BAB III METODE PENELITIAN

47 

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Teks penuh

(1)

30 BAB III

METODE PENELITIAN

A. Metode Penelitian

Metode penelitian memiliki peranan yang penting dalam sebuah penelitian karena dengan menggunakan metode pembelajaran yang tepat akan sangat membantu dalam melaksanakan penelitian. Metode pembelajaran penelitian pada dasarnya merupakan cara ilmiah untuk mendapatkan data dengan tujuan dan kegunaan tertentu (Sugiyono, 2015:3).

Penelitian ini menggunakan pendekatan kualitatif dengan metode deskriptif. Pendekatan kualitatif berlandaskan pada filsafat postpositivisme dan digunakan untuk meneliti pada kondisi obyek yang alamiah, di mana peneliti sebagai instrumen kunci (Sugiyono, 2015:15). Sedangkan metode deskriptif adalah mendeskripsikan atau memberi gambaran terhadap objek yang diteliti melalui data atau sampel yang terjadi saat ini (Sugiyono, 2009:29). Sehingga dalam penelitian ini peneliti bertindak sebagai instrumen kunci dan melakukan observasi ke dalam kelas untuk mengamati bagaimana seorang pengajar menerapkan metode drill (latihan) dalam mengungkapkan kosakata bahasa Jepang. Adapun jenis observasi yang digunakan dalam penelitian ini adalah observasi non-partisipan atau observasi partisipasi pasif di mana peneliti hanya mengamati dan tidak terlibat dalam kegiatan di kelas (Sugiyono, 2015:197). Selain observasi, dalam penelitian ini juga digunakan angket untuk mengetahui respons siswa terhadap metode drill. Data yang didapat dari hasil observasi maupun angket akan diolah secara kualitatif, dimaknai dan dijabarkan dalam bentuk narasi deskriptif.

(2)

31 B. Subjek Penelitian

1. Populasi

Populasi adalah wilayah generalisasi yang terdiri atas objek/subyek yang mempunyai kualitas dan karakteristik tertentu yang ditetapkan oleh peneliti untuk dipelajari dan kemudian ditarik kesimpulannya. (Sugiyono, 2015:119). Populasi dalam penelitian ini adalah siswa-siwi kelas X MAN 2 Yogyakarta tahun ajaran 2017/2018.

2. Sampel

Sampel adalah bagian dari jumlah dan karakteristik yang dimiliki oleh populasi tersebut (Sugiyono, 2015:120). Teknik sampel yang dipilih oleh peneliti adalah purposive sampling. Purposive sampling adalah teknik pengambilan sampel sumber data dengan pertimbangan tertentu yaitu karena siswa tersebut sering menggunakan metode pembelajaran drill. Sampel dalam penelitian ini berjumlah 49 orang yang berada di kelas X lintas minat dan X IBB terdiri dari 30 orang dari kelas lintas minat dan 19 orang dari kelas IBB.

C. Tempat dan waktu

1. Tempat

Penelitian ini dilaksanakan di MAN 2 Yogyakarta yang terletak di jalan KH. A. Dahlan 130 Yogyakarta KP. 55261.

2. Waktu

Waktu penelitian ini dilaksanakan pada semester pertama yaitu tahun ajaran 2017/2018 pada tanggal 13 Januari 2018 sampai tanggal 18 Januari 2018.

Adapun mengenai jadwal pelaksanaan penelitian dapat dilihat pada tabel berikut:

(3)

32

Tabel 3.1 pelaksanaan observasi

No Hari/tanggal Kelas Kegiatan 1 Sabtu, 13 Januari 2018 X MIPA 2 Observasi 2 Senin, 15 Januari 2018 X IBB Observasi 3 Rabu, 17 Januari 2018

X IBB Observasi dan pembagian angket

4 Kamis, 18 Januari 2018

X MIPA 2 Observasi dan pembagian angket

D. Teknik Pengumpulan Data

Teknik pengumpulan data dalam penelitian ini menggunakan teknik observasi dan angket. Observasi merupakan suatu proses kegiatan yang dilakukan peneliti untuk merasakan permasalahan yang terjadi guna mengetahui informasi-informasi yang dibutuhkan oleh peneliti. Kegiatan observasi terbagi dari dua bagian yaitu observasi berperanserta yang dimana peneliti ikut terlibat dalam kegiatan sehari-hari selama melakukan observasi dan observasi nonpartisipan yang dimana peneliti tidak terlibat dan hanya sebagai pengamat di dalam penelitian (Sugiyono, 2015:197). Dalam penelitian ini, peneliti menggunakan jenis kegiatan observasi nonpartisipan yang berrstruktur, karena peneliti ingin mengamati alur kegiatan belajar mengajar yang telah dirancang. Sedangkan angket merupakan teknik pengumpulan data yang dilakukan dengan cara memberi seperangkat pertanyaan atau pernyataan tertulis kepada respondens untuk dijawabnya (Sugiyono, 2011:193). Dalam penelitian ini, peneliti menggunakan angket tertutup agar mudah di analisis.

(4)

33 E. Instrumen Penelitian

Menurut Arikunto (2010:203) instrumen penelitian adalah alat atau fasilitas yang digunakan oleh peneliti dalam mengumpulkan data agar pekerjaannya lebih mudah dan hasilnya lebih baik, dalam arti lebih cermat, lengkap, dan sistematis sehingga lebih mudah diolah.

1. Alat pemerolehan data

Dalam penelitian ini, instrumen yang diperlukan untuk memperoleh data sebelum melakukan observasi yaitu sebagai berikut :

a. Pedoman Observasi

Pada penelitian ini, peneliti memiliki pedoman dalam pengambilan data selama kegiatan observasi berlangsumg, antara lain yaitu :

1) Cara guru dalam menyampaikan materi kepada siswa. 2) Cara guru dalam melatih siswa untuk menguasai kosakata

dalam bahasa Jepang.

3) Respons siswa dalam mengikuti latihan (drill) yang diberikan oleh guru.

4) Mencatat kegiatan belajar mengajar di dalam kelas 5) Kondisi kelas pada saat siswa mengikuti latihan (drill)

yang diberikan oleh guru.

b. Angket

Dalam penelitian ini, angket digunakan untuk mengungkapkan halhal yang berkaitan dengan jawaban pribadi. Angket ini menggunakan skala Guttman karena peneliti ingin mendapatkan jawaban yang tegas dalam permasalahan yang ditanyakan oleh peneliti. Dalam penelitian ini, peneliti

(5)

34

menggunakan angket tertutup. Angket ini digunakan untuk mengetahui lebih dalam tentang penelitian yang diteliti oleh peneliti dan untuk itu sebuah angket harus memiliki kisi-kisi. Adapun kisi-kisi angket dalam penelitian ini seperti di bawah ini :

Tabel 3.2 Kisi-Kisi Angket Penelitian

Data yang akan dicapai No

angket Aspek Indikator Deskripsi

Pembelajaran kosakata bahasa Jepang Keterampilan dalam menyebutkan kosakata Pemahaman tentang materi chichi wa supootsu ga suki desu.

