulu.

2) Tanggalkan pakaian bagian atas.

3) Berdiri di depan cermin agar dapat melihat payudara secara jelas.

Perhatikan perubahan ukuran payudara kanan dan kiri (simetris atau tidak), puting susu, dan kulit payudara.

Gambar 2.1

(27)

13

4) Sambil kedua tangan di belakang kepala, periksalah apakah ada kelainan berupa retraksi, pembengkakan, atau kemerahan di semua bagian kedua payudara.

Gambar 2.2

5) Ulangi dengan kedua tangan diletakkkan pada pinggang.

Gambar 2.3

6) Angkat lengan kiri dan turunkan lengan kanan. Dengan menggunakan tiga jari tangan kanan (telunjuk, tengah, manis), telusuri payudara kiri. Gerakkan jari-jari tangan secara memutar di sekeliling payudara, mulai dari tepi payudara ke arah puting susu. Tekan perlahan, rasakan setiap benjolan atau massa di bawah kulit. Lakukan hal yang sama terhadap payudara kanan.

(28)

14

Gambar 2.4

7) Periksa pada puting payudara dan area sekitarnya apakah terdapat luka maupun koreng. Beri tekanan yang lembut untuk melihat apa ada pengeluaran dari puting, sekaligus periksa kebersihan puting. Lakukan secara bergantian pada payudara kiri dan kanan.

Gambar 2.5

8) Ulangi pemeriksaan secara palpasi dengan posisi berbaring.

Gambar 2.6

(29)

15

Sedangkan menurut Putri (2009), pemeriksaan payudara sendiri dibagi menjadi beberapa tahap, yaitu :

1) Melihat a) Tahap 1

Berdiri di depan cermin dengan posisi kedua tangan lurus ke atas untuk melihat retraksi kulit atau perlekatan tumor terhadap otot atau fascia dibawahnya.

b) Tahap 2

Berdiri tegak di depan cermin dengan kedua tangan di pinggang, dada dibusungkan, kedua siku ditarik ke belakang.

Hal ini dimaksudkan untuk menegangkan otot di daerah axilla.

Periksa keseimbangan payudara (simetris atau tidak), perubahan bentuk dan besarnya payudara, perubahan puting susu, serta kulit payudara.

2) Memijat

Dengan kedua belah tangan, secara lembut memijat payudara dari tepi hingga ke puting, untuk mengetahui ada tidaknya cairan yang keluar dari puting susu (seharusnya tidak ada, kecuali jika sedang menyusui).

(30)

16

Gambar 2.7 3) Meraba

a) Tahap 1. Persiapan

Gambar 2.8

Posisi berbaring di atas tempat tidur untuk memeriksa payudara satu demi satu. Untuk memeriksa payudara kiri, letakkan sebuah bantal tipis atau handuk dibawah bahu kiri, sedangkan lengan kiri direntangkan ke atas disamping kepala atau diletakkan di bawah kepala. Gunakan telapak jari – jari kanan untuk memeriksa benjolan atau penebalan. Periksa payudara dengan cara memutar dan vertikal.

(31)

17

b) Tahap 2. Pemeriksaan Payudara dengan Cara Memutar

Gambar 2.9

Berawal dari tepi payudara, perabaan dilakukan dengan gerakan memutar hingga ke puting susu. Beri tekanan yang berbeda-beda, setidaknya tiga macam tekanan. Tekanan ringan dilakukan untuk meraba adanya benjolan di dekat permukaan kulit, tekanan sedang untuk meraba adanya benjolan di tengah jaringan payudara, dan tekanan kuat untuk merasakan adanya benjolan di dekat tulang dada.

c) Tahap 3. Pemeriksaan Payudara dengan Cara Vertikal

Gambar 2.10

Memeriksa seluruh bagian payudara dengan cara vertikal.

Gerakan secara vertikal ke atas dan ke bawah mulai dari tepi paling kiri hingga tepi paling kanan. Setelah selesai dengan payudara kiri, lakukan bergantian pada payudara kanan juga.

(32)

18

d) Tahap 4. Memeriksa Ketiak

Letakkan tangan kanan ke samping dan rasakan ketiak dengan teliti apakah teraba benjolan abnormal atau tidak. Lakukan bergantian pada ketiak sebelah kiri juga.

Selain tindakan yang disebutkan di atas, melakukan SADARI juga bisa dilakukan saat mandi karena dalam keadaan basah tangan lebih mudah digerakkan dan kulit lebih licin (Chen, 2012).

