LAPORAN PRAKTIKUM TEKNIK LABORATORIUM MIKROSKOP PENGGUNAAN DAN PERAWATAN

13  15  Download (0)

Teks penuh

(1)

LAPORAN PRAKTIKUM TEKNIK

LABORATORIUM

MIKROSKOP

PENGGUNAAN DAN PERAWATAN

Nama : DHEA VIVIN. K

NIM : F05112088

REG A KELAS B

FAKULTAS KEGURUAN

DAN ILMU PENDIDIKAN

PRODI PENDIDIKAN

BIOLOGI

UNIVERSITAS

TANJUNGPURA

(2)

A. Pendahuluan

1. Latar Belakang

Mikroskop adalah alat yang sangat penting dalam sebuah laboratorium terutama laboratorium biologi. Mengingat fungsinya yang sangat vital sehubungan dengan ilmu biologi, yaitu untuk membantu mengamati benda-benda berukuran kecil yang tidak dapat dilihat dengan mata telanjang, maka intensitas penggunaan mikroskop di laboratorium biologi cukup tinggi.

Maka dari itu, praktikum ini diperlukan untuk mengetahui cara penggunaan dan perawatan mikroskop yang benar. Dengan ini diharapkan praktikan dapat mengunakan dan merawat mikroskop sesuai prosedurnya sehingga dapat mencegah agar mikroskop tidak rusak akibat kesalahan dan kecerobohan dalam penggunaan dan perawatannya.

2. Dasar Teori

Antony Van Leuwenhoek orang yang pertama kali menggunakan mikroskop walaupun dalam bentuk sederhana pada bidang mikrobiologi. Kemudian pada tahun 1600 Hans dan Z Jansen telah menemukan mikroskop yang lebih maju dengan nama mikroskop ganda. Mikroskop berasal dari kata mikro yang berarti kecil dan scopium (penglihatan). Mikroskop adalah suatu benda yang berguna untuk memberikan bayangan yang diperbesar dari benda-benda yang terlalu kecil untuk dilihat dengan mata telanjang. Mikroskop terdiri dari beberapa bagian yang memiliki fungsi tersendiri. Mikroskop yang pertama kali ditemukan oleh Antony ini masing-masing terdiri atas lensa tunggal hasil gosokan rumah yang ditanam dalam kerangka kuningan dan perak. Kekuatan perbesaran tertinggi yang dapat dicapainya hanyalah 200-300 kali, mikroskop ini sedikit sekali persamaannya dengan mikroskop cahaya majemuk yang ada sekarang (Purba.M,dkk.1999).

Mikroskop pada prinsipnya adalah alat pembesar yang terdiri dari dua lensa cembung yaitu sebagai lensa objektif (dekat dengan mata) dan lensa okuler (dekat dengan benda). Baik objektif maupun okuler dirancang untuk perbesaran yang berbeda. Lensa objektif biasanya dipasang pada roda berputar,yang disebut gagang putar (Volk, 1984).

Dalam waktu 350 tahun yang terakhir kita telah maju dalam hal perlengkapan yang dapat digunakan untuk studi mikroskop organisme. Mikroskop yang digunakan di laboratorium bukan lagi mikroskop sederhana seperti yang dibuat dan digunakan oleh Leeuwenhoek. Tetapi mikroskop yang kita sebut mikroskop majemuk, karena memiliki dua perekat lensa. Satu perangkat terdapat dekat benda yang dipelajari dan area itu disebut objektif. Perangkat yang lain adalah okuler yang dekat dengan mata. Lensa objektif biasanya dipasang pada roda yang berputar, setiap lensa objektif dapat diputar ketempat yang sesuai dengan pembesaran yang kita inginkan

(3)

Lensa okuler, merupakan lensa mikroskop yang terdapat dibagian ujung atas tabung, berdekatan dengan mata pengamat. Lensa ini berfungsi untuk memperbesar bayangan yang dihasilkan oleh lensa objektif. Perbesaran bayangan yang terbentuk berkisar 4-25X lensa kondensor, berfungsi untuk mendukung terciptanya pencahayaan pada objek yang akan difokus, sehingga bila pengaturannya tepat akan diperoleh daya pisah maksimal. Jika daya pisah kurang maksimal, dua benda akan tampak menjadi satu. Perbesaran akan kurang bermanfaat jika daya pisah mikroskop kurang baik

(Roger, 1982).

