Teks penuh

(1)

“ MAKHLUK HIDUP DAN LINGKUNGANNYA “

Ilmu Pengetahuan Alam

Ditulis Oleh :

Kelompok 1

(2)

DAFTAR ISI

Kata pengantar

……….……... Daftar

isi………... ..

1. BAB I PENDAHULUAN

a. Latar belakang………....

………

b. Masalah………..………

c. Tujuan………...……

2. BAB II PEMBAHASAN

A. ORGANISASI KEHIDUPAN ... B. RANTAI MAKANAN ... C. DAUR BIOGEOKIMIA

1. Pencemaran Lingkungan ... 2. Aktivitas Manusia yang Mempengaruhi Keseimbangan Ekosistem

3. BAB III PENUTUP

a. Kesimpulan ………...………...

………

b. Saran………...………

Daftar Pustaka

i ii

1 1 1

2 4 6 7 8

11 11

(3)

Puji syukur kami sampaikan kehadirat Tuhan Yang

Maha Esa yang mana dengan rahmat dan karunianya,

kami dapat menyelesaikan makalah ini tentang

Makhluk

Hidup Dan Lingkungannya

.

Makalah ini diajukan sebagai salah satu tugas

dalam mata pelajaran Ilmu Pengetahuan Alam. Penulis

tidak lupa juga mengucapkan terimakasih kepada Guru

dan teman-teman yang telah membantu terwujudnya

makalah ini. Semoga makalah ini bermanfaat dalam

pengembangan ilmu pengetahuan umumnya.

(4)

MAKALAH

MAKHLUK HIDUP DAN LINGKUNGANNYA

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Makhluk hidup adalah makhluk yang memiliki ciri-ciri kehidupan

seperti bernapas, bergerak, dan berkembang biak. Seperti yang diketahui

bahwa tidak ada makhluk hidup yang dapat hidup sendiri di alam

kehidupan ini, tetapi selalu terjadi saling ketergantungan di antara

makhluk hidup tersebut.

Lingkungan adalah kombinasi antara kondisi fisik yang mencakup

keadaan sumber daya alam seperti tanah, air, energy surya, mineral, serta

flora fauna yang tumbuh di atas tanag maupun di dalam lautan, dengan

kelembagaan yang meliputi ciptaan manusia seperti keputusan

bagaimana menggunakan lingkungan fisik tersebut.

Makhluk hidup dan lingkungan sangat erat kaitannya. Semua

makhluk menjalani hidup dan semua kegiatannya akan berkaitan dengan

lingkungan. Makhluk hidup bernapas memerlukan udara dari lingkungan

sekitar. Makhluk hidup makan, minum, dan melakukan kegiatannya

semuanya memerlukan lingkungan.

B. Rumusan masalah

a). Bagaimana ciri-ciri makhluk hidup?

b). Bagaimana keanekaragaman makhluk hidup?

Tujuan Penulisan

Tujuan dari penulisan makalah ini adalah:

a). Mengetahui ciri-ciri makhluk hidup.

(5)

BAB II

PEMBAHASAN

MAKHLUK HIDUP DAN LINGKUNGANNYA

A.Ciri-ciri Makhluk Hidup

Makhluk hidup mempunyai ciri-ciri yang membedakan dengan makhluk tak hidup. Ciri-ciri tersebut antara lain;

1. Makhluk Hidup Berkembang Biak

Berkembang biak merupakan kemampuan makhluk hidup untuk

memperbanyak keturunan. Tujuan makhluk hidup berkembang biak adalah untuk melestarikan keturunan. Cara perkembangbiakan makhluk hidup dibagi menjadi dua, yaitu perkembangbiakan secara vegetatif (tidak kawin) dan perkembangbiakan secara generatif (kawin). Pada hewan tingkat tinggi umumnya perkembangbiakan dilakukan secara generatif. Sementara, pada hewan tingkat rendah perkembangbiakan pada umumnya dilakukan secara vegetatif. Pada tumbuhan, perkembangbiakan juga dilakukan secara vegetatif dan generatif. Perkembangbiakan secara vegetatif dapat berupa tunas, stek, stolon, geragih. Adapun perkembangbiakan secara generatif dilakukan dengan menggunakan biji.

2. Makhluk Hidup Bernapas

Semua makhluk hidup pasti melakukan proses pernapasan. Bernapas adalah mengambil udara dari luar (O2) dan mengeluarkan udara dari dalam (CO2) dari dalam tubuh. Proses pernapasan ini berguna untuk menghasilkan energi atau yang lebih dikenal dengan proses oksidasi. Oksidasi merupakan proses pembakaran makanan dalam tubuh yang berfungsi untuk menghasilkan energei yang berguna bagi makhluk hidup untuk mampu beraktivitas. Proses pernapasan makhluk hidup berbeda-beda, bergantung pada tempat dan jenis makhluk hidup. Makhluk hidup yang hidup di darat akan

memiliki sistem pernapasan yang berbeda dengan makhluk hidup yang hidup di air ataupun makhluk hidup amphibi. Makhluk hidup yang hidup di darat seperti manusia, kucing dan kambing bernapas dengan menggunakan paru-paru. Sementara ikan, bernapas dengan menggunakan insang. Lain halnya dengan makhluk hidup amfibi yang bernapas dengan menggunakan insang, kulit dan paru-paru. Makhluk hidup seperti tumbuhan juga bernapas. Alat pernapasannya berupa stomata dan lentisel.

(6)

Salah satu ciri yang sangat membedakan antara makhluk hidup dengan makhluk tak hidup adalah bergerak. Gerak pada manusia dan hewan akan nampak sangat jelas karena manusia dan hewan mempunyai alat gerak. Alat gerak pada manusia berupa kaki dan tangan. Sementara alat gerak pada hewan dapat berupa kaki, sayao, sirip, silia, dan lainnya.