Gambar 2.11

(33)

19

B. Kerangka Teori

Gambar 2.12 Kerangka Teori

Sumber : Modifikasi Notoatmodjo (2005), Putri (2009), Pamungkas (2011)

C. Kerangka Konsep

Gambar 2.13 Kerangka Konsep Faktor – faktor yang

mempengaruhi perilaku : 1. Faktor predisposisi 2. Faktor pemungkin 3. Faktor penguat

Perilaku tentang SADARI :

1. Pengertian SADARI 2. Tujuan SADARI 3. Waktu SADARI 4. Cara Pemeriksaan

SADARI Domain perilaku :

1. Pengetahuan 2. Sikap 3. Tindakan

Perilaku Mahasiswi tentang SADARI

Perilaku Mahasiswi tentang Periksa Payudara Sendiri

(SADARI)

Baik

Kurang

(34)

20 BAB III

METODE PENELITIAN

A. Jenis dan Rancangan Penelitian

Ditinjau dari tujuan umum yang dicapai, penelitian yang dilakukan ini menggunakan jenis penelitian deskriptif kuantitatif. Menurut Notoatmodjo (2010), penelitian deskriptif merupakan penelitian yang dilakukan dengan tujuan utama untuk membuat gambaran atau deskripsi suatu keadaan secara objektif. Menurut Sugiyono (2009), kuantitatif adalah data penelitian yang berbentuk angka dan analisis menggunakan statistik.

Pada penelitian ini menggambarkan tentang “Perilaku Mahasiswi tentang Periksa Payudara Sendiri (SADARI) di Prodi D III Keperawatan STIKes Kusuma Husada Surakarta”

B. Lokasi dan Waktu Penelitian 1. Lokasi Penelitian

Lokasi penelitian adalah tempat atau lokasi yang digunakan untuk mengambil kasus atau observasi (Notoatmodjo, 2010). Penelitian ini dilaksanakan di Prodi D III Keperawatan STIKes Kusuma Husada Surakarta dengan alamat Jalan Jaya Wijaya No. 11 Kadipiro, Surakarta.

2. Waktu Penelitian

Waktu penelitian adalah waktu atau saat yang digunakan untuk pelaksanaan penelitian atau observasi (Notoatmodjo, 2010).

(35)

21

Penelitian ini dilaksanakan pada tanggal 21 Desember 2012 – 12 Maret 2013.

C. Populasi, Sampel, dan Teknik Pengambilan Sampel 1. Populasi

Populasi adalah keseluruhan subjek penelitian (Arikunto, 2010).

Populasi yang diteliti adalah mahasiswi Prodi D III Keperawatan STIKes Kusuma Husada Surakarta sejumlah 285 orang.

2. Sampel

Sampel adalah sebagian atau wakil populasi yang diteliti (Arikunto, 2010). Besarnya sampel ditentukan dengan menggunakan rumus (Notoatmodjo, 2010) sebagai berikut:

( )





= + 2

d N 1 n N

Keterangan :

n : ukuran sampel N : ukuran populasi

d : tingkat kesalahan pengambilan sampel yaitu 5%

n

( )





= + 2

0,05 285 1

285

n = 166,42 dibulatkan menjadi 167

Berdasarkan hasil perhitungan diatas, maka sampel yang diambil pada penelitian ini sebanyak 167 responden yakni mahasiswi Prodi D III

(36)

22

Keperawatan STIKes Kusuma Husada Surakarta yang terdiri dari 3 tingkat.

3. Teknik Pengambilan Sampel

Teknik pengambilan sampel yang digunakan dalam penelitian ini adalah simple random sampling. Cara pengambilan secara simple random sampling dengan menggunakan undian yang diambil dari NIM sebanyak 167 orang yang terdiri dari tingkat 1 sebanyak 63 orang, tingkat 2 sebanyak 67, dan tingkat 3 sebanyak 37 orang. Menurut Sugiyono (2009), simple random sampling yaitu pengambilan anggota sampel dari populasi yang dilakukan secara acak tanpa memperhatikan strata yang ada dalam populasi itu.

D. Instrumen Penelitian

Instrumen Penelitian adalah alat – alat yang akan digunakan untuk pengumpulan data (Notoatmodjo, 2010). Instrumen pada penelitian yang dilakukan ini berupa angket. Menurut Notoatmodjo (2010), angket yaitu daftar pertanyaan yang sudah tersusun dengan baik, sudah matang, dimana responden tinggal memberikan jawaban atau dengan memberikan jawaban tertentu.

Pertanyaan yang diberikan pada responden adalah mengenai perilaku SADARI. Peneliti membagikan angket kepada responden berjumlah 27 pertanyaan tertutup yaitu pertanyaan yang sudah disediakan jawabannya sehingga responden tinggal memilih jawaban sesuai dengan perilakunya.