Baik lensa objektif maupun lensa okuler keduanya merupakan lensa cembung. Secara garis besar lensa objektif menghasilkan suatu bayangan sementara yang mempunyai sifat semu, terbalik, dan diperbesar terhadap posisi benda mula-mula, lalu yang menentukan sifat bayangan akhir selanjutnya adalah lensa okuler. Pada mikroskop cahaya, bayangan akhir mempunyai sifat yang sama seperti bayangan sementara, semu, terbalik, dan lebih lagi diperbesar. Pada mikroskop elektron bayangan akhir mempunyai sifat yang sama seperti gambar benda nyata, sejajar, dan diperbesar

(Anonim, 2011).

JENIS-JENIS MIKROSKOP

MIKROSKOP CAHAYA • Kegunaan:

o Mengamati obyek hidup, macam-macam preparat jadi atau obyek yg telah diwarnai dan menghitung mikroorganisme.

• Prinsip kerja: Mudah digunakan

Menggunakan cahaya tampak sbg sumber penerangan Tampilan obyek berwarna-warni dengan background terang

MIKROSKOP LATAR GELAP

Darkfield Microscope • Kegunaan:

Dipakai untuk mengamati mik.org. yg tdk tampak pd mikroskop Cahaya, tdk dapat diwarnai, biasanya dipakai utk mendeteksi Treponema pallidum (penyakit sifilis)

• Prinsip kerja:

Menggunakan kondensor khusus dgn cakram gelap utk menghalangi cahaya masuk. Cahaya tdk dpt langsung menerangi obyek, cahaya yg dipakai berasal dari lensa obyektif yg dipantulkan spesimen. Obyek tampak bersinar dgn background gelap.

(4)

MIKROSKOP LATAR GELAP

Darkfield Microscope • Tampilan obyek:

Tepi sel tampak bersinar keemasan sehingga bentuk obyek terlihat dgn jelas. Struktur internal sel berkilauan berlawanan dengan background yang gelap.

MIKROSKOP FASE KONTRAS

• Kegunaan:

• Dipakai utk mengamati dgn detil/teliti struktur internal spesimen hidup tanpa pewarnaan.

• Prinsip kerja:

• Menggunakan kondensor khusus dan lempeng pemecah cahaya. Efek yg ditimbulkan adalah derajat terang yg berbeda.

• Sorotan cahaya dipisahkan dan menerangi obyek melalui jalur yang berbeda. Cahaya yang terpecah biasanya berwarna keemasan sedang cahaya yang tidak terpisah berwarna merah.

MIKROSKOP FASE KONTRAS

• Tampilan obyek:

• Menunjukkan perbedaan struktur internal dgn sangat jelas. Demikian pula tepi selnya. Keunikan dari fase kontras adalah munculnya pita cahaya mengelilingi sel yang dikenal dengan sebutan halo fase.

Differential Interference Contrast (DIC) Microscope

• Kegunaan:

• Digunakan utk tampilan 3 dimensi obyek tanpa pewarnaan. Obyek yang diamati adalah mikroorganisme hidup.

• Prinsip kerja:

• Mirip dgn fase kontras, DIC menggunakan derajat terang yang berbeda. Menggunakan prisma sbg index pemecah cahaya. Akibat efek prisma chy terpecah menjadi dua, tampilan obyek tampak berwarna-warni.

Fluorescence Microscope • Kegunaan:

Untuk melihat spesimen yg sukar diamati karena ukurannya kecil.

Spesimen akan menghasilkan cahaya berpendar. Mikroskop ini digunakan dalam prosedur diagnostik yg disebut fluoroscent antibody tecnique. Melalui FM mikroorganisme yang menyerang jaringan dapat segera dideteksi.

(5)

Fluorescence Microscope • Prinsip kerja:

Langkah pertama yg dilakukan adalah memberi warna flurochrome auramine o.

Utk menghasilkan pencahayaan digunakan sinar UV atau sinar yg panjang gelombangnya mendekati sinar UV. Hasilnya spesimen akan

mengeluarkan cahaya (berpendar).