1

Pemahaman latihan dalam penyebutan kosakata yang terdapat dalam materi tersebut

2,3,12

Pemahaman arti kosakata dalam bahasa Jepang

8

Pemahaman pertanyaan dalam bahasa Jepang dari guru tentang materi yang diajarkan

16

Pemahaman atas jawaban yang

ditanyakan oleh guru

14 Kegiatan pembelajaran dengan metode pembelajaran drill dirasa membosankan, menyenangkan, atau tertekan 4, 11, 13

(6)

35 Tanggapan siswa dalam pembelajaran bahasa Jepang Kegiatan latihan pengucapan membuat siswa merasa malu-malu atau merasa ada rasa percaya diri

9,10

Kegiatan latihan dengan metode pembelajaran drill

15

dapat membuat siswa merasa termotivasi Respons siswa ketika metode pembelajaran latihan (drill) berlangsung 5, 6 Kegiatan metode pembelajaran latihan (drill) menambah semangat siswa dalam belajar kosakata bahasa Jepang

7

F. Teknik Analisis Data

Dalam Sugiyono (2015:332), Bogdan menyatakan bahwa, “data analysis is the process of systematically searching and arranging the interview transcripts, field notes, and other materials that you accumulate to increase your own understanding of them and to anable you to present what you have discovered to others”. (Analisis data adalah proses mencari dan menyusun secara sistematis data yang diperoleh dari wawancara, catatan lapangan, dan bahan-bahan lain sehingga dapat mudah dipahami dan temuannya dapat diinformasikan kepada orang lain)

Berdasarkan hal tersebut analisis data adalah proses dalam pencarian dan penyusunan data yang diperoleh dari hasil wawancara, catatan

(7)

36

lapangan dan dokumentasi yang kemudian dijabarkan dalam bentuk angka maupun deskripsi yang dapat dipahami oleh orang lain. Cara dalam menganalisis data dalam penelitian ini seperti di bawah ini :

a. Data hasil observasi

Dalam penelitian ini, data yang telah di dapatkan dari observasi selanjutnya akan di analisis dan di deskripsikan sesuai dengan yang terjadi dalam kegiatan observasi.

b. Data Angket

Dalam penelitian ini, data angket akan dijabarkan dengan menggunakan statistik (persentase). Kemudian peneliti akan menganalisis data angket dengan interpretasi data hasil angket dengan menggunakan skala interpretasi Likert karena peneliti ingin mendapatkan jawaban yang tegas dari respondens. Dalam penelitian ini, peneliti menggunakan rumus untuk mencari presentase hasil kuesioner (Supranto, 1994: 43) :

Keterangan :

p : persentase yang dicari

f : frekuensi/jawaban dari setiap angket n : jumlah siswa.

Sedangkan untuk menafsirkan hasil presentase, menggunakan ketentuan sebagai berikut ini:

Tabel 3. 3

No Presentase Penafsiran

1 100 % Seluruhnya

2 90% - 99% Hampir Seluruhnya

(8)

37

4 51% - 59% Lebih dari setengahnya

5 50% Setengahnya

6 40% - 49% Hampir setengahnya

7 10% - 39% Sebagian kecil

8 1% - 9% Sedikit sekali

9 0% Tidak ada sama sekali

(Sudijono, 2003:43)

G. Analisis Data dan Hasil penelitian

1. Analisis data observasi

Pada skripsi ini, peneliti akan menjabarkan analisis data yang peneliti catat selama melakukan observasi yang dilakukan sebanyak 4 kali pertemuan di MAN 2 Yogyakarta.

a. Pertemuan I

Hasil observasi pada pertemuan pertama pada hari Sabtu tanggal 13 Januari 2018 tedapat 30 siswa yang hadir pada pembelajaran bahasa Jepang. Materi hari itu adalah chichi wa supootsu ga suki desu yang memiliki arti yaitu ayah saya suka olahraga yang dilaksanakan di kelas X MIPA 2. Media yang digunakan yaitu speaker, LCD, proyektor, laptop dan menggunakan power point. Pada saat itu pembelajaran bahasa Jepang di jam ke-6 (11.00 – 11.45) dan 7 (12.20 – 13.05).

Pada kegiatan observasi pertama dalam pengambilan data, peneliti masuk ke dalam kelas untuk melakukan observasi dengan mencatat semua kegiatan belajar mengajar selama dua jam pelajaran. Pertama-tama, sebelum guru memulai pembelajaran pada hari itu, kegiatan awal yang dilakukan guru ialah mengucapkan salam dan mengabsen siswa dan siswa pun

(9)

38

menjawabnya. Kemudian sebagai pembukaan sebelum masuk ke dalam materi, guru bertanya kepada siswa, ‘apakah mereka membawa foto keluarga mereka?’ ‘foto tersebut bisa dalam bentuk sudah dicetak maupun dalam handphone pun tidak apa-apa’, dan siswa pun menjawab kalau mereka sudah membawa foto tersebut meskipun ada yang sudah dicetak ataupun masih dalam handphone mereka. Setelah itu, guru menyiapkan media pembelajaran pada hari itu yaitu dengan menggunakan power point. Dalam power point tersebut terdapat beberapa slide. Slide pertama berupa judul tema yang akan dipelajari yaitu adalah chichi wa supootsu ga suki desu yang memiliki arti yaitu ayah saya suka olahraga seperti gambar yang terdapat di bawah ini.

Dalam slide kedua terdapat foto keluarga. Kemudian, guru memberikan fukushuu berupa mengulang pelajaran tentang penyebutan anggota keluarga dengan bahasa Jepang seperti ayah, ibu, kakak (perempuan), kakak (laki-laki), adik perempuan, adik laki-laki, nenek, dan kakek yang juga diikuti oleh siswa dalam menyebutkan anggota keluarga dalam bahasa Jepang tersebut.

Gambar 3.1 slide 1 : tema pelajaran hari ini

Bab 4

ちちは

スポ

ーツが

すき

です

Chichi wasupootsu gasuki desu

(10)

39

Kemudian guru menjelaskan tujuan pembelajaran pada hari ini dan kemudian guru membacakan judul di slide berikutnya yang berjudul mite kangaemashou seperti pada gambar 3.2 yang berarti mari kita berfikir, kemudian diikuti oleh siswa. Dalam kegiatan ini termasuk dalam strategi metode pembelajaran drill yang disebut dengan latihan meniru, mengingat, dan pengulangan atau yang disebut dengan memorization practice .

Gambar 3.2 slide 2 : foto keluarga

Contoh :

(22) S : みてかんがえましょう

Mite kangaemashou.

‘mari kita berfikir’

G : みてかんがえましょう

Mite kangaemashou.

‘mari kita berfikir’

Guru mengulang cara membacanya dan siswa pun mengikuti cara bacanya setelah guru sebanyak tiga kali. Sebelum memasuki materi, guru juga menjelaskan pengertian dari judul tersebut. Kemudian guru menanyakan kepada siswa tentang foto ini. Kemudian guru menanyakan tentang bahasa Jepang untuk menyebutkan keluarga. Sebelum melanjutkan ke

(11)

40

slide berikutnya, guru memberikan waktu siswa untuk mencatat.

Setelah itu, guru memberitahukan tentang tujuan pembelajaran hari ini dalam kegiatan ini disebut juga sebagai jugyou dounyuu. Setelah itu, pada slide berikutnya yang terdapat pada gambar 3.3 di bawah ini, kegiatan ini masuk ke dalam kegiatan dounyuu. Karena pada kegiatan ini terdapat latihan dengan cara guru memperdengarkan audio kepada siswa sebanyak dua kali. Kegiatan ini masuk ke dalam kegiatan kihon renshuu, yang dimana siswa berlatih mengucapkan kosakata tersebut sebanyak tiga kali. Cara berlatih ini termasuk dalam metode pembelajaran drill yang disebut dengan latihan meniru, mengingat, pengulangan (memorization practice ).

Gambar 3.3 slide 3 : anggota keluarga

(23) S : ちち (25) S : あね

Chichi Ane

‘ayah’ ‘Kakak perempuan’.