(37)

23

Jawaban yang tersedia dalam angket ini ada 2 pilihan jawaban yaitu “ya” dan

“tidak”. Jawaban “ya” dengan pertanyaan positif (favourable) dan jawaban

“tidak” jika pertanyaan negatif (unfavourable) mendapatkan nilai 1. Jawaban

“tidak” dengan pertanyaan positif (favourable) dan jawaban “ya” jika pertanyaan negatif (unfavourable) mendapatkan nilai 0. Pengisian angket tersebut dengan memberi tanda centang (√) pada jawaban yang dianggap benar.

Tabel 3.1 Kisi-kisi Angket Perilaku Mahasiswi tentang SADARI

No Aspek No. Kuesioner Jumlah

Favourable Unfavourable

1. Waktu melakukan SADARI 7 1

2. Posisi saat melakukan SADARI

10, 18, 26 3

3. Cara melakukan SADARI 8, 9, 11, 12, 13, 14, 15, 16, 17*, 19, 20, 21, 22, 23, 25,

15

4. SADARI dilakukan dikedua payudara

24 1

5. Sikap terhadap SADARI 1, 4*, 5 2, 3*, 6, 27 7

Jumlah Total Soal 27

Keterangan :

Tanda bintang (*) : tidak valid

Agar instrumen “valid” atau “reliable” maka sebelum digunakan perlu di uji coba terlebih dahulu. Uji coba minimal dilakukan terhadap 20 orang (Notoatmodjo, 2010). Pada penelitian ini uji validitas dilakukan di Prodi D III Keperawatan STIKes PKU Muhammadiyah Surakarta pada tanggal 23 November 2012 terhadap 30 mahasiswi tingkat 1 sebanyak 10 orang, tingkat 2 sebanyak 10 orang, dan tingkat 3 sebanyak 10 orang.

(38)

24

1. Uji Validitas

Validitas adalah suatu indeks yang menunjukkan alat ukur itu benar- benar mengukur apa yang diukur (Notoatmodjo, 2010). Validitas adalah suatu ukuran yang menunjukkan tingkat-tingkat kevalidan atau kesahihan suatu instrumen (Arikunto, 2010).

Untuk mengetahui apakah angket yang kita susun tersebut mampu mengukur apa yang hendak kita ukur, maka perlu diuji dengan uji korelasi antara skors (nilai) tiap-tiap item (pertanyaan) dengan skors total angket tersebut. Apabila angket tersebut telah memiliki validitas konstruk, berarti semua item (pertanyaan) yang ada di dalam angket itu mengukur konsep yang kita ukur (Notoatmodjo, 2010).

Rumus korelasi yang dapat digunakan adalah yang dikemukakan oleh person yaitu rumus korelasi product moment sebagai berikut dengan menggunakan olah data SPSS versi 17:

( ) ( )

{

N X2N

( )

XYX 2

} {

NXYY2

( )

Y 2

}

R

Σ

− Σ Σ

− Σ

Σ Σ

= Σ

Keterangan:

N : jumlah reponden

R : koefisien korelasi product moment x : skor pertanyaan

y : skor total

xy : skor pertanyaan dikalikan skor total

(39)

25

Instrumen dikatakan valid atau tidak dengan melihat besarnya taraf signifikan. Instrumen dikatakan valid jika taraf signifikan < 0,05 (Riwidikdo, 2010). Hasil uji validitas menunjukkan bahwa pada angket perilaku SADARI yang terdiri dari 27 butir pertanyaan terdapat 3 butir pertanyaan yang tidak valid (>0,05) yakni item pertanyaan nomor 3, 4, dan 17 sehingga item yang valid sebanyak 24 butir pertanyaan.

Untuk melaksanakan penelitian selanjutnya, butir angket yang tidak valid tidak digunakan untuk penelitian.

2. Uji Reliabilitas

Reliabilitas adalah indeks yang menunjukkan sejauh mana suatu alat pengukur dapat dipercaya atau dapat diandalkan (Notoatmodjo, 2010). Uji reliabilitas instrumen ini peneliti menggunakan Alpha Cronbach dengan bantuan program komputer SPSS versi 17. Rumus Alpha Cronbach adalah sebagai berikut:





 −



 

= −

2 2

1 1 t

i

i S

S k

r k

Keterangan :

ri : reliabilitas instrumen (koefisien Cronbach’s Alpha)

2

St : varians total atau varians skor total

Si2 : jumlah varian butir

k : banyaknya butir pertanyaan atau banyaknya soal

(40)

26

Angket dikatakan reliabel apabila memiliki nilai koefisien Cronbach’s Alpha minimal 0,7 sehingga untuk mengetahui sebuah angket dikatakan reliabel atau tidak dengan melihat besarnya nilai alpha (Riwidikdo, 2010).

Pada angket perilaku SADARI dilakukan uji reliabilitas diperoleh nilai cronbach alpha sebesar 0,929 (> 0,7) sehingga angket termasuk dalam kategori reliable dan dapat dipergunakan sebagai alat pengumpul data.