Selain hewan dan manusia, tumbuhan juga mampu bergerak. Gerak pada tumbuhan memang sulit kita amati secara kasat mata. Contoh gerakan pada tumbuhan adalah gerak menutupnya daun putri malu bila disentuh,

menutupnya daun petai cina pada sore hari,

4. Makhluk Hidup Menerima dan Menganggapi Rangsangan (Iritabilitas) Kemampuan menerima dan memberikan tanggapan terhadap rangsang adalah salah satu hal yang membedakan makhluk hidup dengan makhluk tak hidup. Dengan istilah ini, tidak berarti manusia, gajah, atau pohon mudah

terangsang. Tetapi yang kita maksudkan mereka memberikan tanggapan terhadap perubahan dalam lingkungannya.

Tanggapan makhluk hidup terhadap rangsang umumnya diperlihatkan dalam bentuk gerak. Gerak tumbuh, gerak sebagian tubuh ataupun gerak berpindah tempat. Sebagian dari makhluk tak hidup, ada juga yang secara sepintas, kita menganggapnya dapat bergerak.

Untuk membuktikan adanya gerak pada hewan sebagai tanggapan terhadap rangsang, bukanlah merupakan suatu masalah, kita dengan mudah dapat melakukannya. Tetapi untuk tumbuhan, kita perlu melakukan secara seksama. Karena, hanya beberapa jenis tumbuhan saja yang dapat mudah teramati. Misalnya gerak menutup daun putri malu bila menerima rangsangan berupa sentuhan.

5. Makhluk Hidup tumbuh dan Berkembang

Tumbuh merupakan suatu proses bertambah besarnya ukuran makhluk, dan penambahan ukuran ini tidak kembali kepada ukuran semula. Sedangkan kembang, merupakan suatu proses pencapaian kedewasaan, mulai dari bentuk atau keadaan yang sederhana, misalnya biji ke bentuk atau keadaan yang makin kompleks, misalnya pohon. Penambahan ukuran dan pencapaian

kedewasaan ini terjadi karena adanya proses pembentukan jaringan baru yang diawali oleh penambahan jumlah, ukuran dan fungsi dari sel. Tentu saja pertambahan jumlah dan ukuran ini hanya dapat terjadi jika ada penambahan materi berupa zat-zat yang diproleh dari makanan.

6. Makhluk Hidup Memerlukan Makanan dan Air

(7)

melalui proses biologi dan kimiawi. Sebagian dari zat makanan tersebut kemudian melalui proses pembakaran diubah menjadi energi. Untuk proses ini diperlukan oksigen yang didapat dari proses pernafasan.

7. Makhluk Hidup Mengeluarkan Zat Sisa

Zat sisa dari proses produksi harus dikeluarkan, jika tidak akan

menimbulkan racun di dalam tubuh.Zat sisa yang dikeluarkan bisa berupa cairan, gas ataupun zat padat. Alat pengeluaran zat sisa pada hewan atau manusia , yaitu :

a. Paru paru mengeluarkan CO2 b. Kulit mengeluarkan keringat c. Ginjal mengeluarkan urine

B. Organisasi Kehidupan

Tidak ada makhluk hidup yang bisa memenuhi kebutuhan hidupnya sendiri, termasuk manusia. Misalnya, agar dapat bertahan hidup manusia perlu makan. Makanan manusia berasal dari tumbuhan dan hewan. Sementara itu hewan peliharaan dan tumbuhan tidak dapat hidup dengan baik tanpa bantuan manusia. Hubungan antara makhluk hidup dengan lingkungannya dapat digambarkan sebagai berikut : Individu – populasi – komunitas – ekosistem – biosfer

1. Individu

Individu adalah setiap anggota populasi. Dalam kehidupan sehari-hari, akan ditemukan berbagai mahluk hidup. Terkadang juga akan sulit dalam untuk menentukan individu dalam kelompok organism, misalnya memisahkan individu rumput dari lapangan rumput atau individu bamboo dari serumpun bamboo. Namun harus diingat bahwa individu selalu bersifat tunggal.

Contoh : seorang manusia, seekor tikus, seekor harimau, seekor burung dan lain-lain.

2. Populasi

Populasi adalah kumpulan makhluk hidup sejenis yang tinggal di suatu tempat. Yang dimaksud sejenis yaitu mempunyai persamaan sifat morfologi dan fisiologi dan dapat mengadakan perkawinan secara alamiah menghasilkan keturunan.

Contoh : pupulasi manusia, populasi tikus, pupulasi harimau, populasi gajah.

3. Komunitas

(8)

juga sebagai komunitas, misalnya komunitas burung di Pulau Burung, komunitas tumbuhan di Tangkuban Perahu.

Komunitas tersusun dari dua atau lebih populasi. Komunitas dibedakan menjadi 2 macam yaitu :

a. Komunitas akuatik yaitu kelompok makhluk hidup yang hidup di perairan, seperti parit, kolam, sungai, danau, dan laut.

b. Komunitas terestrial (komunitas darat) yaitu kelompok makhluk hidup yang hidup di daratan seperti di hutan, gunung, padang rumput, padang pasir, dan padang es.

Contoh komunitas laut yang terdiri dari populasi ikan hiu, populasi ikan pari, pupulasi gurita, populasi ubur-ubur, populasi udang, populasi kepiting, populasi cumi-cumi, populasi rumput laut, populasi kerang, dst.

Contoh komunitas hutan yang terdiri dari populasi pohon pinus, populasi alang-alang, populasi pohon cemara, populasi harimau, populasi rusa, Ekosistem juga ditempati oleh benda mati yang disebut komponen abiotik, contohnya yaitu suhu, kelembaban, sinar matahari, dan mineral.