G : ちち G : あね

きいて

いいましょう

1

1 2 3 4 ちち

chichi あにani あねane はは haha

おとうと

otouto

そふ

sofu そぼsobo いもうと imouto

6

5 7 8

(12)

41

Chichi Ane

‘ayah’ ‘Kakak perempuan’. (24) S : あに (26) S : おとうと

Ani Otouto

‘kakak laki-laki’ ‘Adik laki-laki’.

G : あに G : おとうと

Ani Otouto

‘kakak laki-laki’ ‘Adik laki-laki’. Kemudian dalam slide berikutnya seperti gambar di bawah ini, guru menambahkan kosakata bahasa Jepang baru yaitu tomodachi yang berarti teman.

Gambar 3.4 slide 4 : teman

Kemudian Setelah itu, guru pun menanyakan kepada siswa tentang bagaimana cara membaca judul yang terdapat dalam slide yang terdapat di bawah ini. Kemudian siswa pun menebak cara membacanya. Setelah guru mendengarkan tebakan para siswa, guru mengucapkan judul dalam slide kiteiimashou yang mempunyai arti mari kita dengarkan tersebut sebanyak tiga kali yang kemudian diikuti oleh siswa sebanyak tiga kali. Dalam

ともだち tomodachi

きいて

いいましょう

1

9

(13)

42

kegiatan ini termasuk dalam kegiatan latihan dengan metode pembelajaran drill dan masih termasuk dalam kegiatan kihon renshuu.

(27) G : きいていましょう 1

Kiteiimashou.

‘mari kita dengarkan'

S : きいていましょう 1

Kiteiimashou.

‘mari kita dengarkan’

Sebelum memasuki slide berikutnya, guru menjelaskan arti dari judul tersebut. Kemudian guru memulai kegiatan latihan yang terdapat dalam slide berikutnya seperti slide gambar 3.5 yang terdapat di bawah ini dengan cara guru memerintahkan siswa untuk membaca dalam hati dan kemudian dijawab secara bersama-sama dalam bahasa Jepang. Dalam kegiatan ini tidak termasuk dalam metode pembelajaran drill karena latihan dalam slide ini berupa sebuah pernyataan yang dimaksudkan agar siswa menyebutkan nama kosakata yang terdapat pada materi ini dalam bahasa Jepang.

(14)

43

Setelah itu, guru menginstruksikan untuk menjawab bersama-sama dan siswa pun menjawabnya dengan bahasa Jepang.

(28) S : Orang yang melahirkanmu

G : ははです。

Haha desu

‘Ibu’

Ketika ada jawaban yang berbeda, guru menanyakan alasan ke beberapa siswa yang memiliki jawaban yang berbeda.

(29) S : Orang yang selalu makan bersamamu G1 : はは

Haha

‘ibu’

(karena yang dirumah ada ibu) G2 : ちち

Chichi.

‘ayah’

(karena sering sama ayah) G3 : ともだち

Tomodachi.

‘teman’

(karena sering sama teman) Gambar 3.5 Slide 5 : latihan にほん ごで いいましょう 1

(1 orang yang melahirkanmu

(2 anggota keluarga yang lebih muda darimu

(3 ayah orangtuamu

(4 anggota keluarga yang setiap hari bekerja di luar

(5 orang yang menolongmu saat kesulitan

(15)

44

Suasana kelas menjadi sedikit tidak kondusif tetapi kemudian guru mengambil alih kembali suasana kelas dan menjadi kondusif kembali. Kemudian pada slide berikutnya terdapat kata sifat. Kemudian guru menjelaskan tentang kata sifat. Sebelum mencoba berlatih, guru menanyakan makna atau situasi yang terdapat dalam gambar di bawah ini :

Gambar3. 6 slide 6 : kata sifat

やさしい yasashii かっこいい kakkoii きびしい kibishii きれい kirei しずか shizuka かわいい kawaii あかるい akarui

Guru memberitahukan kepada siswa agar hati-hati dalam mengucapkan kata sifat kirei dan kirai. Sifat kirei yang memiliki arti cantik, sedangkan kirai memiliki arti benci. Jika salah mengucapkan, maka memiliki arti lain. Setelah itu, guru memperdengarkan audio kepada siswa tentang bagaimana cara menyebutan kata-kata sifat dan penggunaan pola kalimat.

Contoh : (30) あかるい。 Akarui ‘ceria’ 5 pendiam 6

lucu / manis ceria

7

きいて

いいましょう

2

1 2 3 4

(16)

45

あかるいです。

Akarui desu. ‘ceria’

いもうとはあかるいです。

Imouto wa akarui desu.

‘adik (perempuan) saya sifatnya ceria’.

Setelah memperdengarkan audio tersebut, guru menyebutkan kata sifat sebanyak dua kali dan siswa pun mengikuti guru untuk mengucapkan kata sifat tersebut.

(31) S : しずか. Shizuka. ‘pendiam’ G : しずか. Shizuka. ‘pendiam’

Dalam kegiatan latihan ini, termasuk dalam strategi metode drill yang disebut dengan latihan pengembangan/perluasan (expansion drill) yang bertujuan untuk mengingat kalimat yang panjang. Kegiatan ini dilakukan sebanyak tiga kali dan dilakukan pada alur fukushu. Contoh latihan tersebut sebagai berikut.

(32) S : しずかです. Shizuka desu. ‘pendiam’ G : しずかです. Shizuka desu. ‘pendiam’ (33) S : あねはしずかです。

Ane wa shizuka desu.

‘kakak (perempuan) saya seorang yang pendiam’

G : あねはしずかです.

Ane wa shizuka desu.

‘kakak (perempuan) saya seorang yang pendiam’

Kemudian guru memberikan perintah kepada siswa untuk menyebutkan nomor yang terdapat pada gambar tersebut dan

(17)

46

kemudian siswa menjawab dengan menggunakan bahasa Jepangnya.

Setelah itu, guru memberikan waktu untuk siswa mencatat kata sifat yang terdapat dalam gambar tersebut. Kemudian guru membuka slide berikutnya yang berupa latihan seperti yang terdapat dalam gambar di bawah ini.

Gambar 3.7 slide 7 : latihan ke 2

Sebelum memperdegarkan audio, siswa diminta untuk mengkonfirmasi makna/situasi dari pernyataan tersebut.

Siswa membaca kalimat yang tersedia, lalu menyebutkan jawaban dalam bahasa Jepang. Jawaban belum tentu hanya satu dan tidak selalu harus sama. Apabila ada siswa yang menjawab berbeda, guru meminta argumentasi dari siswa yang menjawab berbeda dalam bahasa Indonesia.

Setelah itu, guru menginstruksikan untuk menjawab bersama-sama dan siswa pun menjawabnya dengan bahasa Jepang.

にほん

いいましょう

2

(1 selalu semangat dan berpikir positif (2 tidak begitu banyak bicara

(3 sifat atau ciri khas yang dapat dilihat (4 sifat atau ciri khas yang diketahui bila

mengenal dengan baik

(5 sifat atau ciri khas teman baikmu (6 pendapat orang lain tentang dirimu

(18)

47

(34) S : Tidak telalu banyak bicara. G : しずかです。

Shizuka

‘pendiam’

Kemudian, ketika ada jawaban yang berbeda, guru menanyakan alasan ke beberapa siswa yang memiliki jawaban yang berbeda.

(35) S : sifat atau ciri khas yang dapat dilihat G1 : やさしい

Yasashii.

(karena baik) G2 : きびし

Kibishi.