E. Teknik Pengumpulan Data

Cara pengumpulan data dilakukan dengan memberikan lembar pertanyaan persetujuan dan membagikan angket pada mahasiswi di STIKes Kusuma Husada Surakarta, kemudian menjelaskan tentang cara pengisiannya.

Responden disuruh mengisi angket sampai selesai dan angket diambil pada saat itu juga oleh peneliti. Data yang diperoleh terdiri dari :

1. Data Primer

Data primer adalah sumber data yang langsung memberikan data kepada pengumpul data (Sugiyono, 2009). Data primer pada penelitian ini diperoleh dari wawancara dan jawaban atas pertanyaan yang disediakan melalui pengisian angket oleh responden tentang perilaku SADARI.

2. Data Sekunder

Data sekunder adalah sumber yang tidak langsung memberikan data kepada pengumpul data (Sugiyono, 2009). Data sekunder pada penelitian ini didapatkan dari instansi pendidikan yang digunakan yaitu data jumlah mahasiswi Prodi D III Keperawatan STIKes Kusuma Husada Surakarta.

(41)

27

F. Variabel Penelitian

Menurut Sugiyono (2009), variabel penelitian adalah segala sesuatu yang berbentuk apa saja yang ditetapkan oleh peneliti untuk dipelajari sehingga diperoleh informasi tentang hal tersebut, kemudian ditarik kesimpulannya.

Penelitian ini menggunakan variabel tunggal yaitu perilaku mahasiswi tentang SADARI.

G. Definisi Operasional

Menurut Notoatmodjo (2010), definisi operasional merupakan definisi yang membatasi ruang lingkup atau pengertian variabel – variabel yang diamati atau diteliti.

Tabel 3.2 Definisi Operasional Variabel Definisi

Operasional

Parameter dan Kategori

Alat Ukur

Skala Kategori

Perilaku mahasis wi tentang SADARI

Kebiasaan yang dilakukan oleh mahasiswi tentang aktifitas SADARI

Parameter perilaku SADARI meliputi :

1. Pengertian SADARI 2. Tujuan

SADARI 3. Waktu

SADARI 4. Cara

melakukan SADARI

Angket Ordinal a. Baik, skor T responden >

Mean T b. Kurang, skor

T responden

≤ Mean T (Riwidikdo, 2010)

(42)

28

H. Metode Pengolahan dan Analisa Data 1. Pengolahan Data

Setelah data terkumpul, maka langkah yang dilakukan berikutnya adalah pengolahan data. Pengolahan data menurut Notoatmodjo (2010) adalah :

a. Editing (penyuntingan data)

Angket yang diperoleh atau dikumpulkan perlu disunting terlebih dahulu. Kalau masih ada data yang tidak lengkap, dan tidak mungkin dilakukan wawancara ulang, maka angket tersebut dikeluarkan (droup out).

b. Coding

Lembaran kode adalah instrumen berupa kolom-kolom untuk merekam data secara manual yang berisi nomor responden, dan nomor-nomor pertanyaan.

c. Entry

Mengisi kolom-kolom lembar kode sesuai dengan jawaban masing-masing pertanyaan.

d. Tabulating

Kegiatan membuat tabel-tabel data, sesuai dengan tujuan penelitian atau yang diinginkan oleh peneliti.

Pengolahan data dengan menggunakan program komputer Ms-Excel.

(43)

29

2. Analisa Data

Analisa data yang digunakan dalam penelitian ini adalah dengan menggunakan analisa univarat. Menurut Notoatmodjo (2010), analisa univariat bertujuan untuk menjelaskan karakteristik setiap variabel penelitian sehingga menghasilkan distribusi frekuensi dan persentase dari tiap variabel.

Selanjutnya menurut Riwidikdo (2010), hasil untuk mengetahui perilaku mahasiswi tentang SADARI maka ditunjukkan dengan keterangan sebagai berikut:

a. Baik : skor T responden > Mean T b. Kurang : skor T responden ≤ Mean T

Adapun rumus mencari Skor T adalah :

( )

SD x

T xi

+

=50 10

Keterangan:

xi : nilai responden x : rata - rata SD : simpangan baku

Sebelum mencari skor T harus diketahui nilai rata-rata dan SD terlebih dahulu. Rata-rata (mean) adalah rata-rata hitung atau nilai kecenderungan memusat (tendency central).

(44)

30

Rumus rata-rata (mean) :

n x X

n

i

i

= =1

Keterangan :

X : rata-rata (mean)

= n

i

xi 1

: jumlah seluruh nilai reponden n : jumlah responden

Sedangkan simpangan baku (standart devitiation) adalah ukuran yang dapat dipakai untuk mengetahui tingkat penyebaran nilai-nilai (data) terhadap rata-rata.