Ekosistem dibedakan menjadi :

Ekosistem alam yaitu ekosistem yang terbentuk dengan sendirinya (secara alami). Contoh : danau, sungai, padang rumput, padang pasir, dan hutan. Ekosistem buatan yaitu ekosistem yang sengaja dibuat. Contoh : sawah, ladang, kolam, dan akuarium.

5. Bioma

Bioma adalah ekosistem besar yang meliputi suatu daerah yang luas dan memiliki flora dan fauna yang khas. Bioma merupakan ekosistem-ekosistem yang terbentuk karena perbedaan letak geografis dan astronomis. Sebuah bioma pada dasarnya terdiri atas produsen, konsumen, dan pengurai (dekomposer) yang di dalamnya terjadi aliran materi dan energi yang selalu dimulai dari tumbuhan. Ciri khas dari sebuah bioma adalah vegetasi tertentu yang dominan pada suatu wilayah yang dipengaruhi oleh kondisi iklim

regionalnya.

6. Biosfer

(9)

biosfer. Dapat disimpulkan biosfer adalah permukaan bumi dimana semua mahluk hidup dapat melangsungkan semua kehidupannya.

Contoh : bumi tempat tinggal kita.

C.Kenaekaragaman Makhluk Hidup

1. Keanekaragaman Ekosistem

Ekosistem merupakan suatu satuan lingkungan yang terdiri atas unsur-unsur biotik (jenis-jenis makhluk hidup), faktor-faktor fisik (iklim, air, dan tanah) dan kimia (keasaman, salinitas) yang saling berinteraksi satu sama lainnya. Ekosistem terdiri atas perpaduan berbagai jenis, kondisi lingkungan fisik dan kimia yang beraneka ragam. Oleh karena itu, jika susunan

komponen jenis dan susunan faktor fisik serta kimianya berbeda, ekosistem yang dihasilkanpun akan berbeda. Ekosistem yang satu dengan ekosistem yang lain tidak mungkin akan tersusun dari organisme-organisme yang sama serta unsur-unsur kimia yang sama pula. Dengan demikian, suatu tipe

ekosistem tertentu akan terdiri atas kombinasi organisme dan unsur

lingkungan yang khas, yang berbeda dengan susunan kombinasi ekosistem yang lain.

2. Kenaekaragaman Jenis

Jenis merupakan satuan organisme yang dapat dikenal dari bentuk dan penampilannya yang terdiri atas pengelompokan populasi dan bagian individu yang mampu salin berkawin sesamanya secara bebas (tetapi tidak dapat melakukannya dengan jenis lain), untuk menghasilkan keturunan yang menyerupai tetuanya. Untuk kelompok individu yang tidak berkembang biak secara kawin, misalnya pada kebanyakan jenis mikrobia batasan jenis

ditentukan oleh kemampuannya dalam menduduki relung yang sama.

Jenis terbentuk dari kesesuaian kandungan genetik yang mengatur sifat-sifat kebakaan dengan lingkungan tampat hidupnya. Karena lingkungan tempat hidup jenis beraneka ragam, maka jenis yang dihasilkan akan beraneka ragam pula. Pada umumnya proses terjadinya jenis berlangsung secara perlahan-lahan dan dapat memakan waktu ribuan tahun. Proses ini berlangsung melalui perubahan penyesuaian atau evolusi jenis lain yang sudah ada

sebelumnya. Dalam waktu yang sangat lama proses evolusi telah membentuk jutaan jenis yang berbeda-beda. Proses ini mengakibatkan terdapatnya

keterkaitan antara jenis yang satu dengan jenis yang lainnya. Keterkaitan inilah yang dikenal dengan kekerabatan.

3. Keanekaragaman Genetik

(10)

Faktor inilah yang menentukan apakah suatu bibit jagung berbiji putih, kuning, merah, ungu atau lainnya, atau apakah seekor ayam akan berbulu hitam, coklat, putih, abu-abu atau totol. Untuk setiap sifat yang nampak tadi, atau juga yang tidak jelas terlihat, akan ada satu faktor pengaturnya yang disebuut gen.

Sekalipun individu-individu suatu jenis memiliki kerangka dasar

komponen genetik yang sama, setiap individu ternyata memiliki komponen faktor yang berbeda-beda bergantung peda penurunnya. Susunan perangkat faktor genetik ini menentukan sifat yang disandang individu yang

bersangkutan. Keanekaragaman genetik suatu jenis ditentukan oleh

keanekaragaman susunan faktor genetik yang terkandung dalam jenis yang bersangkutan.

Jadi, masing-masing individu dalam suatu jenis mempunyai susunan faktor genetik yang tidak sama dengan susunan genetik individu yang lain, meskipun dalam jenis yang sama. Selain ditentukan oleh faktor genetiknya, sifat yang terlihat dari luar pada masing-masing individu, ditentukan pula oleh keadaan lingkungan atau perpaduan keduanya. Dua individu yang mempunya susunan genetik yang sama akan menunjukkan sifat luar yang sangat berbeda. Jika masing-masing lingkungan hidupnya sangat berbeda. Sebaliknya dua individu yang memiliki susunan genetik yang berbeda boleh jadi akan menunjukkan beberapa sifat luar yang mirip bila keduanya hidup dalam lingkungan yang sama.

