Contoh Teks Eksplanasi Fenomena Alam

286 

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Teks penuh

(1)

Contoh Teks Eksplanasi Fenomena Alam

Angin Puting Beliung

Angin puting beliung adalah fenomena alam berupa putaran angin yang sangat kencang dan membentuk hubungan antara cumulonimbus dengan tanah. Dalam beberapa kejadian yang cukup langka terjadi hubungan antara dasar awan cumulus dengan permukaan tanah.

Biasanya angin ini berbentuk corong kondensasi dengan ujung menyempit menyentuh bumi dan dikelilingi awan yang membawa puing-puing.

Angin puting beliung terjadi karena bentrokan antara udara panas dan dingin. Selain itu adanya arus udara yang naik ke atas secara kuat di dalam awan. Biasanya angin puting beliung terjadi ketika musim pancaroba.

(2)

Tata Urutan Perundang-udangan RI ( 1966 - 2011 )

TAP MPR No. III/MPR/2000

Hukum dan Tata Urutan Peraturan Perundang-undangan, tata urutan peraturan perundang-undangan Republik Indonesia adalah:

1. Undang-Undang Dasar 1945

2. Ketetapan Majelis Permusyawaratan Rakyat Republik Indonesia 3. Undang-Undang

4. Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-undang (Perpu) 5. Peraturan Pemerintah

6. Keputusan Presiden 7. Peraturan Daerah

1. Undang-Undang Dasar 1945 (UUD 1945) merupakan hukum dasar tertulis Negara Republik Indonesia, memuat dasar dan garis besar hukum dalam penyelenggaraan negara.

2. Ketetapan Majelis Permusyawaratan Rakyat Republik Indonesia (TAP MPR-RI) merupakan putusan Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR) sebagai pengemban kedaulatan rakyat yang ditetapkan dalam sidang-sidang MPR.

3. Undang-Undang (UU) dibuat oleh Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) bersama Presiden untuk melaksanakan UUD 1945 serta TAP MPR-RI.

4. Perpu dibuat oleh Presiden dalam hal ihwal kegentingan yang memaksa, dengan ketentuan sebagai berikut: a. Perpu harus diajukan ke DPR dalam persidangan yang berikut.

b. DPR dapat menerima atau menolak Perpu dengan tidak mengadakan perubahan. c. Jika ditolak DPR, Perpu tersebut harus dicabut.

5. Peraturan Pemerintah (PP) dibuat oleh Pemerintah untuk melaksanakan perintah undang-undang. 6. Keputusan Presiden (Keppres) yang bersifat mengatur dibuat oleh Presiden untuk menjalankan fungsi dan tugasnya berupa pengaturan

TAP MPRS XX TAHUN 1966

(3)

UU no 10 tahun 2004

Tentang tata cara pembentukan peraturan perundang-undangan yang berisi HIRARKHI perundang-undangan RepubliK Indonesia adalah sebagai berikut :

1. UU 1945

2. UU / PERATURAN PENGGANTI UU /PERPU 3. PERATURAN PEMERINTAH

4. PERATURAN PRESIDEN 5. PERATURAN DAERAH

a. Peraturan daerah propinsi bersama dengan gubernur

b. Peraturan daerah kabuten / kota dibuat oleh DPRD kabuten / kota bersama bupati / walikota c. Peraturan desa / peraturan setingkat dibuat oleh badan perwakilan desa / bersama

UU no 12 tahun 2011

Tata urutan peraturan perundang-undangan sebagai berikut: 1.UUD 1945

2.KETETAPAN MPR

3.UU/PERATURAN PEMERINTAH PENGGANTI PERUNDANG-UNDANGAN 4.PERATURAN PEMERINTAH

5.PERATURAN PRESIDEN

6.PERATURAN DAERAH PROVINSI

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...