Rumus SD (Standart Devitiation) :

(

1

)

2

1 1

2



 

=

∑ ∑

=

=

n n

x x

SD

n

i n i

i i

Keterangan:

xi : nilai responden n : jumlah responden

Selanjutnya rumus untuk mencari mean T adalah :

n skorT T

X =

Keterangan:

T

X : rata-rata skor T

(45)

31

skorT : jumlah seluruh skor T responden

n : jumlah responden

Menurut Riwidikdo (2010), rumus prosentase untuk jumlah mahasiswi tentang SADARI menurut tingkat perilaku :

Jumlah mahasiswi menurut tingkat perilaku Jumlah reponden

I. Etika Penelitian

Etika adalah ilmu atau pengetahuan tentang apa yang dilakukan orang atau pengetahuan tentang adat kebiasaan orang (Notoatmodjo, 2010).

Menurut Hidayat (2010), masalah etika penelitian yang harus diperhatikan yaitu sebagai berikut :

1. Informed consent (lembar persetujuan)

Merupakan bentuk persutujuan antara peneliti dengan responden penelitian dengan memberikan lembar persetujuan. Tujuan informed consent adalah agar subjek mengerti maksud dan tujuan penelitian, mengetahui dampaknya. Jika subjek bersedia, maka mereka harus menandatangani lembar persetujuan, jika responden tidak bersedia, maka peneliti harus menghormati hak pasien. Beberapa informasi yang harus ada dalam informed consent tersebut antara lain: partisipasi pasien, tujuan dilakukannya tindakan, jenis data yang dibutuhkan, komitmen, prosedur pelaksanaan, potensi masalah yang akan terjadi, manfaat, kerahasiaan, informasi yang mudah dihubungi, dan lain-lain.

Skor prosentase = x 100%

(46)

32

2. Anonimity (tanpa nama)

Masalah etika kebidanan merupakan masalah yang memberikan jaminan dalam penggunaan subjek penelitian dengan cara tidak memberikan atau mencantumkan nama responden pada lembar alat ukur dan hanya menuliskan kode pada lembar pengumpulan data atau hasil penelitian yang akan disajikan.

3. Confidentiality (kerahasiaan)

Merupakan masalah etika dengan memberikan jaminan kerahasiaan hasil penelitian, baik informasi maupun masalah-masalah lainnya. Semua informasi yang telah dikumpulkan dijamin kerahasiaan oleh peneliti, hanya kelompok data tertentu yang akan dilaporkan pada hasil riset.

(47)

33 BAB IV

HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

A. Gambaran Umum dan Tempat Penelitian

STIKes Kusuma Husada Surakarta berdiri pada tanggal 21 April 2001, terletak di Jl. Jaya Wijaya nomor 11 Kadipiro Surakarta. STIKes Kusuma Husada Surakarta memiliki 3 Prodi, yaitu Prodi D III Keperawatan, D III Kebidanan, S1 Keperawatan. Prodi D III keperawatan STIKes Kusuma Husada Surakarta memiliki mahasiswa sebanyak 385 orang, terbagi dalam 3 kelas yaitu kelas 1, 2, dan 3. Kelas 1 memiliki mahasiswa sebanyak 122 orang dengan 87 mahasiswi (kelas 1 terbagi dalam 2 kelas), kelas 2 sebanyak 124 orang dengan 99 mahasiswi (kelas 2 terbagi dalam 2 kelas) dan kelas 3 memiliki mahasiswa sebanyak 139 orang dengan 99 mahasiswi (kelas 3 terbagi dalam 2 kelas). Jumlah tenaga pengajar Prodi D III Keperawatan STIKes Kusuma Husada Surakarta sebanyak 12 dosen mata kuliah dengan didukung 8 staff tata usaha.

Fasilitas pendukung yang dimiliki oleh Prodi D III Keperawatan STIKes Kusuma Husada Surakarta adalah sebagai berikut : Ruang lab bahasa, perpustakaan, lab komputer, klinik terpadu, lab kesehatan terpadu.

B. Hasil Penelitian

Perilaku mahasiswi tentang SADARI di Prodi D III Keperawatan STIKes Kusuma Husada Surakarta ditunjukkan dengan tabel berikut:

(48)

34

Tabel 4.1 Distribusi Frekuensi Responden Berdasarkan Perilaku Mahasiswi tentang SADARI di Prodi DIII Keperawatan STIKes Kusuma Husada Surakarta

No Tingkat Perilaku Jumlah (J)

Persentase (%)

1. Baik 79 47,3

2. Kurang 88 52,7

Sumber : Data primer bulan Maret 2013

Berdasarkan tabel dapat diketahui bahwa perilaku mahasiswi di Prodi DIII Keperawatan STIKes Kusuma Husada Surakarta tentang SADARI dalam kategori baik yaitu sebanyak 79 responden (47,3%), untuk kategori perilaku kurang sebanyak 88 responden (52,7%).