Fluorescence Microscope

• Contoh spesimen yang ukurannya kecil adalah Mycobacterium tubercolosis. Agar dapat diamati diberi warna flurochrome auramine o. Obyek yang berukuran kecil dapat terlihat karena berpendar (Jurnal

Pendidikan Dasar, 2008).

Mikroskop biologi digunakan untuk pengamatan benda-benda tipis transparan, penyinaran diberikan dari bawah dengan sinar alam atau lampu. Mikroskop biologi ini umumnya memiliki lensa objektif dengan kekuatan pembesaran sebagai berikut :

1. Objektif 4X dan okuler 10X, pembesarannya 40X. 2. Objektif 10X dan okuler 10X, pembesarannya 100X. 3. Objektif 40X dan okuler 10X, pembesarannya 400X. 4. Objektif 100X dan okuler 10X, pembesarannya 1000X.

Objektif yang paling kuat pada mikroskop optik adalah 100X yang disebut dengan objektif emersi, disebut demikian karena penggunaannya harus menggunakan minyak emersi dan cara memakainya dengan khusus pula (Widjojo, 1987).

Macam atau jenis mikroskop beraneka ragam, dari yang sederhana, untuk keperluan sekolah menegah, sampai dengan yang cukup canggih untuk keperluan penelitian. Ciri utama dari keragamannya antara lain dari mikroskop satu okuler atau monokuler dengan tabung tegak dan miring, penggunaan dua okuler (binokuler) atau tiga (trinokuler), kekuatan lensa yang dipakai, sumber sinar (menggunakan lampu yang terpasang ), bahkan dapat dipasang kamera (kamera dian atau video) pada mikroskop trinokuler dapat disambung kemonitor tv (Wirjosoemarto, 2004).

Untuk memahami peranan mikroskop yang sangat diperlukan dalam mempelajari mikrometer, perlu menilai batas hakiki, maka sebagai alat pembesar, ukuran benda yang dapat dilihat dengan mata manusia berbanding langsung dengan sudut benda yang berlawanan dengan mata. Karena itu, jika jaraknya dari mata itu setengahnya, ukuran bentuk yang nampak dua kalinya. Akan tetapi, mata tidak dapat memusatkan pada benda yang jaraknya lebih kecil dari 25 cm. Sebab jarak tersebut merupakan jarak maksimal untuk pembesaran yang efektif (Roger, 1982).

(6)

Before purchasing or using a microscope, it is important to know the functions of each part.

a. Eyepiece Lens: the lens at the top that you look through. They are

usually 10X or 15X power.

b. Tube: Connects the eyepiece to the objective lense. c. Arm: Supports the tube and connects it to the base. d. Base: The bottom of the microscope, used for support.

e. Illuminator: A steady light source (110 volts) used in place of a mirror.

If your microscope has a mirror, it is used to reflect light from an external light source up through the bottom of the stage.

f. Stage: The flat platform where you place your slides. Stage clips hold

the slides in place. If your microscope has a mechanical stage, you will be able to move the slide around by turning two knobs. One moves it left and right, the other moves it up and down.

g. Revolving Nosepiece or Turret: This is the part that holds two or more

objective lenses and can be rotated to easily change power.

h. Objective Lenses: Usually you will find 3 or 4 objective lenses on a

microscope. They almost always consist of 4X, 10X, 40X and 100X powers. When coupled with a 10X (most common) eyepiece lens, we get total magnifications of 40X (4X times 10X), 100X , 400X and 1000X. To have good resolution at 1000X, you will need a relatively sophisticated microscope with an Abbe condenser. The shortest lens is the lowest power, the longest one is the lens with the greatest power. Lenses are color coded and if built to DIN standards are interchangeable between microscopes. The high power objective lenses are retractable (i.e. 40XR). This means that if they hit a slide, the end of the lens will push in (spring loaded) thereby protecting the lens and the slide. All quality microscopes have achromatic, parcentered, parfocal lenses.

i. Rack Stop: This is an adjustment that determines how close the

objective lens can get to the slide. It is set at the factory and keeps students from cranking the high power objective lens down into the slide and breaking things. You would only need to adjust this if you were using very thin slides and you weren't able to focus on the specimen at high power. (Tip: If you are using thin slides and can't focus, rather than adjust the rack stop, place a clear glass slide under the original slide to raise it a bit higher)

j. Condenser Lens: The purpose of the condenser lens is to focus the light

onto the specimen. Condenser lenses are most useful at the highest powers (400X and above). Microscopes with in stage condenser lenses render a sharper image than those with no lens (at 400X). If your microscope has a maximum power of 400X, you will get the maximum benefit by using a condenser lenses rated at 0.65 NA or greater. 0.65 NA