(karena ibunya tegas) G3 : かわいい

Kawaii.

(karena adiknya manis)

Kegiatan mengajar dan belajar untuk hari ini telah selesai. Sebelum bel berbunyi, guru memberikan kesimpulan (matome) dengan mengulang kembali kegiatan belajar hari ini. Kemudian guru mengingatan untuk membawa foto kembali karena masih dalam tema yang sama. Setelah itu, guru mengucapkan salam sebagai tanda telah berakhirnya kegiatan belajar mengajar pada hari itu juga.

b. Pertemuan II

Hasil observasi pada pertemuan kedua pada tanggal 15 Januari 2018 terdapat 19 siswa yang hadir pada pembelajaran bahasa Jepang. Materi hari itu adalah ‘chichi wa supootsu ga suki desu’ yang memiliki arti yaitu ayah saya suka olahraga yang dilasanakan di kelas X IBB 2. Media yang digunakan yaitu speaker, LCD, proyektor, laptop dan menggunakan power point.

(19)

48

Pada saat itu pembelajaran bahasa Jepang di jam ke-2 (07.45– 08.30) dan 3 (08.30 – 09.15).

Pada kegiatan observasi kedua, peneliti masih mengamati di dalam kelas dengan mencatat semua kegiatan belajar mengajar yang berdurasikan 2 x 45 menit.

Pertama-tama, sebelum guru memulai pembelajaran pada hari itu, kegiatan awal yang dilakukan guru ialah mengucapkan salam dan mengabsen siswa dan siswa pun menjawabnya. Siswa menjawab salam dan menjawab absen guru. Kemudian sebelum memasuki tema baru, kegiatan awal yang dilakukan oeh guru yaitu bertanya kepada siswa untuk menyebutkan judul tema. Kemudian siswa menjawab dengan membaca judul tema chichi wa supootsu ga suki desu yang terdapat dalam gambar 3.1 slide 1 : tema pelajaran hari ini.

Kemudian masuk ke kegiatan jugyou dounyuu, guru menjelaskan tujuan pembelajaran pada hari ini dan kemudian guru membacakan judul di gambar 3.2 slide 2 foto keluarga slide berikutnya yang berjudul みてかんがえましょう(mite kangaemashou) (mari kita berfikir), kemudian diikuti oleh siswa. Dalam kegiatan ini termasuk dalam strategi metode pembelajaran drill yang disebut dengan latihan meniru, mengingat, pengulangan (memorization practice ).

Contoh :

(36) G : みてかんがえましょう.

Mite kangaemashou.

‘mari kita berfikir’

S : みてかんがえましょう

Mite kangaemashou.

(20)

49

Sebelum memasuki materi, guru juga menjelaskan pengertian dari judul tersebut. Kemudian guru menanyakan kepada siswa tentang foto ini. Kemudian guru menanyakan tentang bahasa Jepang untuk menyebutkan keluarga. Sebelum melanjutan ke slide berikutnya, guru memberikan waktu siswa untuk mencatat.

Kemudian, guru berkeliling untuk melihat catatan mereka. Kemudian pada slide selanjutnya seperti pada gambar 3.3 slide 3 : anggota keluarga yang terdapat di bawah ini guru memperlihatkan gambar dan kemudian guru memperdengarkan audio kepada siswa. Pada saat mendengarkan audio, guru meminta siswa untuk fokus dalam mendengarkan dan menyimak bagaimana cara pengucapannya. kegiatan ini termasuk ke dalam kegiatan dounyuu yang berupa penjelasan tentang materi ini.

Dalam audio tersebut, terdapat tiga tahapan yaitu, cara membaca kosakata tersebut, kemudian kosakata tersebut dimasukkan ke dalam sebuah pola kalimat seperti contoh di bawah ini. a.ちち Chichi. ‘ayah’ b. ちちです Chichi desu. ‘ayah’ c.これはちちです

Kore wa chichi desu. ‘ini adalah ayah saya’.

Kemudian, masuk dalam kegiatan kihon renshuu, sebelum masuk ke dalam pola kalimat, guru memperdengarkan kosakata kepada siswa sebanyak dua kali. Setelah memperdengarkan, guru mengucapkan kosakata tersebut sebanyak dua kali yang

(21)

50

kemudian diikuti oleh siswa. Dalam latihan ini, guru menggunakan metode pembelajaran drill. Kegiatan ini disebut dengan latihan meniru, mengingat, pengulangan (memorization practice). Kemudian guru mengajak siswa untuk latihan. Sebelum latihan, guru menghilangkan nama-nama yang ada dalam gambar tersebut.

Contoh :

(37) S : ちち (38) S : あに

Chichi. Ani.

‘ayah’ ‘kakak laki-laki’ G : ちち G : あに

Chichi. Ani.

‘ayah’. ‘kakak laki-laki’

Setelah itu, guru menyuruh siswa untuk membuat kalimat seperti yang terdapat dalam audio tersebut. Kemudian kegiatan latihan ini disebut dengan latihan pengembangan/perluasan (expansion drill) yang bertujuan untuk mengingat kalimat yang panjang. Kegiatan ini dilakukan sebanyak tiga kali. Contoh latihan tersebut sebagai berikut.

(39) S : ちちです。 (40) S : これはちちです。

Chichi desu. Kore wa chichi desu. ‘ayah’ ‘ini ayah’

G : ちちです。 G : これはちちです。

Chichi desu. Kore wa chichi desu. ‘ayah’ ‘ini ayah’

Latihannya yaitu guru menyebutkan nama keluarga dalam bahasa Jepang kemudian siswa diminta untuk menyebutkan angka dari gambar yang dimaksud dan kemudian siswa menjawab pertanyaan guru. Dalam latihan ini, tidak termasuk dalam metode pembelajaran drill karena tidak dilakukan berulang-ulang.

(22)

51 (38) S : ちち (39) S : はち Chichi. Hachi. ‘ayah’ ‘delapan’ G : いち G : いもうと Ichi. Imouto.

‘satu’ ‘adik perempuan’ Setelah melakukan latihan, guru menanyakan kepada siswa secara acak untuk menyebutan bahasa Jepang seperti latihan yang sebelumnya yang dilakukan secara bersama-sama.

Kemudian ada seorang siswa yang bertanya kepada guru. Pertanyaan nya yaitu : “apa perbedaan antara ちちchichi ‘ayah’ dan おとうさんotousan ‘ayah’ dan juga ははhaha ‘ibu’ dan お

か あ さ ん okaasan ‘ibu’”. Kemudian guru pun menjawab pertanyaan dari siswa tersebut. “ち ち chichi ‘ayah’ untuk

menyebutkan ayah sendiri sedangkan お と う さ ん otousan

‘ayah’ untuk menyebutkan ayah orang lain. Begitupun sebaliknya, ははhaha ‘ibu’ untuk menyebutkan ibu sendiri dan

おかあさんokaasan ‘ibu’ untuk menyebutkan ibu orang lain. Selanjutnya, guru membuka slide berikutnya seperti pada gambar 3.5 slide 5 : latihan yang berupa latihan kembali. Namun, dalam kegiatan ini tidak termasuk dalam metode pembelajaran drill karena latihan dalam slide ini berupa sebuah pernyataan yang dimaksudkan agar siswa menyebutkan nama kosakata yang terdapat pada materi ini dalam bahasa Jepang.

Dalam slide yang terdapat pada gambar di atas, guru bertanya kepada siswa tentang bagaimana cara membaca judul di atas. Kemudian siswa pun merespons dengan membaca にほんごで

い い ま し ょ う nihongo de iimashou yang mempunyai arti katakanlah dalam bahasa Jepang. Setelah siswa membaca judul

(23)

52

tersebut, guru mengulangi cara membaca nya sekali lagi dan diikuti oleh siswa.