No Persamaan Perbedaan Tumbuhan Hewan

1. Bernafas a).System bernafas dengan aerob a).System bernafas dengan difusi

b).System bernafas dengan anaerob b).System bernafas dengan trakea c).System bernafas dengan insang

2. Berkembang biak a). Berkembang secara generative (penyerbukan) a).Berkembang secara generative (eksternal,internal),

(ovipar,vivipar,ovovivipar)

b).Berkembang secara vegetative (alami,buatan)

3. Tanggap terhadap rangsangan (Iribalitas) a). Gerak autonom a)Gerak melompat

b). Gerak esionom b)Gerak merayap c). Gerak higroskofis c)Gerak terbang

4. Tumbuh dan berkembang a).Pengaruh cahaya matahari a).Tumbuh besar b).Pengaruh Suhu dan kelembaban b).Tumbuh dewasa

c).Pengaruh Air dan unsur tanah

(11)

b).Air dan udara b).Air dan udara c).Nutrisi unsur hara tanah

D. Klasifikasi Makhluk Hidup

Para ahli taksonomi modern mengklasifikasikan semua makhluk hidup menjadi 6 kingdom yang meliputi, Archaebacteria, Eubacteria, Protista, Fungi, Plantae, dan Animalia.

1). Archaebacteria

Archaebacteria merupakan organisme prokariotik uniseluler yang hidup di lingkunngan anerob dengan kondisi yang ekstrem, misalnya kawah gunung berapi dan sumber air panas. Ada yang merupakan autotrof, tetapi sebagian besar merupakan heterotrof.

2). Eubacteria

Anggotanya merupakan organisme prokariotik uniseluler, meskipun ada pula yang berkoloni membentuk filamen. Bakteri termasuk organisme autotrof atau heterotrof dengan tiga bentuk dasar, yaitu bulat, batang dan spiral.

3). Protista

Ciri-ciri protista adalah eukariotik (mempunyai membran inti), uniseluler atau multiseluler (bersel banyak), dan autotrof atau heterotrof.

Jenis-jenis protista:

a). Protista mirip hewan (Protozoa). Berikut ini yang termasuk protista yang memiliki ciri seperti hewan (protozoa).

1). Rhizopoda

Rhizopoda bergerak dan menangkapi makanan menggunakan kaki semu atau pseupodia. Rhizopoda hidup di laut, air tawar, tubuh hewan, atau manusia. Contoh: Entamoeba histolityca (penyebab disentri).

2). Flagellata

Flagellata bergerak menggunakan flagel atau bulu cambuk, hidup di laut, air tawar, tubuh hewan, atau manusia. Contoh: Trypanosoma evansi (penyebab penyakit surra pada hewan ternak).

3). Cilliata

Cilliata hidup bebas di air tawar atau laut, bergerak menggunakan rambut getar silia. Contoh: Paramecium caudatum.

7). Animalia (Hewan)

Dunia hewan atau animalia meliputi dua kelompok besar, yaitu invertebrata (hewan yang tidak memiliki tulang belakang) dan vertebrata (hewan yang memiliki tulang belakang).

(12)

Invertebrata adalah kelompok hewan yang tidak memiliki tulang belakang. Animali yang termasuk dalam kelompok ini memiliki habitat yang sangat bervariasi, dari laut, sungai, darat, bahkan sampai di pegunungan. Hewan-hewan yang termasuk invertebrata antara lain: porifera (Hewan-hewan berpori), coelenterata (hewan berongga), platyhelminthes (cacing pipih),

nemathelmintes (cacing benang atau cacing gilik), annelida (cacing gelang), mollusca (hewan bertubuh lunak), anthropoda (hewan yang memiliki kaki bersendi-sendi) dan echinodermata (hewan berkulit duri).

b. Vertebrata

Vertebrata pada umumnya terbungkus oleh lapisan tubuh (epidermis dan dermis). Vertebrata yang hidup di darat biasanya memiliki kulit menanduk dan memiliki tulang. Pada vertebrata tingkat rendah endosekeleton berupa tulang rawan. Adapun vertebrata yang sudah maju , endosekeleton berupa tulang keras. Sistem peredaran darah dilengkapi jantung dengan atriun dan ventrikel. Sistem pernafasan dilengkapi organ berupa ingsang, kulit dan paru-paru. Sistem eksresi dilengkapi dengan organ ginjal. Sistem reproduksi secara seksual antara hewan jantan dan betina.

Hewan yang termasuk vertebrata adalah : 1. Pisces

Tubuh pisces ditutupi oleh sisik, memiliki alat gerak berupa sirip. Suhu tubuhnya berubah-ubah sesuai dengan lingkungan disebut poikilotermis. Habitatnya diperairan tawar, perairan laut dan perairan payau. Hewan ini bernapas menggunakan ingsang memiliki alat khusus yang berfungsi untuk mengetahui arah atau arus air disebut gurat sisi. Reproduksi terjadi secara seksual, pertemuan sel telur dan sperma terjadi diluar tubuh disebut

pembuahan eksternal. Kelas pisces dibagi mennjadi tiga ordo, yaitu Agnatha, Chondrichtyes, dan Osteichthyes.

2. Amphibia

Amphibia merupakan kelompok hewan dengen fase hidup yang berlangsung di air dan darat. Amphibia merupakan kelompok Vertebrata yang pertama keluar dari kehidupan dalam air. Amphibia memiliki kulit yang selalu basah dan berkelenjar, tidak memiliki sisip. Alat gerak berupa dua pasang kaki untuk berjalan atau berenang, berjari empat atau lima atau lebih sedikit, tidak bersirip. Mata memiliki kelopak yang dapat digerakkan. Mata juga memiliki selaput yang menmutupi mata saat berada dalam air (disebut Membrana niktitans).

(13)

eksternal. Tubahnya memiliki sistem urogenital, artinya saluran kelamin dan saluran ekskresi bergabung menjadi satu dalam kloaka. Amphibia dibagi menjadi 3 ordo, yaitu stegoephalia, caudata, dan anura.