(7)

condenser lenses may be mounted in the stage and work quite well. A big advantage to a stage mounted lens is that there is one less focusing item to deal with. If you go to 1000X then you should have a focusable condenser lens with an N.A. of 1.25 or greater. Most 1000X microscopes use 1.25 Abbe condenser lens systems. The Abbe condenser lens can be moved up and down. It is set very close to the slide at 1000X and moved further away at the lower powers.

k. Diaphragm or Iris: Many microscopes have a rotating disk under the

stage. This diaphragm has different sized holes and is used to vary the intensity and size of the cone of light that is projected upward into the slide. There is no set rule regarding which setting to use for a particular power. Rather, the setting is a function of the transparency of the specimen, the degree of contrast you desire and the particular objective lens in use (Basiuk, 2012).

B. Tujuan

Praktikum tentang penggunaan dan perawatan mikroskop ini bertujuan agar praktikan dapat mengetahui bagian-bagian mikroskop serta fungsinya masing-masing. Selain itu juga praktikan diharapkan dapat terampil dalam penggunaannya, dan tidak kalah penting cara perawatannya baik cara pembersihan maupun penyimpanan mikroskop.

C. Metodologi

Dalam praktikum tentang penggunaan dan perawatan mikroskop ini, alat yang digunakan praktikan adalah mikroskop manual, dan untuk bahan-bahannya menggunakan tisu, kapas, kain flanel dan larutan xylol. Cara kerja untuk perawatan mikroskop adalah sebagi berikut : pertama-tama satu mikroskop manual diambil oleh setiap kelompok. Di samping itu siapkan kain flanel dan alat pembersih, kemudian mikroskop dibongkar dan dilepas lensanya satu per satu. Setiap lensa dibersihkan dengan kapas yang telah ditetesi larutan xylol. Untuk rongga lensa dibersihkan juga dengan tanpa larutan xylol tanpa kain flanel, tapi pakai tisu. Bagian mikroskop yang lain cukup dibersihkan dengan menggunakan tisu saja. Setelah seluruh bagian mikroskop dibersihkan, kemudian dipasang kembali seperti semula. Lalu disimpan dalam lemari yang dilengkapi dengan silica gel dan lampu 5 watt berwarna merah. Cara kerja untuk penggunaan mikroskop adalah sebagai berikut : mikroskop diletakkan atas meja dengan cara memegang lengan mikroskop sedemikian rupa sehingga mikroskop berada persis di hadapan praktikan. Lalu revolver diputar sehingga lensa obyektif dengan perbesaran lemah berada pada posisinya satu poros dengan lensa okuler yang ditandai bunyi klik pada revolver. Lampu diarahkan

(8)

pada jarak kira-kira 20 cm dari mikroskop. Kemudian preparat ditempatkan pada meja benda tepat pada lubang preparat dan jepit dengan penjepit obyek/benda. Fokus diatur unuk memperjelas gambar obyek dengan cara memutar makrometer, sambil dilihat dari lensa okuler. Untuk mempertajam mikrometer diputar. Apabila bayangan obyek sudah ditemukan, maka untuk memperbesar lensa objektif diganti dengan ukuran dari 10 X,40 X atau 100 X, dengan cara revolver diputar hingga bunyi klik. Apabila telah selesai menggunakan, mikroskop dibersihkan dan disimpan pada tempat yang tidak lembab.

D. Hasil Pengamatan

(9)

E. Pembahasan

Praktikum yang berjudul “Mikroskop : Penggunaan dan Perawatan“ bertujuan untuk mengetahui bagian-bagian mikroskop, penggunaan serta perawatannya.

Menurut (Nasir,1993) mikroskop merupakan alat utama dalam melakukan pengamatan dan penelitian dalam bidang biologi. Karena dapat digunakan untuk mempelajari struktur dari benda kecil yang tidak dapat dilihat dengan mata telanjang. Mikroskop biologi digunakan untuk pengamatan benda tipis dan transparan. Benda yang diamati biasanya diletakkan di atas objek, dalam medium air, dan ditutup kaca penutup yang tipis.