(38) S : にほんごでいいましょう Nihongo de iimashou.

‘katakanlah dalam bahasa Jepang’

G : にほんごでいいましょう

Nihongo de iimashou.

‘katakanlah dalam bahasa Jepang’

Kemudian guru memulai kegiatan latihan pertama, guru memerintahkan siswa untuk membaca dalam hati dan kemudian dijawab secara bersama-sama dalam bahasa Jepang. Pada saat itu, suasana kelas kondusif, siswa pada aktif.

Setelah itu, guru membuka slide berikutnya seperti pada gambar 3. 6 slide 6 : kata sifat. Di slide tersebut, guru menanyakan kepada siswa tentang gambar yang terdapat dalam slide tersebut. Siswa menjawab bahwa gambar tersebut berupa kata sifat. Dalam slide tersebut, terdapat macam-macam kata sifat. Kemudian guru menjelaskan tentang kosakata kata sifat ketika menjelaskan kata sifat, kegiatan ini termasuk dalam dounyuu. Setelah itu, guru memperdengarkan audio yang berupa kata sifat.

Dalam setiap nomor yang terdapat di gambar tersebut, terdapat audio cara menyebutkan koskata dan terdapat pula pola kalimat.

Pola kalimat dalam audio itu seperti :

1) やさしい Yasashii. ‘baik hati’ 2) やさしいです Yasashii desu. ‘baik hati’

(24)

53

3) あにはやさしいです

Ani wa yasashii desu.

‘kakak (laki-laki) sifatnya baik’

Setelah itu, guru membuat latihan berdasarkan pola kalimat di atas dan sesuai dengan gambar di dalam slide di atas. Dalam latihan ini disebut dengan kihon renshuu. Latihan pertama dengan cara meniru, mengingat, dan pengulangan (memorization practice ).

(39) S : かわいい Kawaii. ‘lucu’ G : かわいい Kawaii. ‘lucu’ (40) S : かわいいです Kawaii desu. ‘lucu’ G : かわいいです Kawaii desu. ‘lucu’ (41) S : いもうとはかわいいです

Imouto wa kawaii desu.

‘adik perempuan saya lucu’

G : いもうとはかわいいです

Imouto wa kawaii desu. ‘adik perempuan saya lucu’

Kemudian guru membuka slide seperti pada gambar 3.8 slide 8 : latihan mendengarkan berikutnya yang masih berupa latihan. Latihan ini merupakan contoh latihan tanya jawab (response drill) yang termasuk dalam metode pembelajaran drill. Dalam latihan ini, guru memberikan instruksi kepada siswa untuk menyimak terlebih dahulu dan kemudian melakukan latihan meniru, mengingat, dan pengulangan (memorization practice ). Kegiatan ini termasuk dalam ooyou renshu.

(25)

54

Gambar 3.8 slide 8 : latihan mendengarkan

ききましょう 1

Dua orang bercakap-cakap sambil melihat foto keluarga Siapa yang dibicarakan? Apa kesan orang yang melihat foto tersebut?

Kerjakan Lembar Kerja 1

1 2 3 4

Setelah itu, guru mengajak siswa untuk membuat kalimat sesuai dengan yang ada di audio. Di audio tersebut terdapat dua orang yang sedang berbicara dan kemudian salah satu dari mereka bertanya tentang siapa saja yang berada di dalam foto.

Latihan yang dilakukan secara berpasang-pasangan dan termasuk latihan tanya jawab (response drill). Contoh seperti di bawah ini.

(42) S : これはだれですか.

Kore wa dare desuka. ‘siapakah ini?’

G : いもうとです。

Imouto desu.

‘adik perempuan saya’

S : そうですか。かわいいですね。

Soudesune. Kawaii desune. ‘oh, begitu ya. Lucu ya’

G : ありがとうございます。

Arigatou gozaimasu. ‘terima kasih’

Kata “ありがとうございます’’arigatou gozaimasu ‘terima

kasih’ merupakan kata tambahan yang tidak terdapat dalam dialog tersebut.

(26)

55

Namun, setelah itu, bel pun berbunyi menandakan bahwa jam belajar telah usai. Sebelum berbunyi, guru menanyakan kembali kepada siswa tentang apa yang telah diajarkan, kemudian siswa diberi tugas untuk membawa foto keluarga dan akan dibahas pada minggu depan untuk pengambilan nilai.

c. Pertemuan III

Hasil observasi pada pertemuan ketiga pada tanggal 17 Januari 2018 tedapat 20 siswa yang hadir pada pembelajaran bahasa Jepang. Materi hari itu masih membahas tema chichi wa supootsu ga suki desu yang memiliki arti yaitu ayah saya suka olahraga yang dilaksanakan di kelas X IBB. Media yang digunakan yaitu menggunakan power point. Pada saat itu pembelajaran bahasa Jepang di jam ke-9 (13.50-14.35)

Sebelum memulai kegiatan belajar mengajar, kegiatan awal yang dilakukan oleh guru ketika masuk kelas yaitu mengabsen siswa. Kemudian masuk dalam kegiatan fukushu, guru membuka mata pelajaran dengan mengulang materi sebelumnya dan kemudian menanyakan kepada siswa, apakah mereka membawa foto keluarga mereka. Kemudian siswa menjawab jika mereka membawanya. Pada hari ini, guru menjelaskan ke siswa bahwa akan diadakan latihan kembali dan kemudian, guru telah memberitahu kepada siswa jika hari ini akan melakukan pengambilan nilai dengan melakukan dialog percakapan yang telah dilakukan pada hari senin. Sebelum memulai, guru memberikan contoh dan setelah itu pun giliran siswa yang maju secara berpasangan dan mempraktikkan di depan kelas.

(27)

56

(43)S : これはだれですか。

Kore wa dare desuka

‘siapakah ini?’

G : いもうとです。

Imouto desu.

‘adik perempuan saya’

S : そうですか。かわいいですね。

Soudesuka. Kawaii desune.

‘oh, begitu ya. Lucu ya’

G : ありがとうございます。

Arigatou gozaimasu. ‘terima kasih’

Sedangkan siswa yang belum dipanggil untuk maju, diperintahkan untuk memperhatikan ataupun melakukan latihan dengan suara yang pelan agar tidak mengganggu teman yang sedang maju. Kondisi kelas pada latihan ini sedikit kurang kondusif karena ketika dua orang maju melakukan praktik, yang lainnya berlatih sendiri dengan pasangannya dan ada yang berbincang-bincang dengan teman sebangkunya. Kemudian setelah semuanya terpanggil untuk maju, guru pun menutup pelajaran dengan mengulang materi dan guru memberikan waktu kepada peneliti untuk menyebarkan angket di dalam kelas tersebut.

d. Pertemuan IV

Hasil observasi pada pertemuan ketiga pada tanggal 18 Januari 2018 tedapat 30 siswa yang hadir pada pembelajaran bahasa Jepang. Materi hari itu masih membahas tema tema chichi wa supootsu ga suki desu yang memiliki arti yaitu ayah saya suka olahraga dilasanakan di kelas X IBB. Media yang digunakan yaitu menggunakan speaker, LCD, proyektor, laptop dan menggunakan power point. Pada saat itu pembelajaran bahasa Jepang berlangsung di jam ke 9 (13.50-14.35).