3. Reptilia

Reptilia merupakan vertebrata yang mampu menyesuaikan diri di lingkungan kering di tanah. Kulitnya mengalami penandukkan (kornifikasi) untuk

mencegah banyak hilangnya cairan tubuh. Tubuh dilengkapi dengan 2 pasang anggota gerak, masing-masing memiliki 5 jari, ada jenis yang tidak memiliki kaki. Reptilia berkembang biak dengan bertelur. Telur diletakkan disuatu tempat dan dibiarkan menetas sendiri. Namun, ada beberapa hewan yang mrngerami telurnya. Reptilia memiliki lubang kloaka yang transversal (plagiotremata). Reptilia memiliki gigi untuk mempertahankan diri serta mengunyah makanan. Pernapasan reptilia selalu dengan paru-paru. Pada chelonia bernapas juga dengan kloaka. Sistem peredaran darah berupa jantung yang terdiri atas 2 serambi dan 2 bilik dengan sekat yang tidak sempurna (foramen panizzae) contohnya pada crocodilia sehingga pemisah darah tidak sempurna. Reptilia dibagi menjadi empat ordo, yaitu Chelonia, Rhynchocephalia, Squamata, dan Brocodilia.

E. Rantai Makanan

Rantai makanan adalah hubungan yang menggambarkan peristiwa makan memakan antara makhluk hidup.

Produsen adalah penghasil bahan makanan untuk hewan pemakan tumbuhan atau herbivora.Produsen

Dalam rantai makanan tumbuhan berperan sebagai produsen. Tumbuhan mampu membuat makanan sendiri.

Konsumen I

Konsumen I adalah pemakan tumbuhan (herbivora). Konsumen I disebut konsumen primer.

Contoh : belalang, ulat, sapi, kerbau, kambing, dll. Konsumen II

Konsumen II adalah pemakan hewan lain (karnivora) Konsumen II disebut konsumen sekunder.

Contoh : singa, harimau, dll. Konsumen III

Konsumen III adalah pemakan konsumen II (karnivora) Konsumen III disebut konsumen tersier.

(14)

Pengurai

Pengurai adalah makhluk hidup yang menguraikan sisa-sisa tumbuhan atau hewan yang telah mati menjadi unsur-unsur pembentuknya.

Contoh : bakteri dan jamur

Contoh Rantai Makanan : Rantai Makanan, di lingkungan dapat dijumpai adanya proses makan-dimakan. Sebagai contoh, rumput dimakan belalang, belalang dimakan burung kecil, burung kecil dimakan ular, dan ular dimakan burung elang.

F.

Jaring-jaring Makanan

Rantai makanan merupakan gambar peristiwa makan dan dimakan yang sederhana. Kenyataannya dalam satu ekosistem tidak hanya terdapat satu rantai makanan, karena satu produsen tidak selalu menjadi sumber makanan bagi satu jenis herbivora, sebaliknya satu jenis herbivora tidak selalu memakan satu jenis produsen. Dengan demikian, di dalam ekosistem terdapat rantai makanan yang saling berhubungan membentuk suatu jaring-jaring makanan.

Jadi apakah jaring-jaring makanan itu? Jaring-jaring makanan merupakan sekumpulan rantai makanan yang saling berhubungan. Perhatikan contoh jaring-jaring makanan berikut!

G. DAUR BIOGEOKIMIA

Daur biogeokimia adalah daur unsur atau zat misalnya karbondioksida, oksigen, air, nitrogen, fosfor dan mineral yang lain. Jika daur biogeokimia itu terhenti, ekosistem akan mengalami kerusakan. Proses makan-dimakan di dalam ekosistem menimbulkan perputaran unsur yang dikenal sebagai daur unsur. Karena daur itu berjalan melalui tubuh makhluk hidup, tanah dan persenyawaan kimia, maka disebut sebagai daur biogeokimia. Unsur-unsur yang mengalami daur biogeokimia itu misalnya oksigen, karbon, nitrogen, fosfor, kalium dan unsur lainnya.

(15)

Air yang ada di lingkungan mengalami perpindahan dari satu tempat ke tempat yang lain. Air di sungai, danau, dan laut menguap menjadi awan. Awan akhirnya jatuh sebagai air hujan. Air hujan sebagian dimanfaatkan tumbuhan, hewan dan manusia, sebagian lagi meresap ke dalam tanah kemudian muncul sebagai mata air, dan sebagian lagi langsung mengalir melalui sungai menuju ke laut. Demikian seterusnya.

b. Daur Oksigen dan Karbon

Semua makhluk hidup memerlukan oksigen (O2) untuk pernafasannya. Sisa pernafasan adalah karbondioksida (CO2) dan air (H2O). Tumbuhan hijau membutuhkan CO2 dan air untuk fotosintesis. Hasil fotosintesis berupa gula dan oksigen. Oksigen yang dilepaskan ke udara diambil oleh makhluk hidup untuk pernafasan. Demikian seterusnya.

c. Daur Nitrogen

(16)

d. Daur Fosfor

Fosfor terdapat dialam dalam bentuk ion fosfat (PO34-). Ion fosfat terdapat dalam bebatuan. Tumbuhan mengambil fosfat yang terlarut dalam air tanah. Herbifora mendapat fosfat dari tumbuhan yang dimakannya dan karnifora mendapat fosfat dari herbifora yang dimakannya. Bakteri dan jamur menguraikan bahan organik ditanah lalu melepas fosfat yang kemudian diambil oleh tumbuhan.

e. Daur Sulfur

Tumbuhan menyerap sulfur dalam bentuk sulfat (SO4). Perpindahan sulfat terjadi melalui proses rantai makanan, lalu semua mahluk hidup mati dan kemudian akan diuraikan leh komponen organiknya oleh bakteri. Beberapa bakteri terlibat dalam daur sulfur antara lain Desulfobrio dan Desolfomaculum yang akan mereduksi sulfat menjadi sulfida dalaa bentuk hidrogen sulfida (H2S). H2S digunakan bakteri fotoatotrof anaerob dan melepaskan sulfur dan oksigen.