C. Pembahasan

Hasil penelitian ini menunjukkan sebagian besar perilaku mahasiswi di Prodi D III Keperawatan STIKes Kusuma Husada Surakarta dalam kategori kurang yaitu sebanyak 88 responden (52,7%). Hasil ini menunjukkan mahasiswi Prodi D III Keperawatan STIKes Kusuma Husada Surakarta masih kurang baik dalam melakukan SADARI.

Dari hasil penelitian didapatkan bahwa responden yang berperilaku baik sudah dapat melaksanakan SADARI dengan benar, sedangkan responden yang berperilaku kurang sebagian besar masih kurang dalam sikap misalnya malas untuk melakukan SADARI, waktu melakukan SADARI, serta cara melakukan SADARI misalnya tidak berdiri di depan cermin, tidak memijat puting, dan tidak meraba ketiak.

(49)

35

Menurut Notoatmodjo (2005), domain perilaku antara lain pengetahuan dan sikap. Pengetahuan merupakan hasil dari tahu setelah orang melakukan penginderaan terhadap obyek tertentu yang diperoleh melalui mata dan telinga.

Sedangkan sikap merupakan reaksi atau respon yang masih tertutup dari seseorang terhadap suatu stimulus atau objek yang tidak dapat diamati oleh pihak luar dan dapat terwujud dalam hal positif maupun negatif. Cara melakukan SADARI menurut Putri (2009) ada 2 cara yaitu dengan berdiri di depan cermin dan berbaring. Berdiri di depan cermin untuk melihat keseimbangan payudara, perubahan bentuk payudara, puting susu, serta kulit payudara sedangkan posisi berbaring untuk memeriksa ketiak apakah teraba benjolan abnormal atau tidak serta seluruh bagian payudara yaitu dengan gerakan memutar dari tepi payudara hingga puting susu dan gerakan vertikal dari tepi paling kiri hingga tepi paling kanan payudara. Waktu melakukan SADARI menurut Purwoastusti (2008) yaitu satu minggu setelah menstruasi, ketika kondisi payudara lunak dan longgar sehingga mudah untuk dilakukan perabaan.

Menurut Purwoastuti (2008), tindakan melakukan SADARI sangatlah penting karena 75-85 % keganasan kanker payudara ditemukan pada saat dilakukan pemeriksaan payudara sendiri. Semakin sering memeriksa payudara sejak dini akan semakin mengenalnya dan semakin mudah menemukan sesuatu yang tidak normal pada payudara.

(50)

36

Menurut Notoatmodjo (2007) , perilaku (manusia) adalah semua kegiatan atau aktivitas manusia, baik yang dapat diamati langsung maupun yang tidak dapat diamati oleh pihak luar.

Berdasarkan hasil penelitian dan teori yang ada dapat disimpulkan bahwa pendukung dari minat untuk melakukan SADARI adalah berpengetahuan baik, bersikap positif tentang SADARI sehingga akan berperilaku baik pula untuk melakukan SADARI. Dengan demikian diharapkan melalui SADARI secara rutin dan benar dapat mendeteksi secara dini kelainan pada payudara sehingga menjadikan salah satu upaya untuk dapat mencegah terjadinya kanker payudara.

D. Keterbatasan Penelitian 1. Kendala Penelitian

Jumlah responden yang banyak dan juga sedang melaksanakan praktik lahan mempersulit peneliti untuk dapat membagikan angket serta mengumpulkan responden dalam 1 waktu, sehingga peneliti membutuhkan beberapa minggu untuk dapat mengumpulkan responden dan membagikan angket.

2. Kelemahan / keterbatasan selama proses peneliti

a. Variabel penelitian ini merupakan variabel tunggal, sehingga hasil penelitian terbatas pada tingkat perilaku saja dan faktor-faktor yang mempengaruhi tidak diteliti. Penelitian ini akan berbeda hasil jika faktor yang mempengaruhi diteliti.

(51)

37

b. Peneliti tidak bisa menilai responden secara langsung dalam mempraktikan SADARI, tetapi hanya bisa menilai dari pengisian angket oleh responden.

c. Angket yang digunakan angket tertutup sehingga responden hanya bisa menjawab ya atau tidak dan jawaban responden belum bisa untuk mengukur perilaku secara mendalam.

(52)

38 BAB V PENUTUP

A. Simpulan

Berdasarkan hasil penelitian perilaku mahasiswi tentang SADARI di Prodi D III Keperawatan STIKes Kusuma Husada Surakarta dapat disimpulkan, dalam kategori yaitu :

1. Perilaku mahasiswi di Prodi D III Keperawatan STIKes Kusuma Husada Surakarta tentang SADARI dalam kategori baik sebanyak 79 responden (47,3%).