(28)

57

Sebelum memulai pelajaran, guru mengulang kembali tentang materi yang telah diajarkan. Kemudian guru menambahkan pertanyaan dalam latihan yang dilakukan hari ini. Pertanyaan yang akan ditanyakan pada latihan ini yaitu “どんなひとですか” donna hito desu ka yang mempunyai arti orang yang seperti apa. Seperti slide yang terdapat di bawah ini.

Gambar 3.9 slide 9 : latihan percakapan

はなしましょう 2

(きれい)ですね。 ( Kirei ) desu ne. どんな ひとですか。 Donna hito desu ka.

(やさしい)です。 ( Yasashii ) desu. これは (はは)です。

Kore wa ( haha ) desu.

Kemudian setelah guru merefleksikan materi pelajaran yang kemarin, selanjutnya guru mengganti slide berikutnya seperti gambar di bawah ini.

Gambar 3.10 slide 10 : kosakata hobi

きいて いいましょう 3 1 4 スポーツ supootsu 2 3 どくしょ dokusho 7 8 6 とり tori はな hana りょうり ryouri おんがく ongaku 5 ドラマ dorama アニメ anime

(29)

58

Di dalam slide di atas terdapat berbagai jenis kosakata baru sehingga guru memperdengarkan audio kepada siswa untuk latihan siswa dalam mendengarkan kosakata bahasa Jepang.

Dalam audio tersebut terdapat pola kalimat seperti contoh di bawah ini:

(1) スポーツです

Supo-tsu desu

‘olahraga’

(2) スポーツがすきです

Supo-tsu ga suki desu. ‘saya suka olahraga’

Setelah itu, guru meminta baca ulang secara bersama-sama dan setelah itu, guru menyuruh siswa untuk mencatat. Setelah itu guru melakukan latihan kembali dengan cara guru menyebutkan kosakata bahasa Jepang kemudian siswa yang menyebutan nomor dan kemudian bergiliran, guru mennyebutkan nomornya dan siswa menyebutkan kosakatanya. Dalam latihan ini, slide tersebut hanya tedapat gambar saja, tulisan hiragana maupun huruf romajinya dihilangkan agar siswa mudah mengingat kosakata tersebut.

(30)

59 2. Analisis Data Angket

a. Materi yang telah diajarkan

Setelah dilakukan penyebaran angket kepada siswa, maka diperoleh hasil yang memuaskan dari pembelajaran dengan metode pembelajaran latihan (drill) yang telah dilakukan selama empat kali pertemuan. Respons siswa pada metode pembelajaran latihan kali ini dapat dilihat pada diagram di bawah ini.

Diagram 3.1 hasil analisis angket 1

Setelah diberikan angket pada pertemuan keempat tentang materi keluarga (kazoku), peneliti mendapatkan hasil penelitian. Berdasarkan hasil diagram di atas menunjukkan bahwa pada pertemuan ini seluruh siswa kelas X paham atas penjelasan guru dan juga paham latihan yang telah dilakukan dalam kelas. Hal ini dibuktian dari latihan drill yang telah dilakukan.

100% 0% 0% 20% 40% 60% 80% 100% Ya Tidak

Apakah materi yang disampaikan hari ini sangat jelas ?

(31)

60

b. Frekuensi drill dalam materi

Setelah dilakukan penyebaran angket kepada siswa, maka diperoleh hasil yang hampir sama dari pembelajaran dengan metode pembelajaran latihan (drill) yang telah dilakukan selama empat kali pertemuan. Respons siswa pada metode pembelajaran latihan kali ini dapat dilihat pada diagram di bawah ini.

Diagram 3.2 hasil analisis angket 2

Berdasarkan diagram di atas dapat disimpulkan bahwa hampir seluruhnya respondens melakukan latihan (drill) dan sedikit sekali respondens yang tidak mengikuti latihan dalam menyebutkan kosakata dalam bahasa Jepang maupun menjawab pertanyaan dari guru dalam bahasa Jepang, karena merasa bosan seperti pada angket no 11. 98% 2% 0% 20% 40% 60% 80% 100% Ya Tidak

Apakah dalam materi ini banyak dilakukan latihan (drill)?

(32)

61

c. Latihan pengucapan dengan metode drill dapat membuat paham

Setelah dilakukan penyebaran angket kepada siswa, maka diperoleh hasil yang positif dari pembelajaran dengan metode pembelajaran latihan (drill) yang telah dilakukan selama empat kali pertemuan. Respons siswa pada metode pembelajaran latihan kali ini dapat dilihat pada diagram di bawah ini.

Diagram 3.3 hasil analisis angket 3

Berdasarkan diagram di atas disimpulkan bahwa seluruh siswa paham karena guru melakukan banyak latihan (drill) yang dilakukan dengan cara mengucapkan kosakata dalam bahasa Jepang. 100% 0 0% 20% 40% 60% 80% 100% Ya Tidak

Apakah latihan yang diucapkan berkali-kali (drill) pada materi hari ini membuat anda

(33)

62

d. Latihan (drill) mengucapkan kosakata bahasa Jepang terasa menyenangkan

Setelah dilakukan penyebaran angket kepada siswa, maka diperoleh hasil yang hampir sama dari pembelajaran dengan metode pembelajaran latihan (drill) yang telah dilakukan selama empat kali pertemuan. Respons siswa pada metode pembelajaran latihan kali ini dapat dilihat pada diagram di bawah ini.

Diagram 3.4 hasil analisis angket 4

Berdasarkan hasil diagram di atas, dapat disimpulkan bahwa hampir seluruhnya respons dari siswa merasa senang ketika latihan (drill) mengucapkan kosakata bahasa Jepang karena guru dapat membawakan materi dengan baik seperti angket pada no 1 dan hanya sedikit respons siswa yang merasa kurang menyenangkan. 98% 2% 0% 20% 40% 60% 80% 100% Ya Tidak

Apakah dalam latihan (drill) mengucapkan kosakata bahasa Jepang terasa menyenangkan ?

(34)

63

e. Siswa suka mengikuti dalam latihan (drill) mengucapkan kosakata secara bersama-sama

Setelah dilakukan penyebaran angket kepada siswa, maka diperoleh hasil yang hampir sama dari pembelajaran dengan metode pembelajaran latihan (drill) yang telah dilakukan selama empat kali pertemuan. Respons siswa pada metode pembelajaran latihan kali ini dapat dilihat pada diagram di bawah ini.

Diagram 3.5 hasil analisis angket 5

Berdasarkan hasil diagram di atas, dapat disimpulkan bahwa hampir seluruhnya respons dari siswa suka mengikuti guru ketika latihan (drill) mengucapkan kosakata bahasa Jepang karena cara mengajarnya terasa menyenangkan seperti pada angket no 4 dan hanya sedikit siswa yang merasa tidak suka dengan latihan drill.

98% 2% 0% 20% 40% 60% 80% 100% Ya Tidak

Apakah anda suka mengikuti dalam latihan (drill) mengucapkan kosakata secara

(35)

64

f. Siswa hanya diam saja ketika guru sedang memberikan latihan (drill) mengucapkan kosakata bahasa Jepang

Setelah dilakukan penyebaran angket kepada siswa, maka diperoleh hasil yang hampir sama dari pembelajaran dengan metode pembelajaran latihan (drill) yang telah dilakukan selama empat kali pertemuan. Respons siswa pada metode pembelajaran latihan kali ini dapat dilihat pada diagram di bawah ini.