H.Contoh perbedaan tumbuhan dan hewan :

No. Hal yang diamati Nama hewan (ayam) Nama tumbuhan (pohon mangga) 1 Cara bergerak Berpindah tempat dengan kaki Mengugurkan daunya

2 Cara bernafas Paru-paru Stomata

3 Cara memperoleh makanan Memakan hewan / tumbuhan lain Memasak sendiri makanannya

4 Cara menanggapi rangsang Bergerak atau menyerang Mengugurkan daunya.

I.

Pencemaran Lingkungan

(17)

Pengertian pencemaran sendiri adalah masuknya bahan atau energy ke dalam lingkungan yang menyebabkan timbulnya perubahan yang tidak diharapkan baik yang bersifat fisik, kimiawi, maupun biologis sehingga mengganggu kesehatan, eksistensi manusia, dan aktifitas manusia serta organisme lainnya.

Berdasarkan mediumnya, pencemaran dikelompokkan menjadi :

a. Pencemaran air

Air dikatakan tercemar jika mendapatkan zat atau bahan atau kondisi dalam air yang menurunkan kualitas sesuai dengan standar peruntukannya. Misalnya sumber air minum yang tidak sesuai lagi digunakan untuk air minum. Air sungai yang tidak layak lagi digunakan untuk cuci dan mandi. Sumber polutan pencemaran air terutama adalah limbah industri dan rumah tangga, sampah padat maupun cair, buangan daerah pertanian berupa pupuk dan pestisida, serta tumpahan minyak.

b. Pencemaran udara

Pencemaran udara terjadi bila ke dalam udara masuk satu atau lebih bahan kimia dalam konsentrasi tinggi atau mempunyai kondisi fisik seperti panas tinggi yang dapat berbahaya bagi manusia, hewan, tumbuhan atau materi lainnya.

c. Pencemaran tanah

Pencemaran tanah berkaitan erat dengan pencemaran air dan udara. Air permukaan yang tercemar dapat masuk ke dalam tanah dan menimbulkan pencemaran tanah. Sedangkan pencemar yang terdapat di udara bersama-sama air hujan akhirnya akan mencemari tanah pula. Pencemaran tanah dapat disebabkan oleh sampah .

2. Aktivitas Manusia yang Mempengaruhi Keseimbangan Ekosistem

Dalam kehidupan sehari-hari manusia tidak terlepan dari aktifitas. Aktifitas tersebut tentu sangat berpengaruh terhadap lingkungan sekitar. Beberapa aktifitas yang mereka lakukan dapat mengganggu keseimbangan lingkungan. Berikut contoh aktifitas / kegiatan manusia yang dapat mengganggu lingkungan :

1) Penebangan hutan secara liar.

Penebangan hutan secara liar dapat mengakibatkan :

Hilangnya tempat tinggal dan tempat berlindung hewan yang hidupdi dalamnya.

Akar tanaman tidak dapat menahan hujan sehingga menyebabkan tanah longsor atau erosi.

(18)

Tumbuhan-tumbuhan tersebut akan mati sehingga hewan yang bergantung pada tumbuhan tersebut juga akan mati.

Berkurangnya resapan air hujan sehingga dapat menyebabkan banjir.

2) Penambangan terbuka.

Penambangan terbuka menyebabkan :

Hutan hujan lebat menjadi gurun tandus dan mati sehingga tidak ada lagi tumbuhan yang dapat hidup di sana.

Limbah dari sisa pertambangan menyebabkan sungai menjadi keruh dan coklat.

Zat kimia yang digunakan dalam proses penambangan dibuang ke aliran sungai sehingga membunuh ikan dan satwa lainnya.

3) Pembuangan sampah atau limbah.

Pembuangan sampah atau limbah yang dibuang ke sungai menyebabkan : Sungai menjadi tercemar dan airnya tidak dapat digunakan.

Makhluk hidup yang bergantung pada air sungai akan kesulitan mencari air bersih.

4) Penggunaan pupuk dan pestisida yang berlebihan.

Penggunaan pupuk yang berlebihan menyebabkan :

Sebagian pupuk yang tidak diserap oleh tumbuhan akan terbuang bersama aliran air.

Pupuk tersebut banyak mengandung hara mineral menyebabkan perkembangbiakan tumbuhan air menjadi cepat.

Permukaan air dipenuhi oleh tumbuhan air, sehingga sinar matahari terhalang masuk ke dalam perairan.

Proses fotosintesis fitoplankton menjadi terhambat sehingga kadar oksigen dalam air menurun dan menyebabkan kematian masal penghuni perairan. Penggunaan pestisida yang berlebihan menyebabkan :

Mematikan makhluk hidup sealin hama pertanian yang sebenarnya bermanfaat.

Hama menjadi kebal terhadap pestisida sehingga menjadi ledakan jumlah hama.

5) Perburuan liar

Perbruan liar menyebabkan berkurangnya jumlah hewan bahkan lama kelamaan akan punah.

6) Penangkapan ikan tanpa terkendali

Penggunaan dinamit dan pukat harimau menyebabkan ikut terbunuhnya ikan yang masih muda dan menyebabkan rusaknya terumbu karang.

(19)

Penangkapan ikan saat musim kawin menyebabkan terhambatnya proses regenerasi ikan karena ikan yang tertangkap belum sempat berkembang biak.