2. Perilaku mahasiswi di Prodi D III Keperawatan STIKes Kusuma Husada Surakarta tentang SADARI dalam kategori kurang sebanyak 88 responden (52,7%).

B. Saran

1. Peneliti Selanjutnya

Bagi peneliti selanjutnya diharapkan dapat mengembangkan variabel penelitian tentang SADARI serta menggunakan metode yang berbeda agar lebih berkembang dan dapat memberi tindak lanjut terhadap hasil penelitian.

2. Institusi

a. Prodi D III Keperawatan STIKes Kusuma Husada

Sebaiknya Prodi D III Keperawatan STIKes Kusuma Husada Surakarta dapat lebih melakukan sosialisasi terutama terkait tentang

(53)

39

SADARI misalnya dengan mengadakan seminar atau penyuluhan tentang SADARI dan memasukkan materi tentang SADARI dalam mata ajar perkuliahan sehingga dapat menarik minat dan kesadaran mahasiswi untuk melakukan SADARI di rumah dengan rutin dan benar.

b. Pendidikan

Sebaiknya dipublikasikan lebih luas dengan cara digunakan sebagai bacaan atau referensi sehingga dapat meemperluas wawasan mahasiswi khususnya program studi kebidanan tentang SADARI 3. Mahasiswi Prodi D III Keperawatan STIKes Kusuma Husada Surakarta

Sebaiknya mahasiswi Prodi D III Keperawatan STIKes Kusuma Husada Surakarta dapat rutin melakukan SADARI pada 1 minggu setelah menstruasi dengan cara yang benar, sehingga dapat mendeteksi dini apabila terjadi kelainan pada payudara dan diharapkan dengan rutinnya dilakukan SADARI secara benar dapat mengurangi angka kematian di masa mendatang akibat kanker payudara.

(54)

DAFTAR PUSTAKA

Arikunto, S. 2010. Prosedur Penelitian. Jakarta: Rineka Cipta.

Chen, R. 2012. Solusi Cerdas Mencegah dan Mengobati Kanker. Jakarta: PT Agro Media Pustaka.

Diananda, Rama. 2007. Mengenal Seluk Beluk Kanker. Jogjakarta: Katahati.

Hidayat, A.A. 2010. Metodologi Penelitian Kebidanan dan Teknik Analisis Data.

Jakarta: Salemba Medika.

Lestari, S. 2011. Gambaran Pengetahuan Remaja Putri tentang Pemeriksaan Payudara Sendiri di SMA N 2 Ungaran. Ungaran.

Manuaba. 2008. Gawat Darurat Obstetri Ginekologi dan Obstetri Ginekologi Sosial Untuk Profesi Bidan. Jakarta : EGC.

Notoatmodjo, S. 2005. Promosi kesehatan Teori dan aplikasi. Jakarta: PT Rineka Cipta.

_________ . 2007. Promosi Kesehatan dan Ilmu Perilaku. Jakarta: Rineka Cipta.

_________ . 2010. Metodologi Penelitian Kesehatan. Jakarta: Rineka Cipta.

Pamungkas, Zaviera. 2011. Deteksi Dini Kanker Payudara. Jogjakarta: Buku Biru.

Purwoastuti, Endang. 2008. Kanker Payudara. Yogyakarta: Kanisius.

Putri, Naura. 2009. Deteksi Dini Kanker Payudara. Yogyakarta: Aura Media.

Rasjidi, Imam. 2009. Deteksi Dini Kanker Payudara. Jakarta: CV Sagung Seto.

________ . 2010. Epidemiologi Kanker Pada Wanita. Jakarta: CV Sagung Seto.

Riwidikdo, H. 2010. Statistik untuk Penelitian Kesehatan. Yogyakarta: Pustaka Rihama.

Saputri, K.H. 2012. Tingkat Pengetahuan Remaja Putri tentang Periksa Payudara Sendiri di Madrasah Aliyah Negeri (MAN) 1 Surakarta. Surakarta.

Sarwono, S. 2004. Psikologi Remaja. Jakarta: PT Raja Grafindo Persada.

Sugiyono. 2009. Statistika untuk Penelitian. Bandung: CV Alfabeta.

(55)

Surulloh, P.I. 2010. Gambaran Tingkat Pengetahuan Remaja Putri tentang Periksa Payudara Sendiri (SADARI) di SMK Perdana Putri Sukoharjo.

Sukoharjo.

Yusuf, S. 2005. Psikologi Perkembangan Anak dan Remaja. Bandung: PT Remaja Rosdakarya.