Diagram 3.6 hasil analisis angket 6

Berdasarkan hasil diagram di atas, dapat disimpulkan bahwa hampir seluruhnya respons dari siswa yang aktif ketika guru memberikan latihan (drill) mengucapkan kosakata bahasa Jepang karena cara guru dalam memberikan latihan drill kepada siswa tidak membosankan dan sedikit sekali respondens yang hanya diam ketika guru memberikan latihan (drill) karena siswa merasa tidak semangat dalam mengikuti latihan dari guru seperti pada angket no 7. 4% 96% 0% 20% 40% 60% 80% 100% Ya Tidak

Apakah anda hanya diam saja ketika guru sedang memberikan latihan (drill) mengucapkan kosakata bahasa Jepang?

(36)

65

g. Metode pembelajaran latihan (drill) ini dapat membuat siswa semangat dalam belajar bahasa Jepang

Setelah dilakukan penyebaran angket kepada siswa, maka diperoleh hasil yang hampir sama dari pembelajaran dengan metode pembelajaran latihan (drill) yang telah dilakukan selama empat kali pertemuan. Respons siswa pada metode pembelajaran latihan kali ini dapat dilihat pada diagram di bawah ini.

Diagram 3.7 hasil analisis angket 7

Berdasarkan hasil diagram di atas, dapat disimpulkan bahwa hampir seluruhnya respons dari siswa yang melakukan latihan secara berulang-ulang ketika latihan (drill) dapat meningkatkan rasa semangat dalam diri siswa dalam belajar bahasa Jepang karena guru memberikan motivasi kepada siswa dan hanya sedikit sekali respondens yang tidak semangat dalam melakukan latihan secara beruulang-ulang ini.

96% 4% 0% 20% 40% 60% 80% 100% Ya Tidak

Apakah metode pembelajaran latihan (drill) secara berulang-ulang ini dapat membuat anda semangat dalam belajar bahasa Jepang?

(37)

66

h. Siswa dapat mengetahui arti kosakata bahasa Jepang menyebutkan anggota keluarga setelah menggunakan metode pembelajaran latihan (drill)

Setelah dilakukan penyebaran angket kepada siswa, maka diperoleh hasil yang hampir sama dari pembelajaran dengan metode pembelajaran latihan (drill) yang telah dilakukan selama empat kali pertemuan. Respons siswa pada metode pembelajaran latihan kali ini dapat dilihat pada diagram di bawah ini.

Diagram 3.8 hasil analisis angket 8

Berdasarkan hasil diagram di atas, dapat disimpulkan bahwa hampir seluruhnya respons dari siswa dapat mengetahui arti kosakata bahasa Jepang dalam menyebutkan anggota keluarga karena telah banya melakukan latihan drill dan sedikit sekali respons siswa yang tidak dapat mengetahui arti kosakata bahasa Jepang dalam menyebutkan anggota keluarga.

94% 6% 0% 20% 40% 60% 80% 100% Ya Tidak

Apakah dengan metode pembelajaran latihan (drill) ini anda dapat mengetahui arti kosakata bahasa Jepang dalam menyebutkan

(38)

67

i. Dalam menggunakan metode pembelajaran latihan (drill) ini siswa merasa malu-malu

Setelah dilakukan penyebaran angket kepada siswa, maka diperoleh hasil yang beragam dari pembelajaran dengan metode pembelajaran latihan (drill) yang telah dilakukan selama empat kali pertemuan. Respons siswa pada metode pembelajaran latihan kali ini dapat dilihat pada diagram di bawah ini.

Diagram 3.9 hasil analisis angket 9

Berdasarkan hasil diagram di atas, dapat disimpulkan bahwa sebagian kecil respons dari siswa masih merasakan malu-malu dalam latihan (drill) mengucapkan kosakata bahasa Jepang dan sebagian besar respons siswa merasa tidak malu-malu dalam mengikuti latihan (drill) yang di instrusikan oleh guru.

14% 86% 0% 20% 40% 60% 80% 100% Ya Tidak

Apakah dalam metode pembelajaran latihan (drill) ini anda merasa malu-malu ?

(39)

68

j. Dengan metode pembelajaran latihan (drill) ini membuat siswa merasa percaya diri untuk mengucapkan kosakata bahasa Jepang dengan benar

Setelah dilakukan penyebaran angket kepada siswa, maka diperoleh hasil yang hampir sama dari pembelajaran dengan metode pembelajaran latihan (drill) yang telah dilakukan selama empat kali pertemuan. Respons siswa pada metode pembelajaran latihan kali ini dapat dilihat pada diagram di bawah ini.

Diagram 3.10 hasil analisis angket 10

Berdasarkan hasil diagram di atas, dapat disimpulkan bahwa hampir seluruhnya respons dari siswa merasa percaya diri ketika mengikuti guru dalam latihan (drill) mengucapkan kosakata bahasa Jepang karena guru memberikan motivasi kepada siswa dan sedikit sekali respons siswa yang merasa tidak percaya diri.

92% 8% 0% 20% 40% 60% 80% 100% Ya Tidak

Apakah metode pembelajaran latihan (drill) ini membuat anda merasa percaya diri untuk mengucapkan kosakata bahasa jepang dengan

(40)

69

k. Karena metode pembelajaran latihan (drill) ini siswa merasa membosankan

Setelah dilakukan penyebaran angket kepada siswa, maka diperoleh hasil yang hampir sama dari pembelajaran dengan metode pembelajaran latihan (drill) yang telah dilakukan selama empat kali pertemuan. Respons siswa pada metode pembelajaran latihan kali ini dapat dilihat pada diagram di bawah ini.

Diagram 3.11 hasil analisis angket 11

Berdasarkan hasil diagram di atas, dapat disimpulkan bahwa hampir seluruhnya respons dari siswa tidak merasa bosan dalam mengikuti guru ketika latihan (drill) mengucapkan kosakata bahasa Jepang karena guru membuat siswa aktif seperti pada angket no 6 dan sedikit sekali respons siswa yang merasa bosan ketika latihan drill.

2% 98% 0% 20% 40% 60% 80% 100% Ya Tidak

Apakah metode pembelajaran latihan (drill) ini terasa membosankan ?

(41)

70

l. Siswa dapat menyebutkan keluarga (kazoku) dalam bahasa Jepang

Setelah dilakukan penyebaran angket kepada siswa, maka diperoleh hasil yang hampir sama dari pembelajaran dengan metode pembelajaran latihan (drill) yang telah dilakukan selama empat kali pertemuan. Respons siswa pada metode pembelajaran latihan kali ini dapat dilihat pada diagram di bawah ini.

Diagram 3.12 hasil analisis angket 12

Berdasarkan hasil diagram di atas, dapat disimpulkan bahwa hampir seluruhnya respons dari siswa dapat menyebutkan anggota keluarga dalam bahasa Jepang setelah menggunakan metode pembelajaran latihan (drill) karena guru banyak mengajak siswa untuk latihan mengucapkan bahasa Jepang dan seikit sekali respons siswa yang merasa tidak bisa menyebutkan anggota keluarga dalam bahasa Jepang karena ketika latihan dengan menggunakan drill hanya sedikit siswa yang diam saja.

98% 2% 0% 20% 40% 60% 80% 100% Ya Tidak

Apakah metode pembelajaran latihan (drill) ini anda dapat menyebutkan keluarga

(42)

71

m. Siswa merasa tertekan dalam menyebutkan kosakata dalam bahasa Jepang

Setelah dilakukan penyebaran angket kepada siswa, maka diperoleh hasil yang hampir sama dari pembelajaran dengan metode pembelajaran latihan (drill) yang telah dilakukan selama empat kali pertemuan. Respons siswa pada metode pembelajaran latihan kali ini dapat dilihat pada diagram di bawah ini.