Pertama, dilakukan pengenalan terhadap bagian-bagian mikroskop. Berikut ini adalah komponen-komponen pada mikroskop :

1. Bagian optik, terdiri dari :

a. Lensa okuler, yaitu lensa yang dekat dengan mata pengamat. Terdiri atas lensa kompleks, menerima bayangan semu dan terbalik. Perbesarannya pada umumnya 10x atau 12,5x.

b. Lensa objektif, yaitu lensa yang dekat dengan objek yang akan diamati. Terdiri atas lensa kompleks, menerima cahaya setelah menembus specimen yang diamati sehingga terbentuk bayangan dari specimen tersebut. Terdapat 4 lensa objektif dengan perbesaran yang berbeda-beda pada sebuah mikroskop, yaitu 4x, 10x, 40x, dan 100x.

c. Kondensor, terdiri atas lensa kompleks dan digunakan untuk mengumpulkan cahaya yang terpantul atau terbias dari cermin atau yang dihasilkan dari lampu. Di dalam kondensor terdapat diafragma yang berfungsi untuk mengatur banyaknya cahaya mengenai specimen.

d. Lampu, digunakan sebagai sumber cahaya. Untuk mikroskop yang mendapatkan cahaya dari lamputidak tergantung pada sinar matahari sebagai penerangan. Sedangkan pada mikroskop yang mengandalkan cahaya matahari sebagai penerangan digunakan cermin untuk memantulkan cahaya ke dalam kondensor. Ada 2 sisi cermin, yaitu cermin datar yang digunakan saat sinar matahari mencukupi dan cermin cekung untuk memfokuskan cahaya saat cahaya matahari kurang mencukupi.

2. Bagian mekanis, terdiri dari :

a. Kaki dan lengan mikroskop, berfungsi sebagai penyangga bagian optik. b. Knop penggerak bagian optik meja teropong, terdiri atas :

 Knop penggerak kasar (makrometer), digunakan untuk menggerakkan meja benda dan mengatur fokus.

 Knop penggerak halus (mikrometer), digunakan untuk mempertajam fokus.

c. Meja preparat, terletak di antara kondensor dan lensa objektif, serta merupakan tempat untuk melakukan preparat.

(10)

d. Revolver, yaitu tempat untuk mengganti lensa objektif. Revolver bisa diputar-putar. Arah putaran revolver harus satu arah mulai dari lensa objektif perbesaran terkecil.

e. Penjepit preparat dan pengatur gerakan letak preparat. Penjepit preparat berfungsi untuk menahan preparat agar tidak bergerak atau bergeser. Sedangkan pengatur gerakan preparat berfungsi untuk menggerak-gerakkan preparat ke posisi yang sesuai.

f. Saklar dan kabel, berfungsi untuk mengalirkan listrik dan menyalakan lampu.

Mikroskop digunakan secara berhati-hati, berikut cara penggunaannya menurut (Christyarumsari, 2012) :

1. Letakkan mikroskop di atas meja dengan cara memegang lengan mikroskop sedemikian rupa sehingga mikroskop berada persis di hadapan pemakai.

2. Putar revolver sehingga lensa obyektif dengan perbesaran lemah berada pada posisinya satu poros dengan lensa okuler yang ditandai bunyi klik pada revolver.

(11)

3. Mengatur cermin dan diafragma untuk melihat kekuatan cahaya masuk, hingga dari lensa okuler tampak terang berbentuk bulat (lapang

pandang).

4. Tempatkan preparat pada meja benda tepat pada lubang preparat dan jepit dengan penjepit obyek/benda.

5. Aturlah fokus untuk memperjelas gambar obyek dengan cara memutar pemutar kasar (makrometer), sambil dilihat dari lensa okuler. Untuk mempertajam putarlah pemutar halus (mikrometer).

(12)

6. Apabila bayangan obyek sudah ditemukan, maka untuk memperbesar gantilah lensa obyektif dengan ukuran dari 10 X,40 X atau 100 X, dengan cara memutar revolver hingga bunyi klik.