Referensi

Dokumen terkait

1) Halaman ini dapat dimanfaatkan untuk menyampaikan ucapan terimakasih dan penghargaan kepada Ketua STIKES Karya Husada Kediri, Ka. Prodi D-III Kebidanan STIKES Karya

Ketiga, hasil penelitian ini nantinya diharapkan dapat dijadikan model pengembangan sekolah, khususnya pengembangan manajemen SDM dan manajemen kurikulum bagi

Pada model prey-predator udang windu di simulasikan mengunakan metode Adam Bashforth- Moulton orde empat menunjukkan bahwa banyaknya populasi udang windu

Surat undangan ini disamping dikirimkan melalui email juga ditayangkan pada website SPSE Kabupaten Bolaang Mongondow, oleh karenanya Pokja tidak dapat menerima

Pada hari ini, rabu tanggal lima bulan juni tahun dua ribu tiga belas, Kelompok Kerja Pengadaan Jasa Konsultansi Unit Layanan Pengadaan Kabupaten Mandailing

Hasil penelitian menunjukkan : (1) tingkat efektivitas pelayanan publik masih terkategori sedang dan rendah dilihat dari tingkat kemampuan dalam menyusun, mengembangkan

AN PEKERJAAN KONSTRUKSI DAN PENG OMPOK KERJA PEKERJAAN JALAN DAN J TENGAH PADA BALAI PELAKSANA TEKNI MAGELANG DANA APBD TAHUN ANGGAR.. Magelang,

I 5 LULUS SEMENTARA LULUS SEMENTARA LULUS SEMENTARA LULUS SEMENTARA LULUS SEMENTARA TIDAK LULUS LULUS SEMENTARA LULUS SEMENTARA LULUS SEMENTARA LULUS SEMENTARA

Untuk konten video, pertama,desainnya: misalnya ―yang tidak media katakan‖, filosofinya itu kita ingin menampilkan video yang.. memberikan pesan tentang apa yang tidak

Berdasarkan hasil dari Kuesioner Tingkat Pengetahuan tentang Kanker Payudara terhadap Perilaku SADARI pada mahasiswi FK UMSU 2020, menunjukkan bahwa mahasiswi

Berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh Ayu Pandini Natalia prodi D-III Kebidanan STIKES Kusuma Husada Surakarta hasil penelitian Tingkat Pengetahuan Akseptor KB Tentang

Hasil penelitian ini sejalan dengan apa yang dikemukakan oleh Notoatmodjo (2007), bahwa sikap merupakan reaksi atau respon seseorang yang baik atau buruk terhadap

Dr., M.Si; Bambang Swasto Sunuharyo, Prf.Dr.. ME; Umar

Berdasarkan data tersebut dapat disimpulkan bahwa proporsi prestasi belajar terbanyak pada mahasiswi semester III di Prodi DIII Kebidanan STIKes Kusuma Husada Surakarta

Interaktif menyatakan pada capaian pembelajaran lulusan diraih dengan mengutamakan proses interaksi dua arah antara mahasiswa dan dosen; holistic menyatakan

Hasil menunjukkan bahwa dengan penanaman model hidroponik ini pada KRPL lebih bisa dimanfaatkan oleh warga dan membudidayakannya dengan lebih mudah dalam rangka

Dan pada tanggal 18 Agustus 2009, perusahaan menjual seluruh kepemilikan hak atas saham PT Citra Kendedes Pratama yang berlokasi di Sidoardjo kepada pihak minoritas Bp. Rudy

(2013) dimana hasil penelitiannya menyatakan bahwa perceived quality tidak memiliki pengaruh yang kuat terhadap ekuitas merek.Hal ini pun berbeda dengan hasil penelitian

Jumlah Rekomendasi Kebijakan pada Forum yang Dipimpin oleh Kemenko Perekonomian di Tingkat Bilateral (Bidang Kerja Sama Ekonomi Eropa, Afrika, dan Timur Tengah).. 3 

Hasil penelitian menunjukkan bahwa mutu biji kakao kering hasil fermentasi di Kabupaten Gunung Kidul, Jogjakarta pada fermentasi hari ke-4 dan ke-5 (biji fermented) merupakan biji

Multimedia merupakan suatu kemajuan di bidang teknologi, dimana informasi yang tampil dalam bentuk elemen-elemen dari mutlimedia seperti gambar, teks, suara, animasi dan video

Manfaat yang dimiliki jagung sebagai- mana kandungan nutrisinya, menunjukkan bahwa sangat mendukung dalam upaya pen- ganekaragaman pangan yang berbahan baku jagung termasuk

Tahapan analisis dilakukan dengan mengkonfirmasi spesifikasi desain kemudian menuju technical requirements selanjutnya menuju kebutuhan desain tangan prosthetic kaitannya