Diagram 3.13 hasil analisis angket 13

Berdasarkan hasil diagram di atas, dapat disimpulkan bahwa hampir seluruhnya respons dari siswa tidak merasa tertekan ketika mengikuti latihan (drill) dalam mengucapkan kosakata bahasa Jepang karena guru membuat latihan drill seperti dialog sehingga siswa mudah dalam menjawab pertanyaan dari guru dan hanya sedikit sekali respons siswa saja yang merasa tertekan ketika mengikuti latihan (drill) sehingga mereka hanya diam ketika menjawab pertanyaan dari guru.

4% 96% 0% 20% 40% 60% 80% 100% Ya Tidak

Apakah metode pembelajaran latihan (drill) ini anda merasa tertekan dalam menyebutkan

(43)

72

n. Setelah latihan (drill), siswa dapat menjawab pertanyaan Setelah dilakukan penyebaran angket kepada siswa, maka diperoleh hasil yang hampir sama dari pembelajaran dengan metode pembelajaran latihan (drill) yang telah dilakukan selama empat kali pertemuan. Respons siswa pada metode pembelajaran latihan kali ini dapat dilihat pada diagram di bawah ini.

Diagram 3.14 hasil analisis angket 14

Berdasarkan hasil diagram di atas, dapat disimpulkan bahwa hampir seluruhnya respons dari siswa yang dapat menjawab pertanyaan dari guru setelah latihan (drill) dalam bahasa Jepang maupun arti dalam bahasa Indonesia dan sedikit sekali respons dari siswa yang belum mampu menjawan pertanyaan dari guru karena masih malu-malu dalam menjawab pertanyaan dari guru seperti pada angket no 9.

94% 6% 0% 20% 40% 60% 80% 100% Ya Tidak

Apakah setelah latihan (drill), anda dapat menjawab pertanyaan dari guru ?

(44)

73

o. Siswa merasa termotivasi dalam mempelajari kosakata bahasa Jepang setelah menggunakan metode pembelajaran latihan (drill)

Setelah dilakukan penyebaran angket kepada siswa, maka diperoleh hasil yang hampir sama dari pembelajaran dengan metode pembelajaran latihan (drill) yang telah dilakukan selama empat kali pertemuan. Respons siswa pada metode pembelajaran latihan kali ini dapat dilihat pada diagram di bawah ini.

Diagram 3.15 hasil analisis angket 15

Berdasarkan hasil diagram di atas, dapat disimpulkan bahwa hampir seluruhnya respons dari siswa merasa termotivasi dalam mempelajari kosakata bahasa Jepang setelah menggunakan metode pembelajaran latihan (drill) karena guru selalu mebuat alur pembelajaran menyenangkan dan sedikit sekali respons dari siswa yang merasa tidak termotivasi dalam mempelajari kosakata bahasa Jepang setelah menggunakan metode pembelajaran latihan (drill). 92% 8% 0% 20% 40% 60% 80% 100% Ya Tidak

Apakah anda merasa termotivasi dalam mempelajari kosakata bahasa Jepang setelah

menggunakan metode pembelajaran latihan (drill) ini ?

(45)

74

p. Siswa paham dengan pertanyaan dalam bahasa Jepang dari guru tentang materi yang diajarkan

Setelah dilakukan penyebaran angket kepada siswa, maka diperoleh hasil yang hampir sama dari pembelajaran dengan metode pembelajaran latihan (drill) yang telah dilakukan selama empat kali pertemuan. Respons siswa pada metode pembelajaran latihan kali ini dapat dilihat pada diagram di bawah ini.

Diagram 3.16 hasil analisis angket 16

Berdasarkan hasil diagram di atas, dapat disimpulkan bahwa hampir seluruhnya respons dari siswa paham dengan pertanyaan dalam bahasa Jepang dari guru tentang materi yang diajarkan karena penyampaian materi dari guru jelas seperti pada angket no 14 dan 12 dan hanya sedikit sekali respons siswa yang tidak paham dengan pertanyaan dalam bahasa Jepang.

92% 8% 0% 20% 40% 60% 80% 100% Iya Tidak

Apakah anda paham dengan pertanyaan dalam bahasa Jepang dari guru tentang materi yang

(46)

75 3. Hasil penelitian

Berdasarkan hasil analisis data observasi dapat diketahui bahwa penerapan metode pembelajaran drill pada pembelajaran kosakata bahasa Jepang adalah sebagai berikut :

Alur pembelajaran pada pertemuan I - IV yaitu sebelum masuk dalam kegiatan pembelajaran, guru menanyakan kepada siswa tentang tugas kepada siswa yang berupa membawa foto keluarga karena dari pertemuan I sampai ke IV tema yang dipelajari adalah tentang ちちはス

ポーツがすきです(chichi wa supootsu ga suki desu). Dalam setiap pertemuan I sampai IV, latihan dimulai dengan menyimak terlebih dahulu dan kemudian latihan menggunakan metode pembelajaran drill.

Kemudian masuk dalam kegiatan belajar mengajar, guru memberikan latihan atau mendrill siswa ini pada alur kihon renshuu. Kemudian, di alur kihon renshuu ini, guru mengajak siswa latihan melalui tahapan latihan yaitu seperti latihan meniru, mengingat, pengulangan (memorization practice ), lalu pada latihan penggantian (subtitution drill) yang bertujuan untuk memastikan pemahaman bentuk kalimat hingga sampai di latihan pengubahan (transformation drill) bertujuan untuk memastikan kemampuan pembelajar dalam mengubah kosakata kedalam pola kalimat, dan kemudian tanya jawab (response drill) bertujuan untuk dapat bertanya dan menjawab dari pertanyaan yang mudah hingga ke pertanyaan yang sulit terdapat pada kegiatan ouyou renshuu. Namun di pertemuan ke III, guru mengadakan latihan percakapan seperti melakukan latihan tanya jawab dengan teman sebangku di depan kelas. Kemudian pada pertemuan ke IV, guru melanjutkan kosakata baru yang akan di pelajari, dan dalam mengajari kosakata baru, alur pembelajarannya seperti pada pertemuan pertama.

Jenis metode pembelajaran drill yang digunakan pada proses pembelajaran di kelas pada saat observasi ini adalah jenis metode pembelajaran drill memorization practice yang bertujuan untuk

(47)

76

memastikan pembelajar hafal serta paham akan materi yang telah diberikan.

Kondisi kelas pada saat pembelajaran berlangsung, pada pertemuan pertama dan kedua kondisinya kondusif untuk belajar, namun, pada pertemuan ke tiga, kondisi kelas sempat tidak terkendali karena siswa mengeluarkan suara untuk latihan sebelum maju ke depan kelas untuk melakukan latihan tanya jawab dengan teman sebangku. Kemudian, pada pertemuan terakhir, kondisi kelas kondusif untuk belajar.

Kemudian dari hasil analisis data angket ditemukan respons siswa terhadap metode drill, yaitu :

Respons siswa hampir seluruhnya merasa termotivasi, tidak merasa bosan, menjadi aktif dan bisa mengucapkan kosakata bahasa Jepang setelah menggunakan metode drill karena dari guru juga berhasil menarik minat siswa agar selalu memperhatikan ke depan.

Berdasarkan hasil dari analisis observasi maupun angket, metode drill ini seluruhannya berhasil membuat siswa merasa senang ketika melakukan latihan drill. Pada alur pembelajarannya juga tidak membuat siswa bosan karena ada banyak latihan yang dapat dilakukan bersama-sama.

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...

Related subjects :