7) Perusakan terumbu karang

Perusakan terumbu karang menyebabkan rusaknya kehidupan ribuan makhluk yang saling bergantung, karena terputusnya rantai makanan dalam ekosistem terumbu karang.

J. PELESTARIAN MAKHLUK HIDUP

Pentingnya Pelestarian Makhluk Hidup

Kehadiran hewan dan tumbuhan itu sesungguhnya dapat menjaga keseimbangan alam. Satu makhluk hidup membutuhkan makhluk hidup lainnya. Manusia dan hewan bergantung pada tumbuhan secara langsung maupun tidak langsung. Demikian pula tumbuhan tumbuh makin subur jika mendapat zat hara atau pupuk alami. Zat hara ini dapat bertambah dengan adanya kotoran hewan.

Manusia sangat membutuhkan tumbuhan sebagai sebagai sumber obat-obatan. Dengan kemajuan ilmu pengetahuan, para ahli semakin berhasil menemukan obat berbagai penyakit. Bahan pembuat obat itu banyak yang diambil dari sari tumbuhan. Alangkah menyedihkan jika suatu saat kita tidak dapat memperoleh karena tumbuhan obat yang dibutuhkan sudah punah.

Karena hal-hal diatas tersebut, kita harus mencari cara agar hewan dan tumbuhan tetap lestari. Caranya antara lain sebagai berikut.

Melindungi Tempat Hidupnya

(20)

hidup di hutan dengan aman dan nyaman. Hewan dilindungi dari perburuan liar. Orang yang berburu hewan yang dilindungi dapat dikenai hukuman.

Di Indonesia, pemerintah menetapkan suatu daerah menjadi kawasan yang dilindungi berupa cagar alam dan Suaka Margasatwa. Cagar alam adalah daerah yang kelestarian tumbuhan dan hewan yang terdapat di dalamnya dilindungi oleh undang-undang dari bahaya kepunahan. Suaka margasatwa adalah cagar alam yang secara khusus digunakan untuk melindungi hewan

liar di dalamnya.Contohnya adalah Cagar Alam Dieng di Jawa Tengah,

Cagar Alam Pangandaran di Jawa Barat, Cagar Alam Gunung Lorentz di Papua, dan Suaka Margasatwa Danau Sentarum di Kalimantan Barat.

Selain itu, untuk melayani masyarakat umum, pemerintah membuat taman nasional, taman hutan raya, dan taman wisata alam.

Mengembangbiakkan

Manusia turut bertanggung jawab atas punahnya hewan dan tumbuhan. Karena ulah manusia, banyak hewan mati diburu dan tumbuhan musnah dalam kebakaran hutan. Akan tetapi, manusia juga dapat menyelamatkan kelestarian hewan dan tumbuhan.

Untuk menambah jumlah hewan dan tumbuhan, manusia melakukan pengembangbiakan secara buatan. Di beberapa tempat dibuat tempat penangkaran, yaitu tempat khusus untuk untuk mengembangbiakkan hewan. Misalnya, penangkaran buaya. Jadi, manusia tetap dapat mengambil keuntungan dari hewan tanpa mengurangi jumlah hewan itu. Kulit buaya dapat dibuat tas dan sepatu. Ada pula penangkaran orang utan di Tanjung Puting, Kalimantan Tengah. Penangkaran orang utan bertujuan untuk memperbanyak orang utan sehingga tidak punah.

Para pecinta tumbuhan, khususnya tumbuhan langka, juga berusaha mengembangbiakkan tumbuhan. Mereka tidak jarang mengadakan berbagai pameran tumbuhan langka. Dengan pameran ini, mereka mengingatkan masyarakat umum untuk mau turut melestarikan tumbuhan.

Melarang Kepemilikan Satwa Yang Dilindungi

(21)

rumahnya. Misalnya, orang dilarang memelihara orang utan ,simpase, atau harimau. Hewan-hewan ini terus diperjuangkan untuk dapat kembali ke tempat asalnya di hutan. Orang yang melanggar peraturan ini dapat dikenai hukuman.

Melindungi Tumbuhan

Berbagai jenis tumbuhan mulai sulit dijumpai saat ini. Beberapa tumbuhan hanya dapat hidup subur di hutan. Ada pula tumbuhan buah yang semakin sulit kita temui walaupun belum termasuk tumbuhan langka. Mungkin karena rasanya kurang disukai, orang tidak tertarik untuk menanamnya. Akibatnya, ada buah-buahan yang makin sulit kita lihat di pasaran.

Pelestarian Lingkungan Makhluk Hidup yang Hampir

Punah

Banyak tumbuhan dan hewan menjadi langka. Tahukah kamu

apakah yang dimaksud dengan hewan dan tumbuhan langka ??

Tumbuhan dan hewan langka adalah hewan dan tumbuhan yang

jumlahnya sangat sedikit sehingga kita jarang menemukan di

alam.

Kelangkaan hewan dan tumbuhan disebabkan oleh :

1. Penggunaan hewan dan tumbuhan yang berlebihan

2. Perburuan dan penangkapan hewan liar

3. Penebangan pohon langka untuk kepentingan manusia

Usaha Pencegahan Kepunahan Hewan dan Tumbuhan

Pelestarian hutan merupakan salah satu bentuk usaha untuk

melestarikan sumber daya alam hayati. Pelestarian hutan

meliputi pelestarian hewan dan tumbuhan yang hidup di

dalamnya. Usaha pelestarian tersebut dibedakan menjadi

pelestarian in-situ dan pelestarian ex-situ.

(22)

adalah pelestarian hewan dan tumbuhan yang dilakukan pada

habitat asli. Misalnya, pelestarian komodo di Pulau Komodo dan

badak bercula satu di Ujung Kulon.