7. Apabila telah selesai menggunakan, bersihkan mikroskop dan simpan pada tempat yang tidak lembab.

Mikroskop harus diberikan perawatan secara berkala. Hal ini dilakukan untuk mengantisipasi sejak awal apabila terdapat bagian yang rusak sehingga biaya perbaikan dan service dapat ditekan sekecil mungkin. Perawatan secara berkala ini bertujuan untuk mempertahankan life time dari sebuah mikroskop. Perawatan sebuah mikroskop dapat dilakukan dengan pembersihan dan penyimpanan yang benar.

Mikroskop harus dibersihkan dari jamur agar pada saat dilakukan pengamatan tidak terjadi kesalahan identifikasi pada specimen. Mikroskop dibongkar bagian lensanya, kemudian dilap dengan tisu atau kain flanel yang telah dicelupkan larutan xylol. Pembersihan harus dilakukan dengan menggunakan kain bertekstur halus seprti tisu atau kain flanel serta larutan xylol agar tidak melukai lensa. Setelah dibersihkan dan dipasang kembali, mikroskop harus disimpan di dalam lemari tertutup dan diberi silica gel serta penerangan berupa lampu pijar berwarna merah dengan daya 5 watt. Pemberian silica gel berfungsi untuk menyerap uap air agar tetap kering sehingga kelembaban dan suhu lemari penyimpanan terhindar dari tumbuhnya jamur. Penggunaan lampu 5 watt berwarna merah akan menghambat pertumbuhan jamur karena warna merah memiliki gelombang dengan panjang tertentu yang menghambat jamur untuk tumbuh.

(13)

F. Kesimpulan

Dari hasil praktikum yang berjudul “Mikroskop : Penggunaan dan Perawatan” ini dapat ditarik kesimpulan bahwa bagian-bagian miroskop terbagi atas bagian optik dan bagian mekanis. Bagian optik terdiri dari lensa okuler, lensa objektif, kondensor, diafragma, dan lampu atau cermin. Bagian mekanis terdiri dari kaki mikroskop, lengan mikroskop, makrometer, mikrometer, meja preparat, revolver, penjepit preparat, pengatur gerakan letak preparat, serta saklar dan kabel.

Selain penggunaan yang tepat, perawatan sebuah mikroskop juga sangat penting mengingat fungsi mikroskop yang sangat vital di laboratorium biologi. Mikroskop harus diberi perawatan secara berkala untuk menekan biaya perbaikan yang lebih besar. Perawatannya dilakukan dengan pembersihan dan penyimpanan yang benar. Pembersihan mikroskop dari jamur untuk menghindari kesalahan identifikasi specimen. Larutan xylol digunakan untuk membersihkan lensa mikroskop karena tidak melukai lensa. Mikroskop yang disimpan di dalam lemari tertutup dengan penyinaran lampu merah 5 watt dan diberi silica gel bertujuan untuk menghambat pertumbuhan jamur.

DAFTAR PUSTAKA

Basiuk, Prof. Dr. Vladimir. 2012. Journal of Advanced Microscopy Research : volume 7. 219-302.

Anonim. 2011. Cara Menggunakan Mikroskop. (online).

(

http://blognaghgeo.blogspot.com/2011/02/cara-menggunakan-mikroskop.html). diakses tanggal 13 April 2013.

Christyarumsari. 2012. Langkah-langkah Penggunaan Mikroskop. (online).

(

http://christyarumsari.blogspot.com/2012/01/langkah-langkah-penggunaan-mikroskop.html). diakses tanggal 13 April 2013.

Jurnal Pendidikan Dasar Ilmu Pengetahuan. 2008. Jenis-jenis Mikroskop : volume 9. 77-97.

Nasir, M. 1993. Penuntun Praktikum Biologi Umum. Jakarta : Rineka Cipta. Purba, M dkk. 1999. Kimia. Jakarta : Erlangga.

Roger, Y. Stanilir. 1982. Dunia Mikroba I. Jakarta : Bharata Karya Aksara.

Volk dan Wheeler. 1984. Mikrobiologi Dasar Edisi Kelima Jilid I. Jakarta : Erlangga.

Weesley, V. 1993. Mikrobiologi Dasar. Jakarta : Erlangga.

Widjojo, Prajatmo. 1987. Panduan Praktikum Biologi. Jakarta : Erlangga.

Wirjosoemarto, Koesmadi dkk. 2004. Teknik laboratorium (Edisi Revisi).Jakarta: JICA.

Figur

Memperbarui...

Related subjects :