Pelestarian ex-situ

adalah pelestarian hewan dan tumbuhan yang dilakukan dengan

memindahkan dari habitat aslinya dan dipelihara di tempat lain

yang sesuai. Misalnya, kebun binatang yang banyak memelihara

hewan dari tempat lain.

Usaha pelestarian hewan dan tumbuhan langka juga

dilakukan dengan melindungi suatu wilayah tertentu.

Wilayah tersebut antara lain :

Cagar Alam

adalah daerah yang kelestarian tumbuhan dan hewan yang

terdapat di dalamnyadilindungi Undang-Undang dari bahaya

kepunahan. Cagar alam yang terkenal di Indonesia antara lain

sebagai berikut :

Cagar Alam Pulau Dua di Jawa Barat, untuk

melindungi berbagai jenis burung laut ( kerajaan burung )

Cagar Alam Ujung Kulon di Banten

, untuk melindungi berbagai

jenis hewan, antara lain badak, rusa, buaya, banteng, babi hutan,

dan burung merak

Cagar Alam Penunjang Pangandaran di Jawa Barat

. Selain

melestarikan hutan, tempat ini juga merupakan tempat untuk

melindungi rusa, banteng, dan babi hutan.

Cagar

Alam Raflesia di Bengkulu

. Tempat ini khusus melindungi

bunga raflesia ( Rafflesia arnoldi ) yang merupakan bung

terbesar di dunia.

Suaka Margasatwa

(23)

Suaka Margasatwa Gunung Leuser di Aceh

, merupakan suaka

margasatwa yang terbesar di Indonesia. Hewan yang dilindungi

di tempat ini antara lain, gajah, badak sumatra, orang utan, tapir,

harimau, kambing hutan, rusa, dan berbagai jenis burung

Suaka Margasatwa Pulau Komodo di Nusa Tenggara Timur

,

terutama melindungi komodo. Selain komodo, tempat ini juga

melindungi burung kakak tua, ayam hutan, kerbau liar, babi

hutan, dan rusa

Taman Nasional

merupakan kawasan pelestarian alam sesuai dengan ekosistem

aslinya. Taman Nasional dapat digunakan untuk kepentingan

pendidikan, penelitian, budaya, dan pariwisata. Contohnya

adalah Taman Nasional Gunung Gede Pangrago di Jawa Barat

dan Taman Nasional Bunaken di Sulawesi.

Sumber daya alam hayati yang berupa tumbuhan, hewan, dan

jasad renik merupakan kekayaan alam yang sangat berharga.

Fungsi tumbuhan yang paling penting adalah sebagai pemasok

oksigen yang diperlukan untuk pernapasan makhluk hidup.

Setiap jenis makhluk hidup selalu berkaitan dengan habitatnya.

Penggundulan hutan untyuk kepentingan manusia dapat

menyebebkan habitat berbagai jenis tumbuhan, hewan, dan jasad

renik berubah. Jika habitatnya berubah, sebagian besar

tumbuhan, hewan, dan jasad renik akan mati. Kematian tersebut

menyebabkan tidak ada lagi keseimbangan ekosistem di hutan.

Akibatnya, hilanglah kehidupan berbagai jenis makhluk hidup.

Makhluk hidup yang telah hilang kehidupannya tidak digantikan

oleh makhluk hidup lain.

Keanekaragaman makhluk hidup

telah memberikan manfaat

(24)

sebagai sumber daya alam hayati, agar senantiasa dapat

memperoleh manfaatnya.

Mengapa dunia sekarang berada pada saat harus segera

bertindak melestarikan keanekaragaman makhluk hidup?

Dampak buruk yang diakibatkan karena terjadi kepunahan

terhadap makhluk hidup, merugikan bagi manusia itu sendiri. Di

Indonesia banyak species hewan, dan tumbuhan asli Indonesia

di ambang kepunahan dan bahkan sudah punah. Menurut hukum

alam suatu species yang sudah punah, tidak akan tercipta lagi di

bumi ini. Apakah itu tidak merugikan?

Pelestarian makhluk

hidup

dapat dilakukan melalui cara–cara sebagai berikut :

Upaya Pelestarian Makhluk Hidup Tumbuh-tumbuhan

Upaya yang dilakukan, sebagai berikut:

1.

Kebon koleksi, biasanya hanya untuk mempertahankan

tumbuhan bibit unggul. Contoh : kebon kelapa di Bone–Bone,

kebon mangga di Pasuruan.

2.

Kebun plasma nutfah, merupakan perkembangan kebun

koleksi Contoh: di Cibinong LIPI dengan buah-buahan inti,

temu–temuan, talas, dan suweg.

3.

Kebun botani, didirikan pada tahun 1817 di Bogor, terkenal

dengan Kebon Raya Bogor.

Upaya Pelestarian Makhluk Hidup Hewan

Upaya yang dilakukan, sebagai berikut:

1.

Menangkar hewan langka dengan cara mengisolasi hewan

tersebut.

2.

Mengambil telur–telur hewan untuk dibantu

menetaskannya.

(25)

BAB III

PENUTUP

A.

Kesimpulan

(26)

kita harus melakukan berbagai upaya agar lingkungan kita bersih dan

layak untuk di tempati.

B.

Saran

Saran yang penulis dapat berikan adalah ketika pembaca membaca

makalah ini kiranya pembaca dapat ikut serta melestarikan lingkungan

sekitar, agar kita dapat memiliki lingkungan yang bersih dan layak untuk

di tempati.

DAFTAR PUSTAKA

Sumardi, Yosephat, dkk. 2007. Konsep Dasar IPA SD. Jakarta:

Universitas Terbuka.

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...

Unduh sekarang (26 Halaman)